(another) Clodi story: the tale of two sons

Halo. Alhamdulillah aku udah melahirkan sekitar seminggu yg lalu. Screen name untuk anak keduaku adalah M atau Adek M 🙂

Nah….. Untuk cerita perdana ttg Adek M, paling asik ya cerita ttg clodinya dia (plus Mas B-nya).

Pas jaman B newborn dulu, kami tinggal di apartemen dgn ukuran balkon yg menurutku pas buat jemuran sekluarga. Tp emang kudu gantian antara– pagi: menjemur baju bayi dan handuk mandi orang serumah…. dan agak siang: menjemur baju orang dewasa (aku, Abi & ortuku).

Clodi newborn B yg jumlahnya cuma 12 pcs pun mencukupi buat sehari semalam. Krn cover clodi merk Cluebebe Coveria Petit milik B boleh dicuci dgn deterjen biasa, alhasil tiap siang pun aku bs nyuci at least 5 cover clodi kotor bersama dengan baju orang dewasa. Jadiin satu kali cuci aja barengan, gitu.

Karena nyuci clodi newborn yg cuma 12 pcs bisa 2x sehari, kurasa itu yg membuat stok B jadi alhamdulillah cukup-cukup aja.

Kondisi beda dengan sekarang, saat M newborn. Nyuci cm sehari sekali plus M pup lebih sering kayaknya. Padahal stok clodi newborn-nya ada 15 lho, tp bbrp hari yg lalu, masaaaaa blm ada 24 jam, udah habis semua stok ke-15 clodi M tsb!

Aku lgsg rada panik & ngeluarin stok disposable diapers yg sisa dari RS kemaren. Alhamdulillah masih ada 10pcs lah. Bisa buat seharian mestinya?

Alhamdulillah pas baru kepake selembar, aku lgsg inget klo emg ada rencana cadangan buat makein M clodi merk Ecobum bekasnya B.

Si Ecobum ini udah ga bs kepake lagi ama B krn pasti bocor; ya emg udah agak rusak sih krn selama setahun lebih dipake, aku ga bener cara ngejemurnya. Tp asumsiku, klo dipake newborn mah bisa laaaah…..

Jadi deh aku ambil 7 pcs clodi Ecobum tsb, diisi pake Alas Ompol merk Baby Oz (disingkat AO Boz) dan bisa dipake sama M. Meski yaaah, emg ini clodi kan cuttingnya gede dan emg bukan khusus untuk newborn. Jadi ya kegedean gitu. Trs krn bekas dipake B dr usia 4 bulan sampe sekitar 18 bulanan, karet bagian pahanya jg udah molor 😀

Tp gpp aaah…. yg penting kan ga bocor. Apalagi anak segini, pipisnya jg cm dikit-dikit banget. Meski dipake dalam kondisi tidur miring pun insyaalloh ga bocor samping 🙂

Sehari setelah aku nyoba makein Ecobum bekas B ke adeknya dan berhasil; aku mendapati bahwa popok B yg relatif baru (aku beli Agustus 2017 buat gantiin Ecobumnya yg dipensiunkan) yaitu Pempem velcro, nggak bs lagi dipake ama B karena bagian velcro/prepet (perekat pinggang) nya sering lepas sendiri dan akibatnya ya bocor lah pipisnya dgn sakses.

Ntahlah apa yg terjadi, hehehe. Mungkin dilepas sendiri ama B krn emg perekat clodi model velcro/prepet kan lbh gampang dilepas anak.

Akhirnya kuputuskan untuk merolling stok clodi kakak beradik ini. 6 pcs clodi Pempem velcro milik B akan dipake ama adeknya. Dan lumayan pas aja sih si Pempem dipake ama M yg usianya baru sekitar 2 mingguan.

Pinggangnya pas di settingan terkecil, tapi yah emg lingkar paha gak boong yaa 😉 ada sedikit celah gitu. Namanya jg newborn, pahanya kecil gitu kan ya.

B akan dipakein clodi Ecobum yg baru, milik adeknya, yg bulan Agustus kemaren dibeliin ama Abi. Dimana semua Ecobum perekat pinggangnya pake kancing yg kuat & susahlah dilepas sendiri ama B.

Trs masa M ga kebagian Ecobum yg brand new? Cm dapet lungsuran doank? Oh jangan kuatir. Kan aku ada lumayan banyak stok Ecobum yg baru-baru krn dapet kado dr teman, ehehehe 🙂 Makasih ya, you know who you are!

(Kado dr teman-teman blog yg baik hatinya: gendongan ringsling merk Nana dan clodi Ecobum)

Advertisements

Cerita gado-gado : postingan yg hilang, bantal menyusui dan wishlist kado

Tadi benernya mau posting cerita lain. Bukan ini. Tp postingannya yg udah diketik puanjang tsb hilang.

Bukan hilang sih. Lebih tepatnya kehapus. Ya nggak sengaja tentunya 😀 Tadinya udah ngetik panjang sampe kelar cerita, trs seingatku kok udah klik menu draft ya. And then gak sengaja klik select all dan kepencet backspace kemudian raiblah semua, hahaha.

Ya udahlah. Aku anggep aja emg Alloh nggak ridho sama isi postingannya. Mungkin ntr postingan tsb malah merugikan aku in some ways.

Anywayyyy…. aku blm jg nih packing buat hospital bag. Ya sebagian barang (bajuku + Abi) sih udah disiapin tp blm nemu koper yg pas. Secara mau bawa bantal buatku 1 dan bantal menyusui 1. Jd kudunya bawa koper yg medium donk ya.

Knp bawa bantal buatku? Krn buat pasien pasti cm ada 1 bantal deh disediakan ama RS. Padahal aku klo tidur miring kan selalu suka sambil meluk suami guling or minimal bantal.

Trs kudu bawa bantal menyusui krn ini benda bener-bener sangat menolong pas B masih newborn dulu. Dulu baru kepikiran pake bantal ini pas B udah usia 2 mingguan setelah capek malem-malem buta kudu nyari posisi ganjelan bantal yg pas.

Alhamdulillah trs ada teman kantor Abi yg ngado bantal ini setelah sebelumnya dia tanya: “Mau dikado apa?”

Wah rejeki anakku, hehehe. Dapet bantal super nyaman yg gratisan dan kepake beneran sampe akhirnya B udah terlalu panjang buat ditaroh diatas bantal tsb (usia 5 bulanan).

Serius deh pake bantal menyusui merk Cuddle Me, udah paling enak posisinya. Model bantalnya jg lain drpd yg lain krn bagian atasnya rata/trepes gitu. Nggak menggembung kayak bantal menyusui lain. Jadi bayi ditaroh diatasnya jg gak bakalan terguling. Manteb aja gitu.

Bantal menyusui merk Cuddle Me. Foto kenangan waktu masih tinggal di Jakarta.

Mungkin bagi sebagian orang, bertanya: “Mau kado apa?” Masih dianggap tabu ya? Trs yg jawab juga malu-malu gitu krn kuatir dianggep nggak sopan. Padahal klo aku sihhh, ditanyain begitu ya seneng banget. Udah bikin list, malah, hahaha. Isi listnya pun tentu barang yg aku mau (pastinya bakalan kepake dengan senang hati sukaria) dan favorit banget sejak jaman B newborn.

Trs kan bs nerka-nerka juga, ini yg ngado, budgetnya brp ya?

Aku sendiri naroh barang di wishlist, range harga mulai dari 50ribuan (clodi Pempem velcrow Litty), 100ribuan (handuk IKEA seri Frajen terbukti mantab daya serapnya, B pake dr newborn sampa skrg) sampai gendongan merk Nana model Ringsling polos yg harganya 200ribuan. Sampe yg mau ngasih tisu basah sekerdus ((((SEKERDUS)))) juga aku terima; krn punya baby mah pasti perlu selalu yg namanya tisu basah donk ya!

Semua spesifik dgn merk dan varian/seri-nya *mesem*. Sekalian guah kasih alamat online shop-nya dah klo perlu! LOL.

Nothing too expensive krn barang yg gede dan mahal emg udah dibeli pas jaman lahiran B dan insyaalloh masih awet sampe lanjut ke adek(2)nya ntar.

Eh eh eh….

Tapi…. Bukan berati klo dikado barang lainnya aku nggak suka dan nggak bersyukur lho ya. Tetep diterima dgn syukur dan happy dong, namanya jg rejeki 🙂

Perjalanan 12 tahun menulis

Desember adalah bulan yg spesial bagiku. Karena tiap bulan ini, perjalanan ngeblogku bertambah usianya. Dan tahun ini menginjak usia ngeblog-ku yg ke-12 🙂

Rasanya kayak baru kemaren ulang tahun ke-5, trs tau-tau ke-10 dan sekarang ke-12.


Blogku sendiri udah ganti alamat bbrp kali (biasanya nama doank yg ganti, tp isinya tetep dibawa), termasuk perpindahan dr blogspot ke wordpress. Awalnya aku pake screen-name tyka82 tp kemudian sekitar tahun 2008, pas pindahan ke wordpress, aku ganti nama jadi ndutyke.

Selama 12 tahun ngeblog, tentu udah banyak menyaksikan, dengan berat hati, satu persatu blog milik teman pada gulung tikar. Yg konsisten ngeblog sampe sekarang ya si Zilko, hehehe. Kenal blognya sejak doi masih lulus SMA lho.

Sejak dulu sampe sekarang sih tema blogku ya masih tetep daily journal. Nulis yg enteng-enteng aja. 

Mulai dari perjalanan diriku si jomblo berusia 1/4 abad yg ngecengin lelaki sekantor (teman sesama guru di salah satu sekolah @ Surabaya). Sampe trs akhirnya nikah bertahun-tahun, pindah ke Sydney, pindah ke Jkt dan sekarang lg expecting our second newborn, hehehehe. 

Klo dibilang rajin ngeblog, ya memang bawel warbiyasak lah diriku ini. Sebulan minimal, yah dirata-rata aja, bisa posting 15x. Dan itu konsisten dr dulu sampe sekarang. 

Meskipun di blog ini, posting seminggu sekali aja udah syukur— tp blogku kan memang bukan ini doank. I have few other blogs. Blog whileinSydney sendiri usianya masih muda bgt, baru 3,5 tahunan (sejak aku masih di Sydney, tahun 2014).

Untuk kedepannya, aku berencana tetep ngeblog. Berbagi cerita, sambil terus memperbaiki diri supaya bs berbagi hal yg tetep fun (bagiku) tp juga semoga ada manfaatnya bagi yg baca. Tetep apa adanya aku ajalah meski tentu ya, namanya ngeblog di usia jelang 25an pastinya beda dgn skrg yg….. ya bisalah dikira-kira skrg usiaku berapa, hahahaha.

Gaya nulispun juga tentu ada perubahan ya: dulu pake saya, sekarang pake aku atau kadang eke/eykeh, hahaha. Tp diluar itu, berusaha untuk bs menulis dgn sejelas mungkin (dr sisi ejaan dsb). 

Pernah gak dapet hate comments? Alhamdulillah pernah lah sekali dua kali blogku disambangi ama troll. Meskipun blog daku (menurut salah seorang teman), masih kurang heitzzzz untuk bisa dikomenin sama the notorious Ny. Okta, bhahahahaha.

Mulai dari dikomentarin, katanya aku pamer merk. Sampe dikritik pedassss sama seorang teteh-teteh dr Dago, Bandung (yes dear, I checked your IP address); si teteh bilangnya aku gak pantes jadi guru, trs disuruh introspeksi mgkn kelakuan & sepak terjangku (seperti yg kutulis di blog) bikin aku gak pantes punya anak dll. 

Ya semua tentu jd masukan berharga meski awalnya sangat bikin syok ya…. #menurutNgana

Aku jg bukan tipikal yg nelen bulat-bulat tiap pujian, dgn senang hati. Krn pujian itu bs jadi racun, klo akunya gak hati-hati (nggak ngomongin orang lain ya— ini ttg aku aja). Smentara kritikan dan cacian bs jadi obat jika aku bs mengolahnya; yah well ntah diolahnya dengan kepala dingin atau hati yg phanazzzz, lol.

Tp bbrp pengalaman nggak enak, termasuk a major privacy invasion (halah, maksudnya: privasiku diacak-acak oleh oknum pembaca blog), tetep nggak membuat aku kapok untuk menulis. Meski dgn efek samping kudu ngunci blog dan bikin blog baru dr awal. Pokoknya urusan nulis mah lanjuttt mterussss!

Tentang nama panggilan yg beredar saat ini yaitu (nulisnya aja isin lho rek, benernya, hahaha) mem tyke (atau kadang  memy), sumprit ini kerjaannya either Dhiralifia atau Dani Rachmat gitu yg awalnya manggil aku dgn panggilan spt itu di tahun 2012, lol.

Meski emg muridku (eh teman blog yg baru-baru mungkin gak tau ya klo aku sempet 8 tahun ngajar di SMA?) klo manggil aku ya kebanyakan klo nggak mstyka ya memtyka. Tentu ada jg yg manggil memtik, memnya, misticeuh (wkwkwkkw serius ini, ada lhooo! *sun sayang*).  Jadi demikianlah asal muasal panggilan mem tyka itu 🙂

Ok deh. Hmmmm mau bahas apalagi yah. Udahlah segitu aja postingan kali ini. Doakan ya semoga bs tetep konsisten nulis meski insyaalloh abis ini jadi emak beranak dua (2 under 2). Meski isi blognya ya gak jauh-jauh dr curhat keseharian, tp semoga sedikit-banyak bs bermanfaat.

Atas segala salah tulis yg bikin gak enak hati, mohon maaf yaa! 🙂

Bertemu Kiki, Penjaja Kue Keliling di Melia Walk.

Moga-moga Kiki sekluarga dilapangkan rejekinya. Sehat senantiasa. Selalu disayang Alloh.

nimadesriandani

Suatu malam saya pulang kemalaman dari kantor. Jadinya telat masak deh. Takut anak-anak kelaparan menunggu, sayapun mampir ke ruko Melia Walk di Graha Raya buat beli lauk. Mau dibungkus dan dibawa pulang saja. Praktis.

Saya memesan dan menunggu antrian. Karena agak lama, sambil menunggu sayapun berjalan-jalan di sekitar ruko itu untuk melihat-lihat barangkali ada cemilan lain yang bisa saya belikan buat anak-anak.

Saat berjalan, seorang anak kecil dengan ransel di punggung melintas tak jauh dari saya. Ia juga menenteng 3 box yang isinya kue. Sambil melangkah masuk ke dalam restirant sebelah, ia menawarkan kuenya kepada pengunjung restoran. Sayang tidak ada yang berminat tampaknya. Anak itu berjalan lagi. Saya memperhatikan langkah kaki kecilnya. Anak itu terlihat tetap optimis, walaupun ditolak.

Merasa iba, akhirnya saya memanggil. “Bawa kue apa, dek?” Tanya saya. Anak itu membuka dagangannya. Rupanya ada donut, dan kue bulat yang isinya coklat. “Berapa harganya?”. “Dua…

View original post 670 more words

Hari terakhir promo free ongkir!

Jualan lagi yuk yak yuuuuk 😉 Silahkan skip postingan ini jika tak mau tergoda, lol.


tokopedia.com/ndutykeshop | instagram @ndutyke

Imported cards. Proudly designed & printed in Australia.

@ Rp 17.500; Stok sangat terbatas, first pay– first served.

~ Ukuran kartu 11,5 x 16,5 cm (setara foto 5R).
~ Bagian dalam kartu: kosong tanpa tulisan.
~ Setiap kartu disertai amplopnya. Kartu dalam kondisi mulus, amplop agak tertekuk ujungnya (lihat di foto).
~ Bs dikirim ke teman atau dijadikan hiasan dinding/meja belajar. (lihat foto terakhir untuk contoh jika dibingkai)


Contoh klo dipajang di pigura (dijual terpisah– tp aku gak jual piguranya ya).


Kompatibel dgn frame IKEA ukuran 13×18 cm. Yg PROUD sold out.

=============================

Beautiful imported TEA TOWEL from Australia.

Kegunaan: lap dapur, alas makan, sampai ke alas foto….. dan bisa juga dijadikan hiasan dinding (dipigura) krn motifnya yg unik & cantik!


Limited stock, tiap motif hanya ada 1 pc. Dijual terpisah, harga satuan @ Rp 89.900
Pembelian GROSIR min.4 = @ Rp 82.900. Min. 9 = @ Rp 77.900

Material: katun tebal. Size: 50x70cm.


Morgan & Finch (Home Collection). Made in India for Bed Bath N’ Table (Australia).

Berdagang itu…. Mudahkan…. Jangan dipersulit (2)

Yak kembali kita jumpa di episod ke-2. Masih dalam serial curhat sebagai pembeli (murni curhat– sayangnya bukan adv, paid promote atau endorsement, LOL) dan dilanjut promosi dikit-dikit sebagai bakul online, hohoho 😉

Kali ini mau ngomongin ttg DISKON (& GRATISAN…. tp kayaknya bakal kepanjangan. Jd biar dibagi 2 aja).

Nah dalam rangka memanfaatkan promo Tokopedia yg ini nih:


Hari ini kembali dilanjut belanjanya. Duile yg abis gajian, zzzZzzZzz…. 

Nah kan syarat dapat free ongkir, klo total belanja (bs dr toko berbeda) sudah mencapai minimal Rp 100.000 ya. Td ini aku sempet lupa sama syarat tsb dan mo belanja 2 item di Toko ABC (sebut aja begitu) senilai Rp 40.000. Eh trs sama mbak penjualnya, barangnya didiskon jadi Rp 30.000 untuk 2 item tsb:

“Mbak, klo jadi ambil 2, aku diskon jadi tinggal Rp 30.000. Udah aku buatkan etalase baru,” gitu pesan yg ditinggalkan doi untukku….

Waaah…. sueneng bgt pastinya! Ini pembelian keduaku di Toko ABC & sejak awal emg mbaknya fast response & ramah. Sayangnya paling tinggi bs ngasih rating di Tokopedia ya cm bs kasih bintang 5. Klo bs kasih bintang 7, tentu kukasih ke tokomu deh mbak!! 

*puyer obat sakit kepala kalik aaaah*

Nah kan masih Rp 30.000 nih. Ya sud belanja barang lain di toko lainnya deh. Nemu 1 item seharga Rp 47.500 yg di toko XYZ, yg emg idaman akhir-akhir ini (baca: another clodi, hahaha! #tetteup). Tp ditotal dr Toko ABC (Rp 30.000) dan XYZ (Rp 47.500) blm sampe Rp 100.000. Masih kurang Rp 30.000 lg.

Dudududu beli apalagi & di toko mana lagi dong yaa?

Akhirnya…. kuputuskan mo nambah belanjaan 2 item di Toko ABC tapi…. dgn sungkan & malu-malu kuminta diskon…. dr Rp 34.000, aku tawar jadi Rp 30.000. Asli ini malu-malu & tak enak hati. Lha dr awal udah dikasih diskon loh (padahal aku tak minta). Mosok mo minta diskon lg? Tp yah…. namanya jg usaha yes:

Mbak, maaf…. aku mau nambah 2 item lg, produk yg berbeda. Boleh nggak kalo totalnya jadi Rp 60.000?” begitu kataku…..

Aku nggak bilang minta diskon tp lgsg tembak aja minta total harga di nominal yg aku mau, hahaha. Mestinya Rp 64.000, aku minta jd Rp 60.000.

Cukup lama kutunggu respon si mbak Toko ABC. Aduh aku makin gelisah tak enak hati. Masa sih cm selisih Rp 4000 aja, aku ngerepotin orang? Kan katanya: berdagang itu mudahkanlah…. Mungkin doi jd gak enak hati jg karena kesal ngadepin pembeli macam aku?? Mbok ya bayar aja harga aslinya! Dont rich people difficult dong Jeung! (baca: jangan kaya’ orang susah)

Eeeeh tp akhirnya beneran lhooo dikasih nominal kyk yg aku tawar! Masyaalloh…. mbaknya, jazakillah khairon…. Bintang 7 mana bintang 7?!

Demikianlah pengalamanku berbelanja hari ini. Sebage penutup, mari dijembrengkan gelang-gelang manis (semanis kamu yg membaca) buatanku:


Mau lewat Tokopedia boleh (link). Mau lgsg ke aku jg cuzzz intip IG-nya dimarik. Mau liat-liat doank juga hayuk aja deh monggo 😉

Berdagang itu…. Mudahkan…. Jangan dipersulit (1)

Mau sharing pengalamanku sebagai pembeli (setia) di Tokopedia (& ntr baru promosi sbg penjual, hehe). Ehem, ini bukan endorsement whatsoever. Murni testimonial dr konsumen bahagia 🙂

Pagi ini dapet rejeki, bs beli popok kain (clodi) buat B dan……. adeknya. Eits baru 18 minggu kok udah belanja buat si jabang baby? Ya soalnya sekalian belanjanya di toko yg sama, sekalian pas lg gratis ongkir daaaaan….

…..sebelum si Abi sbg Finance Manager (aku kan Purchasing Manager), berobah pikiran pas dikasih proposal total pengeluarannya, bhahahaha. Harap maklum, belanja popok kain emang nggepuk (terasa mahal) di awal.

======

Tapi bukan perkara clodinya yg mau dibahas kali ini. Melainkan: interaksi dgn penjualnya. Btw krn td keburu Abi mo ngantor (& keburu doi berobah fikiran, lol, tetteupp), jd belanjaan dibayar dulu baru ngejapri penjual untuk milih warna dan motif.

Oke pengalaman pertama adalah dengan toko I, salah satu toko clodi yg udah well established (guah anggep begitu krn doi udah ada dr jaman berburu clodi sebelum B lahir):

Aku: Mbak, clodi merk GG untuk newborn, ada warna apa aja?
Seller: hijau, kuning, tosca, biru.

Setelah dipelototin lg fotonya, yg oke cuma yg hijau doang menurutku (hijau botol). Yg lain warna pastel, aku tak syuka.

Aku: Mau warna hijau 3 ya.

Eh trs doi reply….
Seller: Maaf mba hijau nya tosca 1. biru 2 boleh? habis stok nya.

Kecewa sikit lah. Tp dipikir lagi: ah ini kan cuma popok, ntr juga ketutupan celana pendek. Knp mesti dibawa pusing sih? Asal nggak warna PINK, yastralah cynnn! (anakku yg diperut insyaalloh laki lagi, soalnya)

Akhirnya kututup percakapan….
Aku: Boleh mbak. No problem.

======

Klo mau minta refund aja benernya bisa kan ya? Kan barang yg aku mau nggak ada. Tapi pembeli kek aku gini nyebelin gak sih? Aturan tak tertulis kan emg kudu pembeli nanya stok dulu, fix…. baru bayar. Lagian kyk yg aku bilang diatas td, no problem lah. Bukan sesuatu yg krusial BUAT AKU.

Klo bisa mempermudah urusan (apalagi urusan orang lain), knp kudu dipersulit. Apalagi aku jg baru aja balik ke dunia online shop sebagai penjual. Klo aku mudahkan urusan penjual lain, insyaalloh DIA yg akan memudahkan urusanku. Iye iye daku emang pamrih sama Tuhan– tp kan DIA emang janjinya begituuuu 😀

Btw boleh loh diintip toko aku di Tokopedia:

marik mangpaatkan promonyaaaa!

Gratis ongkir untuk belanja minimal Rp 100.000 dan boleh gabungan belanja di toko yg berbeda 🙂 

Jualan apa aja cynnnnn? Mostly sih charmbracelet, ya masih samalah kek yg dulu-dulu:

@ Rp 35.000
@ Rp 50.000
@ Rp 80.000

Masih ada bbrp barang yg udah jadi tp blm difotoin. Semoga koneksi di rumah memungkinkan untuk upload more cute stuffs to Tokopedia, this afternoon. Klo mau intip IGnya juga cuzzzz ke @ndutyke yah 🙂