Separoh perjalanan 40 Bags in 40 Days

Yasssss! Aku sudah sampe di hari ke-20. Separoh jalan. Meski PR masih sangat buwanyak, meski sempat ada jeda 2 minggu, but here I am: Already got rid of 20 bags.

Now I’m a proud woman with less craps in her house, hehehe. Alhamdulillah. And yes, I really appreciate the 20 baby steps I already took coz I don’t aim for perfection (kudu 20 bags tanpa jeda dll dsb).

All praise to Alloh.

Day 20: Daster lawas

Saatnya aku declutter isi lemari. Lemari dan isinya yg cuma jadi tempat mainan anak. Isinya ofkorzzz beb, diedel-edel gak karu-karuan. Ya meski memang isinya mostly bajuku yg gak kepake lagi. Tp tetep sebel liat isi lemari dikeluarkan semua trs diserak-serak menutupi lantai kamar.

Allahu akbar…. kadang bisa sedemikian hardcore kelakuan anak-anakku yg soleh-soleh inih yahhhh. Hmmm gemessss!!

Daster-daster PW, akan dialihfungsikan menjadi kain pel atau gombal mukiyo koncone mukidi. Jelang musim hujan, pasti butuh lebih banyak kain pel buat lap-lap’in lantai yg kena bocoran atap di bbrp tempat.

Ada juga yg disulap jadi kantong serut, hehe. Walo tahlah nanti mo dijahit sendiri (jahit tangan) atau serahkan ke tukang vermak. Eh tapi klo ke tukang vermak kan pake ongkos yo….?!

The past 10 years

Mau ikutan posting yg lagi in. Mari kita ceki-ceki secara syngkat, padat & terpercaya, ngapain aja aku selama 10 tahun terakhir ini (2009-2019).

2009

Setahun nikah, blom hamil juga aing. September 2009, dibeliin BlackBerry sama Abi. Penting dibahas krn itu adalah awal dr kegilaanku akan sosmed.

Akhir 2009, liburan berempat bersama Mamah & Papah ke Semarang, Jogja dan Bali. Akhir tahun ini juga aku memutuskan untuk berhenti mengajar di tempat kursus bahasa Linggis Inggris.

Di sekitar bulan yg sama aku & Abi juga ke obgyn pertama kami yg berakhir dengan buruk. I dont like her. At all. Lalu mengunjungi obgyn wanita lain yg lumayan cocok.

2010

Awal tahun diisi dgn banyak berolahraga. Kemudian bulan Februari sempet hamil selama 7 minggu hingga akhirnya keguguran. Pas keguguran itu krn kondisi darurat, ditangani oleh obgyn lain yg kemudian aku lgsg click dan gak ganti-ganti lagi selama kurang lebih setahun.

Tahun ini aku merasa sungguh berat. Diluar keguguran itu, juga banyak hal melelahkan lain yg aku alami.

Tp alhamdulillah tahun itu aku mulai bisa lebih enjoy mengajar dan sangat menyukai kegiatan mengajar di sekolah. Aku dan murid-muridku (well at least some or most of them) memiliki hubungan yg baik dan dekat.

Tahun ini aku mulai mainan Instagram.

2011

Masih enjoy mengajar di sekolah. Hari-hari di sekolah sangat menghiburku yg kadang sedemikian sedihnya sampai aku hidup enggan — matipun tak mau.

Tahun 2011, Abi mulai belajar main golf dan itu sangat membantu dia dalam banyak hal, bahkan diluar urusan golf. Golf has helped us to be a better couple.

Tahun ini aku juga mulai sibuk membuat handmade accessories macam charm-bracelet dan peniti jilbab.

2012

Masih enjoy ngajar sama jualan aksesori. The rest was…. well…. . I honestly forget what I was doing that year. Abi masih golf, jelasnya. Trs…. oh ya, kami tersandung kasus pencucian uang:

2013

Udah nggak ngajar lg di SMA itu. Berakhir sudah kisahku sebage Guru SMA, setelah 8 tahun. Sedih banget ya awalnya. Tp lama-lama asik juga gak terikat jam kerja diluar rumah. Aku jd makin bebas ngintilin Suamiku dinas luar kota.

Alhasil tahun ini aku dengan sakses menjadi (self-proclaimed) Ratu Kopdar 2013, wkwkwkwk.

Di Semarang, aku kopdar ama temen blogger. Di Bandung, Jakarta, Bandung lagi, wes pokoe jalan-jalan terus lah. Asik pol.

Sambil jalan-jalan, sambil kopdar dan di kamar hotel sambil ngerjakan pesanan aksesoris juga, hehe:

1: Bandung. 2: Bandung. 3: Jakarta. 4: Semarang. Dan di Jakarta:

Sambil kopdar dgn blogger Jakarta (yg didepanku itu Mbak @Punyade), sekalian ngerjakan pesanan on the spot, wkwkwk:

Trs tahun ini juga diisi dengan pendaftaran Abi untuk seleksi beasiswa S2 ke luar negeri. Setelah lolos seleksi, lanjut nyari kampus dan persiapan tes IELTS.

Alhamdulillah setelah ikut tes IELTS 3x, kali ketiga akhirnya lulus juga Suami aing. Kemudian tinggal nyari kampusnya deh.

Kriteria kampusnya: yg S2-nya gak pake skripsi atau riset. Dapet di UNSW Sydney dan cuma setahun.

2014

Ngurus KK, paspor dan visa. Jungkir balik lah cerita daftar kuliah master ini.

Akhirnya…. 17 Februari visaku granted dan di 22 Februari 2014, tibalah kami di Sydney. Dijemput ama saudaraku (sepupu Papah) yg katanyaaaa…. rumahnya deket ama UNSW.

Aku mikirnya, ya deket pun sedeket apa sih. Paling ya 2-3 km. Eeeeeh gak taunyaaaa?!? Dari balkon apartemennya dia di lantai 6, keliatan jelas gedung librarynya UNSW!! Jalan kaki kesono cuma 15 menit doang!

Gile inimah beneran deket, wkwkkwkw.

2015

Mengawali 2015 dengan jalan-jalan ke Singapore & Malaysia. Gratisan, alhamdulillah.

Pulang dr sana lalu balik ke Sydney untuk internship (kuliahnya udah beres).

Pulang dr Sydney, mulai komit diet (olahraga & atur makan).

Awal Mei kami pindah ke Jakarta. Awalnya sewa apartemen di Kalibata lalu pindah ke apartemen sewaan lain Rasuna Epicentrum.

Lalu sebulan kemudian aku akhirnya hamil. Menjalani kehamilan di Jakarta, sempet ngeflek tp alhamdulillah bertahan hingga….

2016

Melahirkan secara caesar di minggu ke 37. Panjang ceritanya. Cerita yg menarik tp lumayan panjang juga, wkwkwk. Aku sampe males mo ngetik dan share di blog.

Long story short: Aku sudah opname di RS sejak kurang lebih…. hampir seminggu sejak sebelum lahiran.

Aku dadakan masuk RS hari Senin. Trs gak dibolehin pulang ama dokter. Tp gak juga lgsg caesar krn masih minggu ke-36. Dijadwalkan operasi hari Senin minggu depannya.

Eh lha kok hari Jumat, dr pagi tensiku beranjak naik dan naik. Akhirnya malam Sabtu, caesar juga deh aku, wkwkwkwk.

Anakku lahir Februari di Jakarta dan bulan Juni aku udah back for good ke Surabaya. Suamiku nyusul bulan November krn kudu nunggu turunnya SK (surat keputusan) mutasi balik dr Jakarta ke Surabaya.

Antara Juni dan November ini, tepatnya bulan Agustus, Papahku yg kerja di Jakarta terkena stroke cukup parah sehingga beliau kembali ke Surabaya.

2017

Diisi dengan…. membantu Mamah merawat Papahku. Ups and downs tinggal bersama pasien stroke, sungguh pengalaman yg luar biasa.

April, Suamiku pergi Umroh, dan sekitar Juni aku hamil lagi. Akhir tahun ini ditutup dengan berita duka: bapak mertuaku meninggal dunia. Another thing: aku kena depresi.

2018

Januari anakku lahir. Aku udah merasa jauh lebih baik. Mulai skincare-skincare’an dengan rajin sampe sekarang.

Menjalani hidup dengan anak 2.

2019

Awal tahun: Mas B berusia 4 tahun dan Adek M 2 tahun.

Bulan Maret: Aku ikut IIP, bertemu teman-teman baru yg menyenangkan meski akhirnya aku memutuskan untuk nggak lanjut ke kelas Bunsay dst.

Sebelum Ramadhan, I finally went to a psychiatrist dan meski cm sekali tp it gave a big impact to my life, alhamdulillah.

Abis Lebaran Papahku tutup usia. Dan yah sisa tahun ini kujalani dengan menyesuaikan diri ini sepeninggal Papah.

Jelang akhir tahun, Suamiku mulai sibuk dengan persiapan untuk promosi di kantornya. Promosi yg bisa berujung pada mutasi keluar Surabaya, hiks.

Namun alhamdulillah akhir tahun ditutup dgn berita bahagia: (1) Suamiku gak jadi dimutasi. (2) My lil brother is getting ready to the new chapter of his life.

Ooya kami sibuk decluttering dr awal tahun sampe akhir meski nggak intens. Tp sudah cukup buanyak barang keluar dr rumah meski sisanya yg kudu diseleksi juga masih sangat buwanyak, hehe.

Day 18: Baju Abi (lagi)

Abi abis membaca kembali bukunya Fumio Sasaki; trs dia mendeclutter lemari bajunya. Lumayan dapat banyak. Good job!

Baca juga: Day 9: Baju Abi yg masih cakep

Update 13/01/2020:

Belom semua baju menemukan pemilik barunya. Tp 1/2 dari total yg di declutter Abi, alhamdulillah udah ada yg bersedia nampung. Kutaro di paperbag cantik dan siap angkut.

Btw untuk penerima kan ada beberapa. Lha, aku ini salah satunya, wkwkwk. Ngambil 2 pasang kaos kaki Abi yg masih bagus tp nggak dipake lg ama dia.