Manajemen gawai ala pencandu internet

Tuliskan apa yang Bunda ketahui tentang Manajemen Gawai dan ceritakan bagaimana manajemen gawai a la Bunda selama ini?

Ini topik sensitif buatku yg merupakan pencandu internet. Dicek terakhir (kemaren), aku tercatat menghabiskan waktu sampai 7 jam perhari didepan HP.

Dan HPku kan terkoneksi ke internet dong ya. Krn klo nggak ada wifi atau kuota mah, 90% kemungkinan HPnya bakalan dicuekin olehku. 😁

Manajemen Gawai (gawai = gadget). Hmmm apa pulak itu? Hal yg asing bagiku.

Intinya sih adalah bagaimana caranya supaya kita bisa mengatur waktu dengan baik dalam menggunakan gadget. Bukan kebalikannya: kita yg diatur atau disetir oleh kegilaan bergadget gadget.

Sehingga gadget aka smartphone ini bisa membuat kita menjadi lebih smart. Smart dalam hal durasi penggunaannya juga untuk apa penggunaannya.

Sebelum yg baca bosan dgn gaya tulisanku yg mendadak serius (monmaab pemirsa, anaknya lagi bikin PR), udahlah kita langsung baca aja tips-tips manajemen gawai ala pencandu internet yg ingin sembuh seperti diriku ini.

    Yang pertama. Sadarilah bahwa kamu sedang dalam posisi kencanduan internet. In my case: aku sadar. Sadarnya sih sadar, tp blm bisa merehabilitasi diriku.
    Kedua. Beritahu orang terdekat (misal: Suami) bahwa aku ini dalam kondisi kecanduan internet dan ingin sembuh. Dukungan mereka sangat berarti krn mereka lah yg bisa membantu mengingatkan jika aku udah nampak sering megang HP sampe nyuekin anak.
    Mulai buat rencana gimana cara menuju kesembuhan dari kecanduan ini. Suami udah kasih 1 ide simpel: setiap pagi, kami berdua gak boleh ada yg megang HP sebelum mengaji dapat 1 lembar.
    Batasi penggunaan HP didepan anak. Coz monkeys see monkeys do: anakku yg besar tiap ngeliat aku megang HP, dia bakalan rewel minta pinjem HP. Meski aku ini pecandu internet tp aku tetep ingin anakku yg blm genap usia 3 tahun ini nggak terlalu banyak menghabiskan waktu di depan layar gawai. Dan aku sebel klo liat dia mainan HP meski tentu dia juga sebel liat aku sibuk sendiri ama HPku.
    Cara ekstrem: putus hubungan dengan internet provider di rumah. Mulai bulan depan, aku udah nggak langganan First Media (FM) lagi. Jd ya di rumah udah ga ada wifi lagi deh. Cuma andelin kuota di HP aja yg mana pasti jauh lebih sedikit dibanding unlimited internet dari FM.
    Kalah lah sama ngantuk. Jd kan aku biasa ya bawa HP ke kasur. Tp alhamdulillah, kegilaanku berHP ini so far selalu kalah sama ngantuk. Pokoknya tiap ngantuk, ya udah lgsg taro HP dan merem deh. Jd ga ada cerita kurang tidur gara-gara browsing.
    Uninstall aplikasi yg terbukti menjadi time-waster. In my case: Instagram. Juga jangan setiap saat login IG dari browser. Kalo pas ada perlunya aja. Misal: pas mau posting atau mau hubungi orang lewat DM.
    Letakkan HP di ruangan yg berbeda dengan posisi ku banyak beraktivitas. Insyalloh klo gak keliatan mata, akan mengurangi persentase kemungkinan tergoda. Tp jangan juga HPnya disilent ya spy klo ada yg telpon, bisa terdengar.
    Manfaatkan Apple Watch (jika punya) untuk melihat notifikasi HP. Pesan yg masuk bisa dibaca di Apple Watch dan bisa juga dibales drsana meski agak ribet. Menerima dan melakukan panggilan juga bisa dr Apple Watch; kecuali WhatsApp call ya yg gak terdeteksi di arloji keluaran Apple ini.
    Sibukkan diri dengan hobi lain yg tak kalah menarik. Misal: membaca buku. Kalo kau tidak menyibukkan diri dengan hal yg bermanfaat, niscaya kau akan sibuk dengan yg tak bermanfaat.

So far baru itu aja tips dariku yg udah aku praktekkan. Tips lain banyak….. tp klo blm kupraktekkan sendiri kan kurang afdhol ditulisnya, gituuuu…..

Advertisements

Jualin bahan jualan

PR besar tahun 2019 sebagai lanjutan dr 2018 yg gagal, adalah: jualan dan juga decluttering.

Keduanya saling berkaitan. Krn rencananya, akan ada bahan-bahan yg dulu dipakai buat bikin aksesoris ndutykehandmade, skrg udah ga kepake. Aku cm sisain buat yg bikin gelang, kalung ama peniti aja.

Malah aku mikir, udahlah ga usah bikin gelang lagi. Fokus ke peniti aja tp yg model charmbracelet gitu.

Nah si bahan ini bejibun banget. Sumpek deh menuh-menuhin rumah dan mau aku jualin aja.

Mauku aku jual dlm jumlah besar (bulk ya istilahnya?) tp murah ajalah sekedar ganti ongkos ngebungkusin paket ama biaya capek jalan kaki ART di rumah ke Wahana (iya pake Wahana doang, no TIKI/JNE).

Murah? Yakin? Iyaaaaa! Kan niatnya juga kan asal itu bahan segunung pada keluar dari rumahku.

Tapi aku udah niat banget ini sebelum Maret 2019, urusan bebersih bahan jualan ndutykehandmade udah kudu kelar.

Klo inget deadline yg begitu dekat, jd semangat lagi deh 🙂

Cek-cek Resolusi 2018

Wow baru pertama kali seumur hidup, bikin resolusi awal tahun dan kemudian ditinjau perkembangannya di akhir tahun. Biasanya blm ganti bulan dari Januari ke Februari aja, udah bhayyyy! 😅

Coba sih kita intip lagi, apa aja resolusi 2018 versi on the spot ndutyke. Nomer 5 bikin terlapar tercengang!

(update-an nya yg aku ketik huruf miring ya)

1) Pake clodi buat 2 anak. || Oke ini oke. Yg kemaren aku sempet beralih ke pospak untuk Adek M, bertahan ga sampe seminggu. Skrg udah balik clodi maning.

2) Mengusahakan yg terbaik untuk kasih M mimik ASI sampai 2 tahun. || Masih ASI dan bulan depan M usia setahun. Berati S2 ASIX donk? Oh nggak. Anakku S2-nya nanti aja, niru Bapaknya– dapet beasiswa buat Master di Boston Uni UNSW Aussie. *kalem* *ngeselin tapi minta diaminin*

Intermezzo sisa-sisaan Path, wkwkwkw….

3) Pake korset!! || Ini begitu masuk Februari udah bhayyyy! 😦 pakabar perut yg gedenya masiy kek macam hamil 6 bulan?? ….. eh jangan-jangan emg hamil lagi?? Wkwkkwkw…. testpack mana testpack!

4) Pengen Haji/Umroh. || Errr….

5) Menata pola makan. Lebih banyak sayur, jus buah, dan kurangi nasi putih sahabat kesayangan aku itu yg klo dimakan pas anget nikmatnya warbysa. || *PURA PURA GA BACA NOMER 5*

6) Khatam Quran dan terjemahnya. || *kedip kedip ngantuk*

7) Declutter. Minimal kamar yg terpaksa dijadiin gudang dadakan, bisa tertata lebih baik krn Lebaran ntr mo dipake tidur sama Adekku. || Masih jauh dr kata sukses. Adekku pas 2x mudik tahun ini, bobonya ya di kamar ortuku, wkwkwk.

8) Olahraga. || Kondisi panggul dan tulang ekor hanya memungkinkan untuk olahraga renang bae. Padahal satu-satunya olahraga yg aku sukai hanyalah jalan kaki. Renang mah ribet krn kudu ke kolam renangnya dulu.

9) Skincare routine. Masker + toner. || Maskeran terahir bulan April. Double toning masih doooong sampe skrg, alhamdulillah.

10) Kurangi mainan HP || HAHAHAHAHA….

11) Perbanyak baca buku (cari gratisan di Kindle library) || Cuma nambah 1 buku di Kindle yaitu Resign-nya Almira Bastari.

12) Rajin memaintain olshop. || olshop? What olshop?!

13) Nabung. || *cling* *menghilang bersama saldo tabungan*

14) Lebih ngirit di tagihan dan gak jajan-jajan (kecuali ditraktir, LOL). || Nggak ngirit juga sih krn musim panas di Sby ini membutuhkan AC ya, ahahaha. Tp lumayan lah unt urusan keuangan, aku udah nggak termasuk yg financially stupid lagi. Meski tetep living from paycheck to paycheck. At least tagihan beres lah meski nomer 13 blm terlaksana.


Wow ternyata kagak fail-fail amat idup guah di 2018. Meski udah 2 tahun berturut-turut, di seputaran bulan yg sama (akhir tahun) kok semacam diserang depresi tp so far ok lah.

What didn’t kill me before will probably try again next time, wkakakakak will only make me stronger. Jauh lbh banyak yg bs kusyukuri…. my life is just gut gut ajeh kok.

So? Resolusi 2019? Ya lanjutin yg tahun ini aja sih. Ada tambahan gak yaa? Hmmm kayaknya nggak dulu deh. Eeeh ada tambahan deng! Mau lunasin utang puasa yg masih sisa 50 hari lagi!!!

Peluk!

Ini kita bahas selintas sambil santai aja ya krn niatnya emang gak mau yg pake masukin hasil riset atau kutipan gimana-gimana krn ntar ribet guahhh…. malah gak jadi posting, hehehe.

KASUS PELUKAN (1)

Bbrp tahun lalu aku pernah nonton film action comedy Hollywood, lupa ya film apa. Tapi trs ada salah satu tokoh penjahat yg penuh dendam dgn tenaga warbyaza. Bikin repot tokoh utamanya yg notabene udah pada kakek-kakek usia 65 an; tapi masih gahar aje plus persenjataannya komplet bener– oke kayaknya ini film RED.

Hahaha filmnya Bruce Willis, John Malkovich dan Hellen Mirren klo ga salah. Must watch! Lah jd rekomendasi film.

Anyway…. salah satu tokoh kakek-kakek ini ngomentarin si tokoh penjahat yg susah bgt ditumbangkan: “Maybe he didn’t get enough hug when he was a kid,” daaan meledaklah tawaku saat itu, wkwkwkkw….

Kayaknya sepele amat: kurang dipeluk, atau lebih jauh lagi: kurang kasih sayang pas masih kecil. Efeknya di kemudian hari bisa jd blengcek warbyaza gitu ya (at least menurut guyonan di film ini).

KASUS PELUKAN (2)

Di salah satu kota besar @ Ameriki, klo ga salah NYC, pernah ada semacam relawan atau penelitian psikolog diem-diem gitu. Jadi mereka ini menyediakan FREE HUG di pinggir jalan dan peminatnya cukup banyak juga lho. Coba klo penasaran, kalian googling beritanya, hwhehehe.

KASUS PELUKAN (3)

Ini aku baru dengerin rekaman seminar salah satu tokoh parenting. Di YouTube aku nontonnya. Si Ibu ini bilang klo selama ini berbicara di depan sekian banyak wanita, mungkin udah ratusan ribu, banyak diantara para peserta seminarnya ini yg datang bukan cuma krn mau menuntut ilmu.

Tapi oh tapi…. karena di akhir seminar bakalan dikasih pelukan sama si Ibu ini. Ya Alloh…. kali ini aku nggak bs ketawa tp ambyarrr aku mewek…. udah kayak nasi bungkus karetnya pedhottt…. ambyarrr…..

Beliau cerita bahwa pernah beliau ini setelah sholat bersama salah seorang mbak peserta seminar, beliau memeluk hangat si mbak ini sambil ucapkan selamat krn sesembaknya abis married. Eeeh lhaaa si sesembak ambyarrrr nuangis sesenggukan.

Setelah ditanyain, knp kok nangis? Sesembak menjawab: “Saya nggak pernah dipeluk sama ibu saya,” 😭😭😭

.

.

.

Yg baca postingan ini yg mau mewek boleh, tisu modal sendiri-sendiri tapinya yhaa!

Akhir kata, ijinkanlah beta menutup postingan ini dengan doa semoga akhir pekan kita semua bisa senang dan sehat 🙂

Happiness in a cup of coffee

Kalo kata anak gaol jaman sekarang, aku ini bisa dikategorikan sebagai pengabdi sasetan. Alias kopi saset (baca: sachet).

Namun kondisilah yg memisahkan aQu dan dhiya…. (mulai alay)

Udah pernah cerita kan akunya klo anak-anakku gak ada yg cuco’ sama kopi. Kopi yg ngalir lewat ASI, maksudnya 😋

Sebenernya sejak menikah juga udah hampir gak pernah minum kopi sachet lagi; dalam rangka menyiapkan diri ini untuk hamil. Tp ya sempet juga siy yg balik ngopi lagi– ngopi lagi. Ya gimana donk? Lemah adek, bang…. klo urusannya udah ama kopi susu….

Namun….. ((((NAMUN)))) sejak hamil B tahun 2015, udah gak berani ngopi akunya sih. Jadilah klo ngeliat orang ngopi saschet, cuma bisa ….

Lebay. Baru ngeliat kopi aje dah begini. Gimana klo Fedi Nuril lewat di depan mata? Udahlah Fedi Nuril, bawa sebungkus Nasi Padang pulak, lauknya ayam dada!

Atau…. sapa tuh nama aktor Korea yg ganteng banget yg didemenin ama ibu-ibu wordpress kayak Joeyz dan Mamah Dewik?

Kim Jong Un?

.

.

.

Bukan. Kayaknya bukan itu. Dan gak usah nagih-nagih: mana nih foto atau gif-nya Kim Jong Un? Gak berani Jubaedah, kuatir dibredel blognya!

Anyway. Kapan hari dr balik jendela taksi Blupert (si B bilangnya gitu: Blupert), pas ndek enggok-enggok’an dalan ngarep omah, aku ngeliat ada pria yg naik ke sepeda motornya sambil nenteng…..

Seplastik es kopi….

Aku langsung gimanah, gituh….

Si bapak-bapak ini beli di rombong pinggir jalan yg jualan gorengan, nasi bungkus, minuman sachet panas dan dingin. Segala keperluan pria…. ya bandar narkopi gitu lah. Nasi, rokok dan kopi.

Eleuh-eleuh. Aku lgsg ngiri lho sama si bapak eta krn sumprit orangnya kayak enzoi gitu ngopinya, “Enak banget Pak, bisa ngopi sasetan gitu….”

Sesederhana itu ternyata bahagia ya 🙂

JJS Rabu

Kemaren sore mendung, tp tak menghalangi kami ber-4 untuk jalan-jalan sore aka JJS. Niat awal mau ke ATM doank sih; tp krn sudah keluar rumah ya sekalian puter-puter lah, asal gak terlalu jauh.

Awalnya mau ke ATM yg di minimarket. Aku udah kadung janjiin klo B boleh ikut turun ke ATM buat pencet-pencet. Tp Abi mikir praktisnya aja, drpd kisruh di ATM yg notabene berada dalam minimarket– mending dia aja yg turun. Kami bertiga nunggu di parkiran Indoapril (nama disamarkan).

Ok lah, asal gak lupa beliin Bunda permen Woods ya krn tenggorokanku gatel-gatel amat.

Trs B pastinya rewel donk ditinggal Abi turun! Yo akhirnya becanda ketawa-ketiwi juga sih ama Bunda, ngebahas si domar:

Bunda: B, liat itu apa (di pintu masuk). Itu namanya si domar. Bukan upin ipin.
B: Itu namanya upin ipin…. *sambil nyengir lebar*
Bunda: Ah masak sih? Itu si domar, logonya Indoapril!
B: Itu namanya upin ipin!
Bunda: Oooh oke…. #terserah #ygpentinganteng Upin ipin mau minum apa?
B: yuyu (susu).

Kalo ditanyain susu apa, ntr jawabnya yuyu ultra mimi rasa tobeli, wkwkwkwk…..

Lanjoooot…. Kita beranjak menuju Kenjeran untuk liat KODOK alias patung kodok di pinggir perempatan jalan Kenjeran, deket area masuk Kenjeran Park. Udah liat kodok sampe puter balik (iye ini gak pake berhenti– sembari mobil jalan aja), kami meluncur ke…. pulang, wkwkkw…. ngono thok ta Bi? So sour alias kecutttt!

Mengarah pulang lewat jalan MERR means lewat Kampus C Unair. Nah mulai lah disini terjadi percikan kecil berupa B pengen liat bebek di Danau Angsa Unair. Krn kasian liat anak melas lagi sakit & pengen liat bebek, sama Abi diiyain ajalah ke Unair setelah luama sekali gak pernah kesana. Terakhir pas M newborn.

B senang sekali aka excited mau liat bibek, wkwkkw…. anaknya udah bener bilang bebek lha kok seperti biasa Bundanya suka main plesetan: Bebek jadi bibek.

Turunlah bapak dan anak sulungnya untuk duduk-duduk liat bebek (atau angsa sih??) dari pinggir danau. Bunda sama M ya di mobil aja.

Lumayan 20 menitan mereka turunnya. Dan seperti biasa, B nanges meronta-ronta gak mau pulang. Ditaroh paksa ke carseat, seatbelt diceklek dalam kondisi air mata berlinangan, hadeuhhh…. akhirnya lumayan anteng krn dijanjiin mo beli ice the gun alias es degan.

Lha kok bakul es degan’e wes tutup. Yaeyyalah namanya juga udah sore.

Melipirlah ke bakul bakso krn disana jual es degan toh (plus kacang ijo, es teler dan aneka jus). Pas ditawarin sama Abi: Bunda mau jus apa, eh Bundanya request bakso, wkkwwkwk…. Laper agaknya.

B ikut turun sama Abi pastinya. M ya mainan sama Bunda di mobil. Daritadi tiap berhenti, M mau duduk di carseat tp klo bosen ya sebentar minta pangku Bunda.

Btw cerita ttg anak loro– carseat karo (baca: anak 2, keduanya di carseat) ini enaknya dibikinkan postingan sendiri aja walo ntah kapan. Memang sejak B awal bercarseat ketika bayi, cerita bercarseat ini selalu menarik untuk ditulis.

Kembali ke rombong bakso.

Untungnya mengajak B pulang dr bakul bakso, ga pake drama. Ya iyaaaa…. soale kan dia juga tak sabar pengen nyampe rumah untuk minum ice the gun nya 😀

Yasudah lalu pulanglah kami semua. Nyampe rumah udah gelap…. udah Maghrib aje, udah petheng dedhet klo kata B, hehehe….

Cemilan minggu sore: cookies!

Copy-pasted recipe from: biggerbolderbaking . The YouTube video can be viewed: here!

Ingredients

I use only half recipe & based on what I have in my kitchen.

1 cup (8oz/226g) butter, melted and cooled to room temperature. Me = 1/2 cup (113gr) margarin dapur merk Palmia.
1¼ cup (10oz/280g) brown sugar. I dont have any. So I just use white sugar.
¾ cup (6oz/170g) white sugar. Me = 1 cup white sugar
2½ cups (12 1/2oz/355g) all-purpose flour. Me = 1 cup + 1/4 cup.
1 teaspoon salt. Me = nggak pake krn margarinnya udah asin.
1 teaspoon baking soda. Me = 1/2 tsp.
2 large eggs. Me = 1 egg.
2 teaspoon vanilla extract. Me = vanilla bubuk secukupnya seadanya krn punyaku udah mo habis.

Tambahan: 1/2 tablespoon coklat bubuk + chocochips sesuai selera.

Instructions

1) Whisk the flour, salt, and baking soda in a medium bowl. Set aside.

2) Whisk both sugars in a large bowl and make sure to break up any large chunks. Add the melted butter and whisk vigorously for about 1 minute, until light fluffy and fully incorporated.

3) Whisk in one egg to the sugar-butter mixture, stirring until it’s fully mixed in. Scrape the sides of the bowl with your spatula. Whisk in the second egg and the vanilla and scrape the sides of bowl again.

4) Add the dry ingredients to the wet and stir with the spatula to fully combined. Chill the dough for a minimum of 30 minutes to 2 hours before scooping.

5) When ready to bake preheat the oven to 375ºF (185oC). Place the cookies on a larger parchment lined cookie sheet about 4 inches apart. Bake for 10-12 minutes until you can still see it is doughy in the center but browning around the edge. Resist the urge to bake for longer as you will over bake it and lose that gooey center.

6) Let cool on the sheet for 5 minutes then enjoy. Store in an air tight container for up to 3 days.


My comment:

  • Proses pemanggangan kutambahi hingga total 15 menit.
  • Di pertengahan, loyang aku balik. Yg awalnya deket pintu, kuletakkan ke sisi sebelah dalam.
  • Setelah dikeluarkan dr oven, baking paper aku tarik pelan, kupindahkan ke tempat lain sehingga nggak beralaskan loyang lagi. Spy lekas dingin.
  • Diamkan minimal 15 menit spy bagian pinggirnya terasa krispi. Walo nggak sekrispi kemrius cookies yg beli di minimarket.

  • Bagian tengah memang empuk-empuk gooey gitu ya. Meski jadi bikin mikir: ini mateng apa nggak sih? Hahaha.
  • Aku cm bikin seloyang dulu. Adonan masih sisa banyak. Kutaro di wadah tertutup rapat dan masukkan kulkas.