Thanks to YouTube & its contributors

Hare gene. We can count on YouTube to teach us to do almost anything, including hal ecek-ecek kayak cara ganti batre termometer, dan cara masang selang air mesin cuci dr mesin ke keran, hahaha.

Eh dan berhasil lho! Yg bagian mesin cuci emang masih ada tetesan air tp bisa diakalin. Gils ya Bo! Pokoknya makasih deh kontributor YouTube!

Kalo kamu, pernah googling how to do apa di YouTube?

Berkreasi dengan kertas geometri

Tempo hari (sebelum yg daun kering itu), Mas B ada tugas dr sekolah, berkreasi dengan kertas berbentuk geometri aneka ukuran. Kertasnya udah disiapin dr sekolah, jd Mas tinggal desain aja mau dibikin bentuk apa plus ngelem.

Alhamdulillah Mas B udah bisa ngelem pake gluestick gitu yg emang less hassle (doi sama kayak aku soalnya, gampang risih klo tangan kotor). Trs desainnya pun dia bikin sendiri: mobil polisi, fire truck, bulan dan bintang.

Sisa kertasnya aku simpan, buat sewaktu-waktu perlu untuk garapan lain. Dan alhamdulillah kepake pas berkreasi dengan daun kering itu.

Reward chartnya Mas B & urusan toilet training

Bismillah mau share ttg reward chartnya Mas B. Anakku ini udah 5 tahun lebih tapi masih belom lulus Toilet Training. Ya no wonder sih, lawong mulainya aja baru awal tahun ini pas usianya mo genap 5.

Sebenernya aku mixed feeling antara merasa bersalah dan malu juga mengakui klo aku ini ibu dr 3 kids under 6 and all still in diapers, wkwkwk. Tapi ya udahlah, udah kadung gagal— tinggal bangkitnya aja yg diatur supaya bisa lekas catch up. Caelah catch up die kate….

Anyway. Untuk mempercepat proses kelulusan toilet training Mas B, aku bikinin reward chart. Eh tinggal ambil doang deng dimari trs diprint.

Itupun supaya ngeprintnya lebih murah, aku ganti warnanya jd hitam putih, hehehe.

Jd cara pakenya pun gampang, tiap berhasil pipis di WC sendiri, dia dapet 1 bintang. Tiap poop, 2 bulan. Dan tiap 1-3 baris, aku kasih reward. Ya awalnya aku ngasih rewardnya pas 3 baris, trasa lama ya. Tp emang mainan yg dia mauin banget.

Sekarang tiap baris, dapet reward tp something simpler (& cheaper). Kayak puzzle diatas itu yg harganya Rp 6500/pc.

Perkembangan toilet trainingnya sendiri ya lumayan kok. Dia udah bisa lepas celana & celana dalamnya sendiri, trs naik sendiri ke dudukan WC. Kelar pipis, nutup WCnya, disiram dan cebok. Lalu lap-lap pake handuk kecil khusus lap abis cebok dan cuci tangan pake sabun di washtafel dan lap tangannya di handuk khusus buat abis cuci tangan.

Urusan perpipisan alhamdulillah deh. Meski masih kecolongan once or twice dan malem jelasnya masih pake diaper (pospak/popok sekali pakai) meski selalu bangun dalam kondisi diaper kering. Diaper kering ini sbenernya udah dr setahunan selalu kering klo malem sih. Jd dia udah bisa nahan pipisnya klo malem.

Urusan perpoo-poo’an, hmmm sejak berlakunya reward chart emang jd lebih semangat, hahaha. Itupun kudu diingetin sehari bbrp kali: “Kamu gak poop ta Mas?”

Ehem ya sama sih, urusan pipis juga masih kudu diingetin dan dipaksa tiap 3-4 jam sekali. Meski udah mulai kesadaran sendiri kabur ke WC klo kebelet.

Ah pokonya mah disyukuri aja prosesnya. Tidak ada kata terlalu terlambat kok ya Mas.

Btw untuk Dekmas M (anak tengahku) gimana? Haduh diamah klo dipakein celana dalem, sejam sekali ngompol. Bahkan bbrp kali kejadian, blm 30 menit abis pipis di celana dalam— lah udah pipis lagi. Blm bisa nahan klo doi. Meski syukurnya klo abis ngompol, mesti lgsg laporan. Jd bisa lekas cebok & ganti.

Balada sehelai daun kering

Bismillah. Mau share kegiatan Mas B di hari Selasa kemaren. Berkreasi dengan daun kering yg ditemukan di halaman rumah steelah sebelumnya belajar menyapu halaman. Untung kagak tinggal di apartemen ye kite….

Daun kering yg gede cm nemu 1, itupun di halaman rumah tetangga, wkwkwk. Bunda panik ngeliat halaman rumah sendiri kok udah bersih aje. Trs emg daunnya kuecil-kecil. Akhire kabur ke depan rumah buat mungutin daun kering tetangga.

Modal cm selembar daun, jadi apanih? Yowes pokoe tempel dulu ajalah….Didouble tape sama Bunda dgn agak rempong krn sudah kering pol dan rawan sobek.

Sederhana sekali kan garapan anakku. Ketolong kertas warna-warni geometri sisa kerjaan sebelumnya. Krn klo kudu ditambahi nggambar dewe kok koyoke bakalan rodok suwe 🤣

Anyway. Aku ngeliat garapan temennya pada pake daun banyak. Cem-macem pun hasil karyanya: bentuk rumah, kereta api, kupu2. Tp kutetep bangga krn anakku bs berkreasi dlm waktu singkat dgn bahan minimalis, wkwkwk.

Memang klo namanya anak sendiri, pelangi dimataku. Barakalloh anak-anakku.

Anak wedhokku kukulen?

Bismillah mau share cerita abis bawa anak bayiku (Adek R), ke dokter anak (DSA = dokter spesialis anak). Gara-garanya wajahnya dipenuhi bintik-bintik semacam kukul atau jerawat.

Booook anak eke semacam curi start? Kamu itu baru usia sebulan lho Nak, belom gadys remaja yg muda yg bergaya! Napa mamak sudah rempong dengan urusan jerawat, hehehe.

Awalnya sih cuek ajalah gausah bawa bawa ke dokter. Ntr juga ilang sendiri. Tp krn kemaren doski mogok bobo sesiangan ampe abis Isya baru merem, lah kan aku takut ya klo ada hubungannya ama si ntah apalah itu yg di wajahnya…. (Jerawat? Alergi? Atau apa?)

Jd semalam kuputuskan, oke Nak kita ke DSA pagi ini cuzzzz. Dan disana, yabener toh: ntr ilang sendiri— bukan alergi kok. Dan gak boleh mandiin wajah pake sabun. Dan gak boleh bajunya dikasi pewangi pelembut. Apalagi wajah kena bedak— no no no!

Ya gak masalah krn yg kulakukan cm ngasi sabun aja. Yamosok cuci muka gak sabunan, kan sekalian mandi sebadan-badan yagaksih? Baju sekeluarga gak pake pewangi pelembut dan memang dr anak sulungku, aku gak pakein bedak untuk badan maupun wajah.

Yaudah mulai sore ini, klo mandi, nggak usah disabunin wajahnya berati ya.

Btw hari ini Mas B sekolah dr parkiran praktek dokter krn Mas B dan Dekmas M ngotot mau ikot anter Adek R ke dokter. Padahal jamnya sekolah. Alhasil mereka online dr parkiran deh pake iPad yg internetnya nyedot dr HP Bunda (tethering). Untung aja sinyal aman. Dan klo Jumat kan cm waktunya menari dan bernyanyi aja, jd gak usah didampingi Bunda gpp.

Jam 12 udah sampe rumah lagi dan udah mandi bersih, alhamdulillah. Demikian story hari ini.

It’s just one of those days….

Ketika bayinya nangis terus (manalah nangisnya kwenceng bener— takut akutuhhh), mogok bobo siang, dan yg pengen kamu lakukan hanyalah makan mie sedap Laksa, makan chicchoc, minum es coklat atau milktea with boba— semua sebagai pelipur rasa bingung ini.

TAPI LALU KAMU INGAT BAHWA ADA HIPERTENSI DIANTARA KAMU DAN SEMUA JAJANAN YG KAMU INGINKAN TSB.

#kthxBye 🤣🤣

Memaafkan

Tempo hari pas lg dikuasai rasa marah, teringat nasehat yg pernah kubaca di….. ah lupa dimana. Di IG Story seseorang atau seseakun lah. Intinya gini:

“Bermurah hatilah dan maafkanlah kesalahan orang lain padamu. Karena kamu pun sering salah dan saat salah juga kan berharap orang lain segera memaafkan kesalahanmu,”

That jleb moment which hopefully could help me change my bad temper. Aamiin ya Rabb.

Motong rambut Mas B

Barakalloh anak Bunda, makasih udah sabar nunggu Bunda selesai mangkas rambutmu. Doi sih sabara-sabar aja benernya krn dibolehin minjem HP Bunda selagi rambutnya dipangkas, hehehe. Biasane gak boleh megang HP-ku.

Anyway. Kali kedua mangkas rambut Mas dan saking semangatnya, jd ada area yg kependekan. Gpp, overall masih oke lah.

Yuk jangan di kamar mulu!

Bismillah mau share cerita ttg box bayi. Aku sewa box bayi kayak gini yg aslinya buat ditempelin ke kasur ortu gitu lo. Ini merk Babydoes, aku sewa brp ya? Kayaknya per-4 pekan Rp 170.000.

Aku sewa langsung buat 8 pekan krn berdasar pengalaman dengan anak kedua, box kayak gini emang berguna buat ngajak anak bayi nongkrong diluar kamar. Jd gak ngedekem di dalam kamar terus, gitu.

Apalagi anak yg lumayan besar udah 2 kyk aku gini. Kadang aku pengen nemenin main atau kudu nyuapin; krn magically mereka yg biasanya MAU makan sendiri– sejak ada adek bayi kok jd manjyaaaah maunya disuapin *pites*.

Atau akunya yg pengen makan atau duduk di ruang tengah tp ogah ninggal bayi di kamar. Krn ada kemungkinan salah satu mas-nya masuk ke kamar dan ngusilin dia, hahaha. Kesian jd bayi ya, diusilin tp blm bs bales.

Anyway. Pas abis lahiran anak kedua sih, aku sewanya yg model gini:

Dan pas anak pertama, dipinjemin temen model ranjang bayi RS gini:

Bermanfaat sih menurutku. Tp kepakenya emg gak lama, jd mau belipun mikir krn ntr bingung: nyimpennya dimana. Jd enakan sewa.

Tergemeshhhh baju anak cewek!

Astaga punya anak perempuan ko gini amat sih gemeshnyaaaah, barakalloh!

Dan itu klo discroll kebawah, makin menggoda deh warna-warnanya. Anak gadys kan gak melulu pink! Pake navy juga chancyk dan tetep girly! Trs ada juga warna kuning, abu-abu! Dan toska! Lap kringet deh emaknya, hahaha.

Baju-bajunya yg ala autumn in my heart gini yaa… Cucmey buat jhyalan-jhyalan sore ke downtown Sydney di suatu siang di musim gugur gituya Nak!

Ngayal dulu kita Nak. Gak ada yg gak mungkin. Dulu juga makbapakmu manalah sangka bisa tinggal meski cm setaon di benua bawah sana.

Nb: Jumuah mubarok! Jangan lupa al Kahfi!