Ke Ophthalmologist

Nambah lagi dah daftar dokter spesialis yg kukunjungi sejak melahirkan Adek M, wkwkwk.

Lucu nih klo daftar yg dulu diupdate. Apa aja tuh ya? Spesialis jantung, bedah, obgyn (ya pastilah itu), spesialis anak (urusan anak deng ini), trs spesialis saraf, internist (penyakit dalam) dan kali ini adalah spesialis mata.

Wow banyaq.

Kali ini (Selasa 19/11/2019) karena timbilen. Aku gak tau bahasa Indonesianya apa tp itulah istilah bahasa lokal disini.

Huft ninggal anak kecilku lg di rumah. Kasian juga. Krn si bocah kan ditinggal wudhu aja nanges. Tp krn aku juga udah kadung ninggal anak di rumah, yowes enjoy ajalah. Mosok arep melu nanges kan gak lucu.

Sebener’e dr pagi itu aku udah bimbo eh bimbang, mau ke dokter umum aja atau langsung ke spesialis. Masalahnya klo ke spesialis kan antreane, birokrasi’e, jauhhh lebih lama dibanding ke klinik dokter umum.

Tp sama sohib ane yg dokter spesialis mata, disarankan ke spesialis aja (tp bukan ke dia sih krn doi praktek di RSUD Soetomo yg antreame masyalloh). Akhirnya aku tanya-tanya jadwal ke RS yg relatif deket-deket sini aja dr rumah.

Itupun masih meragu: ke klinik dokter umum… atau ke spesialis…. hmmm aing bimbang gaesss…. mikir ninggal anak berlama-lama iki lo.

Akhirnya kuputuskan, lebih baik aku menyesal sdh ke spesialis daripada belakangan aku menyesal kenapa gak ke spesialis. Timbang mondar-mandir kaaaan…. bismillah akhirnya mendarat di RSUA.

Bawa bekel eskopi bikinan sendiri, buku, berangkatlah ke RSUA. Dan yo bener ae rek, ngantrene asoyyyyy….. tp wes diniati, bismillah.

Antre sambil baca bukunya pelan-pelan, supaya meresap sampe ke pori-pori, wkwk. Sambil sruput es kopi, update status whatsapp. Oh yeaaaah aing sudah back to WA & logout dr IG; meski masih login klo di HP Mamahku, wkwk.

Alhamdulillah pas aku nyampe rumah wes podo bobo’. Nggak rewel pas ditinggal. Malah udah pada bobo. Yah tau gt dr RS td melipir ngemol sendirian dulu ye, wakakaka.

Anak-anak ps ditinggal pada gojekan (guyonan) bocah-bocah sampek shelf di lemari Mamahku ambrol, wkwkwkwk.

Cerita carseat kami

Ini foto pas pergi naik taksi.

Baca juga: Ke rumah Ibu.

Awalnya Mas B duduk di kananku & pake seatbelt. Adek M duduk kupangku. Trs Mas minta tukar posisi. Abis itu saling goda satu sama lain, hadehhhh rusuh! Untung kejadiannya pas udah deket.

Alhasil the next time kami pergi bertiga naik taksi lagi,

Baca juga: Staycation Percobaan.

…..kedua bocah duduk di kanan dan kiriku, iket seat belt semua. Kurang aman dan nyaman but that’s the best I can do. Itu aja cm betah 30 menit trs Adek mulai gelisah minta pangku & bersiap lasak. Alhamdulillah lalu tiba di tujuan.


Foto diatas ini pas perginya ramean. Tp anak-anak tetep dipakein carseat. Adek M di tengah sama simbak. Mas B di belakang sama aku. Enaknya pake carseat, gak perlu megangin atau mangku bocah. Bisa makan dengan nyaman, bahahha. Itu semua pada megang nasi sendiri-sendiri krn kami kelaperan. Sambil anak-anak disuapin.

Situasi posisi di mobil ya beginilah. Crowded dgn 2 carseat, diaperbag, tas bekel, buku berserakan, botol minum bergelimpangan plus sampah berceceran di lantai mobil, wkwkwk.

Aku duduk di tengah diantara bocah. Keluar masuk mobil jd lebih susah memang buat aku but it’s worth it. Tp ini udah mulai dibiasakan, untuk perjalanan yg kurang dr 15 menit, akunya sekarang duduk di depan samping Abi.

Btw tips supaya anak bisa bersedia duduk di carseat, adalah: banyak berdoa krn hati anak itu kan Alloh saja yg bisa membolak-balikkan– mereka mau apa nggak… mereka rewel atau anteng. Tp memang dibiasakan dr kecil dan harus tegas. Mas B dibiasakan sejak usia 7 bulanan. Adek M sejak usia 3 bulanan.

Untuk tips lain, bisa dibaca di blog orang lain, hahaha. Banyak kan yg udah nulis.

Edel-edel laci baju


Ini aktivitas yg skrg sdh jarang dilakukan anak-anak. Dulu (sampai skitar Juli 2019) hampir tiap hari aku update story/ status di WhatsApp, memajang keberantakan kamarku hasil kolaborasi anak 2 ini.

Aku kasih nama Satpol PP Beraksi, The Edel-Edel Club, wes pokoke sak karepku lah. Dan ada juga penggemar dr update’an status kayak gini, wkwkwkwk.

Awalnyaaaa…. pas cuma Mas B aja yg hobi edel-edel (acak-acak, obrak-abrik) laci baju (dan laci buku), aku selalu rapiin lagi baju mereka dgn serapi-rapinya. Ya dilipetin lagi satu-persatu. Dipisah lacinya antara baju Mas dan Adek. Plus untuk tiap laci, dipisah tumpukannya antara baju dan celana. Rapi lah, lumayan.

Sejak Adek juga turut serta ngedel-edel? Oh ya tentu saja tydac kurapiin seperti paragraf sebelumnya, ya, Bambaaaaang! Capek kali….

Cuma aku pisahin mana laci baju dan mana laci celana. Baju adek dan mas jadi satu aja. Celana juga gitu. Trs dilipet ulang? Woh yo males’eee…. aku masukin aja umpel-umpelan apa adanya.

Wong baju rumah, aja, lho. Kusut yo ben (90% nggak kusutan juga deng bahannya). Timbang sumpek akunya kudu ngelipetin lagi satu persatu. Hihhhhh ogah!!

Biar berantakan dalam laci aja gpp. Yg penting gak keleleran di lantai.

Edel-edel mainan dan yg bukan mainannya

Mainan dan bukunya anak-anakku ini ya lumayan banyak lho. Tp sering juga mereka bermain dgn yg bukan mainan. Hanger atau gantungan baju, misalnya.

Atau favorit Adek adalah ngedel-edel alias mengobrak-abrik tempat nyimpen wadah makanan aka tupperware. Eh ini juga pas Mas B kecil, merupakan aktivitas favorit deng.

Selama nggak berbahaya, yo aku biarkan ajalah…..

Oh iya, mungkin karena Adek M itu masih kecil ya (blm 2 tahun), jd suka banget ngedel-edel aka obrak-abrik lego duplo yg udah aku atau mamahku susun untuk Mas B. Apalagi klo Mas’e udah bobo….

Wow! Bebaskan deeeek!

Kadang juga ngedel-edel karena lagi BT:

Tapi seringnya ya krn emang pengen aja:

Btw. Ini penampakan rel kereta api lego duplonya klo sebelom diobrak-abrik Adek:

Ketika jam bobo siangnya barengan

Jarang terjadi nih. Biasane gantian, hahaha. Jadi Adek M bobo duluan, lalu bangun. 1-2 jam berikutnya barulah Mas B bobo. Makanya klo kejadian mereka berdua bobonya samaan, kan aku jd happy banget 😁😁

Biasanya sih aku mewarnai, atau sekedar mainan HP. Tp paling asik ya mewarnai. Krn klo cm salah satunya aja yg bobo, gak bisa juga aku mewarnai krn satunya lagi pasti nimbrung, wkwkwk.

Klo Adek M pas bobo (tapi Mas nggak), aku seringnya ikut bobo juga. Meski akunya cm bobo 30 menit tp wes bersyukur banget. Mas B ngapain? Main lego duplo sama Mamahku atau main sendiri tp diawasi simbak dr dapur. Mamahku jg ngawasi sambil menjahit.

Nah klo pas siang Mas B bobo (dan Adek nggak), itu waktunya simbak bobo dan biasanya jamnya Mamahku bobo juga. Jd aku ya main aja ama Adek 😁 Sambil curi-curi intip HP juga sih klo pas bosen.

Belajar untuk bisa asik sendiri

Salah satu dari sekian banyak life skills yg aku pengen bisa dikuasai oleh anak-anakku: kemampuan untuk bisa main sendiri…. asik sendiri…. menghibur dirinya sendiri dikala bosan, tapi tanpa gadget ya.

Wkwkwkwk tanpa gadget nya ini yg juga Bundanya kudu belajar terus nih.

Nah itusih selain karena orang disekitarnya (termasuk saudaranya sendiri) gak selalu bisa nemenin main, termasuk Bunda mungkin lg sibuk produktif maupun sibuk update status.

Juga supaya kalo udah gede nanti, anakku gak yg tergantung sama orang lain dalam mengambil keputusan; maksudnya gak ambil keputusan semata karena ikut-ikutan.

Misal: mayoritas temennya ambil ekskul renang. Diapun krn takut sendirian di ekskul lain (ga ada temen akrab), jadinya terpaksa ambil ekskul yg sama dgn temennya. Padahal minatnya bukan disana, bakatnya juga gak.

Ya klo berenang yg sekedar bisa ya wajib lah, tp klo udah join ekskul kan menyita waktu ya. Baiknya ambil yg beneran sesuai minat dan bakat juga. Minat lah paling gak.

Atau jadi gak mau kemana-mana sendirian, ngekoooor aja. Iya klo yg diekorin itu nggenah, lha klo nggak?

Lha jadi panjang ya pembahasannya, wkwkwk. Wes pokoke intine gitu lah….

Kita sudahi saja, timbang Bundane bingung dewe 🤣🤣

Ya maksudku sih bukan yg ekstrim sampe kudu hidup menjomblo gitu.

Staycation percobaan

CAP: Cerita Akhir Pekan. Jumat-Sabtu. Tgl 1&2 November.


Jumat siang mendadak diajak Abi untuk staycation di sebuah hotel. Gratisan. Dan kata Abi, biar bs mengenalkan anak pada aktivitas BERENANG. Yup anak aing blm pada pernah berenang di kolam, sama sekali.

Lgsg gedubrakan order baju renang yg bs diGojekin segera. Begitu baju renang tiba, lgsg packing. Nginep semalem doang tp bawaannya, ya ampun….


Anak-anak udah dibriefing sekilas pas di taxi, bahwa ini nanti mau ke hotel dan bobo disana. Jd ntar malem gak bobo di kamar kita sendiri. Yessss ini bakalan jd pengalaman pertama buat anak-anakku untuk bobo selain di tempat tinggal sendiri.

Dan GAGAL, pemirsa, hahaha. Anak-anak nampak gak nyaman dan Mas B minta pulang. Yowes pulang deh…. drpd malem-malem rewel, kasian anaknya dan terutama kasian Abi. Dia abis lembur bbrp hari terakhir dan kurang tidur banget. So definitely needed a very good night rest at home setelah bbrp malam bobo di kantor.

Makan malam di rumah, endeus, alhamdulillah.

Trs teringat pengalaman Abi di hotel GHU Bandung. Horor ihhh….

Paginya balik ke hotel, sarapan trs intip kolam renang. Tp Mas B ga mau berenang ternyata. Kukira dia bakalan excited! Tibake ga gelem. Yowes.

Jd cuma goleran aja di kamar. Abi sibuk nyobain gadget barunya yg bernama GIMBAL, wkwkkw lucu namanya. Gimbal Stabilizer.

Dan ya gak goleran juga deng. Malah sibuk. Anak-anak satu-persatu minta mandi, wkwkwk. Lebih pegel klo staycation gini deng krn ga ada yg bantu megang bocah-bocah balita my laffs ini.

Heboh pokoe di kamar. Gak pada capek apa ya, gerak terus mondar-mandir. Aing yg capek, wkwkwk.

Ooya alhamdulillah malemnya pas ga jadi bobo hotel, anak-anak pulessss bobo di rumah.

Jam 10.30 am, check out dan otw mall kesayangan. Eh pada ketiduran di mobil termasuk aku, wkwkwk. Yowes nunggu di parkiran sampe pada bangun.

Main Timezone spt biasa. Adek masih dalam fase susah bener diajak udahan. Keburu mie kita dingin lho dek, hihi. Gak capek dan gak laper ni bocah?

Pas di Timezone, aku bbrp kali bilang: “Dek abis ini udah ya, kita makan mie dulu!” Dia gak mau. Angkut paksa lah akhirnya! Duh anaknya meronta-ronta sampe kerudung beta miring kabeh, lol.

Untung pas di Bakmie GM, mau duduk dan makan. Berhubung highchair dipake semua, jd dipangku aja awalnya. Lanjut dudukin di stroller. Alhamdulillah mau makan, mau duduk.

Pas ditinggal cabut duluan ama Abi dan Mas, drpd Adek rewel dan gak mau makan, aku kasih YouTube aja. Makasih YouTube, wkwkwk. Anakku anteng, dan aku bs makan.


Abis itu aku ke Guardian ngecek sale dan pulang drsana dgn tangan kosong lhooo! So proud of myself.

Nyampe rumah, maskeran (iya ini lg rajin maskeran, 2 hari sekali rutin), unpacking dikit, mandi keramas, ngadepin anak rewel, ngeringin rambut, trs ya udah spent time sama anak-anak di lantai bawah. Selagi Abi istirahat di kamarnya di atas.

Abis Maghrib, Adek bobo. Mas B bobo jam 7.40 pm, alhamdulillah.

Ke rumah Ibu

CAP Ndutyke: Cerita Akhir Pekan. Late post from Ahad, 13 Oktober 2019.

Waktu itu Abi pagi-pagi banget pergi golf. Udah pesen sih klo nanti aku disuruh nyusul ke driving range (lapangan) dan barengan ke rumah Ibu (Eyangnya anak-anak). Aku dan anak-anak nyusulnya naik taksi.

Tp aku males deh pergi bertiga doang tanpa carseat terlalu jauh. Gak biasa aja sih.

Yowes akhirnya aku bilang ke Abi klo ketemuan aja di rumah Ibu. Toh posisi rumah beliau ada di tengah antara tempat tinggal kami dan driving range tempat Abi latihan golf.

Pergilah kami bertiga naik taksi. Mas B happy banget naik Blupert (baca: Blue Bird). Awalnya duduk pangku gantian. Adek dulu yg dipangku, Mas duduk di kursi dan diiket seatbelt.

Lama-lama doi minta ganti posisi. Adek yg diiket seatbelt.

Btw ini seatbelt yg berfungsi cm di sisi belakang supir (pintu sebelah kanan). Yg kiri gak bs dipakai. Klo bisa dipakai kan enak yo, kedua anak bs diiket sendiri-sendiri, hehehe. Aku jd bs duduk senderan sambil liyer-liyer ngantuk.

Nah pas udah ganti posisi kayak foto diatas, mulai dah rusuh tipis-tipis. Mas gangguin Adeknya. Malesin kan, wkwkwk. Untung rumah Ibu relatif deket. Ga sampe 30 menit perjalanan.

Coba klo lebih dr itu, wah ntahlah apa yg terjadi di taksi. Mungkin pada ribut berantem dorong-dorongan anak aing. Agak norak ni berdua, wkwkwk. Krn klo naik mobil sendiri, biasanya duduknya jauhan kan, krn di carseat sendiri-sendiri dgn aku berada di tengah mereka berdua. Skrg duduk sebelahan, bs bebas saling towel deh. Hmmm….

Anyway. Nyampe rumah Ibu, anak-anak happy bgt krn ada bbrp sepupu disana. Even Adek M yg biasanya di rumah Ibu agak rewel, udah mulai mau mingle.

Ya rewel krn ngantuk aja. Disusuin juga trs bobo sejam lebih, hehehe.

Trs di rumah Ibu aku dapet lelesan pensil warna sisa ponakan-ponakan, hehehe. Lumayan dapet warna tosca muda. Yg udah pendek sih. Jd dipake mewarnai bunga satu halaman, lgsg tamat riwayatnya, wjwkjw.

Chats with my boys

BALADA SOTO

Abi: Katanya klo mau bikin soto enak, kuahnya dikasih bandeng lanang (lanang = jantan).
Aku: Trs gimana cara ngeceknya laki apa perempuan ya?
Abi: ….
Aku: Diintip? ((((DIINTIP))))
Abi: Gak tau ya….

BALADA BAMBU RUNCING ABIS DICAT

Aku: Wow liat itu Bambu Runcingnya abis dicat!
Abi: Dalam rangka apa ya?
Aku: (penuh percaya diri) Yaaa mungkin dalam rangka 11 November.
Abi: (puzzled) Emang ada apa 11 November?
Aku: (menatap Abi dgn pandangan melecehkan) Eh gmn sih…. (kok gt aja gak tau). Itu lho… Institut Teknologi…
Abi: (ngintipin aku dr spion)
Aku: Sepuluh November. EH IYA SEPULUH NOVEMBER YA (hari Pahlawannya).
Abi: Hwakakakak….
Aku: Ya udah, klo gitu dalam rangka sehari setelah Hari Pahlawan.
Abi: Bhahahaha.
Aku: Kayak itu lho, (nyanyi) 16 Agustus tahun 45, besoknya hari kemerdekaan kita….

KOMPAK

Mas B: (Menyapa aku dr balik pintu kasa kamar) Bunda, sampai jumpa lagi!
Aku: He mau kemana kamu? Bunda aja masih ganti baju!
Mas B: Sampai jumpa, Bunda!
Adek M: (nimbrung) Dha dha…. (baca: daaghh….)
Aku: Wkwkwk…. (adek M br bs ngomong bbrp kata aja, tp udah bisa bilang dadah & kissbye)

AKU MILIK SIAPA?

Adek M lagi mau mimik Bunda.
Aku: Dek, ini susu siapa? (maaf saru, hahaha).
Adek M: Adik…. (sambil nyengir)
Aku: Wkwkkwkw pinternyaa!

Besoknya aku nanya lagi.
Aku: Dek, ini punya siapa?
Adek M: Abi….

Wah saru kowe Dekkkk, wkwkwk.

AKU KIRAIN KAMU JUGA….

Aku: Mas aku boleh peluk nggak?
Mas B: (lg duduk di carseat, otw mol) Boleh.
Aku: Aku sukaaaak banget peluk Mas!
Mas B: Aku juga suka….
Aku: (GR banget, kirain bakalan dibilang klo dia jg suka dipeluk)
Mas B: …. naik Poli (Robocar Poli di Timezone).
Aku: (syebel)
Mas B: (diterusin) …. sama aku juga suka…
Aku: (nyimak)
Mas B: …. naik ambulan…. (di Timezone)

Ah elaaaah, yawdalah bebasinnnnn!

Adek M suatu siang

Diambil dr status whatsapp hari Selasa:

Ini bocah….Ditinggal pipis ama sholat aja nangis, ya Alloh. Lucune, ahahaha. Masih bisa bilang lucune soale ada yg megang dia klo aku ke kamar mandi atau sholat. Aku kapan itu bilang ke Mamahku: “Ini klo aku di rumah ga ada simbak atau Mamah, opo bisa mandi– bisa sholat yo? Wong Adek M ditinggal ke WC bentar aja nangis.”

Giliran Adek M gak nangis pas ditinggal, eeeh doi ama Mas B gak bs dibiarin berdua tanpa diawasi orang dewasa krn Mas B suka gitu deh sama adeknya. Hadehhh inilo namanya toddler punya adek toddler. Sesama toddler, wkwkwk….