Istirahatlah

Kemaren itu, Selasa, ya biasalah mak-emak tanpa ART, kan kebanyakan urusan. Tp sejak malamnya (malam Selasa) kok badanku pegel-pegel buwanget.

Selasa pagi udah enakan tp siangnya krn udah cape seharian beraktivitas, ya capek lagi. Capek yg tidak biasanya, terutama di bagian punggung.

Siang bolong udah niat mo leduk-leduk (baringan). Eeeh sama Abi disuruh ngurusin carseat yg tengah terdampar di ruang tamu. Disuruh mindah kesana kemari. Plus bocah rewel minta gendong. Hadehhhh merepetlah mulut istri ini kan. Aku bilang ke dia: “Nanti ta’ beresin. Sekarang aku mau istirahat!”

Dan yo memang tetep ta’ tinggal baringan sih. Lha wong memang pegelnya punggungku itu lebih-lebih dari biasanya! Aku beneran kuatir. Mau maksain bangkit dan beraktivitas pun gak bisa. Selain pegel warbyazaque, juga klo dipaksain ya bawaannya mo kerjain ini itu sambil nyolot krn badan sangat tidak nyaman.

Gak sampe 30 menit kok aku istirahat, santai-santai. Menyamankan punggung, kayaknya cuma 15 menit doang deh. Begitu badan terasa lebih enak, aku coba bangun. Eh udah gak pegel… punggung udah gak sakit?

Alhamdulillah…. plus bonus Mas B juga ketiduran. Dia sekarang jarang bobo siang; jd sekalinya dia bobo– aku merasa sangat senang & bersyukur krn berkurang sejenak satu keramaian di rumah, hahaha. Ngerjakan urusan rumah tangga bisa lebih cepet kelar krn tanpa interupsi bocah.

Yowes krn badan udah enakan, dan kulihat Adek M juga tengah asik mainan HP Abi, akhirnya aku angkatlah 2 carseat ke mobil. Masang, nyetel. Damai tanpa gangguan bocah. Mau lanjut nyuci galon sesuai rencana kemaren itu tp akhirnya gak jadi.

Begitu beres dgn 2 carseat yg telah terpasang di mobil, aku laporan dgn bangga ke Abi. Aku bilang ke dia, pokoknya asal gak kemrungsung, gak nggupuhi, aku dikasi kesempatan istirahat dulu sebentar sampai badan enakan, insyalloh beres kok urusan. Mbok koen opo ae yo kelakon.

Tapi ya gitu. Klo badan lg gak enak, jangan dipaksain. Nanti recoverynya bisa jadi akan makin lama klo nunggu makin ambruk– baru istirahat. Lha kayak kemaren, alhamdulillah cm istirahat 15 menit doang, udah dikasih fit lg sama Alloh.

Dan kerja dalam kondisi fit kan enak. Gak pake sambat, gak pake ngomel. Bisa lebih ridho ngejalaninnya.

So, gitu ya wahai emak-emak, bapak-bapak dan anak-anaknya juga yg mungkin membaca tulisan ini.

Poin pentingnya adalah: ISTIRAHATLAH. Berikan kesempatan bagi dirimu, bagi mereka untuk rehat di siang hari , walau cuma 20-30 menit. Mengertilah bahwa jiwa dan ragamu, jiwa dan raga mereka, semua punya haknya untuk diistirahatkan sejenak. Ini rumah tangga! Bukan modern-day-slavery!

Curhatan sebelum nyuci galon tentang curhatan di muka umum

Assalamualaikum warrohmatulloh wabarokatuh.

Sebelum nyuci galon yg udah berjejer di teras depan, ada baeknya saya curhat duluk dimarik drpd dipendemnjd kukul (jerawat).

Curhatanku hari ini adalah….. tentang kemerdekaan. Ciyeeeeh. Tang-mentang masih nuansa 17an yak.

Merdeka. Merdeka dari apa? Gak usah jauh-jauh ngomongin penjajah. Belanda udah kabur! Aku mau ngomongin diri sendiri dulu aja.

Merdeka. Merdeka yg kumaksud hari ini adalah merdeka dari hasrat tak tertahankan untuk mencuap-cuapkan isi kepalaku di muka umum, tanpa peduli pada siapapun.

Bukan. Aku bukan mau ngomongin ttg kemerdekaan beropini atau ngegacor (klo kata bonek gitu).

Aku malah pengen bisa merdeka dari nafsu atau hasrat berlebih untuk mengungkapkan pendapatku. At least aku bisalah lebih memilih tempat untuk menuangkan opiniku (ntah dalam bentuk obrolan atau tulisan).

Kenapa kok pengen merdeka dari nafsu/hasrat beropini yg berlebihan? Krn gimanapun juga, kalo aku mau nulis di muka umum (misal: disini, atau di status FB/whatsapp), kan aku tau dong siapa-siapa aja yg melihat postinganku. At least di whatsapp status sih keliatan.

Ya aku kudu, apa ya? Tepa selira? Ya maksudnya, lebih mikirin kira-kira gimana ya klo aku terlalu straightforward yg cenderung kasar berapi-api dalam mengungkapkan isi hatiku. Ntar klo si A baca, mungkin dia tersinggung.

Gak semua perasaan orang lain harus aku pikirin sih. Only those who matter. Setidaknya untuk teman terdekat lah. Atau saudara yg punya hubungan baik dgnku coz frankly not all of my relatives likes me, lol.

Gak semuanya kan kudu diungkapkan dimuka umum? Kadang hanya dipendem sendiri, kadang ditulis di notes rahasia atau blog/status yg viewers-nya dibatasi. Atau aku ngecemes berdua doang ama si Abi.

Emang ada polisi postingan (klo grammar nazi kan ada tuh)? Ya ada sih, hahaha. UU ITE namanya. Tapi meski yg mau aku cuap-cuapkan juga kayaknya gak ada urusannya ama UU ITE tp aku cm gak pengen sembarangan nyuarakan isi hati trs orang yg deket denganku bakalan tersinggung.

Aku menghormati hubungan baik kita, berusaha tidak menyinggung perasaanmu…. Dengan tidak terlalu vokal menyuarakan isi hatiku dimuka umum, dimana kamu bisa membacanya. I respect your feeling more than I respect my right to speak freely.

Yes, I might be an annoying status poster sometimes, but not today.

Ya sebisa mungkin…. Dipikir dulu lah sebelum beropini di muka umum. Jgn asal muni, asmuni. Nanti malah jadi boomerang.

Trs ada yg nyanyi: “Khow ghadizzzz extravhaghanzaaaaaaa!” 🤣🤣 #YangNgertiAja

Udah ah. Mo mandiin galon dulu kitak!!

Bahagia versi aku

Assalamualaikum warrohmatulloh wabarokatuh. Sembari update progress urusan decluttering, aku juga mo tetep share cerita keseharianku. Jd klean siap-siap postinganku nongol bisa sampe sehari 2x di beranda wordpress, yah, hahaha.

Jadi ceritanya gini.

Siang tadi disambi setrika, aku abis nonton video interview Soleh Solihun feat. Andika Pratama yg masyaalloh, ganteng. Walo masih lebih ganteng suami aku.

Maksudnya jika suamiku dibandingin sama Kang Soleh. Hahaha. Klo dibandinginnya ama Andika ya gak usah dibahas juga. Gua-nya juga gak secantik Ussy sih.

Halah kepriben mbakyu, lambemu kok jadi ngomongin suami-suami orang.

Anyway.

Salah satu topik yg diangkat banget adalah ttg BAHAGIA. It makes me thinking about it too. Jd sambil nyetrika, sambil dengerin interviewnya, sambil bertanya-tanya: ‘aku bahagia gak ya?’

Ternyata jawabannya (disclaimer: ini murni ngomongin diriku sendiri ya– yg mana bisa berbeda dgn orang lain and thats fine),

….ya aku bahagia. Dan alasan bahagianya itu adalah keberhasilanku (at least saat ini) untuk bisa melihat dan mensyukuri hal yg simpel yg ada di biduoku sekarang. Simpel tp priceless. Things money cannot buy.

Misal, ini yg terfikir td pas setrika ya:

  1. Anak sehat. Ini sih yah alhamdulillah…. ya udahlah, gak usah didebat dan jangaaaaaan sampe luput dr hal yg disyukuri. Ini masuk top 3 things lah yg kudu disyukuri tiap hari. Nomer 2 setelah iman Islam. Pagi hari bangun, liat anak dalam kondisi sehat, masyaalloh. Sungguh nikmat Tuhanmu yg mana lagi yg hendak kau dustakan.
  2. Hari ini ada kesempatan untuk menyetrika. Disaat matahari bersinar. Krn biasanya aku cm bisa setrika pas gelap; either pas anak udah bobo (malam hari) atau pas anak blm bangun (mulai 03.30-04.45 an lah). Dan itupun gak tiap hari ada kesempatan. Makanya begitu hari ini bisa nyetrika sampe 2x (sekitar pukul 05.30-06.00 dan 14.00-15.00), sueneng’e banget lah.
    Ada tempat tinggal. Saat panas– gak kepanasan. Saat hujan– gak kebasahan dan kedinginan. Pada akhirnya, bagiku gak masalah tuh apakah ini rumah atas nama sendiri atau atas nama orang lain.

Klo mau dipikir lebih lanjut, maybe I will just complicate some things dengan mikir: ya suatu saat klo bisa tinggal di rumah atas nama sendiri, di lokasi yg dekat dgn kantor Abi, masjid & sekolah anak– pasti akan bahagia.

Apalagi klo rumahnya bisa keren kayak di Pinterest. Pamerable lah buat dipajang di Sosmed.

Tapi pada akhirnya, hanya dengan tinggal di rumah kontrakan, yg mana rumah ini melakukan tugasnya alhamdulillah dengan baik: melindungi dr panas, hujan/banjir, serangan binatang atau orang dari luar (yg tidak diinginkan– ya tidak diinginkan wong namanya juga serangan bukan kedatangan tim bedah rumah atau uang kaget)…. itu udah ALHAMDULILLAH BANGET.

No need to complicate things dengan keinginanku dan khayalanku yg ujung-ujungnya mungkinnnnnn cuma akan menimbulkan rasa iri, rasa hasad yg ngotorin hati.

Bukan berati salah untuk punya keinginan. Just because I have no ambition, doesnt mean that it’s wrong to have one.

Tapi untukku tidak memiliki ambisi atau keinginan yg melebihi kemampuan (kemampuan saat ini) juga gak apa-apa kok.

Hidup apa adanya, seneng dengan apa adanya yg dipunya dan mensyukuri sampai maknyesss dalam hati (bukan cuman sebatas tulisan), ya gak apa-apa juga.

Toh aku disisi lain percaya bahwa kunci Alloh memberi lebih itu bukan dari menungso (manusia) punya keinginan lebih, tapi dari bersyukur.

Declutter Day 5: Bumbu & bahan masak kadaluarsa

Assalamualaikum warrohmatulloh wabarokatuh.

Sebelumnya, ijinkanlah daku mengucapkan selamat ulang tahun kemerdekaan untuk NKRI yg ke-75. Semoga dr tahun ke tahun bisa makin merdeka dari penjajahan yg rupa-rupa bentuknya, aamiin.

Selain obat dan kosmetik/skincare, bahan makanan kayak bumbu jadi kemasan, bumbu bubuk (lada, ketumbar dll) dan tepung-tepungan, itu juga kudu disortir.

Dalam sepekan terakhir, aku ngedeclutter bumbu masakan kayak foto diatas, dapet 2 bungkus. Lalu tepung juga dapet 2 bungkus tp sisa-sisa gitu deh.

Ngeliat foto diatas, yo kudu ngguyu… remeh temeh amat yg kedeclutter. Eh tp jangan salah. Pencapaian kecil-kecil itu, klo dikumpulin bisa jadi banyak & berarti. Terutama untuk meningkatkan PD dan rasa semangat untuk decluttering lebih lanjut.

Eh semangat tuh termasuk rasa bukan sih? Anggep aja iya lah. Rasaaaa… rasa apa yg paling enak? Rasa(h) mbayar, hahahaha…. guyonane wong Jowo rek.

Rasah = ora usah = tidak usah. Mbayar = membayar. Jadi klo rasah mbayar = gak usah bayar alias gratisan. Gituuuu…

Ta’ jelasno, ben raimu mudheng kabeh 🤣🤣 ((((RAIMU)))) #BonekDetectes

Declutter Day 4: Isi laci dapur

Assalamualaikum warrohmatulloh wabarokatuh.

Weeeladalaaaah yg namanya dapur tuh emg sumber tumpukan barang nomer 2 ya, di rumahku. Nomer 1-nya adalah gudang, hehehe.

Tp serius dah! Ini dapur udah buooolak-balik disortir, isinya dikeluarkan dari rumah, eh kok masih ada aja yg butut-butut maupun yg masih bagus tapi udah gak dipake lagi.

Alhamdulillah Jumuah mubarok. Tgl 14 kemaren itu aku berkesempatan lagi untuk mendeclutter isi laci dapur. Awalnya krn lacinya udah bobrok. Maklum, laci plastik yg bukan merk L*on Star eta. Jd cm tahan 8-10 tahun aja trs jebol deh.

Jadilah sambil barangnya dipindah ke laci yg lebih bagus & gak kepake (aku ambil dr kamar kerja Abi), sambil disortir.

Step by stepnya begini:

Dikeluarin dr laci, dipilihin mana yg mau dibuang, mana yg dikasihkan orang dan mana yg masih dipake. Kemudian dicuci bersih, lalu dimasukkan ke dalam laci yg baru atau kresek A (yg buat dibuang) dan kresek B (yg buat dikasihkan orang).

Gitu deh. Tapi maaf, gak ada fotonya krn meuni riweuhhhh kemaren itu. PR selanjutnya adalah ngebuang itu laci yg udah rusak. But thats for another post, for another decluttering day.

August already?

Assalamualaikum warrohmatulloh wabarokatuh.

Masyaalloh bulan Agustus bahkan sudah mencapai pertengahan. Gak terasa. Pas Januari kemaren kami sekeluarg bertandang ke rumah calonnya Adekku, kayaknya Agustus masih jauhhhhh….. eeeh tau-tau tiba juga bulan yg dinanti ini. Bulan pernikahan Adekku & Calonnya.

Yesss akhirnya sah sudah mereka berdua menjadi sepasang suami istri. It deserves another special post.

Krn penekanan cerita kali ini adalah mau membahas ttg…. ttg apa ya, hahaha. Terdistraksi kelakuan bocah, sampe lupa mo ngebahas apa.

Kayaknya mau ngebahas bahwa ini sudah Agustus dan artinya Desember semakin dekat. Trs kenapa? Well bulan Desember adalah bulan spesial bagi perjalanan ngeblogku krn itu bulan kelahiran blogku. Meski bukan blog ini ya awalnya.

Mungkin lbh tepat klo dibilang bahwa Desember 2005 adalah awal perjalanan ngeblogku. Jadi tahun ini perjalanan ngeblogku akan berusia 15 tahun lhoooo! Wow banget, hahaha.

Blogger seangkatan aku yg masih aktif, palingan tinggal Zilko doang ama Arman. Lainnya ya udah bhay aja. Ntah memang menghilang atau pindah ke Instagram.

Ya masih mainan sosmed juga lah mereka meski gak semua mjd temanku ntah di FB atau IG.

Trs gimana nih? Ada rencana apa di ultah blogku yg ke-15 ini? Ya syukur-syukur klo masih aktif nulis ya. Sebagai tambahan mungkin bisa bikin giveaway, hahaha. Terakhir bikin GA itu pas ultah blogku yg ke-9 kayaknya.

Klo stok hadiah sih insyaalloh ada lumayan banyak hahaha. Tinggal ambilin dr barang jualan. Tp konsepnya aja niy gimana. Halaaah konsep naon.

Declutter Day 2: Obat kadaluarsa

Assalamualaikum warrohmatulloh wabarokatuh.

Hari ke-2. Jedanya cukup lama dari hari pertama yg ngedeclutter kulkas, hehehe (link).

Ini obat benernya hasil declutter sepekan lalu tp baru kupost di blog hari ini krn pengen posting tp ga ada bahan lain. ‘Disemangatin’ posting ama Ci Episapi, wkwkwk.

Sebenernya secara berkala, yaaa setahun 2x lah, aku cek-cek koleksi obat di rumah. Buat ngebuangin yg kadaluarsa.

Banyak yg cm dibeli doang (krn diresepin dokternya) tp akhirnya gak kepake sama sekali.

Berdoa di sosmed

Assalamualaikum warrohmatulloh wabarokatuh. Jumuah mubarok, jgn lupa Al Kahfi.

sumber : status FB Awan Gunawan.


Klo aku pribadi mikirnya gini. Aku berdoa di sosmed, ntah untuk kepentingan pribadi atau orang lain. Lalu banyak yg baca dan mungkin sebagian mengamini. Kemudian jika doanya dikabulkan Alloh…. nah itu belum tentu krn aku yg berucap doa tapi bisa jadi hasil amin dari ntah siapa.

Kemudian…. jika orang lain diem-diem mendoakan aku (maksudnya: mengamini doaku di sosmed tadi), kemungkinan terkabulnya sangat besar sekali lho. Dan ketika orang lain mendoakan aku, maka malaikat yg akan mendoakan mereka.

Jd putaran doa ini ya jalan terus. Kurang lebih begitu ya, sependek pemahamanku.

Makanya klo liat orang lain berdoa di sosmed, aku moga-moga gak kotor hati dan menuduh mereka caper (cari perhatian) dan sebagainya.

Reminderku

Assalamualaikum warrohmatulloh wabarokatuh.

Pertama kali memakai kalimat ini sebagai reminder, di lock-screen HP, adalah awal 2019. La tahzan =Jangan bersedih. Non desistas = Never give up. Non exieris = Never surrender.


Salah satu masa yg…. yah nano-nano rasanya. Campur aduk antara crushed tp juga lega krn akhirnya nemu salah satu solusi dr suatu masalah.


Waktu itu sih masang foto anak-anak trs bawahnya kasih tulisan ini. Maksudnya, reminder spy aku tetep kuat, bertahan hidup dgn baik dan mentally healthy demi bisa merawat amanah drNYA berupa 2 bocah ini.

Tapi technical problemnya adalah: agak susah ngedit fotonya, ngepasin supaya foto tsb bisa pas berada antara jam-tanggal dan tulisan press home to unlock. Ini lho maksudku lock-screen:

Makanya udah 1,5 tahun, foto buat lock-screenku gak ganti-ganti; file asli foto tsb udah ilang pun. Sampai akhirnya lock-screenku diganti ama Mas B.

Tapi aku masih mau pake tulisan diatas, motto gitulah klo kata anak-anak jaman dulu. Jd aku bikin aja pake Canva– dapetlah 2 yg baru kayak diatas. Tp tanpa foto anak (nanti lak bocahe protes ndelok HPku kok ga ada foto dia). Kan Canva punya menu Phone Wallpaper.

NB: klo ada yg mau save gambar diatas mah silahkan aja 😘👍🏼