Urusan pergorden’an….

Assalamualaikum warrohmatulloh wabarokatuh. Btw aku ini declutter habis-habisan kan krn emang mo pindah rumah.

Naaaah…. Urusan pergorden’an dr tempat tinggal sekarang ke yg baru…. tinggi jendelanya beda 🤣

Yg jendela disana lebih tinggi (200-210an). Yg sini cuma 185an. Bingung dong, lah tinggi (atau panjang) gorden yg ada cm 185 centi ajaaaah, Jubaedah. Pegimane dong?

Sempet mo ngededel bagian bawah gorden yg ada. Tp untungnya…. alhamdulillah nemu solusi lain tanpa harus ngededel yg lama atau beli yg baru. Ntar kuupdate apa yg kemudian jd solusi.

Eh akhirnya ada juga deng gorden ama vitrase yg beli baru.

Kamarku di tempat tinggal baru ntr pake roller blind kyk yg salah beli tempo hari itu lhooo (maaf ceritanya waktu itu di WA Story thok– gak keposting di blog)! Abi udah pernah beli 2x bbrp bulan lalu dan bagus. Jd aku mau beli juga.

Slameeeet td beli kok ya gak salah ukuran lagi 😁😁 Krn sdh diukur terlebih dahulu tentu saja. Ya mosok mo melakukan kesalahan yg sama 2x sihhhh? Sungguh ther lha lhu.

Anyway. Hari Ahad kemaren aku ke East Coast bentar (mol deket tempat tinggal yg sekarang). Turun di lobi lama, yg untungnya belok kiri langsung Informa. Jd gak usah jalan jauh masuk emol— akoh tyda kuwwat…. manalah pergi sendiri. Aku wedhi semaput gaessss.

Di Informa, roller blind idaman pas dipajang pula (jadi display) jd aku tinggal tunjuk: “Mau yg kayak gitu, lebar 90,” Manteb dah nyebut angka 90. Tyada keraguwan, lancaaar cem jejaka kebelet nikah yg latian ijab qobul bolak-balik.

Meski kemudian pas dipegang kemasannya: ebujug 90 centi beneran ini? Ko panjang amat? Salah kaliyakkk?

Hohoho….. waspadalaaaaah Maemunaaaah krn waswas itu bisikan syaithoooon! Alhamdulillah tdk tergoda ambil yg 1 size dibawahnya. Krn apa? Ya krn udah diukur lebar jendela dirumah sana 😁

Anyway sebelum ke Ace/Informa, aku udah sempet nanya ke Abi: “Harga roller blind nya brp sih yg Abi beli itu?” Kata dia: “Kayaknya Rp 200.000 kembali 5rebu deh,”

Hmmm ya oke masik mashokkkk Pak Ekoooo. Masih on budget meski kenyataannya pas aku di Informa cek harga, lbh mahal seratus rebu dibanding harga yg Abi inget. Mungkin waktu itu dia beli pas lg sale? Ntahlah.

Setelah mikir & ditimbang bbrp detik (gak usah lama-lama krn aku laper– pengen ndang pulang), ya ambil aja dah klo gorden mah. Gorden itu kan kepakenya gak 5-10 tahun tp keluargaku alhamdulillah klo make gorden tuh bisa sampe…. misal ini ya, dr aku usia 5 thn sampe 25an. Akhirnya gantipun krn usia 26 aku nikah jd beli gorden baru.

Biasalah… dandan-dandan rumah krn mo nikah 😁 Dan aku nikah kan udah 13 tahun. Masih kepake tuh sampe sekarang gorden yg waktu itu belinya di Mayestik. Monmaab kaga ada potonya itu gorden made in Mayestik.

Vitrase, gorden…. hidupku bbrp hari terakhir ini diisi dgn ngukur dan mikirin gorden. Alhamdulillah drpd mikir laennya yg nggak-nggak dan yg bukan urusanku, wkwkkwkw.

Decluttering perabotan lagi

Alhamdulillah, another big decluttering day.

✔️ Kasur dan dipan uk. 160 beserta bantal gulingnya.
✔️ Kasur dan dipan uk. 90
✔️ Rak jadul 2 pintu
✔️ Cermin
✔️ Kursi lipat
✔️ 4 kursi makan jadul warna dusty pink
✔️ Rak pajangan

Alhamdulillah itu artinya segala puji hanya bagi Alloh saja. Klo DIA gak tolong, cem manaaaalah awak bs kurangi isi rumah sedemikian banyaknya.

😨😨 Sebulan lalu, kayaknya mustahil bin mustahal bisa ngurangi barang seabreg-abreg. Gak terfikir bs declutter begitu banyak hingga akhirnya bs downgrade size rumah, tinggal skitar 1/3 size rumah yg sekarang.

Bye kursi makan pink! Nuansa retronya dapet banget dah ni kursi 😁 Nggak aku bawa pindah krn aku punya/bawa 4 kursi lain.

Update cerita Rombeng Day

Assalamualaikum warrohmatulloh wabarokatuh. Update cerita Rombeng Day tempo hari.

Sore harinya, butuh 3x diangkut Tossa barulah halaman depan rumahku kembali bersih dari tumpukan barang yg kemaren itu.

Menyisakan satu rak yg nunggu dijemput owner barunya, hehehe. Sampai hari ini (Selasa pagi) belom diambil juga nih.

Foto diatas adalah gudangnya setelah dibongkar, hehehe.

(copas) Jalan keselamatan

•. *Tafakkur hasil copas*

_Sakit yang menimpa, musibah yang melanda, Rezki yang tertahan, jabatan yang tak didapatkan, cinta yang ditolak, dan hal lainnya yang tidak diharapkan, seringkali membuat luka dan kecewa… Namun jika sejenak merenung firmanNya;_

_*Dia (Musa) berkata, “Mengapa engkau melubangi perahu itu, apakah untuk menenggelamkan penumpangnya?” (QS. Al Kahfi: 71)*_

_Dan disaat mengetahui bahwa dibalik itu ternyata:_

_*”Adapun perahu itu adalah milik orang miskin yang bekerja di laut; aku bermaksud merusaknya, karena di hadapan mereka ada seorang raja yang akan merampas setiap perahu.” (QS. Alkahfi : 79)*_

_Disaat itu, barulah tersadar bahwa yang terlihat dan terasa perih lagi menyakitkan, ternyata itulah keselamatan. Ibarat obat yang pahit ternyata menyembuhkan.._

_*Begitupun didalam kehidupan kita, banyak hal yang seolah membuat kita benci, kecewa dan menderita, ternyata kita tidak mengetahui kecuali setelah bertahun-tahun tersingkap kebaikan dariNya dibalik ujianNya yang sangat menyelamatkan kehidupan kita dan meminimalisir kerusakan yang mungkin terjadi dalam kehidupan..*_

_Teruslah berprasangka baik kepada Allah, apapun ujian dan musibah yang melanda kita.._

_*Baarakallahu fiikum*_

_Copas & Reshare_

_Semoga bermanfaat_

Sibuk declutter akutuh…. (update with some pics)

Assalamualaikum warrohmatulloh wabarokatuh. 4 hari berlalu tanpa ada postingan baru.

Maklum aja, yg punya blog lagi sibuk declutter. Tiap hari ada aja tukang dateng ke rumah. Ntah itu ambil perabot yg sudah gak kepake (& lalu berpindah ke rumah pemilik baru). Atau ojek online yg ngambil barang pecah belah yg bersiap menuju ke pemilik barunya.

Declutter yg mestinya selesai sejak bertahun atau berbulan lalu akhirnya insyalloh dikebut dalam sebulan, hehehe. Gpp, some people work best under tight schedule.

Ok lah enough about me. Kalian sedang sibuk apanih?

Bismillah.Balik lagi ngomongin declutter

Assalamualaikum warrohmatulloh wabarokatuh.

Decluttering itu kayaknya belajar The Art of Letting Go Craps You Longer Need or Like But You Still Insist Keeping Anyway. Atau The Art of Stop Finding Excuses To Keep Things That No Longer Sparks Joy.

#panjangaja

Anyway. Ada 1 tas yg dulu jaman skripsian (yg mana itu berati skitar 2004), pernah dibeliin alm Papahku. Kayaknya kulit asli, belinya di Sogo TP. Tp udah lama buanget, mungkin 10 tahun nggak kupake.

2 years ago, one of aunt of mine pernah naksir tas ini tp krn sentimental reason diatas, tentu I insist of keeping it. And guess what, I only used it maybe twice ever since.

Pagi ini ta’ pikir lagi, why do I bother keeping this bag klo cm disimpen dipojokan lemari? Giving it away doesnt mean that I no longer love my late father nor throwing away our memories together.

If I really love this bag, I should use it way more often shouldnt I???

Dan klo ditanya, ini tas masih sparks joy gak? Ya enggak. LOL.

Ada niatan dipake lagi? Yaaa aaaaaaaaadaaa siiih (gini ini yandanya asline mah gak ada, hahaha). Tapiiiiii kudu dibersihkan dulu sampe kilap (that means I need to buy the leather cleaner first), trs tali pendeknya dilepas dulu (dibawa ke tukang tas) dan kupasang tali selempang panjang dr tas lain krn aku sekarang gak pake tas pundak tp tas selempang.

Effortnya banyak bgt ya? Gampangan klo tinggal dikasihkan ke orang aja kayaknya 🤣🤣

#YAUDAHLAH

Nikmat sehat sebelum sakit

Assalamualaikum warrohmatulloh wabarokatuh.

Td ditepi jalan liat ada kayak 1 keluarga, makan ntah itu nasi bekel atau nasi bungkus…. Beralaskan rumput & dibawah pohon, sambil ketawa-ketawa. Keluarga yg sangat sederhana dgn rombong jualan mereka.

Tapi ya Rabb…. terasa sekali kebahagiaan mereka. Sungguh nikmat sehatMU; dan nikmatMU berupa kesempatan berkumpul dgn keluarga dlm kondisi sehat wal afiat jasmani rohani.

Pada akhirnya, setelah iman islam dan sakinah…. kesehatan itu juga sungguh karunia yg mungkin br bs dirasakan nikmatnya saat wes kadung (terlanjur) sakit.

Doaku: Semoga lekas sembuh ya semua yg sedang sakit 🙏🏼 memperoleh kesembuhan dgn cara yg mudah dan Alloh ridhoi. Aamiin.