Lho ternyata balik ke Sydney?

22 Februari 2014
Hmmm…. jam segini di Indonesia (16.04 antara WIB dan WITA).
Lagi di pesawat. On our way to DPS. Transit sebelum ke Sydney untuk pertama kali 😊

22 Februari 2015.
Lagi chatting sama teman. Mendiskusikan besok enaknya ke kampus jam berapa untuk menghadiri hari pertama OWeek [link ke OWeek tahun lalu yg tidak terlalu sakses karena dateng hari kedua]. Mo berburu barang gratisan dari UNSW & sponsor 😂😂 Besok siapa aja nih yg ke OWeek? Mayan loh gratisan freebiesnya buat oleh-oleh, hahaha.

IMG_6974.JPG
Luna Park

 

IMG_6987.JPG
going back to Circular Quay tp antre wharf dulu

Iya. Balik ke Sydney dan mestinya besok pulang lagi ke Surabaya (tapi reschedule ke 9 Maret). Yaelah. Sebulan lebih nggak posting, nggak update barang jualan. Taunya balik ke Oz toh? Ho oh. Tapi ntah mengapa males posting 😀 Tapi tapi tapi…. Insyaalloh dicicil ya cerita selama disini nemenin Abi magang.

Trus utang cerita lainnya juga masih banyak ajahhhh. Blue Mountain, Opal, dll dst. Yawes. Satu-satu ya. Ngumpulin niatnya dulu 😉

Btw itu foto diatas: tadi siang plesiran sama Abi (tumben…. Biasanya solo karir). Kami naik ferry ke Milsons Point. Intip-intip Luna Park. Trus ngadem dibawah Harbour Bridge. Trus beli eskrim, duduk-duduk di Hyde Park…. Trus pulang deh 🙂

Cuci-setrika

Awal tinggal di Sydney, aku merasa wajib untuk menyetrika SEMUA baju yg sudah dicuci. Padahal aku kurang rajin menyetrika dan kurang gesit pulak. Jadi rada lelet, gitu. Makin lama, aku belajar dari pengalaman bahwa gak semua baju bersih yg fresh-from-dryer/jemuran perlu disetrika. Nah, berikut ada beberapa tips seputar cuci baju, based from my experience as a rookie homemaker (maklum, selama di Surabaya kan urusan beginian adalah tanggung-jawab siMbak).

1. Di Sydney, mostly tiap tempat tinggal punya fasilitas mesin cuci (dan kadang: plus dryer). Ntah satu rumah/apartemen = 1 mesin cuci. Atau ada communal laundry facilities di gedung apartemennya (biasanya di basement). Tanyakan aja sama landlord/agen real-estate kalian (sebelum memutuskan untuk nyewa). Bisa juga ngelaundry diluar (laundromat), tapi ntah ya brp biayanya.

Sydney_Rd_Laundromat
from: sydneyroad.com.au

2. Bill listrik untuk pemakaian mesin cuci (dan/atau dryer) bisa jadi satu dengan uang sewa mingguan, atau mesin cuci pake koin (jadi kita mesti sangu koin sendiri).

3. Kalo pake koin, pelajari baik-baik cara kerjanya gimana. Sekali nyuci butuh koin berapa $? Ada teman yg bisa bantu jawab?

4. Kalo nggak ada dryer, apakah bisa dijemur di balkon? Kamar yg hendak kalian sewa, ada balkonnya gak? Ada banyak apartemen yg menyediakan halaman belakang dan jemuran baju. Tapi ya gitu, kalo mendadak hujan? Ya terbirit-birit lah pemilik jemuran berlari menyelamatkan baju masing-masing, hehehe. Kalo ada balkon sendiri, lebih aman. Oiya, Sydney relatif sering mendung dan (kadang disertai) hujan (angin) sepanjang tahun ya. Jadi jepitlah jemuran kalian. Jangan ada tragedi kempas (cd) dan kutang nyasar di pohon, hahaha.

5. Kalo menjemur di balkon, kata salah seorang landlord yg pernah kutemui, nggak boleh sampe keliatan dari jalan. Jadi tinggi rak jemuran, maksimal setinggi balkon. Rak jemuran bisa dibeli di IKEA ($19) atau Kmart (diatas $20). Jepit jemuran ada di Kmart, tapi dulu sih aku bawa banyak dari Indonesia.

6. Mesin cuci yg lazim, adalah 1 tabung: bukaan atas (top loading) atau depan (front loading). Pengalamanku: kalo bukaan depan, ada laci/slot untuk naroh deterjen dan softener. Kalo bukaan atas, deterjen (aku pake bubuk, bawa dari Indonesia) langsung disebar aja di dasar mesin cuci. Karena waktu itu, mesin cuci bukaan atas yg aku pakai, nggak ada slot khusus untuk deterjennya.

7. Kapasitas mesin cuci: skitar 6-7kg sekali cuci. Tapi ada yg bilang, katanya itu sudah termasuk airnya saat mencuci. So to be safe, 5kg baju lah sekali cuci. Cara ngukurnya gimana, baju kita udah 5kg apa blom? Kalo beli keranjang/wadah cucian kotor di IKEA atau Kmart (maaf ya referensi tokonya cuma 2 itu aja), biasanya tertera kok itu keranjang cucian kotor untuk berapa kg/liter.

8. Kalo koper dari Indonesia masih ada sisa, bisa dipertimbangkan untuk membawa deterjen dari tanah air. Karena harga deterjen di Sydney amboi mahalnya!! Tapi tentu bisa disiasati harga mahal ini, dengan nyari mana yg lagi promo– dan di supermarket mana, hehehe. Tips hemat belanja bisa dibaca disini.

9. Waktu itu aku pernah pake mesin cuci bukaan depan di rumah Musa (saudaraku yg lantas jadi tetangga sebrang-sebrangan apartemen), untuk pencucian ada 2 setelan. Aku lupa namanya apa, yg nyucinya sekitar 90-120 menit. Sementara yg biasa aku pake, yg FAST jadi cuma 30 menit.

10. Kalo pake fasilitas laundry bersama (communal), pasang alarm ya di HP masing-masing. On-time dalam menyelesaikan penggunaan mesin cuci dan dryer, PENTING! Karena makenya kan gantian sama unit lain 😀

11. Pemakaian dryer, putar kenop searah jarum jam. JANGAN melawan arah jarum jam, ntar rusak! Ato baca aja deh tulisannya. Aku biasanya ngeringkan baju pake dryer, sampe bener-bener kering itu butuh 2 jam (120 menit) itupun dalam kondisi dryer terisi 3/4 tabung. Jangan terlalu penuh.

12. Gunakan kantong jala khusus untuk laundry, saat mencuci: bra. Kalo nggak gitu? Wuh itu kait bra bisa kecantol di lubang-lubang yg ada di tabung mesin cuci dan dryer, hahaha. Jebol deh. Tapi kantong laundry, saat dimasukkan ke dryer, jangan kondisi terlalu penuh. Ntar isinya nggak kering maksimal karena dempet-dempetan.

20140604-185010-67810717
13. Nah, jangan lupa pasang alarm/timer saat menggunakan dryer. Penting. Karena? Kalo kita mengeluarkan baju dari dryer, begitu dryer selesai bekerja, insyaalloh itu baju-baju masih pada anget dan MULUS! Gak perlu setrika (kecuali yg bahannya 100% katun). Kalo aku biasanya, baju dari dryer aku keluarin satu-persatu dan langsung lipat rapi dan letakkan di keranjang baju. Begitu di kamar, udah tinggal masukin ke lemari deh. Terutama yg berbahan kaos nih ya, gak usah disetrika! Asalkan pas ngelipet ini kita udah rapiin, bakalan mulus sendiri kok. Yang PR emang yg berbahan katun. Biar udah disetrika, trus masuk lemari….. seminggu kemudian pas dikeluarin dari lemari ya kusut lagi.

Alhasil Abi pun kuliah dalam kondisi menggunakan kemeja 1/2 kusut, hahaha…. Maap Abi, I love you!

Jaga makan sekembalinya dari tinggal di luar negeri

Baiklah. Tentu aku tidak ingin blognya jadi tak terurus pasca kembalinya aku ke tanah air. Meski mood nulis tentang Sydney juga belom sepenuhnya terkumpul kembali, tapi kan bisa disiasati dengan memilih topik yg paling gampang 🙂

IMG_4937.JPG
lontong balap dan es degan

Sejak awal tiba di Sydney, aku sudah mendengar beberapa cerita tentang orang yg mudik ke tanah air (setelah beberapa saat tinggal di luar negeri) dan gak lama kemudian jatuh sakit. Katanya sih pengaruh makanan di tanah air. Sakitnya mulai dari demam sampe tipes (atau tipus/typhoid/para-typhoid? entahlah mana istilah yg benar). Ya gimana dong, makanan di Indonesia kan enak-enak dan murah. Isinya cabe lah, jeroan lah, petis, air keran, es batu dari air keran….. hahaha. The ingredients which create the best food on earth, indeed!

IMG_4956.JPG
sate Padang

Nah sedari sebelom pulang, tentu aku sudah bikin list makanan apa aja yg mau aku santap di Surabaya. Nasi Padang. bubur ayam dan lontong balap adalah 3 yg terutama. Tapi aku juga sudah niat untuk gak langsung membabi-buta menyantap semuanya sesegera mungkin. Kuatir sakit aja sih, hehehe. Kan perut dan badan masih proses penyesuaian. Jadilah, aku baru berhasil menyelesaikan list makanan itu setelah 3 minggu. Makan di luar rumah, bener-bener gak tiap hari. Banyakan makan home-made food. Selain jaga perut, ini sih juga karena jaga dompet 😀

Denger cerita teman-teman yg sudah duluan balik dari Sydney (selisih sebulan), emang beneran lho: setelah seminggu di Indonesia trus makan rujak– eh terus perutnya belom kuat. Diare deh. Aku juga sempet yg murus-murus meski ga sampe diare, waktu itu abis makan sambel udang beberapa sendok teh, hahaha. Padahal nasinya cuma sepiring 😀 Mungkin karena nasinya kurang ya? Kalo nasinya nambah sebakul, mungkin ga sampe murus. TAPI GENDUT, hahahaha.

Bangun dari mimpi indah

To make it short, I’ll just say that: aku udah di Indonesia lagi, leaving Sydney probably for good and not coming back while my husband will be back on January until February. Dan aku RINDU dan REWEL, dalam hati menjerit: pengen kembali ke Sydney.

Mengutip ucapan seorang teman, bahwa kembali ke tanah air pasca menyelesaikan kuliah di Sydney, ibaratnya seperti: ‘Bangun dari mimpi indah,’

You see my dear, kuliah (atau jadi pendamping pasangan kuliah) di luar negeri dengan beasiswa, nggak sesederhana:
(1) Apply beasiswa.
(2) Ikut tes ini itu.
(3) Keterima.
(4) Siap-siap.
(5) Berangkat.
(6) Tinggal disana.
(7) Kuliah.
(8) Lulus.
(9) Pulang.
(10) Melanjutkan hidup.

It isn’t as simple as counting 1 to 10. Antara poin 1 dan 2, ada 1a,1b,1c,1d…. dan seterusnya. Dan in my case right now, antara poin 9 dan 10, ada:
9a-Packing sambil denial,
9b-Farewell dengan teman-teman dengan tetap denial,
9c-Perjalanan pulang masih dengan denial,
9d-Nyampe di Surabaya, still in denial,
9e-Adaptasi dengan cuaca yg berbeda,
9f-Unpacking,
9g-Rewel pengen balik ke Sydney.

Dan ntah poin 9 ini mungkin bisa sampe 9z sebelum akhirnya aku tiba di poin nomer 10 = melanjutkan hidup. Well what can I say. That’s life. Pada akhirnya aku OPTIMIS kok, akan bisa tiba di poin nomer 10. Tapi sementara menuju kesana, aku berusaha untuk menjalani step by step dengan tidak tantrum dan tidak emotionally breakdown (ok agak lebay– but possible).

Intinya: kalo waktunya sedih yo sedih, rewel yo rewel, TAPI YAUDAH SIH… Do it elegantly. Nggak usah dibiar-biarin, dilama-lamain. Istighfar dong. Umur udah 32, mosok sih masih begitu-gitu aja kemampuan pengendalian dirinya. Ya gak? 😉

Menumpuk barang

Mau CTM dikit alias Curhat Tengah Malam. Coz it’s past midnight already in Sydney. Jadi gini. Ketika aku keluar dr rumah tempat tinggalku di Surabaya, harapanku adalah: kamar kutinggalkan dalam kondisi semua laci & lemari kosong dong ya?

Kan 2 orang penghuninya pindah ke Sydney ya gak? Nyatanya? Itu kamar masih penuhhhhh barang, pusiang deh pala Barbie!! (Padahal barang ya barangku sendiri, kok pake pusing?) Suer, pas Ramadhan kemaren mudik, aku sampe bingung: kok bisa sih aku punya barang sebanyak ini di Surabaya YANG NGGAK KEPAKE?

Iya dong nggak kepake! Per-Ramadhan kemaren, itu kamar sdh kutinggalkan slama 4 bulan. Otomatis barang segabruk di dalamnya yo nggak kepake dan gak akan kepake. Karena ‘hukumnya’ begini: ketika km tidak memakai suatu barang selama berbulan-bulan dan hidupmu tetep oke-oke aja….. That means: itu barang useless. Give them away! Throw them to the rubbish bin!

Dont be a hoarder/orang yg suka numpuk barang yg ga lagi terpakai (usually krn ada emotional attachment yg berlebihan & lebhay).

Nah, Kamis ini kan aku pulang ke Surabaya. Jumatnya, first thing in the morning aku harus: mengosongkan lemariku. Like seriously. Dari Sydney, aku membawa pulang sekitar 170kg barang lho (100kg akan tiba di Surabaya, akhir bulan via kargo). Klo kamarku di Surabaya nggak kukosongkan, trus mau ditaroh manaaaa ini 170kg barang? Hah?! Hah?!?

Moral of the story: saat berpindah tempat tinggal, sebenarnya adalah momen yg pas untuk menyeleksi kembali barang-barang kita (which to keep, which to throw away). Dan jgn menyimpan barang, lbh dr kapasitas lemarimu. Bukan tempat penyimpanan/storage-nya yg perlu ditambah, tp barangnya yg harus dikurangi (terutama saat membeli barang baru!!)

Day 10 – Blue Mountain

Salam kenal mbak Vika. Numpang reblog ya. Mau ke Blue Mountain nih hari ini 🙂

pichunotes

May 9, 2013

Hari ini kami berencana jalan pagi untuk menuju Blue Mountain, namun apa daya kami bergerak agak santai (read : leyeh-leyeh) ketika sarapan. Alhasil kami pun harus tergesa-gesa mengejar kereta menuju Blue Mountain yang akan berangkat dari Central Station jam 10.09 dan perjalanan ini memakan waktu hampir 2 jam. Untuk menuju Blue Mountain kami menggunakan kereta Blue Mountain Line dari Central Station yang tersedia di platform nomer 4-15 (saat itu kami naik dari Platform Nomer 5). Tapi jangan lupa perhatikan schedule, platform serta stasiun-stasiun pemberhentian untuk Blue Mountain Line ya, karena beberapa kereta mempunyai stasiun pemberhentian yang berbeda satu sama lain. Harga single tiket untuk menuju Blue Mountain (kereta berhenti di Katoomba Station) senilai 8.4 Aud, return ticket 16.8 Aud. Untuk melihat jadwal kereta bisa dilihat di http://www.sydneytrains.info/

Central Station Central Station

Inside of the train Inside of the train

Katoomba Station Katoomba Station

The direction The direction

Petunjuk jam Around Carrington Hotel

Cityrail timetable Cityrail timetable

686 Bus schedule #1 686 Bus schedule #1

686 Bus schedule #2 686 Bus…

View original post 1,401 more words

Hari Ke-4 : Sydney (Katoomba dan Leura)

Salam kenal. Numpang reblog ya. Mau ke Blue Mountain nih hari ini 🙂

Jejak Kaki

Oleh : Vicky Kurniawan

Hari ini saya lebih cerdas dari kemarin dengan memasang alarm bangun pagi malam sebelumnya, suatu hal yang jarang saya lakukan. Maklum biasanya saya selalu terbangun dengan bisikan dan ciuman lembut dari si sulung Alina yang selalu mengajak saya sholat Shubuh (really miss them a lot 😦 ). Begitu alarm berbunyi jam 5 pagi langsung mandi dan sholat sambil berdoa dalam hati semoga teman-teman sekamar tidak ada yang terbangun. Bukan apa-apa, takut mereka kaget saja soalnya keadaan kamar masih remang-remang. Kebayang aja kalau bangun tidur, kamar gelap terus lihat saya sholat pakai putih-putih, apa tidak jantungan :). Untunglah tidak ada yang terbangun walaupun saya mondar mandir sana sini sambil pegang senter cari barang-barang di loker.

Musim Gugur Di Wentworth Falls, Blue Mountain (Photo By : Xiomensia)

Jam 6 tepat saya sudah turun ke dapur untuk masak sarapan pagi. Selesai sarapan sekitar jam 7 mulailah cabut dari hostel…

View original post 3,194 more words