Waiting for the world to change

Udah lama pengen posting ini, tercatat sejak Desember 2018. Tapi baru sempet sekarang.

Waiting for the world to change?

Memang paling gampang menyalahkan orang lain. Paling enak nyuruh orang berubah, aku modal googling dalil doang ama telunjuk dituding-tudingkan ke muka orang.

Tp sebenarnya, jika ingin orang lain berubah, ya akunya dulu yg harus berubah. Karena, saat telunjukku kuarahkan ke orang lain, sesungguhnya 3 jari lain mengarah pada diriku sendiri.

Saat ini aku merasa bahwa poin-poin negatif yg ingin kuubah pada orang lain, sebenarnya kekurangan yg sama ada pada diriku dan akupun merasa harus berubah menjadi lebih bhaique baik.

dah gitu ajah….

Advertisements

3 before 4(0)

alias 3 anak sebelum usia 40. Tapi belom hamil kok. At least kayaknya sih gitu. Hahahaha. Kok KAYAKNYA…. lha piye, si rembulanku blm kembali datang sejak melahirkan M.

Jd kemaren pas napsu makan membara (alias lbh banyak dibanding biasanya yg udah banyak, LOL), aku bingung juga: ini rakus amat, jangan-jangan hamil (duileee nyalahin hamil– biasa juga rakus lu mpok!).

Manalah perut abis lahiran masih gede banget laksana hamil 7 bulan (padahal abis ini bayinya udah mo usia setaon!). Hadehhhh….. semua begitu rancu dan ambigu (lebay).

Anyway berikut adalah transkrip seingat-ingatku, percakapan antara aku & tukang pijet yg membantuku meraih kesembuhan ((((MERAIH)))) tulang ekorku kemaren itu.

Tukang Pijet (tp), Aku (a)….

tp: Mbaknya ini subur lho…. *sambil mijetin pinggang belakang*
a: Iya. Siapa tau ada rejekinya lagi. Bisa punya anak 3 sblm usia 40.
tp: Bisalah Mbak. 4 juga bisa. Mbak kan masih muda.
a: *nyengir, dalam hati: etdahhh, sa ae….* Saya ini udah 36 lho!
tp: Ah masak 36? Kok nggak keliatan ya?

Ya jelas aja nggak keliatan wong mijetin dr belakang. Coba hadep-hadepan lak kethok (kan keliatan), wkwkkwwk….

a: Iya benerannn….
tp: Klo Suaminya pantes lah 36 (aku ngikik dalam hati: brati suami eke wajahnya toku). Klo mbak 32 lah.

Dalam hati ku berseru: Lah kok cuma 32 sih? KURANG BANYAK KORTINGNYA, ahahahahaha….

Almost goodbye

Blah. Udah tanggal 5 Desember, 2018 udah almost gudbayyyy dan idup ane masih begini-begini aje.

Masih jadi internet junkie. Masih blm clutter free. Hoalaaaah PR masih banyak bgt. Tapi masih stuck, gak tau kudu mulai berubah dari mana 😦 everything is just too overwhelming, gitu.

Ya mungkin abis ini bakalan nulis juga sih, apa aja yg udah dicapai sepanjang 2018, sebagai penyeimbang. Supaya nggak sedih-sedih amat idup aku tuh berasanya, hehehe.

Jadi, kalo kalian…. apa resolusi atau hal yg masih blm terlakoni atau terselesaikan sepanjang 2018 ini?

Masih sisa 26 harian lagi sebelum #2019gantikalender lhooo!

1001 alasan happy & bersyukur 41-50

(41) Akhirnya jam 10 lewat sikit berhasil kabur dr anak-anak untuk mandi pagi (iyessss mandi pagi jam 10 hari ini kitoraaang!) dan nyemprot utangan 3 clodi.

(42) Kelar mandi, masih sempet pake exfolliating toner. Hydrating tonernya kelupaan krn….

(43) Keburu nyalain vakum kliner buat bersihin playmat di kamar yg ntah hari apa trakhir disedot debunya. #emakmalas

(44) Trs nyelesaikan bbrp urusan hablum minalloh dulu. Sambil mikir-mikir: knapa urusan hablum minalloh kok terbengkalai ya. Sedikit merenung gitu deh.

(45) Lalu M yg kutitipkan ke simbak di bawah, diantar naik keatas dlm kondisi udah bobo.

(46) Sebelumnya aku sempet beberes tempat tidurnya dulu (ganti sprei nyusul ntr sore aje). Tau gak sih saking crowdednya, kadang mau ngebyoki kasur aja gak bs atau gak sempet loh dalam sehari itu.

(47) ….. daaan lanjut makan nasi goreng sisa td pagi yg dipanasin & udah agak kering tp pedes endeuzzz…. segala apa klo pedes mah enaq…. kecuali komentar ente yg pedes bin julid.

(48) Nemu postingan temen yg bagus di WhatsApp reader. Tentang duit gitu deh. Jd teringat ttg tahun ini yg lmyn sering terjebak dalam kebodohan finansial. Tahun depan pokoknya kudu #2019CerdasFinansial yaa! Siap-siapnya dr sekarang secara ini aja Oktober udah mo abis.

(49) Hari ini B udah tidur dr jam 11.30. Lega sekali lah kami semua secara kemaren masih cenghar sampe jam 1 siang 😑😑

(50) Dapurku hari ini masak sayur kotok dan rekuesku terpenuhi spy kuahnya dibanyakin. Maaf tak taulah aku apa bahasa Indonesianya sayur kotok.


Strawberry image by Annely Blooms @ Canva

Triple challenge as the conspiracy to make me fat(ter)

Panjang Buk judulnya? Mau saingan sama judul sinetron Indosiar rupanya? *hapal* Jadi kemaren itu aku sambat (ngeluh) ke Mamahku; bahwasanya disinyalir diriku ini bertambah gendats.

(eh monmaap permisi…..)

Blm berani nimbang sih. Ketauannya dr gamis yg minggu lalu dipakenya masih enak (di bagian perut). Trs kemaren dirasa-rasa kok mulai ngapret (ketat). Wow kan jadinya LMK MCTKMNMN (baca: el em ku em ce te ka em en em en).

#naon

Maaf, maksudnya: lemakku mencetat kemana-mana, hehehe….

Anyway. Lalu kemaren siang itupun aku berjanji pada diriku sendiri untuk nggak makan malam diatas jam 5 sore. Lalu minum air putihnya ditambah spy badanku nggak bingung antara aku ini benernya laper beneran apa haus doank.

Eeeeh lha kok lha kok. Kmrn malam si Abi pulang dgn membawa bukan hanya satu…. bahkan bukan dhuwa! Tapi TIGA tantangan untukku yg baru sekejap lalu berniat untuk melakukan sesuatu dgn kelemu’an ini (lemu = gendut).

(Tiga!!)

Apakah TIGA tantangan tsb??

(tidaaaaaaak!!!)

Doi pulang-pulang bawa triple box-nya Pizza Hut…. 😰😥😭 njuk aku kudu piye guys?? Pizza is my kryptonite…. titik lemahku…. well along with nasi Padang, coklat dan…. basically anything…. 🤧🤧

Jadilah jam 9 malam aku makan pizza 2 slice…. sosis…. nugget…. bruschetta…. dan…. 1/2 porsi lasagna….. *lemak2ku bersorak hore*

Untungnya hari ini aku pake gamis yg 1 size lebih besar dibanding gamis kemaren yg LMK MCTKMNMN itu. Jd ya tipuan psikologi lah ini, wkwkwkwk….. baju longgar = gak kroso nek tambah lemu. Gawat.

Lari dari kenyataan

Ibu A: Eh kenapa sih anaknya si Anu itu kok milih untuk menjalani hidup begini begini begitu? Padahal ntar efeknya kan bisa begono begono beginu…. wuih pokoknya gawat deh. *ngajak gosipan*

Sementara Ibu B yg diajak gosipan, ngeliatin Ibu A sambil ngebatin:

Ibu A masih lanjut aja ngajak Ibu B ngegosip, ngebahas betapa salah dan kelirunya pilihan hidup si X, si Y dan ntah siapa lagi; dan bagaimana seharusnya mereka harus menjalani hidup sesuai saran dan standar Ibu A.

Sementara Ibu B masih tetep:

Sampai akhirnya Ibu B gak tahan dan jika tidak ingat sopan-santun, ingin rasanya dia berseru:

Tp dalam rangka menghormati lawan bicara, maka Ibu B mengurungkan niatnya dan berusaha mengalihkan pembicaraan,

Ibu B: Eh anak-anak Ibu sendiri gimana kabarnya? Baik-baik semua?
Ibu A: Lha ya itu dia. Yg nomer 1 itu masih aja bla bla bla *membahas kekurangan pada hidup anaknya yg sulung*.
Ibu B: Owhhh… trs yg bungsu gimana kabar?
Ibu A: Aaaah klo dia sih, gitu emang! Bla bla bla bla *membahas kekurangan pada hidup anaknya yg bungsu*

And Ibu B be like:

Ahahahahaha….

Ternyata bener kan teori guah Ibu B bahwa orang yg terlalu fokus pada kehidupan artis orang lain itu sebenarnya memiliki banyak problem, masalah, isu, di kehidupannya sendiri.

Alasan mengapa mereka suka sekali bergosip membahas kehidupan orang lain adalah krn mereka mau lari dari kenyataan hidup mereka (termasuk anak/keluarga).

Lari dari kenyataan ini ya diwujudkannya dengan cara memfokuskan pada hal lain yg bs membuat mereka lupa pada masalahnya sendiri.

Dan bentuknya bisa bermacam-macam, baik ke arah positif maupun negatif: olahraga, ngelakoni hobi (bercocok tanam, masak/baking), belanja/shopaholic, alkohol, gosipan, bekerja/workaholic, mainan sosmed (dalam porsi yg pas atau berlebih), atau bisa juga terlalu banyak browsing info gak penting di google– kayak kelakuannya Ibu B.

In a short, bs jd lari dari kenyataan ini adalah awal dari sebuah kecanduan. Yg namanya kecanduan tentu konotasi ya. Internet junkie kayak Ibu B, misalnya.

“Trs gimana?” Ya udah gitu aja tulisanku. “Nggak ada solusi atau saran atau gimana gitu?” Nggak ada, wkwkkwwk…. inti tulisan ini kan cuma acknowledge the problem. Tapi tanpa problem solving.

Maab yee 😉 Ini ngetiknya tengah malam pas laper lho. Jd klo kurang jelas ya maapin aja daaaah!

The No Rese’-Rese’ Club

How bout this:

Why dont I just stop spending my money to buy things I dont need, things I dont want, things I dont like…. just to impress people who dislike me.

And not to worry, the feeling is mutual 🤣
I dont like them either.


But the difference is, I give no s*** dont care what they wear or own. Guah kagak rese’ orangnya.

#MindYourOwnBusiness 👍🏽😘