Beralih ke popok sekali pakai

Lama gak cerita ttg perjalanan berclodi dengan 2 anak ya 🙂 Mas B usia 2 thn + 9 bln. Adek M hampir 11 bln.

Dalam rangka musim mendung dan kadang disertai hujan, maka nasip cucian di rumahku ya sama aja kayak cucian di rumah tetangga-tetanggaku: lama keringnya!

Jadilah ini saat yg kuanggap pas untuk si M sementara beralih ke popok sekali pakai; yg mana kadang disebut pospak, dispo bahkan cukup pampers aja meski yg dipakai bukan merk Pampers 😀

B gimana? B tetep pake clodi aka popok kain sih kecuali saat bobo malam. Kenapa ga sekalian pake pospak aja si Mas B? Selain alasan irit duit dan gak sanggup hati Jubaedah menyumbang tambahan sampah plastik; juga karena si anak besar ini pupnya sehari bisa 4x.

Anyway, jatah clodi/popok kain adeknya, aku pakaikan ke B supaya stoknya tambah banyak dan gak kehabisan dikala jemuran tak kunjung kering.

Emang bisa popok adek dipake ama mas? Ya bisa aja. Tinggal kancing setelan lingkar paha disesuaikan dan insert/isian popok ditambah 1 lagi. Ya karena badan B lebih besar toh dibanding M dan pipisnya juga lebih banyak.

Btw si M ini aku pakein pospak juga karena sakit punggung/tulang ekorku ini (atau kata dokter: SI JOINT) gak memungkinkan untuk per-2 jam nguber-nguber bayi untuk ganti popok kainnya. Klo B kan ganti popoknya sama simbak 😀

Jd sebagai emak realistis, dengan berusaha legowo, qu kan menjalani hari-hari berpospak ini 😀

Advertisements

Balada raibnya krim anti ruam popok

Aku punya 2 krem buat obatin diaper rash aka ruam popok. Yg merk Mustela kutaroh di lantai 1– kondisi terkini: missing in action (MIA) alias tak tentu rimbanya.

Yg di lantai 2 merk Cussons– barusan ketemu setelah bbrp lama keselip. Bukan di selipan sofa sih ternyata ketemunya; tp di tempat penyimpanan barengan ama skincare-ku.

Kasiannya Adek M. Tempo hari sempet merah-merah ruam popok tp krn kedua krim diaper rash ku raib ntah dimana…. terpaksa aku olesin minyak tawon.

Ini adalah saran dr salah satu DSA (dokter spesialis anak) untuk mengobati ruam popok. Aku tanya pas jaman B bayi sih dan emang ampuh. Cocok lah si B ditotol minyak tawon. No complain from his side.

Lha kok ternyata di M nggak cocok!! Kerasa perih gitu kayaknya! Alhasil anaknya malah nuangis, hiks hiks. Kesiannya anakku.

Ya emg sembuh tp kan kasian klo pake acara perih dulu.

Anyway. Kenapa si krim yg Cussons ini dgn sengaja kusembunyikan di tempat yg aman? Lha bahkan saking amannya– aku sampe lupa narohnya dimana.

Gara-gara dulu sih aku taro di kotak yg isinya peralatan ganti popoknya anak-anak. Barengan ama tisu basah, kain alas, perlak mini dll.

Dasarnya anakku yg gede, si B ini ancene nglithis (tangannya suka menjamah barang yg bukan mainannya), suatu ketika doi tertangkap basah lagi mainan krim tsb!!

Untung ga dimakan atau kena mata. Sama dia cuma dioles ke wajah sampe belepotan sambil doi berseru: “Uuuhh hayuuuum!” (harum). Wkwkwkkw kocak bet. Nggak jadi dipelototin Bunda deh klo lucu begini 🙂

JJS Rabu

Kemaren sore mendung, tp tak menghalangi kami ber-4 untuk jalan-jalan sore aka JJS. Niat awal mau ke ATM doank sih; tp krn sudah keluar rumah ya sekalian puter-puter lah, asal gak terlalu jauh.

Awalnya mau ke ATM yg di minimarket. Aku udah kadung janjiin klo B boleh ikut turun ke ATM buat pencet-pencet. Tp Abi mikir praktisnya aja, drpd kisruh di ATM yg notabene berada dalam minimarket– mending dia aja yg turun. Kami bertiga nunggu di parkiran Indoapril (nama disamarkan).

Ok lah, asal gak lupa beliin Bunda permen Woods ya krn tenggorokanku gatel-gatel amat.

Trs B pastinya rewel donk ditinggal Abi turun! Yo akhirnya becanda ketawa-ketiwi juga sih ama Bunda, ngebahas si domar:

Bunda: B, liat itu apa (di pintu masuk). Itu namanya si domar. Bukan upin ipin.
B: Itu namanya upin ipin…. *sambil nyengir lebar*
Bunda: Ah masak sih? Itu si domar, logonya Indoapril!
B: Itu namanya upin ipin!
Bunda: Oooh oke…. #terserah #ygpentinganteng Upin ipin mau minum apa?
B: yuyu (susu).

Kalo ditanyain susu apa, ntr jawabnya yuyu ultra mimi rasa tobeli, wkwkwkwk…..

Lanjoooot…. Kita beranjak menuju Kenjeran untuk liat KODOK alias patung kodok di pinggir perempatan jalan Kenjeran, deket area masuk Kenjeran Park. Udah liat kodok sampe puter balik (iye ini gak pake berhenti– sembari mobil jalan aja), kami meluncur ke…. pulang, wkwkkw…. ngono thok ta Bi? So sour alias kecutttt!

Mengarah pulang lewat jalan MERR means lewat Kampus C Unair. Nah mulai lah disini terjadi percikan kecil berupa B pengen liat bebek di Danau Angsa Unair. Krn kasian liat anak melas lagi sakit & pengen liat bebek, sama Abi diiyain ajalah ke Unair setelah luama sekali gak pernah kesana. Terakhir pas M newborn.

B senang sekali aka excited mau liat bibek, wkwkkw…. anaknya udah bener bilang bebek lha kok seperti biasa Bundanya suka main plesetan: Bebek jadi bibek.

Turunlah bapak dan anak sulungnya untuk duduk-duduk liat bebek (atau angsa sih??) dari pinggir danau. Bunda sama M ya di mobil aja.

Lumayan 20 menitan mereka turunnya. Dan seperti biasa, B nanges meronta-ronta gak mau pulang. Ditaroh paksa ke carseat, seatbelt diceklek dalam kondisi air mata berlinangan, hadeuhhh…. akhirnya lumayan anteng krn dijanjiin mo beli ice the gun alias es degan.

Lha kok bakul es degan’e wes tutup. Yaeyyalah namanya juga udah sore.

Melipirlah ke bakul bakso krn disana jual es degan toh (plus kacang ijo, es teler dan aneka jus). Pas ditawarin sama Abi: Bunda mau jus apa, eh Bundanya request bakso, wkkwwkwk…. Laper agaknya.

B ikut turun sama Abi pastinya. M ya mainan sama Bunda di mobil. Daritadi tiap berhenti, M mau duduk di carseat tp klo bosen ya sebentar minta pangku Bunda.

Btw cerita ttg anak loro– carseat karo (baca: anak 2, keduanya di carseat) ini enaknya dibikinkan postingan sendiri aja walo ntah kapan. Memang sejak B awal bercarseat ketika bayi, cerita bercarseat ini selalu menarik untuk ditulis.

Kembali ke rombong bakso.

Untungnya mengajak B pulang dr bakul bakso, ga pake drama. Ya iyaaaa…. soale kan dia juga tak sabar pengen nyampe rumah untuk minum ice the gun nya 😀

Yasudah lalu pulanglah kami semua. Nyampe rumah udah gelap…. udah Maghrib aje, udah petheng dedhet klo kata B, hehehe….

Boyongan ke bank pada suatu hari Jumat

Alkisah…. pada suatu hari Jumat. Karena si Abi lagi keluar kota, mobil di rumah pun available untuk dipake tp nggak ada yg bs nyetirnya. So aku panggil Pak W, supir harian yg udah langganan sejak jaman aku masih kuliah tingkat akhir.

Agenda penting hari itu adalah pergi ke salah satu cabang Bank BNI krn Mamahku yg setahun sebelumnya udah bikin rekening BNI Syariah, tp blm sempet ngurus internet banking dan SMS banking-nya. Padahal itu kan penting ya.

I mean, hare geneee…. mosok belain ke ATM cuma buat cek saldo, bayar tagihan & transfer doank? Waste of time and enerkhi, ya nggak ya nggak ya nggak? *komen minta ditimpuk mesin kartu ATM*

Sejak meninggalkan Bank Capek Antri dan berpaling pada BNI Syariah, awalnya kukira cek saldo, transfer atau bayar tagihan bakalan ribet. Ternyata menu SMS banking BNI Syariah ghampang bhanget loooh diaksesnya! Lbh gampang dibanding menu mBanking BCA.

Oiya meski rekening Mamah adalah BNI Syariah, tp klo cuma mau ngurus internet banking dan SMS banking doank mah, cukup di salah satu cabang BNI 46 yg biasa aja(yg non syariah maksudku) juga bisa kok.

Ahzek kaaan? Nggak usah jauh-jauh deh kudu ke BNI Syariah. Hemat waktu.

Anyway si Mamah kan maunya daftar-daftar urus-urus itu ditemenin aku. Doski bingung klo sendirian– katanya.

Klo Mamah pergi dan ajak aku? Pasti si Papah ditinggal ama mbaksus. Klo mbaksus nemenin Papahku? Pastinya nggak bisa disambi momong Mas B. Jadi Mas B kudu diajak. Dan klo ngajak aku, otomatis Adek M kudu ikut krn gentong susu Adek nempel di mamak.

Ribet gak bacanya?

Jaaaadilaaaaaah daftar beginian doank, kudu pergi ber-4, wkwkwkwkw….. plus 1 supir dan 1 stroller. Byuh.

Aku udah pernah ke cabang BNI 46 yg ini buat ngurus waktu itu lupa PIN SMS banking BNI Syariahku. So aku tau klo lokasi CS-nya ada di lantai dhuuuwaaaa….

So aku udah bilang ke Pak W untuk ntar tolong bawain stroller ke lantai 2. Jadi beneran itu kami bertiga orang dewasa plus 2 balita dan 1 stroller, berduyun-duyun naik ke lantai 2. Satpamnya bingung: Nggak sekalian bawa boks bayinya Bu??

Trus kan masih kudu antre. Ada 1 orang sebelum kami. Adek M nggak mau ditaro stroller jd digendong Bunda aja. Untung Bunda bawa gendongan. Trs B mondar-mandir jalan pelan-pelan di lantai 2. Paduan antara excited di tempat baru tp takut-takut tp tetteup usil anak Bunda.

“Dikasih YT/YouTube aje Bu anaknya spy anteng,”

Klo anak eke dikasi YouTube?? Awalnya iya sih anteng biar sampe 2 jam ya hayuk aja dia asik sendiri nonton YT.

Taaaaaaapi buntutnya pasti rusuh, nanges-nanges… TANTRUM bin drama. Kami skluarga udah kapok ngasih YT ke B. Jadi aku bawain old skool entertainment berupa buku cerita aja.

Btw pas antre CS itu, ada eks muridku juga lg antre. Aku inget dia meski dulu nggak akrab. Krn dia anak FK Unair & sering muncul di foto instagram-nya eks muridku yg kami saling berfollow di IG dimana mereka yg anak FK Unair juga *mbulet detected*.

Tp rupanya dia lupita lopez sama eke alias LUPA. Ya wajarlah, terakhir kali ngajar dia kan “Badanku duluuu– tak begini…. tapi kini tak langsing lagiii…..” (ada yg inget ini dr lagunya iklan apa?)

Si mbak eks muridku ini duduk barengan kami di bangku panjang. Trs B mondar-mandir ngelewatin doi yg lagi baca buku. Geregetan ngeliat B usreg ae, lama-lama aku tegur dia: “B kamu duduk sini lho! Duduk baca buku sini kayak Bu Dokter!”

Wkwkwkwk…. trs si mbak eks muridku ini kaget, pikire kok aku tau klo dia dokter. Barulah dia berani nanya ke aku: “Mstyka yaaa? Td mau nyapa tp kuatir salah….”

Duile pangling ya mbaknya liat aku tambah cantik lebar, LOL.

Tp trs ngobrolnya nggak bs lama krn giliran Mamahku ke CS tlah tiba. Yasud, tegur sapa kami akhiri. Dan urusan di CS juga nggak lama-lama untungnya krn itukan Jumat dan dr kejauhan sdh terdengar suara shola-shola orang ngaji di mesjid.

((((SHOLA SHOLA)))) 🤣🤣 tau kan maksudku?

Pak W kudu Jumatan biar ganteng, klo kata anak-anak jaman sekarang.

Ok lah sebage penutup, kuhadirkan Oom Rambo:

Cuzzzz!

Foto-foto anak-anak

Weekend kapan hari, aku sempet foto berdua ama M, selfie pake kamera depan; dan hasilnya bagus. Tp supaya dibilang hoax, hasil fotonya tak usahlah ya dipajang dimarik krn inti postingannya kan bukan itu.

Nah si foto-foto yg bagus itu dikolase dan aku jadikan lock screen. Lock screen itu apa?

Trs aku mikir: ntr si B cemcem gak ya (alias cemburu) klo liat Bundanya majang foto berdua doank sama adeknya? Sebenernya B ini juga nggak yg lengket banget sama aku, dia jauh lbh lengket sama Abi dan simbaknya.

Tp tetep aje doi sering cemcem klo liat aku lg ngelonin, nyusui, gendong atau mangku M. Jadi tak perlu lah suasana semakin panas dgn aku majang foto berdua M sbg lock screen.

Tap tap tapi….. aku pengen! Wkwkwkwk. Aposeh dilema kurpen (kurang penting). Akhirnya ya aku pasang juga kolase fotoku & M sebage lock screen. Daaaaan: di home screen aku pasang foto B close up sendirian. Sebage penyeimbang, gitu. Spy dia nggak kecil hati.

Dan krn home screen ku rapi, icon app-nya cm 2 baris (sisanya masuk folder), jd foto close up B bs nampak jelas. Nggak kayak foto dibawah yg home screen penuh apa icon aplikasi:

Mukanya B di foto itu keliatan manis, kalem dan agak melas. Bikin atiku lunyut deh. Apalagi klo liat fotonya sambil inget-inget betapa aku sering terlalu keras terhadap dirinya. Alhamdulillah jd merasa bersalah, hehehe.

Ya begitulah diriku sebage mamak-mamak rookie. Aku sering menganggap bahwa mestinya B udah ngerti ini itu dan lalu marah, kecewa ketika ngadepin dia yg kuanggap sengaja membakar habis sumbu sabar mamaknya yg pendek ini.

Aku lupa bahwa kenyataannya dia hanyalah toddler yg genap 2,5 tahun usianya aja blm. Pipis ama pup aja masih blm bisa ke WC, lha kok ortunya udah ngarepin macem-macem. Ente sehat, buk? Klo minjem istilah Bunda Rose Mini si psikolog, “Ibunya harus minum obat dulu spy sehat (pikirannya),” wkwkwkwk…..

Ya Rabb….. nggak gampang ya jd orang tua. Bener-bener seumur hidup proses belajarnya; trutama belajar sabar, belajar ridho 🙂

1001 alasan happy & bersyukur 21-30

Mari kita teruskan listnya!

21) Waktu itu Abi pilek lg dan nularin aku & B lg. Tp beda dgn bulan lalu, kali ini sembuhnya lbh cepet trutama B. Sepertinya ini perpaduan antara obat dokter yg tepat dan insyaalloh cocok pake YLEO (Young Living Essential Oil). Perdana beli, aku coba Myrtle buat flunya si B.

22) Selama 2 mingguan libur Lebaran dan ditinggal susternya Papahku (yg biasa momong B juga), alhamdulillah cm sehari dua hari B mogok makan. Itupun krn sakit tenggorokan. Sesudahnya perlahan napsu makannya kembali seperti biasa.

23) Yg bertugas nyuapin adalah babysitter infal dr Jakarta (yaitu Adekku, oom-nya B), hehehe. Telaten deh Adekku nyuapin B. Lbh telaten dan lbh panjang sumbu sabarnya dibanding aku.

24) Gantian juga nyuapinnya sama mbak ART infal 😀 Kadang disuapin Abi juga. Pokoknya Bunda bebas tugas deh klo untuk urusan nyuapin. Saya outsource-kan ke mereka yg lbh capable aja deh!

25) Kemaren bikin spaghetti bolognese, resep saus dr Mama Koki Handal. Alhamdulillah B lahap makannya. Apakah krn rasanya warbiyasa endeus marandeus (alias: enak banget)? Well ntahlah. Tapi ini anak kayaknya emg turunan Bundanya. Penganut diet OCD: Opoae Cembarang Dipangan, wkwkwkwk…. (subtitle:apa aja semua dimakan).

26) Ini list kok ngomongin anak melulu ya? Yabes emg lately hidupku berpusat pada anak-anak aja trutama si B. B yg suka jealous sama M. Jadilah M skrg sering sendirian di kasurnya selagi aku nemenin B main. M yg insyalloh sabar ngadepin Mas-nya yg kadang suka melakukan tindakan kekerasan dalam rumah tangga (UU No. 23 Tahun 2004).

27) Opo maneh yo lainnya yg ga ngebahas ttg anak? Hmmm oiya, libur kemaren ini aku 2x ngadain potluck di rumahku. Potluck ini semacam kumpul-kumpul tp masing-masing peserta bawa makanan sendiri yg dikoordinasikan dgn peserta lain; jd menunya ga ada yg tabrakan dan bs serasi. Halah SERASI ni ye, hahaha.

28) Potluck pertama dgn Blogger Geng Bu Rudi aka Arsop. Ini isinya blogger beken pada jamannya, wkwkwkk…. ada @RozalinaZ dan @ninien plus ada satu-satunya lelaki dan dia bukan blogwriter tp blogreader, yaitu Koko Irawan.

29) Potluck kedua dgn My 2032 Family, hehehe. Alias Kingsford Mommies. 2032 ini kodepos nya Kingsford, Sydney. Cm 2 keluarga aja totalnya yg akhirnya bs datang (3 termasuk keluargaku). Tp alhamdulillah.

30) Akupun lgsg buru-buru menawarkan spy tahun depan potluck di tempatku lagi, wkwkwk…. ya selama ada mbak ART infal yg bantuin beberes sih, why not lah di tempatku. Drpd pergi ke resto atau mall, ribet cari parkir, trs pas waktunya sholat jg yah…. enakan wudhu dan sholat di rumah lah ya. Mau ngobrol jg lbh nyaman di rumah. Anak-anakpun jg lbh aman dan asik main di rumah drpd mall. Insyaalloh.

==========

Bhaiquelahhhh segitu dulu. Next time dilanjut lg 🙂

M’s catnaps

Nulis ini sambil senyam-senyum sendiri krn teringat bahwa saat B seusia M dulu, aku pernah yg kebingungan banget: ini kenapa bayi berubah, dr yg kerjaannya mimik-tidur-mimik-tidur (diselingi ganti popok), trs mendadak all of sudden bangunnya jd lebih lamaaaa…..?

Ternyata emg bayi nambah usia, pola tidur dan pola segalanya ya berubah, Malihhh….

Makanya pas sejak M masih di perut, aku udah bertekad untuk menikmati Trimester Ke-4; sebutan untuk saat anak berusia dr lahir hingga usia 3 bulan. Saat dimana ya kerjaan bayi banyakan tidurnya.

Dan fase seperti hari-hari belakangan inipun sudah aku antisipasi. Fase dimana M banyak terjaga during the day. Tidurnya pun berdurasi singkat-singkat aja atau istilah kerennya: catnap.

Jadi ya alhamdulillah. Dengan M ini udah nggak terlalu terkejut lagi untuk perkara perubahan pola tidur. Krn sesungguhnya M ini sudah banyak memberi kejutan-kejutan kepada Bundanya, hehehe. Bersama M berasa kembali jadi first-time parent.

Krn tiap anak kan emg beda-beda ya; termasuk B dan M juga beda. Alhamdulillah ada google yg merupakan gudang ilmu asal gak sembarangan pilih website.

========

Anyway, being parent is actually just googling on how to do stuffs ya, hahaha. At least itu aku.

Klo ada apa-apa yg membingungkan (terkait ASI, poop/pee, sleeping pattern, 101 urusan anak lainnya), bs coba cari jawabannya di situs bule (aku sih lbh pilih situs bule ya….). Kayak 4 contoh diatas.

Biasanya yg aku kunjungi sih yg website besar kayak babycenter, whattoexpect, webmd, bellybelly.com.au dan askdrsears (semua dotcom kecuali bellybelly).

Kecuali klo udah urusan sakit, nah awalnya memang googling spy nggak clueless banget, tp lanjutannya sih lgsg whatsapp dokternya anak-anak aja deh. Klo perlu lgsg boyong anaknya ke rumah or praktek dokternya, hehehe.