Potram

Alias potong rambut. Hari ini (cerita diketik 29/09/2018) akhirnya tiba. Saat dimana mbak langgananku yg buat potong rambut, bs ke rumah.

Jadwal beliau padat bgt; jd nunggu ada appointment ngerias di skitaran rumahku sini– baru sekalian doi mampir. Biasanya manggil beliau tiap 3 bulan sekali.

Sejak Papahku stroke, potram ya di beliau dan sekalian Mamahku & B juga. Udah disempetin dateng disela kesibukan beliau, jd wes sekalian aja skluarga potong semua.

Aku sih gak selalu ikutan potram. Krn dr dulu emg selalu nunggu panjang dulu. Setelah setahun, baru kemudian dipotong pendek kurang lebih ala Alodita.

((((ALODITA)))). I sometimes really admire my own self confidence. Padahal ujung-ujungnya kayak Jaiko, ahahahaha. Ngaku-ngaku kyk Alodita. Monmap ya mbak Alo.

Ttg Mas B. Dari dulu klo dipotong, ntah di Kiddy Cuts atau di si mbak ini, B selalu nangis heboh. Baru sejak Lebaran kemaren, yg tau-tau my big boy ini nggak nangis lagi. Tadi juga nggak nangis.

Spesial hari ini, M ikutan potong juga setelah terakhir kali potong plontos itu pas dia usia sebulan. Ini niatnya mo diplontos lg krn katanya anak bayi yg sering digundul– ntar rambutnya jd tebel.

Karakteristik rambut M ini emg beda dr Mas B. B rambutnya hitam dan tebal. Sementara M kemerahan (coklat lah) dan tipis. Ntah klo udah gede, tetep coklat gini atau menghitam paripurna seperti Mas B nya.

Tp akhirnya sama si mbak, nggak diplontos si M. Disisain 1 milimeter, hahaha. Katanya lbh baik gini aja; demi pertumbuhan rambut yg lebih oke. Ye lah manut wae.

Dan akupun sudah waktunya potram. Jd total yg potram = berlima = Rp 250.000. Brati perorang Rp 50.000. Relatif murah ya menurutku.

Dgn mempertimbangkan, kami gak usah ribet siap-siap keluar rumah, bayar parkir, cari parkir, dan blm lg jajan-jajannya klo keluar rumah. Naik turunkan Papahku dr kursi roda juga kan ada ribetnya tersendiri.

Tambahan lagi yg bikin happy, si mbak ini motongnya cepet. Klo aku td yg rambutnya paling panjang, gak sampe 15 menit wes beres. Dan gak usah dibasahin dulu gpp.

Aku pribadi merasa sangat terbantu dgn adanya layanan jasa yg bs nyamperin kita ke rumah, kyk yg diberikan mbak ini. Si Abi juga lain kali mau nyobain jasa cuci mobil yg bs dipanggil ke rumah.

Klo kalian, potong rambut brp bulan sekali?

Advertisements

Friday Five (8) : Buku favorit Mas B

Disclaimer: ini bukan review buku.

Dan semua buku dibeli bekas di @ Sydney di bursa barang bekas untuk anak dan bayi; dulu namanya BKM. Pengalamanku mengunjungi BKM bisa dibaca disini , disitu dan disana. Harga perbuku, rata-rata AUD 50cent.


Kalo anakku sukanya mainan HP apalagi YouTube’an sih….. nggak bs nyalahin dia juga ya. Lha wong Bundanya aja internet junkie. Wlo begitu, alhamdulillah dia suka juga kok membaca.

Ya membaca buku ala anak 2,5 tahun tentunya. And this very good habit, he doesn’t get it from me alias bukan mengimitasi kelakuan Bundanya (Abinya jg nggak– krn dia bacanya Kindle).

Sejauh ini sih, aku bs bilang bahwa masih jauh lbh banyak waktu yg dia habiskan untuk membaca dan bermain dibanding dgn melototin tipi atau gadget. Walo kayaknya, kadang batasan screen time maksimal 2 jam perhari ya lewat juga.

Nah, suatu ketika, B yg bicaranya masih ada pelafalan bbrp kata yg nggak jelas, bertanya padaku:

B: Mana buku tingjip? *sambil buka laci buku*
Bunda: Hah? Apa Nak?
B: Mana buku tingjip?

#naon

Bunda: *bertanya dengan hati-hati, kuatir anaknya BT* Buku apa itu?
B: Mau baca buku tingjip!

#kemudianhening

Still have no idea. Bunda ngiyem…. anak sedih…. tp alhamdulillah bbrp detik kemudian….

aha!

Aku tauuuuu! Ternyata yg dia maksudkan adalah buku…. well marilah kita sekalian langsung menuju ke buku nomer 1 berikut ini:

Ladies and gentlemen, I present you my son’s TINGJIP book:

(1) WHERE IS THE GREEN SHEEP. By Mem Fox & Judy Horacek.

Bhahahahahahahak! Ternyata…. Tingjip = green sheep……

Bunda nahan ketawa 1/2 matik


Tipe boardbook dan halamannya banyak cing! Jadi tebel nggedebel gitu. Klo dilempar ke orang yo lumayan klo kena. Nggak percaya? Boleh tanya Adek M yg pernah dilempar buku tingjip ini sama Mas B.

Nganu, waktu itu Mas e lg jealous krn aku ngeloni adeknya, byasalahhh =______=

Untung aja waktu cm nyerempet, nggak sampe kena.

Setelah kejadian pelemparan buku itu, buku tingjip ini sempet disembunyiin sama simbak. Tp trs tempat persembunyiannya ketauan B, secara nggak sengaja; dan B lgsg yg sumringah begitu melihat buku ini: “Lha ini buku tingjipnya…..”

*sigh* Jd pengen masangin helm ke Adek M.

(2) ALPHABET.


Bukan board book tp perlembarnya tebel kok, sedikit lebih tebel dr karton manila. Ini favorit B banget pas usia 1,5 tahunan. Dibaca sambil makan, maka tak heran jika bukunya kotor ketumpahan macem-macem.

Jauh sebelum B perdana makan ice cream cone (which was around a month ago), dia udah tau gambar ice cream cone dari buku ini. Buku ini mengenalkan dia pada banyak kosakata.

Walo biasanya sih aku translate ke Indonesia aja meski bukunya berbahasa Inggris.

Maklum, anak eke kan rada late bloomer, ‘telat ngomong’ klo kata orang. Aku kuatir klo dr awal udah bilingual, ntr dia tambah kesulitan.

Jd sampe skrg pun blm pernah aku bacain buku-buku ceritanya dlm bahasa asli sesuai yg di buku (bhs Inggris). Selalu aku awur aja isinya dan bacainnya dlm bhs Indonesia campur Suroboyoan dikit-dikit lah 😉

(3) THE BERENSTEIN BEARS : THE SERIES.

Bisa dibeli eceran. Aku punya skitar 3-4 judul. Di TGA ada tuh, kapan hari aku liat. Ntah versi terjemahan apa pake bahasa Inggris. Yg jelas harga perbukunya klo di TGA, nggak kurang dr Rp 50.000. Bisa dibeli satuan.


Ini buku sih kayaknya buat anak yg udah bs baca meski dikit-dikit. Krn tulisannya banyak booo! Meski gambarnya jg banyak sih. Makanya benernya ni buku gak pernah aku kenalkan ke B. Aku taro di tumpukan terbawah di laci buku.

Trs skitar 2 bln lalu, ditemu sendiri ama B dan dia suka aja bacanya. Bukan board book, kertas biasa dan full colour.

(4) WHEN I’M FEELING


Bundling books, dijual perkotak isi 4 judul. Ini juga bukan aku yg mengenalkan ke B. Tp emang aku taroh di tempat yg dia bs jangkau (just like all his books). Aku beli skitar AUD $ 3-4, tanpa VCD. Klo mau beli baru, di Kmart Australia masih jual tuh. Bbrp bulan lalu didiskon jd tinggal $10/kotak.

Bukan board book, kertas biasa tp glossy gitu lho. Full colour. Bagus untuk mengenalkan macam-macam emosi.

Aku blm pernah bacain sih buat B krn dia tipe yg lbh suka buka-buka sendiri trs ‘dibaca’ dgn kata-kalimatnya sendiri.

bebasin shaaay!

(5) BABY BUNNY BOOKS


Bundling books, dijual perkotak isi 4 judul. Sampulnya hardcover tp dalemnya kertas biasa. Punya B udah ada bbrp yg sobek dan butuh diselotip.

Bukunya nggak tebel kok. Tebel’an yg The Berenstein Bears. Tapi krn hardcover, klo dilempar dan kena mata ya lumayan juga yha…

sakit gak sepiro tp kaget ae

Percayalah, krn saya sudah pernah merasakan dilempar anak pake buku ini, bhahahahaha!

Bacaan sebelum tidur

Katanya klo sebelum tidur kita membaca buku, bakalan lebih cepet ngantuk ya? Well obviously itu teori nggak berlaku buat anak kecil, hehehe.

B sebenarnya nggak punya kebiasaan membaca buku sebelum tidur. Cm emg dia sendiri yg kadang klo blm begitu ngantuk, akan ngambil bukunya di laci & ngajak baca buku.

Ya biasanya cm 10 menitan lah, abis itu ya goleran lagi di kasur sampe akhirnya bobo. Tp malam ini kok tumbeeeeen? Sampe sejam lho doski sibuk baca buku.

Awalnya 06.30 dia udah naik kasur ditemeni Abi. Abi tidur duluan krn ga enak badan. Aku dan M di tempat tidur satunya, posisi tempat tidurku ya sebelahnya kasur B & Abi.

Trs 06.45 kok dia nemu iPad yg disembunyiin di selipan kasur & main game lah sampe cukup lama. Pokoknya sempet aku tinggal makan dulu di luar kamar. Akhire iPad disita ama Abi. Dan Abi kembali tidur.

Yowes aku blm selesai makan, B udah ngambil sendiri bbrp bukunya lalu dibawa ke tempat tidur. 07.10 aku beres makan lalu kutemenin dia ngoceh ‘membaca buku’ sambil 1/2 tidur tp kuatir ditampol buku klo keterusan merem =_____=

Teruuuus teruuuus teruuussss nggak selese-selese ini baca bukunya? Sampe 30 menit, tiap aku tanya: “Mau dipaten (dimatiin) lampunya?” Maksudku: he ndang turuo, ngantuk iki mbokmu! Maka B dgn mata bulat bola pingpong, mantap akan menjawab: “Nggak!”

BHAIQUELACH. LANJOETTTT!

M mulai gelisah, aku naik ke kasur dan niat mo mimik’i dia. B ribut bangunin Abi spy mau baca buku. Dan krn ternyata M cm false alarm alias ga jadi minta mimik, Abi suruh aku yg nemenin B.

Yowes Bundane turun lg ke kasurnya B, namun kali ini mata udah melek jaya, ngantukku hilang ntah kemana. Harapannya sih pindah ke B tp ternyata nggak tuh, LOL. Lanjut terus baca bukunya sampe genap sejam, itupun lebih dikit.

Di detik-detik terakhir B nampak sdh mulai menyerah, aku tanya lagi: “Mau dipaten lampunya?” Dan tetep jawabnya: “Nggak!”

HAKURAPOPO. LANJOETTTT!

Namun kantuk jua yg akhirnya memisahkan kita. Kelar aku gantiin popoknya, B akhirnya tiduran….. aku beralasan mau buang popok (dia kupakein pampers krn td abis pergi) & cuci tangan, kutinggal B keluar kamar. Sambil intip-intip sikit, anaknya ngapain yha? Eeeh alhamdulillah akhirnya merem juga doi.

Begitulah cerita malam Seninku 😉

1001 alasan happy & bersyukur 21-30

Mari kita teruskan listnya!

21) Waktu itu Abi pilek lg dan nularin aku & B lg. Tp beda dgn bulan lalu, kali ini sembuhnya lbh cepet trutama B. Sepertinya ini perpaduan antara obat dokter yg tepat dan insyaalloh cocok pake YLEO (Young Living Essential Oil). Perdana beli, aku coba Myrtle buat flunya si B.

22) Selama 2 mingguan libur Lebaran dan ditinggal susternya Papahku (yg biasa momong B juga), alhamdulillah cm sehari dua hari B mogok makan. Itupun krn sakit tenggorokan. Sesudahnya perlahan napsu makannya kembali seperti biasa.

23) Yg bertugas nyuapin adalah babysitter infal dr Jakarta (yaitu Adekku, oom-nya B), hehehe. Telaten deh Adekku nyuapin B. Lbh telaten dan lbh panjang sumbu sabarnya dibanding aku.

24) Gantian juga nyuapinnya sama mbak ART infal 😀 Kadang disuapin Abi juga. Pokoknya Bunda bebas tugas deh klo untuk urusan nyuapin. Saya outsource-kan ke mereka yg lbh capable aja deh!

25) Kemaren bikin spaghetti bolognese, resep saus dr Mama Koki Handal. Alhamdulillah B lahap makannya. Apakah krn rasanya warbiyasa endeus marandeus (alias: enak banget)? Well ntahlah. Tapi ini anak kayaknya emg turunan Bundanya. Penganut diet OCD: Opoae Cembarang Dipangan, wkwkwkwk…. (subtitle:apa aja semua dimakan).

26) Ini list kok ngomongin anak melulu ya? Yabes emg lately hidupku berpusat pada anak-anak aja trutama si B. B yg suka jealous sama M. Jadilah M skrg sering sendirian di kasurnya selagi aku nemenin B main. M yg insyalloh sabar ngadepin Mas-nya yg kadang suka melakukan tindakan kekerasan dalam rumah tangga (UU No. 23 Tahun 2004).

27) Opo maneh yo lainnya yg ga ngebahas ttg anak? Hmmm oiya, libur kemaren ini aku 2x ngadain potluck di rumahku. Potluck ini semacam kumpul-kumpul tp masing-masing peserta bawa makanan sendiri yg dikoordinasikan dgn peserta lain; jd menunya ga ada yg tabrakan dan bs serasi. Halah SERASI ni ye, hahaha.

28) Potluck pertama dgn Blogger Geng Bu Rudi aka Arsop. Ini isinya blogger beken pada jamannya, wkwkwkk…. ada @RozalinaZ dan @ninien plus ada satu-satunya lelaki dan dia bukan blogwriter tp blogreader, yaitu Koko Irawan.

29) Potluck kedua dgn My 2032 Family, hehehe. Alias Kingsford Mommies. 2032 ini kodepos nya Kingsford, Sydney. Cm 2 keluarga aja totalnya yg akhirnya bs datang (3 termasuk keluargaku). Tp alhamdulillah.

30) Akupun lgsg buru-buru menawarkan spy tahun depan potluck di tempatku lagi, wkwkwk…. ya selama ada mbak ART infal yg bantuin beberes sih, why not lah di tempatku. Drpd pergi ke resto atau mall, ribet cari parkir, trs pas waktunya sholat jg yah…. enakan wudhu dan sholat di rumah lah ya. Mau ngobrol jg lbh nyaman di rumah. Anak-anakpun jg lbh aman dan asik main di rumah drpd mall. Insyaalloh.

==========

Bhaiquelahhhh segitu dulu. Next time dilanjut lg 🙂

Ramadhan 2018 : cerita busui kembali berpuasa

Bismillah tahun ini busui (ibu menyusui) memantabkan diri untuk mencoba berpuasa setelah sejak Ramadhan 2015 diriku absen. Tp lumayanlah 2015 dapat sekitar 20-23 hari sebelum akhirnya di seminggu terakhir itu aku mendapati bahwa ku sedang berbadan dua…

*tsaaaah*
*akhirnya hamil niyeeee*
*ciye ciye ciyeeee yg nunggunya 7 taon*

Ramadhan 2016 nggak puasa krn masih menyusui. Sebelom Ramadhan 2017 udah diniatin mulai bayar utang puasa yg berpuluh hari itu, yg dengan dodolnya nggak dicicil bayar puasanya dari tahun-tahun kemaren. Aduh banyak banget dah utang guah! Pusiiiiiinkkkk!

Enyunowat? Alhamdulillah jelang Ramadhan 2017 itu, bayar utang puasa baru dapet sehari dua hari, daku tekdung lagi, allahu akbar. Tepuk tangan dulu pemirsa. Alhasil utang puasa eykeh 70 hari ajah, ahik. Akibat 3 tahun berurutan hamil-menyusui-hamil.

Bener-bener gak dapet approval dr obgyn untuk puasa di Ramadhan thn lalu itu krn masih Trimester pertama. Masih hamil 6 mingguan.

Pas 10 hari terakhir Ramadhan, kucoba bermulut manis manja merayu obgynku yg jelita, apakah diriku boleh berpuasa? Jawabannya: jangan dulu Bu.

Bhaiquelachhh bu dokter. Aku manut saja.

Yasudah. Tahun ini nyoba puasa krn horor amat klo gak puasa lagi, kan jadi 100 hari utangnya. Meski benernya inimah itungannya bukan Puasa Ramadhan tapi ‘mengganti hutang puasa yg tahun sebelomnya tp dilakukan di bulan Ramadhan’.

Ribet kan lo bacanya? Yeukmarik.

Pokoknya bismillah…. nanya pendapat obgyn, nanya bbrp teman yg pengalaman puasa saat menyusui…. terms and condition applied: makan tetep 3x dan minum yg banyak.

Oke jadi sejak malam taraweh pertama, aku udah mempersiapkan diri sebagai berikut:

* Pas Maghrib, minum air putih sebotol (500 mL).
* Lanjut 500 mL berikutnya kudu habis sebelum tidur (aku tidur jam 8.30an)
* 500 mL atau botol ketiga, antara 8.30 sampai sebelum Sahur. Krn aku pasti bangun menyusui tiap 2 jam kan, nah sebelum menyusui aku minum dulu.
* Botol keempat pas sahur. Total 2 liter masuk deh.

Itu diluar esteh segelas, jus buah segelas dan es buah. Gelasnya itu ukuran sekitar 350-400 mL. Ya gelas esteh yg tinggi yg di warung/depot itu lho!

Trs makannya gmn? Nasi pas sahur dan berbuka. Abis Taraweh aku makan cemilan (banyak), buah semangkok dan jus. Ya jadi cm 2x makan plus 1 nyemil ya. Gpp deh, nyemilnya bwanyak kok.

Ya alhamdulillah so far masih survive akunya. Trs tiap 2 jam sekali kan si M ganti popok (clodi/popok kain). Ya aku pastikan dia emang pipis. Cara memastikannya ya insert clodinya dikeluarkan dan diraba. Pipisnya masih banyak kok. Kain insert itu kan 6 lapis ya, basah tembus sampe belakang.

Oiya, apa nggak minum suplemen? Klo aku cm minum habbatussauda aja tiap berbuka dan sahur @ 3 butir. Plus vitamin bumil & busui (Folamil Genio) atau tablet kalsium (salah satu aja).

Emang masih panjang perjalanan Ramadhan secara ini dapet seminggu aja belom. Tp klo ikhtiarnya bs berjalan baik begini terus sih, moga-moga akunya kuat dan anakku nggak dehidrasi yah.

Last but not least, tipsku sederhana aja buat busui yg mau berpuasa: Ibunya jgn males minum (2 liter perhari) dan pipis anaknya ya dipantau aja 🙂

Jangan memaksakan diri (klo buntutnya busui malah sakit/lemes banget) dan jangan memaksakan anaknya, kasian. Salah-salah ntar bayinya malah kesapih lebih dini, kan repot 🙂

(another) Clodi story: the tale of two sons

Halo. Alhamdulillah aku udah melahirkan sekitar seminggu yg lalu. Screen name untuk anak keduaku adalah M atau Adek M 🙂

Nah….. Untuk cerita perdana ttg Adek M, paling asik ya cerita ttg clodinya dia (plus Mas B-nya).

Pas jaman B newborn dulu, kami tinggal di apartemen dgn ukuran balkon yg menurutku pas buat jemuran sekluarga. Tp emang kudu gantian antara– pagi: menjemur baju bayi dan handuk mandi orang serumah…. dan agak siang: menjemur baju orang dewasa (aku, Abi & ortuku).

Clodi newborn B yg jumlahnya cuma 12 pcs pun mencukupi buat sehari semalam. Krn cover clodi merk Cluebebe Coveria Petit milik B boleh dicuci dgn deterjen biasa, alhasil tiap siang pun aku bs nyuci at least 5 cover clodi kotor bersama dengan baju orang dewasa. Jadiin satu kali cuci aja barengan, gitu.

Karena nyuci clodi newborn yg cuma 12 pcs bisa 2x sehari, kurasa itu yg membuat stok B jadi alhamdulillah cukup-cukup aja.

Kondisi beda dengan sekarang, saat M newborn. Nyuci cm sehari sekali plus M pup lebih sering kayaknya. Padahal stok clodi newborn-nya ada 15 lho, tp bbrp hari yg lalu, masaaaaa blm ada 24 jam, udah habis semua stok ke-15 clodi M tsb!

Aku lgsg rada panik & ngeluarin stok disposable diapers yg sisa dari RS kemaren. Alhamdulillah masih ada 10pcs lah. Bisa buat seharian mestinya?

Alhamdulillah pas baru kepake selembar, aku lgsg inget klo emg ada rencana cadangan buat makein M clodi merk Ecobum bekasnya B.

Si Ecobum ini udah ga bs kepake lagi ama B krn pasti bocor; ya emg udah agak rusak sih krn selama setahun lebih dipake, aku ga bener cara ngejemurnya. Tp asumsiku, klo dipake newborn mah bisa laaaah…..

Jadi deh aku ambil 7 pcs clodi Ecobum tsb, diisi pake Alas Ompol merk Baby Oz (disingkat AO Boz) dan bisa dipake sama M. Meski yaaah, emg ini clodi kan cuttingnya gede dan emg bukan khusus untuk newborn. Jadi ya kegedean gitu. Trs krn bekas dipake B dr usia 4 bulan sampe sekitar 18 bulanan, karet bagian pahanya jg udah molor 😀

Tp gpp aaah…. yg penting kan ga bocor. Apalagi anak segini, pipisnya jg cm dikit-dikit banget. Meski dipake dalam kondisi tidur miring pun insyaalloh ga bocor samping 🙂

Sehari setelah aku nyoba makein Ecobum bekas B ke adeknya dan berhasil; aku mendapati bahwa popok B yg relatif baru (aku beli Agustus 2017 buat gantiin Ecobumnya yg dipensiunkan) yaitu Pempem velcro, nggak bs lagi dipake ama B karena bagian velcro/prepet (perekat pinggang) nya sering lepas sendiri dan akibatnya ya bocor lah pipisnya dgn sakses.

Ntahlah apa yg terjadi, hehehe. Mungkin dilepas sendiri ama B krn emg perekat clodi model velcro/prepet kan lbh gampang dilepas anak.

Akhirnya kuputuskan untuk merolling stok clodi kakak beradik ini. 6 pcs clodi Pempem velcro milik B akan dipake ama adeknya. Dan lumayan pas aja sih si Pempem dipake ama M yg usianya baru sekitar 2 mingguan.

Pinggangnya pas di settingan terkecil, tapi yah emg lingkar paha gak boong yaa 😉 ada sedikit celah gitu. Namanya jg newborn, pahanya kecil gitu kan ya.

B akan dipakein clodi Ecobum yg baru, milik adeknya, yg bulan Agustus kemaren dibeliin ama Abi. Dimana semua Ecobum perekat pinggangnya pake kancing yg kuat & susahlah dilepas sendiri ama B.

Trs masa M ga kebagian Ecobum yg brand new? Cm dapet lungsuran doank? Oh jangan kuatir. Kan aku ada lumayan banyak stok Ecobum yg baru-baru krn dapet kado dr teman, ehehehe 🙂 Makasih ya, you know who you are!

(Kado dr teman-teman blog yg baik hatinya: gendongan ringsling merk Nana dan clodi Ecobum)

Sabtu sore di pusat kota

Mau cerita ttg weekend waktu itu.

Suami lg browsing arloji (jam tangan) baru dan kepengen ke Seiko di Jalan Tunjungan. Udah lama ga ajak B pergi naik mobil (specifically: duduk di carseat) untuk durasi perjalanan yg lbh dr 10 menit. So tentu Bundanya deg-deg’an juga. Ni bocah betah di carseat apa nggak ya?

Anyway. Jam 3 sore lewat dikit, kamipun meluncur ke Seiko yg berjarak tempuh kurang lebih 25-30 menit dr rumah. Ngajak simbak atau bahasa kerennya: NANNY…. nanny-nya B.

Ahahaha ciyeeeeh akhirnya punya nanny sendiri, nggak numpang suster Kakeknya B (Kakeknya B pasien pasca stroke yg skrg lumpuh & kesulitan berkomunikasi). Ga pake istilah mbaksus krn ntr ketuker sama mbaksus’e Kakek.

Biasanya klo pergi-pergi apalagi ke mall dsb, ga pernah ajak simbak. Cuma bertiga aja (atau berempat klo pas ada supir harian yg dipake). Tp krn ini dalam rangka Abinya pasti konsen mo nyari barang, dan repot klo sambil gendong & gandeng B, jd nanny-nya diajak saja.

Apa? Aku? Momong bocah di tempat umum? Jalan bawa badan sendiri aja udah susah skrg ini klo guah mah, apalagi ladenin bocah riwa-riwi, wkwkkwkw….

{Yeah well I’m the fat one. Bigger, ofkors.}

Perjalanan pergi, alhamdulillah B mau duduk di carseat sambil aku berusaha suapin makan krn emang jamnya makan. Nyampe sana, awalnya ya minta gendong Abi. Tp kemudian si bocah terpesona melihat begitu banyak jam dinding.

Di rumah ku kan emang ada jam dinding besar dan B ngefans ama jam tsb. Ya B emg suka sih liat jam dinding apapun. So you can imagine how thrilled he was when he saw lots and lots of clocks!

Wes jan ndeso tenan anakku, hahaha. Tiap berapa menit dia berseru (kenceng bener): “Waaaaaauuuuw…..” Seneng deh keliling toko yg emg lumayan gede itu buat liatin jam dinding dimana-mana, jam tangan apalagi. Dan syukurnya mau digandeng aja ama mbaknanny (tetep manggilnya pake mbak, hahaha).

Disana hampir 30 menit tp sayangnya Abi ga dapetin arloji yg dia mau. Trs ngajak B pulang tp doi ruewel gak mau pulang. Ya salah kami juga sih. Mestinya dari 10 dan 5 menit sebelum pulang, dibilangin dulu pelan-pelan: “Abis ini pulang ya Nak….” diulang beberapa kali. Barulaaaaah mari kita pulang. Jd jangan mendadak. Apalagi B lagi having fun liatin jam dan arloji.

Alhasil berusaha strap dia di carseat, susahnya minta ampyun! Udah didudukin di carseat pun masi nangis heboh. Akhirnya Abi minta nepi di Taman Apsari aja. Eh taman sebrang Grahadi situlah pokoknya. Turun lah mereka tp cuma berdua dan B digendong tentunya krn ga mau pake kaos kaki atau sepatu.

Lumayan juga, ada kali 10 menit mereka menghilang di tengah kerumunan tanaman di Taman tsb. Aku, mbaknanny & pak supir nunggu di mobil. Benernya aku udah mau beli iced chocolate di gerai Coffee Toffee yg di kantor pos sebelah Taman Apsari. Tp kuatir ntr pas turun, tau-tau hujan. Udah mendung gelap gitu soalnya.

B dan Abi, balik-balik dr taman malah nongkrong di tukang bakso doronh yg mangkal di depan mobilku. Beli es degan dulu rupanya buat orang semobil, termasuk B yg emg suka air kelapa (beserta kelapanya).

Sayang aku ga ikut turun jd ga bs motretin asrinya Taman Apsari yah. Lagian udah gelap juga siy.

Beres semua urusan, B udah happy duduk di carseat. Aku bilang ke Abi, gmn kl sekalian melipir ke Bakso Jalil yg katanya deket-deket Taman Apsari situ deh. Aku blm pernah kesana atau makan baksonya tp langganan temen-temenku. Menurut mereka, rasanya TERPUJIKAN.

Sayangnya dicariin kok gak ketemu dimana letaknya si Bakso Jalil ini. Jd ya udah lgsg pulang aja deh.

Buat yg bosen ngabisin waktu di mall, bs deh park-hopping keliling taman di Surabaya yg jumlahnya gak 1-2. Tapi banyak banget. Taman Apsari ini one of the oldest krn udah ada lama sejak sebelum Bu Risma menjabat. Sekitar Taman Apsari jg banyak jajanan enak sekelas warung gitu tapi. Mau makan di resto ber-AC juga ada tuh rumah makan Padang; yg kayaknya siy harganya jg ga bs dibilang murah yaa, jd jgn kaget klo ntr makan disana.