Mencuci clodi ala ndutyke (1)

Postingan ini ditujukan memang bagi mereka yg sengaja googling/mencari info ttg serba-serbi popok kain/clodi. Bagi yg gak minat/gak membutuhkan infonya, silahkan skip aja ya πŸ™‚

============

Kata orang, pake clodi itu ribet. Salah satu alasannya (one of many, hahaha) adalah di urusan mencuci clodi. Wlopun klo menurutku sih, nggak seribet sangka’an awal ya.

Lho bisa dicuci toh? Ya iya lah ya iya dong. Clodi = clothing diaper = popok kain. Bisa dicuci & dipakai ulang; pakai lagi & lagi bahkan sampai bosen ke anak berikutnya klo bisa menjaga keawetan & keutuhan rumah tangga koleksi clodi πŸ˜‰

Pake clodi emang beda dgn pake pospak (popok sekali pakai). Pospak tentu jauh lbh ringkes krn tinggal buang aja abis dipake πŸ™‚ 

Tetapiiiii…… Wlopun pake clodi membutuhkan effort lebih, menurut aku sihhhhh worth it banget lah. So aku totally YES, ga tau deh klo Mas Anang?


Ok deh Mas Anang….. Eh sampeyan di foto ini kok kethok ngganteng yo Mas? *lost focus*

Nah….. Ada beberapa alasan mengapa memilih clodi. Ngana bisa googling sendiri atau main ke postingan Fifi Alvianto yg ini. Drpd eke makin banyak cincong ntar blog ini keburu digrebek Loli & Bunda, mending skrg lgsg aja ke inti postingan, yaitu ttg serba-serbi mencuci clodi.

NYUCI PAKE APA

Ya pake mesin cuci klo guah mah. Jangan dikira aku serajin itu, sampe mau nyuci pake tangan, wkwkwk. Ngutip kata dokter @as3pram: penting untuk menjaga kewarasan, cuci clodi pake mesin aja. Klo rusak ya beli lagi, lol.

Aku nyuci cm pake laundry ball yg beken dgn nama ecoball/ecowash. Tanpa deterjen sama sekali. Semua clodi beserta pernak-perniknya dicuci jadi satu dgn bajunya si bocah. Sekali lagi: AKU PAKE MESIN ya pemirsa, lol. Klo mau pake tangan ya monggo, saya doakan clodi sampeyan lbh awet πŸ™‚

PRE-WASH

Clodi beserta cengkonek-nya yg baru datang dr toko, kudu dicuci dulu ya buibu. Tujuan pencucian sih selain supaya bersih (ya iya lah ya iya dong), juga untuk memaksimalkan daya serapnya. 

Untuk bagian outer/cover, nyuci sih cukup sekali. Untuk bagian insert/soaker/penyerap urin, tergantung jenisnya. Pre-wash ini maksudnya: cuci-kering-cuci lagi-repeat. Ya sehari sekali lah.

Insert microfiber (MF) butuh 3x pre-wash, dgn air biasa aja, ga usah pake air hangat apalagi panas.

Simpan air panasmu untuk mencuci insert dr bahan serat alami macam bambu atau hemp. Pre-wash pertama insert bambu atau hemp, menggunakan air panas plus sedikiiiit deterjen. Rendam di ember terpisah dr cucian lain. Kucek, lalu cemplungin ke mesin cuci untuk kemudian diproses seperti biasa bersama cucian baju lainnya. Pre-wash insert hemp butuh 9-12x yak, bhahahaha. 

Nyuci pake aer panas + deterjen, cukup di pre-wash pertama. Kedua dan selanjutnya mah barengin aja sama cucian baju sehari-hari.

Makanya beli clodi jangan mepet pas mao lahiran atau mepet pas mau dipKe, klo kata aku sih. Pas hamil B, yg pertama kali aku beli di usia kandungan 5 bulan, adalah clodi. Krn aku tau, pre-wash clodi butuh waktu yg gak sebentar. Klo mau santai-santai, butuh 2 mingguan baru beres deh.

Nyuci insert baru alias pre-wash, jadiin 1 aja sama cucian baju si bocah. 

MENANGANI POPOK KOTOR

Clodi yg isinya urin/pipis doank, aku taroh di ember khusus clodi & baju bocah. Jgn dicampur sama baju orang dewasa, krn nyucinya kan juga dipisahin. Bisa pilih ember/wadah yg ada tutupnya, supaya aroma sedap nya nggak kemana-mana, lol. Ember kering aja ya, gak usah ember berisi air rendaman.

BEKAS POOP??

Aku selalu pake liner meski diatas clodi model pocket. Alasannya spy lbh gampang klo mau nyuci bekas poop krn sebagian besar poop akan mendarat diatas liner (or so I thought, lol). 

Bekas poop disemprot dgn jetspray (semprotan WC) bertekanan tinggi sampe rontok semua. Lalu ya jadiin satu aja ke ember di poin sebelum ini. Biasanya aku nyemprot bekas poop ini klo sebelom mandi.

Nah klo inner atau insert masih bernoda walo udah disemprot, pas B masih newborn aku masih rajin ngolesin ecostick ke noda tsb lalu dikucek sampe bersih. 

Skrg mah udah males, hahaha. 

Let the sunshine do its job. Noda bekas poop yg setelah dicuci (dgn mesin) masih blm ilang, pas ngejemurnya ntar hadapkan aja ke sinar matahari langsung. Niscaya noda tsb bakalan ilang. Istilahnya: dikelantang.

MENCUCI POPOK

Aku (eh simbakku deng, hahaha) nyuci popok kotor sehari sekali, pas pagi hari. Semua isi ember baju kotor bocah plus clodi bau pesing, masukin ke mesin cuci. Setel ke pencucian yg paling cepat durasinya (30 menit klo di mesinku). Tanpa deterjen, cm pake ecoball/ecowash.

Air pake setting’an yg terbanyak yah. Atau mau yg setting’an sedang juga gpp asal setelah dicuci, udah ga ada bau pesing lg. Dicoba-coba aja dulu yg mana yg oke. 

Klo anakku, begitu masuk usia tertentu pipisnya pesing jd bener dah! So aku pake air yg banyak krn jg toh didukung oleh pasokan air bersih yg cukup lancar & ada duit buat bayar tagihannya yg juga gak banyak-banyak amat sih. Normal aja perasaan.

Oiya…. Tanpa deterjen pun tetap cucian ku bebas bau pesing kok.

===========

Nah cukup sekian bagian pertamanya ya. Ntr dilanjut lagi. 

Advertisements

Tips sukses berclodi ala ndutyke

Postingan ini ditujukan memang bagi mereka yg sengaja googling/mencari info ttg serba-serbi popok kain/clodi. Bagi yg gak minat/gak membutuhkan infonya, silahkan skip aja ya πŸ™‚

=============

Kedepannya di blog ini bakalan sering nulis ttg pengalamanku memakaikan popok kain (clodi/clothing diaper) untuk anakku, si B sejak dia lahir sampai hari ini (udah hampir 19 bulan). 

Postingan borongan why oh why? Hmm instead of nulisnya dicicil sejak B masih newborn, gitu lho…. (di blog yg ndutyke aku tiap bulan selalu nulis ttg clodi, tp di blog ini jarang sekali)

Benernya pas B masih usia 3 bulan, aku udah niat mo sharing pengalaman + tips trik, dalam bentuk vlog atau video di youtube. Awalnya krn ada ex-murid yg tanya-tanya di WA. Anak-anak kami seusia. Aku sih dgn senang hati berpanjang-lebar menjelaskan ttg Clodi 101 via chatting. 

Tp setelah dirasa-rasa, lbh enak jelasin detil & tetek-bengek perclodi’an klo dlm bentuk video; dibanding dlm bentuk tulisan.

Apalah daya akunya gaptek, setelah 16 bulan berencana bikin vlog tp terkendala aku males belajar gmn cara bikin video…. eh baru aja minggu lalu mulai bisa bikin videonya pakai aplikasi Splice. Lhaaa….. Setelah tau ribetnya bikin vlog, kok malah jadi males, bhahaha. 

Ya udah lah kembali ke fitrahnya aja sbg seorang blogger ya kudu blogwriting. Ok sudah cukup panjang pembukaannya, aku mulai aja sharingnya yah.


TIPS SUKSES BERCLODI ALA NDUTYKE

Tips sukses ini sengaja aku taroh di bagian awal rangkaian postingan ttg clodi. 

(1) Niat & tekad yg bulat. Aku udah jatuh cinta dgn konsep clodi sejak sebelum hamil. Ya kan tahun 2012-2013 banyak momblogger yg sharing pengalaman berclodi dgn anak mereka. Drsana aku udah mupeeeeng bgt pengen pakein anakku, clodi, juga.

(2) Ada dukungan penuh dr keluarga. Adekku jaman bayinya dulu pake popok kain, jd Mamahku udah terbiasa dgn segala kerempongan berclodi. 

(3) My girlsquad (alias asisten rumah tangga) gak ada yg komplen. Malah  simbak yg 1 sukarela, kadang ngebersihin poopnya B di popok (aku yg sungkan euyyyy). Yg mbak 1 lagi, krn ngeliat aku enjoy memakaikan clodi ke B, beliau udah kebelet aja pengen belanja clodi buat anaknya– padahal anaknya hamil juga belom, hahaha…. (semoga dimudahkan, aamiin).

(4) Suami mendukung dr sisi biaya. Benernya dia nggak tau sih, pas hamil B (thn 2015) aku abis brp duit buat belanja clodi. Dia cm kasih uang buat belanja babystuff (tanpa minta detilnya) & sejak usia kandungan 5 bulan aku sengaja dahulukan membeli clodi before buying anything else. Total belanja clodi & printilannya buat B? Rp 1.700.000. 

Etdaaaaah! Knp abisnya banyak bgt??

Krn aku lgsg beli sampai sekitar 18 pcs clodi & belinya merk lokal yg emg relatif mahal, yaitu Ecobum. Merk lain, aku cm punya Pempem 1 pc. 18 pcs ini kepake sejak B usia 3 bulan sampe sekarang. Aku sama sekali ga punya merk impor beken dr Amerika/Singapur & gak tertarik jg sih. 

Aku jg punya 10 pcs clodi khusus newborn yg dipakai sejak keluar RS sampe sekitar usia B 2 bulan. Merk: Cluebebe Coveria Petit dgn insert Alas Ompol Baby Oz dan insert Litty Pempem.

Ehem ya ya aku jg emg rada kebanyak’an/boros dlm membeli printilan clodi (insert, inner, alas ompol buat insert). Maklum, masih newbie, hehehe. Jd blm tau persis bakalan pake berapa. Drpd kurang ditengah jalan, aku mikirnya sih mending punya banyak’an. Kepake di anak kedua kok, insyaalloh.

(5) Konsisten. Sejak lahir, B udah pake popok kain krn RS tempat B lahir emang memakaikan popok kain untuk para newborn babies. Jd emang sejak awal aku ga terbiasa pake pospak/popok sekali pakai. B punya sih stok pospak, krn dikasih teman yg anaknya lbh tua dikit dibanding B & udah lanjut ke size berikutnya. Makasih ya Kak Ratna Savitri & Ny. Kotaro πŸ™‚

(6) Pelit. Aku menjatah pospak untuk B cuma sekitar 30 pcs/bulan. Kira-kira itu = sebungkus besar lah. Itu cuma dipakai klo keluar rumah (which is jarang) dan sempet malam hari pake pospak dr jam 8 malam sampai jam 4 pagi. Ganti per-4 jam. Tp sekarang lagi semangat untuk full clodi sih. Malam ya pake clodi aja.

DAN INI YG TERPENTING (diantara yg penting lainnya)

(6) Biar dikata clodi lbh awet klo dicuci pakai tangan, aku gak serajin itu. Aku masukkan semua ke mesin cuci, hahaha. Sungguhlah, klo gak ada mesin cuci, aku kayaknya gak bertahan selama ini memakaikan clodi untuk anakku. So? Mesin cuci is a must for me!

(7) Detil ttg cara aku mencuci dgn mesin, akan aku bahas di postingan tersendiri. Yg jelas sih, aku gak pake deterjen sama sekali. Cuma pake ecowash/ecoball.

(8) Gimana cara bersihin pup-nya? Aku pake semprotan WC (jetspray). Dan sama juga kayak poin nomer 6: tanpa adanya jetspray yg membantuku membersihkan poop sampai tuntas, aku kayaknya gak bertahan selama ini memakaikan clodi untuk anakku πŸ˜€ Jadi ya, jetspray lah sahabatku. 

=============

Baiklaaaah….. Sekian untuk tulisan kali ini πŸ™‚

Dia hapal lho….

Tiap orang, keluarga…. pasti ada kebiasaan atau rutinitasnya masing-masing. 

Aku benernya penasaran sama perbedaan antara kebiasaan dan rutinitas; apalah daya Surabaya sedang panas bgt hari ini (samalah kek kemaren-maren) jadi aku males mo browsing πŸ˜‰ #teunyambung

Anyway, sebelum ngelantur…. mari lanjut cerita ttg gimana si B ini udah hapal sama bbrp kebiasaan-kebiasaan kami/kebiasaanku.

CERITA 1: BOBO GAYA KUCING

Semalam, jam 6.15 selepas Maghrib, B udah masuk kamar. Udah disusuin tp kelar mimik kok masih usreg bae si bocah. Ya udah aku biarin, biasanya jg glebak-glebok di kasur mainan bantal, naik turun bantal. Ntar lama-lama (20-30 menit) bobo sendiri (biasanya sih aku yg duluan ketiduran, hihihi).

Eeh ini baru 5 menit main di sebelahku, kok ndadak merengek-rengek minta keluar kamar. Alesannya: LAPER. Hmmm aku udah hapal ama kebiasaannya dia yg suka pura-pura laper, ntr pas keluar kamar malah ga mau nyemil– malah main+merengek gak jelas (maklum, udah ngantuk!) πŸ˜› Alesan aja nih bocah.

Trs si bocah aku ingatkan lg kebiasaan kami, bahwa klo udah malem tuh bukan waktunya main di luar kamar; tp waktunya tidur. So semalam aku tegur agak tegas: “Udah nggak usah main keluar kamar, udah malem! Sana, bobo aja kayak kucing!” Sambil nunjuk ke bantal.

Eeeeh emg dasarnya doi kan hapal ya bahwa jam segini ini gak ada cerita main di luar kamar…. doi lgsg merangkak balik ke bantal tanpa perlawanan lhooo, dan nirukan gaya kucing depan rumah klo lg bobo, bhahahahak. Ntahlah butuh brp menit untuk dia akhirnya bs tidur. Yg jelas (aku tidur duluan &) ketika aku terbangun jam 7.15 malam, dia udah tidur.

CERITA 2: BACA BUKU INI SAMBIL MENYUSUI

Udah lama B ga minta disusui klo pas pagi bangun tidur. Padahal dulu biasanya jam 3 dini hari dia bangun, netek Bunda trs tidur lagi sampe jam 4 lewat pas adzan Subuh.

Eeh td pagi jam 4 dia (seperti biasa) bangun duluan. Biasanya sih dia bs anteng ngoceh sendiri di sampingku sampe 15 menit sambil goleran di kasur. Lumayan kan aku bs nambah waktu merem dikit. Td pagi jam 4 dia merengek minta minum. Abis minum, kok tepuk-tepuk dadaku……. lalu ngasih buku zikirku ke aku.

Owalah doski minta disusuin sambil aku disuruh zikiran, qiqiqi…. 


Biasanyaaaa…. (klo ga males), emg klo abis Maghrib aku menyusui dia, aku sambi baca buku ini. Dan sehari-hari narohnya ya emg di kasur, dibawah bantal. Spy gampang ngambilnya.

Duh ni anak bisa aja bikin bundanya ngikik sekaligus amazed deh πŸ™‚ masyaalloh anak soleh…. 

Ngemol beli odol

NO SIM krn simcard udah dibawa Abi


Kapan hari Abi bilang klo mau ganti nomerku yg 08119 (bukan yg whatsapp) ke nomer lain. Why oh why? Krn nomerku yg 08119 itu nomer pascabayar Jakarta. Jd sejak pindah ke Sby, klo nelpon atau ditelpon, kena’nya banyak.

Ngurusnya ya di Grapari. Si Galaxy Mall (GM) kan ada Grapari baru buka. Klo deket kantor Abi malah nggak ada Grapari. Akhirnya disempetin ke GM, Rabu lalu dgn syarat: Bunda kudu nemenin. Abi minggu ini 3 hari ada acara kantor di salah satu hotel @ pusat kota & jam 4 udah kelar. So bisalah jam 4.30 ketemuan di GM.

Siang udah aku ingetin bahwa mau ke GM. Udah lama nih gak ngemol, eke kan pengen cuci-cuci mata juga…. *boorwater mana boorwater*

Trs kepengen makan Hokben, ngidam saladnya, lol. Eh keinget klo bayar Hokben kan bs pake Tcash. Dan saldo Tcash ku yg 2 bulan lalu raib 35rb pas transaksi di Cha Time, blom balik juga sampe skrg; padahal di hari kejadian udah lgsg eke komplen ke Grapari 😦

Ok lah sekalian komplen klo gitu. Jadi sekali ke Grapari bs ngurus kartu baru & saldo Tcash.

Nyampe GM, aku lgsg cuz ke Supermarket bentar krn butuh beli odol. Blm sampe kasir, si Abi telpon:
Aku: Abi dimana? Aku lg di supermarket bentar.
Abi: Graparinya gak bs. Sistemnya down.
Aku: Lah trs gmn?
Abi: Ya udah pulang aja.
Aku: Oh ok, ketemuan dimana?
Abi: Deketnya Samsat aja. Aku td parkir di deket Samsat.

Cuz aku jalan lah ke Body Shop yg terletak di deket Samsat. Iya ini Samsat tempat bayar pajak kendaraan itu lho. Aku klo bayar pajak selalu kesana krn sepi dan weekend juga buka; 10 menit kelar urusan.

Buka 7 hari dalam seminggu. Jgn lupa siapkan uang tunai ya!


Oiya bagi yg mau ke Samsat Galaxy Mall, letaknya di belakang Body Shop. Jd sebelah Body Shop (GM baru) persis ada gang kecil menuju ke Parkiran, masuk gang situ aja. Ntr lgsg keliatan kok.

Yawsud akhirnya kemaren itu ngemol cuma buat beli odol doank, hahahah. Kami bahkan lupa gak memanfaatkan promo Telkomsel buat nebus Cha Time gratis.

Balada nama buat #babyBravery


Udah genap nih 5 bulan hamil. Popoknya si adek aja udah komplet (tp bunda masih pengen nambah lg, hihi); lha mosok namanya blm juga dapet. Akhirnya 2 hari lalu aku dapet sebuah nama (nama salah satu nabi). Tp nama tsb lalu kuajukan ke Abi, kok blm di-ACC. Eeeh semalam mendadak si Abi muncul dgn ide nama lain.

Abi: *sambil senyam-senyum* Kita harus memberi nama anak, dgn karakter anak yg penuh strategi, cerdas, berprestasi, penuh karisma sbg pria.
Aku: *bengong sambil lipet mukena* *ngebatin: nabi siapa ya yg kyk gitu?*
Abi: Kita kasih nama dia… RAFANDA KARISMA PRIA.
Aku: Kan aneh-aneh…. =______= *lgsg teringat nama Anaku Lelaki Hoed*
Abi: Lho bagus nama itu Bun!
Aku: Rafanda panggilannya Rafa?
Abi: Iya. Rafanda itu dr nama: RAFAEL NADA…. *sumringah*
Aku: HAH?
Abi: Iya. Pemain tenis itu lho!
Aku: ….. HAH?
Abi: Juara lho dia itu. Dia itu juara krn penuh strategi, bkn cm krn power.
Aku: Knp ujug-ujug jd nama pemain tenis ya? Abi kan olahraganya golf, sukanya nonton bola…. #teunyambung

Tapi demi menyenangkan hati bapaknya anak-anak, yaokelah aku ACC aja. Besok paginya:

Aku: Boleh juga tuh nama Rafanda.
Abi: *senyum malu* Aku lho td malam cuma bercanda.
Aku: *mesem lega sambil cabutin bulu kaki Abi*

Alhamdulillah nggak jadi punya anak namanya RAFA. Bukan apa-apa. Tp itu kan nama yg kekinian yaa…. pasti udah banyak yg pake, hehehe. Aku lbh pilih nama nabi atau sahabat rasul, klasik meski juga mungkin banyak yg pake πŸ™‚

=========

Btw promo free ongkir Tokopedia diperpanjang sampe akhir September lhoooo! Td subuh-subuh aku dapet inbox dr admin. Alhamdulillah. Sebagai penjual dan pembeli, aku happy banget, hehehe.

Hari terakhir promo free ongkir!

Jualan lagi yuk yak yuuuuk πŸ˜‰ Silahkan skip postingan ini jika tak mau tergoda, lol.


tokopedia.com/ndutykeshop | instagram @ndutyke

Imported cards. Proudly designed & printed in Australia.

@ Rp 17.500; Stok sangat terbatas, first pay– first served.

~ Ukuran kartu 11,5 x 16,5 cm (setara foto 5R).
~ Bagian dalam kartu: kosong tanpa tulisan.
~ Setiap kartu disertai amplopnya. Kartu dalam kondisi mulus, amplop agak tertekuk ujungnya (lihat di foto).
~ Bs dikirim ke teman atau dijadikan hiasan dinding/meja belajar. (lihat foto terakhir untuk contoh jika dibingkai)


Contoh klo dipajang di pigura (dijual terpisah– tp aku gak jual piguranya ya).


Kompatibel dgn frame IKEA ukuran 13×18 cm. Yg PROUD sold out.

=============================

Beautiful imported TEA TOWEL from Australia.

Kegunaan: lap dapur, alas makan, sampai ke alas foto….. dan bisa juga dijadikan hiasan dinding (dipigura) krn motifnya yg unik & cantik!


Limited stock, tiap motif hanya ada 1 pc. Dijual terpisah, harga satuan @ Rp 89.900
Pembelian GROSIR min.4 = @ Rp 82.900. Min. 9 = @ Rp 77.900

Material: katun tebal. Size: 50x70cm.


Morgan & Finch (Home Collection). Made in India for Bed Bath N’ Table (Australia).

Berdagang itu…. Mudahkan…. Jangan dipersulit (2)

Yak kembali kita jumpa di episod ke-2. Masih dalam serial curhat sebagai pembeli (murni curhat– sayangnya bukan adv, paid promote atau endorsement, LOL) dan dilanjut promosi dikit-dikit sebagai bakul online, hohoho πŸ˜‰

Kali ini mau ngomongin ttg DISKON (& GRATISAN…. tp kayaknya bakal kepanjangan. Jd biar dibagi 2 aja).

Nah dalam rangka memanfaatkan promo Tokopedia yg ini nih:


Hari ini kembali dilanjut belanjanya. Duile yg abis gajian, zzzZzzZzz…. 

Nah kan syarat dapat free ongkir, klo total belanja (bs dr toko berbeda) sudah mencapai minimal Rp 100.000 ya. Td ini aku sempet lupa sama syarat tsb dan mo belanja 2 item di Toko ABC (sebut aja begitu) senilai Rp 40.000. Eh trs sama mbak penjualnya, barangnya didiskon jadi Rp 30.000 untuk 2 item tsb:

“Mbak, klo jadi ambil 2, aku diskon jadi tinggal Rp 30.000. Udah aku buatkan etalase baru,” gitu pesan yg ditinggalkan doi untukku….

Waaah…. sueneng bgt pastinya! Ini pembelian keduaku di Toko ABC & sejak awal emg mbaknya fast response & ramah. Sayangnya paling tinggi bs ngasih rating di Tokopedia ya cm bs kasih bintang 5. Klo bs kasih bintang 7, tentu kukasih ke tokomu deh mbak!! 

*puyer obat sakit kepala kalik aaaah*

Nah kan masih Rp 30.000 nih. Ya sud belanja barang lain di toko lainnya deh. Nemu 1 item seharga Rp 47.500 yg di toko XYZ, yg emg idaman akhir-akhir ini (baca: another clodi, hahaha! #tetteup). Tp ditotal dr Toko ABC (Rp 30.000) dan XYZ (Rp 47.500) blm sampe Rp 100.000. Masih kurang Rp 30.000 lg.

Dudududu beli apalagi & di toko mana lagi dong yaa?

Akhirnya…. kuputuskan mo nambah belanjaan 2 item di Toko ABC tapi…. dgn sungkan & malu-malu kuminta diskon…. dr Rp 34.000, aku tawar jadi Rp 30.000. Asli ini malu-malu & tak enak hati. Lha dr awal udah dikasih diskon loh (padahal aku tak minta). Mosok mo minta diskon lg? Tp yah…. namanya jg usaha yes:

Mbak, maaf…. aku mau nambah 2 item lg, produk yg berbeda. Boleh nggak kalo totalnya jadi Rp 60.000?” begitu kataku…..

Aku nggak bilang minta diskon tp lgsg tembak aja minta total harga di nominal yg aku mau, hahaha. Mestinya Rp 64.000, aku minta jd Rp 60.000.

Cukup lama kutunggu respon si mbak Toko ABC. Aduh aku makin gelisah tak enak hati. Masa sih cm selisih Rp 4000 aja, aku ngerepotin orang? Kan katanya: berdagang itu mudahkanlah…. Mungkin doi jd gak enak hati jg karena kesal ngadepin pembeli macam aku?? Mbok ya bayar aja harga aslinya! Dont rich people difficult dong Jeung! (baca: jangan kaya’ orang susah)

Eeeeh tp akhirnya beneran lhooo dikasih nominal kyk yg aku tawar! Masyaalloh…. mbaknya, jazakillah khairon…. Bintang 7 mana bintang 7?!

Demikianlah pengalamanku berbelanja hari ini. Sebage penutup, mari dijembrengkan gelang-gelang manis (semanis kamu yg membaca) buatanku:


Mau lewat Tokopedia boleh (link). Mau lgsg ke aku jg cuzzz intip IG-nya dimarik. Mau liat-liat doank juga hayuk aja deh monggo πŸ˜‰