Dear my blogbuddies,

…. thank you.

Makasih kalian udah nyempetin ngeblog, ngetik cerita keseharian kalian (yg bukan ad atau sponsored post). Krn klo ad/iklan atau sponsored post kan berasa lebih semangat ya nulisnya krn ada reward.

Tp klo postingan cerita-cerita keseharian mungkin sekarang kalian udah males atau ga sempet ya mau blogging.

Udah pada pindah ke Instagram, hehehe. Which is bs dimengerti krn serasa lbh simpel aja nulis disana.

Makanya…. buat yg masih nyempetin ngisi blog, aku makasih banget. Trust me, buatku ga ada istilah tulisan sampah krn aku jg ga suka kellessss, mengonsumsi sampah.

Cerita kalian meski mungkin kalian nganggepnya ah cerita begini doank, tp bagiku they’re either entertaining atau nambah wawasan + ilmu (sometimes both). Iya nambah ilmu itu kan ga harus lewat textbook, artikel berat atau tulisan yg gimana-gimana.

Lewat cerita keseharian dan tulisan santai, banyak jg yg bs diambil hikmahnya, lho, beneran!

Curhatan kalian bs jd penguat buat aku. Disaat aku mengalami hal serupa, aku inget-inget oh si A pernah cerita hal yg mirip ama yg kualami/kurasakan skrg, trs aku mikir: dia bs melewati semuanya– insyaalloh aku jg bisa. Trs aku jd semangat lg deh 🙂

Bukan cm sekali dua kali, saat aku lg galau atau sedih trs baca cerita kalian– alhamdulillah bikin senyum. Atau ya, kyk di paragraf sebelumnya: memberikan ilham ((((ILHAM))))…. dan semangat.

Sebagai penutup…. buat yg mulai males ngeblog krn ini atau itu, trust me…. ada seorang ibu rumah tangga disini yg senang sekali klo kalian posting 🙂

Advertisements

M’s catnaps

Nulis ini sambil senyam-senyum sendiri krn teringat bahwa saat B seusia M dulu, aku pernah yg kebingungan banget: ini kenapa bayi berubah, dr yg kerjaannya mimik-tidur-mimik-tidur (diselingi ganti popok), trs mendadak all of sudden bangunnya jd lebih lamaaaa…..?

Ternyata emg bayi nambah usia, pola tidur dan pola segalanya ya berubah, Malihhh….

Makanya pas sejak M masih di perut, aku udah bertekad untuk menikmati Trimester Ke-4; sebutan untuk saat anak berusia dr lahir hingga usia 3 bulan. Saat dimana ya kerjaan bayi banyakan tidurnya.

Dan fase seperti hari-hari belakangan inipun sudah aku antisipasi. Fase dimana M banyak terjaga during the day. Tidurnya pun berdurasi singkat-singkat aja atau istilah kerennya: catnap.

Jadi ya alhamdulillah. Dengan M ini udah nggak terlalu terkejut lagi untuk perkara perubahan pola tidur. Krn sesungguhnya M ini sudah banyak memberi kejutan-kejutan kepada Bundanya, hehehe. Bersama M berasa kembali jadi first-time parent.

Krn tiap anak kan emg beda-beda ya; termasuk B dan M juga beda. Alhamdulillah ada google yg merupakan gudang ilmu asal gak sembarangan pilih website.

========

Anyway, being parent is actually just googling on how to do stuffs ya, hahaha. At least itu aku.

Klo ada apa-apa yg membingungkan (terkait ASI, poop/pee, sleeping pattern, 101 urusan anak lainnya), bs coba cari jawabannya di situs bule (aku sih lbh pilih situs bule ya….). Kayak 4 contoh diatas.

Biasanya yg aku kunjungi sih yg website besar kayak babycenter, whattoexpect, webmd, bellybelly.com.au dan askdrsears (semua dotcom kecuali bellybelly).

Kecuali klo udah urusan sakit, nah awalnya memang googling spy nggak clueless banget, tp lanjutannya sih lgsg whatsapp dokternya anak-anak aja deh. Klo perlu lgsg boyong anaknya ke rumah or praktek dokternya, hehehe.

MO baru para spammer??

Hmmm aku kemaren, di aplikasi WordPress @ HP, dapat banyak notifikasi bahwa situs-situs kayak diatas itu, ngeLIKE komenku yg kutinggalkan di postingan bbrp teman. Genggeus sekali dan jg serem, sapa tau klo ga sengaja diklik ntr keluar Sadako gadgetnya kena virus atau apalah.

Well aku sih gak ada niatan untuk ngeklik krn jelaslah ga ada manfaatnya.

Oke ini aku mah bukan web programmer endespre endebre, jd ini penjelasan seadanya dr seorang rakyat jelita eh jelata saja ya:

Kayaknya ini MO terbaru para spammer itu deh (modus operandi— ciyeeeeh). Jadi klo mereka ninggalin KOMEN spam, biasanya bakalan langsung ‘ketangkep’ sama WordPress dan otomatis masuk ke folder SPAM.

Tapi klo sekedar ngeLIKE, nah ‘polisi spammer’ di WordPress mungkin gak mendeteksi mereka sebagai spammer. The system doesn’t recognize them as spammers. Jadi situs-situs ini bisa lolos dan bebas ngeLIKE komen kita.

Trs cara mencegah mereka untuk ngeLIKE komen, gimana? Honestly I dont know (yet). Mungkin ada yg udah nemu caranya? Monggo berbagi dgn yg lain 🙂

Asbun bin Asmuni

Aduh aslik deh mau bikin judul aja bingung. Asbun = asal bunyi dan Asmuni = bahasa Jawa untuk Asbun = asal muni. Asal ngomong (atau komentar) gitulah kira-kira artinya.

Tulisan ini diketik gara-garanya lagi viral komentar seorang ibu yg merasa terganggu akan polah anak berkebutuhan khusus (ABK) yg dia temui di suatu tempat. Komentar si Ibu meuni kejam emg. Pantesan klo doi lalu dihujat manusia sejagad dunia maya.

Dan jujur pas ngeliat cuplikan video si ibu tsb meminta maaf, aku ketawa loh dalam hati 🙂 Krn menurutku dia kok gak bs ya belajar dr banyak sekali pengalaman wanita lain yg komentar pedesnya udah viral duluan di dunia maya.

Itu track record saat menjadi viral, akan tersimpan selamanya lho di arsip dunia maya! Along with, of course, nama lengkap dan foto kita yg berhasil dicari & diviralkan oleh mereka yg sakit hati. Trs klo calon bos atau calon mertua kamu, suatu saat ngegoogling nama kamu & nemu semua track record tsb…., apa nggak berabe? Pasti ada efeknya lah ya, sedikit banyak.

Ntah contoh: itu mbak-mbak yg menghina ibu hamil di kendaraan umum (KRL). Atau ada mbak lain yg menghina kota Jogja.

Dikira klo komentar di lapak sendiri, status pribadi, trs ga bs viral dan jadi heboh? Lalu gak bisa jd bumerang untuk si komentator itu sendiri? Woh salah besar.

Itu si mbak yg menghina ibu hamil di KRL, dia posting komentarnya di status Path lho! Dimana Path ini cmiiw, kan socmed yg sangat private. Postingan di Path gak bs dilihat dr browser. Cm bs dilihat dr aplikasi dan oleh temanmu sendiri. Lumayan private dan jadinya bikin ‘terlena’ gitu kali ya? Dianggep aman, mau nytatus ato komen apa aja.

Gak taunya statusmu discreencap sama temenmu sendiri dan dibikin viral…. *aku cm bisa mesem nahan ngakak*

Tentu ini jg jd bahan introspeksi buatku sendiri krn sering jg berkomentar atau nulis apapun di dunia maya yg bernada keterlaluan atau sembarangan.

Apakah semua harus dikomentarin meski emg ngeganjel di hati? Apakah semua komentar harus dipajang di muka umum?

Lha jangankan punya opini atau uneg-uneg yg ditulis untuk dipajang di muka umum; klo aku komen jahat atau ngomel dalam hati aja, ntr pasti kena getahnya. Ya krn Alloh pasti tau apapun yg tersembunyi & klo Dia ga ridho dgn tingkah atau tutur kataku, ya pasti Dia tegur.

Jadi yah…. mari makin berhati-hati dalam berkomentar 🙂 Jangan nunggu jadi viral baru menyesal.

Perjalanan 12 tahun menulis

Desember adalah bulan yg spesial bagiku. Karena tiap bulan ini, perjalanan ngeblogku bertambah usianya. Dan tahun ini menginjak usia ngeblog-ku yg ke-12 🙂

Rasanya kayak baru kemaren ulang tahun ke-5, trs tau-tau ke-10 dan sekarang ke-12.


Blogku sendiri udah ganti alamat bbrp kali (biasanya nama doank yg ganti, tp isinya tetep dibawa), termasuk perpindahan dr blogspot ke wordpress. Awalnya aku pake screen-name tyka82 tp kemudian sekitar tahun 2008, pas pindahan ke wordpress, aku ganti nama jadi ndutyke.

Selama 12 tahun ngeblog, tentu udah banyak menyaksikan, dengan berat hati, satu persatu blog milik teman pada gulung tikar. Yg konsisten ngeblog sampe sekarang ya si Zilko, hehehe. Kenal blognya sejak doi masih lulus SMA lho.

Sejak dulu sampe sekarang sih tema blogku ya masih tetep daily journal. Nulis yg enteng-enteng aja. 

Mulai dari perjalanan diriku si jomblo berusia 1/4 abad yg ngecengin lelaki sekantor (teman sesama guru di salah satu sekolah @ Surabaya). Sampe trs akhirnya nikah bertahun-tahun, pindah ke Sydney, pindah ke Jkt dan sekarang lg expecting our second newborn, hehehehe. 

Klo dibilang rajin ngeblog, ya memang bawel warbiyasak lah diriku ini. Sebulan minimal, yah dirata-rata aja, bisa posting 15x. Dan itu konsisten dr dulu sampe sekarang. 

Meskipun di blog ini, posting seminggu sekali aja udah syukur— tp blogku kan memang bukan ini doank. I have few other blogs. Blog whileinSydney sendiri usianya masih muda bgt, baru 3,5 tahunan (sejak aku masih di Sydney, tahun 2014).

Untuk kedepannya, aku berencana tetep ngeblog. Berbagi cerita, sambil terus memperbaiki diri supaya bs berbagi hal yg tetep fun (bagiku) tp juga semoga ada manfaatnya bagi yg baca. Tetep apa adanya aku ajalah meski tentu ya, namanya ngeblog di usia jelang 25an pastinya beda dgn skrg yg….. ya bisalah dikira-kira skrg usiaku berapa, hahahaha.

Gaya nulispun juga tentu ada perubahan ya: dulu pake saya, sekarang pake aku atau kadang eke/eykeh, hahaha. Tp diluar itu, berusaha untuk bs menulis dgn sejelas mungkin (dr sisi ejaan dsb). 

Pernah gak dapet hate comments? Alhamdulillah pernah lah sekali dua kali blogku disambangi ama troll. Meskipun blog daku (menurut salah seorang teman), masih kurang heitzzzz untuk bisa dikomenin sama the notorious Ny. Okta, bhahahahaha.

Mulai dari dikomentarin, katanya aku pamer merk. Sampe dikritik pedassss sama seorang teteh-teteh dr Dago, Bandung (yes dear, I checked your IP address); si teteh bilangnya aku gak pantes jadi guru, trs disuruh introspeksi mgkn kelakuan & sepak terjangku (seperti yg kutulis di blog) bikin aku gak pantes punya anak dll. 

Ya semua tentu jd masukan berharga meski awalnya sangat bikin syok ya…. #menurutNgana

Aku jg bukan tipikal yg nelen bulat-bulat tiap pujian, dgn senang hati. Krn pujian itu bs jadi racun, klo akunya gak hati-hati (nggak ngomongin orang lain ya— ini ttg aku aja). Smentara kritikan dan cacian bs jadi obat jika aku bs mengolahnya; yah well ntah diolahnya dengan kepala dingin atau hati yg phanazzzz, lol.

Tp bbrp pengalaman nggak enak, termasuk a major privacy invasion (halah, maksudnya: privasiku diacak-acak oleh oknum pembaca blog), tetep nggak membuat aku kapok untuk menulis. Meski dgn efek samping kudu ngunci blog dan bikin blog baru dr awal. Pokoknya urusan nulis mah lanjuttt mterussss!

Tentang nama panggilan yg beredar saat ini yaitu (nulisnya aja isin lho rek, benernya, hahaha) mem tyke (atau kadang  memy), sumprit ini kerjaannya either Dhiralifia atau Dani Rachmat gitu yg awalnya manggil aku dgn panggilan spt itu di tahun 2012, lol.

Meski emg muridku (eh teman blog yg baru-baru mungkin gak tau ya klo aku sempet 8 tahun ngajar di SMA?) klo manggil aku ya kebanyakan klo nggak mstyka ya memtyka. Tentu ada jg yg manggil memtik, memnya, misticeuh (wkwkwkkw serius ini, ada lhooo! *sun sayang*).  Jadi demikianlah asal muasal panggilan mem tyka itu 🙂

Ok deh. Hmmmm mau bahas apalagi yah. Udahlah segitu aja postingan kali ini. Doakan ya semoga bs tetep konsisten nulis meski insyaalloh abis ini jadi emak beranak dua (2 under 2). Meski isi blognya ya gak jauh-jauh dr curhat keseharian, tp semoga sedikit-banyak bs bermanfaat.

Atas segala salah tulis yg bikin gak enak hati, mohon maaf yaa! 🙂

Freedom of speech

Late night post dipersembahkan oleh ndutyke yg abis Maghrib td molor dgn nyenyak sampe jam 10.30 pm; lalu bangun & blm bs tidur lg, hehehe.

Trs barusan aja kepikir mau nulis ttg satu hal yg jd topik obrolanku & Abi td. Tapi setelah dipikir lagi, ah gak usahlah ditulis untuk jd konsumsi umum. Krn apa?

Krn aku teringat salah seorang teman yg emang sih nggak baca blog ini (atau baca?); dan isi pembicaraanku yg td pagi sama Abi, klo ditulis, mungkin bs menyinggung bbrp pihak termasuk this one specific person.

Mungkin aku terlalu jauh mikirnya ya? But when in doubt, don’t say or write anything for public consumption. Lebih baik berhati-hati drpd nyesel belakangan. Beside, I’m not a twenty-something woman, anymore, yg penuh emosi meledak-ledak tp kurang pertimbangan.

Klo jaman dulu (well I have blogged since I was 25), mungkin masih bisa lah sebodo amat sama apa reaksi orang yg membaca tulisanku. Ya dikala usia segitu jg, blogosphere jg blm serame sekarang sih. 

Tp klo sekarang, faktor usia jg memegang peranan penting ya. Krn dgn bertambahnya usia, bertambah juga pengalaman (buruk— hahaha) di dunia maya (blog, fb, twitter, IG). Or at least makin banyak liat orang dengan sharing cerita masing-masing, dan apa dampaknya.

Kan katanya orang pintar belajar dr pengalamannya sendiri; orang bijak belajar dr pengalaman orang lain.


Ya sih, freedom of speech itu benar adanya, selama nggak melanggar hukum. Tp di dunia ini nggak ada yg gratis lho! Meski bayarnya gak melulu pake duit atau barter ama hasil panen.

Klo aku ngotot, semua-mua pemikiranku kudu ditulis untuk konsumsi umum, price to pay-nya adalah: 

(1) Less privacy. Krn makin banyak orang tau ttg detil hidupku, mungkin bs jd alasan bagi sebagian pihak untuk lalu ikut campur dalam pengambilan keputusanku (& Suami). And thats no fun….. like, at all.

(2) Klo topik yg kutulis turns out to be controversial, efeknya adalah: probably less respect from others. Well klo yg kutulis masih diridhoi Alloh sih, ya oke lah ya— we cant win everybody’s heart, can we. Tp klo udahlah (sebagian) orang yg baca jadi kesel, trs ternyata Alloh nggak ridho pulak? Beuhhh….

(3) Teman jadi berkurang. Ini erat kaitannya dgn nomer 2. Ya berkaca aja pada pengalaman pilpres & pilkada kemaren. Berapa banyak yg akhirnya renggang hubungan pertemanan dan persaudara’an, krn beda pilihan dan masing-masing ngotot dgn cara yg gak asik (& kasar…..). It’s not what you say, but HOW you say it. And HOW OFTEN, too! 😉

(4) Followers di sosmed berkurang. Ya klo aku nulis seenaknya sendiri, masak sih mau ngarepin followersku nelen semuanya termasuk yg mereka gak suka? Yg bener aje, sekelas Nabi aja bs ditinggal pengikutnya— ya sapa guah gituloh. So diunfollow orang mah ya, disikapi dengan woles aja deh. Some people are not nice on the online world, tp asik-asik aja klo ketemuan lgsg (begitu juga sebaliknya).

===============

Postingan ini tentu gak ada maksud untuk ngatur orang mau share cerita macam apa, yah. Secara aku ngatur diri & hidupku sendiri aje dah rempeus kewalahan sisssss, kok pake acara ngatur orang lain segala, hehehe….

Komen dari teman-teman blogger

Ternyataaaa! Buuuanyak yg nyasar otomatis ke folder trash!! Dan ada beberapa yg nyasar ke folder spam! Dan itu komen dari postingan tahun 2016 lho! Komen dari Yulia, Melissa, Aiti, Lisa, Desi, Gara, Galihsatria, Tia dan masih banyak lagi.

Ya ampunnnn, maafin ya teman-teman 😦 aku selama ini cm sesekali ngecek ke folder spam doank. Pagi ini iseng cek folder trash, lho kok bisa yaa masuk juga kesana, dan lebih buanyak drpd yg ketangkep spam 😦 sepertinya aku ada salah seting or something. Abis sotoy sih kadang-kadang; suka klak-klik menu wordpress padahal ngga ngerti maksudnya apaan.

Sekali lagi maaf komennya baru diapprove sekarang, huhuhu.