Akhirnya bikin pasta ini jugak!

Bismillah mau share hasil masak-memasak. Sudah lama kalipun aku pengen nyobain resep William Gozali yg pasta panggang ini. Videonya dah bolak-balik disetel, dipelototin. Ketumbar bubuk, pala bubuk dan parsley keringnya juga udah dibeli dari sebelom lahiran. Tp ntah mengapa kok gak gek-ndang dicobain masaknya.

Sampe akhirnya aku punya satu wadah guede sisa rebusan pasta. Ada jamur juga kayak yg di resep. Plus desakan dari anak sulungku si Mas B, spy aku bikin pasta. Okelah mari kita cobain. Hasilnya? Anak-anak suka. Tp klo besok mau bikin lagi, aku mau bikin penyesuaian sesuai seleraku. Supaya makin mantapppp 😄👍🏼

Step by step sebelum belajar menulis

Asline aku males ya gaesss kotor-kotoran gini. Tp demi supaya bisa jadi contoh ke anak dan diapun mau belajar kotor-kotoran dgn jemarinya, yg mana itu merupakan persiapan dia belajar nulis, jd bismillah saja wes….

Kegiatan Mas B si anak TK nol kecil, di 2 bulan lalu, banyak bermain dgn tangan. Mulai dari mencuci beras, meremas beras yg dikasi pewarna dalam ziploc (kayak foto diatas), memetik bayam, menjimpit beras dan kacang ijo:

Semuanya gak lain dan gak bukan adalah kegiatan… apa namanya ya aku lupa, either motorik kasar atau halus gitu. Untuk persiapan anak memegang alat tulis dan belajar nulis nantinya.

Jd sebelum anak disuruh belajar calistung, persiapannya itu ada sendiri. Pertama-tama, jemari anak kudu kuat dulu megang pensil (atau alat tulis lain seperti spidol dan krayon). Lalu anak bisa memegang alat tulis dengan benar. Barulaaaaah mulai belajar nulis.

Abis ituuuu? Langsung belajar nulis ABCD 1234? Ntar dulu…. Belajar bikin garis dulu kek macam ni:

Garis lurus vertikal, horizontal, zigzag, garis miring ke kiri, garis miring ke kanan, dll.

BARULAAAH setelah itu mulai menulis. Ya sebelumnya di TK nol kecil ini sudah mulai perkenalan huruf dan angka ya pastinya. 1-10, trs huruf juga aiueo. Yg jelas sih, semua ada step by stepnya, urut-urutannya. Gituuu….

Inginnya andhok bakso, apalah daya…

… daku gak bawa duit cash 😑😑 Sungguh kebiasaan buruk: lupa bawa uang tunai meski syukurnya di mobil selalu siap uang buat bayar parkir.

Tp klo mau jajan bakso, makan di tempat alias ANDHOK (istilah dine-in untuk makan di warung atau depot), kan tetep butuh uang tunai yak. Ya ada sih yg udah mulei modern dgn menerima bayar pake OVO lah, Shopeepay lah. Tp klo warung bakso kesukaanku deket RS (tempat vaksin bayi), bisanya cm cash doang.

Waktu itu nyampe RS dlm kondisi laper, hujan pulak, duhhhh hasrat ingin ngebaso sudah menggebu-gebu tp cek dompet kok isinya angin doang. Akhirnya batal andhok bakso anget dan melipir beli roti di bakery shop yg nerima pembayaran cashless:

Lumayanlah bisa makan sambil perjalanan pulang bersama rombongan ketoprak humorku sayang.

Vitamin untuk bhundha-bhundha sekaliyan

Yak foto diatas adalah foto vitamin untuk para buk-ibuk (at least buatku) sekalian: vitamin B (Balsem) dan vitamin C (miCyn), wakakakka….

Itu foto pas tempo hari ntah mau pergi kemana. Dr rumah udah merasa, ini ntr di mobil bakalan laper nih. Jd ku membawa bekal jajan keju-kejuan buat ganjel perut. Bawa itu dan bawa snack lain tentunya krn yamana cukop snack seuprit gitu tok buatku.

Trs tak lupa membawa balsem stick baruku, syalalalala…. Jangan sampek ya bepergian tanpa balsem blasss, krn kurentan masok angen.

Oh apakah faktor U alias Usia? Karena udah mau 40? Hmmm ternyata sejak jaman masik gadis, aku selalu bawa minyak kayu putih botol kecil kok di tasku 🤣🤣

Wajah 20, aroma 40 😆😆

Dan dilanjot vaksin

Sekitar 2 pekan setelah ke dokter gigi, akhirnya rengekan Dekmas mintak suntik mintak suntik, terkabol juga, hahaha. Setelah diskusi dgn beberapa teman, diputuskan untuk vaksin flu ajalah.

3 anak vaksin semua. Mayan ugha biaya yg dikeluarkan. Tp insyalloh bs reimburse. Plus kepotong jasa dokter yg gratis krn yg ngevaksin adalah wali nikahku dulu, wkwkwk. Jazakalloh khairon Opa, semoga sekeluarga besar sehat selalu.

Trs gimana Dekmas M pas divaksin? Alhamdulillah sans aja doi. Biasa aja. Klo Mas B kan masih ada teriak kecil— mungkin karena kaget. Tapi Dekmas M datar aja, et dah…. 🤣🤣

Udah ya Dek! Nanti 12 bulan lagi baru ada jatah suntik lagi. Udah jangan rewel lagi mintak suntek mintak suntek!

Anyway. Kata saudaraku (abis liat postingan Dekmas M vaksin):
“Arek iki yok opo seh? Wingi jaluk nang dokter gigi. Saiki jaluk suntik….”

Hey Oom! Jok bingung saudara! Iki barusan mintak apa coba tebak??

MINTAK KE GUNUNG BROMO! Sungguh kejauhan pikniknya anak ini 🤣🤣

Dekmas M ke dokter gigi

Akhirnya (10/11/21) ke dokter gigi juga si doi. Deket rumah aja kok, kami jalan bergandengan tangan sambil bawa payung…. Tapi tempatnya bwagus jd Bunda pun semangat kesananya.

Kemaren tindakannya berlangsung begitu cepat…. Bunda berencana mau baca buku sambil nunggu, eeh lhakok baru sampe halaman prakata— wes buyar 🤣 Udah selesai. Alhamdulillah dalam waktu 30 menit udah nyampe rumah lagi.

Trs Dekmas M piye di dokter gigi? Nggak rewel sih. Jitak juganih klo udah teriak-teriak saben hari minta ke dokter dan nyampe disana malah rewel. Tp untungnya nggak rewel. Cuman krn tetangga sebelah lg motong tegel, jd suaranya ngiiiiiiiiiing berisik sampe dalam praktek dokter dan Dekmas M nutup telinganya terus deh jadinya.

Makanya sama dokter cm ditambal tanpa bor. Krn kuatir klo pake bor nanti anaknya trauma.