Digital clutter: perlukah Path data backup?

Wow postingannya tentang beberes aka decluttering terus ya bo’…. gpp dong ah, mumpung lg semangat nih.

Nah kali ini aku mau ngomongin ttg sesuatu yg…. well udah basi kali ya ngomongin Path?

Baca juga: Path gulung tikar?

Aplikasinya udah gak ada dan masa untuk bisa membackup dan restore data di dalamnya juga udah lewat.

Aku sendiri memutuskan untuk tidak membackup data/postingan disana dengan alasan:
Postingannya buanyak. Sekitar 3000an selama aktif disana.

Dan banyakan cuma meme-meme atau GIF gak penting gitu, hehehe. Ngapain yg begituan dibackup, ya tho? Ngebek-ebeki nggon. Menuh-menuhin HP dan/atau laptop ajah!

Ingat! Ingat! Ada juga yg namanya DIGITAL CLUTTER, lho!

Baca juga: Beberes inbox email.

Meski ada sih foto kenangan dari era di Sydney dulu yg kayaknya gak ada di IG-ku. Ini nih yg benernya eman-eman klo gak dibackup.

TAPI…. aku terakhir aktif di Path kan udah dr sebelum hamil Adek M. Brati akhir tahun 2016 lah. Dan selama 2 tahun terakhir, aku bisa kok hidup bahagia tanpa foto-foto di Path.

Hidup jalan terus, gak kekurangan satu apapun meski gak pernah kutengok lagi itu foto kenangan dari Sydney yg katanya ‘berharga’ itu. Jadi ya buat apa mesti aku ributin sekarang?

We dont have unlimited space so we clearly cannot save everything especially craps we no longer care about. Enuf said.

Until next post!

Advertisements

My 13 years blogging journey

Alhamdulillah, another year– another celebration, hehehe. Bulan Desember 2005 adalah bulan kelahiran blogku.

Meski blog awal tsb sekarang udah bisa dibilang nggak ada karena dulu aku kan di blogspot (pake nama tyka82); dan lalu pindah ke wordpress (ndutyke) dan 2014 bikin blog whileinSydney ini sebagai pendamping ndutyke yg masih aktif tp dikunci.

Senang rasanya masih aktif ngeblog setelah sekian lama. Masih nyimpen banyak cerita di blog. Bertemu dengan teman-teman baru, dapat teman curhat baru (eeeeh gimana-gimana, LOL).

Btw teman ngeblogku drdulu yg masih sama-sama awet nulis sampe sekarang…. adalah si Zilko, LOL. Aku kenal blognya dia dr jaman dia masih baru lulus SMA lho. Sekarang doi udah lulus PhD ajehhhh…..

Oke oke….. Harapanku kedepannya, hmmm tentu masih pengen ngeblog ya. Dan dari tulisanku, klo bisa bermanfaat bagi orang lain, tentu akan senang sekali dong akunya. Apalagi klo ada yg bs jadi amal jariyah tak terputus.

Biar kata ‘cuma’ tulisan receh lyfe gpp sih. Aku mah PD aja klo curhat keseharian juga masih banyak yg seneng bacanya. At least aku seneng sendiri nulisnya. Trs besok-besoknya seneng baca-baca lagi tulisanku sendiri, hehehe.

Yg penting ditulis dengan rapi (supaya enak dibaca) dan insyaalloh dgn niat yg bisa dilurusman spy Alloh ridho. Maksudnya: gak sombong, riya’ atau apalah yg begitu-begitu yg bikin eneg sendiri.

Yasud….. Aminin aja doanya ya pemirsa, aamiin ya Rabb…. 🙂

Beautiful words (and not so beautiful ones)

Aku tuh meski ngakunya anak A4 alias anak bahasa…. (ya ngaku-ngaku doank krn aslinya kan anak A3 aka IPS), tp klo harus nulis dengan gaya bahasa resmi nan berima kok nggak bisa.

Tadinya mau bikin postingan yg piye-piye gitu, kalimatnya indah trs bermakna sedemikian dalam (halahhhh!), tp qu taq sanggup, qaqaaa….

Ini ngalor ngidul ngetan ngulon– benernya mau ngomongin apa sih? Hmmm sebenernya mau ngomongin soal postingan dan komen di IG.

“Ciyeeee yg masih perhatian ama IG padahal katanya udah eneg & bocen,” 😝

“DIAM KAU JOSE FERNANDO! JANGAN MEMOTONG PEMBICARAAN MAMA!” 😡

“Lo siento Mamá!”

Kembali ke postingan mama. Mamalemon. Yhaaa…. Kan sekarang postingan foto di IG pada ngasih caption panjang bener tuh; dah kayak blog aje gitu.

Trs komennya juga banyak. Ya kita ngomongin selebgram aja ya. Komennya banyak tp sering juga banyak yg julid (selain iklan pembesar dan pemutih– cucian). Komen pedes kayak ayam geprek level 5 keatas.

ini mah cabe diayamin— bukan ayam dicabein

Nah itu tuh gimana ya? Apa bener klo orang itu udah berani menyuarakan pendapatnya di muka umum, terutama kalo ybs adalah seleb (ntah seleb beneran ato selebgram) ((((SELEB BENERAN)))), trs harus berani menanggung resiko berupa dikomentarin apa aja? Sampe anak lu, bapa lu, semua dikomentarin ama netidan (netijen edan).

Dan syah syah aja bagi netizen buat berkomentar apa aja?

Ya apa kabar dong kalimat bijak: “Berkata baik atau diam?” Udah ga ada kabarnya…. #bhayyyAjahhhh

Path gulung tikar?

Serius? Wow! Walo sebenarnya aku udah bisa dibilang, nggak mainan Path lagi sejak bahkan sebelum hamil M, tp tetep aja kaget yah.

Sejak awal September ini, aku download aplikasi Path lg sih dan terkaget-kaget krn sepi buanget sekarang disana. Keliatan kan dr berapa orang yg ngeview postinganku. Biasanya, dulu…. bisa sampe 50-60 lah meski yg berbaik hati mau ngelope-lope mah mbanopi deui- mbanopi deui….

*kirim sun shayang*

Trs skrg ini yg ngeview gak sampe 10, bhahahaha. Lha td barusan buka Path dan nemu postingan orang-orang (yg kmaren gak keliatan batang idungnya di Path) yg say goodbye adios amigos sama aplikasi merah menyala ini.

Ya sudah akupun ikut-ikutan posting ucapan selamat tinggal yuk dadah babay sambil tetteup posting GIF (meme bergerak kyk 2 diatas itu lho), hahaha. Mohon mua’ap ini orangnya lagi maniak GIF jd dimana-mana dan kapan saja selalu posting GIF.

Jd jika memang this is the end of an era (Path’s era- maksudnya), yowes rapopo juga sih. Kan masih ada tempat lain untuk eksis. Caelah EKSIS BANGET SIS?! Ya klo aku sih bisa ditemukan di blog(s) dan WhatsApp status, qiqiqi.

Kepo yg (syukurnya) membawa hikmah

Oke pemirsa di rumah dan di studio…. studio foto…. siang-siang panas-panas, enaknya biar makin panas kita tiduran di genteng ngomongin orang sambil mainan GIFs, bhahahak.

Masih terkait julid-julid’an kemaren. Tapi kemaren di status WhatsApp. Sekarang di….

blog.

Whaaaaaat?

OMG OMG mau ngomongin siapaaaa?

“Mau ngomongin akyu yaaa?” –ada yg GR? Jangan donk!

Hayo siapa hayoooo?

Bhahahak jangan ada yg merasa ya. Krn aku sih yakin bahwa yg si blogger tsb, nggak baca blogku, apalagi berbalas komen. Beda circle kita, beda kasta (aku kan blogger rakjel alias rakyat jelita jelata). Dan tentunya…. beda kawan sepermainan.

Sebut lah doi : Melati temannya Alibaba, Merah Delima dan Pinokio.

Awal membaca blog si Melati ini, ya nggak lgsg suka. Jd aku putuskan scroll-scroll dulu lbh lanjut dan berkesimpulan bahwa: oke tulisan dia bukan untukku. Ya nggak cucok aja ama gaya berceritanya.

Namanya selera kan ya gmn dong. Biar kata semua milih Jokowi Indomik tp klo selera eke lebih ke Mie Sedapp krn micinnya lbh gurih, trs salah w? Salah temen-temen w? *mbak Cinta edisi alay*

Bbrp tahun kemudian, aku mampir lg ke blognya hasil dr googling salah satu topik. Ternyata doi bahas topik itu. Baca tulisan-tulisannya bbrp judul dan khembhaaaali pada kesimpulan yg dulu: TULISANMU BUKAN UNTUKKU.

Sehingga untuk kali kedua, akupun:

Daripad julid kan dosa, ya mending gak usah baca-baca deh. Fix. Udah 2x mampir dan tetep nggak suka ya wes katakan tidak pada narkoba.

Masa’ sih mau jadi blogger masokis yg menyengajakan diri membaca tulisan orang yg gak disuka spy bisa dibahas rame-rame di forum.

D’oh! Hidup begitu singkat dan basically akan selalu ada pait-paitnya yg gak sengaja kita rasakan. Makanya klo mau yg sengaja-sengaja mah ya carilah yg manis dan enaQ-enaQ aja, qaqaaaa!

Oke?

Oke donk!

Trs udah ceritanya sampe disini aja? Oh ya nggak. Blm kelar urusan kite. Kan masih belum terjawab kenapa postingan ini judulnya begitu. So…. Lanjut kita??

Kemudian ada pembaca yg bosan tp kepo:

Ada juga yg nutup tab dan ngebatin:

Buat yg masih betah disini, makasih ya….

Nah td itu aku googling lagi suatu topik dan nyasar ke blog seseorang, random aja. Di postingan mbak ini, dia ngelink ke….. postingan si…

Mbak Melati eta tea….

Dududududu…. baca nggak ya? Baca nggak ya??

Kalo baca, ntar julid. Ngotorin hati. Dosa donk kite (bukan mbak Melati yg dosa, tp aku sendiri yg salah krn gak bisa menjaga hati). Tap tap tapi…. aku KEPO, hahahaha.

Yes I am that weak =________= jadilah aku baca lagi blog si Melati. And ya know what? Alhamdulillah kagak jadi dosa, w…. nggak jadi julid krn ternyata tulisan dia akhir-akhir ini bagus banget! Aku suka! Aku suka!!

Ada satu tulisannya yg sangat deep. Apaya? Bikin mikir, bikin introspeksi. Bagus banget pokoknya.

*walo tetep nggak mau langganan RSS nya sih* *ketauan ya klo bukan WordPress base-nya*

Buat yg nekad tanya: “Alamat blog si Melati apa donk qaqaaaa?” Niscaya tidak akan saya jawab yha. Krn sama seperti berbagi pizza, akupun sangat pelit untuk urusan gosipan, wkwkwkw….

Monmab ya, bukan tipe yg klo nggak suka sama seseorang trs bakal nyari temen dan nyacati bareng-bareng. Dosa eke sudah numpuk sangat amat banyak. Julid sendirian aja udah cukup, jangan ajak-ajak.

RIP gossip. RIP Alan Rickman. I’m going to keep my juicy lips sealed and just… dance….

UNTIL NEXT POST!!!

Status WA & kejulidan’ku

Kapan hari kan aku udah ngebahas ttg Status WhatsApp. Skrg mau ngebahas ttg status bbrp orang yg bikin sebel liatnya.

Eh eh eh…. ini bukan mau nyalahin orangnya lho ya! Mosok aku yg kotor hati, orang lain yg disalahin. Yg bener ajeeeh…..

Nah di Status WA benernya bisa di-mute lho, sama kayak Twitter. Tp nggak enaknya, ternyata deretan Status WA ini terbagi menjadi 3 kelompok: yg deretan teratas adalah yg blm kita intip statusnya. Deretan kedua adalah yg udah kita intip (viewed updates) alias yg nggak kita mute. Deretan bawahnya adalah yg kita mute…. alias muted updates.

Duhhhh…. kenapa juga yg udah di-mute masih nongol sih, meski udah disendirikan? Mbok yo uwes, gitu, nggak usah ditampilkan sama sekali. Bikin kepo aja, hahaha. Walhasil tetep dicek deh dan TETEP JULID. Geblek. Situ masokis ya ndutyke? Senang menyakiti diri sendiri dgn cara melihat yg gak disukai.

Trs solusinya gimana dong Malih?

Bisa dengan menghapus jejakmu nama dan nomer yg dimaksud, dari phonebook. Krn yg bs melihat Status WA kita dan kita bisa melihat status WA mereka, hanya yg nomernya kita save di phonebook.

Trs klo ntr butuh, gimana? Nah ini ada tips tersendiri gimana cara ngakalin nama dan nomer HP di phonebook supaya it’s there but noncontactable. Caelah. Tp ntr-ntr aja ya ngasi tau tipsnya krn aku ngantukzzz…..

Bhaaaay!

*ditabok yg baca*

Beberes inbox email


Salah satu cara mengurangi stress adalah dengan declutter. Laptop, komputer, HP…. itu semua juga termasuk yg sering menjadi sarang sampah dan kudu di declutter secara teratur. Dibuang mana aplikasi, grup WhatsApp dan file yg gak perlu, ditata lagi supaya rapi dan gak sumpek.

Tapi kali ini aku cm mo ngomong yg spesifik aja, yaitu inbox email. Biasanya sih email yg aku taroh di HP ada skitar 5-6 akun gitu. Tp secara abis ganti HP, sempet sekitar bbrp minggu aku cm login akun email satu doank. Yg emang diperlukan buat pake iPhone.

Akhirnya minggu lalu krn butuh korespondensi sama orang via email, aku login email 1 lg dan ada skitar 120an email yg masuk dan blm aku baca. Setelah dicek, email dr orang yg kumaksud blm masuk. Jd itu semua ya isinya newsletter aja.

Klo ngomongin soal langganan newsletter, benernya setahun terakhir aku udah unsubscribe newsletter dari hampir 100 (oke lebay, mungkin cm 50) akun. Mulai dari situs belanja (yg gak pernah aku pake krn aku setia pada Toped) sampe yg info-info apalah-apalah.

Tp setelah melihat 120an email yg blm terbaca dan nggak akan juga kubaca (selain baca judulnya doank), aku juga mau unsubscribe even more.

Ya kayak newsletter dr perhimpunan mahasiswa muslim di UNSW, atau dr Randwick Library…. yg gitu-gitu itu kan udah jelas nggak bakalan aku baca lagi lha wong udah gak di Sydney.

Bahkan newsletter yg dr What To Expect juga kayaknya mau aku setting supaya nongol mingguan ajalah (atau bulanan? halah…. unsub aja sekalian napaaaah….). Meski mungkin mau unsub, hati agak berat krn kan WTE ini ngirim link ke artikel ttg anak ya. Jd kayak merasa bersalah klo nggak lagi mau dikirimi newsletter drsana.

Padahal yo gak pernah dibaca juga =______\=

Update:

Akhirnya hari ini aku unsubscribe dr banyak newsletter, semua berhasil kecuali Lakupon, hmmm….. padahal aku udah coba 2x prosesnya tp tetep nggak bisa:

Termasuk akhirnya menguatkan tekad untuk unsub dr What To Expect, hehehe: