Legrek jaya

Weekend kemaren, masyaalloh legrek jaya awakku. Memang usia tak bisa bohong ya. Atau simply akunya aja yg letoy krn gendut & tak pernah olahraga.

Apapun itu, menggendong M di hari Sabtu belanja di Giant plus Minggu besokannya ke rumah kakak ipar…. sudah cukup untuk membuat aku tepar dgn sakses semalam.

Semalam itu klo gak salah, B udah merem dr jam 7. Bbrp hari terakhir emg alhamdulillah jam tidurnya kembali ke jam 7 malam sih (sebelumnya sempet sebulanan br bobo tiap jam 8– mehhh). Nah aturan kan setelah doi tidur, aku kudu nyemprot popok/clodi kotor sambil mandi.

Tp kembali ke judul ya pemirsa: LEGREK JAYA! Puegel pol wes pokoke awakku. Barulah jam 8 kurang, aku mandi. Itupun krn badan lengket. Plus awalnya nggak mau sekalian bersihin popok tp yaudahlah dicicil, separo malam tadi dan separo pagi ini. #clodiLyfe banget hahaha.

Kelar mandi, pake exfolliating toner, sholat Isya, lalu hydrating toner dan oles wajah pake minyak zaitun (night cream ku habis). Minyak yg sama lgsg kukasih ke Abi krn aku nagih jatah pijat oksitosin. Sungguh klo semalam itu ga dipijet Abi, aku nekad pagi ini mo manggil mbok pijet.

Alhamdulillah Abi gak kesusu tidur jd masih mau mijetin punggung istri sambil ngobrol bisik-bisik krn buah hati kami sedang tidur….

((((BUAH HATI KAMI))))

Trs kata Abi: “Udah lama ya nggak ngobrol malem-malem gini,” krn kemaren-maren emg si Abi sering nemenin B tidur lalu bablas ketiduran juga sampe pagi; biasanya setelah B tidur– Abi bangun dan nonton YouTube TV or apalah. Dan juga sempet keluar kota agak lama (2 minggu lalu).

Beres dipijet, akupun makan dgn nikmatnya, hahahaha. Emg beneran ternyata. Kelar dipijet (atau creambath & sejenisnya), makan jd lbh enak.

Trs ya selesaikan bbrp pre bedtime ritual kecuali lipet popok krn keranjang cucian bersihnya blm dibawa naik sama simbak dan akupun jelas males mau turun ngambil di bawah jd udahlah. It can wait.

Trs ya udah browsing-browsing dan YouTube’ing dikit trs bobo deh sblm jam 10 πŸ™‚

Advertisements

No coffee break for me

Sejak lahiran M kayaknya aku blm sempet nyobain minum kopi (#pengabdisasetan) secangkir penuh. Untuk liat gimana reaksinya dia jika air susuku terkontaminasi kafein. Karena Mas B dulu sih nggak kuat. Boro-boro ngopi klo B dulu mah; aku ngeteh aja doi udah cranky.

Aku baca-baca sih, di beberapa kasus, para bayi itu, pencernaannya gak bisa menoleransi ‘cipratan’ kafein hasil ibuknya ngopi atau ngeteh. So cukup lama aku nggak pernah ngeteh lagi. Baru balik ngeteh secara teratur pas hamil M, itupun krn sama dokter masih diijinkan.

Klo pas hamil B dulu mah nggak boleh ngeteh krn (cmiiw) HB-ku rendah sampe kudu minum hemobion.

Nah bbrp minggu pasca melahirkan M kan aku kena hipertensi, tuh. Dan salah satu pantangannya adalah kopi. Jd sampai B usia 8 bulan ini, aku ga pernah ngopi lg.

Sampe akhirnya bbrp hari lalu aku coba cek tensi dan hasilnya udah normal. Yaa wes masuk batas normal lah.

Jadilah aku coba 2 pagi berturut-turut, kembali ngopi saset. Pilihanku jatuh kepada…. ya krn di rumah adanya itu sih… Torabika Cappucino dan Good Day Cappucino.

Sueneng’e masyalloh bisa kembali sruput-sruput kopi lagi yha….

Trs ternyata efeknya di M, nggak bagus. 2 siang berturut-turut jd cranky doi. Jadi ya udahlah. Batal deh memasukkan menu KOPI sebagai bagian dari my morning ritual, hehehe….

Until next time my dear kopi sasetan!!

Friday Five (8) : Buku favorit Mas B

Disclaimer: ini bukan review buku.

Dan semua buku dibeli bekas di @ Sydney di bursa barang bekas untuk anak dan bayi; dulu namanya BKM. Pengalamanku mengunjungi BKM bisa dibaca disini , disitu dan disana. Harga perbuku, rata-rata AUD 50cent.


Kalo anakku sukanya mainan HP apalagi YouTube’an sih….. nggak bs nyalahin dia juga ya. Lha wong Bundanya aja internet junkie. Wlo begitu, alhamdulillah dia suka juga kok membaca.

Ya membaca buku ala anak 2,5 tahun tentunya. And this very good habit, he doesn’t get it from me alias bukan mengimitasi kelakuan Bundanya (Abinya jg nggak– krn dia bacanya Kindle).

Sejauh ini sih, aku bs bilang bahwa masih jauh lbh banyak waktu yg dia habiskan untuk membaca dan bermain dibanding dgn melototin tipi atau gadget. Walo kayaknya, kadang batasan screen time maksimal 2 jam perhari ya lewat juga.

Nah, suatu ketika, B yg bicaranya masih ada pelafalan bbrp kata yg nggak jelas, bertanya padaku:

B: Mana buku tingjip? *sambil buka laci buku*
Bunda: Hah? Apa Nak?
B: Mana buku tingjip?

#naon

Bunda: *bertanya dengan hati-hati, kuatir anaknya BT* Buku apa itu?
B: Mau baca buku tingjip!

#kemudianhening

Still have no idea. Bunda ngiyem…. anak sedih…. tp alhamdulillah bbrp detik kemudian….

aha!

Aku tauuuuu! Ternyata yg dia maksudkan adalah buku…. well marilah kita sekalian langsung menuju ke buku nomer 1 berikut ini:

Ladies and gentlemen, I present you my son’s TINGJIP book:

(1) WHERE IS THE GREEN SHEEP. By Mem Fox & Judy Horacek.

Bhahahahahahahak! Ternyata…. Tingjip = green sheep……

Bunda nahan ketawa 1/2 matik


Tipe boardbook dan halamannya banyak cing! Jadi tebel nggedebel gitu. Klo dilempar ke orang yo lumayan klo kena. Nggak percaya? Boleh tanya Adek M yg pernah dilempar buku tingjip ini sama Mas B.

Nganu, waktu itu Mas e lg jealous krn aku ngeloni adeknya, byasalahhh =______=

Untung aja waktu cm nyerempet, nggak sampe kena.

Setelah kejadian pelemparan buku itu, buku tingjip ini sempet disembunyiin sama simbak. Tp trs tempat persembunyiannya ketauan B, secara nggak sengaja; dan B lgsg yg sumringah begitu melihat buku ini: “Lha ini buku tingjipnya…..”

*sigh* Jd pengen masangin helm ke Adek M.

(2) ALPHABET.


Bukan board book tp perlembarnya tebel kok, sedikit lebih tebel dr karton manila. Ini favorit B banget pas usia 1,5 tahunan. Dibaca sambil makan, maka tak heran jika bukunya kotor ketumpahan macem-macem.

Jauh sebelum B perdana makan ice cream cone (which was around a month ago), dia udah tau gambar ice cream cone dari buku ini. Buku ini mengenalkan dia pada banyak kosakata.

Walo biasanya sih aku translate ke Indonesia aja meski bukunya berbahasa Inggris.

Maklum, anak eke kan rada late bloomer, ‘telat ngomong’ klo kata orang. Aku kuatir klo dr awal udah bilingual, ntr dia tambah kesulitan.

Jd sampe skrg pun blm pernah aku bacain buku-buku ceritanya dlm bahasa asli sesuai yg di buku (bhs Inggris). Selalu aku awur aja isinya dan bacainnya dlm bhs Indonesia campur Suroboyoan dikit-dikit lah πŸ˜‰

(3) THE BERENSTEIN BEARS : THE SERIES.

Bisa dibeli eceran. Aku punya skitar 3-4 judul. Di TGA ada tuh, kapan hari aku liat. Ntah versi terjemahan apa pake bahasa Inggris. Yg jelas harga perbukunya klo di TGA, nggak kurang dr Rp 50.000. Bisa dibeli satuan.


Ini buku sih kayaknya buat anak yg udah bs baca meski dikit-dikit. Krn tulisannya banyak booo! Meski gambarnya jg banyak sih. Makanya benernya ni buku gak pernah aku kenalkan ke B. Aku taro di tumpukan terbawah di laci buku.

Trs skitar 2 bln lalu, ditemu sendiri ama B dan dia suka aja bacanya. Bukan board book, kertas biasa dan full colour.

(4) WHEN I’M FEELING


Bundling books, dijual perkotak isi 4 judul. Ini juga bukan aku yg mengenalkan ke B. Tp emang aku taroh di tempat yg dia bs jangkau (just like all his books). Aku beli skitar AUD $ 3-4, tanpa VCD. Klo mau beli baru, di Kmart Australia masih jual tuh. Bbrp bulan lalu didiskon jd tinggal $10/kotak.

Bukan board book, kertas biasa tp glossy gitu lho. Full colour. Bagus untuk mengenalkan macam-macam emosi.

Aku blm pernah bacain sih buat B krn dia tipe yg lbh suka buka-buka sendiri trs ‘dibaca’ dgn kata-kalimatnya sendiri.

bebasin shaaay!

(5) BABY BUNNY BOOKS


Bundling books, dijual perkotak isi 4 judul. Sampulnya hardcover tp dalemnya kertas biasa. Punya B udah ada bbrp yg sobek dan butuh diselotip.

Bukunya nggak tebel kok. Tebel’an yg The Berenstein Bears. Tapi krn hardcover, klo dilempar dan kena mata ya lumayan juga yha…

sakit gak sepiro tp kaget ae

Percayalah, krn saya sudah pernah merasakan dilempar anak pake buku ini, bhahahahaha!

Foto-foto anak-anak

Weekend kapan hari, aku sempet foto berdua ama M, selfie pake kamera depan; dan hasilnya bagus. Tp supaya dibilang hoax, hasil fotonya tak usahlah ya dipajang dimarik krn inti postingannya kan bukan itu.

Nah si foto-foto yg bagus itu dikolase dan aku jadikan lock screen. Lock screen itu apa?

Trs aku mikir: ntr si B cemcem gak ya (alias cemburu) klo liat Bundanya majang foto berdua doank sama adeknya? Sebenernya B ini juga nggak yg lengket banget sama aku, dia jauh lbh lengket sama Abi dan simbaknya.

Tp tetep aje doi sering cemcem klo liat aku lg ngelonin, nyusui, gendong atau mangku M. Jadi tak perlu lah suasana semakin panas dgn aku majang foto berdua M sbg lock screen.

Tap tap tapi….. aku pengen! Wkwkwkwk. Aposeh dilema kurpen (kurang penting). Akhirnya ya aku pasang juga kolase fotoku & M sebage lock screen. Daaaaan: di home screen aku pasang foto B close up sendirian. Sebage penyeimbang, gitu. Spy dia nggak kecil hati.

Dan krn home screen ku rapi, icon app-nya cm 2 baris (sisanya masuk folder), jd foto close up B bs nampak jelas. Nggak kayak foto dibawah yg home screen penuh apa icon aplikasi:

Mukanya B di foto itu keliatan manis, kalem dan agak melas. Bikin atiku lunyut deh. Apalagi klo liat fotonya sambil inget-inget betapa aku sering terlalu keras terhadap dirinya. Alhamdulillah jd merasa bersalah, hehehe.

Ya begitulah diriku sebage mamak-mamak rookie. Aku sering menganggap bahwa mestinya B udah ngerti ini itu dan lalu marah, kecewa ketika ngadepin dia yg kuanggap sengaja membakar habis sumbu sabar mamaknya yg pendek ini.

Aku lupa bahwa kenyataannya dia hanyalah toddler yg genap 2,5 tahun usianya aja blm. Pipis ama pup aja masih blm bisa ke WC, lha kok ortunya udah ngarepin macem-macem. Ente sehat, buk? Klo minjem istilah Bunda Rose Mini si psikolog, “Ibunya harus minum obat dulu spy sehat (pikirannya),” wkwkwkwk…..

Ya Rabb….. nggak gampang ya jd orang tua. Bener-bener seumur hidup proses belajarnya; trutama belajar sabar, belajar ridho πŸ™‚

Bacaan sebelum tidur

Katanya klo sebelum tidur kita membaca buku, bakalan lebih cepet ngantuk ya? Well obviously itu teori nggak berlaku buat anak kecil, hehehe.

B sebenarnya nggak punya kebiasaan membaca buku sebelum tidur. Cm emg dia sendiri yg kadang klo blm begitu ngantuk, akan ngambil bukunya di laci & ngajak baca buku.

Ya biasanya cm 10 menitan lah, abis itu ya goleran lagi di kasur sampe akhirnya bobo. Tp malam ini kok tumbeeeeen? Sampe sejam lho doski sibuk baca buku.

Awalnya 06.30 dia udah naik kasur ditemeni Abi. Abi tidur duluan krn ga enak badan. Aku dan M di tempat tidur satunya, posisi tempat tidurku ya sebelahnya kasur B & Abi.

Trs 06.45 kok dia nemu iPad yg disembunyiin di selipan kasur & main game lah sampe cukup lama. Pokoknya sempet aku tinggal makan dulu di luar kamar. Akhire iPad disita ama Abi. Dan Abi kembali tidur.

Yowes aku blm selesai makan, B udah ngambil sendiri bbrp bukunya lalu dibawa ke tempat tidur. 07.10 aku beres makan lalu kutemenin dia ngoceh ‘membaca buku’ sambil 1/2 tidur tp kuatir ditampol buku klo keterusan merem =_____=

Teruuuus teruuuus teruuussss nggak selese-selese ini baca bukunya? Sampe 30 menit, tiap aku tanya: “Mau dipaten (dimatiin) lampunya?” Maksudku: he ndang turuo, ngantuk iki mbokmu! Maka B dgn mata bulat bola pingpong, mantap akan menjawab: “Nggak!”

BHAIQUELACH. LANJOETTTT!

M mulai gelisah, aku naik ke kasur dan niat mo mimik’i dia. B ribut bangunin Abi spy mau baca buku. Dan krn ternyata M cm false alarm alias ga jadi minta mimik, Abi suruh aku yg nemenin B.

Yowes Bundane turun lg ke kasurnya B, namun kali ini mata udah melek jaya, ngantukku hilang ntah kemana. Harapannya sih pindah ke B tp ternyata nggak tuh, LOL. Lanjut terus baca bukunya sampe genap sejam, itupun lebih dikit.

Di detik-detik terakhir B nampak sdh mulai menyerah, aku tanya lagi: “Mau dipaten lampunya?” Dan tetep jawabnya: “Nggak!”

HAKURAPOPO. LANJOETTTT!

Namun kantuk jua yg akhirnya memisahkan kita. Kelar aku gantiin popoknya, B akhirnya tiduran….. aku beralasan mau buang popok (dia kupakein pampers krn td abis pergi) & cuci tangan, kutinggal B keluar kamar. Sambil intip-intip sikit, anaknya ngapain yha? Eeeh alhamdulillah akhirnya merem juga doi.

Begitulah cerita malam Seninku πŸ˜‰

Friday Five (4) : Baby’s Stuffs

Olaaaaa! Semoga semua sehat dan bahagia! Hari Jumat ini aku mau posting Friday Five aja deh. Krn pas dicek kok terakhir kali posting (part 3) itu udah setahun yg lalu.

Whaaaat? Nggak terasa yaa!

Mungkin mau baca juga: Part 1. Part 2. Part 3.

FIVE RECOMMENDED BABY’S STUFFS ala NDUTYKE

Nah alhamdulillah kan aku udah hampir 2,5 tahun jadi ibu nih (seiring dgn genapnya usia B 2,5 tahun bulan Agustus ntar). Dengan pengalaman selama 2,5 tahun terakhir ini, tentu ada bbrp barang yg udah kepake di 2 anak yg highly recommended.

Baca juga: List kebutuhan bayi

Tapi klo ternyata postingan ini kagak pake foto komplet, dimaapin aja ya wahai pemirsa yg dirahmati Alloh πŸ™‚

(1) Alas ompol (AO) merk Baby Oz.

Ini multifungsi banget sesuai keterangan di kemasannya. Harga perlembar eceran skitar Rp 6700. Lbh murah beli lgsg 1/2 lusin = mulai dari Rp 40.000.

Baca juga: Insert clodi cadangan untuk musim hujan, perlukah?.

Awal beli ya buat insertnya clodi newborn dan kepake sebagai insert sampai sekitar bayi usia 2 bulanan lah. Aku punya skitar 3 atau 4 lusin dan sebagian ya buat alas ganti popok.

Sekarang di usia B udah mo 2,5 tahun, AO ini masih kepake nggak? Oh ya iya. Buat alas ganti popok trs buat lap-lap pantat klo abis cebok/pake tisu basah. Aku sediakan setumpuk disamping pintu kamar mandi, jd klo abis cebok pupup dimana kaki basah semua, udah tinggal lap pake AO aja. Ga bingung klo lupa ambil handuk.

Klo buat M yg usia 6 bulan gimana? Ya buat alas ganti popok juga tentunya. Trs buat klo dia lagi dimandiin.

Di diaper bag (aku ada 2: yg besar dan kecil) juga selalu bawa at least selembar. Trs kadang klo handuk tangan di washtafel lg dicuci, aku gantungin aja si AO ini. Berakibat Abi komentar: “Lhuk Bunda! Popok anaknya dipake (lap tangan)!” Wkwkwkwk…..

(2) Gunting kuku bayi merk Pigeon.

Bentuknya ya kayak gunting, bukan nailclipper yg biasa dipake orang dewasa. Enak bgt pake ini. Plus ada tutupnya. Aku pernah beli merk abal-abal yg harganya cm 1/4 nya tp nggak enak. Malah gak kepake. Pigeon punyaku, awet dr jaman B newborn (alhamdulillah blm hilang) dan kepake sampe saat ini ngerapiin kuku M. Kuku B udah makin tebel, jd dia pake gunting kuku buat orang dewasa, share sama aku.

Harga sekitar Rp 120.000. Aku punya 1 beli di ITC Kuningan, Fany Baby Shop yg kondang itu lho. Tp pernah liat di Suzanna Baby Shop Kertajaya yo ada jg kok. Wong merk Pigeon kan famous ya Sis, gampang lah nyarinya.

(3) Handuk IKEA varian Frajen.

Super best buy!pertama punya Frajen ini, pas di Sydney dan lgsg, wow ini handuk daya serapnya warbyasa. Terry Palmer yg mol itu, kalah deh. Padahal harganya sama.

{foto dr web IKEA}

Klo mau cari handuk yg daya serap mantap dan ga keberatan dgn tekstur yg gak halus (bahan combed cotton), pakelah handuk ini. Klo handuk yg halus-halus itu prosoku kok daya serapnya ya piye ya? Kudu dilap-lap bbrp kali baru kering. Klo ngeringin M pake Frajen ini, cm ditepuk tekan-tekan lembut, udah nyerap airnya.

Klo mau nyari handuk yg halus di badan, pake Terry Palmer.

Soale M ini handuknya 2; klo mandi di lantai atas, dia pake Terry Palmer. Mandi di lantai bawah, pake Frajen. Jd aku bs membandingkan πŸ™‚

Aku punya 3 size Frajen. Yg besar 140×70 cm saat ini aku pakein ke M; harga mulai Rp 89.900. Yg sedang 40×70 cm buat B krn nganduk’in toddler sambil berdiri kok buatku lbh enak pake handuk ukuran segitu; harga sekitar Rp 50.000. Dan yg ukuran 30×30 dulu sih buat lap pantat bayi klo abis dicebokin. Tp skrg oke buat dibawa bepergian; harga mulai Rp 14.000

(4) Panasonic Dishdryer.

Beli pas B usia 4 bulanan dan botol susunya makin banyak. Maklum, anak eke kan bottle-fed baby. Sok pake istilah bottle-fed biar dikira isinya ASIP, padahal mah sufor, wkwkwkwk.

{foto dr hartonoelektronika}

Dan botol susunya punya 7 apa 8 gitu. Ya sekali nyuci lgsg 8 krn nyuci sehari sekali pas malem. Klo kelar dicuci kudu disteril lg trs dielap satu-satu printilannya? WELL I DONT THINK SO. GOT NO TIME FOR THAT. Dishdryer to the rescue! Krn bs sekalian nyeteril juga si doski ini. Aku beli di Hartono Merr, harga sekitar Rp 800.000

(5) Carseat.

Setelah punya anak 2, keputusan hati ini tetap tak berobah: anak bayi, anak toddler, semua taroh di carseat! Or at least rencananya sih gitu dan udah ada 2 carseat sih benernya. Tp krn sesuatu dan lain hal yg kepake saat ini baru 1 aje; 1-nya lg ntr lah 2 bulanan lagi insyaalloh.

Trs skrg piye? Klo pergi bawa anak 2 ya carseat dipake Mas B. Dan terpaksa M pangku Bunda. Klo pergi tanpa B, barulah M berjaya di singgasana carseatnya, hahaha.

==========

Tadinya sih mau nambahin 1 item lagi, yaitu si vaccum cleaner wireless. Tp lbh enak klo si vaccum ini dibikinin postingan terpisah kali ye? Walo ntah kapan kelakon mau ngetiknya, hehehe.

6 bulan berclodi dengan 2 balita

Lapoooor komandaaaaan! Mau cerita ttg pengalaman berclodi 2 anak balita selama 6 bulan terakhir πŸ™‚ Ini merupakan update dari postingan:

(another) Clodi story: the tale of two sons

Yabes bingung mo cerita apalagi ya? Kebanyakan mikir sampe akhirnya malah ga share cerita apa-apa sama sekali. Gak terasa udah mo sebulan sejak postinganku yg terakhir yg mohon maab klo bikin eneg pembaca, LOL.

Jadi yaudah cerita clodi aja ya πŸ™‚ meski apa adanya tanpa foto; krn klo nuruti jiwa perfeksionis eke yg maunya pake foto detil, ntr malah makin tertunda lg postingan ini, heuhehehe….

Baca juga: Tips sukses berclodi ala ndutyke

CERITA CLODI MAS B

Bhaiquelach. Kita mulai aja dengan cerita clodi Mas B– anak sulungku, sekarang usia 29 bulan alias 2 tahun + 5 bulan.

Sampai sehari sebelum aku check in ke RS tempat lahiran Adek M, B masih 24 jam pake clodi. Malam hari ganti tiap 4 jam, menyesuaikan aku bangun untuk pipis. Insertnya double lah pastinya klo buat malam.

Begitu aku masuk RS dan seterusnya sampe sekarang (udah jalan 6 bulan), sebelum tidur B ganti dari clodi ke pospak = popok sekali pakai. Pospak ini beken dengan sebutan pampers meski merk yg dipakai belum tentu Pampers.

In my case, B aku pakaikan Mamy Poko.

Libur lebaran, kami 3 minggu ditinggal mbak-mbak ART. Yep keduanya yg biasa bantu momong B dan telaten ngejar-ngejar B supaya mau ganti popok tiap 2 jam.

Jadilah Bunda berinisiatif memakaikan B pospak selama 24 jam. Masih pakai Mamy Poko pants. During daytime dia pake yg varian warna kuning; klo malam pake yg biru (yg mahalan).

Begitu simbak balik dr mudik ya kembali ke clodi lagi donk, hahaha. Demi kesejahteraan dompet dan lingkungan.

Anyway.

Anakku ini kan heavy-wetter (pipisnya banyak), dan kemaren sebelum libur Lebaran itu rata-rata masih pake single insert, yaitu insert hemp dari Ecobum. Dan single insert ini tentu saja nggak kuat nampung pipisnya B yg banyak dan pesing itu.

Jadilah sekarang B pake clodinya udah double insert selalu.

Baca juga: Double insert untuk malam hari

Oiya sekarang juga B klo tidur siang juga pake pospak. Krn sering kejadian, sebelum waktunya bangun tidur (masih durasi 1 jam dr yg biasanya 2-3 jam), dia udah bangun dan itu dalam kondisi clodi dan celana basah kuyub. Tentu tembus juga sampe kasur. Astaga anak beta!

Daripada durasi tidur siangnya berkurang plus gak higienis juga klo kasur bolak-balik kena tembusan ompol (plus aroma pesingnya aduhai!), aku pakein pospak aja. Makeinnya pas dia udah tidur, dapet skitar 5 menit. Itu biasanya udah nyenyak dan ga kebangun klo digantiin popok.

So krn udah tambal sulam dengan pospak, dalam sehari jumlah clodi yg dipakai jadi berkurang menjadi sekitar 6-7 clodi perhari. Total aku sediakan sekitar 16 clodi buat B.

Semua pake merk Ecobum yg Snap. Eh selain Ecobum ada sih Babyland Snap 2, Pempem Snap 1dan Nifo Snap 1, buat tambah-tambah; just in case kurang.

Insert double, kebanyakan sih paduan Ecobum Hemp + Babyland/Ecobum microfiber. Tapi ada juga yg paduan Ecobum Hemp + Pempem Litty dan juga Ecobum Hemp dua-duanya.

Liner pake dong tentunya. Biasanya kupakaikan liner GG varian yg fleece atau Nathabam fleece.

CERITA CLODI ADEK M

Alhamdulillah M udah usia 6 bulan. Dan sejak dia udah gak pernah pup malam hari, kayaknya stelah lewat usia 3 bulanan gitu, klo malam aku pakein pospak. Adek M pake Sweety yg kuning yg cm tahan skitar 6-7 jam lalu tembus krn penuh, hahaha.

Baca juga: Cerita popoknya si M

Biasanya aku gantiin dari clodi ke pospak skitar jam 7.30-8 lah. Sebelum aku terlalu ngantuk untuk naik turun kasur buat ganti popoknya dia.

Klo nggak pake pospak, dalam semalam aku kudu ganti popoknya dia maks. tiap 4 jam. Klo telat? Dijamin bakalan tembus sampe baju dan celananya sekalian. Kan kasian ya malem-malem kedinginan bajunya basah.

Dan tentu saja aku mementingkan kualitas tidurku juga dong ya! Klo pake pospak kan enak, aku cm bangun klo dia minta mimik which is every 2-3 hours. Kelar mimik yg butuh waktu 5-7 menit, ya udah beres mari nak kita sama-sama tidur lagi.

Waaaaah sebelum dia memasuki era pake pospak semalaman, tiap abis menyusui, aku kudu gantiin clodinya juga. Sungguh ngantuk mamaaaak! Lelaaaah!

Dalam sehari butuh berapa clodi ya? Aku ga pernah hitung tp sekitar 10 kayaknya ya? Ganti tiap 2-3 jam lah. Kadang ya klo pas pipis lg banyak, sejam udah pesing atau tembus ke celana (terasa adem).

Insert satu aja, pake Pempem Litty. Liner pake GG fleece, Lipop suede dan Nathabam fleece.

Baca juga: Rekomendasi insert clodi untuk sehari-hari

Luarannya pake Ecobum, Pempem velcro, Cluebebe pocket large, GG B Dipe.

=====================

Demikian laporan 6 bulan berclodi dengan 2 balita. Moga-moga clodi si anak dua ini awet-awet semua. Ada sih yg setelah 2 tahun pemakaian lalu pensiun krn rusak (aku yg ga bener merawatnya). Yaitu Universal Cover (UC) Ecobum.

Baca juga: Ecobum: UC ooooh…. UC

Tp basically aku emang gak rekomen model cover sih. Aku rekomen model pocket πŸ™‚

Baca juga: Rekomendasi clodi untuk pemula

Last but not least, mungkin besok-besok, postingan ini aku edit untuk tambahan foto-fotonya ya *tetteupp* Mungkin juga nggak, hehehe.