Sekolahnya Mas B lancar terus?

Ya biasalah sekolah onlinenya anak TK-A. Kadang ya ngadat.

Mas B so far nih ya, udah mau setahun sekolah online, udah pernah sekali bolos (krn dia emg gak mau sekolah— ngadat). Sekali ijin, eh sekali apa 2x gitu. Trs bbrp kali sekolah dr mobil tp pas hari Jumat. Harinya menari dan bernyanyi doang.

Sekali-2x sekolah tanpa supervisi blass. Ntah krn emg aku nyobain, dia bisa gak ya sekolah online tanpa supervisi? (BELOM BISA LAH TENTU SAJA, NAMANYA JUGA ANAK TK-A). Sekali krn akunya tepar abis booster Moderna, huahahaha.

Trs bbrp kali (cukup sering), dianya gak mau ikutin proses online school tp aku tetep login zoom bersama wajah Dekmas M nongol di layar zoom. Lumayan lah ada stuntman yg gantiin 🤣🤣

Jd aku setel aja volume maksimal, trs setelah bbrp saat gak mau ngereken kelas blass (or at least nampaknya sih gak peduli— tp diem-diem doi nguping). Dan krn denger kelasnya beraktivitas heboh ya dia lama-lama tertarik juga di separuh jalan terakhir. Lumayan kan.

Klo kata psikolog sekolahnya pas awal tahun ajaran baru: anak-anak tuh mungkin kadang kayak gak ngereken (sori aku gak tau bhs Indonya ngereken itu apa). Tp percayalah Pak-Bu, sebenernya mereka itu merekam juga apa yg mereka dengar.

Tulisanku yg lumayan serius…. Dimanakah kau berada kini?

Tempo hari pas pulang dr RSIA Kendangsari, aku mikir dan mengingat-ingat lagi isi blogku ini apa aja ya selama bbrp tahun terakhir?

Mmmm kayaknya sejak lahiran anak pertama di 2016, aku udah juarang banget nulis sesuatu yg lumayan serius. Meski serius versi ndutyke ya ada unsur ndagel (lucu)nya juga sih.

Sejak melahirkan anak pertamaku yaitu Mas B, aku lbh banyak cerita ttg anak, weekend bersama anak (yg isiny keluar masuk mol— jaman sebelom pandemi), atau receh-receh aja. Not that recehan isn’t important lho ya! Tentu tulisan berat maupun receh, semua penting bagi penulis/pemilik blog.

Perkara bagi yg baca, dianggepnya penting atau tidak terlalu penting, ya opini kalian tidak begitu berati sih bagi blogger macam aku. Lhawong aku ngeblog juga gak demi duit kok, wkwkwkwkwk.

Maafkan, Kisanak….kuterlalu jujur.

Tapi ya, topik tulisanku yg berubah sejak punya anak, apalagi sekarang anaknya 3, menurutku sih wajar aja. Mungkin sekarang energi udah gak ada buat nyusun tulisan yg sedikit lebih serius. Energi tiap hari udah habesss buat berusaha jd ibu yg cukup baik bagi krucil-krucil ini, wkwkwk.

Journaling

Bbrp tahun terahir kayaknya heits ya aktivitas journaling sebagai bagian dr healing proses. Aku juga gak tau percis cara journaling itu seperti apa. Apakah sama aja kayak nulis diary rahasia trs digembok ala-ala mbak-mbak jaman dulu? (jamanku SD-SMP)

Ataukah ada step by step khusus?

Yg jelas aku lately merasa butuh untuk menulis lebih banyak dan lebih lepas mengenai apa-apa yg menjadi kegelisahanku. Udah ada nih blog jaman dulu yg sekarang sudah diprotect, digembok.

Tp sudah 2 pekan berlalu sejak aku mengumumkan ke geng-ku (geng Arsop yg isinya cm 4 orang, ahahaha) bahwa aku mau journaling kayak mereka, tp yo gak kelakon ik sampek saiki. Wacana belaka tibakno.

Btw I’m a true believer ya bahwa menulis itu adalah terapi dan juga reminder untuk diri sendiri. Klo nulisnya di tempat umum & bisa diakses banyak orang— ya itu pilihan. Mau diumpetin pun juga pilihan.

Trs kumikir, selama isinya nggak terlalu pribadi, yawdalah dishare aja disini (di ndutyke dotcom ini) drpd nulis kepencar-pencar diblog A dan B. Selagi masuk akal ya jadikan 1 aja.

Diliat gimana entar ajalah.

Kisahku ganti RSIA

Bismillah mau share cerita seputar keputusanku untuk ganti tempat vaksin/berobat untuk anak-anak.

Awalnya, sejak masa hamilnya anak ketiga (Baby R), aku kontrolnya ke Obgyn di RSIA jalan Flores, Surabaya. Di RSIA ini (sebut saja RSIA Lombok22– lah emang namanya itu, wkwkwk) emang rawat jalannya gak bisa gesek kartu asuransi kantor Abi (Suamiku).

Well meski kayaknya sih nggak beneran literally DIGESEK ke mesin EDC kayak debit atau credit card, but you get my point lah. Jd sistemnya nanti reimburse gitu. Klaimkan berkas-berkas kayak kuitansi, surat pengantar lab dan hasil lab, dll.

Tp pas lahiran anak keduaku (Dekmas M), rawat inapnya (maksudnya: biaya melahirkan) bisa cashless krn memang asuransi kantor Abi kerjasamanya sebatas rawat inap dan melahirkan. Tentunya sesuau plafon ya, yaitu skitar 26 juta untuk melahirkan secara caesar.

Kembali ke proses hamil dan lahiran anak ketigaku yaitu Baby R.

Nah berhubung aku muales submit kuitansi dll berkas reimburse pas kontrol kehamilan tahun lalu ke pihak asuransi, alhasil ya nggak diganti deh. Yawdalah, namanya kg males ya resikonya duit melayang deh.

Tp kukira melahirkan anak ketiga disini akan sama dengan melahirkan anak kedua dong ya; jd bisa gesek doang.

Yesss… gesek kartu asuransi kantor— beres deh. Tinggal bayar excess atau lebihannya aja jika ada; yg mana selalu ada kelebihan yg bayar sendiri, krn Abi selalu upgrade kamar ke Kelas 1 spy dapat kamar yg lebih gede & penunggu bisa dapet tempat tidur/bed sendiri. Supaya semua lebih nyaman gitu.

Lha sepekan sebelum lahiran kan aku kontak CS asuransi kantor. Nanyain ini status RSIA nya masih kerjasama kan ama mereka? Jd melahirkan tinggal gesek kartu aja. Lah ternyata udah gak kerjasama lagi untuk both rawat jalan (kontrol/berobat), maupun rawat inap (atau melahirkan). Mateng koen…..

Berhuhung Abi udah nyaman disana plus ada Pakdeku yg DSA (dokter spesialis anak) praktek disana, jd yawdalah ntr tinggal submit aja berkas reimburse biaya melahirkannya.

Dan gebleknya aku telat sehari dong submit berkas-berkasnya yg seabrek-abrek itu, hahahaha. Bodoh.

Untungnya kok tetep diterima dan diganti sesuai plafon. Tp proses submit berkas seabreg untuk biaya melahirkan plus vaksin anak-anakku (apalagi bayi dibawah 6 bulan kan total vaksinnya bisa sampe 7 jutaan), sungguh sejujurnya adalah, pain in the a$$. Please pardon my French tp emang aku gak suweneng ngurusi berkas reimbursement (atau klaim). Lelah lahir batinnnnn!!

Trs akhirnya aku coba cari RSIA lain yg rawat jalan (vaksin/berobat) bener-bener bisa NoBayarBayarClub. Tinggal gesek aja kartu asuransinya. Pas anak kedua tahun 2018 sih aku ke DSA di RS Bedah Surabaya (now: MMC). Aku ke dokter X. Dokternya sih ya hmm biasa ajalah tp aku juga kan cm butuh vaksin doang.

Sempet sekali ku beruntung di RS itu bs konsul ke DSA heits di Surabaya yaitu dokMet @MetaHanindita, sebelum beliau studi di LN. And it was a life changing experience untuk anak pertamaku yaitu Mas B.

Dan semua tentu saja tinggal gesek kartu asuransi kantor ya, jd aku gak perlu siapin dana di rekening untuk debit.

Tp MMC kan RS umum ya, dan Baby R lahir pas pandemi. Tentu akupun ogah ke RS umum. Maunya ke RSIA. Dan pilihan RSIA yg cocok denganku (beserta dokternya), ya di RSIA Kendangsari yg di Kendangsari Surabaya @RSIAKendangsari.

Bukan yg di MERR ya krn di MERR itu dr dulu sampe sekarang blm kerjasama blasss ama asuransi kantor Abi.

Untuk dokternya, aku sekarang bawa Baby R berobat ke budok @diniadityarini. Alhamdulillah cocok, so far. Dr segi cocok ama cara bayar RS-nya (ini yg terpentiiiing!) dan cocok ama dokternya.

Trs say bye nih ke RSIA Lombok22? Yaaa semisaaal dikasih hamil lagi, MISAL LHO YAA, SEUMPONONE 🤣🤣… bbrp tahun lagi… dan obgynku masih praktek disono, yo kemungkinan besar aku ya kontrolnya kesana dong plus melahirkannya. Asal jangan males klaim atau submit berkas reimburse ya, hahaha.

Aku sukanya di Lombok22 ini krn begitu masuk lobi tuh udah jd satu, tempat pendaftaran pasien, kasir ama ruang tunggu pasien DSA maupun obgyn. Plus Lab Juga di area yg sama. Jd gak butuh jalan jauh. Lagi hamil gede atau udah lahiran ngegendong bayi kan, males ye jalan jauh. Ini kelebihan Lombok22. Trs susternya yampun ruamah pol ya. 2x melahirkan disana selalu great experience.

Klo kata sepupuku yg thn 2018 (di tahun yg sama aku lahiran anak kedua) operasi kista disana: Ntah krn mereka tau kita ini ponakan dokter dimarik atau emang aslik susternya ramah beneran, wewkwkwk. Tp kupercaya emg susternya Lombok22 bhaique-bhaique alhamdulillah. Jazakillah khairon katsiron.

Aslik deh klo gak perkara urusan perduitan dan ribetnya tetek bengek klaim berkas asuransi, aku pasti akan tetap setia padamu wahai Lombok22 😉

Marhaban ya Ramadhan

Assalamualaikum! Halo semua! Astaga nggak terasa udah 10 harian nggak posting. Dan besok (atau mungkin sebagian mulai hari ini) kita akan memasuki bulan Ramadhan. Bulan puuuaaassaa!

Marhaban ya Ramadhan! Udah Ramadhan lagi aja yah, alhamdulillah. Ramadhan kemaren diisi dengan ngurus pindah rumah dalam kondisi hamil. Dan tahun ini udah gak di rumah yg sama; udah pindah lagi aja, wkwkkw. Dan udah sama bayi kecil, sekarang.

Trs menjadi ibu menyusui apakah akan berpuasa? Insyalloh iya dong. Kan udah latihan selama bulan Syaban, banyak berpuasa karena ngebut bayar hutang.

Walo akhirnya nggak lunas juga krn kepotong mens. Zzz…. Ya udah besok kita lanjut cerita ttg hal lain lagi ya. Selamat Taraweh manteman!!

Another ocelan Dekmas M

Ocelan (Ocehan + Banyolan) Dekmas M (my secondborn, masyalloh….)

(1) Niruin penjual bakpao yg lewat depan rumah, “BAKPAO… BAKPAO EDAN….” Hiks hiks 🤧 maksudnya Bakpao Medan.

(2) Nyanyi lagu Tayo

(2) Lirik lagu Tayo versi Dekmas M: “Hey Tayo, hey Tayo… dia tidak selalu senang!” #realistis 🤣🤣

Perkara makan

3 types of me as a Mom:

(1) With Mas B, “Mas, makan yuk. Dikiiit aja. 5 suap aja wes, gak papa asal nasi!”

(2) With Dekmas M, “Mau makan lagi? Kamu kan barusan makan telor! Eeeh jangan dimakan, itu telornya Abi buat berbuka! Haduh muntah lho kamu nantik klo kebanyakan makan!”

Baby R

(3) With Baby R, “Dek, mejanya jangan dimakan!”

Tanggal merah, kuning, ijo

Ceritaku bersama my 2ndBorn aka Dekmas M Sabtu pekan lalu. Pas Maghrib, tau-tau dia nanya ke aku: “Bunda, besok tanggal kuning ya?” Awale ta’ kira aku yg salah denger. Tanggal kuning apaan yak?

Trs kan aku diem aja. Sambil masukin baju bersih ke laci sambil mikir maksudnya dia apa. Eh dilanjut nanya lg dong: “Besok klo tanggal ijo, masuk sekolah ya Bunda” EALAHHH…. 🤣🤣

Gara-gara kapan itu sepekan libur 2x krn TANGGAL MERAH. Trs kan anak-anak tanya: “Kenapa Bunda, kok nggak sekolah? Trs kujawab: “Iya Nak, libur, tanggal merah…”

Aku suda menduga, Kisanak. Istilah TANGGAL MERAH ini pasti akan menimbolkan pertanyaan 🤣 dan butuh penjelasan ekstra. Untung aja di rumah ada kalender beneran (hardcopy). Kayaknya lebih enak klo dijelaskan pake kalender beneran, bukan yg di HP. Besok klo dibahas lagi ya tinggal dijelaskan lagi lebih lanjut.