1001 alasan happy & bersyukur 21-30

Mari kita teruskan listnya!

21) Waktu itu Abi pilek lg dan nularin aku & B lg. Tp beda dgn bulan lalu, kali ini sembuhnya lbh cepet trutama B. Sepertinya ini perpaduan antara obat dokter yg tepat dan insyaalloh cocok pake YLEO (Young Living Essential Oil). Perdana beli, aku coba Myrtle buat flunya si B.

22) Selama 2 mingguan libur Lebaran dan ditinggal susternya Papahku (yg biasa momong B juga), alhamdulillah cm sehari dua hari B mogok makan. Itupun krn sakit tenggorokan. Sesudahnya perlahan napsu makannya kembali seperti biasa.

23) Yg bertugas nyuapin adalah babysitter infal dr Jakarta (yaitu Adekku, oom-nya B), hehehe. Telaten deh Adekku nyuapin B. Lbh telaten dan lbh panjang sumbu sabarnya dibanding aku.

24) Gantian juga nyuapinnya sama mbak ART infal 😀 Kadang disuapin Abi juga. Pokoknya Bunda bebas tugas deh klo untuk urusan nyuapin. Saya outsource-kan ke mereka yg lbh capable aja deh!

25) Kemaren bikin spaghetti bolognese, resep saus dr Mama Koki Handal. Alhamdulillah B lahap makannya. Apakah krn rasanya warbiyasa endeus marandeus (alias: enak banget)? Well ntahlah. Tapi ini anak kayaknya emg turunan Bundanya. Penganut diet OCD: Opoae Cembarang Dipangan, wkwkwkwk…. (subtitle:apa aja semua dimakan).

26) Ini list kok ngomongin anak melulu ya? Yabes emg lately hidupku berpusat pada anak-anak aja trutama si B. B yg suka jealous sama M. Jadilah M skrg sering sendirian di kasurnya selagi aku nemenin B main. M yg insyalloh sabar ngadepin Mas-nya yg kadang suka melakukan tindakan kekerasan dalam rumah tangga (UU No. 23 Tahun 2004).

27) Opo maneh yo lainnya yg ga ngebahas ttg anak? Hmmm oiya, libur kemaren ini aku 2x ngadain potluck di rumahku. Potluck ini semacam kumpul-kumpul tp masing-masing peserta bawa makanan sendiri yg dikoordinasikan dgn peserta lain; jd menunya ga ada yg tabrakan dan bs serasi. Halah SERASI ni ye, hahaha.

28) Potluck pertama dgn Blogger Geng Bu Rudi aka Arsop. Ini isinya blogger beken pada jamannya, wkwkwkk…. ada @RozalinaZ dan @ninien plus ada satu-satunya lelaki dan dia bukan blogwriter tp blogreader, yaitu Koko Irawan.

29) Potluck kedua dgn My 2032 Family, hehehe. Alias Kingsford Mommies. 2032 ini kodepos nya Kingsford, Sydney. Cm 2 keluarga aja totalnya yg akhirnya bs datang (3 termasuk keluargaku). Tp alhamdulillah.

30) Akupun lgsg buru-buru menawarkan spy tahun depan potluck di tempatku lagi, wkwkwk…. ya selama ada mbak ART infal yg bantuin beberes sih, why not lah di tempatku. Drpd pergi ke resto atau mall, ribet cari parkir, trs pas waktunya sholat jg yah…. enakan wudhu dan sholat di rumah lah ya. Mau ngobrol jg lbh nyaman di rumah. Anak-anakpun jg lbh aman dan asik main di rumah drpd mall. Insyaalloh.

==========

Bhaiquelahhhh segitu dulu. Next time dilanjut lg 🙂

Advertisements

MPASI-nya M

Jreeeeeng…. here we go again. Tibalah kita di momen persiapan MPASI.

Yessss bulan depan M mulai makan. So far blm banyak yg mau dibeli. Paling ya talenan, pisau, trs kayaknya terpaksa beli saringan teh walo males bgt sih nyaring2, krn nyucinya susah ga sih, lol. Pengalaman dgn B dulu kok kayaknya susah. Lalu waktu itu akupun beralih ke blender Baby Safe gitu.

Apa buat M beli Munchkin Grinder aje ye? Trs tau-tau ternyata nyuci grindernya lbh PR drpd nyuci saringan teh, wkwkkwwk.

Nah. Klo ngomongin ttg MPASI. Yg seru itu browsing ilmunya ya? Milih mau pake metode apa, milih peralatan mana yg bs dibeli tanpa berlebihan dr jumlah dan harga. Peralatan makan sih udah ada. Kado jaman Mas B dulu yg blm dibuka 😀 Minta buat dipake Adeknya ya Mas…..

Lalu lalu mau pake metode apa? Kiblatnya sih ke dokter Tiwi. Dipantengin tuh video di channel YouTube-nya yg ttg MPASI, trs abis ini mau beli bukunya juga.

Tp ngikut saran 2 orang DSA disini juga sih untuk pake fortified MPASI instan seperti Cer*lac, dsb. Dokter Tiwi juga gak mengharamkan MPASI instan tp SKB (syarat & ketentuan berlaku). So di aku dan M, MPASI instan bakalan dipake juga tp palingan yg beras merah ama kacang ijo doank sih, lainnya nggak. Kombinasi lah. Tp itu juga klo anaknya doyan. Mamak-mamak bisa berencana A sampe Z yg idealis sampe realistis; tp pada akhirnya kan kembali ke anaknya juga.

Btw: Daku kan prinsipnya, “Anakmu adalah anakmu dan anakku adalah anakku. Dapurmu dapurmu, dapurku dapurku,” So aku tidak menerima debat MPASI instan vs homemade yha wahai mommynazis, wkwkwk…. Klo gatel pengen komen ya monggo tp paling kubales pake emotikon senyum ajah.

Mommynazi = emak2 garis keras yg klo liat emak lain yg gak sepaham & semahzab, bawaannya pengen nendang yg gak semahzab tsb masuk ke kamar gas atau disilet-silet trs kucuri jeruk nipis ala Ge*wani. Sadis nian memang dunia per-ibu-ibu’an.

Jadi ya dr segi pendapat dokter spesialis anak (DSA) mana yg diambil, aku sih mengkombinasi sana sini aja secocoknya ama kemampuan pribadi. Beli yg organik (krn bebas pestisida) iya. Kearifan lokal selokal-lokalnya (alias nyegat tukang sayur lewat) juga pastinya dhonk. Klo lagi bokek ya kita realistis sahaja.

Yg organik cenchu lbh mahal. Makanya anak 2 jangan 2-2nya pake pampers, bs jebol budget Bunda & Abi, wkwkwk. Secara klo pake pospak (popok sekali pakai), peranak paling nggak budget 400ribuan perbulan.

Aku sekarang tau perkara budget pospak krn sepanjang libur Lebaran ini (3 minggu tanpa mbak ART yg biasa telaten 2 jam sekali nguber B buat ganti clodi), B full pake pospak. M tetep pake clodi donk; pospak cm selembar perhari klo malam itupun Sweety yg murah yg maksimal 6 jam kudu ganti– klo gak gitu ntr bocor, hahaha.

Ok back to MPASI. Perkara popok akan ada sendiri postingannya.

BLW nggak? Itu juga kombinasi tp jelas gak jadi yg utama. Finger food akan diperkenalkan sedini mungkin (walo nggak juga yg mulai usia 6 bulan). Krn kemampuan anak memegang makanan (mencubit) dan memasukkan makanan ke mulut kan juga perlu diasah ya.

Trs pemakaian selendang sutra dalam urusan makan (baca: anak gendong jarik/sewek lalu digendong kesana kemari), itu insyaalloh cukup dengan B aja. Krn sejak B usia 8 bulan memang urusan nyuapin makan, dioutsource ke mbak ART di rumah yg jauh lbh telaten.

Bunda gampang tinggi darah ya cyn klo liat anak makannya ogah-ogahan. Akibatnya B klo makan biasa digendong (alhamdulillah worth it krn makannya cukup) dan amat sangat jarang di highchair. Untung dulu highchair beli yg murah aja (baca: IKEA).

Dengan M, bismillah sih niatnya mau belajar telaten dan sabar (Bundanya) & belajar makan di highchair tanpa distraksi….. (nulisnya aja deg-deg’an yha Sis).

Bhaiquelachhhh sekian aja postingan kali ini. Please doakan kami yhaaa! Semoga anak-anak kita semua, makannya cukup– gizinya cukup. Aamiin.

Ramadhan 2018 : cerita busui kembali berpuasa

Bismillah tahun ini busui (ibu menyusui) memantabkan diri untuk mencoba berpuasa setelah sejak Ramadhan 2015 diriku absen. Tp lumayanlah 2015 dapat sekitar 20-23 hari sebelum akhirnya di seminggu terakhir itu aku mendapati bahwa ku sedang berbadan dua…

*tsaaaah*
*akhirnya hamil niyeeee*
*ciye ciye ciyeeee yg nunggunya 7 taon*

Ramadhan 2016 nggak puasa krn masih menyusui. Sebelom Ramadhan 2017 udah diniatin mulai bayar utang puasa yg berpuluh hari itu, yg dengan dodolnya nggak dicicil bayar puasanya dari tahun-tahun kemaren. Aduh banyak banget dah utang guah! Pusiiiiiinkkkk!

Enyunowat? Alhamdulillah jelang Ramadhan 2017 itu, bayar utang puasa baru dapet sehari dua hari, daku tekdung lagi, allahu akbar. Tepuk tangan dulu pemirsa. Alhasil utang puasa eykeh 70 hari ajah, ahik. Akibat 3 tahun berurutan hamil-menyusui-hamil.

Bener-bener gak dapet approval dr obgyn untuk puasa di Ramadhan thn lalu itu krn masih Trimester pertama. Masih hamil 6 mingguan.

Pas 10 hari terakhir Ramadhan, kucoba bermulut manis manja merayu obgynku yg jelita, apakah diriku boleh berpuasa? Jawabannya: jangan dulu Bu.

Bhaiquelachhh bu dokter. Aku manut saja.

Yasudah. Tahun ini nyoba puasa krn horor amat klo gak puasa lagi, kan jadi 100 hari utangnya. Meski benernya inimah itungannya bukan Puasa Ramadhan tapi ‘mengganti hutang puasa yg tahun sebelomnya tp dilakukan di bulan Ramadhan’.

Ribet kan lo bacanya? Yeukmarik.

Pokoknya bismillah…. nanya pendapat obgyn, nanya bbrp teman yg pengalaman puasa saat menyusui…. terms and condition applied: makan tetep 3x dan minum yg banyak.

Oke jadi sejak malam taraweh pertama, aku udah mempersiapkan diri sebagai berikut:

* Pas Maghrib, minum air putih sebotol (500 mL).
* Lanjut 500 mL berikutnya kudu habis sebelum tidur (aku tidur jam 8.30an)
* 500 mL atau botol ketiga, antara 8.30 sampai sebelum Sahur. Krn aku pasti bangun menyusui tiap 2 jam kan, nah sebelum menyusui aku minum dulu.
* Botol keempat pas sahur. Total 2 liter masuk deh.

Itu diluar esteh segelas, jus buah segelas dan es buah. Gelasnya itu ukuran sekitar 350-400 mL. Ya gelas esteh yg tinggi yg di warung/depot itu lho!

Trs makannya gmn? Nasi pas sahur dan berbuka. Abis Taraweh aku makan cemilan (banyak), buah semangkok dan jus. Ya jadi cm 2x makan plus 1 nyemil ya. Gpp deh, nyemilnya bwanyak kok.

Ya alhamdulillah so far masih survive akunya. Trs tiap 2 jam sekali kan si M ganti popok (clodi/popok kain). Ya aku pastikan dia emang pipis. Cara memastikannya ya insert clodinya dikeluarkan dan diraba. Pipisnya masih banyak kok. Kain insert itu kan 6 lapis ya, basah tembus sampe belakang.

Oiya, apa nggak minum suplemen? Klo aku cm minum habbatussauda aja tiap berbuka dan sahur @ 3 butir. Plus vitamin bumil & busui (Folamil Genio) atau tablet kalsium (salah satu aja).

Emang masih panjang perjalanan Ramadhan secara ini dapet seminggu aja belom. Tp klo ikhtiarnya bs berjalan baik begini terus sih, moga-moga akunya kuat dan anakku nggak dehidrasi yah.

Last but not least, tipsku sederhana aja buat busui yg mau berpuasa: Ibunya jgn males minum (2 liter perhari) dan pipis anaknya ya dipantau aja 🙂

Jangan memaksakan diri (klo buntutnya busui malah sakit/lemes banget) dan jangan memaksakan anaknya, kasian. Salah-salah ntar bayinya malah kesapih lebih dini, kan repot 🙂

M’s catnaps

Nulis ini sambil senyam-senyum sendiri krn teringat bahwa saat B seusia M dulu, aku pernah yg kebingungan banget: ini kenapa bayi berubah, dr yg kerjaannya mimik-tidur-mimik-tidur (diselingi ganti popok), trs mendadak all of sudden bangunnya jd lebih lamaaaa…..?

Ternyata emg bayi nambah usia, pola tidur dan pola segalanya ya berubah, Malihhh….

Makanya pas sejak M masih di perut, aku udah bertekad untuk menikmati Trimester Ke-4; sebutan untuk saat anak berusia dr lahir hingga usia 3 bulan. Saat dimana ya kerjaan bayi banyakan tidurnya.

Dan fase seperti hari-hari belakangan inipun sudah aku antisipasi. Fase dimana M banyak terjaga during the day. Tidurnya pun berdurasi singkat-singkat aja atau istilah kerennya: catnap.

Jadi ya alhamdulillah. Dengan M ini udah nggak terlalu terkejut lagi untuk perkara perubahan pola tidur. Krn sesungguhnya M ini sudah banyak memberi kejutan-kejutan kepada Bundanya, hehehe. Bersama M berasa kembali jadi first-time parent.

Krn tiap anak kan emg beda-beda ya; termasuk B dan M juga beda. Alhamdulillah ada google yg merupakan gudang ilmu asal gak sembarangan pilih website.

========

Anyway, being parent is actually just googling on how to do stuffs ya, hahaha. At least itu aku.

Klo ada apa-apa yg membingungkan (terkait ASI, poop/pee, sleeping pattern, 101 urusan anak lainnya), bs coba cari jawabannya di situs bule (aku sih lbh pilih situs bule ya….). Kayak 4 contoh diatas.

Biasanya yg aku kunjungi sih yg website besar kayak babycenter, whattoexpect, webmd, bellybelly.com.au dan askdrsears (semua dotcom kecuali bellybelly).

Kecuali klo udah urusan sakit, nah awalnya memang googling spy nggak clueless banget, tp lanjutannya sih lgsg whatsapp dokternya anak-anak aja deh. Klo perlu lgsg boyong anaknya ke rumah or praktek dokternya, hehehe.

Bayi kluget-kluget

Warning: ada pembahasan ttg poop anak.

======

Anakku yg kecil, si M, alhamdulillah udah gak pernah ngajak tidur di kamar sebelah lagi. Bukan berati klo malam udah nggak gassy dan kluget-kluget gelisah. Tp udah ga seberisik dulu.

Atau mungkin level keberisikannya udah turun dikit dan level kecuekan/PD-ku juga naik dikit. Maksudku, selama doi nggak yg beneran jerit atau nangis, ya aku gak merasa perlu memindahkan dia ke kamar sebelah. Meletakkan dia di box dan aku duduk di sofa sebelahnya.

Kupindahkan dia ke kamar sebelah spy klo dia ngeden (berusaha passing gass or pooping) lalu berisik atau nangis, ga sampe membangunkan Mas B. Krn dulu itu dari ngeden sampe ke akhirnya poop atau kentut, bs makan waktu sampe sejam.

Stress aing klo naroh dia yg lagi gelisah dan ngeden, di kamar bareng ama Mas B nya. Krn klo malam-malam kebangun, Mas nya ini dulu kadang sulit tidur lagi. Lgsg ON & ngajak bapake main.

Lha tapi klo dipindah ke kamar sebelah, jujur aja…. aku baru ngebayangin kudu tidur di sofa, rasanya udah, well kan ya beda sama tidur kasur…, ya gak Sis? Meski alhamdulillah sofanya lumayan nyaman sih. Sofa Joey aku nyebutnya, refers to reclining chair/sofa punya Joey & Chandler di Friends.

Trs skrg klo M gelisah, jam berapapun itu, maka aku duduk bersila di kasur, nyalain Netflix, lalu dekap dan gendong dia sampe tidur. Dalam kondisi aku duduk bersila ya 🙂 Kuat dah biar mo sampe 10 menit, hihi. Klo gendong sambil berdiri kan 10 menit serasa sejam. Tp biasanya ga sampe 5 menit digendong, anaknya jg udah merem kok. Mayan kan Bunda bs sambil nonton NCIS kek, Blue Bloods kek…. atau Brooklyn Nine-Nine.

Gak nonton kdrama Bu? Kagak. Males ah ntar baper. Mending nonton police procedural TV shows aja, nggak bikin baper, hahaha.

Jd yah lumayan lah. Derita emak newborn yg kemaren, insyaalloh udah mulai berakhir.

Memang blm yg pules sleep thru the night tp gpp lah. Namanya juga masih usia dibawah 6 bulan. Bangun tiap 2 jam trs mimik pun aku ga keberatan (sekalian ganti popok klo diendus udah pesying, LOL).

Oiyahhh….. Pasca gagal makein pospak kemaren itu (postingan sebelumnya), aku bbrp malam sempet sukses sih makein dia pospak sampe 6 jam-an. Dr jam 9-10an sampe kira-kira jam 3 pagi waktunya dia poop.

Lumayan lah, berkurang 1 clodi kotor buat disemprot, wkwkwkwk…..

Cerita popoknya si M

Di usianya yg ketiga bulan, rata-rata anak keduaku, si M, dalam sehari memakai 10 clothing diaper/clodi alias popok kain. Udah berkurang jauh jumlahnya dibanding waktu masih newborn (sebulan pertama) krn frekuensi poop juga udah ga sesering dulu.

Merk yg sekarang dipake: Ecobum, Pempem velcrow dan Cluebebe Pocket Large.

Yg Cluebebe Coveria Petit udah dipensiunkan sejak usia sebulan krn ribet nyemprot pupnya. Ya resiko model cover kan begitu. Tp di foto bawah itu masih dipajang aja Cluebebe Coveria Petitnya krn buat cadangan klo pas hujan bbrp hari & clodi lama keringnya.

Nah seiring dgn bertambah bulan, bukan cuma perkara popok yg mengalami perubahan; namun juga urusan tidur malam yg sdh bs lebih nyenyak dan bs tidur sampai 3 jam nonstop sebelum akhirnya gelisah.

Gelisahnya kadang krn waktunya ganti clodi, dan setelah popoknya diganti trs lgsg pules lagi. Dan kadang juga gelisah krn minta ganti clodi plus mimik.

Kapan hari (Sabtu last weekend), jam 4.30 sore M ada appointment dengan tukang pijet langganan. Pastinya kesana dipakein pospak (popok sekali pakai) dong ya. Nyampe rumah jam 5.30an, pospaknya gak aku ganti dan dia jg lgsg bobo aja.

Lumayan sih malam itu baru jam 12 lebih aku ganti pospaknya ke clodi, hahaha. 6 jam lebih. Mestinya ga boleh gitu yo? Kata dokter Sp.A- (spesialis anak)nya temenku, pake popok apapun, kudu ganti per-3 jam.

Tp aku keenakan tidur, LOL.

Jadilah bbrp hari kemudian, pas jelang waktu tidurnya M yg berkisar Maghrib, aku ada ide untuk makein M pospak ajalah. Spy dia bs tidur lebih lama tanpa terganggu clodi basah. Hmmm aslinya sih aku jg pengen bobo lbh lama, qiqiqi. Modus Bundanya.

Jadilah jam 5.30 sore aku ambil pospak dan pakein ke M dgn janji: ntr jam 12an Bunda ganti popoknya.

Dan apa yg terjadi berikutnya?

Blm 15 menit dipakein pospak….

bruuut bruuuuuuuuut……

DOI KENTUT DAN POOP AJE GITU, BHAHAHAHAK!

Padahal biasanyaaaaa, gak pernah lho poop jam segituuuu! Ihhhh uwel-uwel nih yaaaaa! Gemes!

Akhirnya dengan dongkol aku gantiin popoknya dan pake clodi lagi aja daaaaah! Kezzeul Hayati!

#clodiLyfe

Ekspektasi demi ekspektasi

Mumpung lagi nggak nangis si jagoan bunda nomer dua YANG HABIS SUNAT td pagi (ceritanya nyusul); maka aku mau posting dikit seputar ekspektasi-ku terhadap Baby M yg mungkin ketinggian atau ga realistis.

EKSPEKTASI NO. 1 : TIDUR

Ekspektasiku sebenarnya sederhana: masalah tidur.

Seingatku, waktu anak sulungku si B masih newborn kan ga pernah ngajak begadang yg sampe berjam-jam semalaman nggak tidur. Nyusuuuu terus. Ya si B mah seharian (24 jam), seingatku lho ya…. polanya ya tidur 2 jam lalu bangun untuk mimik dan ganti popok– REPEAT.

Makanya pas dihajar dgn kondisi Adek M skrg ini, aku syok warbiyasa. Padahal sebenernya ya normal aje kali yeee namanya newborn usia itungan minggu (blm juga sebulan) yg pola tidurnya masih beda jauh sama orang dewasa.

Trs waktu itu baca artikel ttg tidurnya newborn, katanya anak baru lahir itu tidurnya bs sampe 16-17 jam perhari. Aku lgsg mencak-mencak abis baca tulisan itu, muhahahaha. Krn kenyataannya ya M nggak gitu! B dulu gitu tp M nggaaaak!

Jadi ya ekspektasiku yg membuat kondisiku sendiri jadi lbh berat. Coba deh baca tulisan dibawah ini , sorry aku lupa sumbernya drmana:

Tulisan ini mewakili perasaanku banget!

Trs gmn? Ya aku cm bs berharap semoga kondisi kami bs jadi jauh lebih baik. Dan lumayan lah 2 malam terakhir, M bs tidur agak lamaan. 2 jam lebih, ya kan lumayan dibanding sebelom-sebelomnya.

Sampe aku ngerasain, wah ini PD (payudara) udah minta dikosongin nihhh, krn udah 2 jam lebih nggak menyusui. Jadilah jam 12 malem, rada maksain M untuk menyusui sampe terasa enteng. Daripada malem-malem kudu mompa kan yaaa? Ngantuk sis! Sok gak butuh, padahal stok ASIP udah habis 🙂

Anyway….. klo nggak dikosongin, ntar bengkak lagi kayak tempo hari. Jadi ayolah Nak mimik Bunda dulu ya.

Oke. Trus ekpektasiku apalagi ya?

EKSPEKTASI NO.2 : GENDONG

Adek M ini kan klo digendong dia merem. Dipangku di bantal menyusui juga tidur ayem. Giliran ditaroh di kasur? Hmmm ga sampe 5 menit, bangun & nangis lah doi. Minta mimik lagi. Dan seterusnya.

Gak sesuai ekspektasiku yg kudasarkan pada kondisiku dengan si sulung B waktu masih newborn dulu. Yg abis mimik, ditaroh di kasur trs tidur aje doi sampe 2 jam’an sebelum bangun lagi.

Lha dengan kondisi adeknya ini, klo kelamaan duduk sambil mangku, panas nian kurasa-rasa pantatku ini, hihihi. Dan ntah lah kemana ajaaaa diriku ini. Baru sampe 2 harian yg lalu aku tersadar: KENAPE LU KAGAK NYUSUIN SAMBIL TIDUR AJE MALIIIIH!!

Wkwkwkwk……. baru dapet ilhamnya sekarang, setelah berepisod-episod pantat panas, tidur sambil senderan sampe kepala miring, badan mo jatoh ke samping & bikin suami kaget dll.

Meski masih kesulitan memposisikan, tp akhirnya ya bisa juga lah malem-malem menyusui sambil tiduran. Alhamdulillah, kelar menyusui kan kami berdua bs tidur ya. Eh biasanya doi trs pup deng, atau ganti popok lah paling nggak.

============

Ya udah sekian postingan kali ini. Postingan ttg sunatnya si Adek M ntr menyusul yah!