Ekspektasi demi ekspektasi

Mumpung lagi nggak nangis si jagoan bunda nomer dua YANG HABIS SUNAT td pagi (ceritanya nyusul); maka aku mau posting dikit seputar ekspektasi-ku terhadap Baby M yg mungkin ketinggian atau ga realistis.

EKSPEKTASI NO. 1 : TIDUR

Ekspektasiku sebenarnya sederhana: masalah tidur.

Seingatku, waktu anak sulungku si B masih newborn kan ga pernah ngajak begadang yg sampe berjam-jam semalaman nggak tidur. Nyusuuuu terus. Ya si B mah seharian (24 jam), seingatku lho ya…. polanya ya tidur 2 jam lalu bangun untuk mimik dan ganti popok– REPEAT.

Makanya pas dihajar dgn kondisi Adek M skrg ini, aku syok warbiyasa. Padahal sebenernya ya normal aje kali yeee namanya newborn usia itungan minggu (blm juga sebulan) yg pola tidurnya masih beda jauh sama orang dewasa.

Trs waktu itu baca artikel ttg tidurnya newborn, katanya anak baru lahir itu tidurnya bs sampe 16-17 jam perhari. Aku lgsg mencak-mencak abis baca tulisan itu, muhahahaha. Krn kenyataannya ya M nggak gitu! B dulu gitu tp M nggaaaak!

Jadi ya ekspektasiku yg membuat kondisiku sendiri jadi lbh berat. Coba deh baca tulisan dibawah ini , sorry aku lupa sumbernya drmana:

Tulisan ini mewakili perasaanku banget!

Trs gmn? Ya aku cm bs berharap semoga kondisi kami bs jadi jauh lebih baik. Dan lumayan lah 2 malam terakhir, M bs tidur agak lamaan. 2 jam lebih, ya kan lumayan dibanding sebelom-sebelomnya.

Sampe aku ngerasain, wah ini PD (payudara) udah minta dikosongin nihhh, krn udah 2 jam lebih nggak menyusui. Jadilah jam 12 malem, rada maksain M untuk menyusui sampe terasa enteng. Daripada malem-malem kudu mompa kan yaaa? Ngantuk sis! Sok gak butuh, padahal stok ASIP udah habis πŸ™‚

Anyway….. klo nggak dikosongin, ntar bengkak lagi kayak tempo hari. Jadi ayolah Nak mimik Bunda dulu ya.

Oke. Trus ekpektasiku apalagi ya?

EKSPEKTASI NO.2 : GENDONG

Adek M ini kan klo digendong dia merem. Dipangku di bantal menyusui juga tidur ayem. Giliran ditaroh di kasur? Hmmm ga sampe 5 menit, bangun & nangis lah doi. Minta mimik lagi. Dan seterusnya.

Gak sesuai ekspektasiku yg kudasarkan pada kondisiku dengan si sulung B waktu masih newborn dulu. Yg abis mimik, ditaroh di kasur trs tidur aje doi sampe 2 jam’an sebelum bangun lagi.

Lha dengan kondisi adeknya ini, klo kelamaan duduk sambil mangku, panas nian kurasa-rasa pantatku ini, hihihi. Dan ntah lah kemana ajaaaa diriku ini. Baru sampe 2 harian yg lalu aku tersadar: KENAPE LU KAGAK NYUSUIN SAMBIL TIDUR AJE MALIIIIH!!

Wkwkwkwk……. baru dapet ilhamnya sekarang, setelah berepisod-episod pantat panas, tidur sambil senderan sampe kepala miring, badan mo jatoh ke samping & bikin suami kaget dll.

Meski masih kesulitan memposisikan, tp akhirnya ya bisa juga lah malem-malem menyusui sambil tiduran. Alhamdulillah, kelar menyusui kan kami berdua bs tidur ya. Eh biasanya doi trs pup deng, atau ganti popok lah paling nggak.

============

Ya udah sekian postingan kali ini. Postingan ttg sunatnya si Adek M ntr menyusul yah!

Advertisements

Keluar rumah tanpa newborn

Hai. Ini adalah kali kesekian (mungkin ketiga) aku terpaksa keluar rumah agak lamaan dan gak bisa membawa Baby M. Semuanya pergi kontrol atau periksa ke dokter sih, di RS. Jd kurasa riskan klo kudu bawa newborn. Sambil antre dokter, enaknya posting ajalah drpd bengong.

SpJP

Yg pertama pas aku hipertensi bbrp hari setelah pulang dr RS. Aku dirujuk sama obgyn (SpOG) untuk ke spesialis jantung. Ngebut lah dr Subuh mompa ASIP (asi perah) untuk M. Blm ada stok sama sekali tuh.

Klo gak salah cm dapet less than 70 ml untuk 2x mompa. Jadilah aku ke RS membawa pompa ASI, dgn niat mau mompa dan klo perlu ya di Gojek ke rumah. Lha ga ada persiapan Sufor (susu formula) sama sekali. Ada sih Frisolac yg dibawain dr RSIA tempat melahirkan. Tp itu bukan preference ku.

Di ruang tunggu, sampe mewek deh krn kuatir anakku gak cukup ASIPnya. Duile monmab, baru kelar begadang 2 malam, otomatis daku ya bawaannya emosional.

Alhamdulillah cukup 70 ml. Aku tinggal M selama kurang lebih 5 jam an lah. Ya emang usia M aja blm ada seminggu toh, jd ya mimiknya blm banyak.

SpOG

Kemudian pas seminggu lewat dikit pasca lahiran. Aku kudu lepas perban di obgyn ku. Ini sih ga pake antre dan RSnya relatif lengang. Beda lah ama RS yg ke spesialis jantung sebelumnya yg sungguh crowded!

Aku lupa M kutinggalin brp ml ASIP tp yg jelas alhamdulillah lbh well prepared lah waktu itu. Klo ga salah stok botol susu udah nambah dr 2 menjadi 3. Stok plastik ASIP juga udah beli lagi 2 kotak krn yg sebelumnya habis (emg itu sisa dr thn 2016).

Oiya aku pake Pigeon Peristaltic Plus (wide neck). Nggak takut bingput alias bingung puting? Wes akunya mah bismillah– allahu akbar aja. Pas B dulu nggak bingput, dan alhamdulillah M juga nggak.

Oiya klo abis pergi gitu, pulangnya ntr kudu mompa ASI jg dah slain nyusuin lgsg. Berasa ‘utangan’ byk bgt, kyk ga cukup klo dikeluarin lewat nyusui doank.

Sp.B

Hari ini aku sampe bolak-balik ke spesialis bedah. Ngapain ke spesialis bedah? Agak kurang keren alasannya: BISUL in unfortunate and unmentionable location, hahahaha apaan deh.

Well it cud be worst, jadi aku masih sangat alhamdulillah dgn kondisiku skrg ini. Tp tetep aja ni bisul kudu diobati krn mengganggu kenyamananku sebagai seorang ibu dgn newborn yg kadang masih ngajak begadang plus ganti popoknya ntah brp kali sehari.

Stok ASIP udah lumayan ada tabungan meski ragu-ragu mau nurunkan dr freezer ke pintu. Kuatir klo ntar kebanyakan malah kebuang. Ihhh padahal kan drpd kurang ya, malah berabe. Mending mah lebih. Toh stok tabungan jg ada kok. Perhitungan bener sama ASIP 😦

Btw ini semalam abis begadang lagi jd ya mood agak berantakan dr pagi. Semoga hasil periksanya ntr ok-ok aja deh. Aamiin ya Rabb.

Update : ternyata ambeien pemirsaaaaah! Salah satu penyebabnya adalah krn tekanan abis hamil kmrn. Duh yowes. At least bukan bisul deh alhamdulillah.

(another) Clodi story: the tale of two sons

Halo. Alhamdulillah aku udah melahirkan sekitar seminggu yg lalu. Screen name untuk anak keduaku adalah M atau Adek M πŸ™‚

Nah….. Untuk cerita perdana ttg Adek M, paling asik ya cerita ttg clodinya dia (plus Mas B-nya).

Pas jaman B newborn dulu, kami tinggal di apartemen dgn ukuran balkon yg menurutku pas buat jemuran sekluarga. Tp emang kudu gantian antara– pagi: menjemur baju bayi dan handuk mandi orang serumah…. dan agak siang: menjemur baju orang dewasa (aku, Abi & ortuku).

Clodi newborn B yg jumlahnya cuma 12 pcs pun mencukupi buat sehari semalam. Krn cover clodi merk Cluebebe Coveria Petit milik B boleh dicuci dgn deterjen biasa, alhasil tiap siang pun aku bs nyuci at least 5 cover clodi kotor bersama dengan baju orang dewasa. Jadiin satu kali cuci aja barengan, gitu.

Karena nyuci clodi newborn yg cuma 12 pcs bisa 2x sehari, kurasa itu yg membuat stok B jadi alhamdulillah cukup-cukup aja.

Kondisi beda dengan sekarang, saat M newborn. Nyuci cm sehari sekali plus M pup lebih sering kayaknya. Padahal stok clodi newborn-nya ada 15 lho, tp bbrp hari yg lalu, masaaaaa blm ada 24 jam, udah habis semua stok ke-15 clodi M tsb!

Aku lgsg rada panik & ngeluarin stok disposable diapers yg sisa dari RS kemaren. Alhamdulillah masih ada 10pcs lah. Bisa buat seharian mestinya?

Alhamdulillah pas baru kepake selembar, aku lgsg inget klo emg ada rencana cadangan buat makein M clodi merk Ecobum bekasnya B.

Si Ecobum ini udah ga bs kepake lagi ama B krn pasti bocor; ya emg udah agak rusak sih krn selama setahun lebih dipake, aku ga bener cara ngejemurnya. Tp asumsiku, klo dipake newborn mah bisa laaaah…..

Jadi deh aku ambil 7 pcs clodi Ecobum tsb, diisi pake Alas Ompol merk Baby Oz (disingkat AO Boz) dan bisa dipake sama M. Meski yaaah, emg ini clodi kan cuttingnya gede dan emg bukan khusus untuk newborn. Jadi ya kegedean gitu. Trs krn bekas dipake B dr usia 4 bulan sampe sekitar 18 bulanan, karet bagian pahanya jg udah molor πŸ˜€

Tp gpp aaah…. yg penting kan ga bocor. Apalagi anak segini, pipisnya jg cm dikit-dikit banget. Meski dipake dalam kondisi tidur miring pun insyaalloh ga bocor samping πŸ™‚

Sehari setelah aku nyoba makein Ecobum bekas B ke adeknya dan berhasil; aku mendapati bahwa popok B yg relatif baru (aku beli Agustus 2017 buat gantiin Ecobumnya yg dipensiunkan) yaitu Pempem velcro, nggak bs lagi dipake ama B karena bagian velcro/prepet (perekat pinggang) nya sering lepas sendiri dan akibatnya ya bocor lah pipisnya dgn sakses.

Ntahlah apa yg terjadi, hehehe. Mungkin dilepas sendiri ama B krn emg perekat clodi model velcro/prepet kan lbh gampang dilepas anak.

Akhirnya kuputuskan untuk merolling stok clodi kakak beradik ini. 6 pcs clodi Pempem velcro milik B akan dipake ama adeknya. Dan lumayan pas aja sih si Pempem dipake ama M yg usianya baru sekitar 2 mingguan.

Pinggangnya pas di settingan terkecil, tapi yah emg lingkar paha gak boong yaa πŸ˜‰ ada sedikit celah gitu. Namanya jg newborn, pahanya kecil gitu kan ya.

B akan dipakein clodi Ecobum yg baru, milik adeknya, yg bulan Agustus kemaren dibeliin ama Abi. Dimana semua Ecobum perekat pinggangnya pake kancing yg kuat & susahlah dilepas sendiri ama B.

Trs masa M ga kebagian Ecobum yg brand new? Cm dapet lungsuran doank? Oh jangan kuatir. Kan aku ada lumayan banyak stok Ecobum yg baru-baru krn dapet kado dr teman, ehehehe πŸ™‚ Makasih ya, you know who you are!

(Kado dr teman-teman blog yg baik hatinya: gendongan ringsling merk Nana dan clodi Ecobum)

Sabtu sore di pusat kota

Mau cerita ttg weekend waktu itu.

Suami lg browsing arloji (jam tangan) baru dan kepengen ke Seiko di Jalan Tunjungan. Udah lama ga ajak B pergi naik mobil (specifically: duduk di carseat) untuk durasi perjalanan yg lbh dr 10 menit. So tentu Bundanya deg-deg’an juga. Ni bocah betah di carseat apa nggak ya?

Anyway. Jam 3 sore lewat dikit, kamipun meluncur ke Seiko yg berjarak tempuh kurang lebih 25-30 menit dr rumah. Ngajak simbak atau bahasa kerennya: NANNY…. nanny-nya B.

Ahahaha ciyeeeeh akhirnya punya nanny sendiri, nggak numpang suster Kakeknya B (Kakeknya B pasien pasca stroke yg skrg lumpuh & kesulitan berkomunikasi). Ga pake istilah mbaksus krn ntr ketuker sama mbaksus’e Kakek.

Biasanya klo pergi-pergi apalagi ke mall dsb, ga pernah ajak simbak. Cuma bertiga aja (atau berempat klo pas ada supir harian yg dipake). Tp krn ini dalam rangka Abinya pasti konsen mo nyari barang, dan repot klo sambil gendong & gandeng B, jd nanny-nya diajak saja.

Apa? Aku? Momong bocah di tempat umum? Jalan bawa badan sendiri aja udah susah skrg ini klo guah mah, apalagi ladenin bocah riwa-riwi, wkwkkwkw….

{Yeah well I’m the fat one. Bigger, ofkors.}

Perjalanan pergi, alhamdulillah B mau duduk di carseat sambil aku berusaha suapin makan krn emang jamnya makan. Nyampe sana, awalnya ya minta gendong Abi. Tp kemudian si bocah terpesona melihat begitu banyak jam dinding.

Di rumah ku kan emang ada jam dinding besar dan B ngefans ama jam tsb. Ya B emg suka sih liat jam dinding apapun. So you can imagine how thrilled he was when he saw lots and lots of clocks!

Wes jan ndeso tenan anakku, hahaha. Tiap berapa menit dia berseru (kenceng bener): “Waaaaaauuuuw…..” Seneng deh keliling toko yg emg lumayan gede itu buat liatin jam dinding dimana-mana, jam tangan apalagi. Dan syukurnya mau digandeng aja ama mbaknanny (tetep manggilnya pake mbak, hahaha).

Disana hampir 30 menit tp sayangnya Abi ga dapetin arloji yg dia mau. Trs ngajak B pulang tp doi ruewel gak mau pulang. Ya salah kami juga sih. Mestinya dari 10 dan 5 menit sebelum pulang, dibilangin dulu pelan-pelan: “Abis ini pulang ya Nak….” diulang beberapa kali. Barulaaaaah mari kita pulang. Jd jangan mendadak. Apalagi B lagi having fun liatin jam dan arloji.

Alhasil berusaha strap dia di carseat, susahnya minta ampyun! Udah didudukin di carseat pun masi nangis heboh. Akhirnya Abi minta nepi di Taman Apsari aja. Eh taman sebrang Grahadi situlah pokoknya. Turun lah mereka tp cuma berdua dan B digendong tentunya krn ga mau pake kaos kaki atau sepatu.

Lumayan juga, ada kali 10 menit mereka menghilang di tengah kerumunan tanaman di Taman tsb. Aku, mbaknanny & pak supir nunggu di mobil. Benernya aku udah mau beli iced chocolate di gerai Coffee Toffee yg di kantor pos sebelah Taman Apsari. Tp kuatir ntr pas turun, tau-tau hujan. Udah mendung gelap gitu soalnya.

B dan Abi, balik-balik dr taman malah nongkrong di tukang bakso doronh yg mangkal di depan mobilku. Beli es degan dulu rupanya buat orang semobil, termasuk B yg emg suka air kelapa (beserta kelapanya).

Sayang aku ga ikut turun jd ga bs motretin asrinya Taman Apsari yah. Lagian udah gelap juga siy.

Beres semua urusan, B udah happy duduk di carseat. Aku bilang ke Abi, gmn kl sekalian melipir ke Bakso Jalil yg katanya deket-deket Taman Apsari situ deh. Aku blm pernah kesana atau makan baksonya tp langganan temen-temenku. Menurut mereka, rasanya TERPUJIKAN.

Sayangnya dicariin kok gak ketemu dimana letaknya si Bakso Jalil ini. Jd ya udah lgsg pulang aja deh.

Buat yg bosen ngabisin waktu di mall, bs deh park-hopping keliling taman di Surabaya yg jumlahnya gak 1-2. Tapi banyak banget. Taman Apsari ini one of the oldest krn udah ada lama sejak sebelum Bu Risma menjabat. Sekitar Taman Apsari jg banyak jajanan enak sekelas warung gitu tapi. Mau makan di resto ber-AC juga ada tuh rumah makan Padang; yg kayaknya siy harganya jg ga bs dibilang murah yaa, jd jgn kaget klo ntr makan disana.

Belom beres jugaaaaak?!

My God, udah H -30 rencana lahiran tp lantai 2 rumah eke (daerah kekuasaanku) masih sangat berantakaaaaaan! Bagemana inih? Akibat memiliki terlalu banyak barang, bertumpuk-tumpuk, duh sampe bingung mo beberes mulai darimana.


Padahal rencana awal, kusambut 1 Desember dengan semangat baru. Semangat untuk beberes dalam rangka menyambut anggota keluarga baru yaitu adeknya B yg insyalloh skedul lahirannya sudah dipropose ke bu obgyn, pada pertengahan Januari.

Tapi nyatanya? Laci untuk baju & keperluan #babyBravery aja blm dikosongin dari ‘sampah’ dan belom dibersihkan dari debu. Alhasil baju barunya doi yg udah dibeli dan dicuci, masih teronggok dalam ember cucian bersih.

Baju lungsuran dari Mas B-nya? Ya blm dicuci lagi deh. Lha wong tempat nyimpennya aja blm siap menampung. Blm lagi basically kamarku ini makin lama kok makin kayak kapal pecah. Sumpek lho padahal ngeliatnya. Tapi tiap sumpek, daku lbh milih melarikan diri dari kenyataan, dan menonton iflix -_______-

iflix adalah racun terbaru, nampaknya?

Dan sekarang sudah tgl 12 ajeeee! 11 hari berlalu sejak rencana beberes, 11 hari dalam kondisi sehat, yg kusia-siakan. Semoga Tuhan ampuni dan masih kasih kesempatan untuk beberes, declutter, apalah apalah istilahnya– pokoke beressss!

Jadi. Mulai beberes kapan ini? Dan kalo ada sumbangan tips-trik untuk beberes, link ke artikel seputar beberes yg bs bikin semangat, atau link ke youtube video, all will be happily and thankfully accepted πŸ˜‰

Just remember that….

Namanya bocah, masih toddler pulak. Blm terlalu bisa dibilangin (meski tetep kudu telaten ngasih tau), krn emg blm having the ability to completely understand. Jadi kadang bikin hayati lelah (meski sambil senyum geli) ngeliat polah-tingkahnya.

Yg gak mau berhenti jejeritan lah. Yg minta gendong (simbak atau Abinya) terus lah. Yg kayaknya gak ngantuk padahal udah jamnya bobo, dll.

Emaknya mulai dr senyum geli sampe senyum asem deh pokoknya, hehehe.

Tp alhamdulillah. (hampir) Setiap ngeliat kelakuan si doski yg ada-ada aja itu, Tuhan mengingatkan aku untuk BERSYUKUR:

Bahwa anakku ini bisa jejeritan, bisa jalan nonstop mondar-mandir kek setrikaan, bisa nunjukin emosi dan apa maunya (well, sesuai standar anak usia segitulah ya)…. itu krn anakku SEHAT.

Repeat after me, pemirsa: SEEEEHAAAAT! Mari kita bernyanyi bersama: β€œHarta yg paling berhaaarga, adalah? KESEHATAAAAN…..”

*udah kek seminar MLM* 

Jadi ya udahlah. Yg penting anak(2)ku mah SSC aja : sehat, soleh, cerdas (mestinya soleh ditaroh di depan ya?). Mau tingkahnya kayak apa, asal memang nggak ada pembiaran dr kami, yg menyebabkan dia bs jd liar, wes rapopo.

Kadang, sbg orang yg lebih dewasa, mau ga mau kudu nyerah sama excuse: β€œYaudalahyaa…. namanya juga anak-anak….”

*tempel koyo*
*kopi mana kopi*

Ecobum: UC ooooh…. UC


Produk terbombastis dr Ecobum itu, menurutku ya si Universal Cover (UC). Aku sendiri punya 6 pcs UC yg aku beli di bulan April 2016.


Total keseluruhan clodi Ecobum yg kubeli untuk B, ada skitar 16 pcs. Selain UC 6 pcs, ada jg yg model pocket bahan PUL dan Minky. Insertnya 2 jenis: Hemp dan MF (microfiber). 


Untuk adeknya B, aku juga udah nyetok 6 pcs Ecobum (snap PUL dgn Hemp). Kurang ngefans apalagi aku sama si Ecobum ini, hehehe.

Back to UC.

Seperti namanya, UC ini jenis clodi cover (tanpa pocket). Jd insert diselipkan aja di flap depan dan belakang, lalu atasnya dikasih inner tambahan.

Klo mau ngomongin ttg keunggulan UC (& juga clodi jenis cover merk lain semisal Cluebebe Coveria Petit, Bebibum, Gg Lil G), kurasa udah banyak direview oleh blogger lain maupun oleh toko online yg menjual clodi.

Baca juga: pengalamanku dengan Cluebebe Coveria Petit.

So marilah kita fokus aja kepada alasan mengapa aku kapok & gak mau lagi membeli clodi model cover, terutama si UC-nya Ecobum ini. Ditulis berdasar pengalamanku berclodi sejak Februari 2016 hingga sekarang.

KEKURANGAN CLODI MODEL COVER
(1) Jika dipadukan dengan insert jenis microfiber (MF) maka wajib bagian atasnya dilapisi liner tambahan. Krn insert MF ga boleh bersentuhan langsung dgn kulit bayi/toddler.

(2) Liner yg highly recommended adalah yg jenis pocket. Klo pake yg biasa, selalu ada kemungkinan liner akan ketekuk-tekuk saat dipakai. Akibatnya permukaan insert MF bs mengenai pantat anak secara langsung. 


Or yg bikin rempong, pup anak bs bleber sampe ke insert. Bersihinnya itu lhooo! Klo pup cm mengenai permukaan liner doang, kan bersihinnya less ribet & hemat waktu.

Baca juga: cara nyuci clodi.

(3) Kudu dipakein insert yg tebel, or else insert bakalan bergeser atau mletat-mletot. Ujung-ujungnya bocor samping deh. Sampe sekarang usia B mau 20 bulan, insert yg pas dengan UC-nya ya cuma MF yg long. Klo dipakein 2 pcs MF reguler atau 2 pcs Hemp reguler = terlalu tebal. Dipakein Litty = kurang tebal. 1 pc Hemp yg long = juga kurang tebal.

(4) Di usia 19 bulan ini, pupnya B udah makin banyak meski jg makin padat. Tapi….Waktu bulan lalu B bermasalah dgn bowel movement (tp bukan diare), pupnya pernah tetep banyak dan lebih encer dibanding biasanya. 

Jd lah itu pup bleberan sampe bagian bawah liner pocket, flap bagian atas dr si UC. It was a total mess, I’m telling you!! Bersihin 1 clodi kotor tsb durasinya sama kayak ngebersihin 4 clodi kotor yg biasanya. Astaga! It was a nightmare, hahaha.

Baca juga: cara pasang & rapikan liner pocket (with/without PUL).

(5) Harga paketan UC ini mahal ya? Aku beli tahun 2016; 1 paket = UC + prefold Ecobum. Pake sistem PO. Harga perpaket kena Rp 97.000. Lha aku kira insert/prefoldnya dapet 2. Eh ternyata cuma 1?! 

Dgn harga yg sama, klo beli Ecobum PUL insert MF, perpaket dapet 2 insert lho! Apalagi aku juga nggak pake prefold kan krn males lipetinnya. Jadilah 2 bulan lalu prefoldnya aku jual semua, alhamdulillah laku.

Baca juga: review & bedah Ecobum PUL model pocket.

(6) Cuttingnya besar. Klo dipake dr newborn, ya bisa aja sih. Wlo kurang rapi jatohnya, gitu. Aku mulai bs makein UC + insert long MF pas usia B udah 5 bulanan ya kayaknya.


Baca juga: detil insert MF dan perlukah membeli insert cadangan untuk musim hujan?

===========

Sekian sharing pengalamanku dengan clodi model cover, terutama UC. Aku masih pake UC kok, sampe sekarang. Ya lumayan kan 6 pcs buat cadangan, spy stok clodi B nggak mepet-mepet amat. 


Cuma ya gitu, berharap-harap B pupnya (klo lg bermasalah) jangan pas ane apesβ€” pas doi pake UC, hahaha.