Skincare (mulai) September

September kemaren produk skincare yg kubeli bbrp bulan lalu, mulai banyak yg habis atau menipis. Dikarenakan ada rejeki lebih, maka akupun membeli cukup banyak produk skincare baru.

Tp monmaab nih, harganya nggak aku cantumin dimarik simply karena aku males cek di histori belanjaan Tokopediaku. 😁😁

Untuk produknya, ada yg repurchase, tp lebih banyak yg perdana nyobain. Aku share dimari tp jangan berharap tulisan ini akan jadi review ya. Sama sekali nggak.

Knp nggak ngereview? Krn reviewnya udah banyak bertebaran, tinggal cari aja di blog orang lain atau di aplikasi Female Daily.

Plus aku bingung klo disuruh nulis pengalaman before and after nyobain suatu produk. Apakah jd lebih mulus, kinclong apalah apalah– Aku gak bisa menilainya.

Orang lain yg bisa menilainya. Tsaaah.

Aku taunya cuma cocok apa nggak dan alhamdulillah mostly emang cocok-cocok aja setiap nyobain produk baru.

Btw kulitku normal cenderung kering ya.

Oke berhubung udah kepanjangan intro, tanpa banyak cingcong tambahan, mari kita langsung aja masuk ke daftar produknya.

CLEANSING

Wardah Cleansing Micellar Water. Seri Seaweed.

Aku nggak tiap hari pake ini. Hanya jika abis pake bedak aja. Jd pake ini dulu baru ps mandi pake facial wash. Klo dipake di bibir trs kejilat, micellar water ini agak pait rasanya. Makanya klo keseringan pake ini (dan lalu lupa gak dibilas air) aku kasian juga ama M. Klo dia kasih aku SKKS (sun klomoh-klomoh sayang), ntr di dia terasa pait donk?

Wardah Hydramild Facial Wash. Seri Aloe Vera.

Kupake tiap hari waktu mandi. Diklaim cucok untuk kulit kering. Dan di aku emang cocok sih meski gak lantas sesudahnya bikin terasa lembut laksana marshmallow. Pokoke krasa enak dan gak meninggalkan sensasi ketarik-tarik. Tau kan maksud w?

NGGAK! (begitu jawaban pemirsa) #bhaique

TONER

Exfolliating toner: Wardah Lightening Face Toner (botol biru)

Sungguh kutakfaham apa beda seri lightening ama white secret. Aku milih toner seri ini sebage exfolliating toner krn ada kandungan AHA (glycolic acid).

Tutup botolnya nggak flip dan terlalu mudah untuk dibuka anak kecil (waspadalah!). Hanya ada 1 size yaitu yg besar ini. Pengaplikasian ke wajah menggunakan kapas yg digosokkan pelan aja ke wajah dan leher. Ingat, ini muka– bukan lantai kamar mandi. Ngegosoknya woles bae.

Aku pake tiap habis mandi. Selain pake exfolliating toner, aku udah gak pake facial scrub lagi.

Hydrating toner: Wardah White Secret Pure Treatment Essence (botol transparan)

Aku pilih merk ini krn halal dan merk lokal. Plus harganya sangat jauh lebih masok akal dibanding SKII. Yaaaa nggak perlu sampe ngegadein integritas, harga diri atau bahkan sampe jual organ.

Organ tunggal maksudnya. Bukan organ tubuh.

Meski ini essence, tp aku memakainya sbg hydrating toner. Di aku, gak tercium bau apa-apa yg mengganggu seperti kebanyakan review yg kubaca. Dituang ditangan trasa agak licin tp pas ditepokin ke wajah, awalnya akan ada rasa macam pliket lengket gitu. Udah biarin aja, ntr jg ilang sendiri.

Hampir setiap habis mandi, aku pake kedua toner diatas; yg exfolliating toner duluan. Si essence ini aku pake dgn cara dituang ketangan sesuai anjuran pemakaian di kemasan tp kadang ya pake kapas juga. Aku pake kurang lebih 3 mingguan dan udah habis sesenti.

Konoooon katanyaaaa (klo ga salah, kata review Female Daily)…. ini produk merupakan dupe dari SKII dimana kalimat ini mendapat bantahan dari sepupu guah. Mana mungkennnn Wardah disandingkan dengan SKII; katanya doi gitu, wkwkwkwk.

Ya buat rakjel alias rakyat jelita jelata macam ai niii, yabolehlah sedikiiiit berharap produk seharga Rp 120.000-an ini bisa bikin muka ai kinclongan dikit. Ya banyak juga gpp sih. Kali-kali aja beneran dupe-nya SKII…. #tetteup

Bismillah aja deh 😁😁

PELEMBAB

Day cream: Wardah Sunscreen Gel SPF 30.

Sebagai penonton YouTube-nya Female Daily, selain keracunan double toning, pastinya lgsg pake sunscreen juga donk ya yg terpisah dr pelembabnya. Pilihan tergampang ya jatuh pada si Wardah ini.

Tutupnya flip, tekstur lebih mirip losion dibanding gel yg biasanya bening. Agak lengket di wajah pada awalnya tp gak meninggalkan efek putih-putih di wajah yg kadang ditimbulkan oleh sunscreen.

Cukup lembab krn kandungan aloe vera dll nya. Jd kuputuskan untuk gak pake pelembab terpisah. Kecuali klo siang abis wudhu, kulit terasa kering– barulah aku apply pelembab terpisah.

Sari Ayu Moisturizer seri Mawar. Untuk kulit kering.

Lumayan ringan di kulit tp cukup melembabkan. Nyaman di kulit. Bentuknya losion. Tutup semodel si Wardah toner yg Lightening– gampang dibuka.

Repurchase krn tertarik dgn kemasan barunya.

Night cream: Natur-E seri Advanced.

Usia udah 36. Tanda penuaan makin nampak. Saatnya pake produk anti aging supaya tiada sesal di usia 50an nanti….

Yang penting usaha dulu ☝🏼☝🏼Klopun gak bs aging gracefully kek Widyawati ya itumah takdir Illahi.

Btw si produk anti aging ini adalah seri (lumayan) terbaru dari Natur-e. Kemasan 30 mL dgn harga sekitar 110ribu. Cukup mahal bagiku yg kantongnya tipe 36. Gajian tgl 3– tgl 6 udah ludes.

Aku sekalian minum sama vitamin E-nya tp yg ijo aja krn murah meriah. Konon vitamin E ini bs skalian bantu ngurangi rambut rontok.

Bismillah semoga klaim 2 produk Natur E diatas nyata terbukti. Klo nggak, tervaksa aku ganti night cream merk lain.

Pelembab tambahan: (repurchased) Minyak Zaitun Mustika Ratu.

Serbaguna dan tahan lama cynnnn! Botolnya aja gede. Aku udah 3x beli (ini yg ketiga) dan selalu beli yg kemasan isi 175 mL. Di aku berguna sebagai:

(1) Tambahan pelembab
(2) Buat ngobatin tumit pecah-pecah.
(3) Pijat oksitosin.

Jadi ya serba guna lah ya.


Oke untuk part 1 ini cukup sekian dulu. Berikutnya aku akan bahas sedikit ttg produk make up apa aja yg kupake. Beneran dikit kok, haha. Trs klo gak males ya lanjut bahas ttg skincare lagi tp yg kupake klo aku mandi di lantai bawah.

Thats all for now! Boleh banget mbak-mbak yg baca ikutan sharing di kolom komen: abis beli produk skincare apa nih? 😘😁

Advertisements

#empties part 1

Mau nyeritain ttg produk skincare dan care-care lain, yg sudah habis terpakai dan menyisakan botol kosong (empty bottles). Cuman monmaab ni, itu semua botolnya udah pada dibuangin drpd dilempar-lempar ke belakang rak, sama Mas B.

Jd fotonya nyomot dr berbagai sumber aja yha…. btw ini bukan review lho ya…. #yukmarik

HYDRATING TONER

Sejak awal mengenal double toning, aku udah pake 2 produk berbeda untuk hydrating toner. Plus 1 produk untuk exfolliating toner. Nah anehnya… aneh tapi lucu kyk aku, yg habis duluan dan barengan malah kedua botol hydrating toner tsb.

Toner pertama adalah dari Mineral Botanica (MiCa) seri yg ini. Harga ga sampe Rp 25.000. Tutupnya flip, dimana model tutup begini ini eke demen bgt krn hemat waktu buat ibuk-ibuk beranak yg pake skincarenya disempet-sempetin. Repurchase? No. Karena mau nyoba merk lain.

Dan yg kedua, meski agak ragu apa beneran bs dikategorikan sbg hydrating toner but I kept on using it anyway, yaitu si Air Mawar Viva. Harga skitar Rp 5000. Tutupnya flip juga. Repurchase? Yes krn murah meriah sih ahhh. Tp gak pernah dipake, hehehe.

Waktu itu, pakenya gantian aja tiap abis mandi, suka-suka aku, setelah pake exfolliating toner. Yg mana si exfolliating toner ini gak aku masukkan ke postingan ini krn blm abis sampe sekarang, bhahahaha. Sempet berhenti pake exfolliating toner selama bbrp bulan karena pake produk di bawah ini:

FACIAL SCRUB

Aku sempet yg setiap hari pake faisal scrub ini ((((FAISAL)))) 🤣 krn sebel kok nggak abis-abis yha jika dipake 2 hari sekali. Jadilah aku minimal sehari sekali pake ini. Tapi tanpa didahului oleh pembersih lain– jadi pake ini doank.

Nah krn udah ngosek scrubbing wajah sehari sekali, kayaknya too much gak sih klo masih pake exfolliating toner? Anggep aja too much lah. Jadilah sampe produk ini abis, aku prei/libur dulu pake exfolliating toner. Btw exfolliating tonerku dr Wardah seri yg sama jg dgn si faisal scrub diatas.

Bahkan pas kemasan tube-nya si scrub udah mo habis isinya (tp kok masih ada lagi– masih ada lagi)…. kegemesan eke kembali muncul. Kapan abisnya sih ini produk? Gemesnya krn aku udah beli produk facial wash baru buat gantiin si doski. Akhirnya spy lekas abis, aku nekad pake doi 2x sehari:

Kosek teruuuuus!!

Harganya lupa berapa. Tutup flip. Repurchase? Untuk sementara sih NO. Krn aku udah beli produk lain yg tapinya blm dipake juga sih. Jadi sebulanan ini blm pernah pake scrub apapun. Gpp lah, kan udah pake exfolliating toner lg sehari 2x.

FACIAL FOAM

Foto dari official store Martha Tilaar.

Udah berkali-kali beli produk ini. Awalnya krn girang pas liat ada logo Halal MUI nongkrong di kemasannya. Total mungkin udah habis 3 botol meski sempet pake produk lain juga krn waktu itu dia kutuduh sebagai penyebab keringnya kulit wajahku. Pernah kutulis dimarik.

Nah pas awal tahun ini (atau akhir tahun lalu ya?) aku kembali pake produk ini, sempet wajahku kering juga. Tp setelah ditelaah lebih lanjut, itu murni krn kurang bertobat moisturizer aja sih. Begitu pke pelembab wajahnya dirajinkan lagi, ya beres permasalahan kulit kering.

Maaf yha, aku udah salah nuduh kamu sembarangan 😁 Harga Rp 17-19.000 tergantung beli dimana. Repurchase? Yes dong, buat si Abi. Aku pake produk Wardah lainnya. Meski klo mandi di kamar mandi lantai bawah sih, aku pake dia lagi krn si Mamah pakenya itu.

NIGHT CREAM

Foto dari PusatKosmetik dotcom.

Kali kedua beli produk ini. Dan selalu puwas bahagya! Karena malam kan tidur di ruang ber-AC, jdi butuh pelembab yg kental dan super moist tp nggak terasa berminyak.

Harga skitar Rp 30.000, lupa juga. Sayangnya kemasannya bukan tube tp yg jar trs dicolek pake tangan, gitu. Rasanya kok kurang higienis tiap pake produk yg kemasannya model jar. Apa boleh buat, khasnya night cream kali ya?

Repurchase? No. Karena mau pake produk lain yg khusus anti-aging. Rapmaklum…. Udah 36, semakin mendekati usia senja 40.


Kayaknya udah itu aja deh produk yg beneran udah habis bis.

Benernya Minyak Zaitun Mustika Ratu-ku juga udah tinggal sesenti lagi mo habis. Tp aku pindah ke lantai bawah spy klo butuh disana, nggak usah ribet ambil di kamarku @ lantai 2. Aku udah repurchase donk ya tentunya, buat ditaro di kamar. Ya krn emang serba guna si minyak ini.

Trs produk lain yg hampir habis jg ada bbrp, kayak (1) hydrating tonernya La Tulipe, (2) exfolliating toner Wardah dr seri anti acne yg barengan ama si facial scrub diatas. Ada juga (3) pelembab wajah untuk pagi hariku yaitu si Sari Ayu seri mawar yg blm habis (tinggal dikittt) tp aku udah beli lagi.

Jd ketiga produk di paragraf sebelum ini, aku taroh di lantai bawah, buat kalo pas kadang mandi di kamar mandi bawah.

Nah ntr klo udah pada beneran habis, aku share dimari.

Memilih skincare ala ndutyke

2018 ini udah niat bener deh buat merawat wajah dgn lebih niat dan nggak cuek kayak cowok. Duile hari gini gituloh, cowok (metrosekzuil) aja ke klinik perawatan wajah…. Masa’ iya guah kalah kinclong?

Trs emangnya ente mau ke klinik kecantikan gitu? Ya nggak lah. Nggak seniat itupun aku ngeluarin duit (yg saat ini masih pas-pas’an) dan meluangkan waktu. Cukup lah dulu dirawat di rumah. Yg penting teratur.

Btw ini barangnya baru dateng, lgsg foto & upload. Jd blm dicobain. Ntr update lagi ceritanya klo udah 1-2 bulan rutin dipake yaaa. Ooya yg warna silver abu paling atas itu vitamin rambut.

Nah lanjut…. Kriteriaku dalam memilih skincare rada picky sehingga membuat opsi yg ada menjadi terbatas. Emang apa aja sih?

(1) Halal MUI.
(2) Produk lokal Indonesia, buatan negeri sendiri.
(3) Harga terjangkau, maksimal Rp 200.000 per-set (isi sekitar 5-7 item). Maklum, kelas menengah aje pan kite.
(4) Paraben free.

Nah untuk saat ini, yg bs memenuhi kemampuanku dari sisi budget baru gabungan dari merk Wardah (seri anti acne: toner, pelembab, krim anti jerawat) dan Inez (maskernya yg clay), dan Mustika Ratu (masker yg peel-off). Dan semua merk yg kupake ini blm paraben free kayaknya ya?

Klo pembersih wajah, aku sebulan lalu baru beli lagi (untuk ketiga kali) sabun cari Johnsons yg biru (yg buat bayi). Jd aku gak beli facial foam-nya Wardah. Trs masih ada jg cleansing milk Wardah tp bukan yg anti acne; pake dulu ajalah sampe habis.

Jadiii….. ya ya aku masih mengutamakan poin nomer 1-3.

Kalo mau beli item dgn fungsi serupa bisa merk Mica (Mineral Botanica) yg mencakup kriteria 1,2,4 (doi mengklaim produknya paraben free). Tapi aku cek total harganya sampe Rp 300.000 keatas, langsung garuk-garuk kepala. Mica aja segini, gimana Biokos yak?

Iya….. sorry not sorry, emang budgetku sengepas itu, wkwkwwk 😀

Makanya kupikir-pikir, yg penting ni urusan jerawat beres dulu deh. Insyaalloh cocok pake Wardah. Ntr klo udah abis si Wardah, barulah upgrade ke Mica kek atau Biokos kek. Ya tentu dengan catatan Si Boy: “Kalo ada dokunya ya cing!”

Mas Boy versi kere kayaknya yg ngomong begini, hahaha. Bukan anak gedongan yg kuliah di Amrik & boilnya CBU (completely built up).

*DIBAHAS*
*KENAPA KUDU BAWA-BAWA MAS BOY SIHHH*