Day 8: Plastik yg ada lagi- ada lagi

Di postingan terdahulu, aku cerita klo abis ngerazia dapur dan dapetlah itu sak kresek perplastikan yg lalu aku kasih ke orang. Kayak gini barangnya:

Lha namanya perplastikan di dapurku itu yo, koyok diem-diem beranak pinak lho! Ada lagi, nambah terus dan terus! Ckckck….

Dan memang secara berkala kudu disortir terus sih ya. Klo gak gitu yo penuhhhh lemari dapur?! Dan tempo hari dapet lg sekresek guede:

Klo barang begini sih tinggal ditaro aja diluar pagar rumah, tp bukan di tong sampah ya. Kan tiap siang ada pemulung lewat. Jd biar diambil dia. Eh diambil siapapun jg boleh deng, hehehe. Semoga bermanfaat bagi yg ngambil lah.

Day 7: Kemasan obat-obatan yg udah abis

Menyortir kotak obat alm. Papah. Setelah 5 bulan sejak beliau meninggal, akhirnya kepegang juga, hehe. Miss you Pah, al Fatihah for you.

Btw….. Ini seplastik, 90% udah tinggal kemasannya doang sih.

Day 6: Kardus/kotak bekas

Buanyak banget yee kotak atau kardus bekas di rumah. Ada yg bekas AMDK (air minum dalam kemasan), kotak bekas mainan anak yg sebelum dibuang– dipoto dulu:

Karena di kotaknya Lego Duplo ini kan ada info gimana menyusun blocks/bricks menjadi berbagai macam model berbeda:

Selain itu ada juga kardus/kotak dari bbrp kLi belanja skincare di aplikasi Watsons Online Shop, hehehe.

Yg memang beneran murah klo diskon lg gede. Tp aku juga kudu tau harga di luar Watsons-nya brp sih ya. Biasanya aku cek di olshop Tokopedia langganan untuk membandingkan. Eh tp di Watsons free ongkir deng, minim pembelian Rp 50.000.

Lah jd ngomongin belanja skincare 🤣🤣

Anyway. Klo buang bungkus belanjaan online, jangan lupa info pribadi kita yg tercantum di kemasan, diilangin dulu. Nama (apalagi klo pake nama ejaan lengkap sesuai KTP), nomer telp dan alamat. Sama barcode & nomer resi juga.

Klo Abi biasanya disobek ya kertasnya. Tp aku lbh pilih yg lbh gampang, yaitu diitemin pake spidol permanen yg ujungnya gede. Nah krn ini kan diupload disini, jd aku tambahin editan ngeblur gitu.

Tidak ada yg mewajibkan, well kecuali suamiku ya mewajibkan aku begitu. More effort tp demi keamanan sih. At least aku gitu….. for the peace of mind 😁

Jadi… bulan ini belanja skincare apalagi kita? #ehhhh #kembalikeskincare LOL

Day 5: 1200 plus plus

Waktu itu album foto di HP ku isinya sampe hampir 3500 foto. Astaga iki opo ae toh isine? Yooo foto dan video anak-anakku lah, jelas’e, heheh.

Setelah gumun berhari-hari, akhirnya aku hapusin sampe dapet 1200 foto lebih dalam semalam. Dan sejak saat itu, tiap bbrp hari aku selalu hapus-hapusin lagi mana yg gak penting.

Sekali hapus bisa dapat 10-30an. Banyak amat yak…. Pokoknya jumlahnya gak boleh sampe lebih dari 1899 lah. Jd kudu rajin disortir terus 😁 Bahkan klo perlu, setiap malam sebelum bobo kudu apus-apusin foto, video dan email yg gak penting kayak di postingan ini.

Btw yg waktu itu aku declutter foto dan video malah dapetnya buanyakkl sampe hampir 4000 foto lhooo! (Link)

Day 4: Mainan untuk mereka

Setelah tertunda berbulan-bulan, akhirnya kesampean juga niatku untuk menyumbangkan mainan anak-anakku yg tidak atau tidak bisa dipakai lagi.

Tidak bisa dipakai bukan karena rusak lho! Tapi sebenernya blm masuk usianya. Kayak misalnya ya hotwheels. Kenapa aku bilang, blm masuk usianya untuk Mas B dan Adek M bermain dgn mobil kecil yg terbuat dr besi ini? Eh besi kan ya?

Karena: Mas B masih suka lempar-lempar mainan. Kadang ngelemparnya ke deretan lemari kaca. Atau dijitak’in ke Adeknya. Lha ya bahaya toh klo yg dilempar atau dipukulkan ke adeknya itu hotwheels?!?

Bisa sih disimpen dulu, nanti klo udah besar baru dikasih ke mereka. Tp drpd mainan disimpen tok, nggak manfaat….. lebih baik disumbangkan. Ya ada sih 3-4 buah hotwheels pilihanku yg kusimpan, krn bentuknya unik. Ada yg mobil polisi dan truk pemadam kebakaran.

Oiya, disumbangkan kemana? Nah, ada temenku (dokter yg kerja di RSUD) yg memang sejak sebelum Ramadhan tahun ini, udah nanya ke aku, apa ada mainan anak yg udah gak kepake lagi. Krn mau ditaroh di semacam bangsal khusus anak gitu lho. Katanya disana kekurangan banget mainan anak.

Jadi aku titipkan aja ke dia.

Selain hotwheels, ada juga sekantong Lego Duplo merk Megablocks. Di rumah kan ada lebih dari 500 pieces basic bricks ya, jd disumbangkan satu kantong, nggak akan kekurangan lah.

Biasakan berbagi ya Nak. Jangan terlalu berlebihan dalam jumlah. Mubazir.

Day 3: Obat kadaluarsa

Untuk kesekian kali merazia wadah obat-obatan. Ini yg di lantai 2, so mostly punyaku & anak-anak. Banyak juga yaaa?

Abis ini kotak obat almarhum Papahku yg kena razia, hehehe.

Oiya waktu itu pernah posting juga hasil declutter kotak obat di lantai 1 yg isinya mostly punya Mamah. Itu dapetnya juga banyak. Dan udah kuposting ceritanya di blog tp kuterlalu males mau nyari link-nya 😁

Day 2: Lemari si Mamah

Declutter isi lemari si Mamah sekalian ngerapi-rapiin. Sekalian isi tas pergi yg besar, kecil, tas kosmetik, pouch, wes pokoe semua.

Segala macem kuitansi, bon, kartu nama, produk kosmetik maupun bungkus atau kemasannya, banyaklah yg udah waktunya dibuangin.

Koin-koin saku tas (selain 500 dan 1000-an) aku masukkan ke tempat khusus koin yg ada di ruang tengah. Tempatnya dr wadah bekas kemasan Pringles gitu. Nanti klo udah penuh, disedekahkan.

Yg pecahan 500 dan 1000an aku masukkan ke ziploc trs taroh di mobil buat polisi cepek.

Mamahku jg suka masukin permen ke tas. Itu aku keluarkan sebagian besar dr tas krn kalo kelamaan di tas, kan kepanasan, trs leleh. Kuatirnya nanti disemutin.