Belanja tanpa kantong plastik

Aku sekeluarga lebih sering belanja dan lalu dibungkus dengan kantong plastik aka (also known as) kresek. Meski kuusahakan yg namanya kresek itu bisa digunakan ulang setelah pulang dr toko. Dilipat rapi segitiga gitu lah, trs disimpen di tempat yg accessible.

Meski kadang klo belanja di minimarket atau toko manapun dan tau bakalan dapet kresek dgn size yg udah punya banyak di rumah, biasanya size terkecil, aku pilih say no to kresek dan masukin aja barang ke tas.

Tapi klo belanja tanpa kresek, tak lupa struk belanjaan juga disimpan dong ya, kuatir ditanyain satpam pas di pintu keluar, hehehe. Di luar barulah struk tsb dibuang. Eh ato di rumah aja deng buangnya. Klo buang pas masih di mall, kuatir kliru yg dibuang itu karcis parkir…. (almost happened to me last week!)

Nah ini aku ada pengalaman waktu weekend kemaren beli barang di mall.

Aku niat ngemol ke Galaxy Mall emg cuma mau beli pisau ini aja di Ace Hardware. Dan pas bayar itu, ditanyain ama kasirnya, mau pake kantong plastik apa nggak. Kujawab nggak. Trs sama mbaknya, barangku distempel gini tanda udah dibayar. Kemudian pisau beserta struknya aku masukin deh ke tas.

Lanjut ke TP kita…. (Tunjungan Plaza)

Disana nemenin Abi ngebenerin rantai arloji yg gak tertangani di Galaxy Mall. Trs setelah bbrp jam di TP, Mas B dalam kondisi manis mau duduk stroller, sama Abi dikasih reward berupa mainan truk gitu. Tapi belinya diem-diem, ga ajak aku & B.

Lha aku bingung, si Abi nyamperin kami berdua yg lg duduk-duduk, kok cuma bawa mainannya thok?

Aku: Lho mana kreseknya?
Abi: Aku bilang ama Mas-nya (si shopkeeper) klo gak usah pake kresek ama kardus. Daripada aku nanti ngebuang (juga).

Eh aku salut loh sama Suamiku. Yg biasanya beliin 1 item di supermarket, aja pake kresek, ini doi beli mainan truk seukuran kotak sepatu– tapi ga dibungkus kresek. Ada kemajuan ya Bi.

😁👌🏾

Advertisements

Ketika B ga mau bobo siang

Astaga ntah apalah yg terjadi pada anakku si Mas B ini (usia 2 thn + 9 bln) =______=\ sepertinya dia sedang bermain dengan hashtag #menolaktidur !

Udah 2 hari berturut-turut nggak mau bobo siang. Padahal biasanya sehari minimal 2 jam bobo siangnya (sehari sekali).

Mosok iya sih dia udah memasuki fase toddler who drops their naptime to none. Wuopoooo?! Wakssss! Sungguh kami serumah belom siyapppp dengan ketiadaan naptime-nya B, hehehe.

Krn sejujurnya, saat B bobo siang itu adalah saat kami juga bisa beristirahat atau melakukan pekerjaan rumah tangga.

Kemaren itu B ga mau bobo siang, mungkin karena kebanyakan mainan HP Bunda atau main game console punya Abi. Ok, my bad. Salah Abi juga kok anak dibiarin megang gembot terlalu lama….

((((GEMBOT)))) 🤣🤣🤣 ngakak sampe kepipis-pipis denger kata ini diucapkan di tahun 2018.

Trs hari ini benernya di mobil sepulang dr rumah eyangnya, dia udah nguantuuuuk bgt tp aku bangunin trs krn berabe klo sampe ketiduran di mobil. Meski cm 15 menit. Krn nyampe rumah lgsg grengggg gak mau bobo.

Lha rasaan td jg ga sempet ketiduran. Kok tetep weh gak mau bobo siang?! Nyampe rumah mainnnnn sama mainannya yg baru, hasil sitaan dr rumah eyang. Truk punya sepupunya diakusisi secara sepihak (mumpung yg punya nggak ada). Awas ente ye, klo diminta balik trs rewel, wkwkwkwk…..

Nyampe rumah main dan gak mau makan. Helloooo? Kagak laper apa ni bocah??

Abis ngacak-acak kamar kayak begini. Tenaganya super amat Nak?

Tapi kemudian emang sih, 2 hari ini tidur malemnya jd lekas. Kemaren abis azan dia udah merem. Hari ini malah jam 4 udah bek-slep (alias molor nyenyak).

Kemaren meski bobo dalam perut kosong, nyenyak sampe pagi. Lha malam ini, beuhhhh bismillah semoga gak rewel. Soale malam ini Abinya gak bs nemenin bobo krn kerja.

Ketika kemaren bad mood

Jadi ceritanya aku kemaren bad mood deh. Krn nyeri punggung ini, hiks hiks. Gerak dikit sakit, gini salah– gitu salah.

Akhirnya drpd bermuram durja pasang wajah masam, akupun mandi jam 2 siang– mumpung anak bayi lg nemplok Abinya.

Kelar mandi pake sabun wangi yg lumayan jd mood booster, akupun pake lipstik. Berharap diajak pergi.

“Mo pergi kemana sih Jubaedah? Ngemol??”

“Ya Alloh Bang, cuma diajak ke Alfa aja, adek udah girang lho Bang!”

Apalah daya si Abi juga baru sembuh setelah Jumat malam sampe Sabtu paginya abis demam. Kecapean doi, pulang dr luar kota. Jadi ya gak ada acara keluar rumah deh kemaren itu.

Okelah. Beres lipstik’an, turun ke bawah. Bikin es teh lalu nemenin B n M main sambil klesotan/lesehan. Eeeh ada yg nimpuk pake tisu. Kirain si B nimpuk-nimpuk emaknya pake tisu? Udah mo ngejitak tp trs noleh keatas, lah si Abi ngintipin kami bertiga sambil senyum manis bener.

Blah dasar mbaknya mureeeee! Disenyumin gitu doaaaaank langsung luluh hati Jubaedaaaah! Hahahaha. Yowes gausah diajak cari angin, gpp deh. Udah liat senyum kamu aja, aku udah happy kok!

*elaaaah jadi perempuan kok low maintenance banget 😂😂*

Potram

Alias potong rambut. Hari ini (cerita diketik 29/09/2018) akhirnya tiba. Saat dimana mbak langgananku yg buat potong rambut, bs ke rumah.

Jadwal beliau padat bgt; jd nunggu ada appointment ngerias di skitaran rumahku sini– baru sekalian doi mampir. Biasanya manggil beliau tiap 3 bulan sekali.

Sejak Papahku stroke, potram ya di beliau dan sekalian Mamahku & B juga. Udah disempetin dateng disela kesibukan beliau, jd wes sekalian aja skluarga potong semua.

Aku sih gak selalu ikutan potram. Krn dr dulu emg selalu nunggu panjang dulu. Setelah setahun, baru kemudian dipotong pendek kurang lebih ala Alodita.

((((ALODITA)))). I sometimes really admire my own self confidence. Padahal ujung-ujungnya kayak Jaiko, ahahahaha. Ngaku-ngaku kyk Alodita. Monmap ya mbak Alo.

Ttg Mas B. Dari dulu klo dipotong, ntah di Kiddy Cuts atau di si mbak ini, B selalu nangis heboh. Baru sejak Lebaran kemaren, yg tau-tau my big boy ini nggak nangis lagi. Tadi juga nggak nangis.

Spesial hari ini, M ikutan potong juga setelah terakhir kali potong plontos itu pas dia usia sebulan. Ini niatnya mo diplontos lg krn katanya anak bayi yg sering digundul– ntar rambutnya jd tebel.

Karakteristik rambut M ini emg beda dr Mas B. B rambutnya hitam dan tebal. Sementara M kemerahan (coklat lah) dan tipis. Ntah klo udah gede, tetep coklat gini atau menghitam paripurna seperti Mas B nya.

Tp akhirnya sama si mbak, nggak diplontos si M. Disisain 1 milimeter, hahaha. Katanya lbh baik gini aja; demi pertumbuhan rambut yg lebih oke. Ye lah manut wae.

Dan akupun sudah waktunya potram. Jd total yg potram = berlima = Rp 250.000. Brati perorang Rp 50.000. Relatif murah ya menurutku.

Dgn mempertimbangkan, kami gak usah ribet siap-siap keluar rumah, bayar parkir, cari parkir, dan blm lg jajan-jajannya klo keluar rumah. Naik turunkan Papahku dr kursi roda juga kan ada ribetnya tersendiri.

Tambahan lagi yg bikin happy, si mbak ini motongnya cepet. Klo aku td yg rambutnya paling panjang, gak sampe 15 menit wes beres. Dan gak usah dibasahin dulu gpp.

Aku pribadi merasa sangat terbantu dgn adanya layanan jasa yg bs nyamperin kita ke rumah, kyk yg diberikan mbak ini. Si Abi juga lain kali mau nyobain jasa cuci mobil yg bs dipanggil ke rumah.

Klo kalian, potong rambut brp bulan sekali?

Legrek jaya

Weekend kemaren, masyaalloh legrek jaya awakku. Memang usia tak bisa bohong ya. Atau simply akunya aja yg letoy krn gendut & tak pernah olahraga.

Apapun itu, menggendong M di hari Sabtu belanja di Giant plus Minggu besokannya ke rumah kakak ipar…. sudah cukup untuk membuat aku tepar dgn sakses semalam.

Semalam itu klo gak salah, B udah merem dr jam 7. Bbrp hari terakhir emg alhamdulillah jam tidurnya kembali ke jam 7 malam sih (sebelumnya sempet sebulanan br bobo tiap jam 8– mehhh). Nah aturan kan setelah doi tidur, aku kudu nyemprot popok/clodi kotor sambil mandi.

Tp kembali ke judul ya pemirsa: LEGREK JAYA! Puegel pol wes pokoke awakku. Barulah jam 8 kurang, aku mandi. Itupun krn badan lengket. Plus awalnya nggak mau sekalian bersihin popok tp yaudahlah dicicil, separo malam tadi dan separo pagi ini. #clodiLyfe banget hahaha.

Kelar mandi, pake exfolliating toner, sholat Isya, lalu hydrating toner dan oles wajah pake minyak zaitun (night cream ku habis). Minyak yg sama lgsg kukasih ke Abi krn aku nagih jatah pijat oksitosin. Sungguh klo semalam itu ga dipijet Abi, aku nekad pagi ini mo manggil mbok pijet.

Alhamdulillah Abi gak kesusu tidur jd masih mau mijetin punggung istri sambil ngobrol bisik-bisik krn buah hati kami sedang tidur….

((((BUAH HATI KAMI))))

Trs kata Abi: “Udah lama ya nggak ngobrol malem-malem gini,” krn kemaren-maren emg si Abi sering nemenin B tidur lalu bablas ketiduran juga sampe pagi; biasanya setelah B tidur– Abi bangun dan nonton YouTube TV or apalah. Dan juga sempet keluar kota agak lama (2 minggu lalu).

Beres dipijet, akupun makan dgn nikmatnya, hahahaha. Emg beneran ternyata. Kelar dipijet (atau creambath & sejenisnya), makan jd lbh enak.

Trs ya selesaikan bbrp pre bedtime ritual kecuali lipet popok krn keranjang cucian bersihnya blm dibawa naik sama simbak dan akupun jelas males mau turun ngambil di bawah jd udahlah. It can wait.

Trs ya udah browsing-browsing dan YouTube’ing dikit trs bobo deh sblm jam 10 🙂

Bacaan sebelum tidur

Katanya klo sebelum tidur kita membaca buku, bakalan lebih cepet ngantuk ya? Well obviously itu teori nggak berlaku buat anak kecil, hehehe.

B sebenarnya nggak punya kebiasaan membaca buku sebelum tidur. Cm emg dia sendiri yg kadang klo blm begitu ngantuk, akan ngambil bukunya di laci & ngajak baca buku.

Ya biasanya cm 10 menitan lah, abis itu ya goleran lagi di kasur sampe akhirnya bobo. Tp malam ini kok tumbeeeeen? Sampe sejam lho doski sibuk baca buku.

Awalnya 06.30 dia udah naik kasur ditemeni Abi. Abi tidur duluan krn ga enak badan. Aku dan M di tempat tidur satunya, posisi tempat tidurku ya sebelahnya kasur B & Abi.

Trs 06.45 kok dia nemu iPad yg disembunyiin di selipan kasur & main game lah sampe cukup lama. Pokoknya sempet aku tinggal makan dulu di luar kamar. Akhire iPad disita ama Abi. Dan Abi kembali tidur.

Yowes aku blm selesai makan, B udah ngambil sendiri bbrp bukunya lalu dibawa ke tempat tidur. 07.10 aku beres makan lalu kutemenin dia ngoceh ‘membaca buku’ sambil 1/2 tidur tp kuatir ditampol buku klo keterusan merem =_____=

Teruuuus teruuuus teruuussss nggak selese-selese ini baca bukunya? Sampe 30 menit, tiap aku tanya: “Mau dipaten (dimatiin) lampunya?” Maksudku: he ndang turuo, ngantuk iki mbokmu! Maka B dgn mata bulat bola pingpong, mantap akan menjawab: “Nggak!”

BHAIQUELACH. LANJOETTTT!

M mulai gelisah, aku naik ke kasur dan niat mo mimik’i dia. B ribut bangunin Abi spy mau baca buku. Dan krn ternyata M cm false alarm alias ga jadi minta mimik, Abi suruh aku yg nemenin B.

Yowes Bundane turun lg ke kasurnya B, namun kali ini mata udah melek jaya, ngantukku hilang ntah kemana. Harapannya sih pindah ke B tp ternyata nggak tuh, LOL. Lanjut terus baca bukunya sampe genap sejam, itupun lebih dikit.

Di detik-detik terakhir B nampak sdh mulai menyerah, aku tanya lagi: “Mau dipaten lampunya?” Dan tetep jawabnya: “Nggak!”

HAKURAPOPO. LANJOETTTT!

Namun kantuk jua yg akhirnya memisahkan kita. Kelar aku gantiin popoknya, B akhirnya tiduran….. aku beralasan mau buang popok (dia kupakein pampers krn td abis pergi) & cuci tangan, kutinggal B keluar kamar. Sambil intip-intip sikit, anaknya ngapain yha? Eeeh alhamdulillah akhirnya merem juga doi.

Begitulah cerita malam Seninku 😉

Rejeki itu….

….bukan ttg pangkat seberapa tinggi atau gaji seberapa besar. Tp tentang BAROKAH. Krn kalo barokah maka akan cukup.

Gaji 100 juta tp pengeluaran/kebutuhannya 120 juta, kan ya nggak cukup.

Rejeki juga bukan sebatas uang. Tapi pny anak dan keluarga sehat, hubungan dgn sesama manusia yg harmonis, itu semua sedikit contoh dr bentuk rejeki.

Rejeki juga ttg manfaat, bkn cuma manfaatnya bagi ku tp apakah aku bs berbagi dgn orang lain. Krn disaat aku mampu berbagi dgn orang lain itulah, yg merupakan tabungan buat hari akhir.

Kudu juga diingat bahwa syarat bertambahnya rejeki adalah banyak bersyukur instead of banyak meminta.

Juga yg penting adalah rasa syukur dan sadar bahwa semua itu titipan. Jadi ga perlu ada yg disombongkan krn mana ada ceritanya tukang parkir yg dititipi mobil trs menyombongkan kemewahan mobil tsb. Aneh kan? Mosok nyombongkan yg bukan miliknya.

Dan klo udah ada syukur sama rejekinya sendiri, ga perlu iri apalagi dengki sama orang lain.

Last but not least, dilindungi Alloh dr orang yg dengki & doyan drama (curhat! hahaha!), itu juga bentuk rejeki 🙂

.

.

.

Sekedar tulisan weekend drpd lama nggak posting 😀