Rencana 2019

Hey hooooo! Ah aku mau bikin list Rencana 2019 ahhh.

Klo kesampean ya syukur; klo nggak ya gpp. Kan kata BudeSumiyati:

Yha seperchi ichu, Bude.

Bhaique bude-bude dan paqde-paqde sekalian, berikut adalah 10 rencana 2019 versi Majalah Trubus versi ndutyke:

(1) Declut……. ter.

Duh serius deh. Klo belom beres ini segala urusan declutter, gak bakalan tenang idup guah! Ya gimana mo tenang klo rumah diisi dengan onggokan barang gak terpakai yg menyerap enerkhi positip kami?

Btw menjelang akhir 2018 kmrn aku kembali nge-gas lho semangat declutter-nya. Alhamdulillah dapet deh 4 plastik gede, berisi barang plastik-plastik dr lemari dapur.

Trus untuk barang berharga yg tak terpakai dan mau dijual (daripada menuh-menuhin lemari), alhamdulillah laku deh Nintendo Switch dan Kindle Oasis.

Sold via Toped.

Sold via WhatsApp Status 🤣

(2) #2019CerdasFinansial.

Hmmm akupun yg saat ini hanya bisa bermandikan haha, juga ingin bergelimang harta. Tp awalnya sih, cukup dgn mengelola uang yg ada dgn lbh baik sehingga tak lagi living paycheck to paycheck.

(3) Juwalan!

Ayo ayo tokonya dibangunkan dari hibernasi! (ini rencana dari sebelum hamil M kayaknya….). Meski ndutykehandmade blm bisa reborn (caelah…. pa’an….) at least aku udah mulai jualan barang-barang si Abi kayak 2 contoh diatas, hehehe.

(4) Masih betah berskincare.

Gak usah muluk-muluk pake masker (jelas, aku malas). Atau essens dan serum (dana-ku pas-pas’an). Yg penting double toning jalan terussss! Udah keliatan hasilnya kan selama 2018 kemaren ini, ya kan Bude?

Wkwkwwk makasih Bude donasinya. Tolong donasi berikutnya dalam bentuk Wardah Pure Treatment Essence yaa!

(5) Rajin mengaji.

Intinya sih perbaiki hubungan dengan Alloh.

(6) Ke dokter gigi.

Budget buat ngurusin kesehatan gigi lumayan gede (dari kantor) tp tahun 2018 kemaren kayak nggak kepake blass. Eman kan.

(7) Mas B mulai toilet training. Udah 3 tahun kan usianya?

(8) Yg masih berpopok ya tetap berclodi.

(9) Ngobatin yg kudu diobatin,

tak ada lagi berlari dari realiti. Jiwa raga sehat semua ya!

(10) Bayar hutang puasa

….sebelum mulai Ramadhan lagi.

Gpp Bude, walo lapar yg penting Alloh ridho ama usaha bayar puasanya yhaaa!

Ditahan dong dua-duanya selagi blm waktu berbuka. Kan lagi puasa, wkwkwkkw.

(11) Rajin posting disini

Minimal 10 post perbulan atau 3 hari sekali. Angka yg nggak terlalu ambisius kok untuk ukuran seorang ndutyke. Asalkan nggak terlalu ribet karepe dewe, bisalah klo cuma posting cerita keseharian aja 🙂


Hmmm apalagi yaa? Kurasa udahlah itu dulu aja. Kalo kamu kamu kamu? Punya rencana apa buat tahun ini?

Beberes inbox email


Salah satu cara mengurangi stress adalah dengan declutter. Laptop, komputer, HP…. itu semua juga termasuk yg sering menjadi sarang sampah dan kudu di declutter secara teratur. Dibuang mana aplikasi, grup WhatsApp dan file yg gak perlu, ditata lagi supaya rapi dan gak sumpek.

Tapi kali ini aku cm mo ngomong yg spesifik aja, yaitu inbox email. Biasanya sih email yg aku taroh di HP ada skitar 5-6 akun gitu. Tp secara abis ganti HP, sempet sekitar bbrp minggu aku cm login akun email satu doank. Yg emang diperlukan buat pake iPhone.

Akhirnya minggu lalu krn butuh korespondensi sama orang via email, aku login email 1 lg dan ada skitar 120an email yg masuk dan blm aku baca. Setelah dicek, email dr orang yg kumaksud blm masuk. Jd itu semua ya isinya newsletter aja.

Klo ngomongin soal langganan newsletter, benernya setahun terakhir aku udah unsubscribe newsletter dari hampir 100 (oke lebay, mungkin cm 50) akun. Mulai dari situs belanja (yg gak pernah aku pake krn aku setia pada Toped) sampe yg info-info apalah-apalah.

Tp setelah melihat 120an email yg blm terbaca dan nggak akan juga kubaca (selain baca judulnya doank), aku juga mau unsubscribe even more.

Ya kayak newsletter dr perhimpunan mahasiswa muslim di UNSW, atau dr Randwick Library…. yg gitu-gitu itu kan udah jelas nggak bakalan aku baca lagi lha wong udah gak di Sydney.

Bahkan newsletter yg dr What To Expect juga kayaknya mau aku setting supaya nongol mingguan ajalah (atau bulanan? halah…. unsub aja sekalian napaaaah….). Meski mungkin mau unsub, hati agak berat krn kan WTE ini ngirim link ke artikel ttg anak ya. Jd kayak merasa bersalah klo nggak lagi mau dikirimi newsletter drsana.

Padahal yo gak pernah dibaca juga =______\=

Update:

Akhirnya hari ini aku unsubscribe dr banyak newsletter, semua berhasil kecuali Lakupon, hmmm….. padahal aku udah coba 2x prosesnya tp tetep nggak bisa:

Termasuk akhirnya menguatkan tekad untuk unsub dr What To Expect, hehehe:

ODOL: One Day One Laci

Monmap pemirsa, ini judulnya emang agak maksa, hahaha. Yah supaya eye catching gitu lho maksudnya.

eye catching:
immediately appealing or noticeable; striking.

Salah satu resolusi tahun 2018-ku, sebagai lanjutan dr tahun lalu yg masih jauh dari sakses, adalah declutter. Apa itu declutter? Remove unnecessary items from (an untidy or overcrowded place). Atau dalam bahasa gampangnya sih: beberes dan membuang barang yg gak diperlukan.

Atau remove bisa juga berarti memindahkan barang dr tempat penyimpanan awal yg gak semestinya berada disitu– diletakkan di tempatnya yg benar.

Dikarenakan aku punya one whole room yg terpaksa dialihfungsikan sebagai gudang saking kebanyakan barang, jadi ya udah keliatan banget itu betapa buuuanyak yg harus diberesin dan disortir. Itu kamar isinya 3 lemari, beberapa koper besar, beberapa kardus besar dan 2 ember isinya isinya printilan yg ngeliatnya aja udah sesek napas.

Lhaaa….. Krn Lebaran ntar kan itu kamar mo dipake tidur sama Adekku yg insyaalloh pulang mudik; so kudu beres dah dalam waktu 70harian.

Belom lagi yg di kamarku dan anak-anak…. trs di kamar kerja Abi…. kudu dipilihin juga mana barang yg gak dipakai lagi.

Makanya dr tahun lalu gak juga beres sampe sekarang– lebih dikarenakan blm apa-apa aku udah jiper duluan. Berasa overwhelmed gitu. Akhirnya ya memulainya pun susah. Ibarat orang yg gak pernah lari (kecuali lari dr kenyataan dan lari menuju meja buffet) trs tau-tau diharuskan ikut marathon 5 km. Blm apa-apa udah mo pengsan duluan kan ya? Ya gak ya gak?

*lo aja kali, tyk….*

Sampe akhirnya seminggu yg lalu aku menantang diriku sendiri: gimana klo one day one laci aja? Mulai dari yg terkecil dulu aja. Small accomplishment begitulah kira-kira. Ntr klo udah terbiasa dgn rutinitas beberes kan, ngelakoninya jd lbh gampang (mestinya sih begituuuu bukaaaan?); bisa lebih enjoy dan gak ragu-ragu lagi dalam ngebuang barang.

Ngebuang disini maksudnya ada 3: (1) Dijual . (2) Kasih ke orang. (3) Atau beneran dibuang di tempat sampah krn yah emg beneran useless craps.

Btw tau kan drawer atau laci susun merk Clar1s atau Liong Star gitu? 1 drawer minimal ada 4 laci lah. Nah di kamarku aja ada total 17 laci tuh krn aku punya 3 drawer. Paling nggak ya klo ODOLnya sukses, 2 mingguan baru beres.

Aku mulai hari Selasa lalu daaaaan dgn sakses gak berhasil membuang apapun krn laci yg terpilih (random) adalah laci berisi barang si Abi, hehehe. Jadinya ya cuma dirapi-rapiin aja; spy ntr Abi enak tinggal nyortir & buang mana yg gak lagi diperlukan.

Trs aku accomplish apa dong hari pertama kemaren? Oooh jangan syedih, kakaaak…. aku ngeberesin laci meja belajarku (yg sempet jadi meja kerja Papahku). Lumayan lah jadi lebih rapi plus bisa nyortir barang yg mau dikasihkan ke orang.

Ya kayak stapler, punya 4– ngapa banyak amat? 2 aku kasihkan ke orang. Trs sekotak penuh paperclip, aku bagi 3 isinya, masukin plastik ziploc. 1 buatku dan 2 dibagikan ke orang lain. Dan lain-lain.

Jadi yaaaa hari pertama ODOLku, kuanggap sukses ajalah 🙂

Besok-besokannya gimana? Ya memaksakan diri untuk terus lanjut meski begitu liat printilan, pusing deh rasanya. Bingung mana yg kudu dibuang…. tp dibuang sayang…. halah, sampah kok dipiara.

Belom beres jugaaaaak?!

My God, udah H -30 rencana lahiran tp lantai 2 rumah eke (daerah kekuasaanku) masih sangat berantakaaaaaan! Bagemana inih? Akibat memiliki terlalu banyak barang, bertumpuk-tumpuk, duh sampe bingung mo beberes mulai darimana.


Padahal rencana awal, kusambut 1 Desember dengan semangat baru. Semangat untuk beberes dalam rangka menyambut anggota keluarga baru yaitu adeknya B yg insyalloh skedul lahirannya sudah dipropose ke bu obgyn, pada pertengahan Januari.

Tapi nyatanya? Laci untuk baju & keperluan #babyBravery aja blm dikosongin dari ‘sampah’ dan belom dibersihkan dari debu. Alhasil baju barunya doi yg udah dibeli dan dicuci, masih teronggok dalam ember cucian bersih.

Baju lungsuran dari Mas B-nya? Ya blm dicuci lagi deh. Lha wong tempat nyimpennya aja blm siap menampung. Blm lagi basically kamarku ini makin lama kok makin kayak kapal pecah. Sumpek lho padahal ngeliatnya. Tapi tiap sumpek, daku lbh milih melarikan diri dari kenyataan, dan menonton iflix -_______-

iflix adalah racun terbaru, nampaknya?

Dan sekarang sudah tgl 12 ajeeee! 11 hari berlalu sejak rencana beberes, 11 hari dalam kondisi sehat, yg kusia-siakan. Semoga Tuhan ampuni dan masih kasih kesempatan untuk beberes, declutter, apalah apalah istilahnya– pokoke beressss!

Jadi. Mulai beberes kapan ini? Dan kalo ada sumbangan tips-trik untuk beberes, link ke artikel seputar beberes yg bs bikin semangat, atau link ke youtube video, all will be happily and thankfully accepted 😉

Declutter yuk!

Jauh sebelum Metode KonMari beken, penggemar Oprah Winfrey Show mungkin ada yg masih ingat dengan salah satu bintang tamu yg pernah tampil mendampingi Tante Oprah *ikrib*. Dia adalah declutter guru bernama Peter Walsh.

Aku sih jujur lupa namanya (td juga kudu googling dulu); meski episod Oprah yg membahas ttg declutter tsb masih membekas di sanubari *tsaaaah* Padahal pas di Sydney pernah baca salah satu buku si Peter Walsh ttg decluttering.

Di salah satu channel tipi kabel jg kayaknya masih tayang tuh, acara reality show yg ngebahas ttg bedah rumah khusus untuk para penumpuk barang kelas kakap dan/atau mereka yg punya TERLALU BANYAK barang sampe rumahnya berantakan buanget *guilty!!*

Sederhananya, definisi dr declutter adalah “remove unnecessary items from an untidy or overcrowded place,” Atau dlm bahasa Indonesianya adalah: BEBERES. Halaaah mo ngomong beberes aja pake istilah declutter lah, segala Oprah sampe KonMari dibawa-bawa, hahaha.

Eh tp bukan sekedar membereskan barang hingga rapi deng ya? Declutter ini lbh kepada ngebuang-buangin barang, mengeluarkannya dr rumah. Krn klo cuman mindah lokasi dr kamar ke kamar laen atau gudang mah bukan declutter namanya, hehehe.

Dan gak mesti dibuang ya; pilihan lainnya bisa:
(1) Donasi
(2) Jual ke OLX atau web lain. Atau garage sale di rumah sendiri, misalnya? (3) Rombengkan Mas!! Rombengkaaaan!!

Jd inget dr kemaren miskol tukang rombeng bolak-balik tp dicuekin. Biar kata lakunya cm sekian ribu rupiah tp yaudahlah ya. Kan tujuan ngerombeng barang bukanlah untuk dapet duit. Tp spy ini barang gak terpakai, ada yg menampung & bs keluar dr rumah.

Anyway.

Sudah bbrp tahun terakhir, Ramadhan menjadi momen yg pas bagiku untuk declutter isi lemari pakaian. Setelahnya, tinggal diserahkan ke Nenek dan distribusinya oleh beliau. Sama-sama senang ya. Aku senang dan LEGA BGT bisa mengurangi isi lemari (meski tetep crowded aja sih ini gimana? diem-diem beranak apa piye??).

Nenekku jg kayaknya menikmati proses pilah-pilih, lalu dilipat rapi dan dimasukkan ke plastik (sekilas kek barang baru jadinya), lalu didistribusikan.

Kembali ke sampah eh barang bekas. Sejak pindah balik ke Surabaya dr Jakarta di bulan Ramadhan tahun lalu, emg udah declutter tp cuma isi lemari pakaian aja. Bener-bener raja tega dah, segala koleksi gelang lucu-lucu ntah yg beli atau bikin sendiri, semua dihibahkan ke orang. 2 toples gelang model bangle yg dulu sempet sering dipake dan akhirnya mangkrak bertahun-tahun, juga dgn berat hati dikeluarkan dr laci penyimpanan.

Tp memang blm cukup itu semuaaaaah krn rumahku masih aja berantakan penuh barang yg masih nongkrong di kotaknya. Hmmm itu kan pertanda rumahku kebanyakan barang, ya toh? Klo semua masih cukup masuk ke laci dan lemari, masih oke lah. Lha ini, mau dibongkar dr kotaknya trs dipindah kemana dong? Wong laci dan lemari yg ada, penuh semua SAMA BARANG YG GAK DIPAKE LAGI, udah bertahun-tahun.

Berhubung resolusi 2017 adalah: “clutter-free life”, maka mau gak mau harus dimulai lah proses sortir-nya. Apalagi ini udah bulan Juni lhoooo….. janganlah resolusi yg satu ini tinggal kenangan hanya sebatas rencana saja. Rencana yg manis di bibir, memutar kata, malah kau tuduh akulah…. segala penyebabnya….

Anyho.

Suamiku malah sudah lbh dahulu sukses dalam proses declutter ini. Bisa dilihat dr kamar doi yg makin lama makin lapang, hehehe. Rak TV udah dihibahkan ke orang, isi rak TV (dvd seabreg) udah pindah ke becaknya Pak Rombeng. Blm lagi baju-baju Abi yg sdh berpindah kepemilikan, plus kursi kerja yg lama (dia beli baru), speaker, endespre endebre.

Targetnya dia adalah ingin mengeluarkan 2 unit lemari (@ 2 pintu) dr kamarnya. Salah satu paling nggak, dipindah ke kamar kecil yg emg isinya cm baju-baju aja (& 80% gak lagi dipake!!). Nah masalahnya di kamar tsb ada kasur ukuran 120 yg memenuhi space. Sehingga rencana memasukkan lemari 2 pintu kesana pun menjadi impossible.

Akhirnya kasur (beserta ranjangnya) tsb pun kami pindahkan ke rumah orang lain yg dgn senang hati menampungnya. Kamar kecil tsb skrg jauhhhh lbh lapang. Trs lemari di kamar Abi kapan mo dipindah ke kamar tsb?

Nah…. aku berencana mo declutter isi lemarinya dulu krn mostly isinya adalah BARANG YG GAK KEPAKE. Atau mestinya kepake tp krn dijejelin kesana semua, akhirnya cm numpuk-numpuk & gak tersentuh. Pokoknya sortir habis-habisan lah.

Rencananya declutter ini akan berakhir hari Minggu tgl 12, hehehe. Jd tiap hari nyicil nyortir barang & Pak Rombeng pun menjadi langganan harian.

Lumayan duit hasil ngerombeng macam-macam barang, bisa buat beli buah blewah sebijik, hahaha. Diolah jd es blewah untuk takjil berbuka puasa. Kadang cm laku 5rebu, jd beli blewahnya masih nombok 20rebu, bhahaha. Kadang hasil ngerombeng dibeliin blewah– masih ada kembalian 5rebu, alhamdulillah.

Oiya salah satu blogger yg bikin makin pengen declutter barang & hidup dgn barang (khususnya baju/fashion item) sesedikit atau sesimpel mungkin, adalah Malo slash Alodita. Silahkan cek sendiri ke blognya dia klo mo baca-baca.

Dan silahkan baca KonMari atau Peter Walsh klo mo dapet insight atau suntikan semangat ttg decluttering. Aku sendiri blm siap mental mo baca KonMari. Jd cukuplah dgn apa yg kuingat-ingat dr episod Oprah bbrp tahun lalu ttg hoarder life dan decluttering.

Until next time!!

*bangun dr gegoleran & mulai declutter lagi*

Rekomendasi buku buat emak & anak


Day 7 adalah tentang rekomendasi buku. Hmmm aku sejak kenal akrab sama internet sih, udah say bhaaaaay feliciaaa sama yg namanya membaca buku dan majalah. 

Padahal dulu demen abis, sampe-sampe punya persewaan buku dan komik lho meski kecil-kecilan, hehehe. Trs dalam sebulan bisa yg langganan 3 majalah sekaligus; waktu harga per-eksemplar masih 3rebu (bayangin aja sendiri sudah berapa lamanya itu, hahaha). Tapi itu duluuuuuuuuuu (u-nya banyak).

Makanya pas ngeliat tantangan hari ke-7 ini, aku kagum juga sama diriku sendiri bahwa aku masih bisa merekomendasikan buku yg kubaca dalam 3 tahun terakhir (untuk rekomendasi buku bagi emak). 

Untuk rekomendasi buku bagi anakpun, dgn penuh kelegaan aku berbagi info bahwa SERIAL KUMBANG-nya Enid Blyton masih beredar boxset-nya lho di pasaran. Bahkan covernya juga baru! 

Baiklah mari kita mulai cerita tentang rekomendasi  buku di tantangan hari ke-7 ini…. (haaaah jadi udah nulis daritadi itu blm mulai?? Kirain malah udah mo selese ini postingan)

REKOMENDASI BUKU FOR EMAK (or calon emak) : BRINGING UP BEBE by Pamela Druckerman.

Ini sekedar rekomendasi kan? Bukan review kan?  Ok deh.

Tau buku ini dari postingan blogger feyvret eykeh. Penasaran dong. Maka tahun 2014 awal dicoba baca ebook-nya dan aku suka. Pas pertengahan 2014, lagi di Sydney ini, si Abi nawarin: “Mau order buku dari bookdepository gak? Gratis ongkir loh!” Waow denger yg gratis-gratis ya chenciuw aku tertarik. 

Apalagi klo gak salah, bukunya juga dibeliin Abi. Maka gak heran klo aku lantas gak inget harganya berapa, hahaha. Maab yak, gak nolong.

Dan memang buku memberikan pengaruh besar ke cara aku menangani anakku si B. Sejak 2014 itu, aku berkeinginan bahwa klo punya anak, aku mau sedari dini dia bisa sleep thru the night alias gak bolak-balik bangun (sejak usia 3 bulan). Trs pengen punya anak pemakan segala plus bs makan di high chair dgn tertib. Trs klo balita nakal-nakal biasa, ya biarlah– jangan dikit-dikit dimarahin. Ntar malah imun.

& menurut buku ini: ASI atau Sufor, lahiran lewat pintu (vaginal birth) atau jendela (csect)– gak perlu dipermasalahkan & dibesar-besarkan. Hahaha setuju!

Abi sampe heran ngeliat aku ngefans bgt sama buku ini =_____= “Emang apa bagusnya sih orang Perancis itu sampe harus ditiru?” Yaaa kan kita ambil baik-baiknya aja. Aslinya sih aku jg nggak ngefans sama orang Perancis apalagi sampe mimpi bs kesana 😀

Dan walo pada kenyataannya, daku menganut paham siMbak Parenting instead of French Parenting, buku ini tetep menjadi my numero uno parenting book. Must read at least once in your life 😉

==========================

REKOMENDASI BUKU UNTUK ANAK: BOXSET SERIAL KUMBANG by Enid Blyton.

Buat yg nggak ngeh sama Serial Kumbang, ini sebutan untuk satu set buku yg berisi : Si Babi Ungu, Monyet Mike, dll itu lho. Aku dulu ps SD punya 1 set tp ntah kemana sekarang. Serial Kumbang ini terdiri dari bbrp judul. Dan tiap buku terdiri dari bbrp cerpen. 

Selalu ada pesan moral yg bs dipelajari dari tiap cerpen. Ini serial udah kek macam pembinaan akhlak gitu lah, hahaha. Mestinya pelajaran PPKN/PMP buat anak SD mah, menjadikan box set Serial Kumbang sebagai buku paketnya. Oiya, tiap cerpen dihiasi dengan ilustrasi lho. Vintage gitu gambarnya secara ini buku awalnya diterbitkan ntah taun berapa.

Aku beli di Tokopedia dgn keywords: SERIAL KUMBANG. Lalu sort aja berdasar lokasi & harga termurah, hehehe.

Baiklaaaah! Akhirnya masih berlanjut juga ini keikutsertaanku di tantangan ini. Meski terseok-seok seminggu sekali, qiqiqi;)

Wishlist 2017

Klo ngomongin RESOLUSI 2017 macam rencana pengen langsing, pengen nikah (bukan aku lo klo yg ini), punya anak (lagi), banyak doku, bisa nyetir(in hati dan dompet kamu)…. jd manusia seutuhnya (selama ini rada kurang utuh brati) dgn kepribadian berdasar Quran & Hadis serta UUD 45 dan Pancasila sejati…. kayaknya udah banyak yg nulis. Lagian, siapa sih yg gak pengen jadi pribadi yg ‘bener’, segala urusan dimudahkan dan disayang penghuni langit & bumi? Semua pengen kan?

Ya kan?
Ya kan?
Nasi goreng mana nasi goreng??

*ngapa ujung-ujungnya nyari nasi* *ternyata beta lapar*

Hari ini pengen nulis yg bersifat kebendaan saja. Terkabul gak terkabul, itu urusan belakangan. Sapa tau dapat gratisan or even better: ditanamkan sifat Qonaah kedalam hati beta, jd gak kakehan karep alias terlalu banyak keinginan. Aminkan pemirsa, aminkan. Capek juga hidup banyak keinginan ya benernya? *tapi tetep wishlist nya ditulis*

Jadi…. tanpa perlu berpanjang kali lebar kali tinggi, let me show you the shape of my heart the list of things I want to have this year, dimana rencana bebelian berikut ini langsung memusnahkan rencana Suami untuk bikin Man Cave di kamarnya, hohoho hahaha…. #kasianSuamiBeta

Btw emang Man Cave apaan sih? Macam goa gitu? Definition of man cave

: a room or space (as in a basement) designed according to the taste of the man of the house to be used as his personal area for hobbies and leisure activities (by Merriam Webster).


1) Nebulizer yg merangkap mesin sedot lemak.

Anak beta batuk kagak kelar-kelar. 6x sesi uap sudah dijalani dimana itu setara dgh beli nebulizer sendiri. Dikarenakan diresepkan 6 sesi berikutnya, maka lebih baik beli sendiri aja alatnya dah! Klo ntar ngeracik cairannya ragu-ragu, tinggal nyebrang jalan & minta tolong mbak terapis nyampurin. Kelar!


2) Booster Chair atau High Chair?

Dulu mikirnya, mo beli booster chair aja spy ringkes nyimpennya. Tp klo gak ada kursi yg cukup lebar buat naroh booster chair-nya kan ya gagal juga rencana. Ya oke brati beli high chair. Beli atau sewa? Sewa dulu ajalah. Diperkenalkan dulu si Tole sama kebiasaan baru: makan itu sambil duduk di kursi, ngadep meja. Kan udah mo 11 bulan, saatnya belajar makan sendiri. 

Ya sesuai teori French Parenting lah yg menginginkan anak bs enjoy dgn aktivitas makan di meja makan with the rest of the family. Walo faktanya saat ini masih menerapkan teori SiMbak Parenting alias Tole makan sambil duduk di stroller, keliling rumah (biasanya dibawa simbak ke teras belakang). Walo lebih cepet masuk makanannya klo sambil gendong jarik sama simbak, nongkrong di halaman belakang sambil liat doro (burung dara). Padahal burung dara-nya udah gak ada. Kasian anakku dibooongin, wkwkwk….

Tapi no complain lah sama teori SiMbak Parenting bab Meal Time. Bersyukur aja Buk, anaknya masih mau makan! Meski harus ngeliatin burung dara imajiner, wkwkwkwk….


3) Lampit Rotan dr Ex-River…… (alias Kalimantan…. #krik)

Sejak Tole batuk, karpet di rumah yg emg gak pernah dibersihkan, sekarang gulung dan enyahkan!! Eh gak dienyahkan jg sih. Cm gak tau ditaroh mana sama yg punya (alias nenek guah), hahaha. Brati Abi & Bundanya si Tole kudu bertanggung jawab mengganti karpet tsb dgn lampit seperti ini. Diimpor lgsg dr Kalimantan dgn ongkir diatas seratus rebu. 


4) Vaccum cleaner tanpa kabel

Pernah beli yg kek begini pas masih di Sydney. Muanteb memang. Tak ada lagi kata MALAS menyedot debu krn tinggal cabut dr chargernya dan nyalakan! Selama ini punya vakum kliner kok di rumah. Tp ya gt… ditaroh di kotak dalam kondisi belom terangkai. Bisa ditebak nasibnya gimana: jarang dipake krn MALAS kudu nurunin dl kotaknya lalu masang-masangin sparepart lalu nyari kabel olor atau colokan. Hih! Rempina djaja alias ribet banget! *digetok kerdus*


5) Juicer

Maunya beli Hurom. Tp klo udah mahal-mahal beli Hurom mah ya sekalian jualan ajaaaa supaya balik modal, hahaha. Beli yg Philips aja udah cukop lah. Ini dalam rangka menunjang keinginan untuk hidup lebih sehat dan gak terlalu addict sama minuman manis dalam kemasan gitu…. *nelen ludah liat segernya teh dan jus kemasan

Udah kayaknya 5 ini aja. Ya klo mau nambah boleh lah meski bagai pungguk merindukan bulan klo yg nomer terakhir ini.


6) Kursi pijat seharga puluhan juta.

Bagai pungguk merindukan bulan, bukan? Pungguknya di Planet Pluto dan bulan-nya di Bumi: JAUH BANGET, hahaha. Tapi sapa tau kan ya? Sapa tauuuuu…..

Ya ok lah sekian aja pemirsa wishlist 2017 yg teringat sekarang. Semoga gak ada lg sih…..