Asbun bin Asmuni

Aduh aslik deh mau bikin judul aja bingung. Asbun = asal bunyi dan Asmuni = bahasa Jawa untuk Asbun = asal muni. Asal ngomong (atau komentar) gitulah kira-kira artinya.

Tulisan ini diketik gara-garanya lagi viral komentar seorang ibu yg merasa terganggu akan polah anak berkebutuhan khusus (ABK) yg dia temui di suatu tempat. Komentar si Ibu meuni kejam emg. Pantesan klo doi lalu dihujat manusia sejagad dunia maya.

Dan jujur pas ngeliat cuplikan video si ibu tsb meminta maaf, aku ketawa loh dalam hati 🙂 Krn menurutku dia kok gak bs ya belajar dr banyak sekali pengalaman wanita lain yg komentar pedesnya udah viral duluan di dunia maya.

Itu track record saat menjadi viral, akan tersimpan selamanya lho di arsip dunia maya! Along with, of course, nama lengkap dan foto kita yg berhasil dicari & diviralkan oleh mereka yg sakit hati. Trs klo calon bos atau calon mertua kamu, suatu saat ngegoogling nama kamu & nemu semua track record tsb…., apa nggak berabe? Pasti ada efeknya lah ya, sedikit banyak.

Ntah contoh: itu mbak-mbak yg menghina ibu hamil di kendaraan umum (KRL). Atau ada mbak lain yg menghina kota Jogja.

Dikira klo komentar di lapak sendiri, status pribadi, trs ga bs viral dan jadi heboh? Lalu gak bisa jd bumerang untuk si komentator itu sendiri? Woh salah besar.

Itu si mbak yg menghina ibu hamil di KRL, dia posting komentarnya di status Path lho! Dimana Path ini cmiiw, kan socmed yg sangat private. Postingan di Path gak bs dilihat dr browser. Cm bs dilihat dr aplikasi dan oleh temanmu sendiri. Lumayan private dan jadinya bikin ‘terlena’ gitu kali ya? Dianggep aman, mau nytatus ato komen apa aja.

Gak taunya statusmu discreencap sama temenmu sendiri dan dibikin viral…. *aku cm bisa mesem nahan ngakak*

Tentu ini jg jd bahan introspeksi buatku sendiri krn sering jg berkomentar atau nulis apapun di dunia maya yg bernada keterlaluan atau sembarangan.

Apakah semua harus dikomentarin meski emg ngeganjel di hati? Apakah semua komentar harus dipajang di muka umum?

Lha jangankan punya opini atau uneg-uneg yg ditulis untuk dipajang di muka umum; klo aku komen jahat atau ngomel dalam hati aja, ntr pasti kena getahnya. Ya krn Alloh pasti tau apapun yg tersembunyi & klo Dia ga ridho dgn tingkah atau tutur kataku, ya pasti Dia tegur.

Jadi yah…. mari makin berhati-hati dalam berkomentar 🙂 Jangan nunggu jadi viral baru menyesal.

Advertisements

Perjalanan 12 tahun menulis

Desember adalah bulan yg spesial bagiku. Karena tiap bulan ini, perjalanan ngeblogku bertambah usianya. Dan tahun ini menginjak usia ngeblog-ku yg ke-12 🙂

Rasanya kayak baru kemaren ulang tahun ke-5, trs tau-tau ke-10 dan sekarang ke-12.


Blogku sendiri udah ganti alamat bbrp kali (biasanya nama doank yg ganti, tp isinya tetep dibawa), termasuk perpindahan dr blogspot ke wordpress. Awalnya aku pake screen-name tyka82 tp kemudian sekitar tahun 2008, pas pindahan ke wordpress, aku ganti nama jadi ndutyke.

Selama 12 tahun ngeblog, tentu udah banyak menyaksikan, dengan berat hati, satu persatu blog milik teman pada gulung tikar. Yg konsisten ngeblog sampe sekarang ya si Zilko, hehehe. Kenal blognya sejak doi masih lulus SMA lho.

Sejak dulu sampe sekarang sih tema blogku ya masih tetep daily journal. Nulis yg enteng-enteng aja. 

Mulai dari perjalanan diriku si jomblo berusia 1/4 abad yg ngecengin lelaki sekantor (teman sesama guru di salah satu sekolah @ Surabaya). Sampe trs akhirnya nikah bertahun-tahun, pindah ke Sydney, pindah ke Jkt dan sekarang lg expecting our second newborn, hehehehe. 

Klo dibilang rajin ngeblog, ya memang bawel warbiyasak lah diriku ini. Sebulan minimal, yah dirata-rata aja, bisa posting 15x. Dan itu konsisten dr dulu sampe sekarang. 

Meskipun di blog ini, posting seminggu sekali aja udah syukur— tp blogku kan memang bukan ini doank. I have few other blogs. Blog whileinSydney sendiri usianya masih muda bgt, baru 3,5 tahunan (sejak aku masih di Sydney, tahun 2014).

Untuk kedepannya, aku berencana tetep ngeblog. Berbagi cerita, sambil terus memperbaiki diri supaya bs berbagi hal yg tetep fun (bagiku) tp juga semoga ada manfaatnya bagi yg baca. Tetep apa adanya aku ajalah meski tentu ya, namanya ngeblog di usia jelang 25an pastinya beda dgn skrg yg….. ya bisalah dikira-kira skrg usiaku berapa, hahahaha.

Gaya nulispun juga tentu ada perubahan ya: dulu pake saya, sekarang pake aku atau kadang eke/eykeh, hahaha. Tp diluar itu, berusaha untuk bs menulis dgn sejelas mungkin (dr sisi ejaan dsb). 

Pernah gak dapet hate comments? Alhamdulillah pernah lah sekali dua kali blogku disambangi ama troll. Meskipun blog daku (menurut salah seorang teman), masih kurang heitzzzz untuk bisa dikomenin sama the notorious Ny. Okta, bhahahahaha.

Mulai dari dikomentarin, katanya aku pamer merk. Sampe dikritik pedassss sama seorang teteh-teteh dr Dago, Bandung (yes dear, I checked your IP address); si teteh bilangnya aku gak pantes jadi guru, trs disuruh introspeksi mgkn kelakuan & sepak terjangku (seperti yg kutulis di blog) bikin aku gak pantes punya anak dll. 

Ya semua tentu jd masukan berharga meski awalnya sangat bikin syok ya…. #menurutNgana

Aku jg bukan tipikal yg nelen bulat-bulat tiap pujian, dgn senang hati. Krn pujian itu bs jadi racun, klo akunya gak hati-hati (nggak ngomongin orang lain ya— ini ttg aku aja). Smentara kritikan dan cacian bs jadi obat jika aku bs mengolahnya; yah well ntah diolahnya dengan kepala dingin atau hati yg phanazzzz, lol.

Tp bbrp pengalaman nggak enak, termasuk a major privacy invasion (halah, maksudnya: privasiku diacak-acak oleh oknum pembaca blog), tetep nggak membuat aku kapok untuk menulis. Meski dgn efek samping kudu ngunci blog dan bikin blog baru dr awal. Pokoknya urusan nulis mah lanjuttt mterussss!

Tentang nama panggilan yg beredar saat ini yaitu (nulisnya aja isin lho rek, benernya, hahaha) mem tyke (atau kadang  memy), sumprit ini kerjaannya either Dhiralifia atau Dani Rachmat gitu yg awalnya manggil aku dgn panggilan spt itu di tahun 2012, lol.

Meski emg muridku (eh teman blog yg baru-baru mungkin gak tau ya klo aku sempet 8 tahun ngajar di SMA?) klo manggil aku ya kebanyakan klo nggak mstyka ya memtyka. Tentu ada jg yg manggil memtik, memnya, misticeuh (wkwkwkkw serius ini, ada lhooo! *sun sayang*).  Jadi demikianlah asal muasal panggilan mem tyka itu 🙂

Ok deh. Hmmmm mau bahas apalagi yah. Udahlah segitu aja postingan kali ini. Doakan ya semoga bs tetep konsisten nulis meski insyaalloh abis ini jadi emak beranak dua (2 under 2). Meski isi blognya ya gak jauh-jauh dr curhat keseharian, tp semoga sedikit-banyak bs bermanfaat.

Atas segala salah tulis yg bikin gak enak hati, mohon maaf yaa! 🙂

Freedom of speech

Late night post dipersembahkan oleh ndutyke yg abis Maghrib td molor dgn nyenyak sampe jam 10.30 pm; lalu bangun & blm bs tidur lg, hehehe.

Trs barusan aja kepikir mau nulis ttg satu hal yg jd topik obrolanku & Abi td. Tapi setelah dipikir lagi, ah gak usahlah ditulis untuk jd konsumsi umum. Krn apa?

Krn aku teringat salah seorang teman yg emang sih nggak baca blog ini (atau baca?); dan isi pembicaraanku yg td pagi sama Abi, klo ditulis, mungkin bs menyinggung bbrp pihak termasuk this one specific person.

Mungkin aku terlalu jauh mikirnya ya? But when in doubt, don’t say or write anything for public consumption. Lebih baik berhati-hati drpd nyesel belakangan. Beside, I’m not a twenty-something woman, anymore, yg penuh emosi meledak-ledak tp kurang pertimbangan.

Klo jaman dulu (well I have blogged since I was 25), mungkin masih bisa lah sebodo amat sama apa reaksi orang yg membaca tulisanku. Ya dikala usia segitu jg, blogosphere jg blm serame sekarang sih. 

Tp klo sekarang, faktor usia jg memegang peranan penting ya. Krn dgn bertambahnya usia, bertambah juga pengalaman (buruk— hahaha) di dunia maya (blog, fb, twitter, IG). Or at least makin banyak liat orang dengan sharing cerita masing-masing, dan apa dampaknya.

Kan katanya orang pintar belajar dr pengalamannya sendiri; orang bijak belajar dr pengalaman orang lain.


Ya sih, freedom of speech itu benar adanya, selama nggak melanggar hukum. Tp di dunia ini nggak ada yg gratis lho! Meski bayarnya gak melulu pake duit atau barter ama hasil panen.

Klo aku ngotot, semua-mua pemikiranku kudu ditulis untuk konsumsi umum, price to pay-nya adalah: 

(1) Less privacy. Krn makin banyak orang tau ttg detil hidupku, mungkin bs jd alasan bagi sebagian pihak untuk lalu ikut campur dalam pengambilan keputusanku (& Suami). And thats no fun….. like, at all.

(2) Klo topik yg kutulis turns out to be controversial, efeknya adalah: probably less respect from others. Well klo yg kutulis masih diridhoi Alloh sih, ya oke lah ya— we cant win everybody’s heart, can we. Tp klo udahlah (sebagian) orang yg baca jadi kesel, trs ternyata Alloh nggak ridho pulak? Beuhhh….

(3) Teman jadi berkurang. Ini erat kaitannya dgn nomer 2. Ya berkaca aja pada pengalaman pilpres & pilkada kemaren. Berapa banyak yg akhirnya renggang hubungan pertemanan dan persaudara’an, krn beda pilihan dan masing-masing ngotot dgn cara yg gak asik (& kasar…..). It’s not what you say, but HOW you say it. And HOW OFTEN, too! 😉

(4) Followers di sosmed berkurang. Ya klo aku nulis seenaknya sendiri, masak sih mau ngarepin followersku nelen semuanya termasuk yg mereka gak suka? Yg bener aje, sekelas Nabi aja bs ditinggal pengikutnya— ya sapa guah gituloh. So diunfollow orang mah ya, disikapi dengan woles aja deh. Some people are not nice on the online world, tp asik-asik aja klo ketemuan lgsg (begitu juga sebaliknya).

===============

Postingan ini tentu gak ada maksud untuk ngatur orang mau share cerita macam apa, yah. Secara aku ngatur diri & hidupku sendiri aje dah rempeus kewalahan sisssss, kok pake acara ngatur orang lain segala, hehehe….

Komen dari teman-teman blogger

Ternyataaaa! Buuuanyak yg nyasar otomatis ke folder trash!! Dan ada beberapa yg nyasar ke folder spam! Dan itu komen dari postingan tahun 2016 lho! Komen dari Yulia, Melissa, Aiti, Lisa, Desi, Gara, Galihsatria, Tia dan masih banyak lagi.

Ya ampunnnn, maafin ya teman-teman 😦 aku selama ini cm sesekali ngecek ke folder spam doank. Pagi ini iseng cek folder trash, lho kok bisa yaa masuk juga kesana, dan lebih buanyak drpd yg ketangkep spam 😦 sepertinya aku ada salah seting or something. Abis sotoy sih kadang-kadang; suka klak-klik menu wordpress padahal ngga ngerti maksudnya apaan.

Sekali lagi maaf komennya baru diapprove sekarang, huhuhu.

Berdagang itu…. Mudahkan…. Jangan dipersulit (2)

Yak kembali kita jumpa di episod ke-2. Masih dalam serial curhat sebagai pembeli (murni curhat– sayangnya bukan adv, paid promote atau endorsement, LOL) dan dilanjut promosi dikit-dikit sebagai bakul online, hohoho 😉

Kali ini mau ngomongin ttg DISKON (& GRATISAN…. tp kayaknya bakal kepanjangan. Jd biar dibagi 2 aja).

Nah dalam rangka memanfaatkan promo Tokopedia yg ini nih:


Hari ini kembali dilanjut belanjanya. Duile yg abis gajian, zzzZzzZzz…. 

Nah kan syarat dapat free ongkir, klo total belanja (bs dr toko berbeda) sudah mencapai minimal Rp 100.000 ya. Td ini aku sempet lupa sama syarat tsb dan mo belanja 2 item di Toko ABC (sebut aja begitu) senilai Rp 40.000. Eh trs sama mbak penjualnya, barangnya didiskon jadi Rp 30.000 untuk 2 item tsb:

“Mbak, klo jadi ambil 2, aku diskon jadi tinggal Rp 30.000. Udah aku buatkan etalase baru,” gitu pesan yg ditinggalkan doi untukku….

Waaah…. sueneng bgt pastinya! Ini pembelian keduaku di Toko ABC & sejak awal emg mbaknya fast response & ramah. Sayangnya paling tinggi bs ngasih rating di Tokopedia ya cm bs kasih bintang 5. Klo bs kasih bintang 7, tentu kukasih ke tokomu deh mbak!! 

*puyer obat sakit kepala kalik aaaah*

Nah kan masih Rp 30.000 nih. Ya sud belanja barang lain di toko lainnya deh. Nemu 1 item seharga Rp 47.500 yg di toko XYZ, yg emg idaman akhir-akhir ini (baca: another clodi, hahaha! #tetteup). Tp ditotal dr Toko ABC (Rp 30.000) dan XYZ (Rp 47.500) blm sampe Rp 100.000. Masih kurang Rp 30.000 lg.

Dudududu beli apalagi & di toko mana lagi dong yaa?

Akhirnya…. kuputuskan mo nambah belanjaan 2 item di Toko ABC tapi…. dgn sungkan & malu-malu kuminta diskon…. dr Rp 34.000, aku tawar jadi Rp 30.000. Asli ini malu-malu & tak enak hati. Lha dr awal udah dikasih diskon loh (padahal aku tak minta). Mosok mo minta diskon lg? Tp yah…. namanya jg usaha yes:

Mbak, maaf…. aku mau nambah 2 item lg, produk yg berbeda. Boleh nggak kalo totalnya jadi Rp 60.000?” begitu kataku…..

Aku nggak bilang minta diskon tp lgsg tembak aja minta total harga di nominal yg aku mau, hahaha. Mestinya Rp 64.000, aku minta jd Rp 60.000.

Cukup lama kutunggu respon si mbak Toko ABC. Aduh aku makin gelisah tak enak hati. Masa sih cm selisih Rp 4000 aja, aku ngerepotin orang? Kan katanya: berdagang itu mudahkanlah…. Mungkin doi jd gak enak hati jg karena kesal ngadepin pembeli macam aku?? Mbok ya bayar aja harga aslinya! Dont rich people difficult dong Jeung! (baca: jangan kaya’ orang susah)

Eeeeh tp akhirnya beneran lhooo dikasih nominal kyk yg aku tawar! Masyaalloh…. mbaknya, jazakillah khairon…. Bintang 7 mana bintang 7?!

Demikianlah pengalamanku berbelanja hari ini. Sebage penutup, mari dijembrengkan gelang-gelang manis (semanis kamu yg membaca) buatanku:


Mau lewat Tokopedia boleh (link). Mau lgsg ke aku jg cuzzz intip IG-nya dimarik. Mau liat-liat doank juga hayuk aja deh monggo 😉

Words can kill

Abis buka FB. Ada yg posting ttg online seller yg nyebut calon pembelinya sebagai ntah goblok atau bodoh, gitu. Emosi, mbaksis? Akibatnya bisa ditebak…. abis lah itu akun olshop dibanjiri dengan komen-komen lain yg gak kalah sadisnya. Serem! 

Ada lagi yg posting ttg perlunya berusaha menjaga diri dari berkomentar pedas & judgemental terhadap pilihan hidup dan takdir orang lain. Krn tiap orang punya background masa lalu dan juga sikon masa kini yg berbeda-beda.

Inti dr kedua postingan FB itu sih menurutku sama: words can kill. Kata sesederhana “Halah!” itu aja bs nyakitin hati orang. 

Klo kata salah seorang teman sih: jangan baper dan terlalu sensitif klo nerima komen yg gak enak. Bener sih. Krn emang capek dan gak bakalan cukup energi kita seharian klo semua komentar gak enak, diambil hati.

Tapi yg gak kalah penting adalah: bicara baik atau diam.  Ngasih masukan ya boleh, tp lakukan dgn NIAT dan CARA yg baik.

Jadi ya sama-sama berusaha, gitu loh mbaksis, masbro. Yg sana jangan terlalu sensitif (kecuali situ testpack mah bolehlah sensitif always). Yg sini juga jaga lisan dan jempol.

Trs klo emg gak tahan mo komen, gimana? Kalo aku siiiiih….. ini aku yaaa….. ya aku komen aja dalam hati, hahaha. Judging silently, gitulah kira-kira bahasa kerennya. Itupun sebisa mungkin (klo pas inget) diikuti dgn istighfar. 

Krn manusia gak denger komentar pedesku (ya kan dalam hati ngomongnya….). Tp Alloh kan Maha Tahu yaaa 🙂

Ya udah sih gitu aja postingannya. Sekedar menyampaikan opini pribadi sambil mikir jg: pernah gak ya postinganku dimanapun, menyinggung perasaan yg baca? Pastinya pernah meski mungkin cm sekali dua kali…. semoga dimaapin yak 😉

Shopping bareng bemzkyyeye

Ini bemzkyyeye, si mamak heitz dr Depok eh Jaksel satu ini, di siang bolong kok tau-tau menyapa warga WhatsApp group TM (The MahMud aka MamahMuda) sambil pamer foto penampakan Hartono Elektronika dr dalam mobilnya, lol. 

Harus bgt yak motretin toko kondang satu ini seakan mempertegas bahwa dirinya beneran lg di Surabaya. Buat yg diluar Surabaya, nih kukasih tau ya klo toko elektronika terbeken se-Surabaya ya si Hartono ini *bukan endorse*. Klo di Jakarta ya kondangnya kayak Electronic City lah.

Back to seus Bemzkyyeye yg kondiang dgn Millie Cakery-nya itu.

Kagak kedengeran rencananya, tau-tau dah nongol aja di Surabaya? Kejadiannya sih udah 2 minggu lalu pas masih puasa’an. Doi ngelewatin Hartono krn mo ke Galaxy Mall (GM). Aku lgsg semangat mo nyamperin ke GM krn ya deket lah dr rumahku. 

Naksi online jg cm panrebu (8rb). Eh tp klo naksi mah, tak ajak anak lah aku. Males mangku doi di mobil tanpa carseat, aku kan mamak manja yg maunya plesiran duduk anteng sambil henponan atau ngantuk-ngantuk di mobil; dalam kondisi anak taroh di carseat dan stroller ada yg naik nurunken dr bagasi, hahaha. 

Alhamdulillah rejeki hari itu, pas ada supir & mobil di rumah. Pertanda baek, nih; sudah dimudahkan untuk jumpa Yeye, jgn lah kita disia-siakan. Jd tanpa babibu, lgsg anak lanang kugantiin baju dan ajak ke GM. 

Nyampe sana, kirain aku, doi nggak puasa. Kan musafir. Eeeeh taunya puasa. Batal deh ajak doski ngebubbletea ala anak-anak gaul. Halah, aslinya mau manfaatin promo tcash yg chatime 18ribu itu sih akunya. Tp ternyata kepingan tcash-nya keselip ntah dimana…. *lirik bocah sbg tersangka yg doyan mainin tcash ku*

Yasudah sebagai ibu-ibu heitz, klo ngemol yo kudu shopping dong! Mosok cuma geret-geret stroller aja kesana-kemari, ckckckck apa kata dunia? Apa kata Dono Kasino Indro? GENGSI DOOOONG. 

Berhubung dah pada terima THR, ya sudah yuk kita habiskan lembaran rupiah demi rupiah berbelanja asik di…..

SUPERMARKET……..

ndutyke cuma beli oatmeal doang (makanan si bocah– bukan emaknya apalagi bapaknya).

Dan Yeye beli? Toilettries anak……

Gimana gimana? Heitz kan? Ditambah lg Yeye sempet pengen nambah belanjaan dgn hot item yg bs bikin semua pembaca sirik. Berupa:

Cairan pembersih ubin kamar mandi….

….

….

….

Langsung merepet lah lambe bonek Suroboyo ku ini: 

“Heh! Yak apaaaa? Ngapaaaiiiin kamu beli pembersih weseee! Mau ngosrek wese siapaaa buuuk? Eling buuk! Eliiiing! Lg liburaaaaaan!”

ROTFL!!

Memang ya sekece apapun kami-kami ini (eh dia doang deng yg kece, aku kan…….. kecedarilahir) tetteupppp yaaa naluri tukang bersih-bersihnya kebawa dimanapun kapanpun.

Yawes kelar belanja, kamipun duduk di tempat nongkrong paling HEITZZZZ se-Galaxy Mall. Yaitu di:

Deretan kursi sebrang kasir supermarket tempat para bapak-bapak dan anak menanti ibu selesai belanja.

Huft.

Tp alhamdulillah lhooo…. duduk-duduk disana malah si B gak rewel krn strollernya aku hadapkan ke cermin (doi kan gemar bercermin) dan di kursi sebelah bergantian pengunjung lain yg ngajakin bercanda anakku. Anakku jg seneng-seneng aje digodain orang. Hoho jd kan aku tinggal santai nyuapin dia cemilan sambil ngobrol sama Yeye 🙂

Trs trs gak lama siiih ngobrolnya. Krn si bocah udah siap-siap mo rewel. Drpd bikin geger GM kan mending pulang. Udah sore jg, anakku sdh waktunya mandi & jam 5 dia biasanya udah siap untuk makan malam.

Sebelum bubaran, foto dulu dong. Colek bapak satpam yg nampaknya enggan mo nolongin motrek; tp drpd  lg lemes puasa pake acara dipelototin 2 orang ibuk-ibuk yg nampaknya gahar, ya udahlah ya Pak…. makasih.


Mana penampakan anak saya? Diumpetin seperti biasanya, hohoho. Klo mau liat penampakan si bocah, brati kudu ajak kopdar emaknya gituuuuu 😉 eeeh itu jg klo anaknya pas bisa diajak siyyy 😛 

Sebage penutup, kuucapkan terima kasih kpd saudari Yeye yg bersedia meluangkan waktu untuk sua-sua denganku meski aku gak bs lama nemenin doski shopping menjelajah GM. 

Until next time!