Beberes baju bayi

This is what happen when father babysits, wkwkkwkw:

Klo mamaknya kan masih ngasih batasan, laci mana yg gak boleh diacak-acak & dikeluarkan isinya. Klo bapaknya mah bhebazzzz!

Foto diatas adalah keriuhan semalam yg saking ngantuk dan capeknya, aku udah nggak sentuh dan geser sama sekali barang sesenti. Tiduuuur mamak mau tiduuuur, ngantuuuuk! Bismillah wes kutinggal bobo lah kamar dalam kondisi apa adanya.

I was just too tired to give a dam, wkwkwkkw….

(bukan dam yg ini tapi….. ah yaudahlah. Pic from wikipedia)

Alhamdulillah pagi ini pas bangun, kamar tetep berantakan ya, LOL. Aku menyengajakan bangun lebih pagi dr biasanya supaya gak keduluan bocah-bocah bangun.

Jam 3.30 aku mulai beberes, sambil memilah mana baju bocah yg:
1) Udah ga dipake lagi ama Mas B (tapi bbrp bulan kedepan masih bisa dipake Adek M).
2) Baju Mas B yg kekecilan dan skrg udah bisa dipake Adek M.
3) Baju Adek M yg akan dipakai oleh adeknya…. KELAK…. ahahaha… sekarang blm hamil kok, maunya hamil lagi nunggu M beres ASI 2 tahun.
4) Baju yg gak ada rencana dipakai lagi dan akan diberikan ke orang lain.

Yg masih bisa dipakai (tapi nggak sekarang) dapet skresek besar. Yg udah nggak, cuma skresek kecil, wkwkwkwk…. Brati declutter sebelomnya udah sakses ya, jd yg sekarang cuma menyisakan sedikit.

Advertisements

JJS: Jalan-jalan Senin

Cerita Senin kemaren (11/02/2019). Pagi ampe siang jalan ama B. Siang ampe sore jalan ama M.

JALAN AMA B

Pergi ke Bank, muhahaha. Gak seru dan gak menghibur yak buat bocah. Tp masa’ anak 2 ditinggal semua di rumah, kan kasian yg momong. Jadilah B berharap diajak jalan yg jauh tp ternyata cuma ke depan komplek doang.

Aku coba duduk di depan samping pak supir, selagi B di carseatnya di row tengah. Alhamdulillah dia mau sendirian di tengah.

Untungnya juga di Bank ketemu nasabah yg bawa anak kecil juga, jd B kutitip ke pak supirku selagi dia berusaha ngajak main si anak kecil ini yg lbh kecil dr dia. Bunda? Bunda nyelesaikan urusan di teller dulu.

Beres dr Bank trs ke klinik Faskes 1 deket rumah, mo nanya syarat unt bs dapat surat rujukan ke spesialis. Buat si Papah. B ditinggal di mobil. Beres kesana sekejap, mau beli eskrim tp drive thru aja antre deh, anaknya keburu tidur, wkwkwwk.

Akhirnya aku ke tempat ngeprint aja krn mau nyetak kartu BPJS ortu. B bobo di mobil. Lama juga urusannya, jam 12.45 an baru sampe rumah lg. Alhamdulillah B mau lanjut bobo lagi dan bangun jam 3.

JALAN SAMA M

Karena B udah bobo, aku main dan menyusui M. Nyusu lama banget sampe allahu akbar, payudara yg dr pagi bengkak pun kempes. Alhamdulillah.

Jam 13.30 aku siap-siap krn mau belanja ke hypermarket yg jaraknya mayan jauh dr rumah. Perjalanan kesana ya lmyn lancar, M mau duduk carseat meski bbrp kali nampak mau rewel.

Nyampe sana, aku muter-muter sampe 90 menit, dan M allahu akbar…. alhamdulillah…. ga rewel, bahkan sampe ketiduran. Begitu di mobil, perjalanan pulang, barulah rewel ga mau duduk carseat.

Tp ya gpp. Udah anteng selama di hypermarket aja, aku udah sangat bersyukur 🙂

Ilmu sabar

1. Tentukan satu jurusan ilmu yang akan anda tekuni di universitas kehidupan ini. — Aku sangat ingin belajar menjadi lebih sabar terutama dalam menghadapi anak-anakku.

2.Alasan terkuat apa yang anda miliki sehingga ingin menekuni ilmu tersebut. — Karena KESABARAN adalah salah satu hal terpenting yg harus dimiliki umat Islam. Also because I dont want to damage my kids by being easily angry. Tidak ingin merusak perkembangan mental anakku, dgn menjadi ibu yg sumbu sabarnya terlalu pendek. Anak adalah titipan Alloh, sudah sewajibnya aku menjaga titipan ini dengan sebaik-baiknya; supaya Alloh ridho padaku.

3. Bagaimana strategi menuntut ilmu yang akan anda rencanakan di bidang tersebut? — Diawali dengan banyak bersungguh-sungguh istighfar dan bertaubat. Lalu belajar ilmu parenting yg sesuai dgn tuntunan Sunnah dan Quran, terutama yg berkaitan dengan bagaimana mengasuh balita. Berusaha memahami how small kids think, jadi aku yg menyesuaikan dengan mereka; bukan sebaliknya.

4. Berkaitan dengan adab menuntut ilmu,perubahan sikap apa saja yang anda perbaiki dalam proses mencari ilmu tersebut. — Lillahi taala: membersihkan niat dari segala sesuatu yg bukan karena DIA.

Cerita Adek M cek lab

Minggu kemaren selain diisi dengan Mas B batuk jemegruk (baca: batuk berdahak), juga diisi dengan bingung kenapa kok Adek M badannya panas sampe 39,6.

Diminumin obat, turun dikit tp ga lama panas lagi. Klo pas panas ya ga mau makan. Tp waktu suhunya menurun, makan seperti biasa.

Minum mau seperti biasa, mimik ASI juga. Pee dan pup juga kayak biasanya. Nggak batuk ataupun pilek, ketularan Masnya.

Hari keempat akhirnya cek lab. Yg dicek: darah lengkap, DBD (ini mahal beudz! Hampir 450rb), tipes, dan cek urin. Total habis Rp 820.000. Ampun dah! Semoga bs diganti kantor.

Cek darahnya ya tentu nangis lah. Emaknya udah segede ini aja, nervous saben disuntik buat cek darah. Tp cerita serunya ini pas nampung urin buat cek urin (ISK apa nggak).

Jd krn anakku ini 2-2nya kan laki ya, dan Mas B pernah cek urin juga di Lab; jd aku udah ada bayangan bakalan diapain dan butuh berapa lama.

Untuk nampung urinnya bayi (laki), ada semacam plastik steril yg dilengkapi kayak double tape gitu. Trs ditempelin lah di area genital dan kita tinggal tunggu aja sampe bayinya pipis.

Butuhnya minimal 10 mL. Sementara kapasitas si plastik penampung ini maks 50-60 mL aja. Jd kudu sering dicek, jangan sampe bablasss kebanyakan.

Proses nempelinnya juga mayan dramak ya malih. Kelar ditempel (eh monmaab nggak ada ilustrasi), pakein celana langsung. Jgn dipakein popok.

Pas Mas B dulu, nunggu dia pipis itu sekitar 60 menit. Selama itu ya anak dikasi minum dan digendong keliling Lab. Ya M juga begitu.

Setelah sejam dan ngecek berkali-kali, akhirnya M pipis juga dan langsung full aje plastiknya. Sayang petugas Lab lg sibuk sama pasien lain, jd urin Adek M keburu luber tumpah tembus sampe baju simbaksus yg kuajak ke Lab.

Ya krn M pasti ga nyaman juga ya bagian anunya kerendem urin jd dia gerak dan ya begitulah nasib urin yg dinanti-nanti.

Astaghfirulloh…. udah nunggu sejam buat pipis, sekarang luber habissss…. sisa dikit. Ga memenuhi syarat! Akhirnya kami disuruh pulang aja dgn membawa plastik tampung urin yg baru beserta wadah buat nanti urin dr plastik dipindah ke wadah tsb.

Lha ternyata bs dilakukan di rumah toh proses nampungnya? Yowes pulang akhire. Nyampe rumah, M makan, dan sejam sejak terakhir pipis itu, kami masang si plastik eta. Lalu dilapis macam popok kain tp yg tipis. Aku pake universal covernya Ecobum.

Alhamdulillah ga sampe sejam nunggu, M pipis juga meski ga sampe penuh. Lgsg buru-buru kupindah ke wadah lain, diliat ternyata skitar 30 mL, so aman lah. Memenuhi syarat minimal. Lgsg order GoSend untuk ngirim sampel urin M ke Lab.

Sorenya hasil Lab diantar ke rumah dan alhamdulillah ga ada yg bahaya kecuali Adek M masih aja kekurangan zat besi. Jd kudu lanjut minum suplemen.

Lega banget kan Bundaaaaa!

Ketika B ga mau bobo siang

Astaga ntah apalah yg terjadi pada anakku si Mas B ini (usia 2 thn + 9 bln) =______=\ sepertinya dia sedang bermain dengan hashtag #menolaktidur !

Udah 2 hari berturut-turut nggak mau bobo siang. Padahal biasanya sehari minimal 2 jam bobo siangnya (sehari sekali).

Mosok iya sih dia udah memasuki fase toddler who drops their naptime to none. Wuopoooo?! Wakssss! Sungguh kami serumah belom siyapppp dengan ketiadaan naptime-nya B, hehehe.

Krn sejujurnya, saat B bobo siang itu adalah saat kami juga bisa beristirahat atau melakukan pekerjaan rumah tangga.

Kemaren itu B ga mau bobo siang, mungkin karena kebanyakan mainan HP Bunda atau main game console punya Abi. Ok, my bad. Salah Abi juga kok anak dibiarin megang gembot terlalu lama….

((((GEMBOT)))) 🤣🤣🤣 ngakak sampe kepipis-pipis denger kata ini diucapkan di tahun 2018.

Trs hari ini benernya di mobil sepulang dr rumah eyangnya, dia udah nguantuuuuk bgt tp aku bangunin trs krn berabe klo sampe ketiduran di mobil. Meski cm 15 menit. Krn nyampe rumah lgsg grengggg gak mau bobo.

Lha rasaan td jg ga sempet ketiduran. Kok tetep weh gak mau bobo siang?! Nyampe rumah mainnnnn sama mainannya yg baru, hasil sitaan dr rumah eyang. Truk punya sepupunya diakusisi secara sepihak (mumpung yg punya nggak ada). Awas ente ye, klo diminta balik trs rewel, wkwkwkwk…..

Nyampe rumah main dan gak mau makan. Helloooo? Kagak laper apa ni bocah??

Abis ngacak-acak kamar kayak begini. Tenaganya super amat Nak?

Tapi kemudian emang sih, 2 hari ini tidur malemnya jd lekas. Kemaren abis azan dia udah merem. Hari ini malah jam 4 udah bek-slep (alias molor nyenyak).

Kemaren meski bobo dalam perut kosong, nyenyak sampe pagi. Lha malam ini, beuhhhh bismillah semoga gak rewel. Soale malam ini Abinya gak bs nemenin bobo krn kerja.

Beralih ke popok sekali pakai

Lama gak cerita ttg perjalanan berclodi dengan 2 anak ya 🙂 Mas B usia 2 thn + 9 bln. Adek M hampir 11 bln.

Dalam rangka musim mendung dan kadang disertai hujan, maka nasip cucian di rumahku ya sama aja kayak cucian di rumah tetangga-tetanggaku: lama keringnya!

Jadilah ini saat yg kuanggap pas untuk si M sementara beralih ke popok sekali pakai; yg mana kadang disebut pospak, dispo bahkan cukup pampers aja meski yg dipakai bukan merk Pampers 😀

B gimana? B tetep pake clodi aka popok kain sih kecuali saat bobo malam. Kenapa ga sekalian pake pospak aja si Mas B? Selain alasan irit duit dan gak sanggup hati Jubaedah menyumbang tambahan sampah plastik; juga karena si anak besar ini pupnya sehari bisa 4x.

Anyway, jatah clodi/popok kain adeknya, aku pakaikan ke B supaya stoknya tambah banyak dan gak kehabisan dikala jemuran tak kunjung kering.

Emang bisa popok adek dipake ama mas? Ya bisa aja. Tinggal kancing setelan lingkar paha disesuaikan dan insert/isian popok ditambah 1 lagi. Ya karena badan B lebih besar toh dibanding M dan pipisnya juga lebih banyak.

Btw si M ini aku pakein pospak juga karena sakit punggung/tulang ekorku ini (atau kata dokter: SI JOINT) gak memungkinkan untuk per-2 jam nguber-nguber bayi untuk ganti popok kainnya. Klo B kan ganti popoknya sama simbak 😀

Jd sebagai emak realistis, dengan berusaha legowo, qu kan menjalani hari-hari berpospak ini 😀

B & kuwwe Bunda

Percakapan antara aku (36 thn) & B (2 thn +9 bln) kemaren pagi….. (napa emaknya kudu disebutin juga dah, brp umurnyahhh):

Aku: Hmmmm B, bikin kue yuk?
B: Mau kuwwe (emang dia melafalkannya gitu).
Aku: Oke. Bunda pinjem HP bentar dong, mau liat resep.

Padahal itu kan HP Bunda, napa Bunda yg minta pinjem yhaaa…

Aku: *nyalin resep dr HP ke selembar kertas*
B: Mau pinjem HP Bunnda!
Aku: Iya bentar masih Bunda pake.
B: Mau pinjem HP Bunnnnnnda! *sambil tangan ditengadahkan*
Aku: Iya bentar. Ntar gak selesai-selesai lho nyatet resepnya!

Untung aja yg namanya resep muffin kan pendek yah jd nyatetnya cepet. Lalu bangkit lah aku dr dudukku & mulai bikin kue.

B: Mau kuwwe!
Aku: Ya bentar. Ini masih dibikin.
B: Mau kuwwe!
Aku: Iya bentar Nak. Baru mulai ini…. *sambil ngaduk telor + gula*

Beberapa menit kemudian:
B: Mau kuwwe!
Aku: =________= 😒😒

Lalu Bunda pun ngaduk adonan basah plus kering sambil terus direcokin anak yg either laper atau udah ngebet berat pengen ngemil: “Mau kuwwe! Mau kuwwwweeeeeee!!”

Wow Bunda berasa chef ternama ak kitchen superstar, yg ditunggu penggemar….. Trs ngegendong Adek M (aku gendong pake ringsling) sambil nuang adonan ke loyang muffin.

B: Mau kuwwe!
M: aiaiaiaiaiaiaiaiaiaiaiaia! *berusaha meraih spatula*
B: Mau kuwwe!
M: aiaiaiaiaiaiaiaiaiaiaiaia! *berusaha meraih spatula*
B: *berusaha nyolek adonan kue pake tangan*
M: Aaaaaaaaaaaa!!*tangan masuk ke adonan kue*

Alhasil jemari Adek M belepotan adonan, haduh hebohnya. Lgsg dijilat sama Bunda. Eman soale, wkwkwkwkwk…..

Gak sampe 1/2 jam, kue mateng. Lgsg diserbu sama B padahal masih panas.

Aku: Masih panas lho….
B: MAU KUWWE!
Aku: Yo wes ini…. *suapin secuil yg udah anget*.
B: Hammmm…. *kemudian kabur ke pintu dapur lalu teriak* HMMM ENAQQQ KUWWE NYAAA!
Aku: Wkwkwkwkwk…. *ketawa bahagia*

Bolehlah jumawa tipis-tipis; Cuma dia doank yg ngomong gitu, soalnya. Aku kan gak begitu bakat di dunia perdapuran ya, bahkan Abi aja jarang suka apa-apa (kue/masakan) yg kubuat. Jd sesungguhnya, mendapatkan apresiasi berupa anakku mau makan buatanku bahkan sampe nagih-nagih dan bilang ENAQQQ, tentu kebahagiaan tersendiri.

Kemudian aku suapin kue sambil dia naik-naik kursi di kamar nenek buyutnya.

Nenek: Boleh minta kuenya?
B: Dak uyah! (gak usah)
Nenek: Hihihi….Sekek! (pelit)
Aku: Eh nenek boleh minta kuenya gak?
B: DAK UYAH!
Aku: wkwkwwkwkk….

Gak usah pake foto ya. Ntar pada minta! Kan B posesif ama kue buatanku 😀 Resep bisa dilihat di blog dapurku….