Bad hair days

Rambutku tuh hampir selalu diiket ponytail terus ya, tp tempo hari aku salah potong rambut jd kependekan seidung kayak rambut Aa’ Bucky diatas. Dan itu jd bikin si rambut gak keikut klo waktunya diponytail.

Rambut jatoh-jatoh ke pipi tuh gangguk mood banget ya buatku tp apalah daya, saat ini kucuma bisa nunggu rambutnya cukup panjang supaya bisa diiket lg.

Oiyah…. Klean keramas berapa hari sekali? Aku sih klo lg berminyak, ya 2 hari sekali udah lepek abes — minta dikeramasin. Trs aku ganti syempu ke Pantene yg antilepek dan mayan lah bisa bertahan sampe 3-4 harian. Ini sudah mo habis sebotol kecil dan udah nyetok lagi.

Plus udah 2 bulan ini rambutku rontok parah. Udah diobatin sih pake SOP biasa: abis keramas ya pake hair tonic Rudy aja. Yang mana sedang langka di pasaran jd begitu dapet di marketplace akupun langsung beli 2 botol.

Trs dikasih serumnya Rudy juga tapi kayaknya kasih masalah baru ini si serum: ko jadi bikin ketombean ya? Jd aku setop dulu serumnya sementara tp hair tonic tetep.

Anyway. Teringat pas hamil Baby R, sempet loh ada masa gak keramas hampir sepekan tp rambut gak berminyaque, gak ketombean, no lepek lepek club.

Happy banget kaaaan? Tp bukan karena pengen rambut awet bagus trs jd kumao hamil lagi. YA GAK GITU JUGASIH CARA MAINNYA… 🤣🤣

#3AnakCukop

Bepergian bersama ibuk-ibuk usia pre-premanula

🤣🤣 Pa’anci judulnya. Usia 40 maksudku, usia pre-premanula itu. Biasalah, istilah ngarang sendiri. Tidak usah tersinggung ya bagi yg usianya suda 40 tapi masih #menolakTua 😅😅

Alkesah…. Sekarang kan di mobil yg kami gunakan sehari-hari, isinya 3 carseat ya. Jd semua anak duduk di carseat sendiri-sendiri. Yaiyalahya ngapa juga harus dijelasin. Masak mau duduk pangku-pangkuan di carseat.

Anyway, carseat Mas B dan Dekmas M diletakkan di row paling belakang si Nissan Grand Livina ini. Maaf nyebut merk krn emg recommended ya mobil ini bagi yg punya balita dan manula (manula beneran). Kenapa? Karena pendek kayak sedan tp masuk kategori MPV kayak Avanza. Ada 3 row.

2 anak dibelakang, nah carseat bayi (Baby R) taro di tengah; belakang pak kusir eh supir. Trs kalo pas ni mobil lg padat penduduknya alias full house, yg ada aku duduk sebelah carseat Baby R percis.

Sebelah kiriku biasanya either simbakku atau suamiku. Dan posisi duduk kayak gini nih, udahlah paha ngegencet carseatnya R trs muka aku kesentrong AC.

Alhasil? Masuk angin, pemirsa 😂😂 Tentunya balsem to the rescue ya. Klo masih muda, sebelum keluar rumah kita oles lisptik dan sunscreen dulu. Nah sekarang sudah usia segini, wajeb oles balsem dulu di tengkuk ama pundak. Nanti tengah perjalanan oles lagi. Diulangi sesuei kebutuhan, hehehe.

Kadang klo oles balsem sebelum berangkat, tydac cukub, maka langkah selanjutnya adalah: melipir Indomaret. Ngafain? Beli pentol sama onigiri buat ganjel perut laper. Krn laper di dalam mobil ber-AC adalah pangkal masuk angin ya Kisanaque.

Kalo sudah kadung mual bagaimana?

Ya solusinya tetep sama: melipir minimarket lalu beli teh dalam kemasan kayak Sosro atau Nu Green Tea, lalu nyemilnya yg manis-manis coklat gitu kayak Nissan Wallen Soes coklat.

Ciyus gaesss…. Ini bukan modus mau ngemil ya, tp emang obat masuk anginku klo lg di jalan, ya itu 🤣🤣

In hybrid we trust

Bismillah mau share pengalaman 3 hari Mas B sekolah online (PJJ) dgn metode hybrid. Alhamdulillah pengalaman awal ini menghapus rasa kecil hatiku yg tempo hari sempet bikin sedi, galaw dll.

Aku gak bs cerita sih detil KBM (kegiatan belajar mengajar)nya gimana, krn bingung aja kok kayaknya ntr jd kepanjangen ya ceritaku, wkwkwk.

Tp senang kok. Masih se-fun yg metode sebelumnya. Orang tua dr anak yg PJJ juga masih nemenin disamping anaknya masing-masing ya, pastinya. Ustadzah & Ustadnya pun juga sangat helpful dan baik, just like usual.

Pokoknya aku lega. Udah gak kecil hati lagi, hehehe.

Bukan waktunya untuk diam dan bersedih

Bismillahirrahmanirrahim.

Kadang kan pengen gituya duduk-duduk dalam diam dan meratapi nasib. Bersedih. Menggalau. Pity party. Dan sebagainya.

Tapi hidup gak selalu kasih kamu dan aku, kesempatan untuk diam dan bersedih. Kezeul gak lu? Ya kezel lah, masa enggak. Kita masih mau pity party, eh udah diobrak-obrak ama Satpol PP untuk bergerak. Kerja kerja kerja! Gitu katanya.

Trs gimana? Ya kerja aja sambil meratapi nasib. Belagak move on padahal cuma move tp nggak on… *apalah ini artinya* Ya maksudnya cuma move doang tp mood masih zonk.

Seolah-olah kita kerja (yapadahal emang), padahal aslinya kepala ama hati ini ntah kemana mikirin apa yg orang gak tau.

Fake it till you make it, halaaaaah 🤣

Tp ya kadang mau nggak mau, kondisi tuh memaksa kita (gw aja kali ye kok bawa-bawa kita) untuk begitu. Untuk kembali beraktivitas secara normal krn to do list panjang nian, sudah menunggu untuk dicentang satu-persatu.

People are watching us. Mereka mengawasi kita. Mereka berharap kita do something, nggak yg cuma diem aja mengsedih.

Jadi begitulah saudariku ((((SAUDARIKU)))). Klo kamu dalam posisi yg sama kayak yg kurasakan saat ini, be strong or at least bergeraklah. You can do this, we can do this…. *brb lap aer mata*

Kurang ilmu jadinya marah

Bismillah kumau curhaaat lageeee! Helooo helooo semuwahhhh kudatang lagi membawa kegalauaaaan, hahaha.

Hadeh lg pusing deh. Biasalah pusing krn kurang ilmu. Ilmu parenting. Kurang ilmu jd pusing & jd marah-marah. Seperti anak kecil mengasuh anak kecil begitu.

Akutu bingung akutuuuuuuh.

Knapa sih anakku yg nomer 2 ini (sebut saja: M) kayak sering menantang kesabaranku? Aku yakin lho diatuh ngerti ama apa perintah atau requestku. Tp yg semacam SENGAJA melakukan sebaliknya. Ya mungkin kadang gak sengaja. Atau ntahlah.

Tp klo pas sengaja itu nampak jelas klo dia sengaja, hahahahahahaha…. *tertawa getir*

Aku gak bisa kasi contoh. Gak sanggup mikirnya. Kucuma bisa sambat dan sambat, LOL.

Nah kan katanya, ngadepin anak yg melakukan hal berkebalikan dgn yg kita mau, kita harus melakukan reverse psychology.

Pernah kucoba bbrp kali dan gagal juga tuh. Jd gimana inih Malih Tong Tong?? Disuruh secara langsung, dia lakukan sebaliknya. Diterapkan metode diatas, dia pun… nih ada contohnya klo ini:

M abis mandi sore dan ngotot mau pake baju batik yg mestinya buat sekolah besokannya. Dilarang gak mau. Padahal udah kusiapkan baju tidur yg biasanya menjadi kesukaan dia.

Yaudah terjadilah percobaan kesekian reverse psychology seperti berikod ini (yg mencoba adalah aku & Mamahku:

Mamah, “Duh baju tidur ini kok jelek ya? Gak cocok buat M,” Akupun menimpali, “Iya kok jelek yaa? Buang aja buang!” Dekmas M menatap baju itu dgn kesungguhan hati…. Ada jeda sunyi beberapa detik yg membuat kami berdebar-debar, apakah dia akan kemakan taktik kami…. Lalu dia akhirnya membuka mulut dan berkata, “GAK COCOK!”

Dahlah bhay.

Janganlah berkecil hati

Bismillah mau curhat, hahaha.

Si Ibuk abis sepekan lebih gak posting, dateng-dateng mau curhat apasih? Hmmm aku ceritanya sedang kecil hati krn merasa jd minoritas.

Sekolah Mas B akhirnya menetapkan PTM 100% (2 shift/hari) mulai pekan depan dan dari teman seangkatannya yg mungkin hampir 50 siswa (terbagi jd kelas Mekkah & Madinah), cuma 4 orang termasuk Mas B yg blm dilepas PTM sama orang tuanya. Masih ada opsi PJJ tp hybrid.

Aku rasanya antara kecil hati, malu, minder dgn kenyataan bahwa yah cuma tinggal ber-4 doang yg tetep gak mau PTM.

Tp ternyata meski berkecil hati, tetep gak bisa mendorongku untuk melepas anakku PTM lho, hahaha. You would think that I will rethink my decision but no. Lagian akhir bulan depan Mas B udah bisa vaksin 1st dose. Jadi yah skitar awal Mei, setelah lengkap vaksinnya, dia bisa mulai PTM.

Mungkin perasaanku saat ini cm syok. Mungkin cuma temporary. Well sepertinya cuma temporary. Or not. Well I dont know. Apapun itu, tetap worth it untuk diceritakan di blog. Just in case ada yg sedang kecil hati atau minder krn merasa jd minoritas— gurl, you are not alone!

Postingan pertama di 2022

Assalamualaikum! Holaaaaa! Wah postingan pertama di 2022 baru nongol tgl 5. Benernya dr kemaren (tgl 4), udah mo posting krn teringat klo lama nggak muncul di jagad blogosphere.

Tp pas udah buka aplikasi WP di HP, eh ada aja anak yg jejeritan minta perhatian emaknya. Yawdalahya maqlumin aja, namapun mommyblogger… ECIYE MOMMYBLOGGER CIYEEEE. #tampar

Ngomong-omong soal being a mom alias menjadi mak-emak. Beberapa bulan terakhir, tepatnya sejak Mas B (my firstborn alias anak pertamaku) resmi bersekolah TK-A (nol kecil), postinganku isinya mostly ya rangkuman kegiatan doi di sekolah.

Udah jarang nulis-nulis curhatan pribadi atau opini pribadi ttg banyak hal random. Udah gak bisa disangkal ya, jd Ibu yg kerjaannya di rumah ngurus 3 anak, yg terbesar udah mo 6 tahun, ya fokus + waktuku mostly ttg mereka aja.

Meski kecian ugha nih ama si bayi kecil perempuanku (iyaaaa aku punya bayi lagi, cewek… just in case ada yg ketinggalan info), sejak dalam kandungan gak pernah diposting ceritanya di blog (krn kehamilannya emang disembunyikan dr khayalak eh khalayak sosmed).

Trs skrg usianya udah mau 5 bulan, gak pernah sekalipun dibikinin postingan milestones, hehehehe….

Maafin Bunda ya Nak. Bunda sembunyikan berita kehamilanmu dr sosmed, krn bbrp hal. Salah satunya untuk menjaga hati pihak-pihak (yg membaca postingan sosmedku) yg sudah lama menanti untuk dikasih keturunan.

Meski dulu Bunda pas nunggu dikasih Mas B , selama 7 tahunjuga biasa aja klo denger berita orang (bolak-ik) hamil (cuma ketuker pake sendal suaminya udah buntiang gw rasa ni prempewi-prempewi— ngapa hamil gampang banget), tp kan tiap wanita punya sensitivitas atau perasaan yg berbeda ya Nak.

Kehamilan kali ini (yaitu hamil kamu), Bunda pilih dalam diam aja. Gpp, kita tetep enjoy kan?

Oiya sampe lupa, mestinya tiap Desember tuh aku celebrate ulang tahun (perjalanan) (nge)BLOGku. 2021 kemaren, udah 16 tahun aku ngeblog lho. Konsisten, alhamdulillah. Senang sekali!

Yawsyuda krn ini sudah datang lagi interupsi-interupsiku yaitu cowok-cowok fans berat Bunda, jd kita akhiri saja cerita hari ini. Makasih ya buat kalian yg 2021 kemaren masih rajin posting dan/atau masih membaca tulisanku. Semoga 2022 ini, blogosphere nggak tambah sepi, aamiin.

Pagi-pagi pijet

Sabtu pagi. Pukul 06.30 aku udah nyampe di pusat kota Surabaya. Bersama rombongan ketoprak humorku terzheyenque. Abi dan Dekmas M mau pergi pijet dan tukang pijet keluarga kami yg super sybuc berhasil menyempilkan kedua oknum diatas ke urutan pertama Sabtu 11 Desember.

Abi dipersilahkan pijet duluan. Jd setelah nurunkan Abi di depan gang rumah bapak tukang pijet, aku & anak-anak ke minimarket terdekat untuk NYABU!

Nyarapan Bubur 🤣🤣 Padahal aku abis Subuh udah makan lho tp kena AC mobil lakok masok angen. Dan udah pake balsem juga ituhhhh tp memang perut gak bisa boong. Blm juga jam 7, aku udah sarapan kali kedua.

Ya udah singkat kata singkat cerita, Dekmas M juga kan pijet setelah Abi dan alhamdulillah nggak nangis. Ini bukan pijet relaksasi yaa tp pijet buat terkilir atau keseleo gitu.