Ekspektasi demi ekspektasi

Mumpung lagi nggak nangis si jagoan bunda nomer dua YANG HABIS SUNAT td pagi (ceritanya nyusul); maka aku mau posting dikit seputar ekspektasi-ku terhadap Baby M yg mungkin ketinggian atau ga realistis.

EKSPEKTASI NO. 1 : TIDUR

Ekspektasiku sebenarnya sederhana: masalah tidur.

Seingatku, waktu anak sulungku si B masih newborn kan ga pernah ngajak begadang yg sampe berjam-jam semalaman nggak tidur. Nyusuuuu terus. Ya si B mah seharian (24 jam), seingatku lho ya…. polanya ya tidur 2 jam lalu bangun untuk mimik dan ganti popok– REPEAT.

Makanya pas dihajar dgn kondisi Adek M skrg ini, aku syok warbiyasa. Padahal sebenernya ya normal aje kali yeee namanya newborn usia itungan minggu (blm juga sebulan) yg pola tidurnya masih beda jauh sama orang dewasa.

Trs waktu itu baca artikel ttg tidurnya newborn, katanya anak baru lahir itu tidurnya bs sampe 16-17 jam perhari. Aku lgsg mencak-mencak abis baca tulisan itu, muhahahaha. Krn kenyataannya ya M nggak gitu! B dulu gitu tp M nggaaaak!

Jadi ya ekspektasiku yg membuat kondisiku sendiri jadi lbh berat. Coba deh baca tulisan dibawah ini , sorry aku lupa sumbernya drmana:

Tulisan ini mewakili perasaanku banget!

Trs gmn? Ya aku cm bs berharap semoga kondisi kami bs jadi jauh lebih baik. Dan lumayan lah 2 malam terakhir, M bs tidur agak lamaan. 2 jam lebih, ya kan lumayan dibanding sebelom-sebelomnya.

Sampe aku ngerasain, wah ini PD (payudara) udah minta dikosongin nihhh, krn udah 2 jam lebih nggak menyusui. Jadilah jam 12 malem, rada maksain M untuk menyusui sampe terasa enteng. Daripada malem-malem kudu mompa kan yaaa? Ngantuk sis! Sok gak butuh, padahal stok ASIP udah habis πŸ™‚

Anyway….. klo nggak dikosongin, ntar bengkak lagi kayak tempo hari. Jadi ayolah Nak mimik Bunda dulu ya.

Oke. Trus ekpektasiku apalagi ya?

EKSPEKTASI NO.2 : GENDONG

Adek M ini kan klo digendong dia merem. Dipangku di bantal menyusui juga tidur ayem. Giliran ditaroh di kasur? Hmmm ga sampe 5 menit, bangun & nangis lah doi. Minta mimik lagi. Dan seterusnya.

Gak sesuai ekspektasiku yg kudasarkan pada kondisiku dengan si sulung B waktu masih newborn dulu. Yg abis mimik, ditaroh di kasur trs tidur aje doi sampe 2 jam’an sebelum bangun lagi.

Lha dengan kondisi adeknya ini, klo kelamaan duduk sambil mangku, panas nian kurasa-rasa pantatku ini, hihihi. Dan ntah lah kemana ajaaaa diriku ini. Baru sampe 2 harian yg lalu aku tersadar: KENAPE LU KAGAK NYUSUIN SAMBIL TIDUR AJE MALIIIIH!!

Wkwkwkwk……. baru dapet ilhamnya sekarang, setelah berepisod-episod pantat panas, tidur sambil senderan sampe kepala miring, badan mo jatoh ke samping & bikin suami kaget dll.

Meski masih kesulitan memposisikan, tp akhirnya ya bisa juga lah malem-malem menyusui sambil tiduran. Alhamdulillah, kelar menyusui kan kami berdua bs tidur ya. Eh biasanya doi trs pup deng, atau ganti popok lah paling nggak.

============

Ya udah sekian postingan kali ini. Postingan ttg sunatnya si Adek M ntr menyusul yah!

Advertisements

Just remember that….

Namanya bocah, masih toddler pulak. Blm terlalu bisa dibilangin (meski tetep kudu telaten ngasih tau), krn emg blm having the ability to completely understand. Jadi kadang bikin hayati lelah (meski sambil senyum geli) ngeliat polah-tingkahnya.

Yg gak mau berhenti jejeritan lah. Yg minta gendong (simbak atau Abinya) terus lah. Yg kayaknya gak ngantuk padahal udah jamnya bobo, dll.

Emaknya mulai dr senyum geli sampe senyum asem deh pokoknya, hehehe.

Tp alhamdulillah. (hampir) Setiap ngeliat kelakuan si doski yg ada-ada aja itu, Tuhan mengingatkan aku untuk BERSYUKUR:

Bahwa anakku ini bisa jejeritan, bisa jalan nonstop mondar-mandir kek setrikaan, bisa nunjukin emosi dan apa maunya (well, sesuai standar anak usia segitulah ya)…. itu krn anakku SEHAT.

Repeat after me, pemirsa: SEEEEHAAAAT! Mari kita bernyanyi bersama: β€œHarta yg paling berhaaarga, adalah? KESEHATAAAAN…..”

*udah kek seminar MLM* 

Jadi ya udahlah. Yg penting anak(2)ku mah SSC aja : sehat, soleh, cerdas (mestinya soleh ditaroh di depan ya?). Mau tingkahnya kayak apa, asal memang nggak ada pembiaran dr kami, yg menyebabkan dia bs jd liar, wes rapopo.

Kadang, sbg orang yg lebih dewasa, mau ga mau kudu nyerah sama excuse: β€œYaudalahyaa…. namanya juga anak-anak….”

*tempel koyo*
*kopi mana kopi*