My secondborn

Assalamualaikum warrohmatulloh wabarokatuh. Udah lama ga nulis tentang anak-anak. Apalagi update milestones 🤣 Maaf ya my tole-tole…

Oiya, my sons’ screen name di dunia maya itu adalah Mas B (anak pertama) dan Adek M (anak kedua aka secondborn). Sekarang aku mau share sedikit cerita ttg cah-bocah.

PERKARA KENTUT

Suatu siang, Bunda lg nemenin mereka berdua main trs kentut. Duuuuut….

Bunda: Siapa yg kentut?
Mas B: (lirik Bunda sekilas) ….. Bunda.
Adek M: (langsung menyanggah) Mas!
Bunda: (dalam hati) Looks like I have found my favorite….

🤣🤣

MILESTONES KULINER ADEK M

Lekas sembuh…..

Assalamualaikum warrohmatulloh wabarokatuh. Jumuah Mubarok! Jangan lupa Al Kahfi!

Sambil istirahat dr penatnya merawat yg sakit, atau klo kalian sendiri yg sakit; atau klopun (alhamdulillah) ga ada yg lagi sakit juga gpp banget setel ini. Sungguh enak didengerin. & klo sempet, baca artinya (ada di layar juga). Sambil berharap kesembuhan hanya dr Alloh….

SHOLAWAT THIBBIL QULUB

(Link)

Kembali diingatkan… tentang komentar

Assalamualaikum warrohmatulloh wabarokatuh.

Ada sebuah kejadian, tempo hari, bahwa emg kudu hati-hati dalam berkomentar. Meski itu maksudnya cm guyon/bercanda. Ditujukan kepada status yg juga guyon. Yg punya status juga lumayan akrab.

Ternyata 2 jokes (sometimes) dont make it laugh. Halah ki opo bahasa Inggris e kok ngawur. Maksudnya, ternyata status guyon yg dikomentarin dgn guyon juga, jadinya bisa jadi gak lucu. Yg punya status kurang berkenan.

Mungkin empunya status lg sensitif krn ada masalah. Mungkin akunya yg emang keterlaluan. Apapun itu, biar cepet ya anggaplah akunya yg becanda ga pada tempatnya. Semoga beliau berkenan memaafkan.

Sesungguhnya….. Berilah maklum pada orang lain dan berilah teguran pada diri sendiri.

Gak sempurna, gak papa

Assalamualaikum warrohmatulloh wabarokatuh.

Klo kalian udah cukup umur dan hopefully cukup banyak pengalaman yg mendewasakan, tentu lama-lama ya sadar juga bahwa: HIDUP KITA MASING-MASING INI GAK SEMPURNA. Dan gak papa.

Banyak idealisme yg beredar diluar sana, harus begini begitu. Banyak sosok yg berusaha mengejar keideal’an itu, lupa bahwa mencoba untuk ideal itu boleh dan bahkan mungkin wajib tp manusia itu bukan tempatnya kesempurnaan.

Baiknya aku tuliskan dulu bahwa ini bukan mau ngomongin soal ibadah doang lho ya.

Kembali ke perihal checklist yg harus dicentang untuk bisa merasa ideal: meniatkan untuk menjadi yg terbaik dimata Alloh, niat untuk jadi yg baik dimata manusia (diri sendiri kan termasuk manusia).

Itu semua gak papa. Tp ingatlah bahwa hidup ini harus bisa fleksibel. Ada 26 abjad, dari A sampai Z. Jadi klo Plan A nya gagal, ya no worries. Dan ada baiknya mempersiapkan Plan B dan C atau seenggaknya: menyiapkan mental bahwa it’s okay to be fail in your Plan A– nah sekarang Plan B nya mau ngapain nih?

Fleksibel lah. Fleksibel lah wahai anak manusia. Krn manusia boleh berencana tapi Alloh juga kok yg menentukan. Dan gak semua orang ditakdirkan untuk ngelakoni Plan A. Selama Plan B sampai Z itu tetap diusahakan berada dalam koridor yg Alloh ridhoi, ya udah jalankan.

Fleksibel dan satu hal lagi: SADAR bahwa manusia lain di sekeliling anda itu jumlahnya ada buanyak. Mulai dr Ring 1 (pasangan, anak, ortu, mertua) sampai Ring 2 dst.

Klo mau ngejar spy hidup ini disenangi sesama manusia, meski itu cm segelintir dari Ring 1– yg ada hanyalah CAPEK.

Kejar hidup ini supaya Alloh ridho. Hablum minalloh dulu yg diberesin. Nanti hablum minannas (hubungan dgn sesama manusia), DIA yg akan perbaiki. Itu udah janjiNYA, jd percaya aja.

“Tapi gimana klo ada orang yg sholatnya 5 waktu di masjid terus– eh sama ortu dan temannya kok jahat?” Ya brati ibadahnya blm sampe diperbaiki ke kualitas. Ibadahnya blm ikhlas, blm krn Alloh. Dan ya masih kudu diperbaiki lagi hablum minalloh nya.

“Lha tapi klo orang itu baik sama sesama, namun dia atheis? Dia gak percaya Alloh dan membenci Rasulnya?” Nah ini aku agak sulit jawabnya. Hahaha. Mungkin ada yg bisa bantu jawab?

Capek (untuk kesekian kali) ama sosmed

Assalamualaikum warrohmatulloh wabarokatuh.

Lagi sensi aja kali yah? Cuma kok tiap berniat wasting time dan ngepoin hidup orang di sosmed (niatnya aja udah jelek sih 🤭), bawaannya jadi CAPEK.

Isinya sosmed sedang banyak yg langit dan bumi. Klo gak yg hidupnya indah & curated banget (curated ama fake beda ya), ya yg susaaaaah buanget– menderita ampun-ampunan (& emg yg susah beneran).

Aku yg lg sensi jd makin sedih liatnya. Sedih tp lama-lama muak. Knapa sosmed gini amat? Yg seneng kok seneng banget dan yg susah kok nelongso pol? Padahal aku tau, ga ada yg namanya selalu senang atau selalu susah.

Bukan salah orang lain dan postingan mereka. Yaaa tp emg lg kotor hati dan sensitif aja akunya. Jd yaudah untuk kesekian kalinya aku logout sosmed lagi.

Kalian apa kabar? Lagi capek atau muak ngeliatin apa? Sini curhat, ahahaha….

New things

Assalamualaikum warrohmatulloh wabarokatuh.

I just wanna say that I’m not a big fond of trying out new things. New different things. Sesuatu yg baru, yg aku gak tahu apa yg akan terjadi dan gak bisa dicek spoiler atau complete plot-nya di wikipedia.

Itulah sebabnya, klo mo nonton film, ya baca dulu complete plotnya spy tau jalan ceritanya dr awal sampe ending bagaimana.

Klo baca buku fiksi, baca dikit depannya, lompat ke tengah lalu baca endingnya. Klo aku suka endingnya, ya barulah baca lagi dr awal.

Klo nonton serial drama ya usahakan tau dulu endingnya gimana. I dont wanna waste my energy untuk nonton serial 16 episod dan lalu sad ending.

Mendingan aku nonton ulang film atau serial yg udah pernah kutonton dan aku suka.

Jika harus melakukan sesuatu yg menurutku bakalan susah, I tend to procrastinate it. Delaying it. Krn aku takut untuk memulai krn kayaknya kok bakalan susah.

Ya padahal blm tentu emang gak susah, wkwkkw. Tp susah atau gampang kan tetep kudu dikerjain ya toh?

Aku juga tipe orang yg gak suka leaving my comfort zone simply because it’s comfortable and predictable. Whats so wrong about loving your comfort zone and dont wanna leave it? I tell you what, kid: nothings wrong with that.

Selagi tetep di jalan yg Alloh ridho, ya why not gituloh ya kan? Sikat aja. Hajar bleh. Jangan terpengaruh dengan kalimat motivasi heleuh heleuh holo holo.

Sekian postingan demotivasi dari saya, wakakakka.

Kasus Covid makin menggila

Assalamualaikum warrohmatulloh wabarokatuh.

Tahun baru, kuberharap punya sapu baru. 3M Scotch Brite yg nilon. Tp krn kasus Covid makin menggila, jadinya gak bisa pergi langsung ke toko (in this case: supermarket) untuk beli. Kudu ngeGojek.

Ah well, seenggaknya masih ada Gojek dijaman sekarang ini. Banyak membantu untuk urusan beli barang, anter barang dll.

Anyway. Kasus Covid makin meroket. Sebagian masyarakat ada yg makin waspada dan menahan diri untuk gak keluar rumah selain urusan kerjaan. Tapi masih ada aja yg berkerumun dengan dalih ini dan itu. Tidak pake masker pulak. Sungguh wow. Loss doll pokoe, #bhebaskeunnn.

2021 ini, karena diawali dengan berita Covid ini dan itu pula lah, maka bbrp rencana besar kami sekeluarga harus dipending (ya bukan rencana liburan pastinya). Aku hanya bisa garuk-garuk kepala dan berusaha makin mensyukuri apa yg ada instead of meminta sesuatu yg baru.