Beli reward buat Mas B

Bismillah mau share perjalanan toilet training anakku yg sulung yaitu Mas B.

Alhamdulillah di usianya yg udah hampir 6 tahun, dia udah bisa pipis sendiri di kamar mandi. Training ini baru dimulai awal tahun dan sempet keputus pas riweuh pindahan.

Lepas celana, naik ke kloset, pipis, setelahnya tutup klosetnya lalu disiram. Kemudian cebok (kecuali klo pup— masih dicebokin), lap-lap area pinggang kebawah, mencuci tangan dan lap tangan. Diakhiri dgn memakai lagi celana training pants dan celana luarannya.

Akhirnya Mas B bisa pipis sendiri dan jarang mengompol, selain krn sudah bisa nahan pipis juga tentu saja iming-iming reward, hahaha.

Rewardnya ya mainan, buku, es boba, pokoe yg dia suka dan gak terlalu mahal lah. Nah kemaren (25/10/21) aku liat di Tokopedia lg kembali ada promo bebas ongkir untuk belanja minimal 10rb (di toko tertentu). Wah sueneng pol dong aku, krn bisa belanja macem-macem di toko berbeda.

Aku nyetok reward buat Mas B, diantaranya: puzzle alfabet (sekalian pengenalan alfabet), poster belajar ukuran A3, frame ukuran A3, mainan, dan buku.

Jadi begitulah suamiku. Jika kau bertanya-tanya where all our money went, the answer is: “PAAKEEEEEEEET!!” 🤣🤣🤣

Charles Darwin oooh Charles Darwin

Bulan lalu nih ya, ceritanya kan aku untuk pertama kalinya berpartisipasi dalam pesta buku BBW yg heboh itu. Ya offline sih, via tokopedia. Tapi buatku itu adalah milestone tersendiri (caelah, milestones niyeeee).

Aku belinya sih buku untukku sendiri 😁. Nggak beliin bocah krn buku mereka masih banyak yg belom dibaca.

Dan aku juga beliin buku buatku sendiri yo berbekal liat harganya. Aku nyari buku impor non-fiction yg harganya dibawah 30rebu, wakakakka— pelit. Lalu liat judul dan desain covernya. Kemudian cek, ada berapa halaman. Klo terlalu tipis, aku ogah. Ogah rugi bgt pokoe.

Pas bukunya dateng, hmm oke oke mari dibaca dulu yg covernya paling menarik. Aku gak googling blass isine opo, cm baca cover bagian belakange thok. Asumsiku adalah: oh ini buku humor. Sipppp!

Bareng ta’ woco? Hembokkkk opo iki kok nggowo-nggowo teori Charles Darwin barang? 🤣🤣 oke gpp kita coba teruskan sampai sehalaman-2 halaman deh.

Dan tetep daku horak mudeeeng (kaga ngartik) isinya apaan sih inih Malih Tong Toooong? 🤣🤣🤣

Yowes akhire bukunya aku cm baca 2 halaman doang trs kutaroh. 2 pekan berikutnya aku coba buka asal aja di halaman acak dan ada bbrp paragraf yg nyambung sih. Tapi udah gak bahas Charles Darwin lagi yha Kakaaaaq!

Saranku adalah: meski buku itu murah tapi mbokyao jangan asal comot juga dong Jubaedah. Minimal googling lah siapa authornya. Trs si penulis buku diatas, siapose doi Mak?

Robin Ian MacDonald Dunbar FBA FRAI is a British anthropologist and evolutionary psychologist and a specialist in primate behaviour. He is currently head of the Social and Evolutionary Neuroscience Research Group in the Department of Experimental Psychology at the University of Oxford. (Wikipedia)

anthropologist and evolutionary psychologist and a specialist in primate behaviour.

Bhay ajawes 🤣🤣🤣

Kamana waeee?

Assalamualaikum!! Astaga syok sendiri akutuh ngeliat tanggal terakhir posting kok udah 11 hari yg lalu? Kemana aja kamuteh ko gak nongol-nongol? Ih akumah di rumah aja lho. Ya sesekali pergi keluar untuk vaksin.

Barakalloh my firstborn yg duduk manis di ruang dokter, nunggu giliran dienjusss booster MMR.

Yep vaksin. Mulai dari vaksin Covid dosis kedua untukku dan Mamah, lalu Adek R dan Mas B juga barusan kemaren Jumat vaksin juga tp bukan Covid. Awal tahun depan ya Nak, klean semua vaksin Covid juga. Aamiin.

Trs apalagi ya? Gak ada yg spesial banget tp juga dibilang nganggur ya enggak. Ntahlah kok pas ada ide mau posting— eh pas gak bisa ngetik. Pas HP udah ditangan, bingung mau cerita apa trs endingnya browsing lainnya.

Yaudah ntr dicicil deh postingnya. Sekarang aku mau ngemil dulu sama minum teh anget. Abis lega krn kelar benerin kompor gas yg sempet ga mau nyala pasca ganti tabung. Alhamdulillah for those tutorials on YouTube. Aslik ya tutorial segala ada di YouTube, wkwkwk.

Bertemu guru di sekolah

Haduh haduh…. Akutuh mixed feeling hari ini (Sabtu, 9 Okt). Antara happy krn akhirnya Mas B dan Dekmas M bs bertemu dengan guru-guru di sekolahnya meski cm 10 menit.

Trs jg jd mikir, anakku bakalan sekolah online selama masa TKnya. Kasian ya? Jd melewatkan banyak keseruan bermain di halaman sekolah dgn teman-teman.

Yaaa namanya juga pandemi sih Bun. Dan itupun pilihan pribadi tiap ortu toh, apakah mau mengoffline kan anaknya saat belom vaksin. Hmm klo aku ya selama belom vaksin— di rumah dulu aja sekolahnya.

Sabar dulu aja. Akhir tahun ini, di Amerika sono kan insyalloh udah ada merk vaksin yg approved for kids from 6 months to 11 years old. Tinggal tunggu aja giliran di Indonesia.

Yaudah gitu aja ceritanya. Sekedar menyimpan kenangan di blog ini. Krn mo diterusin ceritanya kok kuatir mellow. Halah, hahaha.

Antara sumbu sabarku, PAUD dan vaksin bocah cilik

Anakku si Mas B kan gak sempet PAUD ya. Krn pas tahun yg mestinya PAUD, aku antara males masukin dia PAUD dan pas pandemi pula (tahun lalu).

Dan baru aku sadar bahwa, wow, PRku sebagai madrasah pertamanya jd nambah dah. Untuk ngajarin basic skills anak TK gitu, yg klo anak ikut PAUD, udah diajarin pas PAUD kali ya?

Ya gpp juga sih meski astaga, kesabaranku baru segitu doang ternyata. Ngajarin anak TK menggambar persegi panjang aja, aku syuda spanneng. Apalagi ntr pas ngajarin baca tulis.

Lgsg komat-kamit berdoa semoga akhir tahun ini Mas B dan adek-adeknya udah dapet vaksin. Supaya Mas B tahun ajaran depan, insyalloh sudah bisa sekolah offline (waktunya TK-B). Dan Adek M mungkin akan masuk PAUD.

Kasiaaaan Malihhhhh, anak akuuuu…. Diajarin ama Ibu yg sumbu sabarnya masih perlu dipanjangin lagi….

Ya Rabb, klo gak karena pandemi dan daring begini, mungkin banyak orang yg gak sadar bahwa kerjaan guru PAUD-TK itu bukan cm sekedar ngajarin anak jogad-joged tepok tangan doang lohhhh!

Yg anak usia 6 bulan s.d 11 tahun, bisa pake Moderna insyalloh.

Anyway. Untuk Adek M, klo tahun depan (dia usia 4,5 thn) blm dirasa pas untuk PAUD offline, yaudasih mau dimasukkan ke SMM aja kayaknya (Sekolah Murid Merdeka). Tp PAUD di SMM setara TK, kujadi agak bingung juga. Apa yg diajarkan, ntr gak terlalu sulit untuk anak usia 4,5 ya?

Yaudahlah Sis, kita pikirkan tahun depan aja ya….!

Berani kotor itu baik (kata iklan….)

Bismillah mau share kegiatan anakku di sekolah. Bikin dreamcatcher yg ntahlah ini dari kegiatan suku mana di belahan mana di muka bumi. Kayaknya sih semacam jimat tolak bala gitu ya? Ah serem dong…. Jd abis ini diturunin ajalah si dreamcatcher ini. Daripada daripada.

Anyway.

Kegiatan yg hasilnya (masyalloh tabarakalloh) membanggakan Bunda karena Mas B bisa melakukan banyak hal sendiri. Mulai dari meronce manik dan potongan sedotan, menggulung bulu kawat dan yg terpenting: bisa menempel gulungan kawat bulu dan bulu ayam sendiri pake lem.

Mulai berani kotor meski tetep belom mau nyentuh lemnya langsung. Gulungan kawat bulunya yg dicolekin ke lem. Tapi lumayan kan. Dia juga udah bisa pake glue stick sendiri di kegiatan berbeda tempo hari (yg berkreasi dgn kertas geometri). Udah kesenggol lem dikit-dikit lah jemarinya.

Anakku yg Mas B ini memang beda sama adeknya (Dekmas M) yg lebih berani jorok-jorokan (agak terlalu jorok malah hahaha, *uwel Dekmas*). Mas B ini risih’an, lebih kayak aku gitu. Jd bagiku, hal sesederhana jari mau kecolek lem sedikit, udah alhamdulillah, hehehe.

Sabtu siang tabebuya

Si Dekmas M (my middle child) minta jalan-jalan agak jauhan. Ya Bunda sih mau aja Nak ke Taman Safari, tp kuatir macet, wkwkkw. Padahal anaknya gak minta ke Taman Safari— tp akunya aja yg pengen.

Anaknya cm pengen muter Surabaya tp yg keluar dr kecamatan tempat kami tinggal. Baiklah. Ke kecamatan sebelah aja ya Nak, jauhan dikiiiiiiit bae. Kita lihat pohon tabebuya berbunga.

Ternyata di sepanjang jalan, ya berbunga sih tp gak seheboh yg di jalan Merr. Wadidaaaaw klo kudu ke Merr sih, kejauhan mainnya kita Nak. Jd Sabtu siang (pekan lalu, 2 Oktober) itu kami cuma sampe Mayjen Sungkono aja, trs putar balik dan pulang.

Nyampe rumah krn masakan sudah habesss, jd Bunda GoFood mie ayam. Kata Abi, mienya enak jd kayaknya bs jd langganan.

Anyway. Bunda seharian Sabtu itu, makan browniesss melulu. Seneng banget dapet kiriman dr Jeung Deny. Jazakillah khairon Jeung 🙏🏼🙏🏼

Ayo Mas, kita belajar!

Waduwww untung aja anak usia sebelom 7 tahun blm diwajibkan belajar calistung (baca, tulis & hitung). Harus kuingat-ingat nih supaya gak gampang sutreissss klo Mas B masih jarang mau diajak belajar menulis angka.

Ya baru angka dulu krn dia minatnya baru disana. Klo alfabet, ntr dulu lah dan itupun palingan belajar nulis namanya aja dulu. Blm terlalu penting sih klo menurutku, dia bisa nulis.

Yg penting dia bisa menyebutkan dgn jelas, namanya siapa (juga nama ortunya). Plus bisa menghapal nomer HPku & bapaknya.

Tp aku tetep seneng sih pas dapet link buat worksheet gratisan untuk anak seusia Mas B. Walo udah beli beberapa bukunya yg untuk anak PAUD gitu.

Yg kadang dipake ama Mas B. Tp kan kurang bervariasi gitu. Klo yg worksheet gratisan ini, isinya lebih variatif, alhamdulillah. Tinggal milihin aja mana yg mau diprint.

Worksheet pembelajaran anak mulai umur 2-5 tahun. Sebuah pembelajaran asik dan menyenangkan dengan media berwarna. Free file PDF

  1. Number
  2. Kognitif & persepsi visual
  3. Matching worksheet

File bisa diunduh disini (link)

Amanah dari pembuatnya, disebarkan agar jadi amal jariyah 😊🙏