Kontemplasi motor nmax

Oke…. ternyata aku bukan satu-satunya yg mikir tentang KENAPA ini motor kudu gede bianget yo??

(foto dr blibli)

Bagian bawah stang-nya itu lho! Ngapa gedenya kudu segitu ya? Isinya apa? Tanki bensin? Bukan, ternyata. Trs apa? Tempat helm? Mungkin helmnya 2? Bukan juga? Mungkin galon…. galon ama gelasnya…. gelasnya banyak banget sampe bisa ngasi minum orang se-mesjid.

Bukaaaan. Katanya bukan. Oh pas dibuka, isinya kulkas. Biar adem yg nyetir, klo pas macet bs minum air dingin. Oh bukan? Gile. Apa dong? Rice cooker kali ye? Atau brankas? Brankas isinya kunci masjid. Iya masjid yg tadi.

Atau rice cooker ditaroh sebelahan ama brankas? Bisa jadi. Eeeeh bukan ternyata. Hadeuh trs ngapa gede bianget yo? Jangan-jangan isinya Bude Sumiyati?? Woh penghinaan terhadap Bude! Maaf Bude.

Ini klo diterusin mikirnya bs sampe besok dan besoknya lagi. Mending sekarang minum aer putih yg banyak biar clear vikiran. Aer putih ambil di galon. Galon yg tadi? Eh itu bukan galon deng, itu motor nmax.

Kontemplasi rauwes-uwes. Padahal aku gak tau artinya kontemplasi itu apa. Klo kata Abi sih: “Kontemplasi itu = kon tempeli aku terus– selalu serasi,”

Wuokehhh bhebas deh Hon…. Honda…. lhaaaa ngapa jadi Honda. Pan kite td lg ngomongin Nmax punya merk sepeda motor satunya lg. Itu tuh, merk yg paling humoris: Yahaha….

*akibat lapar tengah malam*

Advertisements

What kind of mom are you?

I am the kind of mom who will post memes like these on her WhatsApp status because: (1) I’m not pretty & narsis enough to post selfies. (2) Kutakut ain, jd ga pajang foto anak walo hasrat ingin vamer kadang menggeloura! (3) Kutak ada barang jualan jd apa yg mau dipromosiin dong? (4) Postingan bernada agamis? Ya kadang posting juga sih klo pas dpt yg bagus.

Prinsipku adalah: if you cannot share educating content then at least be entertaining. The very least is to entertain yourself enough, so you wont be the bitter unhappy momma yg ujung-ujungnya jadi netyjen julyd, wkwkwkkw…..

Sekedar intermezzo di Senin siang 🙂 Selamat beraktivitas, semuanya! Ingat ingat! Weekend masih kurang 5 hari lagi, Minggu ini banyak liburnya wkwkkwkw……

Hijrah

Da apa buk? Tau-tau nulis ttg hijrah. “Ciyehhhh hijrah niyeeee!”

Bihbaek qita menciyekan diri sendiri ketimbang dongkol ntr diciye-ciyein orang laen, hahaha.

Oiya tulisan ini aku publikasikan, semoga juga tak ada kesan holier than thou ya, wkwkkwkw. Ojok nggilani, po’o, buk.

BANK

Setelah selama bbrp tahun dihimbau dan dipaksa Abi untuk meninggalkan Bank Capek Antre dan hijrah ke Bank Syariah, akhirnya tahun 2017 (pokoknya sebelum hamil Adek M) aku meneguhkan hati untuk berangkat ke Bank Capek Antre untuk nutup kartu kredit (yg dimiliki sblm berangkat ke Sydney) dan nutup rekening.

The moment si mbak CS cut my ATM card into two, swear to God– my heart skipped a beat. Mau covlok jantung eke!

Gantinya pake bank apa? Bank BNI Syariah. Enaq lo. Kodebank sama dengan BNI Konvensional, transfer antar kedua bank ini juga hratis. Transaksi di booth ATM BNI Konvensional bebas biaya. Klo mau print buku, urus lupa PIN, gak harus ke cabang BNI Syariah tp bs dilakukan di BNI Konvensional.

Mau transfer beda bank, bayar tagihan, bisa lewat SMSBanking yg no ribet-ribet club. Asik lah. Segala kekuatiran bahwa hidupku akan ribet tanpa aplikasi mBCA di HP ternyata nggak terbukti, allahu akbar.

GOPAY

Sempet pake GoPay pas di Jakarta dulu tp skrg udah nggak.

TONTONAN

Sejak kapan ya? Sejak 2017 pas hamil Adek M, aku udah tekad mo ninggalin tontonan yg bajakan atau ilegal-ilegal begitu. Ntah download, streaming, DVD, dsb. Klo ini gak terlalu susah sih krn aku juga lbh pilih browsing internet atau nonton YouTube timbang nonton serial atau film.

MUSIQ

Nah klo ini masih sering lupa, ahahaha. Mestinya ya klo mau dengerin lagu ya ke akun YouTube yg official dr artisnya ya. Tp ya no prob juga krn aku sangat amat jarang ndengerin musik.

I can live without music, no problemo. Yg tak bisa kan, hidup tanpa browsing dan googling dan blogging, hihi 😉

BACAAN

Nah klo ini sejak kapan ya? Kayaknya terakhir baca dan beli ebook bajakan itu ya pas Adek M newborn. Setelah itu berusaha nyari ebook gratis buat di Kindleku. Atau beli yg murah pas sale.

Sekali lagi: gak baca bukupun taq masalah bagiku. Hobinya bukan itu sih yha.


Wuokeh….. I think that’s all for now 🙂

Bacaan dini hari

Bacaan bagus dr blog yg kufollow di WordPress:

intinya, banyak lansia yang hanya jualan permen, kwaci, peniti, sampai peyek. mereka inilah yang dagangannya perlu kita beli tanpa berpikir panjang. dengan jualan barang remeh itu, mereka mau nunjukin ke kita kalo mereka tidak mau menyerah pada kemiskinan yang mendera mereka sekaligus menunjukkan bahwa dengan berdagang, harta bisa mereka dapatkan dengan izin allah subhanahu wa ta’ala dengan skenario yang tidak pernah kita duga sekalipun.

by deadyrizky.


Semua permasalahan pasti meninggalkan bekas luka pada yang mengalami. Entah hanya lecet di pikiran atau bahkan luka besar di hati. Kita yang tak pernah mengalami pasti tak tahu hal itu. Kalau kalian belum pernah kehilangan anak, ya jangan bicara seperti itu ke orang yang baru saja kehilangan dan berusaha merelakan.
Kalau kalian belum pernah bercerai ya jangan mengeluarkan komentar seperti itu pada orang yang sedang berusaha menyembuhkan diri dan hati.

by nyimazzzdini.


Membandingkan fenomena yang dialami orang-orang. Orang2 sibuk mengurusi dan mengomentari politik, pilihan hidup orang lain, ngediss klub sepakbola lawan secara berlebihan (bukan dalam kapasitas bercanda, tapi sudah tahap olok-olok juga kekerasan), sedangkan mereka lupa akan esensi hidup yang sebenarnya. Pulanglah dan urusi keluargamu.

by anna meutia.

Waiting for the world to change

Udah lama pengen posting ini, tercatat sejak Desember 2018. Tapi baru sempet sekarang.

Waiting for the world to change?

Memang paling gampang menyalahkan orang lain. Paling enak nyuruh orang berubah, aku modal googling dalil doang ama telunjuk dituding-tudingkan ke muka orang.

Tp sebenarnya, jika ingin orang lain berubah, ya akunya dulu yg harus berubah. Karena, saat telunjukku kuarahkan ke orang lain, sesungguhnya 3 jari lain mengarah pada diriku sendiri.

Saat ini aku merasa bahwa poin-poin negatif yg ingin kuubah pada orang lain, sebenarnya kekurangan yg sama ada pada diriku dan akupun merasa harus berubah menjadi lebih bhaique baik.

dah gitu ajah….

Hectic morning

I NEED….

OMG what a hectic morning!! Edian…. Lega bener ketika satu persatu kegilaan berhasil ditangani dan bs cooling down. Lanjut refreshing, ngajak Mas B ke supermarket, hehehe.

Skrg upeti klo ngajak Mas B belanja, udah turun drastis dari beliin Hotwheels slawe-ewuan (Rp 25.000) ke beliin NyamNyam 3ribuan 🤣

Krn blm berani ngopi, lantas beli ini aja, mumpung diskon. Dari 25 ribuan jadi Rp 18.500. Nyimpennya di kulkas diumpetin spy ga ketauan Mas B, hehehe. Kamu kan mimiknya Ultra Mimi toh le. Kalsiumnya lbh pas buat toddler seperti mu…. ini buat Bunda aja yah…. (alesan kalsium– aslinya mah pelit aja mbok’e)

Siang makan nasi Padang, enak bener….. Dimakan separo, separonya dibekel buat pergi sorenya– makan di mobil ntr jelang Maghrib kan biasanya udah lapar lagi.

Jelang Ashar pergi ngurus perihal rumah yg dikontrakkan, ngajak Mas B doang. Otw kesana, melipir beli eskrim cone. 1 buat Mas B dan 1 buat Bunda. Makan eskrim berdua sembari menyusuri jalan Raya Darmo 🙂 Aku disetirin lho btw.

Dr ngurus rumah, lanjut jemput Abi di kantor. Nyampe rumah bada Maghrib (18.30) dan Adek M blm tidur. Akhirnya semua bobo jam 19.45 sih. Semoga nyenyak ya istirahatnya.