Update cerita 4500 foto kapan hari

Kemaren disapa Luluk, kapan mau balik ke TM WA Group. Aku jawab: memoriku masih blm lowong, malah tambah penuh. Akibate pas di Bronte dan sepanjang jalan dari Woollahra sampe Paddington, aku nggak bisa motretin gedung dan bangunan unyu. Parah banget. Klo efeknya sudah sampe kayak gini, bagiku udah parah. We are talking about beautiful buildings here, which my numero uno favorite. And my HP’s inability to take more pics due to the insufficient memory.

Udah coba download Flickr…. mo simpen foto disana karena dipindah ke laptop jg gak mungkin karena memori laptop gak kalah cekaknya. Mau dipindah ke external HD, mesti nunggu nyampe Surabaya toh. Yah Flickr ternyata untuk iOS8 dan Abi bilang, mendingan aku gak usah update iOS8 karena bikin HP lelet. Akhirnya download Photobucket supaya bisa simpan foto disana (sbage backup data). Lha kok aku nggak ngeh cara pakenya gmn. Kzl. Akhirnya kmaren aku delete aja deh aplikasinya. Blm utak-atik iCloud sih. Yaelah pengguna iPhone kok gak pake iCloud….. Disitu kadang saya merasa sedih deh.

Pas mau berangkat ke MCA kemaren, aku menghabiskan sepanjang jalan di bus dari Kingsford ke Circular Quay untuk hapusin as many pics as I could from my iPhone. Lumayan, jadi sisa 3500 dari 4600 hahahahaha 😉

IMG_7353-0.PNG

Di MCA jadi bisa foto-foto deh eykeh. Trus pulangnya, dgn agak malas ngupload bejibun foto ke FB dan dipisah per-album. Lumayan dapet 3 album foto-foto teranyar. Trus abis diupload, foto di iPhone dihapus dong yah mestinyaaaaa?

..

….

Ya nggak jugak tuh 😆 Aku tak sanggupppp berpisah dengan foto-fotokuuuuu 😆 Emang radak-radak yaaa. Dimaapkan aja yaaaaa 😆 Siang ini. Pulang dari ngetap Opal, disambut obrolan tentang hoarder.

Abi: Ternyata ada istilahnya…. *sambil melototin laptop*
Aku: Apa?
Abi: Hoarder. Orang yg suka numpuk barang.
Aku: Oooh itu mah aku. Coba aja liat aku dan fotoku yg sampe 3000an itu. Hoarder itu orang yg merasa punya ikatan emosional dgn (tumpukan) barangnya, padahal nggak…. (nggak berguna, maksudnya).
Abi: Kayak ini lho…. *nunjuk gambar dari pinterest ada orang memajang koleksi headcover golf clubnya*
Aku: Lho klo masih dipajang, brati bukan hoarder. Karena masih dilihat dan dinikmati setiap hari. Hoarder itu klo barangmu gak tersentuh selama berbulan-bulan sampe bertahun-tahun tapi kamu gak mampu membuangnya.

Anyway. Dari obrolan tadi, aku baru sadar: masalahku aja banyak bgt yak? Me and my annoying habits mulai dari emotional eating sampe compulsive hoarding. Kenapa juga mesti masih luangkan waktu buat ngurusin orang lain yg kenal juga kagak?!? Ehhhh napa pembahasannya jadi sampe kemari, hahahaha. Udah ah! Mau packing dulu aku, kan minggu depan back for good to Indo! Akhir kata pemirsa: Doakan saya bisa kuwat dan konsisten untuk mengosongkan memori HP ini! Sisa waktu seminggu di Sydney pasti mau foto-foto yg banyak dong ya?

Shopping Sunday

IMG_7288.PNG
wajib cek ramalan cuaca sebelum keluar rumah/merencakan jalan-jalan

Ntar abis ini diramalkan bakalan ujan sampe malem. Padahal sepagian sampe detik ini, sinar mataharinya bikin bahagia yg lagi sunbathing plus jemur baju. Aku yg tadi pagi udah ngeboyong tiker+sandwich+mie goreng buat piknik di Bronte aja, langsung mlengos dan balik badan. Pulang!! Hahahaha. Matahari tepat di depan wajahku, jek! Mana tahan! Makanya pas nyampe rumah, bolak-balik cek ramalan cuaca, heran juga…. Ujan dari mananya yaa? Wallahualam deh 🙂

Anyway, kembali ke judul. Tadi itu dari Bronte, naik 378 dan turun di seberang Hyde Park. Lupa nama haltenya. Trus oper 396 dan niat mau ke Pacific Square (mall di Maroubra). Mau ke ALDI, supermarket yg beken karena murah. Dan karena merk homebrand-nya banyak yg halal (terigu, gula, meju dll).

Aku biasa beli keju slice disana. Murah beneran homebrand-nya ALDI ini, masak se-pak keju 24 slices cuma $2,99. Dibandingin merk BEGA, murahan si ALDI (nama kejunya: Westcare). Apalagi dibandingin KRAFT, wihhh jangan dibandingin deh mendingan 😆

Di ALDI juga beli sayur yg printilan frozen dan total sama kejunya, bayar pake lembaran $5 kembaliannya 40sen. Karena garlic disini mahal amat, jadi udahlah beli garlic di Kingsford Fresh aja. Duile wong Ostralia jualan Australian garlic aja kok $19-24/kg itu pegimane ceritanye sih cyn? Tanahnya dicampur emas apa gimana? 😆

Dari Pacific Square, ke Kingsford Fresh, ya naik bus lah ya tentunya. Di Kingsford ada 2 toko sayur-buah, Kingsford Fresh dan Berry Fresh (maap yak klo namanya tnyata salah, hehehe). Aku ke KF dan dapet deh sebungkus garlic cuma $1.99. Kalo belanjaan udah koma sembilan sembilan, jangan harap dapet kembalian 1 sen yak tapi 😛

Trus aku beli telur selusin 700 gram (perbutir ukuran medium, kalo mau yg kecil-kecil, beli yg selusin 600 gram) tumben murah dimari, cuma $2.99. Bungkuslah sekalian. Padahal toko langganan buat beli telur tuh biasanya di Tokyo Super, samping Indo Rasa restaurant. Dan telur ada yg biasa dan ada yg free-range (sama, daging ayam jg gitu). Daging ayam free range lebih mahal skitar $1,5 perkilo. Selisih yg sama juga untuk harga telor perlusin.

Trus ke White Lotus, minimarket punyae orang Indonesia. Beli saos sambel merk Belibis $1.35 dan bumbu ayam goreng bubuk’an (lupa merknya $0.65), habis $2.90.

Nah, belanja hari ini aja udah habis  hampir $13 (jangan dirupiahkan, nanti sakit hati, hahaha). Cuma beli 6 items loh padahal. Makanya bagi yg mau ke Sydney ntah dalam rangka liburan atau sekolah, jangan kaget yeee, hehehehe. Disini emang grocery shopping, mahal. Sama apartment/room rent di daerah tertentu, misal di Kingsford, juga mahal (dibanding dengan di Inggris, misalnya). Tapi casual work juga gede bayarane, kakaaaak….. Per-jam kerja antara $15-20 deh.

Baiklah. Sekian info hari ini.

Sydney Harbour Bridge Walk (free!)

IMG_7243-0.JPG
Dari Penrith, kami turun di Milsons Point Station. Klo mau naik kereta ke Milsons Point, dari Central bisa. Kalo gak salah sih urutannya: Central, Town Hall, Wynyard, melewati Harbour Bridge dan menyebrang ke Milsons Point (sudah masuk area North Sydney). Sesampainya di stasiun, turun dari platform, kalo belok kanan itu naik jembatan yg khusus pesepeda. Kalo belok kiri untuk pejalan kaki. Ada plangnya kok di gate keluar stasiun. Dont worry.

IMG_7239.JPG
Oiya tadi pas aku turun dari Stasiun, eh ada Kirribilli Markets di Bradfield Park. Mampir dulu dong tentunya. Liat-liat. Buanyak bule. To be exact: bule semua, hahaha. Bagi warga Kingsford yg haus akan bule *halah* bisalah sering-sering ke North Sydney 😉

IMG_7242-0.JPG
Kalo bawa stroller, siap-siap nggotong stroller naik turun jembatan ya. Ada polisi yg berjaga di 3 titik sepanjang area berjalan kaki. Dan waktu tempuh sekitar 30-40 menit santai-santai. Sudah termasuk foto-foto, hehehe. Tapi karena memori HP penuh lagi, ya ritual foto-foto terhenti deh di tengah jalan.
IMG_7254.JPG
Pemandangannya! Amboiiiii! Masyaalloh indahnya! Harus bawa kamera deh ya.
IMG_7249.JPG
Sebelum berangkat, tentu baiknya cek weather forecast dulu. Enaknya pas mendung-mendung manja kayak hari ini diiringi angin sepoi-sepoi. Nggak terasa deh, tau-tau nyampe.
IMG_7255.JPG
The best view emang dari Milsons Point ke The Rocks sih. Eiyak, ke Milsons Point klo mau naik ferry jg bs dari Circular Quay. Turun di Milsons Point yg depannya Luna Park. Tp enaken naik kereta ah. Jadwalnya lebih pasti. Eh dari Circular Quay nggak ada kereta langsung ke Milsons Point loh ya, FYI.
IMG_7260.JPG
Nyampe deh.

IMG_7262.JPG

Kalo mau naik dari The Rocks near Circular Quay juga bisa. Tp aku lupa nama jalannya apa, hehehe. Argyle Street apa yah? Pokoknya cari aja plang diatas.
IMG_7265.JPG
Turun di The Rocks, ngelewatin toko/cafe Guylian Belgian chocolate yg halal certified produk coklatnya. Bs dibeli di Coles/Woolies kok coklatnya (malah kapan itu diskon 30%). Abi minta foto di depan tokonya 🙂

IMG_7264.JPG
Persis di trotoar depan Guylian, ada The Rocks Market yg similar with Kirribilli Markets lah. Tapi nggak sempet muter liat-liat sih. Gak kayak beberapa saat sebelumnya di Kirribilli Market 🙂

Dari The Rocks klo mau ke Kingsford dan eastern suburbs kayak Coogee atau Bondi, jalan aja lurus terus ke halte klo gak salah yg Stand E. Atau bisa juga ngikutin itinerary berikut ini (l, bagi yg ingin menghabiskan waktu seharian di sekitar Central Station, Paddys, Milsons Point, Circular Quay dan The Rocks. Eh tapi ini buat bahan postingan berikotnya sahaja deh, hihihi.

Write again soon!!

A quiet carriage

IMG_7211.JPG

Hai. We are on our way to Penrith. Kami berdua naik kereta dan pilihannya bisa jurusan T1 atau kereta jurusan Blue Mountain (limited stops which means waktu tempuh 15 menit lebih singkat). Karena informasi di layar bagian depan stasiun (sebelum ngetap masuk ke area platform) agak beda, jadi begitu masuk ke area platform yg dituju, cek lagi di layarnya.

Dan dengarkan pengumuman halo-halo klo ada perubahan platform. Karena perpindahan dari platform 7 ke 10 sesungguhnya rada PR klo pas buru-buru dan kudu naik-turun tangga.

IMG_7218.JPG
Kereta yg kami tumpangi pas perjalanan ke Penrith, jadul ungu gitu. Manis-manis vintage 🙂 Trs ada pengumuman seperti diatas ditempel deket pintu. Aku nggak terlalu merhatiin detil pergambarnya. Awalnya kukira ‘quiet carriage’ itu maksudnya: keretanya klo pas jalan gak brisik bunyi gradak-gradak (ya secara kan udah tua ini kereta, kuatir bahan bakarnya masih pake batu bara gitu).

Trus aku dan Abi pindah duduk diatas krn yg deket pintu itu untuk orang tua dan penumpang lain yg membutuhkan easier access (apasih istilahnya? Priority seating). Nah pas diatas itu, awalnya kan sunyi sepi asik gitu ya. Eh mendadak mbak-mbak di depanku (speaking in Asian language but not Japanese, Mandarin nor Korean) ngobrol di telpon dgn suara keras dan GANGGU SEKALI YA MBAKNYA…. *jambak* Aku udah siap-siap mo pindah eh trs grandpa bule di sebelahku mendadak berdiri dan setengah ngebentak itu si mbak gangguk: “This is a quiet carriage so you need to put your voice down!!”

Well THANK YOU SIR! Somebody has to do the ‘dirty job’ and ask the mbak gangguk ini untuk memelankan suaranya ya kan ya? Akhirnya si mbak itu memelankan suaranya dan aku diajak Abi pindah ke bawah juga sih, tetteup hahaha. Pas di bawah (keretanya kan tingkat), aku baca lagi tulisannya. Ternyata kurang lebih seperti ini: silent-lah handphone anda, pelankan suara di headset/earphone anda dan ngobrollah dengan suara sepelan mungkin.

Nggak semua kereta ada instruksi spt ini sih. Mungkin untuk kereta yg menempuh jarak jauh dengan limited stops kali ya? Memberi kesempatan pada penumpang untuk beristirahat/tidur dalam kesunyian.

IMG_7225.JPG

Finally arrived at Penrith.
IMG_7223.JPG
Cuma bentar doang dimari. Paling 10 menit. Urusannya Abi kelar, kami tap off dulu keluar stasiun bentar, tap on dan masuk lagi untuk ganti platform (naik turun tangga lho, untung ada liftnya). Lalu nunggu 2 menit untuk kereta yg akan membawa kami kembali ke city.

IMG_7229.JPG

Pemandangan diluar stasiun.
IMG_7231.JPG
Asik pas pulang, keretanya yg baru dan ada LCD-nya untuk menunjukkan habis ini berhenti di stasiun mana. Klo nggak ada layar LCD ya kudu bener-bener ndengerin pengumuman dari masinis.

Dari Penrith, awalnya pengen turun di Parramatta Station lalu ke Circular Quay naik ferry. Tp gak dapet jadwalnya. Jadi dari Penrith mau ke Milsons Point aja deh. Pengen SHB Walk. Sydney Harbour Bridge walk dari Milsons Point ke The Rock. Semoga jadi deh 🙂

Lho ternyata balik ke Sydney?

22 Februari 2014
Hmmm…. jam segini di Indonesia (16.04 antara WIB dan WITA).
Lagi di pesawat. On our way to DPS. Transit sebelum ke Sydney untuk pertama kali 😊

22 Februari 2015.
Lagi chatting sama teman. Mendiskusikan besok enaknya ke kampus jam berapa untuk menghadiri hari pertama OWeek [link ke OWeek tahun lalu yg tidak terlalu sakses karena dateng hari kedua]. Mo berburu barang gratisan dari UNSW & sponsor 😂😂 Besok siapa aja nih yg ke OWeek? Mayan loh gratisan freebiesnya buat oleh-oleh, hahaha.

IMG_6974.JPG
Luna Park

 

IMG_6987.JPG
going back to Circular Quay tp antre wharf dulu

Iya. Balik ke Sydney dan mestinya besok pulang lagi ke Surabaya (tapi reschedule ke 9 Maret). Yaelah. Sebulan lebih nggak posting, nggak update barang jualan. Taunya balik ke Oz toh? Ho oh. Tapi ntah mengapa males posting 😀 Tapi tapi tapi…. Insyaalloh dicicil ya cerita selama disini nemenin Abi magang.

Trus utang cerita lainnya juga masih banyak ajahhhh. Blue Mountain, Opal, dll dst. Yawes. Satu-satu ya. Ngumpulin niatnya dulu 😉

Btw itu foto diatas: tadi siang plesiran sama Abi (tumben…. Biasanya solo karir). Kami naik ferry ke Milsons Point. Intip-intip Luna Park. Trus ngadem dibawah Harbour Bridge. Trus beli eskrim, duduk-duduk di Hyde Park…. Trus pulang deh 🙂

Cuci-setrika

Awal tinggal di Sydney, aku merasa wajib untuk menyetrika SEMUA baju yg sudah dicuci. Padahal aku kurang rajin menyetrika dan kurang gesit pulak. Jadi rada lelet, gitu. Makin lama, aku belajar dari pengalaman bahwa gak semua baju bersih yg fresh-from-dryer/jemuran perlu disetrika. Nah, berikut ada beberapa tips seputar cuci baju, based from my experience as a rookie homemaker (maklum, selama di Surabaya kan urusan beginian adalah tanggung-jawab siMbak).

1. Di Sydney, mostly tiap tempat tinggal punya fasilitas mesin cuci (dan kadang: plus dryer). Ntah satu rumah/apartemen = 1 mesin cuci. Atau ada communal laundry facilities di gedung apartemennya (biasanya di basement). Tanyakan aja sama landlord/agen real-estate kalian (sebelum memutuskan untuk nyewa). Bisa juga ngelaundry diluar (laundromat), tapi ntah ya brp biayanya.

Sydney_Rd_Laundromat
from: sydneyroad.com.au

2. Bill listrik untuk pemakaian mesin cuci (dan/atau dryer) bisa jadi satu dengan uang sewa mingguan, atau mesin cuci pake koin (jadi kita mesti sangu koin sendiri).

3. Kalo pake koin, pelajari baik-baik cara kerjanya gimana. Sekali nyuci butuh koin berapa $? Ada teman yg bisa bantu jawab?

4. Kalo nggak ada dryer, apakah bisa dijemur di balkon? Kamar yg hendak kalian sewa, ada balkonnya gak? Ada banyak apartemen yg menyediakan halaman belakang dan jemuran baju. Tapi ya gitu, kalo mendadak hujan? Ya terbirit-birit lah pemilik jemuran berlari menyelamatkan baju masing-masing, hehehe. Kalo ada balkon sendiri, lebih aman. Oiya, Sydney relatif sering mendung dan (kadang disertai) hujan (angin) sepanjang tahun ya. Jadi jepitlah jemuran kalian. Jangan ada tragedi kempas (cd) dan kutang nyasar di pohon, hahaha.

5. Kalo menjemur di balkon, kata salah seorang landlord yg pernah kutemui, nggak boleh sampe keliatan dari jalan. Jadi tinggi rak jemuran, maksimal setinggi balkon. Rak jemuran bisa dibeli di IKEA ($19) atau Kmart (diatas $20). Jepit jemuran ada di Kmart, tapi dulu sih aku bawa banyak dari Indonesia.

6. Mesin cuci yg lazim, adalah 1 tabung: bukaan atas (top loading) atau depan (front loading). Pengalamanku: kalo bukaan depan, ada laci/slot untuk naroh deterjen dan softener. Kalo bukaan atas, deterjen (aku pake bubuk, bawa dari Indonesia) langsung disebar aja di dasar mesin cuci. Karena waktu itu, mesin cuci bukaan atas yg aku pakai, nggak ada slot khusus untuk deterjennya.

7. Kapasitas mesin cuci: skitar 6-7kg sekali cuci. Tapi ada yg bilang, katanya itu sudah termasuk airnya saat mencuci. So to be safe, 5kg baju lah sekali cuci. Cara ngukurnya gimana, baju kita udah 5kg apa blom? Kalo beli keranjang/wadah cucian kotor di IKEA atau Kmart (maaf ya referensi tokonya cuma 2 itu aja), biasanya tertera kok itu keranjang cucian kotor untuk berapa kg/liter.

8. Kalo koper dari Indonesia masih ada sisa, bisa dipertimbangkan untuk membawa deterjen dari tanah air. Karena harga deterjen di Sydney amboi mahalnya!! Tapi tentu bisa disiasati harga mahal ini, dengan nyari mana yg lagi promo– dan di supermarket mana, hehehe. Tips hemat belanja bisa dibaca disini.

9. Waktu itu aku pernah pake mesin cuci bukaan depan di rumah Musa (saudaraku yg lantas jadi tetangga sebrang-sebrangan apartemen), untuk pencucian ada 2 setelan. Aku lupa namanya apa, yg nyucinya sekitar 90-120 menit. Sementara yg biasa aku pake, yg FAST jadi cuma 30 menit.

10. Kalo pake fasilitas laundry bersama (communal), pasang alarm ya di HP masing-masing. On-time dalam menyelesaikan penggunaan mesin cuci dan dryer, PENTING! Karena makenya kan gantian sama unit lain 😀

11. Pemakaian dryer, putar kenop searah jarum jam. JANGAN melawan arah jarum jam, ntar rusak! Ato baca aja deh tulisannya. Aku biasanya ngeringkan baju pake dryer, sampe bener-bener kering itu butuh 2 jam (120 menit) itupun dalam kondisi dryer terisi 3/4 tabung. Jangan terlalu penuh.

12. Gunakan kantong jala khusus untuk laundry, saat mencuci: bra. Kalo nggak gitu? Wuh itu kait bra bisa kecantol di lubang-lubang yg ada di tabung mesin cuci dan dryer, hahaha. Jebol deh. Tapi kantong laundry, saat dimasukkan ke dryer, jangan kondisi terlalu penuh. Ntar isinya nggak kering maksimal karena dempet-dempetan.

20140604-185010-67810717
13. Nah, jangan lupa pasang alarm/timer saat menggunakan dryer. Penting. Karena? Kalo kita mengeluarkan baju dari dryer, begitu dryer selesai bekerja, insyaalloh itu baju-baju masih pada anget dan MULUS! Gak perlu setrika (kecuali yg bahannya 100% katun). Kalo aku biasanya, baju dari dryer aku keluarin satu-persatu dan langsung lipat rapi dan letakkan di keranjang baju. Begitu di kamar, udah tinggal masukin ke lemari deh. Terutama yg berbahan kaos nih ya, gak usah disetrika! Asalkan pas ngelipet ini kita udah rapiin, bakalan mulus sendiri kok. Yang PR emang yg berbahan katun. Biar udah disetrika, trus masuk lemari….. seminggu kemudian pas dikeluarin dari lemari ya kusut lagi.

Alhasil Abi pun kuliah dalam kondisi menggunakan kemeja 1/2 kusut, hahaha…. Maap Abi, I love you!

Jaga makan sekembalinya dari tinggal di luar negeri

Baiklah. Tentu aku tidak ingin blognya jadi tak terurus pasca kembalinya aku ke tanah air. Meski mood nulis tentang Sydney juga belom sepenuhnya terkumpul kembali, tapi kan bisa disiasati dengan memilih topik yg paling gampang 🙂

IMG_4937.JPG
lontong balap dan es degan

Sejak awal tiba di Sydney, aku sudah mendengar beberapa cerita tentang orang yg mudik ke tanah air (setelah beberapa saat tinggal di luar negeri) dan gak lama kemudian jatuh sakit. Katanya sih pengaruh makanan di tanah air. Sakitnya mulai dari demam sampe tipes (atau tipus/typhoid/para-typhoid? entahlah mana istilah yg benar). Ya gimana dong, makanan di Indonesia kan enak-enak dan murah. Isinya cabe lah, jeroan lah, petis, air keran, es batu dari air keran….. hahaha. The ingredients which create the best food on earth, indeed!

IMG_4956.JPG
sate Padang

Nah sedari sebelom pulang, tentu aku sudah bikin list makanan apa aja yg mau aku santap di Surabaya. Nasi Padang. bubur ayam dan lontong balap adalah 3 yg terutama. Tapi aku juga sudah niat untuk gak langsung membabi-buta menyantap semuanya sesegera mungkin. Kuatir sakit aja sih, hehehe. Kan perut dan badan masih proses penyesuaian. Jadilah, aku baru berhasil menyelesaikan list makanan itu setelah 3 minggu. Makan di luar rumah, bener-bener gak tiap hari. Banyakan makan home-made food. Selain jaga perut, ini sih juga karena jaga dompet 😀

Denger cerita teman-teman yg sudah duluan balik dari Sydney (selisih sebulan), emang beneran lho: setelah seminggu di Indonesia trus makan rujak– eh terus perutnya belom kuat. Diare deh. Aku juga sempet yg murus-murus meski ga sampe diare, waktu itu abis makan sambel udang beberapa sendok teh, hahaha. Padahal nasinya cuma sepiring 😀 Mungkin karena nasinya kurang ya? Kalo nasinya nambah sebakul, mungkin ga sampe murus. TAPI GENDUT, hahahaha.