SG hari pertama kemaren itu….

Udah nulis ttg hari kedua disini; tp malah belom nulis kesan ttg hari pertama dari SG kemaren itu.

Aku sungguh terkesima melihat antusiasme para ibu peserta SG ini. Aura-nya positif sekali. 2000an ibu-ibu berkumpul secara virtual, dan kurasa hampir semua memiliki keinginan yg sama: untuk menjadi sosok ibu yg lebih baik lagi.

Isi video sambutan dr Bu Septi Peni selaku founder IIP juga dengan sukses membuat aku terharu.

Inti dr sambutan Bu Septi sih: agar peserta kelas Matrikulasi bisa berkembang menjadi ibu yg baik dan bahagia serta bisa menjadi yg terbaik versi kita sendiri (to be a better version of yourself, gitu lo rek….).

Sesuai tuntunan Quran dan Sunnah tentunya ya 😊

Terima kasih team penyelenggara SG MIIPB#7 ! Great work! 💕

Advertisements

Inspirasi dari sesama wanita

Sesama wanita banyak yg saling menjatuhkan. Ntah dengan tindak-tanduk maupun tutur kata…. kata-kata secara lgsg yg ditujukan di sosmed, chat atau ya bener-bener fish to fish ehhh face to face, maksudnya.

Tapi jangan sedih. Banyak juga yg berbagi kisah…. cerita sedih maupun humble brag bahagia…. dan itu bisa menginspirasi. Bisa? Beneran bisa. Ternyata.

Malam ini aku mengikuti sesi kedua dari:

Dan malam ini adalah saatnya tanya jawab dengan para kontributor buku:

Di sesi tanya jawab malam ini, para kontributor berbagi secuplik kisah plus tips trik menjalani hidup agar bisa berubah! (atau kalah).

Eeeh kok yaaa diriku lgsg tergetar dan sempet mbrebes mili menitikkan air mata membaca salah satu sharing dr kontributor tsb. Makanya begitu dibuka PO buku diatas, tanpa pikir panjang– akupun lgsg sat set sat set order & transfer. Bhaaay budget skincare, wkwkwk….

Semoga kebagian bukunya ya secara peserta kuliah umumnya aja hampir 2800 mahasiswi tp buku PO hanya 300 eksemplar sahaja deh.

Hectic morning

I NEED….

OMG what a hectic morning!! Edian…. Lega bener ketika satu persatu kegilaan berhasil ditangani dan bs cooling down. Lanjut refreshing, ngajak Mas B ke supermarket, hehehe.

Skrg upeti klo ngajak Mas B belanja, udah turun drastis dari beliin Hotwheels slawe-ewuan (Rp 25.000) ke beliin NyamNyam 3ribuan 🤣

Krn blm berani ngopi, lantas beli ini aja, mumpung diskon. Dari 25 ribuan jadi Rp 18.500. Nyimpennya di kulkas diumpetin spy ga ketauan Mas B, hehehe. Kamu kan mimiknya Ultra Mimi toh le. Kalsiumnya lbh pas buat toddler seperti mu…. ini buat Bunda aja yah…. (alesan kalsium– aslinya mah pelit aja mbok’e)

Siang makan nasi Padang, enak bener….. Dimakan separo, separonya dibekel buat pergi sorenya– makan di mobil ntr jelang Maghrib kan biasanya udah lapar lagi.

Jelang Ashar pergi ngurus perihal rumah yg dikontrakkan, ngajak Mas B doang. Otw kesana, melipir beli eskrim cone. 1 buat Mas B dan 1 buat Bunda. Makan eskrim berdua sembari menyusuri jalan Raya Darmo 🙂 Aku disetirin lho btw.

Dr ngurus rumah, lanjut jemput Abi di kantor. Nyampe rumah bada Maghrib (18.30) dan Adek M blm tidur. Akhirnya semua bobo jam 19.45 sih. Semoga nyenyak ya istirahatnya.

DIY upcyle & organizing project : Konmari’ing your linen storage

DIY = do it yourself

Upcycle = reuse (discarded objects or material) in such a way as to create a product of higher quality or value than the original.

“the opportunity to upcycle trash, or turn it into new products, was vast”

Repurpose = adapt for use in a different purpose.

Yg dimaksud dengan Linen disini = sprei, handuk dan sebangsanya.


Hoiii apakabar semua? Semoga sehat skluarga yah. Malam ini aku mau posting tentang DIY project yg barusan kelar aku lakukan. Memanfaatkan kardus bekas alat pemotong rumput.

Kardus ini sudah menanti cukup lama untuk diberikan kesempatan kedua dalam hidupnya, untuk di-upcycling aka repurpose, sehingga tidak sekedar berakhir di tukang loak.

Abi udah beberapa kali mengingatkan: “Ini mau dibuang ta?” Dan aku hanya iya iya saja tp gak juga mau membuangnya tp gak gerak juga untuk menjalankan ide DIY-nya.

Tapi monmaab nih, gak ada step by step nya. Dikira-kira sendiri bisalah ya, hehehe. Untuk alat yg diperlukan, aku cuma pake cutter ama selotip aja.

Kalo mau lebih rapi, bisa pake penggaris dan bulpen/spidol untuk membagi 2 sama persis, si kardus ini. Aku sih kira-kira aja, makanya mencong dikit.
Nah udah jadi 2 kotak. Mau aku pake untuk menata laci tempat nyimpen sprei. Supaya bisa ala-ala Konmari gitu. Yg dimasukkan ke kotak adalah sarung bantal. Klo sprei kan bisa berdiri sendiri; yg pernah tau Konmari methode, insyaalloh ngerti maksudku ya dengan berdiri sendiri aka storing things vertically ini.

Kotak wardrobe organizer gitu bisa sih beli. Eeeh maksudnya: ADA di toko kalo mau beli. Tp klo tak ada budgetnya ya gak bisa 😆

Jadi lebih bhaique aku reusing old box(es) sahaja. Modal: cutter, selotip besar, sama yg penting: NIAT.

Krn klo tak ada niat, ngumpulin kotak bekas bakalan cuma jadi rumah debu aja. Segala angan-angan DIY Project ya tinggal impian yg teronggok di akun Pinterest 😁

Alhamdulillah kelar juga. Jadi lebih gampang diakses kan?


YouTube video: 10 Amazing Tips from Tidying Up with Marie Kondo (Konmari Method) (link).

Cek-cek make up & skincare pouch

MAKE UP POUCH

Ya ya meski ngakunya ke kondangan cuma modal lipstik ama eyeliner doang, tp aku punya juga make up pouch yg isinya: BB cream, maskara, eye shadow dan blush on.

2 item yg disebutkan pertama, cuma dipake 1-2 kali, bbrp tahun yg lalu. Dan tentu saja ketika aku cek lagi, ya sudah kadaluarsa. Wow, talk about buying things you only wear once or twice; to impress people you dont really like and not a big fan of you, either.

But thats for another post, ahahahaha. Or not.

Ehem. Yg jelas untuk make up pouch-ku yg merupakan bonus dari majalah Seventeen sing saiki wes wassallam bekerjasama dengan Sunsilk (adakah yg 10-15 tahun lalu pernah punya pouch ungu yg sama?) udah dibersihkan dari produk kadal….uarsa. I did it around 2 months ago.

SKINCARE POUCH

Next. Skincare pouch. Blm dibuka lagi sih. Isinya ya skincare yg kubeli awal tahun lalu. Mostly isinya ya masker. Aku terakhir pake masker kan bulan…. Maret kayaknya? M masih newborn lah.

Dan akupun udah menerima fakta bahwa I probably will never use facial mask again…. karena…. malas. That simple.

Jadi ya, ini masker ada 3 tube, mau dihibahkan saja. Sapa ya yg mau nerima…. wong udah dipake at least 1/4nya. Mau dibuang yo eman. Disimpen yo gak kanggo.

Manajemen gawai ala pencandu internet

Tuliskan apa yang Bunda ketahui tentang Manajemen Gawai dan ceritakan bagaimana manajemen gawai a la Bunda selama ini?

Ini topik sensitif buatku yg merupakan pencandu internet. Dicek terakhir (kemaren), aku tercatat menghabiskan waktu sampai 7 jam perhari didepan HP.

Dan HPku kan terkoneksi ke internet dong ya. Krn klo nggak ada wifi atau kuota mah, 90% kemungkinan HPnya bakalan dicuekin olehku. 😁

Manajemen Gawai (gawai = gadget). Hmmm apa pulak itu? Hal yg asing bagiku.

Intinya sih adalah bagaimana caranya supaya kita bisa mengatur waktu dengan baik dalam menggunakan gadget. Bukan kebalikannya: kita yg diatur atau disetir oleh kegilaan bergadget gadget.

Sehingga gadget aka smartphone ini bisa membuat kita menjadi lebih smart. Smart dalam hal durasi penggunaannya juga untuk apa penggunaannya.

Sebelum yg baca bosan dgn gaya tulisanku yg mendadak serius (monmaab pemirsa, anaknya lagi bikin PR), udahlah kita langsung baca aja tips-tips manajemen gawai ala pencandu internet yg ingin sembuh seperti diriku ini.

    Yang pertama. Sadarilah bahwa kamu sedang dalam posisi kencanduan internet. In my case: aku sadar. Sadarnya sih sadar, tp blm bisa merehabilitasi diriku.
    Kedua. Beritahu orang terdekat (misal: Suami) bahwa aku ini dalam kondisi kecanduan internet dan ingin sembuh. Dukungan mereka sangat berarti krn mereka lah yg bisa membantu mengingatkan jika aku udah nampak sering megang HP sampe nyuekin anak.
    Mulai buat rencana gimana cara menuju kesembuhan dari kecanduan ini. Suami udah kasih 1 ide simpel: setiap pagi, kami berdua gak boleh ada yg megang HP sebelum mengaji dapat 1 lembar.
    Batasi penggunaan HP didepan anak. Coz monkeys see monkeys do: anakku yg besar tiap ngeliat aku megang HP, dia bakalan rewel minta pinjem HP. Meski aku ini pecandu internet tp aku tetep ingin anakku yg blm genap usia 3 tahun ini nggak terlalu banyak menghabiskan waktu di depan layar gawai. Dan aku sebel klo liat dia mainan HP meski tentu dia juga sebel liat aku sibuk sendiri ama HPku.
    Cara ekstrem: putus hubungan dengan internet provider di rumah. Mulai bulan depan, aku udah nggak langganan First Media (FM) lagi. Jd ya di rumah udah ga ada wifi lagi deh. Cuma andelin kuota di HP aja yg mana pasti jauh lebih sedikit dibanding unlimited internet dari FM.
    Kalah lah sama ngantuk. Jd kan aku biasa ya bawa HP ke kasur. Tp alhamdulillah, kegilaanku berHP ini so far selalu kalah sama ngantuk. Pokoknya tiap ngantuk, ya udah lgsg taro HP dan merem deh. Jd ga ada cerita kurang tidur gara-gara browsing.
    Uninstall aplikasi yg terbukti menjadi time-waster. In my case: Instagram. Juga jangan setiap saat login IG dari browser. Kalo pas ada perlunya aja. Misal: pas mau posting atau mau hubungi orang lewat DM.
    Letakkan HP di ruangan yg berbeda dengan posisi ku banyak beraktivitas. Insyalloh klo gak keliatan mata, akan mengurangi persentase kemungkinan tergoda. Tp jangan juga HPnya disilent ya spy klo ada yg telpon, bisa terdengar.
    Manfaatkan Apple Watch (jika punya) untuk melihat notifikasi HP. Pesan yg masuk bisa dibaca di Apple Watch dan bisa juga dibales drsana meski agak ribet. Menerima dan melakukan panggilan juga bisa dr Apple Watch; kecuali WhatsApp call ya yg gak terdeteksi di arloji keluaran Apple ini.
    Sibukkan diri dengan hobi lain yg tak kalah menarik. Misal: membaca buku. Kalo kau tidak menyibukkan diri dengan hal yg bermanfaat, niscaya kau akan sibuk dengan yg tak bermanfaat.

So far baru itu aja tips dariku yg udah aku praktekkan. Tips lain banyak….. tp klo blm kupraktekkan sendiri kan kurang afdhol ditulisnya, gituuuu…..

Finding new homes for my clutters

Rencana Sabtu (12 Januari) mau jemput Abi di Juanda Airport. Dianter ama parttime driver langganan kami. Sblm ke airport sih pengenku mampir drop barang di bbrp lokasi dalam rangka mencari rumah baru untuk barang-barang yg ga kepake lagi di rumah. Urutannya dr rumah, sebagai berikut:

  1. Mau ke sebuah yayasan penyantun anak yatm (semacam itu) buat ngedrop balon. B pny banyak bgt balon karakter hasil dikasih ama tukang parkir dokter anak langganan. Seminggu sekali dikasih, at least 2. Dalam sebulan bs dapet 10 balon, hehehe. Krn di yayasan ada skitar 10 anak usia TK, ya harapanku mereka bs senang menerima balon-balon tsb.
  2. Mau ke Bank Sampah untuk ngedrop ceramic trinkets. Barang ybs udah dibahas di postingan kapan hari ya.
  3. Mau ke rumah teman yg searah airport. Untuk drop barang elektronik.

Setelah ditimbang-timbang jarak dan waktu tempuh, diputuskan untuk ke rumah teman thok ae yg bener-bener sejalan sama airport. Kebanyakan rencana wira-wiri kuatirnya malah telat sampe di Juanda. Sisanya kapan-kapan. Next week insyaalloh kan panggil supir lagi.