Any request?

Ada request gak untuk topik postingan di blog while in Sydney? Anything. Well, almost anything 😀 Just tell me what you want me to write here.

*lagi agak mati gaya*

Advertisements

Pengajian KPII Sydney

Bismillah. Copas & edit seperlunya dari postingan Mbak Sukar Mida di grup FB KPII-Sydney:

Assalamualaikum..

Sabtu tgl 5 september, besok, akan ada pengajian keluarga & yg belum berkeluarga😀

Pukul 10.00 sd 13.00
Tema: Tadabbur Alquran
Oleh Ust.Yudi.

Di mushalla Kampus UNSW Square House lantai 3. Kensington
Tolong ajak teman teman se banyak banyaknya. Inshaa allah kita Zuhur n lunch BERJAMAAH.
Semoga rame yang datang d pengajian besok. Aamiin.
Syukran jazakumullah khairan katsir.

Mesjid Tempe

Dulu pas masih di Sydney, temen-temenku pasti ketawa kalo aku cerita bahwa aku abis dari IKEA Tempe. Bagi orang Indonesia, namanya emang lucu sih: Tempe, hehehe. Tempe ini adalah nama salah satu suburb di Sydney (link). Dan disini, selain ada IKEA (the closest one from Kingsford– the suburb where I used to live) juga ada masjid Indonesia.

Eh beneran dikelola orang Indonesia kan….Apa aku salah info (klo iya, mohon maap)? Semoga tidak kliru hehehe. Yah supaya lebih jelas, silahkan meluncur ke website-nya yg berbahasa Indonesia 🙂 (link)

Sebenarnya ada beberapa cerita menarik yg pernah kualami di Masjid Al-Hijrah ini tapi let it stay off the record, hehehe.

Kalo mau kesini naik kendaraan umum (bus), bisa dengan bus nomer 422 (melewati Sydney Apple Store, Railway Square, Sydney University, Kings Street, IKEA). Tapi ntah nama halte tempat berhentinya ya. Kalo dari Kingsford, bisa naik 418 dari halte Gardeners Road, tp harus oper 422 jg sih. Naik 370 dari High Street/ Anzac Pde juga bisa tapi tetep kudu oper lagi hehehehe. 418 dan 370, opernya kudu di halte di Princess Highway.

Tapi nama/nomer halte-nya ntah lah. Nggak nolong ya… maapken… Aplikasi di HP yg buat ngecek rute bus Sydney, udah dihapus, soalnya.

Yah kira-kira 1 halte dari IKEA Tempe lah. Ini aku ada map-nya klo mau jalan kaki dari dan ke IKEA. Lokasi masjid Al-Hijrah ini ada di belokan yg ada pom bensin Caltex. Jadi klo dr arah city, begitu ngelewatin IKEA (di sebelah kiri), klo dari jauh udah ngeliat plang pombensin Caltex di sebelah kanan jalan, lgsg aja pencet bel bus-nya.

Al-Hijrah Mosque. 45 Station St, Tempe.

Sholat dimana?

Salah satu alasan mengapa aku lega akhirnya bisa kembali tinggal di tanah air, adalah: kemudahan untuk mencari tempat sholat saat sedang beraktivitas diluar rumah 🙂 Meski nggak semua musholla di pusat perbelanjaan di Surabaya/ Jakarta/ Bandung yg pernah aku datangi, dalam kondisi yg layak untuk dipakai sholat, tapi seenggaknya lho ya….. Seenggaknya aku masih sangat bersyukur masih ada space buat sholat.

Percayalah. Buluknya musholla di pusat perbelanjaan kita, niscaya masih akan sangat disyukuri keberadaannya, disaat kita udah pernah merasakan susahnya nyari tempat sholat saat berada di tempat dimana umat Muslim adalah sangat minoritas.

Boro-boro sholat di mall…… Masjid aja susyahnya minta ampunnnnnn nyarinya di tiap kecamatan/kelurahan, hehehe. Nah di Sydney, kalo pas lagi bepergian dan gak keburu untuk sholat di rumah, biasanya dalam kondisi kepepet tsb, aku sholat dimana? Ya dimana lagi kalo bukan di….. *lihat gambar dibawah*

Di Parents Room, hahahahaha. So far udah pernah ngicipin sholat di Parents Room: Birkenhead Outlet Point, Mall Eastgardens, Bondi Junction dan….. IKEA 😆 Makanya aku hampir selalu bawa mukenah plus sajadah tipisnya, klo bepergian. Cari aja Parents Room, insyaalloh ada kok. Trus di dalam Parents Room kan ada washtafel atau seringnya juga ada toiletnya sendiri. Aku masuk aja ke toilet trus wudhu di washtafelnya. Abis itu, percikan air di lantai aku keringkan pake tisu toilet yg keras itu loh, bukan tisu gulungnya ya.

And then, aku masuk aja ke bilik menyusuinya. Sambil bismillah komat-kamit semoga selagi aku berada di dalamnya, gak ada yg antre untuk memakai bilik tsb. Dengan aplikasi azan di HP, aku cari kiblatnya dan bismillah lagi: semoga aku nggak salah caranya make aplikasi ini, hahaha. Yaweslah wallahuallam, semoga selama ini arah kiblatnya selalu bener. Trus ya udah sholat deh. Biasanya kursinya aku geser deket tirai, jadi dari luar gak terlalu keliatan aku lg ngapain.

Mungkin bisa juga nyobain sholat di dalam changing room/ruang ganti kalo di toko baju yg besar ya? Semisal Target/Kmart dan sejenisnya yg ruang gantinya banyak dan berpintu ada kuncinya. Tapi aku nggak pernah kepikiran tuh. Karena tempat wudhunya juga pasti diluar toko kan ya.

Oiya, pengecualian kalo pas aku lagi pergi berlibur keluar kota ya, biasanya aku jamak aja sholatnya. Tapi pas di Sydney kan statusku bukan turis, dan aturan untuk menjamak sholat juga ada sendiri toh. Meski untuk lebih jelasnya, aku gak berkompeten untuk menjelaskan 🙂

Baiklah. Bonusnya, aku pajang foto trafik di pusat kota Sydney pas jam pulang kantor. Waktu itu pas aku pulang dari Birkenhead 🙂 Tumben nih rame kayak begini. Kalo nggak pas jam masuk dan pulang kantor, jalanan relatif lengang kok. Saking lengangnya sampe mencurigakan, kadang-kadang, hahaha. Ini kota kok dikit amat mobil sliweran.

Jalan-jalan di seputaran Bondi Junction

Setelah pergi ke Lidcombe di postingan sebelumnya, petualangan GumTree kami berlanjut ke daerah yg lebih dekat dengan rumah (di Kingsford). Yaitu ke….. Bondi Junction. Bukan ke mall-nya sih, tp ke area pemukiman di sekitarnya. Gak butuh naik kereta. Cukup naik bus 1x, yaitu bus nomer 400 atau 410 yg nyegatnya dari depan supermarket IGA Kingsford. 

Oke sekalian ngebahas ttg bus nomer 400 dan 410. cmiiw ya, semoga infoku masih valid, secara udah agak-agak lupa deh eykeh.

Btw bus 400-410 ini dari dan ke airport loh. Asik deh modal ga sampe $5 udah bisa nyampe airport klo dr Kingsford (asal barang bawaan ga segambreng jg sih). Atau dr Kingsford menuju airport. Another important note: masih banyak armada bus 400 yg gak ada akses buat wheelchair dan pram (pram = stroller). It means, bagi yg bawa koper guede, mungkin ga boleh naik jg sama supirnya.

Dan kedua bus ini limited stops ya. Nggak berhenti di semua halte. Jd tiap berapa halte aja. Klo mau menuju atau pulang dari mall Westfield Eastgardens naik bus 400/410 bisa, ntar lewat Pacific Square juga doi. 

Oiya…. Ttg limited stops. Yg jelas setelah IGA Kingsford, busnya nggak berhenti di halte Strachan St dan Barker St. Tp lgsg ke sebrang UNSW Main Gate. Kemudian next stopnya adalah UNSW upper campus (gate 9 klo ga salah).

Tibalah kami di Bondi Junction which btw masih jauh dr pantai. Klo naik 400/410 mau ke the famous Bondi Beach, kudu oper nomer 333 atau 380 klo nggak salah (333 dan 380 ini ngelewatin Hyde Park lho, btw!). Turun di dan Oper dr Bondi Junction interchange (it’s one more stop after Bondi Junction mall). 

Kembali ke perjalanan kami berdua. Oke, turun dr bus 400, kami melewati pusat perbelanjaan ini, outdoor…. Masih pagi, jadi banyak toko dan resto/cafe yg belom buka.

Model rumah kecil kayak gini banyak ditemui di Sydney dan suburb-nya. Manis banget. Dari luar kliatannya kecil (karena gak terlalu lebar). Tapi dalemnya bagus-bagus ni rumah-rumah bule. Dan lumayan luas juga karena menjorok ke belakang:

Ada juga yg model rumah begini, satu atap tapi aslinya terbagi menjadi 2 rumah. Terasnya 2, pintu masuknya 2:

Kebanyakan rumah tua yg sudah dipoles ulang. Banyak juga yg udah renovasi. Paling suka klo ngeliat rumah yg lagi ditawarkan untuk dijual. Di bagian depan rumahnya, dipasang kayak banner gede gitu. Trus aku suka bacain karena penasaran, rumah sebesar ini ada berapa kamar tidur dana kamar mandinya sih? Trus ada foto bagian dalam rumahnya juga, gitu. Bagus-bagus dalemannya.

Suamiku lagi ngobrol sama seller GumTree. Beli barang di GumTree (dan di Oz secara general) murahnya bisa sampe kebangetan deh 😆 Trus sebelum back for good ke Indonesia, ya tinggal dijualin lagi :

Kelar COD-an, melipir ke Clementson Park dulu. Laper, mari nyemil bekal dulu lah:

Ada playgroundnya juga yg dipagarin itu. Tapi kami pilih duduk di luar playground:

Rumah dan toko sepanjang jalan. Motif pagar rumahnya manis amat yak? Rata-rata seragam nih, bentukannya begini semua:

Pulangnya naik 400 lagi. Trus ketemu sama mas-mas surfer:

Sampai dengan detik itu, kami berdua belom tertarik untuk mengunjungi Bondi Beach yg kondang (termasuk kondang krn kadang dipake sbg lokasi transaksi narkoba, hahaha scary!). Simply bcoz, menurut kami: ah mainstream amat sih ke Bondi Beach. Mending juga ke pantai yg deket-deket rumah, kagak pake oper bus, bahkan bisa jalan kaki. Misal: Maroubra atau Coogee 🙂 Ntar aku posting juga pengalaman jalan kaki pagi-pagi ke kedua pantai ini (pulangnya naik bus sih soalnya CAPEK! Hahahaha).

Anywaaaaay…… Pada akhirnya sih main ke Bondi Beach juga bbrp kali dan jadinya ngefans sama beach yg satu ini (kemakan omongan sendiri hahaha). Kunjungan terakhirku ke pantai di Sydney kayaknya ya ke Bondi Beach dan bisa dibaca disini ya (link). 

Jalan-jalan Jumat: From Commonwealth Street to Lidcombe

Pada suatu hari Jumat (4 April 2014). Abi ngajak ke city naik bus (city = Sydney, nyebutnya begitu krn kami kan tinggalnya di eastern suburb = Kingsford). Diawali dengan sholat Jumat di Commonwealth Street. Tapi maap blom bisa kasih informasi detil tentang musholla di Commonwealth Street. Aku coba googling juga kok blom nemu. Jadilah pembaca yg MANDIRI dan browsing sendiri ya, hehehe.

Pas jalan ke musholla di Commonwealth Street, Sydney, ngelewatin rumah ini. Cantik 🙂 [peta Commonwealth St] :

Sesampainya di Commonwealth Street, aku nyari di sekitaran situ ada tempat nunggu yg enak gak ya? Ternyata gak ada park atau bangku buat buat duduk. Yowes aku jalan balik turun ke Centennial Plaza di Elizabeth Street. Nunggu di tamannya aja.

Seusai Abi Jumatan, aku disamperin ke Centennial Plaza. Trus kami melangkah bersama Rindi…. Rindi…. Oh Rindiii… Riiindiii…. *disambit sendal Rindi* Menuju stasiun. Stasiun kereta terdekat ya di Central.

Waktu itu belom punya kartu Opal, jadi kalo naik kereta masih beli tiket disini. Sempet panik & bingung karena baru pertama kali beli tiket kereta, hehehe.

Aku suka sekali motretin plang stasiun atau kursi yg ada nama stasiunnya 🙂 Buat yg follow IG-ku, mungkin dulu sering terganggu dgn postingan foto-fotoku yg berderet cuma nampilin nama stasiun doang, hehehe. Sowwi 😛 By the way….. Ini di Strathfield:

Nah akhirnya nyampe di Lidcombe 🙂 Jadi tujuan ke Lidcombe adalah: Abi mau COD-an (cash on delivery) sama penjual yg dia tau dari situs GumTree. Sekalian ngajak Istri jalan-jalan, gitu. Karena kalo nggak kenal sama GumTree, niscaya istrinya ini nggak bakalan diajakin jalan-jalan sampe North Sydney…. Penrith, dll, hehehe.

Kalo naik kereta yg baru (bukan yg jadul kayak kereta ekonomi/kelas bisnis-nya Indonesia), ntar ada layar LCD untuk menginformasikan next stop-nya adalah stasiun mana. Trus ada mbak operatornya juga yg halo-halo.

Di kereta bagian tengah (ada yg tengah, bawah dan atas) ada tombol emerhensi-nya. Emergency ini misalnya kita mendadak mau pengsan/sakit/injured atau dijahatin orang atau menyaksikan tindak kejahatan. Yah yg gitu-gitulah. Klo menyaksikan mantan jalan sama pasangannya yg baru? Ya itu DL (Derita Lo), bukan emergency, wkwkwkwk….. Btw…. Ini pas melewati Ashfield:

Suamiku dan barang belanjaannya. Can anyone guess what it is? 😀

#ndutihusband

See you on the next post 🙂

NB: kalo mau tau daftar mushalla di Sydney (dan suburbs-nya) bisa klik [link]

Perdana naik bukit ke Meeks Street

Kalo dilihat tanggal pengambilan fotonya, ini cerita pas awal bulan Mei 2014. Ya masih bulan-bulan awal banget, aku tinggal di Sydney (tepatnya di Kingsford). Waktu itu aku diajakin kumpul-kumpul ke rumah Mbak Rina dalam agenda mingguan, eh tp aku lupa namanya. Playdate apa play apa gitu ya. Intinya: bocah-bocah mainan bersama, emak-emak ngerumpi. Eh bukan ngerumpi tp diskusi deng, diskusi…. *supaya kedengeran lebih YES gitu yah, hahaha* *disambit stroller*

Pas sebelum kesana, aku udah diwanti-wanti sama tuan rumah: ntar naiknya lumayan. Hah? Naik apa? Aku nggak ngeh. Ternyata, aku perdana merasakan naik ke Kingsford bagian atas (sejajar sama UNSW upper campus) yg bikin menggos-menggos dan sempet habis napas, pemirsa! Hahaha. Harap maklum, jarang olahraga sih eykeh plus agak overweight (dikit). Jadi jalan menanjak begini doank, udah bikin megap-megap.

Alhamdulillah tapi, bulan Mei kan udah masuk autumn. Jadi ya sejuk…. Although makin ke akhir bulan, MAKIN PANAS, hahaha. Autumn palsu 😆 Memang ternyata di TV, pas akhir bulan Mei disebutkan bahwa Mei 2014 was the HOTTEST MAY in Sydney for the past decades. Tapi bukan itu yg mau dibahas. Kembali ndutyke berjalan menuju puncak… gemilang cahaya, mengukir citra seindah asa. Menuju puncak impian di hati… bersatu janji kawan sejati… pasti berjaya di Akademi Fantasi… *kenapa nyanyi?* *garuk kepala pake mic*

Sepanjang jalan aku takjub ngeliat mobil berjejer parkir banyak amat (mungkin gedung apartemennya ga nyediakan garasi) tp yg lewat di jalanannya mah dikit banget 😀

Sukak sekali aku melihat bangunan bata ekspos jadul begini 🙂 Klasik dan cantik. Btw…. udah mulai miring kan jalannya? Mulai nanjak nih, hehehe.

Trus ya makin lama, nanjaknya makin cihui dong ya.  Eh…. Hayo siapa nih yg abis belanja, trolinya dibawa pulang 😀

Begitu liat pintu, langsung masuk aja…. Trus naik tangga, nyari unit no.3. Ketap-ketip nyariin no.3 kok nggak ada yak? Waduh…. Keluar lagi deh akhirnya… Eh ada plang apa nih deket pintu?

Dan ternyata aku salah masuk pintu, padahal udah naik berapa anak tangga tuh, hahaha. Flat nomer 3 bukan di pintu yg ini…. *menggos-menggos turun ke bawah 😆 * Bukan salah plang atau pintunya, tp emang dodol aje langsung main masuk. Next time diliat dulu dong yg bener 😆