6 bulan berclodi dengan 2 balita

Lapoooor komandaaaaan! Mau cerita ttg pengalaman berclodi 2 anak balita selama 6 bulan terakhir 🙂 Ini merupakan update dari postingan:

(another) Clodi story: the tale of two sons

Yabes bingung mo cerita apalagi ya? Kebanyakan mikir sampe akhirnya malah ga share cerita apa-apa sama sekali. Gak terasa udah mo sebulan sejak postinganku yg terakhir yg mohon maab klo bikin eneg pembaca, LOL.

Jadi yaudah cerita clodi aja ya 🙂 meski apa adanya tanpa foto; krn klo nuruti jiwa perfeksionis eke yg maunya pake foto detil, ntr malah makin tertunda lg postingan ini, heuhehehe….

Baca juga: Tips sukses berclodi ala ndutyke

CERITA CLODI MAS B

Bhaiquelach. Kita mulai aja dengan cerita clodi Mas B– anak sulungku, sekarang usia 29 bulan alias 2 tahun + 5 bulan.

Sampai sehari sebelum aku check in ke RS tempat lahiran Adek M, B masih 24 jam pake clodi. Malam hari ganti tiap 4 jam, menyesuaikan aku bangun untuk pipis. Insertnya double lah pastinya klo buat malam.

Begitu aku masuk RS dan seterusnya sampe sekarang (udah jalan 6 bulan), sebelum tidur B ganti dari clodi ke pospak = popok sekali pakai. Pospak ini beken dengan sebutan pampers meski merk yg dipakai belum tentu Pampers.

In my case, B aku pakaikan Mamy Poko.

Libur lebaran, kami 3 minggu ditinggal mbak-mbak ART. Yep keduanya yg biasa bantu momong B dan telaten ngejar-ngejar B supaya mau ganti popok tiap 2 jam.

Jadilah Bunda berinisiatif memakaikan B pospak selama 24 jam. Masih pakai Mamy Poko pants. During daytime dia pake yg varian warna kuning; klo malam pake yg biru (yg mahalan).

Begitu simbak balik dr mudik ya kembali ke clodi lagi donk, hahaha. Demi kesejahteraan dompet dan lingkungan.

Anyway.

Anakku ini kan heavy-wetter (pipisnya banyak), dan kemaren sebelum libur Lebaran itu rata-rata masih pake single insert, yaitu insert hemp dari Ecobum. Dan single insert ini tentu saja nggak kuat nampung pipisnya B yg banyak dan pesing itu.

Jadilah sekarang B pake clodinya udah double insert selalu.

Baca juga: Double insert untuk malam hari

Oiya sekarang juga B klo tidur siang juga pake pospak. Krn sering kejadian, sebelum waktunya bangun tidur (masih durasi 1 jam dr yg biasanya 2-3 jam), dia udah bangun dan itu dalam kondisi clodi dan celana basah kuyub. Tentu tembus juga sampe kasur. Astaga anak beta!

Daripada durasi tidur siangnya berkurang plus gak higienis juga klo kasur bolak-balik kena tembusan ompol (plus aroma pesingnya aduhai!), aku pakein pospak aja. Makeinnya pas dia udah tidur, dapet skitar 5 menit. Itu biasanya udah nyenyak dan ga kebangun klo digantiin popok.

So krn udah tambal sulam dengan pospak, dalam sehari jumlah clodi yg dipakai jadi berkurang menjadi sekitar 6-7 clodi perhari. Total aku sediakan sekitar 16 clodi buat B.

Semua pake merk Ecobum yg Snap. Eh selain Ecobum ada sih Babyland Snap 2, Pempem Snap 1dan Nifo Snap 1, buat tambah-tambah; just in case kurang.

Insert double, kebanyakan sih paduan Ecobum Hemp + Babyland/Ecobum microfiber. Tapi ada juga yg paduan Ecobum Hemp + Pempem Litty dan juga Ecobum Hemp dua-duanya.

Liner pake dong tentunya. Biasanya kupakaikan liner GG varian yg fleece atau Nathabam fleece.

CERITA CLODI ADEK M

Alhamdulillah M udah usia 6 bulan. Dan sejak dia udah gak pernah pup malam hari, kayaknya stelah lewat usia 3 bulanan gitu, klo malam aku pakein pospak. Adek M pake Sweety yg kuning yg cm tahan skitar 6-7 jam lalu tembus krn penuh, hahaha.

Baca juga: Cerita popoknya si M

Biasanya aku gantiin dari clodi ke pospak skitar jam 7.30-8 lah. Sebelum aku terlalu ngantuk untuk naik turun kasur buat ganti popoknya dia.

Klo nggak pake pospak, dalam semalam aku kudu ganti popoknya dia maks. tiap 4 jam. Klo telat? Dijamin bakalan tembus sampe baju dan celananya sekalian. Kan kasian ya malem-malem kedinginan bajunya basah.

Dan tentu saja aku mementingkan kualitas tidurku juga dong ya! Klo pake pospak kan enak, aku cm bangun klo dia minta mimik which is every 2-3 hours. Kelar mimik yg butuh waktu 5-7 menit, ya udah beres mari nak kita sama-sama tidur lagi.

Waaaaah sebelum dia memasuki era pake pospak semalaman, tiap abis menyusui, aku kudu gantiin clodinya juga. Sungguh ngantuk mamaaaak! Lelaaaah!

Dalam sehari butuh berapa clodi ya? Aku ga pernah hitung tp sekitar 10 kayaknya ya? Ganti tiap 2-3 jam lah. Kadang ya klo pas pipis lg banyak, sejam udah pesing atau tembus ke celana (terasa adem).

Insert satu aja, pake Pempem Litty. Liner pake GG fleece, Lipop suede dan Nathabam fleece.

Baca juga: Rekomendasi insert clodi untuk sehari-hari

Luarannya pake Ecobum, Pempem velcro, Cluebebe pocket large, GG B Dipe.

=====================

Demikian laporan 6 bulan berclodi dengan 2 balita. Moga-moga clodi si anak dua ini awet-awet semua. Ada sih yg setelah 2 tahun pemakaian lalu pensiun krn rusak (aku yg ga bener merawatnya). Yaitu Universal Cover (UC) Ecobum.

Baca juga: Ecobum: UC ooooh…. UC

Tp basically aku emang gak rekomen model cover sih. Aku rekomen model pocket 🙂

Baca juga: Rekomendasi clodi untuk pemula

Last but not least, mungkin besok-besok, postingan ini aku edit untuk tambahan foto-fotonya ya *tetteupp* Mungkin juga nggak, hehehe.

Advertisements

Cerita popoknya si M

Di usianya yg ketiga bulan, rata-rata anak keduaku, si M, dalam sehari memakai 10 clothing diaper/clodi alias popok kain. Udah berkurang jauh jumlahnya dibanding waktu masih newborn (sebulan pertama) krn frekuensi poop juga udah ga sesering dulu.

Merk yg sekarang dipake: Ecobum, Pempem velcrow dan Cluebebe Pocket Large.

Yg Cluebebe Coveria Petit udah dipensiunkan sejak usia sebulan krn ribet nyemprot pupnya. Ya resiko model cover kan begitu. Tp di foto bawah itu masih dipajang aja Cluebebe Coveria Petitnya krn buat cadangan klo pas hujan bbrp hari & clodi lama keringnya.

Nah seiring dgn bertambah bulan, bukan cuma perkara popok yg mengalami perubahan; namun juga urusan tidur malam yg sdh bs lebih nyenyak dan bs tidur sampai 3 jam nonstop sebelum akhirnya gelisah.

Gelisahnya kadang krn waktunya ganti clodi, dan setelah popoknya diganti trs lgsg pules lagi. Dan kadang juga gelisah krn minta ganti clodi plus mimik.

Kapan hari (Sabtu last weekend), jam 4.30 sore M ada appointment dengan tukang pijet langganan. Pastinya kesana dipakein pospak (popok sekali pakai) dong ya. Nyampe rumah jam 5.30an, pospaknya gak aku ganti dan dia jg lgsg bobo aja.

Lumayan sih malam itu baru jam 12 lebih aku ganti pospaknya ke clodi, hahaha. 6 jam lebih. Mestinya ga boleh gitu yo? Kata dokter Sp.A- (spesialis anak)nya temenku, pake popok apapun, kudu ganti per-3 jam.

Tp aku keenakan tidur, LOL.

Jadilah bbrp hari kemudian, pas jelang waktu tidurnya M yg berkisar Maghrib, aku ada ide untuk makein M pospak ajalah. Spy dia bs tidur lebih lama tanpa terganggu clodi basah. Hmmm aslinya sih aku jg pengen bobo lbh lama, qiqiqi. Modus Bundanya.

Jadilah jam 5.30 sore aku ambil pospak dan pakein ke M dgn janji: ntr jam 12an Bunda ganti popoknya.

Dan apa yg terjadi berikutnya?

Blm 15 menit dipakein pospak….

bruuut bruuuuuuuuut……

DOI KENTUT DAN POOP AJE GITU, BHAHAHAHAK!

Padahal biasanyaaaaa, gak pernah lho poop jam segituuuu! Ihhhh uwel-uwel nih yaaaaa! Gemes!

Akhirnya dengan dongkol aku gantiin popoknya dan pake clodi lagi aja daaaaah! Kezzeul Hayati!

#clodiLyfe

(another) Clodi story: the tale of two sons

Halo. Alhamdulillah aku udah melahirkan sekitar seminggu yg lalu. Screen name untuk anak keduaku adalah M atau Adek M 🙂

Nah….. Untuk cerita perdana ttg Adek M, paling asik ya cerita ttg clodinya dia (plus Mas B-nya).

Pas jaman B newborn dulu, kami tinggal di apartemen dgn ukuran balkon yg menurutku pas buat jemuran sekluarga. Tp emang kudu gantian antara– pagi: menjemur baju bayi dan handuk mandi orang serumah…. dan agak siang: menjemur baju orang dewasa (aku, Abi & ortuku).

Clodi newborn B yg jumlahnya cuma 12 pcs pun mencukupi buat sehari semalam. Krn cover clodi merk Cluebebe Coveria Petit milik B boleh dicuci dgn deterjen biasa, alhasil tiap siang pun aku bs nyuci at least 5 cover clodi kotor bersama dengan baju orang dewasa. Jadiin satu kali cuci aja barengan, gitu.

Karena nyuci clodi newborn yg cuma 12 pcs bisa 2x sehari, kurasa itu yg membuat stok B jadi alhamdulillah cukup-cukup aja.

Kondisi beda dengan sekarang, saat M newborn. Nyuci cm sehari sekali plus M pup lebih sering kayaknya. Padahal stok clodi newborn-nya ada 15 lho, tp bbrp hari yg lalu, masaaaaa blm ada 24 jam, udah habis semua stok ke-15 clodi M tsb!

Aku lgsg rada panik & ngeluarin stok disposable diapers yg sisa dari RS kemaren. Alhamdulillah masih ada 10pcs lah. Bisa buat seharian mestinya?

Alhamdulillah pas baru kepake selembar, aku lgsg inget klo emg ada rencana cadangan buat makein M clodi merk Ecobum bekasnya B.

Si Ecobum ini udah ga bs kepake lagi ama B krn pasti bocor; ya emg udah agak rusak sih krn selama setahun lebih dipake, aku ga bener cara ngejemurnya. Tp asumsiku, klo dipake newborn mah bisa laaaah…..

Jadi deh aku ambil 7 pcs clodi Ecobum tsb, diisi pake Alas Ompol merk Baby Oz (disingkat AO Boz) dan bisa dipake sama M. Meski yaaah, emg ini clodi kan cuttingnya gede dan emg bukan khusus untuk newborn. Jadi ya kegedean gitu. Trs krn bekas dipake B dr usia 4 bulan sampe sekitar 18 bulanan, karet bagian pahanya jg udah molor 😀

Tp gpp aaah…. yg penting kan ga bocor. Apalagi anak segini, pipisnya jg cm dikit-dikit banget. Meski dipake dalam kondisi tidur miring pun insyaalloh ga bocor samping 🙂

Sehari setelah aku nyoba makein Ecobum bekas B ke adeknya dan berhasil; aku mendapati bahwa popok B yg relatif baru (aku beli Agustus 2017 buat gantiin Ecobumnya yg dipensiunkan) yaitu Pempem velcro, nggak bs lagi dipake ama B karena bagian velcro/prepet (perekat pinggang) nya sering lepas sendiri dan akibatnya ya bocor lah pipisnya dgn sakses.

Ntahlah apa yg terjadi, hehehe. Mungkin dilepas sendiri ama B krn emg perekat clodi model velcro/prepet kan lbh gampang dilepas anak.

Akhirnya kuputuskan untuk merolling stok clodi kakak beradik ini. 6 pcs clodi Pempem velcro milik B akan dipake ama adeknya. Dan lumayan pas aja sih si Pempem dipake ama M yg usianya baru sekitar 2 mingguan.

Pinggangnya pas di settingan terkecil, tapi yah emg lingkar paha gak boong yaa 😉 ada sedikit celah gitu. Namanya jg newborn, pahanya kecil gitu kan ya.

B akan dipakein clodi Ecobum yg baru, milik adeknya, yg bulan Agustus kemaren dibeliin ama Abi. Dimana semua Ecobum perekat pinggangnya pake kancing yg kuat & susahlah dilepas sendiri ama B.

Trs masa M ga kebagian Ecobum yg brand new? Cm dapet lungsuran doank? Oh jangan kuatir. Kan aku ada lumayan banyak stok Ecobum yg baru-baru krn dapet kado dr teman, ehehehe 🙂 Makasih ya, you know who you are!

(Kado dr teman-teman blog yg baik hatinya: gendongan ringsling merk Nana dan clodi Ecobum)

Ecobum: UC ooooh…. UC


Produk terbombastis dr Ecobum itu, menurutku ya si Universal Cover (UC). Aku sendiri punya 6 pcs UC yg aku beli di bulan April 2016.


Total keseluruhan clodi Ecobum yg kubeli untuk B, ada skitar 16 pcs. Selain UC 6 pcs, ada jg yg model pocket bahan PUL dan Minky. Insertnya 2 jenis: Hemp dan MF (microfiber). 


Untuk adeknya B, aku juga udah nyetok 6 pcs Ecobum (snap PUL dgn Hemp). Kurang ngefans apalagi aku sama si Ecobum ini, hehehe.

Back to UC.

Seperti namanya, UC ini jenis clodi cover (tanpa pocket). Jd insert diselipkan aja di flap depan dan belakang, lalu atasnya dikasih inner tambahan.

Klo mau ngomongin ttg keunggulan UC (& juga clodi jenis cover merk lain semisal Cluebebe Coveria Petit, Bebibum, Gg Lil G), kurasa udah banyak direview oleh blogger lain maupun oleh toko online yg menjual clodi.

Baca juga: pengalamanku dengan Cluebebe Coveria Petit.

So marilah kita fokus aja kepada alasan mengapa aku kapok & gak mau lagi membeli clodi model cover, terutama si UC-nya Ecobum ini. Ditulis berdasar pengalamanku berclodi sejak Februari 2016 hingga sekarang.

KEKURANGAN CLODI MODEL COVER
(1) Jika dipadukan dengan insert jenis microfiber (MF) maka wajib bagian atasnya dilapisi liner tambahan. Krn insert MF ga boleh bersentuhan langsung dgn kulit bayi/toddler.

(2) Liner yg highly recommended adalah yg jenis pocket. Klo pake yg biasa, selalu ada kemungkinan liner akan ketekuk-tekuk saat dipakai. Akibatnya permukaan insert MF bs mengenai pantat anak secara langsung. 


Or yg bikin rempong, pup anak bs bleber sampe ke insert. Bersihinnya itu lhooo! Klo pup cm mengenai permukaan liner doang, kan bersihinnya less ribet & hemat waktu.

Baca juga: cara nyuci clodi.

(3) Kudu dipakein insert yg tebel, or else insert bakalan bergeser atau mletat-mletot. Ujung-ujungnya bocor samping deh. Sampe sekarang usia B mau 20 bulan, insert yg pas dengan UC-nya ya cuma MF yg long. Klo dipakein 2 pcs MF reguler atau 2 pcs Hemp reguler = terlalu tebal. Dipakein Litty = kurang tebal. 1 pc Hemp yg long = juga kurang tebal.

(4) Di usia 19 bulan ini, pupnya B udah makin banyak meski jg makin padat. Tapi….Waktu bulan lalu B bermasalah dgn bowel movement (tp bukan diare), pupnya pernah tetep banyak dan lebih encer dibanding biasanya. 

Jd lah itu pup bleberan sampe bagian bawah liner pocket, flap bagian atas dr si UC. It was a total mess, I’m telling you!! Bersihin 1 clodi kotor tsb durasinya sama kayak ngebersihin 4 clodi kotor yg biasanya. Astaga! It was a nightmare, hahaha.

Baca juga: cara pasang & rapikan liner pocket (with/without PUL).

(5) Harga paketan UC ini mahal ya? Aku beli tahun 2016; 1 paket = UC + prefold Ecobum. Pake sistem PO. Harga perpaket kena Rp 97.000. Lha aku kira insert/prefoldnya dapet 2. Eh ternyata cuma 1?! 

Dgn harga yg sama, klo beli Ecobum PUL insert MF, perpaket dapet 2 insert lho! Apalagi aku juga nggak pake prefold kan krn males lipetinnya. Jadilah 2 bulan lalu prefoldnya aku jual semua, alhamdulillah laku.

Baca juga: review & bedah Ecobum PUL model pocket.

(6) Cuttingnya besar. Klo dipake dr newborn, ya bisa aja sih. Wlo kurang rapi jatohnya, gitu. Aku mulai bs makein UC + insert long MF pas usia B udah 5 bulanan ya kayaknya.


Baca juga: detil insert MF dan perlukah membeli insert cadangan untuk musim hujan?

===========

Sekian sharing pengalamanku dengan clodi model cover, terutama UC. Aku masih pake UC kok, sampe sekarang. Ya lumayan kan 6 pcs buat cadangan, spy stok clodi B nggak mepet-mepet amat. 


Cuma ya gitu, berharap-harap B pupnya (klo lg bermasalah) jangan pas ane apes— pas doi pake UC, hahaha. 

Double insert untuk malam hari

Oiya… sebelum aku hamil lagi sih, klo malem si B pake pospak (Pampers ungu ato Mamy Poko kuning— yg murah aja bok, syukurlah cocok).

Karena awalnya aku rada ga setuju sama pemakaian clodi yg sampe 8 jam gitu, di malam hari. Ya mungkin krn akunya sendiri, terutama setelah hamil, klo malam bisa bangun bbrp kali untuk pipis. Jd sekalian lah, setelah aku pipis, aku gantiin popok si bocah juga.

Toh anakku juga tipikal yg ga bangun kok, ketika digantiin popoknya jam 12 malam. Jadi ya cuzz lah tiap 4 jam ganti clodinya. 

Itu semua tergantung sikon yg bisa sangat berbeda untuk tiap ibu. Bahkan dr ibu yg sama, tiap anak bisa lain ceritanya.

Okeee….. Jadi kira-kira gini pemakaian clodi/ popok kain si B klo sore: 
* Jam 3 sore B mandi = ganti popok.
* Jam 5-5.30 ganti popok lagi. Lalu B tidur malam sekitar jam 7.

* Sebelum akunya tidur malam, sekitar jam 8 atau 9, ganti clodi lagi.
* Nah jam 12-1 malam’an kan aku bangun buat pipis, B kugantiin lg popoknya.
*Ntr ganti lagi pas dia udah bangun, sekitar jam 4-4.30 pagi.

Lhaaa tapi ntah mengapa, kok kadang di trimester kedua hamil ini, tidurku bablas keenakan dr jam 9 sampe jam 3 pagi, bhahaha. Meski bangun pun lgsg kabur ke kamar mandi krn kebelet banget ni ibu hamil. 

Alhasil anakku pun clodinya udah bocor dong ya. Yaiyalah iya iya donk, namanya juga popok kain. Nggak sehebring pampers lah, daya serapnya.

Akhirnya aku cobain untuk memakaikan double insert buat si bocah.

Dengan kombinasi random sebagai berikut:
(1) Insert Litty (Pempem) plus Insert Hemp (Ecobum). 
(2) Sama kayak no.1. Catatan: insert Hemp-nya aku hanya pakai yg udah lawas & menipis (krn dicuci-pakai selama 15 bulan).
(3)  Insert MF (microfiber) reguler (Ecobum) plus Litty (Pempem).
(4)  Insert MF (microfiber) reguler (Ecobum) plus Hemp (Ecobum) yg udah menipis.

Tapi setelah bbrp kali memadu-padankan Litty atau Hemp dengan MF, performanya kurang sip ya. Si MF ini bikin bocor (meski udah didobelin). Jd sekarang ya say bye-bye sama kombinasi nomer (3) dan (4).

Baru kupraktekkan selama kurang lebih sebulan ini sih ya. Dan alhamdulillah ga pernah bocor lagi jika Litty didobel ama Hemp. Dan untuk clodi cover atau outernya, aku pake Pempem Velcro krn pocketnya yg lebar. 

Klo dipake di GG B Dipe (velcro) atau Cluebebe Pocket (velcro) mah, nggak bakalan bisa pake insert ngedobel begini; krn kantong/pocket mereka yg lebih kecil. Cm bisa untuk 1 insert doank.

Bulky/tebel nggaaaak? Yaiyyalah iya iya donk! Namanya juga double insert. Tp anakku nyaman-nyaman aja tuh. Setiap hari aku cm nyetok maksimal 2 clodi aja sih yg double insert kayak gini. Sisanya during the day, ya ganti tiap 2 jam sekali.

Jadi pemakaian si double insert ini kira-kira begini:
* Klo clodi double insert dipakein jam 6 sore’an, maka ganti clodi lagi ya 6 jam berikutnya = jam 12 malem.
* Nah semisal jam 6 pake yg biasa, ya jam 8-9 malam ganti lagi; kali ini pake yg double insert. Ganti lagi jam brp? Ya maksimal jam 3 pagi udah kudu ganti yg biasa.

=======

Okeeeeyy, alhamdulillah postingan seputar insert clodi udah beres semua 🙂 Thanks for reading & semoga bermanfaat bagi yg membutuhkan infonya.

Rekomendasi insert clodi untuk sehari-hari


Untuk insert (penyerap urin), rekomendasiku adalah insert dr bahan serat alami Hemp (by Ecobum) dan Litty (by Pempem). Hemp berdaya serap PALING TINGGI dibanding lainnya; macam bamboo, birdie, litty— apalagi jika dibanding microfiber. 


Klo budget berlebih, belilah Ecobum dgn insert Hemp; krn rugi klo beli insertnya doank yg per-lembarnya aja skitar Rp 50.000. Sementara perpaket Ecobum Hemp (model pocket dgn perekat snap) kan dapet 1 cover dan 2 insert (1 reguler dan 1 long) = Rp 118.000 an kira-kira. Ini mah namanya, beli 2 insert, gratis cover, hehehe.


{setelah dilipat}

Insert Hemp yg reguler dan long, selisih kapasitas daya tampung urin cm sekitar 50ml aja. Disebut LONG itu bukan karena daya tampungnya 2x lipat yg reguler. Tp dengan daya tampung yg kurang lebih sama, modelnya dibikin lebih panjang. 

Tujuannya? Supaya si LONG ini lebih lekas kering dibanding si REGULER 😀 krn emang insert Hemp itu keringnya (klo gak ditaroh di bawah sinar matahari langsung), bisa sampe seharian penuh kalikkk….

Trs si Hemp ini memang daya tampungnya paling besar; tp prewash (nyuci pas masih baru— sebelum dipakai) kudu minimal 9x. Tujuannya sih spy memaksimalkan daya serapnya.

Perkara lama kering dan prewash berkali-kali ini yg menjadi kekurangan Hemp jika dibanding MF (microfiber).

Ooya, insert Hemp yg long, lama-kelamaan krn serinh dicuci, bentuknya bakalan mletat-mletot gituuuu…. jd sebelum dipake ya kudu ditarik-tarik supaya rapi.

Trs krn aku udah pengalaman pake Hemp yg reguler selama kurang lebih 15 bulan, jadi punyaku sih udah berubah bentuk jd yg memanjang dan menipis gitu, wkkwwk…. sepertinya doi memuai… *apeu*

Soal daya serap sih, insyalloh masih sama seperti yg dulu. Oiya, ada untungnya jg insert reguler Hemp-ku yg lawas-lawas, udah pada menipis. Bisa kujadikan insert combo, alias didobel sama insert lain. Keterangan lebih lanjut, ntar yah. Kita bahas Litty dulu!

=========

Nah klo budget ente menengah, pilihannya bisa Pempem dgn insert Litty. Rp 25.000/lembar @ Annisa Clodi Bogor (Tokopedia).

annisa clodi bogor | Tokopedia https://tokopedia.app.link/kOVLAFHtuI

 Hmmm klo Litty ini masih ok lah jika mo beli insertnya aja, hehehe. Mungkin covernya lebih suka Babyland atau Cluebebe. Jd fleksibel aja, rata-rata semua merk insert kan bs dipake di clodi pocket manapun.

Detil ttg Litty, microfiber dan alas ompol Baby Oz bisa dibaca di :Insert clodi cadangan untuk musim hujan. Perlukah?

Oiya. Aku tetap memasukkan Babyland dengan insert microfiber di postingan Rekomendasi clodi untuk pemula atas nama azaz ekonomis, krn insert microfiber emang harganya jauh lebih murah dibanding Hemp dan Litty.
Jadi klo anak kalian nggak heavywetter (pipisnya gak banyak bgt), atau gak berencana mewariskan clodi ke anak berikutnya….. pakai insert microfiber ok lah. 

Jika pencucian harian dgn deterjen, microfiber cm awet setahun— ini menurut keterangan di website Ecobum. Klo kayak aku yg tanpa deterjen, bisa kali ya sampe 2 tahun, hehehehe maksa.

Baca juga: Mencuci clodi ala ndutyke.

Dan jika menginginkan clodi yg bisa dipakai fit dr usia newborn sampai 15kg’an (hopefully sampai lulus toilet training), bisa baca review & rekomendasiku di postingan yg berjudul: Clodi untuk Ndutyke’s Newborn (2).

=========

Sekian postingan hari ini. Next post: Double insert untuk malam hari. Ditunggu yaa! Insyaalloh posting minggu ini juga kok 🙂 

Clodi untuk ndutyke’s newborn (2)

Rencana clodi newborn berikutnya?

Dengan anak berikutnya (masih di perut), insyaalloh akan sedikit berbeda. 

Aku mau pakein Cluebebe Coveria Petit (lungsuran B) TAPI linernya pake model pocket. Bukan yg cm selembar ditaroh diatas insert doank kayak sebelumnya dgn B. 

Pengalaman membersihkan pup dgn liner non pocket? Aduh duh duh. Jauh lbh mudah klo clodi model cover dipadukan dgn liner model pocket. Se ri us!

Pengalaman berikutnya. Atas nama azaz PENGIRITAN, untuk clodi yg fit (nggak bulky) dr newborn sampe usia 20 bulan, mending langsung beli GG varian B DIPE. Setting’an terkecilnya ukurane sama persis kayak Cluebebe Coveria Petit. So? No need to buy clothing diapers yg khusus buat newborn.

Ukurane podo plek…. sama persis. 

Cluebebe Coveria Petit = model cover. GG B DIPE = model pocket.

Foto detil bagian dalam GG B DIPE.

Lubang untuk memasukkan insert ke dalam pocket, relatif kecil. 

Ada inner gusset yg bukan merupakan favoritku. Rempong deh klo pup nyangkut di inner gusset. Jd nanti kutumpuk pake liner.

Dan meski cuttingan’e small , beneran bisa dipake sampe usia 20 bulan (berat badan 11 kg) lho! Waktu aku baru beli si GG B DIPE ini, pernah sekali aku cobain ke anak sulungku, si B (usia 19 bulan; 11 kg) dan masih muat.


Nah ini untuk foto GG B DIPE plus AO Baby Oz. 

Oiya harga GG B DIPE untuk covernya aja (tanpa insert) sekitar Rp 40.000 ya per-pc. Bisa disearch di Tokopedia berdasar harga termurah. 

AO Baby Oz sekitar Rp 37.000 untuk 1 paket isi 6 lembar.

Ok sekarang ngomongin liner model pocket. Mari beralih ke liner model pocket untuk kemudahan membersihkan pup. 


Ada yg bagian bawahnya lapisan PUL. Harganya beda ya. Dengan PUL sekitar Rp 12.000/pc. Tanpa PUL sekitar Rp 7.000/pc.

Detil cara memakai dan merapikan liner pocket, lihat foto diatas. Liner pocket tanpa PUL, di bagian bawah ada lubangnya yg bs digunakan untuk memasukkan jari— menarik insert turun kebawah spy lebih rapi. Lubang ini nggak terdapat di liner pocket dengan PUL. Tp benernya ga terlalu jd masalah kok.

Ketika insert + liner pocket sudah dipasang di clodi model cover.

======================

Ok kayaknya itu aja sih, info yg aku punya terkait clodi untuk newborn 🙂 Bs jd bahan pertimbangan bagi yg berminat. Thanks for reading my post!