Selamat Hari Raya Idul Fitri

Atas segala salah kata di postingan blog, status medsos, kolom komen maupun chatting…. Semua yg kurang berkenan di hati pembaca sekalian,

Aku mohon maaf lahir & batin.

Semoga ibadah kita selama bulan Ramadhan, diterima olehNYA. Dan kita diberi kesempatan untuk berjumpa dengan Ramadhan tahun-tahun berikutnya dalam kondisi sehat, siap & semangat!

Met Lebaran.

Jangan lupa sebelum bertandang ke rumah sanak saudara & menyantap hidangan penuh kelezatan dan lemak…. obat kolesterol & darah tingginya dibawa, LOL. #notetomyself

Advertisements

Masih adakah yg tersisa dr Sydney….

….untuk diceritakan?

Postingan ttg perjalanan hidup setahun di Sydney yg kuposting di blog ini aja, udah hampir 25 cerita. Silahkan cek di kategori City of Sydney dan UNSW. Blm lg yg di blog ndutyke. Trs opo yo masih ada sisanya yg blm diceritain? Wkwkwkwk…..

Ya benernya sih ada. Mungkin gak banyak. Tinggal diliat aja foto-fotonya. Trs dicocokin ama daftar yg udah kubuat.

Coba kuingat-ingat dulu lah, apa aja yg blm aku ceritain di blog (sambil cek daftar diatas):
1) Pergi playdate sama @qyusha dkk ke playground di Little Bay.
2) Ke Dymocks Bookstore (tp kyknya ini ga ada fotonya).
3) Kursus di Usyd (University of Sydney).
4) Jalan-jalan di sekitaran Central Station.
5) Pulang kursus selalu mampir Daiso.
6) Pergi playdate sama Mbak Widi + Ai dan Mbak Vita + Hanif ke playground sebelum Central Station.
7) Pergi ke Birkenhead sendirian dan sholat di bilik menyusui.
8) Makan fish n chips diskonan di Mall Westfield Eastgardens
9) Ke Bondi Junction sama Mbak Lucy + Varo, Mama Musa + 2 anaknya. Sholat di bilik menyusui.
10) Pengajian KPII, nawarin bawa nasi berdua Baridah dan hampir gagal. Gile kan kita? Masak nasi aja hampir gagal loh! HAHAHAHA. Parah beudh.
11) Dan gong dari kehidupan guah setahun di Sydney adalah….. gak sengaja ketemu SELEBLOG pas lg Jumatan di masjid @ Canberra…. siapa lg seleblog junjungan ibu-ibu Indonesia yg di Canberra klo bukan? Yep! ASTRI NUGRAHA! Sungguh sudah lengkap perjalanan hidup ku di Aussie begitu ketemu mbak Asnug (sekeluargaaaaaa!), LOL.

Nah tp ini kudu dicek dulu ama postingan di blog ndutyke. Kayaknya dr 10 poin diatas, ada bbrp yg udah pernah kuposting.

Serius dah. Aku ga menyangka klo udah segini banyak aku bercerita (pura-pura lupa klo bawel warbyasah) 😂😂 Kayak yg masih begitu besar hasratku menulis. Mungkin lebih tepat klo dibilang: hasrat untuk memajang foto-foto…. sbg pelepas rindu.

*tsaaaaah* *makin sedap bahasanya*

Ramadhan 2018 : cerita busui kembali berpuasa

Bismillah tahun ini busui (ibu menyusui) memantabkan diri untuk mencoba berpuasa setelah sejak Ramadhan 2015 diriku absen. Tp lumayanlah 2015 dapat sekitar 20-23 hari sebelum akhirnya di seminggu terakhir itu aku mendapati bahwa ku sedang berbadan dua…

*tsaaaah*
*akhirnya hamil niyeeee*
*ciye ciye ciyeeee yg nunggunya 7 taon*

Ramadhan 2016 nggak puasa krn masih menyusui. Sebelom Ramadhan 2017 udah diniatin mulai bayar utang puasa yg berpuluh hari itu, yg dengan dodolnya nggak dicicil bayar puasanya dari tahun-tahun kemaren. Aduh banyak banget dah utang guah! Pusiiiiiinkkkk!

Enyunowat? Alhamdulillah jelang Ramadhan 2017 itu, bayar utang puasa baru dapet sehari dua hari, daku tekdung lagi, allahu akbar. Tepuk tangan dulu pemirsa. Alhasil utang puasa eykeh 70 hari ajah, ahik. Akibat 3 tahun berurutan hamil-menyusui-hamil.

Bener-bener gak dapet approval dr obgyn untuk puasa di Ramadhan thn lalu itu krn masih Trimester pertama. Masih hamil 6 mingguan.

Pas 10 hari terakhir Ramadhan, kucoba bermulut manis manja merayu obgynku yg jelita, apakah diriku boleh berpuasa? Jawabannya: jangan dulu Bu.

Bhaiquelachhh bu dokter. Aku manut saja.

Yasudah. Tahun ini nyoba puasa krn horor amat klo gak puasa lagi, kan jadi 100 hari utangnya. Meski benernya inimah itungannya bukan Puasa Ramadhan tapi ‘mengganti hutang puasa yg tahun sebelomnya tp dilakukan di bulan Ramadhan’.

Ribet kan lo bacanya? Yeukmarik.

Pokoknya bismillah…. nanya pendapat obgyn, nanya bbrp teman yg pengalaman puasa saat menyusui…. terms and condition applied: makan tetep 3x dan minum yg banyak.

Oke jadi sejak malam taraweh pertama, aku udah mempersiapkan diri sebagai berikut:

* Pas Maghrib, minum air putih sebotol (500 mL).
* Lanjut 500 mL berikutnya kudu habis sebelum tidur (aku tidur jam 8.30an)
* 500 mL atau botol ketiga, antara 8.30 sampai sebelum Sahur. Krn aku pasti bangun menyusui tiap 2 jam kan, nah sebelum menyusui aku minum dulu.
* Botol keempat pas sahur. Total 2 liter masuk deh.

Itu diluar esteh segelas, jus buah segelas dan es buah. Gelasnya itu ukuran sekitar 350-400 mL. Ya gelas esteh yg tinggi yg di warung/depot itu lho!

Trs makannya gmn? Nasi pas sahur dan berbuka. Abis Taraweh aku makan cemilan (banyak), buah semangkok dan jus. Ya jadi cm 2x makan plus 1 nyemil ya. Gpp deh, nyemilnya bwanyak kok.

Ya alhamdulillah so far masih survive akunya. Trs tiap 2 jam sekali kan si M ganti popok (clodi/popok kain). Ya aku pastikan dia emang pipis. Cara memastikannya ya insert clodinya dikeluarkan dan diraba. Pipisnya masih banyak kok. Kain insert itu kan 6 lapis ya, basah tembus sampe belakang.

Oiya, apa nggak minum suplemen? Klo aku cm minum habbatussauda aja tiap berbuka dan sahur @ 3 butir. Plus vitamin bumil & busui (Folamil Genio) atau tablet kalsium (salah satu aja).

Emang masih panjang perjalanan Ramadhan secara ini dapet seminggu aja belom. Tp klo ikhtiarnya bs berjalan baik begini terus sih, moga-moga akunya kuat dan anakku nggak dehidrasi yah.

Last but not least, tipsku sederhana aja buat busui yg mau berpuasa: Ibunya jgn males minum (2 liter perhari) dan pipis anaknya ya dipantau aja 🙂

Jangan memaksakan diri (klo buntutnya busui malah sakit/lemes banget) dan jangan memaksakan anaknya, kasian. Salah-salah ntar bayinya malah kesapih lebih dini, kan repot 🙂

Mendadak pengen….

  1. Beli sepatu baru. Yg warna hitam dgn sol putih ala-ala Vans. Cuman Vans dan Converse mahal bener yhaaa?! Rapmaklum biasa pake Rubi diskonan yg $2/pair atau $10/3 pairs, lol. Yg modelnya niru Vans banget btw. Btw ini ga sungguh-sungguh pengen deng (eh sungguhan apa nggak ya wkwkwk…. labil). Karena masih ada sneakers yg masih bagus 2 pasang (warna merah dan jeans). Ya si Rubi diskonan beli online, yg 10 dollar dapet 3 pasang itu, qiqiqi. Beli di Sydney thn 2014. Beli 3 pasang, yg item udah jebol, LOL. Tau gitu beli item semua yhaaa! Sungguh penyesalan itu datangnya emg di belakang. Krn klo di depan, namanya pendaftaran.
  2. Coklat. Tp tenggorokan lg gak enak.
  3. Gorengannya bakso dicocol ke sambel kecap, yumzzz! Benernya td udah makan ini tp trs habis, hihi. Padahal aku jg yg habisin.
  4. Makan sateeee yg lewat depan rumah. Td mo belik sate tp si Abi maunya beli bakso/bakwan (apasih bedanya?).
  5. Semangka! Ha…. padahal td juga udah makan semangka semangkok dipangan dewe (dimakan sendiri). Tp selalu seneng makan semangka kemriyes adem.

Random post sambil nunggu Maghrib tiba…..

Rejeki itu….

….bukan ttg pangkat seberapa tinggi atau gaji seberapa besar. Tp tentang BAROKAH. Krn kalo barokah maka akan cukup.

Gaji 100 juta tp pengeluaran/kebutuhannya 120 juta, kan ya nggak cukup.

Rejeki juga bukan sebatas uang. Tapi pny anak dan keluarga sehat, hubungan dgn sesama manusia yg harmonis, itu semua sedikit contoh dr bentuk rejeki.

Rejeki juga ttg manfaat, bkn cuma manfaatnya bagi ku tp apakah aku bs berbagi dgn orang lain. Krn disaat aku mampu berbagi dgn orang lain itulah, yg merupakan tabungan buat hari akhir.

Kudu juga diingat bahwa syarat bertambahnya rejeki adalah banyak bersyukur instead of banyak meminta.

Juga yg penting adalah rasa syukur dan sadar bahwa semua itu titipan. Jadi ga perlu ada yg disombongkan krn mana ada ceritanya tukang parkir yg dititipi mobil trs menyombongkan kemewahan mobil tsb. Aneh kan? Mosok nyombongkan yg bukan miliknya.

Dan klo udah ada syukur sama rejekinya sendiri, ga perlu iri apalagi dengki sama orang lain.

Last but not least, dilindungi Alloh dr orang yg dengki & doyan drama (curhat! hahaha!), itu juga bentuk rejeki 🙂

.

.

.

Sekedar tulisan weekend drpd lama nggak posting 😀

Changing the type of my list

Aku udah 2 mingguan ini kembali pake semacam notebook atau agenda yg tulis tangan lho. Inspired by Mbak Fanhar’s blogpost ttg bullet journal.

Aku manfaatin ada agenda tahun 2016 dengan cover kulit imitasi warna tan, bagus deh, punya Abi yg baru dipake bbrp lembar doank (dia dapet souvenir dr vendor). Jd itu agenda, 1 hari = 1 lembar. Udah ada tanggalnya, misal : Tuesday, 6 April 2016. Nah ntr tulisan hari, misal Tuesday, aku coret dan ganti dgn nama hari ini.

Sekalian memanfaatkan barang bekas, drpd dibuang kan sayang. Wong masih bagus dan baru kepake depan-depannya aja.

Awalnya ya nulis to do list. Tiap hari at least ada 6-10 itu isi to do list nya. Dan yg bisa di-tick atau dicentang, at the end of the day, cuma separohnya, hahaha.

Makin kesini, tambah bikin stress aja ini to do list?!? Soale kok tiap hari nggak pernah full dr atas sampe bawah yg dicentang. Lets say, dari 10, yg kecentang cuma 4. Weleh weleh kamu ngapain aja seharian? Alhasil aku malah jadi demotivated (iya aku anaknya gampang mutung, qiqiqi).

Akhirnya aku merubah metodenya. Dari to do list menjadi achievement list. Apaan tuh? Isinya adalah hal-hal yg berhasil aku lakukan dalam per-hari-nya. So, every night I’d just write down all the important things (or even just a routine) I have done. Trs aku kasih centang, LOL.

Jadi list-ku isinya ya dr atas sampe bawah, kecentang semua, hahaha. But it works lho! Works really well on me! Beneran bikin motivated gitu.

Jadi semangat ngelakuin ini itu, krn mikirnya: ntar bs ditulis di agenda dan aku jadi bangga sama diriku sendiri krn udah melakukan banyak hal hari itu (anaknya gampang disenengin amatttt!).