JJS: Jalan-jalan Senin

Cerita Senin kemaren (11/02/2019). Pagi ampe siang jalan ama B. Siang ampe sore jalan ama M.

JALAN AMA B

Pergi ke Bank, muhahaha. Gak seru dan gak menghibur yak buat bocah. Tp masa’ anak 2 ditinggal semua di rumah, kan kasian yg momong. Jadilah B berharap diajak jalan yg jauh tp ternyata cuma ke depan komplek doang.

Aku coba duduk di depan samping pak supir, selagi B di carseatnya di row tengah. Alhamdulillah dia mau sendirian di tengah.

Untungnya juga di Bank ketemu nasabah yg bawa anak kecil juga, jd B kutitip ke pak supirku selagi dia berusaha ngajak main si anak kecil ini yg lbh kecil dr dia. Bunda? Bunda nyelesaikan urusan di teller dulu.

Beres dr Bank trs ke klinik Faskes 1 deket rumah, mo nanya syarat unt bs dapat surat rujukan ke spesialis. Buat si Papah. B ditinggal di mobil. Beres kesana sekejap, mau beli eskrim tp drive thru aja antre deh, anaknya keburu tidur, wkwkwwk.

Akhirnya aku ke tempat ngeprint aja krn mau nyetak kartu BPJS ortu. B bobo di mobil. Lama juga urusannya, jam 12.45 an baru sampe rumah lg. Alhamdulillah B mau lanjut bobo lagi dan bangun jam 3.

JALAN SAMA M

Karena B udah bobo, aku main dan menyusui M. Nyusu lama banget sampe allahu akbar, payudara yg dr pagi bengkak pun kempes. Alhamdulillah.

Jam 13.30 aku siap-siap krn mau belanja ke hypermarket yg jaraknya mayan jauh dr rumah. Perjalanan kesana ya lmyn lancar, M mau duduk carseat meski bbrp kali nampak mau rewel.

Nyampe sana, aku muter-muter sampe 90 menit, dan M allahu akbar…. alhamdulillah…. ga rewel, bahkan sampe ketiduran. Begitu di mobil, perjalanan pulang, barulah rewel ga mau duduk carseat.

Tp ya gpp. Udah anteng selama di hypermarket aja, aku udah sangat bersyukur 🙂

Advertisements

Ketika B ga mau bobo siang

Astaga ntah apalah yg terjadi pada anakku si Mas B ini (usia 2 thn + 9 bln) =______=\ sepertinya dia sedang bermain dengan hashtag #menolaktidur !

Udah 2 hari berturut-turut nggak mau bobo siang. Padahal biasanya sehari minimal 2 jam bobo siangnya (sehari sekali).

Mosok iya sih dia udah memasuki fase toddler who drops their naptime to none. Wuopoooo?! Wakssss! Sungguh kami serumah belom siyapppp dengan ketiadaan naptime-nya B, hehehe.

Krn sejujurnya, saat B bobo siang itu adalah saat kami juga bisa beristirahat atau melakukan pekerjaan rumah tangga.

Kemaren itu B ga mau bobo siang, mungkin karena kebanyakan mainan HP Bunda atau main game console punya Abi. Ok, my bad. Salah Abi juga kok anak dibiarin megang gembot terlalu lama….

((((GEMBOT)))) 🤣🤣🤣 ngakak sampe kepipis-pipis denger kata ini diucapkan di tahun 2018.

Trs hari ini benernya di mobil sepulang dr rumah eyangnya, dia udah nguantuuuuk bgt tp aku bangunin trs krn berabe klo sampe ketiduran di mobil. Meski cm 15 menit. Krn nyampe rumah lgsg grengggg gak mau bobo.

Lha rasaan td jg ga sempet ketiduran. Kok tetep weh gak mau bobo siang?! Nyampe rumah mainnnnn sama mainannya yg baru, hasil sitaan dr rumah eyang. Truk punya sepupunya diakusisi secara sepihak (mumpung yg punya nggak ada). Awas ente ye, klo diminta balik trs rewel, wkwkwkwk…..

Nyampe rumah main dan gak mau makan. Helloooo? Kagak laper apa ni bocah??

Abis ngacak-acak kamar kayak begini. Tenaganya super amat Nak?

Tapi kemudian emang sih, 2 hari ini tidur malemnya jd lekas. Kemaren abis azan dia udah merem. Hari ini malah jam 4 udah bek-slep (alias molor nyenyak).

Kemaren meski bobo dalam perut kosong, nyenyak sampe pagi. Lha malam ini, beuhhhh bismillah semoga gak rewel. Soale malam ini Abinya gak bs nemenin bobo krn kerja.

Beralih ke popok sekali pakai

Lama gak cerita ttg perjalanan berclodi dengan 2 anak ya 🙂 Mas B usia 2 thn + 9 bln. Adek M hampir 11 bln.

Dalam rangka musim mendung dan kadang disertai hujan, maka nasip cucian di rumahku ya sama aja kayak cucian di rumah tetangga-tetanggaku: lama keringnya!

Jadilah ini saat yg kuanggap pas untuk si M sementara beralih ke popok sekali pakai; yg mana kadang disebut pospak, dispo bahkan cukup pampers aja meski yg dipakai bukan merk Pampers 😀

B gimana? B tetep pake clodi aka popok kain sih kecuali saat bobo malam. Kenapa ga sekalian pake pospak aja si Mas B? Selain alasan irit duit dan gak sanggup hati Jubaedah menyumbang tambahan sampah plastik; juga karena si anak besar ini pupnya sehari bisa 4x.

Anyway, jatah clodi/popok kain adeknya, aku pakaikan ke B supaya stoknya tambah banyak dan gak kehabisan dikala jemuran tak kunjung kering.

Emang bisa popok adek dipake ama mas? Ya bisa aja. Tinggal kancing setelan lingkar paha disesuaikan dan insert/isian popok ditambah 1 lagi. Ya karena badan B lebih besar toh dibanding M dan pipisnya juga lebih banyak.

Btw si M ini aku pakein pospak juga karena sakit punggung/tulang ekorku ini (atau kata dokter: SI JOINT) gak memungkinkan untuk per-2 jam nguber-nguber bayi untuk ganti popok kainnya. Klo B kan ganti popoknya sama simbak 😀

Jd sebagai emak realistis, dengan berusaha legowo, qu kan menjalani hari-hari berpospak ini 😀

B & kuwwe Bunda

Percakapan antara aku (36 thn) & B (2 thn +9 bln) kemaren pagi….. (napa emaknya kudu disebutin juga dah, brp umurnyahhh):

Aku: Hmmmm B, bikin kue yuk?
B: Mau kuwwe (emang dia melafalkannya gitu).
Aku: Oke. Bunda pinjem HP bentar dong, mau liat resep.

Padahal itu kan HP Bunda, napa Bunda yg minta pinjem yhaaa…

Aku: *nyalin resep dr HP ke selembar kertas*
B: Mau pinjem HP Bunnda!
Aku: Iya bentar masih Bunda pake.
B: Mau pinjem HP Bunnnnnnda! *sambil tangan ditengadahkan*
Aku: Iya bentar. Ntar gak selesai-selesai lho nyatet resepnya!

Untung aja yg namanya resep muffin kan pendek yah jd nyatetnya cepet. Lalu bangkit lah aku dr dudukku & mulai bikin kue.

B: Mau kuwwe!
Aku: Ya bentar. Ini masih dibikin.
B: Mau kuwwe!
Aku: Iya bentar Nak. Baru mulai ini…. *sambil ngaduk telor + gula*

Beberapa menit kemudian:
B: Mau kuwwe!
Aku: =________= 😒😒

Lalu Bunda pun ngaduk adonan basah plus kering sambil terus direcokin anak yg either laper atau udah ngebet berat pengen ngemil: “Mau kuwwe! Mau kuwwwweeeeeee!!”

Wow Bunda berasa chef ternama ak kitchen superstar, yg ditunggu penggemar….. Trs ngegendong Adek M (aku gendong pake ringsling) sambil nuang adonan ke loyang muffin.

B: Mau kuwwe!
M: aiaiaiaiaiaiaiaiaiaiaiaia! *berusaha meraih spatula*
B: Mau kuwwe!
M: aiaiaiaiaiaiaiaiaiaiaiaia! *berusaha meraih spatula*
B: *berusaha nyolek adonan kue pake tangan*
M: Aaaaaaaaaaaa!!*tangan masuk ke adonan kue*

Alhasil jemari Adek M belepotan adonan, haduh hebohnya. Lgsg dijilat sama Bunda. Eman soale, wkwkwkwkwk…..

Gak sampe 1/2 jam, kue mateng. Lgsg diserbu sama B padahal masih panas.

Aku: Masih panas lho….
B: MAU KUWWE!
Aku: Yo wes ini…. *suapin secuil yg udah anget*.
B: Hammmm…. *kemudian kabur ke pintu dapur lalu teriak* HMMM ENAQQQ KUWWE NYAAA!
Aku: Wkwkwkwkwk…. *ketawa bahagia*

Bolehlah jumawa tipis-tipis; Cuma dia doank yg ngomong gitu, soalnya. Aku kan gak begitu bakat di dunia perdapuran ya, bahkan Abi aja jarang suka apa-apa (kue/masakan) yg kubuat. Jd sesungguhnya, mendapatkan apresiasi berupa anakku mau makan buatanku bahkan sampe nagih-nagih dan bilang ENAQQQ, tentu kebahagiaan tersendiri.

Kemudian aku suapin kue sambil dia naik-naik kursi di kamar nenek buyutnya.

Nenek: Boleh minta kuenya?
B: Dak uyah! (gak usah)
Nenek: Hihihi….Sekek! (pelit)
Aku: Eh nenek boleh minta kuenya gak?
B: DAK UYAH!
Aku: wkwkwwkwkk….

Gak usah pake foto ya. Ntar pada minta! Kan B posesif ama kue buatanku 😀 Resep bisa dilihat di blog dapurku….

Balada raibnya krim anti ruam popok

Aku punya 2 krem buat obatin diaper rash aka ruam popok. Yg merk Mustela kutaroh di lantai 1– kondisi terkini: missing in action (MIA) alias tak tentu rimbanya.

Yg di lantai 2 merk Cussons– barusan ketemu setelah bbrp lama keselip. Bukan di selipan sofa sih ternyata ketemunya; tp di tempat penyimpanan barengan ama skincare-ku.

Kasiannya Adek M. Tempo hari sempet merah-merah ruam popok tp krn kedua krim diaper rash ku raib ntah dimana…. terpaksa aku olesin minyak tawon.

Ini adalah saran dr salah satu DSA (dokter spesialis anak) untuk mengobati ruam popok. Aku tanya pas jaman B bayi sih dan emang ampuh. Cocok lah si B ditotol minyak tawon. No complain from his side.

Lha kok ternyata di M nggak cocok!! Kerasa perih gitu kayaknya! Alhasil anaknya malah nuangis, hiks hiks. Kesiannya anakku.

Ya emg sembuh tp kan kasian klo pake acara perih dulu.

Anyway. Kenapa si krim yg Cussons ini dgn sengaja kusembunyikan di tempat yg aman? Lha bahkan saking amannya– aku sampe lupa narohnya dimana.

Gara-gara dulu sih aku taro di kotak yg isinya peralatan ganti popoknya anak-anak. Barengan ama tisu basah, kain alas, perlak mini dll.

Dasarnya anakku yg gede, si B ini ancene nglithis (tangannya suka menjamah barang yg bukan mainannya), suatu ketika doi tertangkap basah lagi mainan krim tsb!!

Untung ga dimakan atau kena mata. Sama dia cuma dioles ke wajah sampe belepotan sambil doi berseru: “Uuuhh hayuuuum!” (harum). Wkwkwkkw kocak bet. Nggak jadi dipelototin Bunda deh klo lucu begini 🙂

Potram

Alias potong rambut. Hari ini (cerita diketik 29/09/2018) akhirnya tiba. Saat dimana mbak langgananku yg buat potong rambut, bs ke rumah.

Jadwal beliau padat bgt; jd nunggu ada appointment ngerias di skitaran rumahku sini– baru sekalian doi mampir. Biasanya manggil beliau tiap 3 bulan sekali.

Sejak Papahku stroke, potram ya di beliau dan sekalian Mamahku & B juga. Udah disempetin dateng disela kesibukan beliau, jd wes sekalian aja skluarga potong semua.

Aku sih gak selalu ikutan potram. Krn dr dulu emg selalu nunggu panjang dulu. Setelah setahun, baru kemudian dipotong pendek kurang lebih ala Alodita.

((((ALODITA)))). I sometimes really admire my own self confidence. Padahal ujung-ujungnya kayak Jaiko, ahahahaha. Ngaku-ngaku kyk Alodita. Monmap ya mbak Alo.

Ttg Mas B. Dari dulu klo dipotong, ntah di Kiddy Cuts atau di si mbak ini, B selalu nangis heboh. Baru sejak Lebaran kemaren, yg tau-tau my big boy ini nggak nangis lagi. Tadi juga nggak nangis.

Spesial hari ini, M ikutan potong juga setelah terakhir kali potong plontos itu pas dia usia sebulan. Ini niatnya mo diplontos lg krn katanya anak bayi yg sering digundul– ntar rambutnya jd tebel.

Karakteristik rambut M ini emg beda dr Mas B. B rambutnya hitam dan tebal. Sementara M kemerahan (coklat lah) dan tipis. Ntah klo udah gede, tetep coklat gini atau menghitam paripurna seperti Mas B nya.

Tp akhirnya sama si mbak, nggak diplontos si M. Disisain 1 milimeter, hahaha. Katanya lbh baik gini aja; demi pertumbuhan rambut yg lebih oke. Ye lah manut wae.

Dan akupun sudah waktunya potram. Jd total yg potram = berlima = Rp 250.000. Brati perorang Rp 50.000. Relatif murah ya menurutku.

Dgn mempertimbangkan, kami gak usah ribet siap-siap keluar rumah, bayar parkir, cari parkir, dan blm lg jajan-jajannya klo keluar rumah. Naik turunkan Papahku dr kursi roda juga kan ada ribetnya tersendiri.

Tambahan lagi yg bikin happy, si mbak ini motongnya cepet. Klo aku td yg rambutnya paling panjang, gak sampe 15 menit wes beres. Dan gak usah dibasahin dulu gpp.

Aku pribadi merasa sangat terbantu dgn adanya layanan jasa yg bs nyamperin kita ke rumah, kyk yg diberikan mbak ini. Si Abi juga lain kali mau nyobain jasa cuci mobil yg bs dipanggil ke rumah.

Klo kalian, potong rambut brp bulan sekali?

Friday Five (8) : Buku favorit Mas B

Disclaimer: ini bukan review buku.

Dan semua buku dibeli bekas di @ Sydney di bursa barang bekas untuk anak dan bayi; dulu namanya BKM. Pengalamanku mengunjungi BKM bisa dibaca disini , disitu dan disana. Harga perbuku, rata-rata AUD 50cent.


Kalo anakku sukanya mainan HP apalagi YouTube’an sih….. nggak bs nyalahin dia juga ya. Lha wong Bundanya aja internet junkie. Wlo begitu, alhamdulillah dia suka juga kok membaca.

Ya membaca buku ala anak 2,5 tahun tentunya. And this very good habit, he doesn’t get it from me alias bukan mengimitasi kelakuan Bundanya (Abinya jg nggak– krn dia bacanya Kindle).

Sejauh ini sih, aku bs bilang bahwa masih jauh lbh banyak waktu yg dia habiskan untuk membaca dan bermain dibanding dgn melototin tipi atau gadget. Walo kayaknya, kadang batasan screen time maksimal 2 jam perhari ya lewat juga.

Nah, suatu ketika, B yg bicaranya masih ada pelafalan bbrp kata yg nggak jelas, bertanya padaku:

B: Mana buku tingjip? *sambil buka laci buku*
Bunda: Hah? Apa Nak?
B: Mana buku tingjip?

#naon

Bunda: *bertanya dengan hati-hati, kuatir anaknya BT* Buku apa itu?
B: Mau baca buku tingjip!

#kemudianhening

Still have no idea. Bunda ngiyem…. anak sedih…. tp alhamdulillah bbrp detik kemudian….

aha!

Aku tauuuuu! Ternyata yg dia maksudkan adalah buku…. well marilah kita sekalian langsung menuju ke buku nomer 1 berikut ini:

Ladies and gentlemen, I present you my son’s TINGJIP book:

(1) WHERE IS THE GREEN SHEEP. By Mem Fox & Judy Horacek.

Bhahahahahahahak! Ternyata…. Tingjip = green sheep……

Bunda nahan ketawa 1/2 matik


Tipe boardbook dan halamannya banyak cing! Jadi tebel nggedebel gitu. Klo dilempar ke orang yo lumayan klo kena. Nggak percaya? Boleh tanya Adek M yg pernah dilempar buku tingjip ini sama Mas B.

Nganu, waktu itu Mas e lg jealous krn aku ngeloni adeknya, byasalahhh =______=

Untung aja waktu cm nyerempet, nggak sampe kena.

Setelah kejadian pelemparan buku itu, buku tingjip ini sempet disembunyiin sama simbak. Tp trs tempat persembunyiannya ketauan B, secara nggak sengaja; dan B lgsg yg sumringah begitu melihat buku ini: “Lha ini buku tingjipnya…..”

*sigh* Jd pengen masangin helm ke Adek M.

(2) ALPHABET.


Bukan board book tp perlembarnya tebel kok, sedikit lebih tebel dr karton manila. Ini favorit B banget pas usia 1,5 tahunan. Dibaca sambil makan, maka tak heran jika bukunya kotor ketumpahan macem-macem.

Jauh sebelum B perdana makan ice cream cone (which was around a month ago), dia udah tau gambar ice cream cone dari buku ini. Buku ini mengenalkan dia pada banyak kosakata.

Walo biasanya sih aku translate ke Indonesia aja meski bukunya berbahasa Inggris.

Maklum, anak eke kan rada late bloomer, ‘telat ngomong’ klo kata orang. Aku kuatir klo dr awal udah bilingual, ntr dia tambah kesulitan.

Jd sampe skrg pun blm pernah aku bacain buku-buku ceritanya dlm bahasa asli sesuai yg di buku (bhs Inggris). Selalu aku awur aja isinya dan bacainnya dlm bhs Indonesia campur Suroboyoan dikit-dikit lah 😉

(3) THE BERENSTEIN BEARS : THE SERIES.

Bisa dibeli eceran. Aku punya skitar 3-4 judul. Di TGA ada tuh, kapan hari aku liat. Ntah versi terjemahan apa pake bahasa Inggris. Yg jelas harga perbukunya klo di TGA, nggak kurang dr Rp 50.000. Bisa dibeli satuan.


Ini buku sih kayaknya buat anak yg udah bs baca meski dikit-dikit. Krn tulisannya banyak booo! Meski gambarnya jg banyak sih. Makanya benernya ni buku gak pernah aku kenalkan ke B. Aku taro di tumpukan terbawah di laci buku.

Trs skitar 2 bln lalu, ditemu sendiri ama B dan dia suka aja bacanya. Bukan board book, kertas biasa dan full colour.

(4) WHEN I’M FEELING


Bundling books, dijual perkotak isi 4 judul. Ini juga bukan aku yg mengenalkan ke B. Tp emang aku taroh di tempat yg dia bs jangkau (just like all his books). Aku beli skitar AUD $ 3-4, tanpa VCD. Klo mau beli baru, di Kmart Australia masih jual tuh. Bbrp bulan lalu didiskon jd tinggal $10/kotak.

Bukan board book, kertas biasa tp glossy gitu lho. Full colour. Bagus untuk mengenalkan macam-macam emosi.

Aku blm pernah bacain sih buat B krn dia tipe yg lbh suka buka-buka sendiri trs ‘dibaca’ dgn kata-kalimatnya sendiri.

bebasin shaaay!

(5) BABY BUNNY BOOKS


Bundling books, dijual perkotak isi 4 judul. Sampulnya hardcover tp dalemnya kertas biasa. Punya B udah ada bbrp yg sobek dan butuh diselotip.

Bukunya nggak tebel kok. Tebel’an yg The Berenstein Bears. Tapi krn hardcover, klo dilempar dan kena mata ya lumayan juga yha…

sakit gak sepiro tp kaget ae

Percayalah, krn saya sudah pernah merasakan dilempar anak pake buku ini, bhahahahaha!