Cerita Adek M cek lab

Minggu kemaren selain diisi dengan Mas B batuk jemegruk (baca: batuk berdahak), juga diisi dengan bingung kenapa kok Adek M badannya panas sampe 39,6.

Diminumin obat, turun dikit tp ga lama panas lagi. Klo pas panas ya ga mau makan. Tp waktu suhunya menurun, makan seperti biasa.

Minum mau seperti biasa, mimik ASI juga. Pee dan pup juga kayak biasanya. Nggak batuk ataupun pilek, ketularan Masnya.

Hari keempat akhirnya cek lab. Yg dicek: darah lengkap, DBD (ini mahal beudz! Hampir 450rb), tipes, dan cek urin. Total habis Rp 820.000. Ampun dah! Semoga bs diganti kantor.

Cek darahnya ya tentu nangis lah. Emaknya udah segede ini aja, nervous saben disuntik buat cek darah. Tp cerita serunya ini pas nampung urin buat cek urin (ISK apa nggak).

Jd krn anakku ini 2-2nya kan laki ya, dan Mas B pernah cek urin juga di Lab; jd aku udah ada bayangan bakalan diapain dan butuh berapa lama.

Untuk nampung urinnya bayi (laki), ada semacam plastik steril yg dilengkapi kayak double tape gitu. Trs ditempelin lah di area genital dan kita tinggal tunggu aja sampe bayinya pipis.

Butuhnya minimal 10 mL. Sementara kapasitas si plastik penampung ini maks 50-60 mL aja. Jd kudu sering dicek, jangan sampe bablasss kebanyakan.

Proses nempelinnya juga mayan dramak ya malih. Kelar ditempel (eh monmaab nggak ada ilustrasi), pakein celana langsung. Jgn dipakein popok.

Pas Mas B dulu, nunggu dia pipis itu sekitar 60 menit. Selama itu ya anak dikasi minum dan digendong keliling Lab. Ya M juga begitu.

Setelah sejam dan ngecek berkali-kali, akhirnya M pipis juga dan langsung full aje plastiknya. Sayang petugas Lab lg sibuk sama pasien lain, jd urin Adek M keburu luber tumpah tembus sampe baju simbaksus yg kuajak ke Lab.

Ya krn M pasti ga nyaman juga ya bagian anunya kerendem urin jd dia gerak dan ya begitulah nasib urin yg dinanti-nanti.

Astaghfirulloh…. udah nunggu sejam buat pipis, sekarang luber habissss…. sisa dikit. Ga memenuhi syarat! Akhirnya kami disuruh pulang aja dgn membawa plastik tampung urin yg baru beserta wadah buat nanti urin dr plastik dipindah ke wadah tsb.

Lha ternyata bs dilakukan di rumah toh proses nampungnya? Yowes pulang akhire. Nyampe rumah, M makan, dan sejam sejak terakhir pipis itu, kami masang si plastik eta. Lalu dilapis macam popok kain tp yg tipis. Aku pake universal covernya Ecobum.

Alhamdulillah ga sampe sejam nunggu, M pipis juga meski ga sampe penuh. Lgsg buru-buru kupindah ke wadah lain, diliat ternyata skitar 30 mL, so aman lah. Memenuhi syarat minimal. Lgsg order GoSend untuk ngirim sampel urin M ke Lab.

Sorenya hasil Lab diantar ke rumah dan alhamdulillah ga ada yg bahaya kecuali Adek M masih aja kekurangan zat besi. Jd kudu lanjut minum suplemen.

Lega banget kan Bundaaaaa!

Advertisements

Beralih ke popok sekali pakai

Lama gak cerita ttg perjalanan berclodi dengan 2 anak ya 🙂 Mas B usia 2 thn + 9 bln. Adek M hampir 11 bln.

Dalam rangka musim mendung dan kadang disertai hujan, maka nasip cucian di rumahku ya sama aja kayak cucian di rumah tetangga-tetanggaku: lama keringnya!

Jadilah ini saat yg kuanggap pas untuk si M sementara beralih ke popok sekali pakai; yg mana kadang disebut pospak, dispo bahkan cukup pampers aja meski yg dipakai bukan merk Pampers 😀

B gimana? B tetep pake clodi aka popok kain sih kecuali saat bobo malam. Kenapa ga sekalian pake pospak aja si Mas B? Selain alasan irit duit dan gak sanggup hati Jubaedah menyumbang tambahan sampah plastik; juga karena si anak besar ini pupnya sehari bisa 4x.

Anyway, jatah clodi/popok kain adeknya, aku pakaikan ke B supaya stoknya tambah banyak dan gak kehabisan dikala jemuran tak kunjung kering.

Emang bisa popok adek dipake ama mas? Ya bisa aja. Tinggal kancing setelan lingkar paha disesuaikan dan insert/isian popok ditambah 1 lagi. Ya karena badan B lebih besar toh dibanding M dan pipisnya juga lebih banyak.

Btw si M ini aku pakein pospak juga karena sakit punggung/tulang ekorku ini (atau kata dokter: SI JOINT) gak memungkinkan untuk per-2 jam nguber-nguber bayi untuk ganti popok kainnya. Klo B kan ganti popoknya sama simbak 😀

Jd sebagai emak realistis, dengan berusaha legowo, qu kan menjalani hari-hari berpospak ini 😀

Balada raibnya krim anti ruam popok

Aku punya 2 krem buat obatin diaper rash aka ruam popok. Yg merk Mustela kutaroh di lantai 1– kondisi terkini: missing in action (MIA) alias tak tentu rimbanya.

Yg di lantai 2 merk Cussons– barusan ketemu setelah bbrp lama keselip. Bukan di selipan sofa sih ternyata ketemunya; tp di tempat penyimpanan barengan ama skincare-ku.

Kasiannya Adek M. Tempo hari sempet merah-merah ruam popok tp krn kedua krim diaper rash ku raib ntah dimana…. terpaksa aku olesin minyak tawon.

Ini adalah saran dr salah satu DSA (dokter spesialis anak) untuk mengobati ruam popok. Aku tanya pas jaman B bayi sih dan emang ampuh. Cocok lah si B ditotol minyak tawon. No complain from his side.

Lha kok ternyata di M nggak cocok!! Kerasa perih gitu kayaknya! Alhasil anaknya malah nuangis, hiks hiks. Kesiannya anakku.

Ya emg sembuh tp kan kasian klo pake acara perih dulu.

Anyway. Kenapa si krim yg Cussons ini dgn sengaja kusembunyikan di tempat yg aman? Lha bahkan saking amannya– aku sampe lupa narohnya dimana.

Gara-gara dulu sih aku taro di kotak yg isinya peralatan ganti popoknya anak-anak. Barengan ama tisu basah, kain alas, perlak mini dll.

Dasarnya anakku yg gede, si B ini ancene nglithis (tangannya suka menjamah barang yg bukan mainannya), suatu ketika doi tertangkap basah lagi mainan krim tsb!!

Untung ga dimakan atau kena mata. Sama dia cuma dioles ke wajah sampe belepotan sambil doi berseru: “Uuuhh hayuuuum!” (harum). Wkwkwkkw kocak bet. Nggak jadi dipelototin Bunda deh klo lucu begini 🙂

Rejeki pagi ini

Adalah Adek M (usia 10,5 bln) mau lama anteng di highchair bahkan setelah selesai sarapan:

Lalu kelar mandi, mau ditaroh di box:

Dan ketika bosen di box, mau main di apolo aka babywalker:

Bunda lagi gak bs terlalu banyak gendong atau bahkan gerak kejar sana sini ya Nak. Pinggang, pinggul, sampe tulang ekor lagi nyeri bangetttt!

Alhamdulillah, anaknya kooperatif.


Cerita singkat aja drpd nggak posting; karena gak terasa udah 8 hari berlalu sejak terakhir kali update di blog ini. Bhaiquelah….. Semoga teman-teman sehat selalu ya!

Tambahan:

Makasih tebak-tebakan buah manggisnya tp ehhhh bukan lg hamil kok akunya!

Potram

Alias potong rambut. Hari ini (cerita diketik 29/09/2018) akhirnya tiba. Saat dimana mbak langgananku yg buat potong rambut, bs ke rumah.

Jadwal beliau padat bgt; jd nunggu ada appointment ngerias di skitaran rumahku sini– baru sekalian doi mampir. Biasanya manggil beliau tiap 3 bulan sekali.

Sejak Papahku stroke, potram ya di beliau dan sekalian Mamahku & B juga. Udah disempetin dateng disela kesibukan beliau, jd wes sekalian aja skluarga potong semua.

Aku sih gak selalu ikutan potram. Krn dr dulu emg selalu nunggu panjang dulu. Setelah setahun, baru kemudian dipotong pendek kurang lebih ala Alodita.

((((ALODITA)))). I sometimes really admire my own self confidence. Padahal ujung-ujungnya kayak Jaiko, ahahahaha. Ngaku-ngaku kyk Alodita. Monmap ya mbak Alo.

Ttg Mas B. Dari dulu klo dipotong, ntah di Kiddy Cuts atau di si mbak ini, B selalu nangis heboh. Baru sejak Lebaran kemaren, yg tau-tau my big boy ini nggak nangis lagi. Tadi juga nggak nangis.

Spesial hari ini, M ikutan potong juga setelah terakhir kali potong plontos itu pas dia usia sebulan. Ini niatnya mo diplontos lg krn katanya anak bayi yg sering digundul– ntar rambutnya jd tebel.

Karakteristik rambut M ini emg beda dr Mas B. B rambutnya hitam dan tebal. Sementara M kemerahan (coklat lah) dan tipis. Ntah klo udah gede, tetep coklat gini atau menghitam paripurna seperti Mas B nya.

Tp akhirnya sama si mbak, nggak diplontos si M. Disisain 1 milimeter, hahaha. Katanya lbh baik gini aja; demi pertumbuhan rambut yg lebih oke. Ye lah manut wae.

Dan akupun sudah waktunya potram. Jd total yg potram = berlima = Rp 250.000. Brati perorang Rp 50.000. Relatif murah ya menurutku.

Dgn mempertimbangkan, kami gak usah ribet siap-siap keluar rumah, bayar parkir, cari parkir, dan blm lg jajan-jajannya klo keluar rumah. Naik turunkan Papahku dr kursi roda juga kan ada ribetnya tersendiri.

Tambahan lagi yg bikin happy, si mbak ini motongnya cepet. Klo aku td yg rambutnya paling panjang, gak sampe 15 menit wes beres. Dan gak usah dibasahin dulu gpp.

Aku pribadi merasa sangat terbantu dgn adanya layanan jasa yg bs nyamperin kita ke rumah, kyk yg diberikan mbak ini. Si Abi juga lain kali mau nyobain jasa cuci mobil yg bs dipanggil ke rumah.

Klo kalian, potong rambut brp bulan sekali?

1001 alasan happy & bersyukur 21-30

Mari kita teruskan listnya!

21) Waktu itu Abi pilek lg dan nularin aku & B lg. Tp beda dgn bulan lalu, kali ini sembuhnya lbh cepet trutama B. Sepertinya ini perpaduan antara obat dokter yg tepat dan insyaalloh cocok pake YLEO (Young Living Essential Oil). Perdana beli, aku coba Myrtle buat flunya si B.

22) Selama 2 mingguan libur Lebaran dan ditinggal susternya Papahku (yg biasa momong B juga), alhamdulillah cm sehari dua hari B mogok makan. Itupun krn sakit tenggorokan. Sesudahnya perlahan napsu makannya kembali seperti biasa.

23) Yg bertugas nyuapin adalah babysitter infal dr Jakarta (yaitu Adekku, oom-nya B), hehehe. Telaten deh Adekku nyuapin B. Lbh telaten dan lbh panjang sumbu sabarnya dibanding aku.

24) Gantian juga nyuapinnya sama mbak ART infal 😀 Kadang disuapin Abi juga. Pokoknya Bunda bebas tugas deh klo untuk urusan nyuapin. Saya outsource-kan ke mereka yg lbh capable aja deh!

25) Kemaren bikin spaghetti bolognese, resep saus dr Mama Koki Handal. Alhamdulillah B lahap makannya. Apakah krn rasanya warbiyasa endeus marandeus (alias: enak banget)? Well ntahlah. Tapi ini anak kayaknya emg turunan Bundanya. Penganut diet OCD: Opoae Cembarang Dipangan, wkwkwkwk…. (subtitle:apa aja semua dimakan).

26) Ini list kok ngomongin anak melulu ya? Yabes emg lately hidupku berpusat pada anak-anak aja trutama si B. B yg suka jealous sama M. Jadilah M skrg sering sendirian di kasurnya selagi aku nemenin B main. M yg insyalloh sabar ngadepin Mas-nya yg kadang suka melakukan tindakan kekerasan dalam rumah tangga (UU No. 23 Tahun 2004).

27) Opo maneh yo lainnya yg ga ngebahas ttg anak? Hmmm oiya, libur kemaren ini aku 2x ngadain potluck di rumahku. Potluck ini semacam kumpul-kumpul tp masing-masing peserta bawa makanan sendiri yg dikoordinasikan dgn peserta lain; jd menunya ga ada yg tabrakan dan bs serasi. Halah SERASI ni ye, hahaha.

28) Potluck pertama dgn Blogger Geng Bu Rudi aka Arsop. Ini isinya blogger beken pada jamannya, wkwkwkk…. ada @RozalinaZ dan @ninien plus ada satu-satunya lelaki dan dia bukan blogwriter tp blogreader, yaitu Koko Irawan.

29) Potluck kedua dgn My 2032 Family, hehehe. Alias Kingsford Mommies. 2032 ini kodepos nya Kingsford, Sydney. Cm 2 keluarga aja totalnya yg akhirnya bs datang (3 termasuk keluargaku). Tp alhamdulillah.

30) Akupun lgsg buru-buru menawarkan spy tahun depan potluck di tempatku lagi, wkwkwk…. ya selama ada mbak ART infal yg bantuin beberes sih, why not lah di tempatku. Drpd pergi ke resto atau mall, ribet cari parkir, trs pas waktunya sholat jg yah…. enakan wudhu dan sholat di rumah lah ya. Mau ngobrol jg lbh nyaman di rumah. Anak-anakpun jg lbh aman dan asik main di rumah drpd mall. Insyaalloh.

==========

Bhaiquelahhhh segitu dulu. Next time dilanjut lg 🙂

MPASI-nya M

Jreeeeeng…. here we go again. Tibalah kita di momen persiapan MPASI.

Yessss bulan depan M mulai makan. So far blm banyak yg mau dibeli. Paling ya talenan, pisau, trs kayaknya terpaksa beli saringan teh walo males bgt sih nyaring2, krn nyucinya susah ga sih, lol. Pengalaman dgn B dulu kok kayaknya susah. Lalu waktu itu akupun beralih ke blender Baby Safe gitu.

Apa buat M beli Munchkin Grinder aje ye? Trs tau-tau ternyata nyuci grindernya lbh PR drpd nyuci saringan teh, wkwkkwwk.

Nah. Klo ngomongin ttg MPASI. Yg seru itu browsing ilmunya ya? Milih mau pake metode apa, milih peralatan mana yg bs dibeli tanpa berlebihan dr jumlah dan harga. Peralatan makan sih udah ada. Kado jaman Mas B dulu yg blm dibuka 😀 Minta buat dipake Adeknya ya Mas…..

Lalu lalu mau pake metode apa? Kiblatnya sih ke dokter Tiwi. Dipantengin tuh video di channel YouTube-nya yg ttg MPASI, trs abis ini mau beli bukunya juga.

Tp ngikut saran 2 orang DSA disini juga sih untuk pake fortified MPASI instan seperti Cer*lac, dsb…..

M m m m mpasi instan?!?

Dokter Tiwi juga gak mengharamkan MPASI instan tp SKB (syarat & ketentuan berlaku). So di aku dan M, MPASI instan bakalan dipake juga tp palingan yg beras merah ama kacang ijo doank sih, lainnya nggak. Kombinasi lah. Tp itu juga klo anaknya doyan. Mamak-mamak bisa berencana A sampe Z yg idealis sampe realistis; tp pada akhirnya kan kembali ke anaknya juga.

Btw: Daku kan prinsipnya, “Anakmu adalah anakmu dan anakku adalah anakku. Dapurmu dapurmu, dapurku dapurku,” So aku tidak menerima debat MPASI instan vs homemade yha wahai mommynazis, wkwkwk…. Klo gatel pengen komen ya monggo tp paling kubales pake emotikon senyum ajah.

Mommynazi = emak2 garis keras yg klo liat emak lain yg gak sepaham & semahzab, bawaannya pengen nendang yg gak semahzab tsb masuk ke kamar gas atau disilet-silet trs kucuri jeruk nipis ala Ge*wani. Sadis nian memang dunia per-ibu-ibu’an.

Jadi ya dr segi pendapat dokter spesialis anak (DSA) mana yg diambil, aku sih mengkombinasi sana sini aja secocoknya ama kemampuan pribadi. Beli yg organik (krn bebas pestisida) iya. Kearifan lokal selokal-lokalnya (alias nyegat tukang sayur lewat) juga pastinya dhonk. Klo lagi bokek ya kita realistis sahaja.

Yg organik cenchu lbh mahal. Makanya anak 2 jangan 2-2nya pake pampers, bs jebol budget Bunda & Abi, wkwkwk. Secara klo pake pospak (popok sekali pakai), peranak paling nggak budget 400ribuan perbulan.

Aku sekarang tau perkara budget pospak krn sepanjang libur Lebaran ini (3 minggu tanpa mbak ART yg biasa telaten 2 jam sekali nguber B buat ganti clodi), B full pake pospak. M tetep pake clodi donk; pospak cm selembar perhari klo malam itupun Sweety yg murah yg maksimal 6 jam kudu ganti– klo gak gitu ntr bocor, hahaha.

Ok back to MPASI. Perkara popok akan ada sendiri postingannya.

BLW nggak? Itu juga kombinasi tp jelas gak jadi yg utama. Finger food akan diperkenalkan sedini mungkin (walo nggak juga yg mulai usia 6 bulan). Krn kemampuan anak memegang makanan (mencubit) dan memasukkan makanan ke mulut kan juga perlu diasah ya.

Trs pemakaian selendang sutra dalam urusan makan (baca: anak gendong jarik/sewek lalu digendong kesana kemari), itu insyaalloh cukup dengan B aja. Krn sejak B usia 8 bulan memang urusan nyuapin makan, dioutsource ke mbak ART di rumah yg jauh lbh telaten.

Bunda gampang tinggi darah ya cyn klo liat anak makannya ogah-ogahan. Akibatnya B klo makan biasa digendong (alhamdulillah worth it krn makannya cukup) dan amat sangat jarang di highchair. Untung dulu highchair beli yg murah aja (baca: IKEA).

Dengan M, bismillah sih niatnya mau belajar telaten dan sabar (Bundanya) & belajar makan di highchair tanpa distraksi….. (nulisnya aja deg-deg’an yha Sis).

Bhaiquelachhhh sekian aja postingan kali ini. Please doakan kami yhaaa! Semoga anak-anak kita semua, makannya cukup– gizinya cukup. Aamiin.