Good night sleep

Alhamdulillah. I had good night sleep, last night. Dinginnya AC terasa pas, kakiku juga bs selonjoran dgn enak krn posisi anak-anak nggak tumpang tindih.

Enak banget, ya Alloh.

Meski kemudian jam 3.15 am udah bangun n sampe skrg blm bobo lagi, tp mengenang enaknya bobo semalam, rasanya bahagia bener, alhamdulillah.

Anyway kmrn ke dokter anak, buat meriksain Mas B yg seharian anget-anget panas badannya. Tenggorokan rada merah ternyata. Tp pagi ini udah nggak panas sih, alhamdulillah.

Trs pulang dr dokter, aku n Abi ngobrol sambil nonton YouTube Ari Lasso. Cekikik’an berdua. Mau makan burger tp gak jd soale lelet sih akunya. Antara ya dan tydac gitu mau pesen, keburu malem akhirnya.

Trs pagi ini akhire tukang AC langganan dateng juga setelah berhari-hari ditelponin kok gak diangkat dan diSMS juga gak dibales. Eeeh ya Alloh tibake wong’e mari kecelakaan, innalillahi. Tp ini udah bs kerja lagi, syukurnya, alhamdulillah.

Ketika jam bobo siangnya barengan

Jarang terjadi nih. Biasane gantian, hahaha. Jadi Adek M bobo duluan, lalu bangun. 1-2 jam berikutnya barulah Mas B bobo. Makanya klo kejadian mereka berdua bobonya samaan, kan aku jd happy banget 😁😁

Biasanya sih aku mewarnai, atau sekedar mainan HP. Tp paling asik ya mewarnai. Krn klo cm salah satunya aja yg bobo, gak bisa juga aku mewarnai krn satunya lagi pasti nimbrung, wkwkwk.

Klo Adek M pas bobo (tapi Mas nggak), aku seringnya ikut bobo juga. Meski akunya cm bobo 30 menit tp wes bersyukur banget. Mas B ngapain? Main lego duplo sama Mamahku atau main sendiri tp diawasi simbak dr dapur. Mamahku jg ngawasi sambil menjahit.

Nah klo pas siang Mas B bobo (dan Adek nggak), itu waktunya simbak bobo dan biasanya jamnya Mamahku bobo juga. Jd aku ya main aja ama Adek 😁 Sambil curi-curi intip HP juga sih klo pas bosen.

Ketika ditinggal…

Klo aku pribadi sih memang bukan tipikal yg pinter merawat tali pertemanan. Jd sering sekali aku terkesan meninggalkan dan melupakan teman lama.

Nggak ada maksud jahat kok. Tp emg krn dr kecil terbiasa hampir setahun sekali pindah rumah dan sekolah (krn pindah kota). Jd hampir gak punya emotional attachment yg kuat dgn teman disekitarku.

Ke internist

Jumpa lagiiii!

Duile rajin banget kan akunya, tiap hari posting demi meramaekan jagad blogosphere yg maqin sepi. Nanti klo aku mainan IGS/IG Story terus, bakalan maqin sepi, wkkwwk.

Nggak deng. Lbh tepatnya: klo mainan IGS melulu ntar aku kayak kacang lupa ama kulitnya. Punya teman baru– teman lama janganlah dilupa.

Meski skrg isi postingan blog boleh ngambil dr IGS doang tp gpp deh yg penting posting.

Okeee cukup ngecemesnya. Back to judule: ke internist aka dokter spesialis penyakit dalam (Sp.D).

Udah lamaaaa banget (ya mungkin 6 bulanan) aku tuh yg hampir tiap hari merasa nyeri di tengkuk ama pundak. Kadaaaang bisa sampe seharian dan dibawa tidur pun tydac sembuh. Bangun tidur masih pening. Diminumin obat juga butuh berjam-jam untuk bs ilang sakitnya.

Tp most of the days, bs reda dgn olesan Geliga stick sih. Panasnya membantu sekali.

Akhirnya si Mamah gemeuws liat aku ngeluh sakit melulu dan udah sebulanan ini aku disuruh cek lab gitu. Sapa tau kolesterol dan cheman-chemannya eta, kan ya. Secara sini emg pny riwayat kurang harmounizzzz dgn yg namanya kolesterol.

Blm lg darah tinggi.

Haduh KELEMON SIH MBAKNYA, gak pernah olahraga. Olah jempol melulu, kebanyakan posting di medsos!

Trs aku yo kan sebelum cek lab, kudu ke internist dulu dong ya, spy dapat surat rujukan atau pengantar. Yg tanpanya nanti biaya dokter plus lab dll nya nggak diganti kantor Abi.

Lha tp gimana cara aku bs ninggal Adek M yg masih netek aka asi ini yeeeeh? Doi aja nyusunya sehari (during daytime) bisa 10x klo lg gragasss. Padahal yo makan nasi dan nyemil lho. Trs akunya ke kamar mandi aja ditangisi, apalagi ditinggal ke dokter.

Namun apalah daya aku syudah tydac tahan dgn kondisi ini, akhire ta’ niatin ke internist pada Selasa sore kemaren.

Ya bikin appointment dulu paginya dan udah diiyain. Abi juga benere suruh whatsapp dokternya langsung untuk bilang klo mau kesana tp aku pikir: “Ah gausah lah WA dokternya. Cukup bikin appointment lewat RSnya aja,”

Di waktu yg ditentukan, aku tiba lbh awal dan menunggu beliau tiba yg terjadwal pukul 4 sore.

Kok sampe 4.30 blm dateng yo? Kutunggu dgn sabar tp kan aku kepikiran Adek di rumah gmn nih, Bunda pergi lama.

Hmm pukul 5 kurang 10 akhire aku WA dokternya. Nanyain apakah beliau praktek di RS ini apa nggak. Aku gak bilang klo akunya udah duduk manis hampir sejam disini.

Dan jawaban beliau hampir bikin aku mewekkk…. “Maaf ini mau ke RS lain. Besok jam 4 jika Ibu berkenan, saya di RS itu,”

Whaaaaat??

Lgsg aku tanyain ke susternya, dan nanya juga ke bagian front office. Kata mereka sih, beliau bakalan kesini kok. Tapi nanti ditelponin lagi. Dan ternyata kayak ada miskomunikasi gitu untuk urusan scheduling si dokter yg on-call ini. (on-call = hanya datang jika ada pasien).

Alhamdulillah 15 menit kemudian nongol beliaunya, fiuhhhh. Pas azan Maghrib pukul 5.20 pm aku br selesai dgn mengantongi surat rujukan cek lab sama buat foto rontgen (eh xray apa rontgen sih, ku tak paham). Kelar foto, baca WA, eh orang rumah ngabari klo Adek M udah mulei mewek-mewek.

Cek lab br bs besok tp fotonya lgsg saat itu. Yo abis naroh rujukan buat foto, aku sholat Maghrib ajalah dulu. Kelar sholat lgsg foto. Yg di foto bagian tengkuk situ, aku ga tau nama bagiannya apa.

Sambil nunggu hasil foto kelar, aku ngurus pembayaran dulu sambil cek-cek WA, berdoa smoga anakku ga rewel yg terlalu heboh.

Jam 7an aku br sampe rumah. Disambut dingin oleh Adek M yg dihibur pake henpon simbak, bhahaha. Ajaib memang henpon ini ya. Bisa bikin anak berhenti nangis dan lempeng aje begitu yg ditangisi datang.

Wes pokoe gak lama kemudian doi minta ASI dan pukul 7.30 Adek M bobo. Mas B menyusul pukul 8 kurang dikit. Hehehe.

Besok pagi aja hasil fotonya aku kirim ke dokterku. Bismillah semoga ga ada yg serius.

Sebage penutup:

Halouuu pa kabar….?

(mau diposting di IG Story tp kebanyakan jd simpen di blog aja sekalian posting)

Kalian apa kabar sih? Semoga sehat2. Aku lg jarang bgt posting krn waktu n energi udah terkuras ke IG Setorih, sekarang, wkwkwk.

Klo kata Abi, aku mengalami kemunduran krn kembali ke Instagram. Tp dia juga udah kukasih tau klo aku butuh a new place to channel my inner narcism, secara aku sedang libur whatsapp dan gak bs narsis pleus mejeng di whatsapp status& story 🙂

@ndutyke IG ku ya.

Memberi udzur

Memberi udzur mungkin dalam kata lain, bisa disebut sebagai memaklumi atau memberi/menduga alasan yg berdasar prasangka baik. Mungkin lho ya….. Klo ada yg bs membantu mencerahkan, makasih banyak.

Jadi misalnya begini: aku nunggu Abi nyampe rumah tp dia telat lama banget, jam 9 blm juga nyampe rumah dan gak bisa dihubungi.

Jika aku memberi udzur, maka aku akan berprasangka baik pada situasi ini:
– hp nya keabisan batre dan dia ga bawa charger.
– bawa charger tp ga ada tempat nyolok & laptop pun mati.
– Oh mungkin dia ada meeting mendadak.
– ada masalah di kantor cabang lain & dia kudu turun tangan.
– dia ikut kajian di masjid bada isya.
– macet.
– dia laper di jalan trs mampir makan dulu.
– mobilnya mogok atau ada masalah lain dgn mobil.

Dan seterusnya sampai sebanyak mungkin permakluman yg kita berikan.


“Memberi udzur (kepada orang lain) menghilangkan kegelisahan, melenyapkan kesedihan, menolak kedengkian, menyirnakan penghalang dari saudara…
Seandainya sikap memberi udzur kepada saudara (yang bersalah) hanya memiliki satu keutamaan yang terpuji yaitu menghilangkan sikap ujub dari jiwa seketika itu juga, maka wajjb bagi orang yang berakal untuk tidak meninggalkan sikap memberi udzur kepada saudara pada setiap kekeliruan…
(Roudhotul ‘Uqolaa’ hal 186)

Orang yang suka memberi udzur apalagi memaafkan saudaranya yang bersalah maka akan mensucikan jiwanya dan membahagiakan hatinya.
Adapun jika tidak suka memberi udzur apalagi suka mencari cari kesalahan dan suka mendendam maka hanya menyiksa hati dan menjadikannya ujub

Read more https://firanda.com/1704-memberi-udzur-kepada-saudara-yang-bersalah.html