40 Bags in 40 Days (Part 2)

Saatnya kickstart’ing semangat declutteringku. Setelah sekian lama tydac ada perkembangan apa-apa. Kali ini supaya semangat, maka aku akan menantang diriku untuk kembali decluttering 40 tas dalam 40 hari.

Atau bahasa kerennya: 40 bags in 40 days.

Banyak ibu-ibu bahkan bapak-bapak diluar negeri yg udah join di tantangan ini. Search aja di google atau langsung ke pinterest, dengan keywords 40 bags 40 days declutter.

Terutama di pinterest ya, krn banyak printable (atau sekedar aku save di HP untuk reminder) images yg bs membantu menyemangati diri ini. Misal:

Diatas adalah list dari blog Kate Byron (link), yg bisa memberi ide: mana aja area di tempat tinggal kita yg kudu dideclutter.

Di Instagram juga ada hashtagnya nih: #40Bagsin40Days (link).

Jadi…. semangat ya buat klen semua yg sedang berjuang mengumpulkan motivasi untuk decluttering!

Declutter obat dan kawan sejenisnya

Dikarenakan tempat/wadah/space nyimpen obat minum dan obat luar, udah pada penuh, maka saatnya decluttering.

Dapat dah bbrp item diatas plus ada juga yg lgsg lempar masuk tong sampah, hehehe. Rata-rata kadaluarsa barusan aja, awal 2019. Walo ada juga yg udah kadaluarsa tahun lalu.

Declutter alas kaki

Kamis, 01/08/2019

Setelah berhari-hari sumpek ngeliat bagian atas rak sepatu penuh bertumpukan sepatu dan sendal (bbrp udah ga kepake) plus bbrp mainan rusak yg secara random ditaroh diatas rak…. akhirnya sore tadi kubulatkan tekad untuk decluttering.

Hasilnya:


Including 2 pasang sendal jepit Rubi beli di Aussie seharga @ $2. Sementara di saat yg sama, warga negara +62 jastip seharga Rp 200.000. Itu di declutter krn bawahnya licin cynnnn! Mamahku pernah sampe kepleset sampe jumpalitan. Allahu akbar, untung ga knapa-napa.

Koleksi sendal hotel punya Abi. Banyak banget. Dikeluarkan separo dan masih aku simpen skitar 3 pasang di rumah. Biasanya gini dipake untuk ke masjid.


aku: Mbak, tolong belikan Mas B sendal jepit ya di pasar.
simbak: (bawa pulang sendal ini)
aku: Mbaaaak ini kan buat anak ceweeeeek!
simbak: (bingung) Ini kan gambar kucing?

Wkwkwk Hello Kitty said HELLO to you, embaaak, lol. Anyway, B akhirnya ga mau pake. Adek M juga gak mau. Knapa sih? Kalian tau klo itu buat anak cewek? Atau krn kurang nyaman? Minta sendal jepit merk apa? Havaianas? Converse? Tinggal sebut aja, kan belom tentu dibeliin….. Wkwkwk….

Setelah declutter: jual atau….?

Banyak jalan menuju Roma. Banyak jalan barang bekas menuju pemilik barunya. Kadang dijual, kadang ditinggal di deket tong sampah spy dipungut pemulung, kadang lgsg menghubungi sesiapa yg kiranya sudi menampung barang bekas kami ini.

Tapi tak selamanya mendung itu kelabu! Dan nggak selamanya barang hasil declutter itu barang bekas, lhooo!

Contohnya kayak coffee maker dibawah ini. Baru gress ikih! Dapet dr doorprize, ntah berapa tahun yg lalu. Mungkin 7-8, hahaha. Jangankan dipake. Dibuka aja nggak pernah lho. Untung isinya beneran coffee maker. Bukan sabun batang sak ombyok.

Nah untuk barang ini, aku khususon menghubungi temanku yg coffeeholic. Kutanyakan, apakah bersedia menampung barangku ini? Alhamdulillah doi bersedia. Dan awal Juli kemaren serah terima terjadilah di rumahku.

Jauh-jauh dr Barat ke rumahku di Timur Surabaya. Alhamdulillah isinya emg coffee maker. Bukan tempat sabun. Sabun yg tadi.

Tapi embuh ya akhire bisa berfungsi dengan bhaique apa nggak pas dicoba di rumahnya doi. Bismillah deh yha. Aku ra wani takon, gaesss! (update cerita: alhamdulillah masih berfungsi dgn bhaique kok)

Declutter kedua. Sak plastik lumayan guede, isinya wadah plastik yg gak kepake lagi dan cm menuh-menuhin dapur. Gile ye ini dapur beneran sarang’e barang gak kanggo! Udah dideclutter berulang kali kok masiiiiiiiik aja penuh. Beranak apa gimana?!

Nah klo perplastikan ini, aku tawarkan ke ART pulper (pulang pergi) yg kadang kami pakai jasanya. Dan sering juga klo pas doi lg di rumah tetangga depan (krn emg dia sehari bs kerja di bbrp rumah sekaligus, @ 4 jam kerja), dibengoki sama orang rumahku: “Mbaaaaak tolong pasangin LPG,” wkwkkw…..

Jadi ya begitulah cara-cara kami menyalurkan barang hasil declutter 👍🏼😁

Decluttering barang Papah

Bed RS punya alm. Papah alhamdulillah udah berpindah tangan ke pasien berikutnya yg membutuhkan.

Awalnya kutaroh iklan di Tokopedia, kasih harga Rp 1.234 krn emang niatnya mau ngasih gratis aja (tp ongkir tanggung sendiri).

Tp lalu aku pasang juga woro-woro di WhatsApp status. Dan alhamdulillah ‘laku’ cepet disana. Diambil bbrp hari kemudian.

Trs untuk commode (kursi toilet) baru keangkut kemaren, sama tukang sampah. Mau ditawarkan ke orang, tp kok udah jelek. Alhamdulillah tukang sampah mau nampung.

Untuk baju, sepatu, dsb…. juga udah mulai dipilihi dan dikasih-kasihkan ke orang.

Semoga bermanfaat ditangan pemilik barunya dan bisa meringankan hisab alm. Papah kelak.

Declutter Jumuah Mubarok!

Cerita pekan lalu. Jumat, 12 Juli, 2019.

Alhamdulillah pindah tangan. Declutter hari ini: sarung bantal (sarban) dan sarung guling (sargul) yg gak terpakai. Mo dipake buat hastakarya/kerajinan tangan, sama penerimanya.

Dan sekalian juga aku kasih ke temenku ini, ada topinya anak-anak yg gak pernah dipake. Kukasihkan ke anaknya dia. Alhamdulillah anaknya suka 🙂