Edel-edel mainan dan yg bukan mainannya

Mainan dan bukunya anak-anakku ini ya lumayan banyak lho. Tp sering juga mereka bermain dgn yg bukan mainan. Hanger atau gantungan baju, misalnya.

Atau favorit Adek adalah ngedel-edel alias mengobrak-abrik tempat nyimpen wadah makanan aka tupperware. Eh ini juga pas Mas B kecil, merupakan aktivitas favorit deng.

Selama nggak berbahaya, yo aku biarkan ajalah…..

Oh iya, mungkin karena Adek M itu masih kecil ya (blm 2 tahun), jd suka banget ngedel-edel aka obrak-abrik lego duplo yg udah aku atau mamahku susun untuk Mas B. Apalagi klo Mas’e udah bobo….

Wow! Bebaskan deeeek!

Kadang juga ngedel-edel karena lagi BT:

Tapi seringnya ya krn emang pengen aja:

Btw. Ini penampakan rel kereta api lego duplonya klo sebelom diobrak-abrik Adek:

Ke rumah Ibu

CAP Ndutyke: Cerita Akhir Pekan. Late post from Ahad, 13 Oktober 2019.

Waktu itu Abi pagi-pagi banget pergi golf. Udah pesen sih klo nanti aku disuruh nyusul ke driving range (lapangan) dan barengan ke rumah Ibu (Eyangnya anak-anak). Aku dan anak-anak nyusulnya naik taksi.

Tp aku males deh pergi bertiga doang tanpa carseat terlalu jauh. Gak biasa aja sih.

Yowes akhirnya aku bilang ke Abi klo ketemuan aja di rumah Ibu. Toh posisi rumah beliau ada di tengah antara tempat tinggal kami dan driving range tempat Abi latihan golf.

Pergilah kami bertiga naik taksi. Mas B happy banget naik Blupert (baca: Blue Bird). Awalnya duduk pangku gantian. Adek dulu yg dipangku, Mas duduk di kursi dan diiket seatbelt.

Lama-lama doi minta ganti posisi. Adek yg diiket seatbelt.

Btw ini seatbelt yg berfungsi cm di sisi belakang supir (pintu sebelah kanan). Yg kiri gak bs dipakai. Klo bisa dipakai kan enak yo, kedua anak bs diiket sendiri-sendiri, hehehe. Aku jd bs duduk senderan sambil liyer-liyer ngantuk.

Nah pas udah ganti posisi kayak foto diatas, mulai dah rusuh tipis-tipis. Mas gangguin Adeknya. Malesin kan, wkwkwk. Untung rumah Ibu relatif deket. Ga sampe 30 menit perjalanan.

Coba klo lebih dr itu, wah ntahlah apa yg terjadi di taksi. Mungkin pada ribut berantem dorong-dorongan anak aing. Agak norak ni berdua, wkwkwk. Krn klo naik mobil sendiri, biasanya duduknya jauhan kan, krn di carseat sendiri-sendiri dgn aku berada di tengah mereka berdua. Skrg duduk sebelahan, bs bebas saling towel deh. Hmmm….

Anyway. Nyampe rumah Ibu, anak-anak happy bgt krn ada bbrp sepupu disana. Even Adek M yg biasanya di rumah Ibu agak rewel, udah mulai mau mingle.

Ya rewel krn ngantuk aja. Disusuin juga trs bobo sejam lebih, hehehe.

Trs di rumah Ibu aku dapet lelesan pensil warna sisa ponakan-ponakan, hehehe. Lumayan dapet warna tosca muda. Yg udah pendek sih. Jd dipake mewarnai bunga satu halaman, lgsg tamat riwayatnya, wjwkjw.

Adek M suatu siang

Diambil dr status whatsapp hari Selasa:

Ini bocah….Ditinggal pipis ama sholat aja nangis, ya Alloh. Lucune, ahahaha. Masih bisa bilang lucune soale ada yg megang dia klo aku ke kamar mandi atau sholat. Aku kapan itu bilang ke Mamahku: “Ini klo aku di rumah ga ada simbak atau Mamah, opo bisa mandi– bisa sholat yo? Wong Adek M ditinggal ke WC bentar aja nangis.”

Giliran Adek M gak nangis pas ditinggal, eeeh doi ama Mas B gak bs dibiarin berdua tanpa diawasi orang dewasa krn Mas B suka gitu deh sama adeknya. Hadehhh inilo namanya toddler punya adek toddler. Sesama toddler, wkwkwk….

Ke bank sak-rombongan

Kapan itu (akhir Juli), aku nganter Mamah membuka tabungan haji. Benernya buka tabungan gitu kan ga lebih rumit dibanding buka rekening tabungan biasa. Tp Mamahku ga PD klo ga didampingin aku pas di konter customer serpis-nya.

Lha yg namanya ndutyke klo perginya lama, kan kudu berombongan yah.

Jadilah itu yg buka tabungan haji 1 orang, yg nganter: anaknya, cucu-cucunya, beserta siMbak buat bantu momong cucunya pas Bunda nemenin Mamah, sama supirnya, wkwkwk. Heboh bener.

Pantesan orang klo mau berangkat Umroh apalagi Haji, yg nganter wong sak ketapruk aka banyak bianget yha. Ini baru buka tabungannya aja udah bikin heboh bank.

Mas B krn udah lbh gede sih relatif lebih tertib. Diamah asal dipinjemin HP, anteng lah. Si Adek ini lho yg keliling Bank trs ngeliat ada rak kaca buat display sovenir dr Bank, gitu, yg mau dibuka pintunya lah…. yg digedruk-gedruk lah. Pusing aingggg!

Trs alhamdulillah di Bank BNI Syariah Dharmawangsa itu kan ada ruang laktasi-nya. Jd aku ajak aja dia masuk kesana untuk menyusui dan…..

Mainan lemari, kulkas…. yowes bebaslah Dek asal nggak ngerusak yah.

Manalah pake ada adegan Adek pup tp Bunda ga bawa diaper bag, wkwkkwkw. Selama ini kita jalan kemana-mana dr timur ke barat, Bunda bawain diaper bag tp km gak pup lho Nak!! Sekalinya gak bawa kok malah pup sih?

Pergi tanpa carseat


{ini ngapain gandengan tangan ya di toko roti?}

Sebelumnya belum pernah aku pergi membawa 2 anak, tapi tanpa satupun carseat. Dan memang biasanya ya pergi pake kendaraan pribadi.

Dan aku gak PD mau bawa anak 2 tanpa carseat blass krn kuatir salah satu diantara mereka bakalan rewel– pencilakan di mobil. Trutama yg kecil, sih.

Tapi tempo hari, aku emang butuh keluar rumah krn sumpek dan pegel si Mas B gak mau bobo siang so otomatis aku juga kurang istirahat siang krn mau beli keperluan Mamahku (mau beli spring bed). Jd lah pergi, naik Blue Bird berempat: aku, Mamah, Mas B dan Adek M.

Tokonya nggak jauh sih, jd kurasa itu mengurangi potensi kerewelan. Tp sebelomnya Mamah mo mampir Kampoeng Roti dulu beliin cemilan untuk anaknya cucu.

Selama di mobil (maksudnya: Blue Bird), alhamdulillah gak ada yg pencilakan alias kebanyakan tingkah. Gak ada yg minta pindah dr kursi belakang ke depan atau mendadak minta duduk di lantai mobil, misalnya. Alhamdulillah tydac ada.

Bbrp hari kemudian kami pergi lagi, naik taksi lagi. Alhamdulillah lancar juga.

Trs terakhir pas Ahad kemaren pergi lumayan jauh, skitar 40 menit perjalanan naik taksi sama Abi. Ya alhamdulillah anak-anak mau duduk anteng dan gak ada yg rebutan minta pangku Bunda Abinya. Biasa aja, gitu, selayaknya mahluk kecil yg beradab, wkwkkwkw.

Trs klo pergi naik mobil sendiri, carseat-nya dhuwwa? Hmmm udah sebulanan ini cm pake 1 carseat sih, buat Adek M aja. Mas B duduk bangku depan, pake seatbelt tentunya.

Kenapa kok gak 2 carseat seperti biasanya kemaren-maren? Alasan sederhana: males masangnya, hahaha. Krn tempo hari abis dilepas keduanya krn mobil mo dipake urusan lain dan kami males mo masang keduanya.

Trs kan klo carseat 2 dipasang, keduanya di row tengah toh. Beserta Bundanya sekalian duduk tengah, diapit 2 carseat. Lha itu aku keluar masuk mobilnya posisi agak bikin sakit boyok. Kan tempo hari boyok (apasih bhs Indonya BOYOK?) abis dipijet sampe 2x krn sakit.

Nah sekarang the boyok sudah sembuh, alhamdulillah. Sudah waktunya dudukin Mas B di carseat lagi 🙂

Bonus penampakan Adek M yg bobo di carseat (Sabtu 31/08/2019). Mas B lg turun di toko kue ama Abi.

(boyok = area punggung agak kebawah arah pantat)

Ngemol dengan dua stroller: review tipis-tipis Bugaboo Bee

Akhirnya punya stroller dua…. lagi…. setelah dulu sempet punya 2 stroller tp yg satunya kemudian dijual karena GEDE BANGET.

Stroller utama kami tentunya yg Joie Nitro, seri yg sama dgn yg dimiliki Aura-nya Alodita. Iya emang nyama-nyamain sih. Inspirasinya dr postingan si Mamalo itu 😁

Anyway. Puas merasakan Quinny Modd yg guede banget dan berbobot 15 kg itu, kali ini kami membeli stroller yg kecilan dikit. Pilihan jatuh pada Bugaboo Bee. Baik yg Quinny maupun si Bugaboo ini, sama-sama beli dalam kondisi second atau preloved gitu, bahasa kerennya.

Dan karena belinya second (bekasss maksudnya, kalik aja ada yg gak paham), dan maunya yg COD (cash on delivery/ ketemuan langsung antara penjual dan pembeli) plus Surabaya area, jd pilihannya gak banyak. In fact, pilihannya cm 1 ajah, hahaha. Dan kanopinya berwarna hot pink gitu.

Karena anak aku laki, jd kanopinya dilepas aja, hihi. Kapan-kapan klo perlu, dan ada doku, dibeliin kanopi yg warnanya netral.

Tips untuk yg berminat membeli stroller high-end dalam kondisi baru (atau bekas), pilih yg kanopinya berwarna netral, gender neutral gituloh gaesss. Bisa dipake cowok maupun cewek. Krn klo warnanya pink gini, harga jualnya bs selisih dibawah yg kanopi warna netral lho. Aku tawar 500rb (dgn alasan: aku kudu beli kanopi baru yg warnanya lbh cocok untuk anak cowok), dikasih, alhamdulillah.

Oiya, sama seperti Quinny Modd, si Bugaboo Bee ini juga posisi duduknya bisa hadap depan maupun hadap pendorong. Itu alasan utama kami membelinya. Well at least itu alasan utama ku, sih, hehe.

Dan hari ini adalah perdana ngemol dengan membawa 2 stroller krn Mas B spesial minta untuk pake stroller. Klo yg wiken kemaren kan kami pergi ngemol cm bawa 1 stroller aja yaitu yg baru.

Btw si Bugaboo Bee ini, area bagasi ehhh maksudnya kantong bagian bawahnya itu lho, lebih lapang klo si anak posisi duduk menghadap ke pendorong.

Dan sebage catatan tambahan aja, untuk merubah posisi anak, menghadap pendorong atau menghadap jalan, baik Quinny Modd maupun si Bugaboo Bee ini memiliki kesamaan. Yaitu kursi si anak yg kudu dilepas dan diputar posisinya. Jd bukan handle/pegangan strollernya yg reversible, yah.

Anyway, gimana kondisi bagasi saat membawa 2 stroller sekaligus?? KEBHEK, gaesss! Wkwkkw…. penuh!

Si Joie Nitro kan model umbrella stroller dan Bugaboo Bee juga bukan model cabin-size stroller (yg seri Ant yg cabin size). Jadi tentu saja yg namanya bagasi lgsg penuh. Tp ya gpp sih. Wong row belakang mobil, kursinya bisa dilipet kok 😁

Selamat Lebaran Haji: cerita Sholat Ied 2 tahun terakhir

Hai Kisanaque….

Met Lebaran Haji. Iya iya ini udah lewat bbrp hari sejak Sholat Ied. Tapi semoga nggak basi lah ceritanya. Apalagi mo nyeritain juga Sholat Iedul Adha taon kemaren, wkwk. Kurang basi apalagi, coba.

Anyway…. udah bulan Dzulhijjah ajah. Padahal hutang puasa Ramadhan kemaren aja blm berkurang 1-pun. Hiks….

Lebaran Haji tahun ini, beda dgn tahun lalu. Kita simaque cerita dr yg tahun lalu ya sekalian kenang-kenangan yg basi. Jd tanpa smakin kepanjangan preambule, cekidotzzzz!

Sholat Iedul Adha 2018

Aku pergi cm bertiga ama Abi dan Adek M. Mas B ditinggal di rumah. Ntahlah waktu itu perginya pamit apa nggak (kayaknya sih nggak, krn pasti doi nangis krn ditinggal). Tp udah dijanjiin klo sepulang dr sholat Ied, dia bakalan diajak pergi jalan-jalan (ya paling ke Supermarket doang siy).

Pas di Masjid Manarul Ilmi ITS Surabaya, aku naroh Adek M di stroller dan aku sholat di sebelahnya. Plan awalnya seperchi ichiuwww….. Ya seperti biasa, aku membiasakan membriefing anak-anakku: abis ini mau kemana, ngapain, dan kalian nanti kudu bersikap seperti apa.

Tapi manusia boleh berencana, Tuhan juga yg menentukan. Netyjen Ytj (yang terjulyd) tinggal komentar.

Begitu mulai sholat, Adek M mulai gelisah. Makin lama makin rewel. Lalu nangis. Hingga akhirnya pas baru masuk rokaat kedua, aku membatalkan sholatku dan menggendong si anak bayek yg waktu itu baru berusia skitar 6 bulan.

Alhamdulillah mbak sebelahku manis banget. Setelah selesai sholat, dia ngajak ngomong Adek M. Trs aku tanyain, si mbak kuliah dimana (ya di Kampus ITS lah– guah juga nanyanya aneh. Ini pan masjid kampus), dulu SMAnya dimana. Oooh ternyata eks SMAN 8 Jakarta, wuihhh pwinter dong. Udah pinter, cantik, baik lagi.

Kelar sholat, pas mau ke mobil, aku papasan ama saudaraku, trs beliau ngajakin foto dulu. Trs kami heboh krn ternyata namanya Adek M itu sama kayak nama cucunya sodaraku itu. Usia jg selisih sedikit.

Pas nyampe mobil, Abi bilang klo abis ini mo ngedrop aku di rumah dan lgsg mo ke rumah Ibu (mertuaku). Krn mereka dadakan mau keluar kota. Yaudah, aku cm diturunin di pagar, Mas B menyambut dgn sukacita di teras, tp bapaknya lgsg werrrr…. meluncur pergi naik mobil dgn tergesa.

Meledak lah tangisan anakku yg besar 😦 Bunda juga jd miris dan sedih banget, Nak. Maaf ya.

Udah gitu aja pengalaman sholat Iedul Adha tahun lalu. Pokoknya mah 2x Sholat Ied tahun kemaren itu, ceritanya kurang mengenakkan lah. Ya jadi pelajaran berharga. Tp tetep lmyn traumatis klo diinget lagi.

Sholat Iedul Adha 2019

Tahun ini Mas B udah mulai diajak sholat Ied. Diawali dgn Iedul Fitri yg dia duduk di shaf lelaki bersama Abi dan Adekku. Aku nggak ikutan sholat krn bingung gimana cara sholat sambil ngegendong M. Krn ditaroh di stroller nanti mewek.

Nah pas bbrp hari sebelum sholat Iedul Adha minggu lalu, aku udah ngebriefing anak-anakku.

Mas B: nanti duduk sama Bunda, Mamahku & siMbak di rumah. Duduk di shaf perempuan dan boleh pegang iPad (ini gadget andalan buat ngerayu yg keluar blm tentu sebulan sekali, wkwk). Abi duduk di depan.

Adek M: nanti duduk di stroller ya, boleh pegang HP Bunda.

Pas mo berangkat, B sempet ngeyel klo siMbak nggak boleh ikut. Krn dia tau, itu artinya dia nggak duduk sama Abi– tapi sama kami yg perempuan. Tp akhirnya siMbak dibolehin ikut juga sih dan di mobilnya harus duduk depan ama dia. Errr ok deh. Rapmaklum ya, namanya balita emg kadang kurjel (kurang jelas).

Di Masjid alhamdulillah kedua anakku ga ada yg protes ditinggal bapaknya ke shaf para lelaki. Adek M bahagia amat dikasih iPad, wkwkwk. Anteng di stroller. Mas B cm liat video bentar di samping adeknya. Sisanya sibuk mengamati sekitarnya lg apa. iPadnya ama dia ditaroh di tas (pas Adek M gantian megang HP).

Akhirnya pas rokaat kedua, Mas B ikutan sholat juga. Ya sholat ala-ala anak usia 3,5 tahun gitulah, alhamdulillah.

Kelar sholat lgsg minta siMbak anterin dia liat kolam ikan koi di belakang tempat wudhu. siMbak padahal baru pertama kali ke Manarul Ilmi dan gak tau dmn tempatnya.

Akhirnya dikasih tau ama Mas B. Ciyeeeeh Mas B udah gede ajah, udah bisa ngasih petunjuk jalan menuju cahaya kebenaran. Semoga kamu gedenya gak kayak Bundamu yg so lame when it comes to give direction, krn suka keliru ngasih petunjuk kanan dan kiri. Zzzz…..

Adek M gak lama kemudian pun ribut pengen menyusul Masnya. Yaudah lalu kami berempat akhirnya liat ikan sebentar trs lanjut masuk ke masjid. Wow berasa anak sultan yg punya masjid, yes? Krn orang laen diluar masjid, cm kami berempat yg di dalam masjid, wkwkwk.

Trs kelar khotbah, yowes kumpul di mobil dan pulang deh. Alhamdulillah 🙂


Ya sud Kisanaque. Gitu aja ceritanya.