Bulan Februari yg sepi postingan

Astaga udah hampir 11 hari berlalu tanpa postingan baru. Fix sudah, bulan ini sebagai bulan dengan postingan tersedikit, hehehe.

Kabarku gimana? Alhamdulillah sehat. Sibuk ya? Nggak juga sih benernya. Wong blom ada project apa-apa lagi kok yg sedang dikerjakan. Decluttering yo nggak, berusaha menghidupkan kembali ndutykehandmade juga nggak. Ya kegiatannya ngurus anak, di rumah, trying to get my life together.

Update status WhatsApp juga dong ya tentunya, hahaha. Yowes drpd nggak ada bahan cerita, aku mau share bbrp status WA-ku ya yg terkait Corona. Yesss Corona yg lg heitz, yg membuatku & Abi jd ada excuse untuk gak ngajak anak-anak ngemol.

Kata Mas B: “Nanti klo kolona (Corona) nya udah nggak ada, kita bisa ke mol ya?” Iya bisaaaaaa! Tapi ya gak tau kapan lho Mas. Semoga aja semua sehat-sehat.

Oiya, selama ini sebagian besar status WA-ku memang hanya bs dilihat oleh teman dan keluarga (so not all my contacts can view them). Here we go:

List Barang untuk Melahirkan di RS

Disclaimer: Postingan ini ditulis awalnya sebagai masukan untuk bestfriendku yg tempo hari abis melahirkan. Dan hanya berdasar pengalaman pribadiku yg baru 2x melahirkan (anak pertama di RSIA YPK Mandiri Jakarta dan anak kedua di RSIA Lombok 22 Jalan Flores– Surabaya).

Silahkan disesuaikan dgn kondisi masing-masing krn setiap momen melahirkan (bahkan dr ibu yg sama) pasti berbeda.

Baca juga: List Kebutuhan Bayi ala Ndutyke (link). Ini tulisan tahun 2016. Mungkin one day akan diupdate.

Okelah….. mari kita cek daftarnya!

KEPERLUAN IBU:

◦ Bantal atau guling ekstra spy nyaman tidurnya. Krn di RS cm sedia 1 bantal perpasien. Kenyamanan ibu melahirkan dan menyusui juga kudu prioritas ya! Jangan cuma merhatiin babynya aja. Tolong keluarga mengondisikan demikian. Krn klo ibu nyaman, senang, itu faktor yg memperlancar ASI. ASI lancar— Anakpun kenyang. Tp bukan berati jika memilih sufor lantas ibunya jd gak diperhatikan kenyamanannya lho ya.

◦ Jilbab panjang (jika berjilbab). Atau jilbab yg pake lengan.

◦ Daster restleting depan, yg restletingnya panjang sampe perut. 3-4 pcs. Dasternya lengan pendek aja gpp. Kalo ada tamu, bs pake jilbab lengan.

◦ Pembalut yg panjang. Nggak usah yg khusus nifas, gpp.

◦ Di RS, apalagi RSIA yg khusus bersalin, biasanya ibu melahirkan dipinjami baju RS yg modelnya kimono dgn tali depan. Model kimono ini memudahkan untuk dipakaikan ke pasien yg tangannya ada infus. TAPI biasanya size-nya allsize ya. Jd buat yg beratnya 70 keatas, pasti nggak nyaman karena kekecilan. Klo ada budget lebih, coba beli aja yg size besar. Atau jahit aja untuk koleksi pribadi (sekalian yg gede dan agak panjang sebetis supaya nyaman), pake kain bahan katun. 3-4 pcs gitu krn perhari butuh at least 2. Kan bisa dipakai di rumah juga. Nggak hanya saat di RS aja. Dan selama pake infus, biasanya juga pake kateter untuk pipisnya. Jadi nggak usah jahit atau beli kimono yg ada celananya. Toh klo udah lepas infus, barengan sama lepas kateter, kita bisa pake daster biasa.

◦ Baju dalam (bra dan celana dalam). Selama pake kateter, ibu gak pake celana dalam ya. Jd siapkanlah mentalmu. Trs bra dipakai pas perjalanan pulang dr RS ke rumah aja. Di RS nggak usah. Ribet pas belajar menyusui.

◦ Klo melahirkan vaginal delivery, butuh energi lebih banyak. Kudu nyetok cemilan dan makanan selagi nunggu bukaan komplet. Krn makin nambah bukaannya, udah makin gak napsu makan. Jd selagi masih ada napsu makan, makanlah bu, nabung energi.

◦ Setelah melahirkan, siapkan stok air minum yg banyak yaa. Gpp bolak-balik pipis, apalagi klo masih pake kateter. Losss aja bebaskan, wkwkwk. Nanti pas kateter udah lepas, bolak-balik jalan ke kamar mandi untuk pipis, itu juga membantu kondisi kita cepat pulih lho. Apalagi yg lahiran csection (caesarean delivery), kudu dilatih jalan sejak pas masih di RS lho.

◦ Toilettries, shower cap, hairdryer dll keperluan mandi dan keramas ibu.

Oke sekarang menuju pembahasan ASI.

◦ Bantal menyusui. Rekomendasiku adalah yg merk Cuddle Me. I highly reccomending using bantal menyusui bagi yg melahirkan firstborn atau anak pertama. Krn belajar posisi menyusui itu bisa sedikit tricky dan keberadaan bantal menyusui sangatlah membantu.

◦ Pompa ASI manual (non listrik). Rekomendasiku: Philips Advent atau Medela Harmony. Ini dibeli sebelum melahirkan lalu dicuci- disteril dan sediakan wadah (semacam tupperware) untuk penyimpanan ya. Lalu dibawa ke RS. Jaga2, siapa tau baby butuh disinar, nanti kan dikasih minum ASIP (ASI perah). Ya kita merah sendiri atau pake donor ASIP. Bisa sih klo mau belajar merah pake tangan tp baiknya di RS pake pompa aja krn baru banget melahirkan toh.

◦ Botol susu bayi 2 pcs. Rekomendasiku: Pigeon Peristaltic yg WIDE yah. Pompa dan botol susu, klo aku dulu sih bisa minta tolong suster untuk mencucikan dan mensteril.

◦ Nah ASI setelah diperah, sebelum dimasukkan ke botol susu kan disimpan dulu di wadah terpisah dan ditaroh kulkas. Wadahnya bisa botol kaca khusus ASI (bawa dari rumah dalam kondisi bersih & steril) atau pakai plastik untuk kantong ASI (rekomendasiku merk Gabag, beli aja yg kecil— 100 mL). Plastik ASI ini sdh dalam kondisi siap pakai ya.

◦ Untuk tata cara penyimpanan ASIPerah di rumah , bisa digoogling sendiri yo. Oiya klo ASIP hasil perahan di RS masih sisa, kita bawa pulangnya pake coolerbag; dan es khusus buat di coolerbag (aku pake merk Gabag).

◦ Spidol buat ngasih label di plastik ASIP.

KEPERLUAN BAYI

◦ Selama di RS, biasanya sih urusan popok (& memandikan bayi) itu menjadi tanggungan pihak RS. Ntah itu mereka memakaikan popok kain (pihak RS juga yg nyuci) atau popok sekali pakai (disingkat pospak atau istilahnya: pampers).

◦ Baju dan bedong juga dipinjamkan dari pihak RS. Tapi baiknya ditanyakan ke RS tempat rencana melahirkan, apa-apa saja yg perlu kita siapkan sendiri.

◦ Kita siapkan aja stok pribadi: baju, bedong, topi dan kaos kaki untuk perjalanan pulang ke rumah. Siapkan 2 stel (minimal).

◦ Untuk saat membawa pulang bayi, siapkan popoknya juga 3-4 pcs ya. Krn newborn sering poop.

Kenapa gak ikutan tren?

Tren ngevlog. Kenapa gak ikutan ngevlog? Simply because I dont think my face (lebih tepatnya: my whole appearance) is vloggable.

Kedua: ngedit video itu susah & aku ga minat belajar. I have tried several times, tho. Tp nggak minat aja sih, basically.

How about podcast? Gak mau bikin podcast channel? Hmmm sebenernya sempet terpikir. Tp aku gak PD juga ama medhok logat Suroboyoan ku iki lho 🤣🤣

So I just stick to blogwriting because my writing ability is enough for me to entertain myself 😁😁 Klo bs berguna buat orang lain, itu bonus yg kusyukuri banget.

Yaa jd awalnya kudu memuaskan diri sendiri dulu. Merasa cukup: kemampuan nulis segini cukup, kontennya cukup. Krn klo gak gitu, nanti repot sendiri– opo sing arep dikejar. Jd bingung, krn yg dipake adalah standar bagus dan keren-nya orang lain.

Lagian ini kan blog gratisan, blog perempuan tukang curhat. Klo gak ada yg membayarku untuk menulis sesuatu yg lebih, ya aku sih ngerasanya cukup-cukup aja dgn seperti ini 👍🏼🥰

Hai apa kabar?

Lama gak nulis. Tau-tau udah mo 2 pekan tanpa sadar meliburkan diri dari posting dan ga ada progress decluttering. Which is fine by me krn anggep aja cuti abis ngelarin Batch 2 kemaren.

Ooya, siang ini aku ngirim pesan ini ke teman yg barusan melahirkan (blm ada sebulan). Dia kuatir kok kayaknya ada gejala baby blues. Jd kukirimkan ini padanya:

Dont forget to self care. Krn dr ibu yg happy, akan tumbuh anak yg happy. Here are some ideas, mungkin ada bbrp yg bisa dipraktekkan dgn mudah (tp selama ini blm terfikirkan):

The past 10 years

Mau ikutan posting yg lagi in. Mari kita ceki-ceki secara syngkat, padat & terpercaya, ngapain aja aku selama 10 tahun terakhir ini (2009-2019).

2009

Setahun nikah, blom hamil juga aing. September 2009, dibeliin BlackBerry sama Abi. Penting dibahas krn itu adalah awal dr kegilaanku akan sosmed.

Akhir 2009, liburan berempat bersama Mamah & Papah ke Semarang, Jogja dan Bali. Akhir tahun ini juga aku memutuskan untuk berhenti mengajar di tempat kursus bahasa Linggis Inggris.

Di sekitar bulan yg sama aku & Abi juga ke obgyn pertama kami yg berakhir dengan buruk. I dont like her. At all. Lalu mengunjungi obgyn wanita lain yg lumayan cocok.

2010

Awal tahun diisi dgn banyak berolahraga. Kemudian bulan Februari sempet hamil selama 7 minggu hingga akhirnya keguguran. Pas keguguran itu krn kondisi darurat, ditangani oleh obgyn lain yg kemudian aku lgsg click dan gak ganti-ganti lagi selama kurang lebih setahun.

Tahun ini aku merasa sungguh berat. Diluar keguguran itu, juga banyak hal melelahkan lain yg aku alami.

Tp alhamdulillah tahun itu aku mulai bisa lebih enjoy mengajar dan sangat menyukai kegiatan mengajar di sekolah. Aku dan murid-muridku (well at least some or most of them) memiliki hubungan yg baik dan dekat.

Tahun ini aku mulai mainan Instagram.

2011

Masih enjoy mengajar di sekolah. Hari-hari di sekolah sangat menghiburku yg kadang sedemikian sedihnya sampai aku hidup enggan — matipun tak mau.

Tahun 2011, Abi mulai belajar main golf dan itu sangat membantu dia dalam banyak hal, bahkan diluar urusan golf. Golf has helped us to be a better couple.

Tahun ini aku juga mulai sibuk membuat handmade accessories macam charm-bracelet dan peniti jilbab.

2012

Masih enjoy ngajar sama jualan aksesori. The rest was…. well…. . I honestly forget what I was doing that year. Abi masih golf, jelasnya. Trs…. oh ya, kami tersandung kasus pencucian uang:

2013

Udah nggak ngajar lg di SMA itu. Berakhir sudah kisahku sebage Guru SMA, setelah 8 tahun. Sedih banget ya awalnya. Tp lama-lama asik juga gak terikat jam kerja diluar rumah. Aku jd makin bebas ngintilin Suamiku dinas luar kota.

Alhasil tahun ini aku dengan sakses menjadi (self-proclaimed) Ratu Kopdar 2013, wkwkwkwk.

Di Semarang, aku kopdar ama temen blogger. Di Bandung, Jakarta, Bandung lagi, wes pokoe jalan-jalan terus lah. Asik pol.

Sambil jalan-jalan, sambil kopdar dan di kamar hotel sambil ngerjakan pesanan aksesoris juga, hehe:

1: Bandung. 2: Bandung. 3: Jakarta. 4: Semarang. Dan di Jakarta:

Sambil kopdar dgn blogger Jakarta (yg didepanku itu Mbak @Punyade), sekalian ngerjakan pesanan on the spot, wkwkwk:

Trs tahun ini juga diisi dengan pendaftaran Abi untuk seleksi beasiswa S2 ke luar negeri. Setelah lolos seleksi, lanjut nyari kampus dan persiapan tes IELTS.

Alhamdulillah setelah ikut tes IELTS 3x, kali ketiga akhirnya lulus juga Suami aing. Kemudian tinggal nyari kampusnya deh.

Kriteria kampusnya: yg S2-nya gak pake skripsi atau riset. Dapet di UNSW Sydney dan cuma setahun.

2014

Ngurus KK, paspor dan visa. Jungkir balik lah cerita daftar kuliah master ini.

Akhirnya…. 17 Februari visaku granted dan di 22 Februari 2014, tibalah kami di Sydney. Dijemput ama saudaraku (sepupu Papah) yg katanyaaaa…. rumahnya deket ama UNSW.

Aku mikirnya, ya deket pun sedeket apa sih. Paling ya 2-3 km. Eeeeeh gak taunyaaaa?!? Dari balkon apartemennya dia di lantai 6, keliatan jelas gedung librarynya UNSW!! Jalan kaki kesono cuma 15 menit doang!

Gile inimah beneran deket, wkwkkwkw.

2015

Mengawali 2015 dengan jalan-jalan ke Singapore & Malaysia. Gratisan, alhamdulillah.

Pulang dr sana lalu balik ke Sydney untuk internship (kuliahnya udah beres).

Pulang dr Sydney, mulai komit diet (olahraga & atur makan).

Awal Mei kami pindah ke Jakarta. Awalnya sewa apartemen di Kalibata lalu pindah ke apartemen sewaan lain Rasuna Epicentrum.

Lalu sebulan kemudian aku akhirnya hamil. Menjalani kehamilan di Jakarta, sempet ngeflek tp alhamdulillah bertahan hingga….

2016

Melahirkan secara caesar di minggu ke 37. Panjang ceritanya. Cerita yg menarik tp lumayan panjang juga, wkwkwk. Aku sampe males mo ngetik dan share di blog.

Long story short: Aku sudah opname di RS sejak kurang lebih…. hampir seminggu sejak sebelum lahiran.

Aku dadakan masuk RS hari Senin. Trs gak dibolehin pulang ama dokter. Tp gak juga lgsg caesar krn masih minggu ke-36. Dijadwalkan operasi hari Senin minggu depannya.

Eh lha kok hari Jumat, dr pagi tensiku beranjak naik dan naik. Akhirnya malam Sabtu, caesar juga deh aku, wkwkwkwk.

Anakku lahir Februari di Jakarta dan bulan Juni aku udah back for good ke Surabaya. Suamiku nyusul bulan November krn kudu nunggu turunnya SK (surat keputusan) mutasi balik dr Jakarta ke Surabaya.

Antara Juni dan November ini, tepatnya bulan Agustus, Papahku yg kerja di Jakarta terkena stroke cukup parah sehingga beliau kembali ke Surabaya.

2017

Diisi dengan…. membantu Mamah merawat Papahku. Ups and downs tinggal bersama pasien stroke, sungguh pengalaman yg luar biasa.

April, Suamiku pergi Umroh, dan sekitar Juni aku hamil lagi. Akhir tahun ini ditutup dengan berita duka: bapak mertuaku meninggal dunia. Another thing: aku kena depresi.

2018

Januari anakku lahir. Aku udah merasa jauh lebih baik. Mulai skincare-skincare’an dengan rajin sampe sekarang.

Menjalani hidup dengan anak 2.

2019

Awal tahun: Mas B berusia 4 tahun dan Adek M 2 tahun.

Bulan Maret: Aku ikut IIP, bertemu teman-teman baru yg menyenangkan meski akhirnya aku memutuskan untuk nggak lanjut ke kelas Bunsay dst.

Sebelum Ramadhan, I finally went to a psychiatrist dan meski cm sekali tp it gave a big impact to my life, alhamdulillah.

Abis Lebaran Papahku tutup usia. Dan yah sisa tahun ini kujalani dengan menyesuaikan diri ini sepeninggal Papah.

Jelang akhir tahun, Suamiku mulai sibuk dengan persiapan untuk promosi di kantornya. Promosi yg bisa berujung pada mutasi keluar Surabaya, hiks.

Namun alhamdulillah akhir tahun ditutup dgn berita bahagia: (1) Suamiku gak jadi dimutasi. (2) My lil brother is getting ready to the new chapter of his life.

Ooya kami sibuk decluttering dr awal tahun sampe akhir meski nggak intens. Tp sudah cukup buanyak barang keluar dr rumah meski sisanya yg kudu diseleksi juga masih sangat buwanyak, hehe.

14

Happy 14th Birthday untuk (hobi) (nge)BLOG-ku. Semoga akan ada ulang tahun di tahun-tahun berikutnya, tetap berbagi di blog, secara teratur 😁🥰 klo bisa ya tiap hari, wkwkwk. Ambisius banget ya hari gini, ngarep bs ngeblog sehari sekali. Tp gpp, sapa tau bisa kan yaa……

Esensi peringatan hari guru

Selamat Hari Guru untuk semua tenaga pengajar di Indonesia.

Anyway. Kita bahas skincare dulu yuk sore-sore.

Aku memang selalu pilih brand lokal dan so far imanku lebih banyak teguhnya daripada goyahnya. But when it comes to essence? Sudah kali kedua ini daku tergoda untuk berpaling dr brand lokal, hehehe.

Setelah awal Oktober beli essence dari Safi (brand dr Malaysia), maka bulan ini aku menggunakan Hari Guru sebagai excuse untuk membeli essence dari Garnier (brand dr Perancis) ini. Well sebenarnya sih krn hari ini harga essence-nya pas diskon 😁😁

Setelah minggu lalu aku melewatkan diskon si essence Garnier ini di Watsons Online Store, dan menyesal…. maka tentu saja kali ini tydac mau ketinggalan lagi dong ya! Manalah gratis ongkir!

Hmmm ini judulnya apaaa, isi postingannya apaaaa…. maafin ajadeh 🤣🤣