I’ve walked 1 mile this afternoon

Alhamdulillah. Pecah telor…. Sore ini ndutyke kembali berolahraga. Tersemangati postingannya Dian (Mamanya Raka & Kirana). Thanks ya Buuu!

Olahraga pilihanku ya sudah tentu yg ga butuh ganti baju ke training pants, ga usah pake jilbab, bahkan ga usah pake sepatu apalagi butuh keluar rumah.

Olahraga apa ituuu?

Walk at Home by Leslie Sansone. Ini video power walk yah. Ada di YouTube, browsing aja. Pilihan durasinya juga beragam tp yg paling singkat adalah 15 menit atau setara dengan berjalan kaki sejauh 1 mile.

Ini yg merupakan pilihanku krn jaga-jaga si bayi bangun– enak klo pendek aja durasinya. Kedepannya mungkin bisa ditambah jadi 2x sehari tapi tetep @ 15 menit.

Gak butuh space yg luas kok. Di kamar atau ruang tamu juga bisa. Tinggal (mungkin) geser coffee table dan kursi aja spy agak lapang dikit. Bisa dilakukan jam berapapun sesempetnya aja.

Btw pas hamil Mas B, perut udah gede– mulai trimester ketiga, aku rutin lho ngelakoni power walk dengan bantuan video si Leslie Sansone ini. Sehari minimal 30 menit.

Anyway, it’s so good to be back exercising. Alhamdulillah badan kayaknya udah bisa diajak power walk. Panggul insyaalloh ga ada masalah. Sehari cm butuh 15 menit aja lhooo…. seminggu 3-4x deh; ga usah tiap hari. Masa siiih aku segitu males dan gak sempetnya?

Kan ikhtiar buat nurunkan tekanan darah tinggi juga 🙂 klo turun berat badan/BB mah bonus. Eh wajib juga deng, kan turun BB juga ikhtiar buat nurunin tekanan darah tinggi. Masalah banget sih ya hipertensi ini buatku, hehehe.

Insyaalloh… asal rutin olahraga sih pasti turun lah (meski ga tau berapa ons turunnya, hehehe)

2 gelas kesegaranku

Udah skitar sebulan or less, aku tiap hari, demi mood yg lbh baik, merutinkan minum yg manis-manis. In this case: jus apel dingin plus teh manis.

Ini 2 gelas besar yg berbeda yah, kudu dijelasin– kali aja ada netijen yg khilaf trs gak ngeh. Si teh tongji melati ini awalnya disruput dikit pas panas lalu masukin kulkas– baru pas udah dinginnnn…. habiskannn!

Nah….Dalam rangka mengurangi asupan gula pasir plus juga mo nambah gizi yg masuk ke badan, aku putuskan untuk gak lagi mengonsumsi teh manis scara teratur atau harian. Ya klo butuh aja, macam lagi sakit kepala– ok lah teh panas plus Salonpas. Eh tp Salonpas ini dipasang di tengkuk yhaaa, bukan dicelupin ke gelas teh.

Lagi-lagi harus banget sis dijelasin??

Lanjut….

Nah meski gak lg rutin minum es teh, tapi juga tetep butuh 2 (harus 2, jgn cuma 1) gelas yg sheger-sheger dhonk yha supaya aku bs tetep ceria. Apadeh =____=

Ya maksudnya buat comfort food (& beverage) gitu.

Karena waktu itu di spm/supermarket liat ada wortel gendut-gendut seperti badan akuuuuu! Eh tp maklumin lah ya namanya jg emak beranak 2, kuputuskan untuk jus apel yg selama ini aku konsumsi, mau ditambah ama sebatang wortel. Sebutir apel plus sebatang wortel = jadi 2 gelas jus kan itu? Gak pake gula lah ya, tp kudu masukin kulkas dulu supaya seger (ya sesuai judul aja sis).

Trus udah bbrp hari nyobain jus apel plus wortel, cucok cynnnn! Ehm kayaknya paduan ini menjadi salah satu penyebab selesainya drama berepisod-episod sembelit yg sudah berjalan selama…. ya selama itu– sejak abis lahiran. Heran guah, abis lahiran kok sembelit melulu? Sampe ambeien kan tuh, kzl.

Rasanya ya kurang lebih hampir sama lah dengan klo apel doang. Kadang rada sepet dikit krn wortelnya tp asalkan dingin mah, apa juga boleh dah malih. Itu kan ibarat lo makan di warteg, masakan si ibu hambaaaar plus udaranya panassss…. tp yg duduk di depan lo itu Fedi Nuril suami yg lg ganteng banget, makan sambil kipasan pake duitnya Pak Dendy.

Tetep trasa warbyasah nikmeh kan? LOL.

Me-time di hari Ahad

Mo ngetik postingan receh aja kok susah amat nemu waktunya. Udah hari Selasa tho ini? Dan hampir lewat sebulan tau-tau dr postingan terakhir. Gak trasa yah? Each day feels so long but month….

Ngahhhh apaan sih bahasa Inggrisnya? Mo ngomong aposeeeee? Kelamaan mikir deh KEBURU ANAK NGANA BANGUN ITUUUU!

Hah! Intinya sih dari hari kehari berasa kek struggle melewatinya krn trasa lelah. Tapi tau-tau bulan berganti bulan, eeeh udah Maret?! L

MY ME TIME LAST AHAD

Buat yg ga ngeh Ahad itu apa, Ahad itu = hari Minggu.

So, hari Minggu kemaren aku merasa agak crappy dan derajatku sebage manusia agak turun. Ok lebay. Tapi apa pasal? Cuma gara-gara udah telat keramas bbrp hari. Sumpe deh kagak sempet mo keramas! Tau kan rasanya klo rambut lepek berminyak…. ngeliat bayangan sendiri di cermin rasanya jadi gimanaaaa gitu. Apalagi ditambah ngeliat my strings of wisdom alias UBAN sehelai-2 helai. Arghhh!

Pas Minggu pagi jam 6-an, si bayiku lagi tidur dan kayaknya agak lamaan nih. Bisa lah 30 menitan. Trus aku mikir, mo me-time ngapain ya yg bikin mood dan bodi enak? Pilihannya ada bbrp sih:

(1) Mandi
(2) Mandi plus keramas PLUS HAIRDRYING. Bonus applying hair vitamin jika waktu memungkinkan.
(3) Mompa. ASI lah ya maksud guah. Krn udah cekot-cekot rasanya akibat gak dikosongin sama si bayi. Yg mana yg cekot-cekot? YA MENURUT NGANA– MASAK JEMPOL KAKI? Udah pada pinter ya, gak usyah dijelasin.
(4) Atau tidur berbaring dengan kaki kemana-mana krn si bayi di kasur atas dan aku bisa rebahan di kasur bawah. Klo tidur sekasur kan pose ku kudu lurus paripurna.

Sempet nih merenung dan berkontemplasi bbrp menit, mau me-time yg mana nih? Akhirnya sih milih baringan sambil dipijetin sikit-sikit sama Suami, hahaha.

Dasar emang rejeki anaknya Mamah Sholehah (refers to my Mom). Si Adek M tidurnya lama bener. Aku jadi sempet me-time ini itu, masyaalloh.

{hair vitamin Ellips & pompa ASI elektrik Pigeon sahabat baruku}

Abis ledu-ledu (bahasa Bugis untuk berbaring tiduran gt lah), aku mandi dan sempeeeeet ngeringin rambut. Plus pake hair vitamin. Duh senengnya! Trutama krn terakhir kali keramas yg aku udah lupa kapan (hahaha jorok), aku lg terlalu chaphek (baca: males) buat ngeringin rambut– apalagi pake vitamin.

Alhasil rambutku jadi lepek berminyak for days. Grhhhhh mood jadi jelek! Ok lebay lagi. Tapi beneran ada itu istilah bad hair day, ya kan?!

Kelar ngurusin rambut yg niatnya bob ala-ala Alodita tp ngapa jatohnya di guah jadi kek Jaiko…. *sedihhhh*

Yhaaaa….. beres urusin rambut. Masih ada waktu nih…. anak bayi blom ngak ngik ngok. Bisalah 10-20 menit mompa sambil….. *drum roll* nonton Iflix! Kayaknya kmaren itu nonton Brooklyn Nine-nine deh, favorit baru yg lucu amat.

Seriously guys! Klo kamu suka drama comedy action jadi satu dalam serial police procedural, wajib cek serial yg satu ini. Oke untuk kombinasi ketiga elemen diatas ada pilihan yg lebih heboh, yaitu Lethal Weapon. Tapi Lethal Weapon NGGAK ADA DI IFLIX! Trus ini Brooklyn Nine-nine aslinya udah sampe season 5 tp mengapah di Iflix baru sampe season 2?! WHY IFLIX WHYYY?!

*persoalan hidupku sangat krusial & beragam yes*

Aaaanyway. Beres me-time, barulah si bayi bangun, alhamdulillah. Sueneng & bersyukur banget 🙂

Udah gitu aja postingan kali ini. Receh-receh aje tp aku tau lho klo recehan banyak yg nyari (buat bayar polisi cepek), wkwkwkwk…. GR yo biariiiin.

Cuz ahhhh!

Ekspektasi demi ekspektasi

Mumpung lagi nggak nangis si jagoan bunda nomer dua YANG HABIS SUNAT td pagi (ceritanya nyusul); maka aku mau posting dikit seputar ekspektasi-ku terhadap Baby M yg mungkin ketinggian atau ga realistis.

EKSPEKTASI NO. 1 : TIDUR

Ekspektasiku sebenarnya sederhana: masalah tidur.

Seingatku, waktu anak sulungku si B masih newborn kan ga pernah ngajak begadang yg sampe berjam-jam semalaman nggak tidur. Nyusuuuu terus. Ya si B mah seharian (24 jam), seingatku lho ya…. polanya ya tidur 2 jam lalu bangun untuk mimik dan ganti popok– REPEAT.

Makanya pas dihajar dgn kondisi Adek M skrg ini, aku syok warbiyasa. Padahal sebenernya ya normal aje kali yeee namanya newborn usia itungan minggu (blm juga sebulan) yg pola tidurnya masih beda jauh sama orang dewasa.

Trs waktu itu baca artikel ttg tidurnya newborn, katanya anak baru lahir itu tidurnya bs sampe 16-17 jam perhari. Aku lgsg mencak-mencak abis baca tulisan itu, muhahahaha. Krn kenyataannya ya M nggak gitu! B dulu gitu tp M nggaaaak!

Jadi ya ekspektasiku yg membuat kondisiku sendiri jadi lbh berat. Coba deh baca tulisan dibawah ini , sorry aku lupa sumbernya drmana:

Tulisan ini mewakili perasaanku banget!

Trs gmn? Ya aku cm bs berharap semoga kondisi kami bs jadi jauh lebih baik. Dan lumayan lah 2 malam terakhir, M bs tidur agak lamaan. 2 jam lebih, ya kan lumayan dibanding sebelom-sebelomnya.

Sampe aku ngerasain, wah ini PD (payudara) udah minta dikosongin nihhh, krn udah 2 jam lebih nggak menyusui. Jadilah jam 12 malem, rada maksain M untuk menyusui sampe terasa enteng. Daripada malem-malem kudu mompa kan yaaa? Ngantuk sis! Sok gak butuh, padahal stok ASIP udah habis 🙂

Anyway….. klo nggak dikosongin, ntar bengkak lagi kayak tempo hari. Jadi ayolah Nak mimik Bunda dulu ya.

Oke. Trus ekpektasiku apalagi ya?

EKSPEKTASI NO.2 : GENDONG

Adek M ini kan klo digendong dia merem. Dipangku di bantal menyusui juga tidur ayem. Giliran ditaroh di kasur? Hmmm ga sampe 5 menit, bangun & nangis lah doi. Minta mimik lagi. Dan seterusnya.

Gak sesuai ekspektasiku yg kudasarkan pada kondisiku dengan si sulung B waktu masih newborn dulu. Yg abis mimik, ditaroh di kasur trs tidur aje doi sampe 2 jam’an sebelum bangun lagi.

Lha dengan kondisi adeknya ini, klo kelamaan duduk sambil mangku, panas nian kurasa-rasa pantatku ini, hihihi. Dan ntah lah kemana ajaaaa diriku ini. Baru sampe 2 harian yg lalu aku tersadar: KENAPE LU KAGAK NYUSUIN SAMBIL TIDUR AJE MALIIIIH!!

Wkwkwkwk……. baru dapet ilhamnya sekarang, setelah berepisod-episod pantat panas, tidur sambil senderan sampe kepala miring, badan mo jatoh ke samping & bikin suami kaget dll.

Meski masih kesulitan memposisikan, tp akhirnya ya bisa juga lah malem-malem menyusui sambil tiduran. Alhamdulillah, kelar menyusui kan kami berdua bs tidur ya. Eh biasanya doi trs pup deng, atau ganti popok lah paling nggak.

============

Ya udah sekian postingan kali ini. Postingan ttg sunatnya si Adek M ntr menyusul yah!

(copas) Satu kesalahan

Seorang Guru menuliskan ini di papan tulis :
5 x 1 = 7                5 x 2 = 10
5 x 3 = 15              5 x 4 = 20
5 x 5 = 25              5 x 6 = 30
5 x 7 = 35              5 x 8 = 40
5 x 9 = 45              5 x 10 = 50

Setelah selesai menulis dia balik menghadap ke depan melihat murid – muridnya yang mulai tertawa menyadari ada sesuatu yang salah…

Pak Guru pun bertanya :
“Mengapa kalian tertawa ?”

Serentak mereka semua menjawab : “Yang nomor satu salaaaah Paaakk!” 😃😃😃 (tertawa bareng).

Sejenak Pak guru menatap muridnya, tersenyum menjelaskan : “Saya sengaja menulis seperti itu agar kalian bisa belajar sesuatu dari ini.

Saya ingin kalian tahu, bagaimana dunia ini memperlakukan kita.

Kalian kan sudah melihat bahwa saya juga menuliskan hal yang benar sebanyak sembilan (9) kali, tapi gak ada satupun dari kalian yang memberi ucapan selamat.

Kalian lebih cenderung menertawakan saya hanya untuk satu (1) kesalahan.

Hidup ini jarang sekali mengapresiasi hal-hal yang baik bahkan yang kita lakukan ribuan sekalipun.

Hidup ini justru akan selalu mengkritisi kesalahan kita, bahkan sekecil apapun yang kita perbuat.

Ketahuilah anak-anakku : “Orang lebih sering dikenal dari satu kesalahan yang ia perbuat, dibandingkan dengan seribu kebaikan yang telah ia lakukan. Pilihan kembali ke masing-masing pribadi. Hendak menjadi orang yg fokus pada 1 kesalahan orang lain atau 9 kebaikan sisanya?”

Asbun bin Asmuni

Aduh aslik deh mau bikin judul aja bingung. Asbun = asal bunyi dan Asmuni = bahasa Jawa untuk Asbun = asal muni. Asal ngomong (atau komentar) gitulah kira-kira artinya.

Tulisan ini diketik gara-garanya lagi viral komentar seorang ibu yg merasa terganggu akan polah anak berkebutuhan khusus (ABK) yg dia temui di suatu tempat. Komentar si Ibu meuni kejam emg. Pantesan klo doi lalu dihujat manusia sejagad dunia maya.

Dan jujur pas ngeliat cuplikan video si ibu tsb meminta maaf, aku ketawa loh dalam hati 🙂 Krn menurutku dia kok gak bs ya belajar dr banyak sekali pengalaman wanita lain yg komentar pedesnya udah viral duluan di dunia maya.

Itu track record saat menjadi viral, akan tersimpan selamanya lho di arsip dunia maya! Along with, of course, nama lengkap dan foto kita yg berhasil dicari & diviralkan oleh mereka yg sakit hati. Trs klo calon bos atau calon mertua kamu, suatu saat ngegoogling nama kamu & nemu semua track record tsb…., apa nggak berabe? Pasti ada efeknya lah ya, sedikit banyak.

Ntah contoh: itu mbak-mbak yg menghina ibu hamil di kendaraan umum (KRL). Atau ada mbak lain yg menghina kota Jogja.

Dikira klo komentar di lapak sendiri, status pribadi, trs ga bs viral dan jadi heboh? Lalu gak bisa jd bumerang untuk si komentator itu sendiri? Woh salah besar.

Itu si mbak yg menghina ibu hamil di KRL, dia posting komentarnya di status Path lho! Dimana Path ini cmiiw, kan socmed yg sangat private. Postingan di Path gak bs dilihat dr browser. Cm bs dilihat dr aplikasi dan oleh temanmu sendiri. Lumayan private dan jadinya bikin ‘terlena’ gitu kali ya? Dianggep aman, mau nytatus ato komen apa aja.

Gak taunya statusmu discreencap sama temenmu sendiri dan dibikin viral…. *aku cm bisa mesem nahan ngakak*

Tentu ini jg jd bahan introspeksi buatku sendiri krn sering jg berkomentar atau nulis apapun di dunia maya yg bernada keterlaluan atau sembarangan.

Apakah semua harus dikomentarin meski emg ngeganjel di hati? Apakah semua komentar harus dipajang di muka umum?

Lha jangankan punya opini atau uneg-uneg yg ditulis untuk dipajang di muka umum; klo aku komen jahat atau ngomel dalam hati aja, ntr pasti kena getahnya. Ya krn Alloh pasti tau apapun yg tersembunyi & klo Dia ga ridho dgn tingkah atau tutur kataku, ya pasti Dia tegur.

Jadi yah…. mari makin berhati-hati dalam berkomentar 🙂 Jangan nunggu jadi viral baru menyesal.

Keluar rumah tanpa newborn

Hai. Ini adalah kali kesekian (mungkin ketiga) aku terpaksa keluar rumah agak lamaan dan gak bisa membawa Baby M. Semuanya pergi kontrol atau periksa ke dokter sih, di RS. Jd kurasa riskan klo kudu bawa newborn. Sambil antre dokter, enaknya posting ajalah drpd bengong.

SpJP

Yg pertama pas aku hipertensi bbrp hari setelah pulang dr RS. Aku dirujuk sama obgyn (SpOG) untuk ke spesialis jantung. Ngebut lah dr Subuh mompa ASIP (asi perah) untuk M. Blm ada stok sama sekali tuh.

Klo gak salah cm dapet less than 70 ml untuk 2x mompa. Jadilah aku ke RS membawa pompa ASI, dgn niat mau mompa dan klo perlu ya di Gojek ke rumah. Lha ga ada persiapan Sufor (susu formula) sama sekali. Ada sih Frisolac yg dibawain dr RSIA tempat melahirkan. Tp itu bukan preference ku.

Di ruang tunggu, sampe mewek deh krn kuatir anakku gak cukup ASIPnya. Duile monmab, baru kelar begadang 2 malam, otomatis daku ya bawaannya emosional.

Alhamdulillah cukup 70 ml. Aku tinggal M selama kurang lebih 5 jam an lah. Ya emang usia M aja blm ada seminggu toh, jd ya mimiknya blm banyak.

SpOG

Kemudian pas seminggu lewat dikit pasca lahiran. Aku kudu lepas perban di obgyn ku. Ini sih ga pake antre dan RSnya relatif lengang. Beda lah ama RS yg ke spesialis jantung sebelumnya yg sungguh crowded!

Aku lupa M kutinggalin brp ml ASIP tp yg jelas alhamdulillah lbh well prepared lah waktu itu. Klo ga salah stok botol susu udah nambah dr 2 menjadi 3. Stok plastik ASIP juga udah beli lagi 2 kotak krn yg sebelumnya habis (emg itu sisa dr thn 2016).

Oiya aku pake Pigeon Peristaltic Plus (wide neck). Nggak takut bingput alias bingung puting? Wes akunya mah bismillah– allahu akbar aja. Pas B dulu nggak bingput, dan alhamdulillah M juga nggak.

Oiya klo abis pergi gitu, pulangnya ntr kudu mompa ASI jg dah slain nyusuin lgsg. Berasa ‘utangan’ byk bgt, kyk ga cukup klo dikeluarin lewat nyusui doank.

Sp.B

Hari ini aku sampe bolak-balik ke spesialis bedah. Ngapain ke spesialis bedah? Agak kurang keren alasannya: BISUL in unfortunate and unmentionable location, hahahaha apaan deh.

Well it cud be worst, jadi aku masih sangat alhamdulillah dgn kondisiku skrg ini. Tp tetep aja ni bisul kudu diobati krn mengganggu kenyamananku sebagai seorang ibu dgn newborn yg kadang masih ngajak begadang plus ganti popoknya ntah brp kali sehari.

Stok ASIP udah lumayan ada tabungan meski ragu-ragu mau nurunkan dr freezer ke pintu. Kuatir klo ntar kebanyakan malah kebuang. Ihhh padahal kan drpd kurang ya, malah berabe. Mending mah lebih. Toh stok tabungan jg ada kok. Perhitungan bener sama ASIP 😦

Btw ini semalam abis begadang lagi jd ya mood agak berantakan dr pagi. Semoga hasil periksanya ntr ok-ok aja deh. Aamiin ya Rabb.

Update : ternyata ambeien pemirsaaaaah! Salah satu penyebabnya adalah krn tekanan abis hamil kmrn. Duh yowes. At least bukan bisul deh alhamdulillah.