Akhirnya kumerasakan

Emang bener ya, kita tuh nggak akan bisa bener-bener mengerti sesuatu hal; klo blm merasakannya sendiri. Merasakan apa? Ya barang yg keliatan, misal makanan. Sampai ke hal-hal abstrak macam emosi (marah, senang, cinta) atau perasaan menginginkan sesuatu.

Selama ini aku gak habis pikir dengan orang tua yg mengajak anak bayi atau toddlernya, nonton bioskop. Apalagi yg filmnya bukan untuk konsumsi anak-anak. Alias yg mau nonton itu ya, emak-bapaknya.

Aku mikir’e gini: “Sebegitu pentingnya kah nonton film tertentu, sampe mengorbankan kenyamanan anak…. kenyamanan penonton lain bahkan kenyamanan diri sendiri?”

Yha aku bingung ajha

Selama ini mungkin aku blm ada film yg bs menarik minatku sampe segitunya. I mean, aku suka banget ama X-Men, Transformers. Tp klo kudu nonton sambil bawa anak? Kayaknya nggak deh.

Lagian gak mungkin boleh sama Abi. Lawong aku klo mau ngehairdryer rambut aja, kudu ngungsi ke kamar sebelah spy anak-anak gak terganggu dengung berisiknya. Mau ngevakum kamar juga kudu pke setelan yg low. Apalagi nonton bioskop dengan suara yg segitu kencengnya. Mana mungkeeeeen!

Sampai akhirnya aku ga sengaja liat trailer film Disas & Nicsap yg terbaru. Dan betapa menawan hatinya si mbak Hanna Al Rashid dan mas Eko eh Oka Antara. Trs trailernya ditutup dengan kalimat yg menggelitik plus makin bikin pengen nonton sampe sekelebat muncul pikiran: “Bawa aja dah M nonton bioskop,” hahaha.

“Ada aaaaapa ya sebenernya?”

Jadi demikianlah keinginanku nonton Aruna dan Lidahnya. Biarlah kubersabar sampai film itu muncul di televisi sahaja πŸ˜‰

Om makan pake tangan manis om….

Last but not least:

#BHAIQUELAHHH
Advertisements

Triple challenge as the conspiracy to make me fat(ter)

Panjang Buk judulnya? Mau saingan sama judul sinetron Indosiar rupanya? *hapal* Jadi kemaren itu aku sambat (ngeluh) ke Mamahku; bahwasanya disinyalir diriku ini bertambah gendats.

(eh monmaap permisi…..)

Blm berani nimbang sih. Ketauannya dr gamis yg minggu lalu dipakenya masih enak (di bagian perut). Trs kemaren dirasa-rasa kok mulai ngapret (ketat). Wow kan jadinya LMK MCTKMNMN (baca: el em ku em ce te ka em en em en).

#naon

Maaf, maksudnya: lemakku mencetat kemana-mana, hehehe….

Anyway. Lalu kemaren siang itupun aku berjanji pada diriku sendiri untuk nggak makan malam diatas jam 5 sore. Lalu minum air putihnya ditambah spy badanku nggak bingung antara aku ini benernya laper beneran apa haus doank.

Eeeeh lha kok lha kok. Kmrn malam si Abi pulang dgn membawa bukan hanya satu…. bahkan bukan dhuwa! Tapi TIGA tantangan untukku yg baru sekejap lalu berniat untuk melakukan sesuatu dgn kelemu’an ini (lemu = gendut).

(Tiga!!)

Apakah TIGA tantangan tsb??

(tidaaaaaaak!!!)

Doi pulang-pulang bawa triple box-nya Pizza Hut…. 😰πŸ˜₯😭 njuk aku kudu piye guys?? Pizza is my kryptonite…. titik lemahku…. well along with nasi Padang, coklat dan…. basically anything…. 🀧🀧

Jadilah jam 9 malam aku makan pizza 2 slice…. sosis…. nugget…. bruschetta…. dan…. 1/2 porsi lasagna….. *lemak2ku bersorak hore*

Untungnya hari ini aku pake gamis yg 1 size lebih besar dibanding gamis kemaren yg LMK MCTKMNMN itu. Jd ya tipuan psikologi lah ini, wkwkwkwk….. baju longgar = gak kroso nek tambah lemu. Gawat.

Legrek jaya

Weekend kemaren, masyaalloh legrek jaya awakku. Memang usia tak bisa bohong ya. Atau simply akunya aja yg letoy krn gendut & tak pernah olahraga.

Apapun itu, menggendong M di hari Sabtu belanja di Giant plus Minggu besokannya ke rumah kakak ipar…. sudah cukup untuk membuat aku tepar dgn sakses semalam.

Semalam itu klo gak salah, B udah merem dr jam 7. Bbrp hari terakhir emg alhamdulillah jam tidurnya kembali ke jam 7 malam sih (sebelumnya sempet sebulanan br bobo tiap jam 8– mehhh). Nah aturan kan setelah doi tidur, aku kudu nyemprot popok/clodi kotor sambil mandi.

Tp kembali ke judul ya pemirsa: LEGREK JAYA! Puegel pol wes pokoke awakku. Barulah jam 8 kurang, aku mandi. Itupun krn badan lengket. Plus awalnya nggak mau sekalian bersihin popok tp yaudahlah dicicil, separo malam tadi dan separo pagi ini. #clodiLyfe banget hahaha.

Kelar mandi, pake exfolliating toner, sholat Isya, lalu hydrating toner dan oles wajah pake minyak zaitun (night cream ku habis). Minyak yg sama lgsg kukasih ke Abi krn aku nagih jatah pijat oksitosin. Sungguh klo semalam itu ga dipijet Abi, aku nekad pagi ini mo manggil mbok pijet.

Alhamdulillah Abi gak kesusu tidur jd masih mau mijetin punggung istri sambil ngobrol bisik-bisik krn buah hati kami sedang tidur….

((((BUAH HATI KAMI))))

Trs kata Abi: “Udah lama ya nggak ngobrol malem-malem gini,” krn kemaren-maren emg si Abi sering nemenin B tidur lalu bablas ketiduran juga sampe pagi; biasanya setelah B tidur– Abi bangun dan nonton YouTube TV or apalah. Dan juga sempet keluar kota agak lama (2 minggu lalu).

Beres dipijet, akupun makan dgn nikmatnya, hahahaha. Emg beneran ternyata. Kelar dipijet (atau creambath & sejenisnya), makan jd lbh enak.

Trs ya selesaikan bbrp pre bedtime ritual kecuali lipet popok krn keranjang cucian bersihnya blm dibawa naik sama simbak dan akupun jelas males mau turun ngambil di bawah jd udahlah. It can wait.

Trs ya udah browsing-browsing dan YouTube’ing dikit trs bobo deh sblm jam 10 πŸ™‚

No coffee break for me

Sejak lahiran M kayaknya aku blm sempet nyobain minum kopi (#pengabdisasetan) secangkir penuh. Untuk liat gimana reaksinya dia jika air susuku terkontaminasi kafein. Karena Mas B dulu sih nggak kuat. Boro-boro ngopi klo B dulu mah; aku ngeteh aja doi udah cranky.

Aku baca-baca sih, di beberapa kasus, para bayi itu, pencernaannya gak bisa menoleransi ‘cipratan’ kafein hasil ibuknya ngopi atau ngeteh. So cukup lama aku nggak pernah ngeteh lagi. Baru balik ngeteh secara teratur pas hamil M, itupun krn sama dokter masih diijinkan.

Klo pas hamil B dulu mah nggak boleh ngeteh krn (cmiiw) HB-ku rendah sampe kudu minum hemobion.

Nah bbrp minggu pasca melahirkan M kan aku kena hipertensi, tuh. Dan salah satu pantangannya adalah kopi. Jd sampai B usia 8 bulan ini, aku ga pernah ngopi lg.

Sampe akhirnya bbrp hari lalu aku coba cek tensi dan hasilnya udah normal. Yaa wes masuk batas normal lah.

Jadilah aku coba 2 pagi berturut-turut, kembali ngopi saset. Pilihanku jatuh kepada…. ya krn di rumah adanya itu sih… Torabika Cappucino dan Good Day Cappucino.

Sueneng’e masyalloh bisa kembali sruput-sruput kopi lagi yha….

Trs ternyata efeknya di M, nggak bagus. 2 siang berturut-turut jd cranky doi. Jadi ya udahlah. Batal deh memasukkan menu KOPI sebagai bagian dari my morning ritual, hehehe….

Until next time my dear kopi sasetan!!

Path gulung tikar?

Serius? Wow! Walo sebenarnya aku udah bisa dibilang, nggak mainan Path lagi sejak bahkan sebelum hamil M, tp tetep aja kaget yah.

Sejak awal September ini, aku download aplikasi Path lg sih dan terkaget-kaget krn sepi buanget sekarang disana. Keliatan kan dr berapa orang yg ngeview postinganku. Biasanya, dulu…. bisa sampe 50-60 lah meski yg berbaik hati mau ngelope-lope mah mbanopi deui- mbanopi deui….

*kirim sun shayang*

Trs skrg ini yg ngeview gak sampe 10, bhahahaha. Lha td barusan buka Path dan nemu postingan orang-orang (yg kmaren gak keliatan batang idungnya di Path) yg say goodbye adios amigos sama aplikasi merah menyala ini.

Ya sudah akupun ikut-ikutan posting ucapan selamat tinggal yuk dadah babay sambil tetteup posting GIF (meme bergerak kyk 2 diatas itu lho), hahaha. Mohon mua’ap ini orangnya lagi maniak GIF jd dimana-mana dan kapan saja selalu posting GIF.

Jd jika memang this is the end of an era (Path’s era- maksudnya), yowes rapopo juga sih. Kan masih ada tempat lain untuk eksis. Caelah EKSIS BANGET SIS?! Ya klo aku sih bisa ditemukan di blog(s) dan WhatsApp status, qiqiqi.

Lari dari kenyataan

Ibu A: Eh kenapa sih anaknya si Anu itu kok milih untuk menjalani hidup begini begini begitu? Padahal ntar efeknya kan bisa begono begono beginu…. wuih pokoknya gawat deh. *ngajak gosipan*

Sementara Ibu B yg diajak gosipan, ngeliatin Ibu A sambil ngebatin:

Ibu A masih lanjut aja ngajak Ibu B ngegosip, ngebahas betapa salah dan kelirunya pilihan hidup si X, si Y dan ntah siapa lagi; dan bagaimana seharusnya mereka harus menjalani hidup sesuai saran dan standar Ibu A.

Sementara Ibu B masih tetep:

Sampai akhirnya Ibu B gak tahan dan jika tidak ingat sopan-santun, ingin rasanya dia berseru:

Tp dalam rangka menghormati lawan bicara, maka Ibu B mengurungkan niatnya dan berusaha mengalihkan pembicaraan,

Ibu B: Eh anak-anak Ibu sendiri gimana kabarnya? Baik-baik semua?
Ibu A: Lha ya itu dia. Yg nomer 1 itu masih aja bla bla bla *membahas kekurangan pada hidup anaknya yg sulung*.
Ibu B: Owhhh… trs yg bungsu gimana kabar?
Ibu A: Aaaah klo dia sih, gitu emang! Bla bla bla bla *membahas kekurangan pada hidup anaknya yg bungsu*

And Ibu B be like:

Ahahahahaha….

Ternyata bener kan teori guah Ibu B bahwa orang yg terlalu fokus pada kehidupan artis orang lain itu sebenarnya memiliki banyak problem, masalah, isu, di kehidupannya sendiri.

Alasan mengapa mereka suka sekali bergosip membahas kehidupan orang lain adalah krn mereka mau lari dari kenyataan hidup mereka (termasuk anak/keluarga).

Lari dari kenyataan ini ya diwujudkannya dengan cara memfokuskan pada hal lain yg bs membuat mereka lupa pada masalahnya sendiri.

Dan bentuknya bisa bermacam-macam, baik ke arah positif maupun negatif: olahraga, ngelakoni hobi (bercocok tanam, masak/baking), belanja/shopaholic, alkohol, gosipan, bekerja/workaholic, mainan sosmed (dalam porsi yg pas atau berlebih), atau bisa juga terlalu banyak browsing info gak penting di google– kayak kelakuannya Ibu B.

In a short, bs jd lari dari kenyataan ini adalah awal dari sebuah kecanduan. Yg namanya kecanduan tentu konotasi ya. Internet junkie kayak Ibu B, misalnya.

“Trs gimana?” Ya udah gitu aja tulisanku. “Nggak ada solusi atau saran atau gimana gitu?” Nggak ada, wkwkkwwk…. inti tulisan ini kan cuma acknowledge the problem. Tapi tanpa problem solving.

Maab yee πŸ˜‰ Ini ngetiknya tengah malam pas laper lho. Jd klo kurang jelas ya maapin aja daaaah!

The No Rese’-Rese’ Club

How bout this:

Why dont I just stop spending my money to buy things I dont need, things I dont want, things I dont like…. just to impress people who dislike me.

And not to worry, the feeling is mutual 🀣
I dont like them either.


But the difference is, I give no s*** dont care what they wear or own. Guah kagak rese’ orangnya.

#MindYourOwnBusiness πŸ‘πŸ½πŸ˜˜