Friday Five (5) : Throwback Sydney

Edisi spesial Friday Five! 5 foto kolpri (koleksi pribadi) terfavorit jaman masih di Sydney dulu πŸ™‚

(1) George Street

Merupakan jalan raya paling utama di Sydney CBD (central business district). Ngutip dari Wikipedia: “There are more high rise buildings here than on any other street in Australia. Amongst Australia’s 100 largest listed companies, more are located here than on any other street.”

Foto diambil pas winter dan ntahlah pake filter apa. Yg jelas keindahan warnanya crong keluar semua dan matahari winternya itu lho! Lbh sunny drpd London pastinya tp tetep sejuuuuk! Yaiyalah wong winter di Sydney juga kan jauh lbh hangat dibanding winter di London. Koyok tau-tau’o ae, wkwkwk.

Anyway, ini bener-bener foto musim dingin yg menghangatkan perasaanku πŸ™‚

Diambil dari: One fine morning during the winter in Sydney.

(2) Sydney Harbour Bridge.

Bentuk/model jembatannya bukan yg one of a kind. Ada banyak jembatan lain yg modelnya serupa, salah satunya adalah Hell Gate Bridge, New York; yg notabene adalah inspirasi model dr SHB aka Sydney Harbour Brodge.

Tp SHB yg konstruksinya memakan waktu hampir 10 tahun ini (1923-1932), tetep favoritku nomer satu dong ya. Krn kan aku pernahnya tinggal dimarik, bukan di kota lain πŸ™‚

Itu foto diatas,diambil waktu aku AKHIRNYA jalan dari satu sisi jembatan ke sisi satunya lagi. Astaga senangnya luar biasa ketika akhirnya kesampean juga niatku. Laksana berjumpa Fedi Nuril.

Dan bisa jalan sama Abi! Penting ini! Soale klo jalan sendirian kan, jadi nggak bisa berfoto model begini krn bisanya selfie doank, hahaha.

Baca juga: Sydney Harbour Bridge walk (free!).

(3) Sydney’s skyline

Nampak ekstra indahnya klo lg jalan-jalan naik feri. Krn awalnya nampak jauh tp begitu feri makin mendekati Circular Quay, nampak makin dekat…. makin besar…. makin indah πŸ™‚ Tentu ini subjektip krn memang gak banyak skyline di kota besar yg pernah aku lihat.

Tp sebenarnya yg bikin happy dr foto ini adalah saat mengingat acara jalan-jalan naik ferry-nya itu lho!

Baca juga: My last ferry trip in Sydney.

(4) Bangunan tua di Sydney

Di Sydney, even di pusat kota (city aka central business district), banyak banget bangunan tua yg terawat dan masih dimanfaatkan sebagai tempat usaha.

Bagi penggemar bangunan tua, kayak aku gini, tentu pemandangan ini ibarat heaven on earth.

(5) Sydney’s beaches

Sydney memiliki sangat banyak pantai. Di eastern suburb tempatku tinggal dulu aja ntahlah ada berapa pantai. More than 5 kayaknya. Semua indah dan semua terhubung melalui coastal walk. Alias, you bisa berjalan di sepanjang pesisir pantai (maaf klo istilahnya kliru) dari pantai 1 ke pantai lainnya.

Krn aku tinggal di eastern suburb, yg terkenal tentu adalah coastal walk dari Bondi ke Coogee (dan sebaliknya). Tapi aku nggak pernah jalan sejauh itu deng. Cuma pernah menempuh jarak 1/3 nya, yaitu dr Tamarama ke Bondi.

Itupun nggak sengaja, krn aku ketinggalan bus yg mestinya membawa aku pulang dr Tamarama ke Kingsford. Kok bs ketinggalan bus? Kayaknya krn waktu itu aku TERLALU TERPESONA oleh keindahan Tamarama Beach (it was my first time visiting that beach). Kelamaan bengong liat-liat pemandangan, hehehe.

Jd aku kudu jalan ke Bondi & nyegat bus drsana. Foto diatas diambil dari postingan berikut……

Baca juga: Coastal Walk Tamarama to Bondi.
===============
Semua foto diambil dr postingan yg udah pernah dipublikasikan di blog. Mungkin, next time aku akan posting foto dr Instagram atau dr laptop, jd yg bener-bener baru muncul di blog ini.

Ya yg merhatiin baru atau nggaknya ga cm aku doank sih, hihihi.

Bhaiquelahhhh! See you on my next post!

Advertisements

Menepis selintas perfeksionisme demi keeksisan jurnal dunia maya

Tsaaaah bahasa guah. Niatnya mau berbahasa ala konspirasi kemakmuran di harmonisasi usia twenty nine my age….. tp kok susah ya?

Anyway.

Tiap kali posting terutama 2 postingan terakhir itu, kan niatnya mau ditambahin foto spy lbh jelas dan fotonya ya jepretanku sendiri dong krn kan ngomongin barang koleksiku sendiri. Tp ya blm sempet aja (plus males).

Dan itu membuatku dilema: aku ini kadang perfeksionis tp kalah ama males.

#akukudupiye

Klo posting kan maunya pake gambar (ngambil gratisan di pexels) trs edit di Phonto. Tapi itu semua butuh proses yg memakan waktu, ya gak sih? Dan seringnya, akhir-akhir ini, I dont have that much leisure time anymore.

Tp krn dr awal tau klo ga sempet mau cari gambar buat postingan, jadinya males posting. Alesan aja mungkin ya? Aslinya sih nggak posting ya either krn clueless (tak tau mau cerita apa) atau males (waktu luang mending dipake ngepel tidur).

Kembali ke judul. Akhirnya sih, klo mau blog tetep eksis, posting bisa teratur, ya kudu berani tampil apa adanya aja kayak postingan ini πŸ™‚

No pics– no worry!

Nah klo kalian, apa yg menyebabkan jarang posting? Ya anggep aja definisi jarang posting maksudnya yg less than 2 posts each month lah.

Friday Five (4) : Baby’s Stuffs

Olaaaaa! Semoga semua sehat dan bahagia! Hari Jumat ini aku mau posting Friday Five aja deh. Krn pas dicek kok terakhir kali posting (part 3) itu udah setahun yg lalu.

Whaaaat? Nggak terasa yaa!

Mungkin mau baca juga: Part 1. Part 2. Part 3.

FIVE RECOMMENDED BABY’S STUFFS ala NDUTYKE

Nah alhamdulillah kan aku udah hampir 2,5 tahun jadi ibu nih (seiring dgn genapnya usia B 2,5 tahun bulan Agustus ntar). Dengan pengalaman selama 2,5 tahun terakhir ini, tentu ada bbrp barang yg udah kepake di 2 anak yg highly recommended.

Baca juga: List kebutuhan bayi

Tapi klo ternyata postingan ini kagak pake foto komplet, dimaapin aja ya wahai pemirsa yg dirahmati Alloh πŸ™‚

(1) Alas ompol (AO) merk Baby Oz.

Ini multifungsi banget sesuai keterangan di kemasannya. Harga perlembar eceran skitar Rp 6700. Lbh murah beli lgsg 1/2 lusin = mulai dari Rp 40.000.

Baca juga: Insert clodi cadangan untuk musim hujan, perlukah?.

Awal beli ya buat insertnya clodi newborn dan kepake sebagai insert sampai sekitar bayi usia 2 bulanan lah. Aku punya skitar 3 atau 4 lusin dan sebagian ya buat alas ganti popok.

Sekarang di usia B udah mo 2,5 tahun, AO ini masih kepake nggak? Oh ya iya. Buat alas ganti popok trs buat lap-lap pantat klo abis cebok/pake tisu basah. Aku sediakan setumpuk disamping pintu kamar mandi, jd klo abis cebok pupup dimana kaki basah semua, udah tinggal lap pake AO aja. Ga bingung klo lupa ambil handuk.

Klo buat M yg usia 6 bulan gimana? Ya buat alas ganti popok juga tentunya. Trs buat klo dia lagi dimandiin.

Di diaper bag (aku ada 2: yg besar dan kecil) juga selalu bawa at least selembar. Trs kadang klo handuk tangan di washtafel lg dicuci, aku gantungin aja si AO ini. Berakibat Abi komentar: “Lhuk Bunda! Popok anaknya dipake (lap tangan)!” Wkwkwkwk…..

(2) Gunting kuku bayi merk Pigeon.

Bentuknya ya kayak gunting, bukan nailclipper yg biasa dipake orang dewasa. Enak bgt pake ini. Plus ada tutupnya. Aku pernah beli merk abal-abal yg harganya cm 1/4 nya tp nggak enak. Malah gak kepake. Pigeon punyaku, awet dr jaman B newborn (alhamdulillah blm hilang) dan kepake sampe saat ini ngerapiin kuku M. Kuku B udah makin tebel, jd dia pake gunting kuku buat orang dewasa, share sama aku.

Harga sekitar Rp 120.000. Aku punya 1 beli di ITC Kuningan, Fany Baby Shop yg kondang itu lho. Tp pernah liat di Suzanna Baby Shop Kertajaya yo ada jg kok. Wong merk Pigeon kan famous ya Sis, gampang lah nyarinya.

(3) Handuk IKEA varian Frajen.

Super best buy!pertama punya Frajen ini, pas di Sydney dan lgsg, wow ini handuk daya serapnya warbyasa. Terry Palmer yg mol itu, kalah deh. Padahal harganya sama.

{foto dr web IKEA}

Klo mau cari handuk yg daya serap mantap dan ga keberatan dgn tekstur yg gak halus (bahan combed cotton), pakelah handuk ini. Klo handuk yg halus-halus itu prosoku kok daya serapnya ya piye ya? Kudu dilap-lap bbrp kali baru kering. Klo ngeringin M pake Frajen ini, cm ditepuk tekan-tekan lembut, udah nyerap airnya.

Klo mau nyari handuk yg halus di badan, pake Terry Palmer.

Soale M ini handuknya 2; klo mandi di lantai atas, dia pake Terry Palmer. Mandi di lantai bawah, pake Frajen. Jd aku bs membandingkan πŸ™‚

Aku punya 3 size Frajen. Yg besar 140×70 cm saat ini aku pakein ke M; harga mulai Rp 89.900. Yg sedang 40×70 cm buat B krn nganduk’in toddler sambil berdiri kok buatku lbh enak pake handuk ukuran segitu; harga sekitar Rp 50.000. Dan yg ukuran 30×30 dulu sih buat lap pantat bayi klo abis dicebokin. Tp skrg oke buat dibawa bepergian; harga mulai Rp 14.000

(4) Panasonic Dishdryer.

Beli pas B usia 4 bulanan dan botol susunya makin banyak. Maklum, anak eke kan bottle-fed baby. Sok pake istilah bottle-fed biar dikira isinya ASIP, padahal mah sufor, wkwkwkwk.

{foto dr hartonoelektronika}

Dan botol susunya punya 7 apa 8 gitu. Ya sekali nyuci lgsg 8 krn nyuci sehari sekali pas malem. Klo kelar dicuci kudu disteril lg trs dielap satu-satu printilannya? WELL I DONT THINK SO. GOT NO TIME FOR THAT. Dishdryer to the rescue! Krn bs sekalian nyeteril juga si doski ini. Aku beli di Hartono Merr, harga sekitar Rp 800.000

(5) Carseat.

Setelah punya anak 2, keputusan hati ini tetap tak berobah: anak bayi, anak toddler, semua taroh di carseat! Or at least rencananya sih gitu dan udah ada 2 carseat sih benernya. Tp krn sesuatu dan lain hal yg kepake saat ini baru 1 aje; 1-nya lg ntr lah 2 bulanan lagi insyaalloh.

Trs skrg piye? Klo pergi bawa anak 2 ya carseat dipake Mas B. Dan terpaksa M pangku Bunda. Klo pergi tanpa B, barulah M berjaya di singgasana carseatnya, hahaha.

==========

Tadinya sih mau nambahin 1 item lagi, yaitu si vaccum cleaner wireless. Tp lbh enak klo si vaccum ini dibikinin postingan terpisah kali ye? Walo ntah kapan kelakon mau ngetiknya, hehehe.

6 bulan berclodi dengan 2 balita

Lapoooor komandaaaaan! Mau cerita ttg pengalaman berclodi 2 anak balita selama 6 bulan terakhir πŸ™‚ Ini merupakan update dari postingan:

(another) Clodi story: the tale of two sons

Yabes bingung mo cerita apalagi ya? Kebanyakan mikir sampe akhirnya malah ga share cerita apa-apa sama sekali. Gak terasa udah mo sebulan sejak postinganku yg terakhir yg mohon maab klo bikin eneg pembaca, LOL.

Jadi yaudah cerita clodi aja ya πŸ™‚ meski apa adanya tanpa foto; krn klo nuruti jiwa perfeksionis eke yg maunya pake foto detil, ntr malah makin tertunda lg postingan ini, heuhehehe….

Baca juga: Tips sukses berclodi ala ndutyke

CERITA CLODI MAS B

Bhaiquelach. Kita mulai aja dengan cerita clodi Mas B– anak sulungku, sekarang usia 29 bulan alias 2 tahun + 5 bulan.

Sampai sehari sebelum aku check in ke RS tempat lahiran Adek M, B masih 24 jam pake clodi. Malam hari ganti tiap 4 jam, menyesuaikan aku bangun untuk pipis. Insertnya double lah pastinya klo buat malam.

Begitu aku masuk RS dan seterusnya sampe sekarang (udah jalan 6 bulan), sebelum tidur B ganti dari clodi ke pospak = popok sekali pakai. Pospak ini beken dengan sebutan pampers meski merk yg dipakai belum tentu Pampers.

In my case, B aku pakaikan Mamy Poko.

Libur lebaran, kami 3 minggu ditinggal mbak-mbak ART. Yep keduanya yg biasa bantu momong B dan telaten ngejar-ngejar B supaya mau ganti popok tiap 2 jam.

Jadilah Bunda berinisiatif memakaikan B pospak selama 24 jam. Masih pakai Mamy Poko pants. During daytime dia pake yg varian warna kuning; klo malam pake yg biru (yg mahalan).

Begitu simbak balik dr mudik ya kembali ke clodi lagi donk, hahaha. Demi kesejahteraan dompet dan lingkungan.

Anyway.

Anakku ini kan heavy-wetter (pipisnya banyak), dan kemaren sebelum libur Lebaran itu rata-rata masih pake single insert, yaitu insert hemp dari Ecobum. Dan single insert ini tentu saja nggak kuat nampung pipisnya B yg banyak dan pesing itu.

Jadilah sekarang B pake clodinya udah double insert selalu.

Baca juga: Double insert untuk malam hari

Oiya sekarang juga B klo tidur siang juga pake pospak. Krn sering kejadian, sebelum waktunya bangun tidur (masih durasi 1 jam dr yg biasanya 2-3 jam), dia udah bangun dan itu dalam kondisi clodi dan celana basah kuyub. Tentu tembus juga sampe kasur. Astaga anak beta!

Daripada durasi tidur siangnya berkurang plus gak higienis juga klo kasur bolak-balik kena tembusan ompol (plus aroma pesingnya aduhai!), aku pakein pospak aja. Makeinnya pas dia udah tidur, dapet skitar 5 menit. Itu biasanya udah nyenyak dan ga kebangun klo digantiin popok.

So krn udah tambal sulam dengan pospak, dalam sehari jumlah clodi yg dipakai jadi berkurang menjadi sekitar 6-7 clodi perhari. Total aku sediakan sekitar 16 clodi buat B.

Semua pake merk Ecobum yg Snap. Eh selain Ecobum ada sih Babyland Snap 2, Pempem Snap 1dan Nifo Snap 1, buat tambah-tambah; just in case kurang.

Insert double, kebanyakan sih paduan Ecobum Hemp + Babyland/Ecobum microfiber. Tapi ada juga yg paduan Ecobum Hemp + Pempem Litty dan juga Ecobum Hemp dua-duanya.

Liner pake dong tentunya. Biasanya kupakaikan liner GG varian yg fleece atau Nathabam fleece.

CERITA CLODI ADEK M

Alhamdulillah M udah usia 6 bulan. Dan sejak dia udah gak pernah pup malam hari, kayaknya stelah lewat usia 3 bulanan gitu, klo malam aku pakein pospak. Adek M pake Sweety yg kuning yg cm tahan skitar 6-7 jam lalu tembus krn penuh, hahaha.

Baca juga: Cerita popoknya si M

Biasanya aku gantiin dari clodi ke pospak skitar jam 7.30-8 lah. Sebelum aku terlalu ngantuk untuk naik turun kasur buat ganti popoknya dia.

Klo nggak pake pospak, dalam semalam aku kudu ganti popoknya dia maks. tiap 4 jam. Klo telat? Dijamin bakalan tembus sampe baju dan celananya sekalian. Kan kasian ya malem-malem kedinginan bajunya basah.

Dan tentu saja aku mementingkan kualitas tidurku juga dong ya! Klo pake pospak kan enak, aku cm bangun klo dia minta mimik which is every 2-3 hours. Kelar mimik yg butuh waktu 5-7 menit, ya udah beres mari nak kita sama-sama tidur lagi.

Waaaaah sebelum dia memasuki era pake pospak semalaman, tiap abis menyusui, aku kudu gantiin clodinya juga. Sungguh ngantuk mamaaaak! Lelaaaah!

Dalam sehari butuh berapa clodi ya? Aku ga pernah hitung tp sekitar 10 kayaknya ya? Ganti tiap 2-3 jam lah. Kadang ya klo pas pipis lg banyak, sejam udah pesing atau tembus ke celana (terasa adem).

Insert satu aja, pake Pempem Litty. Liner pake GG fleece, Lipop suede dan Nathabam fleece.

Baca juga: Rekomendasi insert clodi untuk sehari-hari

Luarannya pake Ecobum, Pempem velcro, Cluebebe pocket large, GG B Dipe.

=====================

Demikian laporan 6 bulan berclodi dengan 2 balita. Moga-moga clodi si anak dua ini awet-awet semua. Ada sih yg setelah 2 tahun pemakaian lalu pensiun krn rusak (aku yg ga bener merawatnya). Yaitu Universal Cover (UC) Ecobum.

Baca juga: Ecobum: UC ooooh…. UC

Tp basically aku emang gak rekomen model cover sih. Aku rekomen model pocket πŸ™‚

Baca juga: Rekomendasi clodi untuk pemula

Last but not least, mungkin besok-besok, postingan ini aku edit untuk tambahan foto-fotonya ya *tetteupp* Mungkin juga nggak, hehehe.

Dear my blogbuddies,

…. thank you.

Makasih kalian udah nyempetin ngeblog, ngetik cerita keseharian kalian (yg bukan ad atau sponsored post). Krn klo ad/iklan atau sponsored post kan berasa lebih semangat ya nulisnya krn ada reward.

Tp klo postingan cerita-cerita keseharian mungkin sekarang kalian udah males atau ga sempet ya mau blogging.

Udah pada pindah ke Instagram, hehehe. Which is bs dimengerti krn serasa lbh simpel aja nulis disana.

Makanya…. buat yg masih nyempetin ngisi blog, aku makasih banget. Trust me, buatku ga ada istilah tulisan sampah krn aku jg ga suka kellessss, mengonsumsi sampah.

Cerita kalian meski mungkin kalian nganggepnya ah cerita begini doank, tp bagiku they’re either entertaining atau nambah wawasan + ilmu (sometimes both). Iya nambah ilmu itu kan ga harus lewat textbook, artikel berat atau tulisan yg gimana-gimana.

Lewat cerita keseharian dan tulisan santai, banyak jg yg bs diambil hikmahnya, lho, beneran!

Curhatan kalian bs jd penguat buat aku. Disaat aku mengalami hal serupa, aku inget-inget oh si A pernah cerita hal yg mirip ama yg kualami/kurasakan skrg, trs aku mikir: dia bs melewati semuanya– insyaalloh aku jg bisa. Trs aku jd semangat lg deh πŸ™‚

Bukan cm sekali dua kali, saat aku lg galau atau sedih trs baca cerita kalian– alhamdulillah bikin senyum. Atau ya, kyk di paragraf sebelumnya: memberikan ilham ((((ILHAM))))…. dan semangat.

Sebagai penutup…. buat yg mulai males ngeblog krn ini atau itu, trust me…. ada seorang ibu rumah tangga disini yg senang sekali klo kalian posting πŸ™‚

1001 alasan happy & bersyukur 21-30

Mari kita teruskan listnya!

21) Waktu itu Abi pilek lg dan nularin aku & B lg. Tp beda dgn bulan lalu, kali ini sembuhnya lbh cepet trutama B. Sepertinya ini perpaduan antara obat dokter yg tepat dan insyaalloh cocok pake YLEO (Young Living Essential Oil). Perdana beli, aku coba Myrtle buat flunya si B.

22) Selama 2 mingguan libur Lebaran dan ditinggal susternya Papahku (yg biasa momong B juga), alhamdulillah cm sehari dua hari B mogok makan. Itupun krn sakit tenggorokan. Sesudahnya perlahan napsu makannya kembali seperti biasa.

23) Yg bertugas nyuapin adalah babysitter infal dr Jakarta (yaitu Adekku, oom-nya B), hehehe. Telaten deh Adekku nyuapin B. Lbh telaten dan lbh panjang sumbu sabarnya dibanding aku.

24) Gantian juga nyuapinnya sama mbak ART infal πŸ˜€ Kadang disuapin Abi juga. Pokoknya Bunda bebas tugas deh klo untuk urusan nyuapin. Saya outsource-kan ke mereka yg lbh capable aja deh!

25) Kemaren bikin spaghetti bolognese, resep saus dr Mama Koki Handal. Alhamdulillah B lahap makannya. Apakah krn rasanya warbiyasa endeus marandeus (alias: enak banget)? Well ntahlah. Tapi ini anak kayaknya emg turunan Bundanya. Penganut diet OCD: Opoae Cembarang Dipangan, wkwkwkwk…. (subtitle:apa aja semua dimakan).

26) Ini list kok ngomongin anak melulu ya? Yabes emg lately hidupku berpusat pada anak-anak aja trutama si B. B yg suka jealous sama M. Jadilah M skrg sering sendirian di kasurnya selagi aku nemenin B main. M yg insyalloh sabar ngadepin Mas-nya yg kadang suka melakukan tindakan kekerasan dalam rumah tangga (UU No. 23 Tahun 2004).

27) Opo maneh yo lainnya yg ga ngebahas ttg anak? Hmmm oiya, libur kemaren ini aku 2x ngadain potluck di rumahku. Potluck ini semacam kumpul-kumpul tp masing-masing peserta bawa makanan sendiri yg dikoordinasikan dgn peserta lain; jd menunya ga ada yg tabrakan dan bs serasi. Halah SERASI ni ye, hahaha.

28) Potluck pertama dgn Blogger Geng Bu Rudi aka Arsop. Ini isinya blogger beken pada jamannya, wkwkwkk…. ada @RozalinaZ dan @ninien plus ada satu-satunya lelaki dan dia bukan blogwriter tp blogreader, yaitu Koko Irawan.

29) Potluck kedua dgn My 2032 Family, hehehe. Alias Kingsford Mommies. 2032 ini kodepos nya Kingsford, Sydney. Cm 2 keluarga aja totalnya yg akhirnya bs datang (3 termasuk keluargaku). Tp alhamdulillah.

30) Akupun lgsg buru-buru menawarkan spy tahun depan potluck di tempatku lagi, wkwkwk…. ya selama ada mbak ART infal yg bantuin beberes sih, why not lah di tempatku. Drpd pergi ke resto atau mall, ribet cari parkir, trs pas waktunya sholat jg yah…. enakan wudhu dan sholat di rumah lah ya. Mau ngobrol jg lbh nyaman di rumah. Anak-anakpun jg lbh aman dan asik main di rumah drpd mall. Insyaalloh.

==========

Bhaiquelahhhh segitu dulu. Next time dilanjut lg πŸ™‚

MPASI-nya M

Jreeeeeng…. here we go again. Tibalah kita di momen persiapan MPASI.

Yessss bulan depan M mulai makan. So far blm banyak yg mau dibeli. Paling ya talenan, pisau, trs kayaknya terpaksa beli saringan teh walo males bgt sih nyaring2, krn nyucinya susah ga sih, lol. Pengalaman dgn B dulu kok kayaknya susah. Lalu waktu itu akupun beralih ke blender Baby Safe gitu.

Apa buat M beli Munchkin Grinder aje ye? Trs tau-tau ternyata nyuci grindernya lbh PR drpd nyuci saringan teh, wkwkkwwk.

Nah. Klo ngomongin ttg MPASI. Yg seru itu browsing ilmunya ya? Milih mau pake metode apa, milih peralatan mana yg bs dibeli tanpa berlebihan dr jumlah dan harga. Peralatan makan sih udah ada. Kado jaman Mas B dulu yg blm dibuka πŸ˜€ Minta buat dipake Adeknya ya Mas…..

Lalu lalu mau pake metode apa? Kiblatnya sih ke dokter Tiwi. Dipantengin tuh video di channel YouTube-nya yg ttg MPASI, trs abis ini mau beli bukunya juga.

Tp ngikut saran 2 orang DSA disini juga sih untuk pake fortified MPASI instan seperti Cer*lac, dsb…..

M m m m mpasi instan?!?

Dokter Tiwi juga gak mengharamkan MPASI instan tp SKB (syarat & ketentuan berlaku). So di aku dan M, MPASI instan bakalan dipake juga tp palingan yg beras merah ama kacang ijo doank sih, lainnya nggak. Kombinasi lah. Tp itu juga klo anaknya doyan. Mamak-mamak bisa berencana A sampe Z yg idealis sampe realistis; tp pada akhirnya kan kembali ke anaknya juga.

Btw: Daku kan prinsipnya, “Anakmu adalah anakmu dan anakku adalah anakku. Dapurmu dapurmu, dapurku dapurku,” So aku tidak menerima debat MPASI instan vs homemade yha wahai mommynazis, wkwkwk…. Klo gatel pengen komen ya monggo tp paling kubales pake emotikon senyum ajah.

Mommynazi = emak2 garis keras yg klo liat emak lain yg gak sepaham & semahzab, bawaannya pengen nendang yg gak semahzab tsb masuk ke kamar gas atau disilet-silet trs kucuri jeruk nipis ala Ge*wani. Sadis nian memang dunia per-ibu-ibu’an.

Jadi ya dr segi pendapat dokter spesialis anak (DSA) mana yg diambil, aku sih mengkombinasi sana sini aja secocoknya ama kemampuan pribadi. Beli yg organik (krn bebas pestisida) iya. Kearifan lokal selokal-lokalnya (alias nyegat tukang sayur lewat) juga pastinya dhonk. Klo lagi bokek ya kita realistis sahaja.

Yg organik cenchu lbh mahal. Makanya anak 2 jangan 2-2nya pake pampers, bs jebol budget Bunda & Abi, wkwkwk. Secara klo pake pospak (popok sekali pakai), peranak paling nggak budget 400ribuan perbulan.

Aku sekarang tau perkara budget pospak krn sepanjang libur Lebaran ini (3 minggu tanpa mbak ART yg biasa telaten 2 jam sekali nguber B buat ganti clodi), B full pake pospak. M tetep pake clodi donk; pospak cm selembar perhari klo malam itupun Sweety yg murah yg maksimal 6 jam kudu ganti– klo gak gitu ntr bocor, hahaha.

Ok back to MPASI. Perkara popok akan ada sendiri postingannya.

BLW nggak? Itu juga kombinasi tp jelas gak jadi yg utama. Finger food akan diperkenalkan sedini mungkin (walo nggak juga yg mulai usia 6 bulan). Krn kemampuan anak memegang makanan (mencubit) dan memasukkan makanan ke mulut kan juga perlu diasah ya.

Trs pemakaian selendang sutra dalam urusan makan (baca: anak gendong jarik/sewek lalu digendong kesana kemari), itu insyaalloh cukup dengan B aja. Krn sejak B usia 8 bulan memang urusan nyuapin makan, dioutsource ke mbak ART di rumah yg jauh lbh telaten.

Bunda gampang tinggi darah ya cyn klo liat anak makannya ogah-ogahan. Akibatnya B klo makan biasa digendong (alhamdulillah worth it krn makannya cukup) dan amat sangat jarang di highchair. Untung dulu highchair beli yg murah aja (baca: IKEA).

Dengan M, bismillah sih niatnya mau belajar telaten dan sabar (Bundanya) & belajar makan di highchair tanpa distraksi….. (nulisnya aja deg-deg’an yha Sis).

Bhaiquelachhhh sekian aja postingan kali ini. Please doakan kami yhaaa! Semoga anak-anak kita semua, makannya cukup– gizinya cukup. Aamiin.