Kenapa gak ikutan tren?

Tren ngevlog. Kenapa gak ikutan ngevlog? Simply because I dont think my face (lebih tepatnya: my whole appearance) is vloggable.

Kedua: ngedit video itu susah & aku ga minat belajar. I have tried several times, tho. Tp nggak minat aja sih, basically.

How about podcast? Gak mau bikin podcast channel? Hmmm sebenernya sempet terpikir. Tp aku gak PD juga ama medhok logat Suroboyoan ku iki lho 🤣🤣

So I just stick to blogwriting because my writing ability is enough for me to entertain myself 😁😁 Klo bs berguna buat orang lain, itu bonus yg kusyukuri banget.

Yaa jd awalnya kudu memuaskan diri sendiri dulu. Merasa cukup: kemampuan nulis segini cukup, kontennya cukup. Krn klo gak gitu, nanti repot sendiri– opo sing arep dikejar. Jd bingung, krn yg dipake adalah standar bagus dan keren-nya orang lain.

Lagian ini kan blog gratisan, blog perempuan tukang curhat. Klo gak ada yg membayarku untuk menulis sesuatu yg lebih, ya aku sih ngerasanya cukup-cukup aja dgn seperti ini 👍🏼🥰

Hai apa kabar?

Lama gak nulis. Tau-tau udah mo 2 pekan tanpa sadar meliburkan diri dari posting dan ga ada progress decluttering. Which is fine by me krn anggep aja cuti abis ngelarin Batch 2 kemaren.

Ooya, siang ini aku ngirim pesan ini ke teman yg barusan melahirkan (blm ada sebulan). Dia kuatir kok kayaknya ada gejala baby blues. Jd kukirimkan ini padanya:

Dont forget to self care. Krn dr ibu yg happy, akan tumbuh anak yg happy. Here are some ideas, mungkin ada bbrp yg bisa dipraktekkan dgn mudah (tp selama ini blm terfikirkan):

Mengawali Batch 3: Pilah pecah belah

Sebenarnya gak murni bercerita ttg barang pecah belah apalagi kali ini yg aku declutter. Lebih kepada, apa yg harus kulakukan kepada barang yg kusayang supaya dia gak masuk kedalam kategori wajib dideclutterkan.

Prinsipku adalah: klo gak mau mendeclutterkan ya PAKAILAH barang tersebut on daily or weekly basis.

Jangan disimpen tok sampe 20 tahunan, cuma jd rumah debu di lemari tertutup.

Atau ada juga sih item pecah belah yg cm dipake saat menjamu banyak tamu; semisal saat ada kumpul keluarga in-laws ku disini atau pas Lebaran Idul Fitri atau Lebaran Haji.

Ya kayak setumpuk pecah belah coklat dibawah ini:

Satu set pecah belah coklat ini isinya ntah ada berapa lusin piring makan, piring saji bulat, piring saji oval, piring saji persegi, mangkok buesar buat gule (spesifik ya nyebut GULE-nya, wkkwkw) dan nasi.

Anyway:

Dining set putih dgn pinggiran biru ini, manis banget dan termasuk kategori yg insyaalloh gak akan aku declutter. Terdiri dari teaset, lepek atau piring buat makan kue ukuran medium, piring makan lebar kayak foto diatas, mangkok buat makan & 2 mangkok saji besar.

Yg mangkok saji udah diambil orang (tanpa ijin kami, wkwkwk).

So far yg sering dipake cuma cangkir teaset-nya doang. Untuk piring makan & lepeknya, aku benernya sering pengen make tp krn disimpan di tempat yg nggak accessible.

Akhirnya, spy bisa kepake ya penempatannya dalam lemari penyimpanan, kudu diatur ulang supaya lbh gampang diakses.

Pengaturan ulang (spy lbh accessible) ini sudah memungkinkan karena isi lemarinya udah banyak berkurang krn dideclutter.

Enak deh skrg lemari tpt simpen piring dkk di rumah, lbh kosong dan insyalloh memang berisi yg hanya kepake aja.

Nah untuk piring kedua ini, lebih beratttt dibanding piring putih diatas. Dulu Mamahku punya 2 lusin tp udah beres dibagikan ke 3 penerima. Dan aku sisakan 2 aja untuk piring saji kue basah atau pudding– klo ada tamu.


Jadi begitulah gaesss…. aku akan segera mengawali Batch ke-3 ini (ya bulan depan lah….). Tp pemanasan dulu dgn menulis bbrp hal ttg decluttering.

Kelarrrrr!!

Ya Rabb kelar juga akhirnya Batch kedua dari 40 bags in 40 days. Tapi jangan sedih, qaqaaa! Sisanya masih sangatlah banyakkkk! Masih 1 gudang full se-full full-nya, OMG.

Untuk urusan perpecah-belahan kayaknya so far udah beres deh. Ya masih sisa dikit yg udah kujanjiin ke orang, bakalan kuberikan ke mereka. Tp space penyimpanan pecah belah ku udah jauh lebih lowong.

Space di lemari tsb rencana mau aku pake buat menata ulang deretan baju Bodo dan setumpuk songkok Bone.

Songkok Bone ini sesungguhnya udah punya ‘rumah’ sendiri berupa lemari tp digusur paksa sama anak-anak; buat jadi tempat main mereka dan buat jd ‘garasi’ bagi deretan truk mereka.

Yanaseb yanaseb yanaseb. Serunya punya balita dua, wkwkwk.

Trs yg gampang berikutnya adalah decluttering kertas bekas. Bekas file kerjaan alm. Papah ku. Tp klo kuliat lg, kayaknya mengandung byk info yg private. Sepertinya gak bs lgsg diloakkan ya? Apalah daya, daku blm punya paper shredder.

Apalagi ya? Ya masih banyak sih PR buat Batch ke-3. Sambil nunggu timing mulainya, sambil mikirin apalagi nih yg mau dibuang atau dikasihkan ke orang.

Day 40: Kemasan (botol dan tube)

2 botol: saos dan kecap. Udah dikitttt banget isinya, klo mau dikoreti sampe abis ya bisa– tp kudu effort bgt, males ah. Trs itu ada tube plastik (asline ada 4 tp 2-nya keburu dipake mainan anak) juga dibuang.

Oke alhamdulillah ya. Berakhir sudah 40 Bags in 40 Days batch kedua.

Kadang dalam 1 postingan, cuma receh remeh kayak kemasan obat atau botol bekas kayak foto diatas. Tp di postingan lain, dalam 1 post bisa sampe 5 kardus pecah-belah.

Ya bebasin ajalah, kurang-kurang sikit yo sapa yg mau julid jadi decluttering police disini, kan gak ada, wkwkwk….. Yg penting bisa kontinyu sampe 40 hari. Bisa selesai…. meski sempat tersendat.

Ndutyke, I’m so proud of you!!! (me talking to myself, wkwkwk)

Bismillahi allahuakbar semoga abis ini bisa langsung lanjut lagi ke batch ketiga!

Day 39: Pecah belah seabreg-abreg

Yasssss! Alhamdulillah makin berkurang pecah-belah dr rumah. Ada 5 penerima yg sungguh berbaik hati mau nampung pecah-belah dr tempatku. Kali ini adalah:

  • Penerima A: Mangkok beling berat, tempat buah (2 pcs) dan 1 piring saji beling diameter sekitar 35 cm (1 pc) yg cocok buat menyajikan pudding yg bundar itu lho.
  • Lalu untuk orang yg lain (B) ada 1 kardus isinya semacam pyrex bundar 1, lepek (piring saji kue) medium 6 dan yg small 10.
  • Kemudian untuk C, ada pyrex lainnya bentuk persegi 1, teaset isi 6 pcs dan mangkok kecil yg cocok untuk pudding atau salad buah. In matching color.
  • Untuk D ada: 14 gelas kecil; beserta lepek kecil untuk kue kecil kayak brownies gitu atau kue kering. Plus ntahlah ini apa namanya:

Hmmm kayak buat naro permen atau apalah…. bisa jd asbak juga kali yeee? Bebasin ajalah shay.

  • Daaaan terakhir untuk E: juga ada lepek yg agak gede dan kayak semi mangkok gitu. Cocok buat semacam es buah atau pasta.

Alhamdulillah 3 diantaranya sudah dikirim pada Selasa 22/01/2020:

Semoga bermanfaat di rumah penerima barunya & sering dipake ya! May all of them spark joy on their new home!!

Day 38: Clodi dan perlengkapan baby lainnya

Gak ada fotonya… tp yg penting udah diterima ama empunya.

Clodi yg aku declutter adalah Cluebebe Coveria Petit (pas banget sizenya untuk newborn). Sekitar 6 pcs beserta linernya tp tanpa Alas Ompol (AO)-nya:

Setelah 2 anak pake clodi model cover begini, aku nyatakan aku KAPOK, hahaha. Next time aku pake model pocket aja . Kondisi si Cluebebe Coveria Petit masih bagus banget krn emg cm dipake sebulan-2 bulan doang di masing-masing anak.

Oiya, foto diatas diambil dari postingan ini.

Selain clodi newborn, aku jg ngedeclutter Ecobum Universal Cover sekitar 3, beserta liner pocketnya dan insert double microfibernya. Lalu Ecobum Snap Skitar brapa ya? 6 juga kayaknya, hehehe.

Bismillah. Semoga penerima berkenan dgn semua pemberianku, terutama clodinya….. dan semangat berclodinya!