Tips sukses berclodi ala ndutyke

Postingan ini ditujukan memang bagi mereka yg sengaja googling/mencari info ttg serba-serbi popok kain/clodi. Bagi yg gak minat/gak membutuhkan infonya, silahkan skip aja ya πŸ™‚

=============

Kedepannya di blog ini bakalan sering nulis ttg pengalamanku memakaikan popok kain (clodi/clothing diaper) untuk anakku, si B sejak dia lahir sampai hari ini (udah hampir 19 bulan). 

Postingan borongan why oh why? Hmm instead of nulisnya dicicil sejak B masih newborn, gitu lho…. (di blog yg ndutyke aku tiap bulan selalu nulis ttg clodi, tp di blog ini jarang sekali)

Benernya pas B masih usia 3 bulan, aku udah niat mo sharing pengalaman + tips trik, dalam bentuk vlog atau video di youtube. Awalnya krn ada ex-murid yg tanya-tanya di WA. Anak-anak kami seusia. Aku sih dgn senang hati berpanjang-lebar menjelaskan ttg Clodi 101 via chatting. 

Tp setelah dirasa-rasa, lbh enak jelasin detil & tetek-bengek perclodi’an klo dlm bentuk video; dibanding dlm bentuk tulisan.

Apalah daya akunya gaptek, setelah 16 bulan berencana bikin vlog tp terkendala aku males belajar gmn cara bikin video…. eh baru aja minggu lalu mulai bisa bikin videonya pakai aplikasi Splice. Lhaaa….. Setelah tau ribetnya bikin vlog, kok malah jadi males, bhahaha. 

Ya udah lah kembali ke fitrahnya aja sbg seorang blogger ya kudu blogwriting. Ok sudah cukup panjang pembukaannya, aku mulai aja sharingnya yah.


TIPS SUKSES BERCLODI ALA NDUTYKE

Tips sukses ini sengaja aku taroh di bagian awal rangkaian postingan ttg clodi. 

(1) Niat & tekad yg bulat. Aku udah jatuh cinta dgn konsep clodi sejak sebelum hamil. Ya kan tahun 2012-2013 banyak momblogger yg sharing pengalaman berclodi dgn anak mereka. Drsana aku udah mupeeeeng bgt pengen pakein anakku, clodi, juga.

(2) Ada dukungan penuh dr keluarga. Adekku jaman bayinya dulu pake popok kain, jd Mamahku udah terbiasa dgn segala kerempongan berclodi. 

(3) My girlsquad (alias asisten rumah tangga) gak ada yg komplen. Malah  simbak yg 1 sukarela, kadang ngebersihin poopnya B di popok (aku yg sungkan euyyyy). Yg mbak 1 lagi, krn ngeliat aku enjoy memakaikan clodi ke B, beliau udah kebelet aja pengen belanja clodi buat anaknya– padahal anaknya hamil juga belom, hahaha…. (semoga dimudahkan, aamiin).

(4) Suami mendukung dr sisi biaya. Benernya dia nggak tau sih, pas hamil B (thn 2015) aku abis brp duit buat belanja clodi. Dia cm kasih uang buat belanja babystuff (tanpa minta detilnya) & sejak usia kandungan 5 bulan aku sengaja dahulukan membeli clodi before buying anything else. Total belanja clodi & printilannya buat B? Rp 1.700.000. 

Etdaaaaah! Knp abisnya banyak bgt??

Krn aku lgsg beli sampai sekitar 18 pcs clodi & belinya merk lokal yg emg relatif mahal, yaitu Ecobum. Merk lain, aku cm punya Pempem 1 pc. 18 pcs ini kepake sejak B usia 3 bulan sampe sekarang. Aku sama sekali ga punya merk impor beken dr Amerika/Singapur & gak tertarik jg sih. 

Aku jg punya 10 pcs clodi khusus newborn yg dipakai sejak keluar RS sampe sekitar usia B 2 bulan. Merk: Cluebebe Coveria Petit dgn insert Alas Ompol Baby Oz dan insert Litty Pempem.

Ehem ya ya aku jg emg rada kebanyak’an/boros dlm membeli printilan clodi (insert, inner, alas ompol buat insert). Maklum, masih newbie, hehehe. Jd blm tau persis bakalan pake berapa. Drpd kurang ditengah jalan, aku mikirnya sih mending punya banyak’an. Kepake di anak kedua kok, insyaalloh.

(5) Konsisten. Sejak lahir, B udah pake popok kain krn RS tempat B lahir emang memakaikan popok kain untuk para newborn babies. Jd emang sejak awal aku ga terbiasa pake pospak/popok sekali pakai. B punya sih stok pospak, krn dikasih teman yg anaknya lbh tua dikit dibanding B & udah lanjut ke size berikutnya. Makasih ya Kak Ratna Savitri & Ny. Kotaro πŸ™‚

(6) Pelit. Aku menjatah pospak untuk B cuma sekitar 30 pcs/bulan. Kira-kira itu = sebungkus besar lah. Itu cuma dipakai klo keluar rumah (which is jarang) dan sempet malam hari pake pospak dr jam 8 malam sampai jam 4 pagi. Ganti per-4 jam. Tp sekarang lagi semangat untuk full clodi sih. Malam ya pake clodi aja.

DAN INI YG TERPENTING (diantara yg penting lainnya)

(6) Biar dikata clodi lbh awet klo dicuci pakai tangan, aku gak serajin itu. Aku masukkan semua ke mesin cuci, hahaha. Sungguhlah, klo gak ada mesin cuci, aku kayaknya gak bertahan selama ini memakaikan clodi untuk anakku. So? Mesin cuci is a must for me!

(7) Detil ttg cara aku mencuci dgn mesin, akan aku bahas di postingan tersendiri. Yg jelas sih, aku gak pake deterjen sama sekali. Cuma pake ecowash/ecoball.

(8) Gimana cara bersihin pup-nya? Aku pake semprotan WC (jetspray). Dan sama juga kayak poin nomer 6: tanpa adanya jetspray yg membantuku membersihkan poop sampai tuntas, aku kayaknya gak bertahan selama ini memakaikan clodi untuk anakku πŸ˜€ Jadi ya, jetspray lah sahabatku. 

=============

Baiklaaaah….. Sekian untuk tulisan kali ini πŸ™‚

Advertisements