Review alas ompol Baby Oz

Sungguh produk andalan sejak 2016. Alas ompol Baby Oz yg daya serapnya sangat oke. Super multifungsi. Buat insert clodi, alas ganti popok, alas bobo’, selimut, buat nyerap ASI yg bocor di sisi satu— pas lg nyusuin di sisi satunya. Jd handuk atau buat elap-lap juga oke. Kupunya hampir 3 lusin skrg dan sehari nyuci selusin. Yesss sangat kepake memang! Alhamdulillah.

Umpel-umpelan yg akan jadi kenangan indah

Barakalloh my two sons….

Mas B dan Mas M yg kekkeuh mau bobo sama Bunda di kamar Bunda walo dgn resiko berdua umpel-umpelan (berdesakan) di playmat dgn space terbatas tapi yaudahlah terserah asal jangan ada yg rewel malem-malem krn bahkan Adek R pun tyda rewel malem-malem yuk dadah babay.

Playmatku ini memang bukan yg ngendorse Alice Norin. Keringetan dah aku liat harganya, wkwkwk. Playmatku agak turun dikitlah levelnya, belinya di Toys Kingdom klo gak salah. Dan memang empuk beneran! Enak lo dipake tidur!

Sebelum pindah kesini, sempet yg di rumah lama itu kami berempat bobo sekamar di playmat. Dan itu ya berempat semua bobo di playmat dan KASURNYA KOSONG MELOMPONG 🤣 gak ada yg mau tidur kasur. Enak geletakan di playmat.

Apalagi pas ibu hamil sering mual, hmmm dipake baringan di playmat kok jd ilang mualnya. Klo kata Bang Rhoma: “Mahis….” (baca: magic)

Eniweeeeeh.

Aku berencana tukeran kamar nih ama Omanya anak-anak. Kamar Oma emg lebih besar krn sebelom lahiran kan kami semua bobo sekamar di kamar beliau. Oma gasuka bobo sendiri dan bagiku juga lebih irit AC klo bobo barengan, fufufufu #modus.

Tp aku suka kamarku sendiri krn ada akses jendela keluar rumah yg bikin hawa kamar jd seger. Kan AC kamarku cm nyala dr Ashar ampe Subuh (AC kamar Oma nyala 24 jam).

Aku pengen Adek R gak terlalu terpapar AC seharian krn katanya bayi lbh nyenyak bobo klo agak anget sedikit hawanya. Batin penonton: “ANGET-nya Surabaya itu seberapa dercel ya mbaknya? Tolong dicek!”

Ya jd bukan semata krn emak pelit, ga mau nyalain 2 AC, wkkwkw.

Hemat waktu dan energi

Assalamualaikum warrohmatulloh wabarokatuh Kisanaque.

Siang bolong hari Ahad mendadak kembali diingatkan bahwa: Ada beberapa barang atau persoalan yg worth it jika dibuat atau diurusi sendiri.

Banyak juga yg lebih baik dioutsource-kan ke pihak lain. Mungkin secara cost dalam rupiah, ya jadinya lebih mahal (meski kadangbya sama aja atau malah lebih murah); tapi yg mau kugaris bawahi adalah perihal hemat waktu dan energi.

Waktu dan energi ini koyoke & ketokane gak iso diregani padahal yo kudu dihargai. Dihargai dalam artian diapresiasi dan diperhitungkan dalam nominal uang.

Ready or not here I come

Kenapa ya menjadi orang dewasa atau orang tua tuh gak ada sekolahnya? Kita harus self-educating diri kita sendiri.

Meski sekarang yawes ada kursus online macam IP atau Bengkel Diri, yg mana sangat membantu. Dan buku-buku parenting, self-help juga banyak toh dr dulu. Ustadz-ustadzah juga udah banyak yg rekaman tausyiahnya beredar di YouTube, yg kontennya fokus kepada how to be a good parents (& semacamnya).

Tapi ntahlah. Most of the time aku merasa clueless and lost. Some days I feel like a failure.

Walo tentu perasaan ragu, self-doubt’ing myself, adalah alarm bahwa hati dan kepala butuh dibersihkan dgn cara zikir… well ya intinya: kamu gak tau kudu ngapain? Ya kamu minta tolong dikasih tahu sama yg Maha Mengetahui. Yang Maha Pintar.

Jangan meragukan kekuatan doa apalagi doa kita sebagai ibu– untuk anak-anak kita. Kita gak doa minta tolong aja, pasti Alloh tolong. Apalagi klo kita minta tolong! Yakin aja.

Cemburu itu nyata adanya

Bismillah mo share dikiiiiit ttg kecemburuan anak sulungku kepada adik-adiknya. Anak sulungku yaitu Mas B, punya reputasi yg cukup bikin jiper sebagai oknum yg cemburu kepada adik newborn-nya.

Kecemburuan dia terhadap anakku yg nomer 2 (Adek M), cukup membuat pusing dan tensi tinggi selama masa Adek M newborn (awal tahun 2018). Aku sampe nggak sanggup menuliskan cerita detilnya disini krn lelah sekali kondisi mentalku saat itu.

Ntahlah mungkin dulu udah pernah share ceritanya di blog? Coba nanti kucari lagi di archive tahun 2018.

Anyway.

Dengan adeknya yg bungsu ini, yaitu Adek R, Mas B udah mulai bisa mengontrol krn faktor usia kan ya. Alhamdulillah.

Tp memang masih ada momen-momen dimana dia cemburu dan menginginkan atensiku hanya untuk dia. Sementara aku bukan ibu yg telaten dan cukup sabar menghadapi anak rewel.

Jd biasanya, makin dia caper (cari perhatian), makin aku cuekin. Atau aku malah emosi. Not good. Not good.

Jd ya PRku masih lumayan jugalah untuk menjaga moodnya supaya gak terlalu acak adut dihantam cemburu. Semoga makin kesini sih akunya makin pinter menangani Mas B, aamiin.

Moro Reflex

Mas B dulu parah dah Moro Reflex-nya. Beneran klo gak dibedong atau ditengkurapkan, gak bisa tidur lbh dr 15 menit. Kebangun trs krn Moro Reflex ini….. gils deh aku gak bs ngapa-ngapain dong klo anak bayinya juga kebangun terus!

si Adek R ini juga bbrp kali kulihat kok kagetan juga. Semoga gak separah Mas B dulu ya Nak!

Menikmati momen sunyi

Foto diatas diambil pas masih di RS kemaren. Aku menikmati kesunyian, hanya dengan 1 anak saja, ditemani Suamiku. Kesunyian selama berhari-hari di RS yg selain diisi dgn rasa syukur juga ada galaunya.

Galau membayangkan hendak pulang ke rumah dan jadi ibu beranak 3. Rumah yg berisik dgn tawa tangis anak-anak.

Duh klo liat foto diatas semacam mengingatkanku akan rasa-rasa galau itu ya. Bertanya-tanya, sanggup kah aku? Cukup sehatkah fisik dan mentalku?

Perasaan galau dan self-doubt yg kurasa akan selalu ada, timbul tenggelam sepanjang masa aku menjadi orang tua.

Tp hidup memang begitu ya toh? Galau dibawa doa, senang dibawa doa, semua dibawa jd alasan untuk mendekat kepada DIA.

Anyway,

Alhamdulillah, sejak masih 2 pekan sebelum jadwal melahirkan, aku emang udah bertekad hendak menjadikan masa rawat inapku di RS sebagai momen sunyiku. Me time ku tanpa 2 bocah di rumah.

Cuman lupa aja klo sunyi bisa dinikmati dengan happy campur GALAU, hahaha.

Wes gpp lah. Orang yg beruntung kan, adalah orang yg dalam susah dan senangnya bisa menjadikan rasa itu sebagai pendekat kepada Alloh. Jd ya sudah….. istighfar aja…..

Sekedar update kabar setitik

Assalamualaikum warrohmatulloh wabarokatuh. Helooooouuuuw world! So I have this announcement to make:

Alhamdulillah statusku sekarang sudah bergeser dari Mom of 2 Boys, menjadi Mom of 2 Boys plus 1 Baby Girl. Yep, aku baru-baru ini melahirkan anak ketiga-ku yg berjenis kelamin perempuan.

Finally a girl 😘

Trs gimana ceritanya? Kok gak ada kabar kehamilan, tau-tau melahirkan? Iya emang kehamilanku kali ini sengaja disembunyikan dari postingan sosial media-ku.

Palingan aku share beritanya aja di kolom komen postingan teman, atau share berita saat sedang chat. But thats all.

Yah pokoknya long story short, begitulah update kabar terbaruku. Doakan ya semoga aku lekas pulih seperti sedia kala! & Sehat-sehat untuk kita semua, aamiin.

Nb: foto anting ambil dr seller di market place, hehehe. Tp anting yg kubeli untuk baby girlku ya semodel itulah.

Pada suatu hari Senin

Assalamualaikum. Senin kemaren ini kegiatan fun learning di sekolah adalah: mengenal macam bau harum dan tidak harum, sedap dan tidak sedap.

Dari sekolah, yg wajib ada yaitu terasi, cuka dan sabun. Sisanya ya ortu/pendamping pilih sendiri jd aku siapkan minyak kayu putih, minyak tawon dan parfum.

Jam 8 kurang, Bunda sudah kudungan rapi. Adek pun udah pake baju koko ganteng. Yg mau sekolah? Dont worry be happy… doi masih kay-path alias kepet. Blom mandi.

“Aku gak mau sekolah. Maunya leduk-leduk aja di kamar….”

🙄🙄 (leduk2 = baring2 santai)

Tapi akhirnya mau sekolah deng. Alhamdulillah. Ketika tiba sesi fun learning diatas:

Yg pertama diendus adalah TERASI. Bau yg tidak enak dulu.
Bunda: Ini bukan permen lo! Jgn dimakan! (ngelirik Adek)
Mas: Hmpfhhh! (idung berkerut)
Bunda: Enak gak baunya? Sedap atau tidak sedap?
Mas: Gak enakkkk!
Bunda: Oke. Dek gimana dek? Enak gak baunya (terasi)?
Adek: (endus) ENAK!!

Ustadnya sampe ketawa denger jawaban Adek…..