Tidak harus selalu berkomentar, kok!

Sebulan ini aku (– thanks to my mistakes), mendapat pelajaran tentang betapa semestinya tidak perlu selalu berkomentar. Ini aku ngomongin komentar secara tertulis di dunia maya, ya.

Ntah itu mengomentari postingan Instagram, YouTube, WhatsApp status/ group chat, atau postingan di blog (dan juga jangan nyamber di thread komentar orang).

Kenapa tidak usah selalu berkomentar?

  1. Karena kadang (atau sering?) komentarku nggak nyambung ama fokus tulisan. Ini berakibat orang lain menjadi bingung atau kesal. Monmaab ya Kisanaque 😁
  2. Sekalipun nyambung, kok kayaknya isi komentarku nggak sesuai dgn apa yg diinginkan pemilik postingan. Bisa jadi karena berbeda pendapat.
  3. Komentarnya mengandung emosi dan kegemesan (ini biasanya aku hampir kepancing di YouTube, wkwkwk).

Sebenarnya masih sangat banyak yg ingin aku tuliskan perihal berkomentar ini tp kita lanjutkan lain waktu saja. Cukup sekian sebagai pembuka dr tulisan-tulisan selanjutnya 😁👍🏼

4: Mengapa WordPress

Oke Pemirsa. Hari ke-4. Kita sekarang akan membahas ttg MENGAPA WORDPRESS. Bukan yg lain, tp WordPress.

Sebenarnya sih…. aku mengawali ngeblog justru di blogspot (blogger.com) mulai dari 2004 sampai 2008 disana saja. Pindah ke WordPress dan melahirkan kembali blogku di ndutyke.wordpress.com baru pada Agustus 2008.

Singkatnya, untuk menjawab pertanyaan MENGAPA WORDPRESS: aku pengen ganti suasana aja, jadilah kutinggalkan blogspot & pindah ke wordpress.

Oiya pas awal aku ngeblog 2005-2006 dan masih di blogspot, aku tuh somehow klo ngeliat blogger yg mangkal di wordpress, mereka kek macam beda gitu ya ama kami-kami di blogspot. Kayaknya lho ya… dulu itu masih terbelah dua, jadi blogger yg mangkal di blogspot ya main sendiri. Dan yg di wordpress juga asik sendiri.

Nggak ada namanya nonggo atau main (baca dan komen) ke kompleks sebelah. Anak blogspot nggak main ke blognya anak wordpress dan sebaliknya. Well mungkin itu perasaanku saja.

Yg sesama blogger angkatan baheula macam mbak cK mungkin mau urun pendapat? Wkwkkw. Jaman di blogspot mah aku mana berani mau ninggal komen di blognya mbak cK krn dia kan anak gaul wordpress gitu 😉

Nah mulai awal 2010an gitu, pas aku udah di wordpress dan ngeblog dari aplikasi handphone. Trs mendadak dunia blogger wordpress jadi rame krn bisa berbalas komen dan ada notifikasinya. Klo dulu (sebelum itu) kok kayaknya nggak ada notifikasi ya tiap ada komen baru yg masuk?

Wes pokoke seru berbalas komen ama teman-teman di wordpress. Dan itu berlanjut sampe sekarang, 9 tahun kemudian, LOL.

Blogger yg sejak 2010an udah sering saling kunjung ya tinggal Arman ama Zilko doang kayaknya. Lainnya udah hiatus…. udah pindah ke IG.

Trs enak mana blogspot sama wordpress? Koyoke kok enak wordpress tho yo? Selain blogspot kan aku juga udah nyobain yg lain macam Posterous (wes kukut bakule), Tumblr, Blogdrive & Blogsome (koyoke 2 ini wes wassallam juga).

Menu yg paling accessible ya si wordpress ini lah 🙂

Nunggu ditelpon….

Dari hari Selasa minggu lalu itu aku udah nungguin ditelpon lagi sama…

First Media (FM) 😁🤣

Seperti yg pernah aku ceritain sebelomnya. Kan aku mau mutus hubungan dengan FM ini dengan alasan: KEMAHALAN. Hm ya jujur bilang alasannya gitu, udah guah mah jujur ajah tanpa tedeng aling-aling. Trs oke, rencana diputus tgl 7 Feb.

Tp doi 2 minggu sebelum tgl 7, nelpon, nawarin paket yg lebih murah. Paketku sekarang 435rb/bulan, dan dia nawarin paket yg 255rb tp aku ogah ahhhh. Hemat 200 rebu doang.

Pas hari Selasa libur Imlek, aku lg di rumah iparku, Mas B ngebet pengen ke rumah Budenya krn disana banyak mainan, LOL. Pas disana aku ditelp lg & ditawarin downgrade ke yg 255rb. Secara akumah konsisten, ya kubilang klo 255rb masih kemahalan.

Lalu simbak sales kayak keceplosan bilang mau nawarin paket seharga seratus….. eh eh trs blm selesai nyebut nominal, doski panik & bilangnya mo nelp lg ntar, wakakakak.

Aku mendengar kata SERATUS itu kan lgsg excited! Wah klo dibawah 200rb, bolehlah kita bungkus. Trs sepanjang sisa hari Selasa, aku tungguin tuh mana kok ga nelp lagi.

(ternyata anaknya murreeeee, LOL)

Rabu…. kutunggu….. Kamis…. tibalah Kamis tgl 7. Waktunya langgananku diputus forever and ever. Kami semua mempersiapkan mental untuk bhay wifi.

Eeeh tau-tau simbak kemaren nelp lagi. Ih aku sampe apal suaramu, lho mbak, krn kau begitu berkesan di hati dgn kata SERATUS mu itu, hahaha.

Dan beneran doi mewakili FM yg nampaknya desperate jangan sampe kehilangan customer, menawarkan paket yg downgrade dr paketku sebelumnya plus udah downgrade, masih didiskon lagi, aehsedapppp:

menjadi: Combo Family

Rp 137.175/bln
Kontrak 1 tahun, jika sebelum setahun mau mutus– dikenakan semacam denda Rp 500.000
Dibulan ke-13 kembali ke Rp 255.000
Kecepatan up to 6 MBPS
Channel TV : 80
Mulai 7 Feb 2019 s.d 7 Feb 2020
Jika kemudian ingin berhenti, Konfirmasi di bulan Januari 2020.

Lumayan kan dr paket awal, aku lupa paket apa, Rp 435.000/bulan, menjadi Rp 137.175/bulan. Pembayaran bisa bebas lewat apa aja, nggak usah pake kartu kridit aka CC. Krn sales lain di marketplace, nawarin paket semurah ini tp kudu payment with CC.

Klo 138ribuan ya okelah drpd beliin Mamahku kuota internet perbulan, ntr jatohnya lbh mahal dan sinyal beliau blm tentu cukup oke. Kasian pulak gak bisa YouTube’an ngaji-ngaji klo malem.

Krn klo dipake YT kan lbh cepet abis kuotanya bukan sih? Aku di HP soalnya pake provider berbeda plus Kartu Halo (rasah bayar eeeeh pasca bayar) jd ga ngerti ama namanya langganan kuota dsb.

Oke akhirnya fix ini downgrade paket dan mulai bulan ini kubayarnya cuma 138ribuan. Hemat 300rb, mashokkk pak ekoooo!

Btw seharian tgl 7 setelah telp itu, internetku ga bs dipake. Abis Zuhur aku telp ke CS Surabaya dan ternyata, krn abis ganti paketan, modemnya kudu direstart dulu sistemnya dari sananya apalah apalag (dia yg handle, so aku ga usah restart modem di rumah). Ya kurang lebih begitu penjelasannya, hahaha. Abis itu ya beres deh, oke seperti biasa.

Jadi begitulah diriku batal medhot langganan FM. Tp semoga tetep bisa sembuh dr kecanduan internet yg sebenernya menyiksaku ini. Huhuhu 😦

Gmn sih ya namanya orang kecanduan, biarpun udah tau tersiksa tp ga bs lepas.

Digital clutter: perlukah Path data backup?

Wow postingannya tentang beberes aka decluttering terus ya bo’…. gpp dong ah, mumpung lg semangat nih.

Nah kali ini aku mau ngomongin ttg sesuatu yg…. well udah basi kali ya ngomongin Path?

Baca juga: Path gulung tikar?

Aplikasinya udah gak ada dan masa untuk bisa membackup dan restore data di dalamnya juga udah lewat.

Aku sendiri memutuskan untuk tidak membackup data/postingan disana dengan alasan:
Postingannya buanyak. Sekitar 3000an selama aktif disana.

Dan banyakan cuma meme-meme atau GIF gak penting gitu, hehehe. Ngapain yg begituan dibackup, ya tho? Ngebek-ebeki nggon. Menuh-menuhin HP dan/atau laptop ajah!

Ingat! Ingat! Ada juga yg namanya DIGITAL CLUTTER, lho!

Baca juga: Beberes inbox email.

Meski ada sih foto kenangan dari era di Sydney dulu yg kayaknya gak ada di IG-ku. Ini nih yg benernya eman-eman klo gak dibackup.

TAPI…. aku terakhir aktif di Path kan udah dr sebelum hamil Adek M. Brati akhir tahun 2016 lah. Dan selama 2 tahun terakhir, aku bisa kok hidup bahagia tanpa foto-foto di Path.

Hidup jalan terus, gak kekurangan satu apapun meski gak pernah kutengok lagi itu foto kenangan dari Sydney yg katanya ‘berharga’ itu. Jadi ya buat apa mesti aku ributin sekarang?

We dont have unlimited space so we clearly cannot save everything especially craps we no longer care about. Enuf said.

Until next post!

My 13 years blogging journey

Alhamdulillah, another year– another celebration, hehehe. Bulan Desember 2005 adalah bulan kelahiran blogku.

Meski blog awal tsb sekarang udah bisa dibilang nggak ada karena dulu aku kan di blogspot (pake nama tyka82); dan lalu pindah ke wordpress (ndutyke) dan 2014 bikin blog whileinSydney ini sebagai pendamping ndutyke yg masih aktif tp dikunci.

Senang rasanya masih aktif ngeblog setelah sekian lama. Masih nyimpen banyak cerita di blog. Bertemu dengan teman-teman baru, dapat teman curhat baru (eeeeh gimana-gimana, LOL).

Btw teman ngeblogku drdulu yg masih sama-sama awet nulis sampe sekarang…. adalah si Zilko, LOL. Aku kenal blognya dia dr jaman dia masih baru lulus SMA lho. Sekarang doi udah lulus PhD ajehhhh…..

Oke oke….. Harapanku kedepannya, hmmm tentu masih pengen ngeblog ya. Dan dari tulisanku, klo bisa bermanfaat bagi orang lain, tentu akan senang sekali dong akunya. Apalagi klo ada yg bs jadi amal jariyah tak terputus.

Biar kata ‘cuma’ tulisan receh lyfe gpp sih. Aku mah PD aja klo curhat keseharian juga masih banyak yg seneng bacanya. At least aku seneng sendiri nulisnya. Trs besok-besoknya seneng baca-baca lagi tulisanku sendiri, hehehe.

Yg penting ditulis dengan rapi (supaya enak dibaca) dan insyaalloh dgn niat yg bisa dilurusman spy Alloh ridho. Maksudnya: gak sombong, riya’ atau apalah yg begitu-begitu yg bikin eneg sendiri.

Yasud….. Aminin aja doanya ya pemirsa, aamiin ya Rabb…. 🙂

Beautiful words (and not so beautiful ones)

Aku tuh meski ngakunya anak A4 alias anak bahasa…. (ya ngaku-ngaku doank krn aslinya kan anak A3 aka IPS), tp klo harus nulis dengan gaya bahasa resmi nan berima kok nggak bisa.

Tadinya mau bikin postingan yg piye-piye gitu, kalimatnya indah trs bermakna sedemikian dalam (halahhhh!), tp qu taq sanggup, qaqaaa….

Ini ngalor ngidul ngetan ngulon– benernya mau ngomongin apa sih? Hmmm sebenernya mau ngomongin soal postingan dan komen di IG.

“Ciyeeee yg masih perhatian ama IG padahal katanya udah eneg & bocen,” 😝

“DIAM KAU JOSE FERNANDO! JANGAN MEMOTONG PEMBICARAAN MAMA!” 😡

“Lo siento Mamá!”

Kembali ke postingan mama. Mamalemon. Yhaaa…. Kan sekarang postingan foto di IG pada ngasih caption panjang bener tuh; dah kayak blog aje gitu.

Trs komennya juga banyak. Ya kita ngomongin selebgram aja ya. Komennya banyak tp sering juga banyak yg julid (selain iklan pembesar dan pemutih– cucian). Komen pedes kayak ayam geprek level 5 keatas.

ini mah cabe diayamin— bukan ayam dicabein

Nah itu tuh gimana ya? Apa bener klo orang itu udah berani menyuarakan pendapatnya di muka umum, terutama kalo ybs adalah seleb (ntah seleb beneran ato selebgram) ((((SELEB BENERAN)))), trs harus berani menanggung resiko berupa dikomentarin apa aja? Sampe anak lu, bapa lu, semua dikomentarin ama netidan (netijen edan).

Dan syah syah aja bagi netizen buat berkomentar apa aja?

Ya apa kabar dong kalimat bijak: “Berkata baik atau diam?” Udah ga ada kabarnya…. #bhayyyAjahhhh