Review Bantal Menyusui Cuddle Me

Assalamualaikum warrohmatulloh wabarokatuh.

Kemaren abis ngobrolin bantal menyusui sama mbuh sopo, lali. Ini menurutku the best sih krn permukaannya flat/rata. Jd bayi gak ngguling. Maksudnya selama bayinya emg masih newborn dan blm bisa roll ke kanan kiri.

Waktu Mas B aku punya 2 dan belinya baru dia usia sebulanan. Warbyazaq menolong. Manalah bentuknya compact dan gak bulky. Makanya pas Adek M, aku udah well prepared bawa bantal ini ke RS pas mo lahiran. Emg nyaman bgt belajar menyusui newborn pake bantal seperti ini.

Harganya ga sampe 200rb. Untuk spek lebih lengkap bisa di cek di MP (market place) pilihan anda.

Dan bukan, ini bukan kode minta dikado. Krn aku juga masih punya 2 bekasnya jaman nyusoni Adek M 🤣 meski yg 1 sedang dimanfaatkan teman (kupinjamin ya, alhamdulillah ada yg pake drpd nganggur).

Jd klo klean klo nyari kado unt temen yg mo lahiran, bs dipertimbangkan bantal ini. Plus klo lg ga dipake emaknya nyusui, bs dipinjem buat WFH/SFH; buat alas laptop drpd ditaro langsung di pangkuan kan panas, wkwkwkkw.

What’s on my bag (1)

Assalamualaikum warrohmatulloh wabarokatuh.

Malam ini seperti biasa Surabaya hawanya hangat-hangat asoy. Bikin males gerak. Mestinya malam kuisi dengan masuk-masukin 2 ember cucian bersih ke dalam lemari dan laci masing-masing. Tapi ya gitu deh. Mager.

Jd kupilih kegiatan lain yaitu merapikan isi tas. Dikeluarkan semua, lalu disortir. Mana yg tetep didalam tas krn emang tempatnya disana. Mana sampah yg perlu dibuang dan mana yg kudu dikembalikan ke tempatnya masing-masing.

Tas bepergianku (including tas untuk pesta), alhamdulillah cm ada 3. 2 warna hitam size medium– salah satunya ya si Coach (sebut saja dia C) yg di foto ini. Juga ada 1 warna tan/camel size kecil yg lebih mirip pouch gitu (ya muatlah HP, dompet dan sebotol handzezezezer).

Isi si tas C hitam ini aku tumplekkan ke meja untuk disortir isinya dan dirapikan krn tas mau aku taroh di lemari lagi. Ini emang bukan my go-to bag. Aku biasanya gak pake tas hitam yg ini. Jd ntr sebagian besar isi tas diatas, aku pindah ke tas lain yg emang biasa ta’ cangking nang ndi-ndi (kubawa kemana-mana).

Hari ini aja tumben pake si C diatas krn tas utamaku masih penuh ama obat, kuitansi dokter, hasil Lab dll krn tempo hari aku abis dr dokter. Blm aku beresin isinya. Jadinya kemrebyek dan berat gitu.

Pouch/map kecil plastik ini isinya masker yg sedang dipakai namun dilepas sejenak, misal untuk makan di luar. Yg hitam itu adalah konektor masker earloop.

Kotak yg ini berisi bbrp pcs masker disposable. Aslinya kotak ini buat naro masker model duckbill/Korea atau yg K95 atau apalah gitu. Jd semisal mau naroh masker model persegi panjang kayak di foto, ya kudu dilipet jd 2 gini.

Kayaknya emg isi masing-masing tasku yg wajib ya 5 itu (kayak foto diatas).

Btw klo pergi sama anak2, bawa tas buat keperluan mereka gak? Well di mobil ada 1 kresek isi popok, baju-celana ganti. Iya KRESEK… 🤣

Tempo hari anter adek M ke dokter, cm bawa pampers ama kresek doang. Ga bawa tisu basah&kering, sabun, lap pantat (klo pas dia pupi), apalagi baju ganti. Cm pampers ganti dimasukkan ke kresek doang. 😴😴

Gitudeh bedanya anak 1 ama anak 2. Jaman anak masih 1 kayaknya bawaan BUANYAK AMAT. Nambah anak jd 2, diaper bag malah makin kecil.

Kelar nyortir tas diatas, giliran tas utamaku yg kuberesin isinya. Alhamdulillah udah rapi:

Tas utamaku ini tas kulit, brand lokal asal Jogja; namanya Aira Bag (IG @airabagstore). Dulu udah sempet aku siapin postingan Whats on (eh on apa in sih?) My (Aira) Bag; udah aku fotoin tuhhhh satu-persatu isinya. Tp trs besokannya abis foto-foto, aku lahiran Adek M (it was on January 2018) jd gak lanjut diposting deh sampe sekarang, hehehe.

Kapan-kapan aku posting deh dgn isinya yg versi 2021 😁

Masih bercarseat?

Assalamualaikum warrohmatulloh wabarokatuh. Masih, alhamdulillah masih. Cuma sekarang kedua carseat ditaroh di row belakang mobil 7 seaters ini.

Krn Bunda makin ga nyaman klo kudu duduk di row tengah bertiga ama mereka. Jd bocah berdua dipersilahkan duduk di row belakang aja, hehehe.

Oh ya usia Mas B sekarang 5 tahun 4 bulan dan Adek M 3 tahun 5 bulan.

Cerita me-time kemaren

Assalamualaikum! Kemaren itu aku ke dokter dan krn Mas B lagi ga enak badan– jd gak kuajak nemenin. Biasanya klo aku kemana-mana kan mereka ikut meski the whole time cuma nunggu di mobil:


Kelar dr dokter, aku melipir makan siang di Steak and Shake. Nyampe sana pas azan dan azannya disetel– yg azan Ustadz YM/ Yusuf Mansur. Krn owner resto ini bersahabat dengan Ust YM:


Lama juga nunggu steaknya. Tadinya begitu selese mesen, mau sholat dulu sembari nunggu pesenan jadi. Eh lha baru mo berdiri kok minuman pesenanku wes keburu dihidangkan. Yowes makan dulu lah. Steaknya sendiri daging lokal, tipis tp enak:


Dan karena tipis, tentu saja kumasih lapar, wkwkkw:


Kelar makan, intip musholla dulu ahh:


Gatel liat wall-art miring:


Trs pulang deh. Nyampe rumah apa bs langsung mandi dan rebahan? Ya tentu saja tydack Mutmainah…..

Begitulah me-time kemaren. Alhamdulillah.

Bunda Barbershop (2)

Alhamdulillah, it only took me 5 minutes to cut my own hair. Cm mendekin aja sih. Ini link video tutorialnya. Aku pake cara nomer 2. Ooya klo dilihat dr belakang, Hasil potongannya V ya. Jd bukan U atau lurus-rus.

Btw….

Potong rambut ke salon opo ya cukup waktu 5 menit. Ganti baju, pake jilbab, pake koskaki dan maskernya aja plg gak wes 10 menit sendiri. Blm lg nyiapin bocah2 yg mau ikut. Trs perjalanan kesananya. Trs ini itu dll.

So if you dont have much time or money but you do have the BRAVERY to cut your own hair, just do it! 🤣🤣

Kamu pengen anakmu jadi gimana?

Assalamualaikum warrohmatulloh wabarokatuh. Hari ini kembali diingatkan lewat tausyiah salah satu ustadz: Kamu pengen anakmu jadi apa? Klo berdoa jangan nanggung.

Aku pun jd mikir lagi nih sebelum tidur: aku pengen anakku jadi apa ya? Dan sudah siapkah aku sebagai orang tua, mendidik dan mendampingi mereka untuk bisa menjadi seperti apa yg aku harapkan? Dan yg terutama: untuk mereka bisa menjadi apa yg mereka cita-citakan?

Sebenernya dr segi akademis, aku basically bukan yg tipikan high achiever tiger mom. Sama sekali bukan. Yah masuk 10 besar aja udah cukup lah buatku. Itupun klo mereka bersekolah di tempat yg menerapkan sistem ranking.

Dan awalnya aku mikir: yg penting anak-anakku soleh-solehah, happy menjalani kehidupan bersekolah. Meski tentu hidup isinya ya gak happy selalu (kita realistis ajalah krn emang kenyataannya kan gitu). Ya intinya anak-anakku bisa physically AND mentally survive their school years and beyond– yg mayoritas isinya ya kebahagiaan (tetteuppp emaknya doain yg happy-happy😉).

Anywayyyy… bagiku: Nilai itu nomer 2. Yg nomer 1 bisa jujur dan berusaha dalam meraih (nilai) yg terbaik yg mereka bisa.

Tapi setelah mendengar pesan bahwa klo berdoa jangan nanggung, meski akhirnya gak kesampean; aku kan jadi mikir lagi. Apakah doa dan harapanku kurang tinggi ya buat anak-anakku?

Apakah aku harusnya berdoa semoga anakku ranking 3 besar terus, gitu? Eh maksudnya juara 1 terus….. Atau gimana sih?

Aku sadar kok bahwa untuk menjadi orang kaya tuh gak kudu modal prestasi gemilang ranking 1 terus selama 12 tahun bersekolah. Dan iya, aku pengennya punya anak-anak sholeh-sholehah yg kaya raya.

Kenapa kaya raya? Ya sederhana aja: orang kan makin banyak duitnya, zakatnya makin besar. Dan mestinya infak sedekahnya juga makin gede dong? Ya gak?

Mau sedekah dan infak gak pake mikir 3x. Bral brul bral brul, enteng weh ngeluarin duit.

Meski sedekah dan infak emg sama sekali gak harus nunggu kaya…. tp sekali lagi, ini mestinyaaaa: makin kaya ya makin banyak dong ngasihnya?

Ini tulisan makin melantur kemana-mana ntar. Ah ya udah kita tutup dengan menulis ulang poin penting sebagai kesimpulan:

Aku pengen punya anak sholeh-sholehah yg memuliakan orang tuanya. Anak yg cerdas bijaksana (bijaksana ini penting!). Sehat. Kaya raya supaya makin banyak zakat, sedekah, infak dan wakafnya.

Bisa bangun masjid & musholla dimana-manaaaaa deh pokoknya!

Trs selama bersekolah, menjalani proses belajar dengan jujur dan bahagia.

Aamiin ya Rabb.