Day 27: Satu set ensiklopedia yg sangat berattt

Eh jangan sebut-sebut newborn. Nanti penerimanya ndadak pengen punya bayek lagi, wkwkkwkw….

Setelah tertunda berhari-hari, akhirnya bisa terkirim juga. Thanks to GoSend!

Day 26: Buku masak buat bakul kuweh

Alhamdulillah ada yg bersedia menampung buku masak yg beratttt bangetttt inihhhh….. 🤣

Gercep doi. Besoknya langsung ngirim kurir buat ambil. Semoga ada banyak resep yg bisa dipraktekkan, sukses rasamya dan bisa dijual yaa! Larisss manissss! Barakalloh Beppa!

Instagram bakulnya disini.

Day 25: Mengembalikan buku pinjaman

Fase Decluttering, adalah saat yg tepat untuk mengembalikan barang-barang pinjaman. Buku diatas adalah buku yg kupinjam dr tetanggaku (waktu itu), saat aku baru aja mulai jadi guru Bahasa Inggris keliling. Keliling naik Mio, wkwkwk.

Aku waktu itu butuh buku tambahan buat mengajar. Dan dr Chan (nama tetanggaku itu), aku minjem 4 buku. Tp yg kepake ngajar sampe lecek cuma 1 dan gak tau ada dimana sekarang– makanya nggak kepoto.

Tp sama Chan, katanya bukunya diikhlaskan buat aku aja, wkwkwk. Yowes lumayan toh. At least yg merah itu bakalan kepake buat Mas B. Sudah kukasih lihat ke dia dan nampaknya doi tertarik.

Aku sih blm mulai ngajarin dia bahasa Inggris. Probably, with this book, now is a good start krn dia kan udah hampir 4 tahun.

Day 24: Dining set

Pecah belah adalah salah satu kategori clutter terbanyak di rumah. Dan kali ini kutawarkan ke 2 orang temen se-geng-ku. Keduanya bersedia ambil langsung di rumah.

Yg ini, isinya 6 pcs piring, 2 mangkok saji dan 1 set tea-set. Diambil ama temen deketku, sekalian beliau berkenan ambil mainan & buku untuk pasien anak-anak di RS tempat beliau praktek:

Dan yg ini isinya mirip sih ama yg atas: piring 1,5 lusin, 2 mangkok saji dan 1 set tea-set:

Aku juga menawarkan pyrex ke-keduanya.


Semoga dgn aku mengeluarkan dr rumah, barang yg gak terpakai (sudah gak dibutuhkan), maka Alloh akan mudahkan jalan kami untuk mendapatkan rejeki yg memang kami butuhkan. Aamiin.

Oiya krn lg sering hujan, dan hujan means more machyetttt jalanan…. jd barangnya blm diambil sama penerima. Nanti kuupdate klo udah.

Update: Kamis, 09/01/2020

Yg pecah belah di ember pink diatas, sudah kupindah ke kardus dan sudah mendarat dengan manis di tempat penerima. Beserta mainan anak dan 3 buku ini:

Semoga barang-barangku memberi manfaat yg jauhhhh lebih besar di tempat baru mereka. Aamiin.

Day 23: Membongkar lemari ensiklopedia

Mamahku dulu pernah beli beberapa set ensiklopedia untuk anak. Udah hampir dua-puluhan tahun gak pernah dibaca.

Boro-boro dibaca– ngeliat sinar matahari aja udah nggak pernah lho berset-set ensiklopedia ini. Krn cm ngendon di lemari.

Mau mbongkari, males sebenernya krn kudu dikeluarkan satu-persatu. Berat bok buku-bukunya!

Tapi akhirnya malam-malam menguatkan tekad untuk mbongkari lemari ensiklopedia. Disusun dan diurutkan satu set demi satu set:

Trus krn selama proses bongkar-bongkar itu, aku curhat di WhatsApp status, lalu aku dichat sama salah seorang sepupu yg berminat dgn buku-buku ini. Aku videokan dulu kondisi dalamnya bagaimana, dan setelah membaca reaksinya dia yg sangat antusias barulah aku yakin bahwa dia beneran mau.

Yabes kondisi kan tyda prima yah. Kuatirnya mengecewakan penerima. Akhirnya terkumpullah buku-buku ini buat doski:

Dan aku bonusin ini krn dia kan dokter, wkwk. Semoga manfaat ya Bu Dok!

Catatan tambahan: buku segabruk diatas sudah diambil Selasa pagi. Ini foto ketika buku-buku tersebut sedang dibaca dgn asyiknya oleh penerima: