Ramadhan 2018 : cerita busui kembali berpuasa

Bismillah tahun ini busui (ibu menyusui) memantabkan diri untuk mencoba berpuasa setelah sejak Ramadhan 2015 diriku absen. Tp lumayanlah 2015 dapat sekitar 20-23 hari sebelum akhirnya di seminggu terakhir itu aku mendapati bahwa ku sedang berbadan dua…

*tsaaaah*
*akhirnya hamil niyeeee*
*ciye ciye ciyeeee yg nunggunya 7 taon*

Ramadhan 2016 nggak puasa krn masih menyusui. Sebelom Ramadhan 2017 udah diniatin mulai bayar utang puasa yg berpuluh hari itu, yg dengan dodolnya nggak dicicil bayar puasanya dari tahun-tahun kemaren. Aduh banyak banget dah utang guah! Pusiiiiiinkkkk!

Enyunowat? Alhamdulillah jelang Ramadhan 2017 itu, bayar utang puasa baru dapet sehari dua hari, daku tekdung lagi, allahu akbar. Tepuk tangan dulu pemirsa. Alhasil utang puasa eykeh 70 hari ajah, ahik. Akibat 3 tahun berurutan hamil-menyusui-hamil.

Bener-bener gak dapet approval dr obgyn untuk puasa di Ramadhan thn lalu itu krn masih Trimester pertama. Masih hamil 6 mingguan.

Pas 10 hari terakhir Ramadhan, kucoba bermulut manis manja merayu obgynku yg jelita, apakah diriku boleh berpuasa? Jawabannya: jangan dulu Bu.

Bhaiquelachhh bu dokter. Aku manut saja.

Yasudah. Tahun ini nyoba puasa krn horor amat klo gak puasa lagi, kan jadi 100 hari utangnya. Meski benernya inimah itungannya bukan Puasa Ramadhan tapi ‘mengganti hutang puasa yg tahun sebelomnya tp dilakukan di bulan Ramadhan’.

Ribet kan lo bacanya? Yeukmarik.

Pokoknya bismillah…. nanya pendapat obgyn, nanya bbrp teman yg pengalaman puasa saat menyusui…. terms and condition applied: makan tetep 3x dan minum yg banyak.

Oke jadi sejak malam taraweh pertama, aku udah mempersiapkan diri sebagai berikut:

* Pas Maghrib, minum air putih sebotol (500 mL).
* Lanjut 500 mL berikutnya kudu habis sebelum tidur (aku tidur jam 8.30an)
* 500 mL atau botol ketiga, antara 8.30 sampai sebelum Sahur. Krn aku pasti bangun menyusui tiap 2 jam kan, nah sebelum menyusui aku minum dulu.
* Botol keempat pas sahur. Total 2 liter masuk deh.

Itu diluar esteh segelas, jus buah segelas dan es buah. Gelasnya itu ukuran sekitar 350-400 mL. Ya gelas esteh yg tinggi yg di warung/depot itu lho!

Trs makannya gmn? Nasi pas sahur dan berbuka. Abis Taraweh aku makan cemilan (banyak), buah semangkok dan jus. Ya jadi cm 2x makan plus 1 nyemil ya. Gpp deh, nyemilnya bwanyak kok.

Ya alhamdulillah so far masih survive akunya. Trs tiap 2 jam sekali kan si M ganti popok (clodi/popok kain). Ya aku pastikan dia emang pipis. Cara memastikannya ya insert clodinya dikeluarkan dan diraba. Pipisnya masih banyak kok. Kain insert itu kan 6 lapis ya, basah tembus sampe belakang.

Oiya, apa nggak minum suplemen? Klo aku cm minum habbatussauda aja tiap berbuka dan sahur @ 3 butir. Plus vitamin bumil & busui (Folamil Genio) atau tablet kalsium (salah satu aja).

Emang masih panjang perjalanan Ramadhan secara ini dapet seminggu aja belom. Tp klo ikhtiarnya bs berjalan baik begini terus sih, moga-moga akunya kuat dan anakku nggak dehidrasi yah.

Last but not least, tipsku sederhana aja buat busui yg mau berpuasa: Ibunya jgn males minum (2 liter perhari) dan pipis anaknya ya dipantau aja 🙂

Jangan memaksakan diri (klo buntutnya busui malah sakit/lemes banget) dan jangan memaksakan anaknya, kasian. Salah-salah ntar bayinya malah kesapih lebih dini, kan repot 🙂

Advertisements

M’s catnaps

Nulis ini sambil senyam-senyum sendiri krn teringat bahwa saat B seusia M dulu, aku pernah yg kebingungan banget: ini kenapa bayi berubah, dr yg kerjaannya mimik-tidur-mimik-tidur (diselingi ganti popok), trs mendadak all of sudden bangunnya jd lebih lamaaaa…..?

Ternyata emg bayi nambah usia, pola tidur dan pola segalanya ya berubah, Malihhh….

Makanya pas sejak M masih di perut, aku udah bertekad untuk menikmati Trimester Ke-4; sebutan untuk saat anak berusia dr lahir hingga usia 3 bulan. Saat dimana ya kerjaan bayi banyakan tidurnya.

Dan fase seperti hari-hari belakangan inipun sudah aku antisipasi. Fase dimana M banyak terjaga during the day. Tidurnya pun berdurasi singkat-singkat aja atau istilah kerennya: catnap.

Jadi ya alhamdulillah. Dengan M ini udah nggak terlalu terkejut lagi untuk perkara perubahan pola tidur. Krn sesungguhnya M ini sudah banyak memberi kejutan-kejutan kepada Bundanya, hehehe. Bersama M berasa kembali jadi first-time parent.

Krn tiap anak kan emg beda-beda ya; termasuk B dan M juga beda. Alhamdulillah ada google yg merupakan gudang ilmu asal gak sembarangan pilih website.

========

Anyway, being parent is actually just googling on how to do stuffs ya, hahaha. At least itu aku.

Klo ada apa-apa yg membingungkan (terkait ASI, poop/pee, sleeping pattern, 101 urusan anak lainnya), bs coba cari jawabannya di situs bule (aku sih lbh pilih situs bule ya….). Kayak 4 contoh diatas.

Biasanya yg aku kunjungi sih yg website besar kayak babycenter, whattoexpect, webmd, bellybelly.com.au dan askdrsears (semua dotcom kecuali bellybelly).

Kecuali klo udah urusan sakit, nah awalnya memang googling spy nggak clueless banget, tp lanjutannya sih lgsg whatsapp dokternya anak-anak aja deh. Klo perlu lgsg boyong anaknya ke rumah or praktek dokternya, hehehe.

Bayi kluget-kluget

Warning: ada pembahasan ttg poop anak.

======

Anakku yg kecil, si M, alhamdulillah udah gak pernah ngajak tidur di kamar sebelah lagi. Bukan berati klo malam udah nggak gassy dan kluget-kluget gelisah. Tp udah ga seberisik dulu.

Atau mungkin level keberisikannya udah turun dikit dan level kecuekan/PD-ku juga naik dikit. Maksudku, selama doi nggak yg beneran jerit atau nangis, ya aku gak merasa perlu memindahkan dia ke kamar sebelah. Meletakkan dia di box dan aku duduk di sofa sebelahnya.

Kupindahkan dia ke kamar sebelah spy klo dia ngeden (berusaha passing gass or pooping) lalu berisik atau nangis, ga sampe membangunkan Mas B. Krn dulu itu dari ngeden sampe ke akhirnya poop atau kentut, bs makan waktu sampe sejam.

Stress aing klo naroh dia yg lagi gelisah dan ngeden, di kamar bareng ama Mas B nya. Krn klo malam-malam kebangun, Mas nya ini dulu kadang sulit tidur lagi. Lgsg ON & ngajak bapake main.

Lha tapi klo dipindah ke kamar sebelah, jujur aja…. aku baru ngebayangin kudu tidur di sofa, rasanya udah, well kan ya beda sama tidur kasur…, ya gak Sis? Meski alhamdulillah sofanya lumayan nyaman sih. Sofa Joey aku nyebutnya, refers to reclining chair/sofa punya Joey & Chandler di Friends.

Trs skrg klo M gelisah, jam berapapun itu, maka aku duduk bersila di kasur, nyalain Netflix, lalu dekap dan gendong dia sampe tidur. Dalam kondisi aku duduk bersila ya 🙂 Kuat dah biar mo sampe 10 menit, hihi. Klo gendong sambil berdiri kan 10 menit serasa sejam. Tp biasanya ga sampe 5 menit digendong, anaknya jg udah merem kok. Mayan kan Bunda bs sambil nonton NCIS kek, Blue Bloods kek…. atau Brooklyn Nine-Nine.

Gak nonton kdrama Bu? Kagak. Males ah ntar baper. Mending nonton police procedural TV shows aja, nggak bikin baper, hahaha.

Jd yah lumayan lah. Derita emak newborn yg kemaren, insyaalloh udah mulai berakhir.

Memang blm yg pules sleep thru the night tp gpp lah. Namanya juga masih usia dibawah 6 bulan. Bangun tiap 2 jam trs mimik pun aku ga keberatan (sekalian ganti popok klo diendus udah pesying, LOL).

Oiyahhh….. Pasca gagal makein pospak kemaren itu (postingan sebelumnya), aku bbrp malam sempet sukses sih makein dia pospak sampe 6 jam-an. Dr jam 9-10an sampe kira-kira jam 3 pagi waktunya dia poop.

Lumayan lah, berkurang 1 clodi kotor buat disemprot, wkwkwkwk…..

Cerita popoknya si M

Di usianya yg ketiga bulan, rata-rata anak keduaku, si M, dalam sehari memakai 10 clothing diaper/clodi alias popok kain. Udah berkurang jauh jumlahnya dibanding waktu masih newborn (sebulan pertama) krn frekuensi poop juga udah ga sesering dulu.

Merk yg sekarang dipake: Ecobum, Pempem velcrow dan Cluebebe Pocket Large.

Yg Cluebebe Coveria Petit udah dipensiunkan sejak usia sebulan krn ribet nyemprot pupnya. Ya resiko model cover kan begitu. Tp di foto bawah itu masih dipajang aja Cluebebe Coveria Petitnya krn buat cadangan klo pas hujan bbrp hari & clodi lama keringnya.

Nah seiring dgn bertambah bulan, bukan cuma perkara popok yg mengalami perubahan; namun juga urusan tidur malam yg sdh bs lebih nyenyak dan bs tidur sampai 3 jam nonstop sebelum akhirnya gelisah.

Gelisahnya kadang krn waktunya ganti clodi, dan setelah popoknya diganti trs lgsg pules lagi. Dan kadang juga gelisah krn minta ganti clodi plus mimik.

Kapan hari (Sabtu last weekend), jam 4.30 sore M ada appointment dengan tukang pijet langganan. Pastinya kesana dipakein pospak (popok sekali pakai) dong ya. Nyampe rumah jam 5.30an, pospaknya gak aku ganti dan dia jg lgsg bobo aja.

Lumayan sih malam itu baru jam 12 lebih aku ganti pospaknya ke clodi, hahaha. 6 jam lebih. Mestinya ga boleh gitu yo? Kata dokter Sp.A- (spesialis anak)nya temenku, pake popok apapun, kudu ganti per-3 jam.

Tp aku keenakan tidur, LOL.

Jadilah bbrp hari kemudian, pas jelang waktu tidurnya M yg berkisar Maghrib, aku ada ide untuk makein M pospak ajalah. Spy dia bs tidur lebih lama tanpa terganggu clodi basah. Hmmm aslinya sih aku jg pengen bobo lbh lama, qiqiqi. Modus Bundanya.

Jadilah jam 5.30 sore aku ambil pospak dan pakein ke M dgn janji: ntr jam 12an Bunda ganti popoknya.

Dan apa yg terjadi berikutnya?

Blm 15 menit dipakein pospak….

bruuut bruuuuuuuuut……

DOI KENTUT DAN POOP AJE GITU, BHAHAHAHAK!

Padahal biasanyaaaaa, gak pernah lho poop jam segituuuu! Ihhhh uwel-uwel nih yaaaaa! Gemes!

Akhirnya dengan dongkol aku gantiin popoknya dan pake clodi lagi aja daaaaah! Kezzeul Hayati!

#clodiLyfe

Ekspektasi demi ekspektasi

Mumpung lagi nggak nangis si jagoan bunda nomer dua YANG HABIS SUNAT td pagi (ceritanya nyusul); maka aku mau posting dikit seputar ekspektasi-ku terhadap Baby M yg mungkin ketinggian atau ga realistis.

EKSPEKTASI NO. 1 : TIDUR

Ekspektasiku sebenarnya sederhana: masalah tidur.

Seingatku, waktu anak sulungku si B masih newborn kan ga pernah ngajak begadang yg sampe berjam-jam semalaman nggak tidur. Nyusuuuu terus. Ya si B mah seharian (24 jam), seingatku lho ya…. polanya ya tidur 2 jam lalu bangun untuk mimik dan ganti popok– REPEAT.

Makanya pas dihajar dgn kondisi Adek M skrg ini, aku syok warbiyasa. Padahal sebenernya ya normal aje kali yeee namanya newborn usia itungan minggu (blm juga sebulan) yg pola tidurnya masih beda jauh sama orang dewasa.

Trs waktu itu baca artikel ttg tidurnya newborn, katanya anak baru lahir itu tidurnya bs sampe 16-17 jam perhari. Aku lgsg mencak-mencak abis baca tulisan itu, muhahahaha. Krn kenyataannya ya M nggak gitu! B dulu gitu tp M nggaaaak!

Jadi ya ekspektasiku yg membuat kondisiku sendiri jadi lbh berat. Coba deh baca tulisan dibawah ini , sorry aku lupa sumbernya drmana:

Tulisan ini mewakili perasaanku banget!

Trs gmn? Ya aku cm bs berharap semoga kondisi kami bs jadi jauh lebih baik. Dan lumayan lah 2 malam terakhir, M bs tidur agak lamaan. 2 jam lebih, ya kan lumayan dibanding sebelom-sebelomnya.

Sampe aku ngerasain, wah ini PD (payudara) udah minta dikosongin nihhh, krn udah 2 jam lebih nggak menyusui. Jadilah jam 12 malem, rada maksain M untuk menyusui sampe terasa enteng. Daripada malem-malem kudu mompa kan yaaa? Ngantuk sis! Sok gak butuh, padahal stok ASIP udah habis 🙂

Anyway….. klo nggak dikosongin, ntar bengkak lagi kayak tempo hari. Jadi ayolah Nak mimik Bunda dulu ya.

Oke. Trus ekpektasiku apalagi ya?

EKSPEKTASI NO.2 : GENDONG

Adek M ini kan klo digendong dia merem. Dipangku di bantal menyusui juga tidur ayem. Giliran ditaroh di kasur? Hmmm ga sampe 5 menit, bangun & nangis lah doi. Minta mimik lagi. Dan seterusnya.

Gak sesuai ekspektasiku yg kudasarkan pada kondisiku dengan si sulung B waktu masih newborn dulu. Yg abis mimik, ditaroh di kasur trs tidur aje doi sampe 2 jam’an sebelum bangun lagi.

Lha dengan kondisi adeknya ini, klo kelamaan duduk sambil mangku, panas nian kurasa-rasa pantatku ini, hihihi. Dan ntah lah kemana ajaaaa diriku ini. Baru sampe 2 harian yg lalu aku tersadar: KENAPE LU KAGAK NYUSUIN SAMBIL TIDUR AJE MALIIIIH!!

Wkwkwkwk……. baru dapet ilhamnya sekarang, setelah berepisod-episod pantat panas, tidur sambil senderan sampe kepala miring, badan mo jatoh ke samping & bikin suami kaget dll.

Meski masih kesulitan memposisikan, tp akhirnya ya bisa juga lah malem-malem menyusui sambil tiduran. Alhamdulillah, kelar menyusui kan kami berdua bs tidur ya. Eh biasanya doi trs pup deng, atau ganti popok lah paling nggak.

============

Ya udah sekian postingan kali ini. Postingan ttg sunatnya si Adek M ntr menyusul yah!

Keluar rumah tanpa newborn

Hai. Ini adalah kali kesekian (mungkin ketiga) aku terpaksa keluar rumah agak lamaan dan gak bisa membawa Baby M. Semuanya pergi kontrol atau periksa ke dokter sih, di RS. Jd kurasa riskan klo kudu bawa newborn. Sambil antre dokter, enaknya posting ajalah drpd bengong.

SpJP

Yg pertama pas aku hipertensi bbrp hari setelah pulang dr RS. Aku dirujuk sama obgyn (SpOG) untuk ke spesialis jantung. Ngebut lah dr Subuh mompa ASIP (asi perah) untuk M. Blm ada stok sama sekali tuh.

Klo gak salah cm dapet less than 70 ml untuk 2x mompa. Jadilah aku ke RS membawa pompa ASI, dgn niat mau mompa dan klo perlu ya di Gojek ke rumah. Lha ga ada persiapan Sufor (susu formula) sama sekali. Ada sih Frisolac yg dibawain dr RSIA tempat melahirkan. Tp itu bukan preference ku.

Di ruang tunggu, sampe mewek deh krn kuatir anakku gak cukup ASIPnya. Duile monmab, baru kelar begadang 2 malam, otomatis daku ya bawaannya emosional.

Alhamdulillah cukup 70 ml. Aku tinggal M selama kurang lebih 5 jam an lah. Ya emang usia M aja blm ada seminggu toh, jd ya mimiknya blm banyak.

SpOG

Kemudian pas seminggu lewat dikit pasca lahiran. Aku kudu lepas perban di obgyn ku. Ini sih ga pake antre dan RSnya relatif lengang. Beda lah ama RS yg ke spesialis jantung sebelumnya yg sungguh crowded!

Aku lupa M kutinggalin brp ml ASIP tp yg jelas alhamdulillah lbh well prepared lah waktu itu. Klo ga salah stok botol susu udah nambah dr 2 menjadi 3. Stok plastik ASIP juga udah beli lagi 2 kotak krn yg sebelumnya habis (emg itu sisa dr thn 2016).

Oiya aku pake Pigeon Peristaltic Plus (wide neck). Nggak takut bingput alias bingung puting? Wes akunya mah bismillah– allahu akbar aja. Pas B dulu nggak bingput, dan alhamdulillah M juga nggak.

Oiya klo abis pergi gitu, pulangnya ntr kudu mompa ASI jg dah slain nyusuin lgsg. Berasa ‘utangan’ byk bgt, kyk ga cukup klo dikeluarin lewat nyusui doank.

Sp.B

Hari ini aku sampe bolak-balik ke spesialis bedah. Ngapain ke spesialis bedah? Agak kurang keren alasannya: BISUL in unfortunate and unmentionable location, hahahaha apaan deh.

Well it cud be worst, jadi aku masih sangat alhamdulillah dgn kondisiku skrg ini. Tp tetep aja ni bisul kudu diobati krn mengganggu kenyamananku sebagai seorang ibu dgn newborn yg kadang masih ngajak begadang plus ganti popoknya ntah brp kali sehari.

Stok ASIP udah lumayan ada tabungan meski ragu-ragu mau nurunkan dr freezer ke pintu. Kuatir klo ntar kebanyakan malah kebuang. Ihhh padahal kan drpd kurang ya, malah berabe. Mending mah lebih. Toh stok tabungan jg ada kok. Perhitungan bener sama ASIP 😦

Btw ini semalam abis begadang lagi jd ya mood agak berantakan dr pagi. Semoga hasil periksanya ntr ok-ok aja deh. Aamiin ya Rabb.

Update : ternyata ambeien pemirsaaaaah! Salah satu penyebabnya adalah krn tekanan abis hamil kmrn. Duh yowes. At least bukan bisul deh alhamdulillah.

(another) Clodi story: the tale of two sons

Halo. Alhamdulillah aku udah melahirkan sekitar seminggu yg lalu. Screen name untuk anak keduaku adalah M atau Adek M 🙂

Nah….. Untuk cerita perdana ttg Adek M, paling asik ya cerita ttg clodinya dia (plus Mas B-nya).

Pas jaman B newborn dulu, kami tinggal di apartemen dgn ukuran balkon yg menurutku pas buat jemuran sekluarga. Tp emang kudu gantian antara– pagi: menjemur baju bayi dan handuk mandi orang serumah…. dan agak siang: menjemur baju orang dewasa (aku, Abi & ortuku).

Clodi newborn B yg jumlahnya cuma 12 pcs pun mencukupi buat sehari semalam. Krn cover clodi merk Cluebebe Coveria Petit milik B boleh dicuci dgn deterjen biasa, alhasil tiap siang pun aku bs nyuci at least 5 cover clodi kotor bersama dengan baju orang dewasa. Jadiin satu kali cuci aja barengan, gitu.

Karena nyuci clodi newborn yg cuma 12 pcs bisa 2x sehari, kurasa itu yg membuat stok B jadi alhamdulillah cukup-cukup aja.

Kondisi beda dengan sekarang, saat M newborn. Nyuci cm sehari sekali plus M pup lebih sering kayaknya. Padahal stok clodi newborn-nya ada 15 lho, tp bbrp hari yg lalu, masaaaaa blm ada 24 jam, udah habis semua stok ke-15 clodi M tsb!

Aku lgsg rada panik & ngeluarin stok disposable diapers yg sisa dari RS kemaren. Alhamdulillah masih ada 10pcs lah. Bisa buat seharian mestinya?

Alhamdulillah pas baru kepake selembar, aku lgsg inget klo emg ada rencana cadangan buat makein M clodi merk Ecobum bekasnya B.

Si Ecobum ini udah ga bs kepake lagi ama B krn pasti bocor; ya emg udah agak rusak sih krn selama setahun lebih dipake, aku ga bener cara ngejemurnya. Tp asumsiku, klo dipake newborn mah bisa laaaah…..

Jadi deh aku ambil 7 pcs clodi Ecobum tsb, diisi pake Alas Ompol merk Baby Oz (disingkat AO Boz) dan bisa dipake sama M. Meski yaaah, emg ini clodi kan cuttingnya gede dan emg bukan khusus untuk newborn. Jadi ya kegedean gitu. Trs krn bekas dipake B dr usia 4 bulan sampe sekitar 18 bulanan, karet bagian pahanya jg udah molor 😀

Tp gpp aaah…. yg penting kan ga bocor. Apalagi anak segini, pipisnya jg cm dikit-dikit banget. Meski dipake dalam kondisi tidur miring pun insyaalloh ga bocor samping 🙂

Sehari setelah aku nyoba makein Ecobum bekas B ke adeknya dan berhasil; aku mendapati bahwa popok B yg relatif baru (aku beli Agustus 2017 buat gantiin Ecobumnya yg dipensiunkan) yaitu Pempem velcro, nggak bs lagi dipake ama B karena bagian velcro/prepet (perekat pinggang) nya sering lepas sendiri dan akibatnya ya bocor lah pipisnya dgn sakses.

Ntahlah apa yg terjadi, hehehe. Mungkin dilepas sendiri ama B krn emg perekat clodi model velcro/prepet kan lbh gampang dilepas anak.

Akhirnya kuputuskan untuk merolling stok clodi kakak beradik ini. 6 pcs clodi Pempem velcro milik B akan dipake ama adeknya. Dan lumayan pas aja sih si Pempem dipake ama M yg usianya baru sekitar 2 mingguan.

Pinggangnya pas di settingan terkecil, tapi yah emg lingkar paha gak boong yaa 😉 ada sedikit celah gitu. Namanya jg newborn, pahanya kecil gitu kan ya.

B akan dipakein clodi Ecobum yg baru, milik adeknya, yg bulan Agustus kemaren dibeliin ama Abi. Dimana semua Ecobum perekat pinggangnya pake kancing yg kuat & susahlah dilepas sendiri ama B.

Trs masa M ga kebagian Ecobum yg brand new? Cm dapet lungsuran doank? Oh jangan kuatir. Kan aku ada lumayan banyak stok Ecobum yg baru-baru krn dapet kado dr teman, ehehehe 🙂 Makasih ya, you know who you are!

(Kado dr teman-teman blog yg baik hatinya: gendongan ringsling merk Nana dan clodi Ecobum)