Kontemplasi motor nmax

Oke…. ternyata aku bukan satu-satunya yg mikir tentang KENAPA ini motor kudu gede bianget yo??

(foto dr blibli)

Bagian bawah stang-nya itu lho! Ngapa gedenya kudu segitu ya? Isinya apa? Tanki bensin? Bukan, ternyata. Trs apa? Tempat helm? Mungkin helmnya 2? Bukan juga? Mungkin galon…. galon ama gelasnya…. gelasnya banyak banget sampe bisa ngasi minum orang se-mesjid.

Bukaaaan. Katanya bukan. Oh pas dibuka, isinya kulkas. Biar adem yg nyetir, klo pas macet bs minum air dingin. Oh bukan? Gile. Apa dong? Rice cooker kali ye? Atau brankas? Brankas isinya kunci masjid. Iya masjid yg tadi.

Atau rice cooker ditaroh sebelahan ama brankas? Bisa jadi. Eeeeh bukan ternyata. Hadeuh trs ngapa gede bianget yo? Jangan-jangan isinya Bude Sumiyati?? Woh penghinaan terhadap Bude! Maaf Bude.

Ini klo diterusin mikirnya bs sampe besok dan besoknya lagi. Mending sekarang minum aer putih yg banyak biar clear vikiran. Aer putih ambil di galon. Galon yg tadi? Eh itu bukan galon deng, itu motor nmax.

Kontemplasi rauwes-uwes. Padahal aku gak tau artinya kontemplasi itu apa. Klo kata Abi sih: “Kontemplasi itu = kon tempeli aku terus– selalu serasi,”

Wuokehhh bhebas deh Hon…. Honda…. lhaaaa ngapa jadi Honda. Pan kite td lg ngomongin Nmax punya merk sepeda motor satunya lg. Itu tuh, merk yg paling humoris: Yahaha….

*akibat lapar tengah malam*

Advertisements

What kind of mom are you?

I am the kind of mom who will post memes like these on her WhatsApp status because: (1) I’m not pretty & narsis enough to post selfies. (2) Kutakut ain, jd ga pajang foto anak walo hasrat ingin vamer kadang menggeloura! (3) Kutak ada barang jualan jd apa yg mau dipromosiin dong? (4) Postingan bernada agamis? Ya kadang posting juga sih klo pas dpt yg bagus.

Prinsipku adalah: if you cannot share educating content then at least be entertaining. The very least is to entertain yourself enough, so you wont be the bitter unhappy momma yg ujung-ujungnya jadi netyjen julyd, wkwkwkkw…..

Sekedar intermezzo di Senin siang 🙂 Selamat beraktivitas, semuanya! Ingat ingat! Weekend masih kurang 5 hari lagi, Minggu ini banyak liburnya wkwkkwkw……

Hijrah

Da apa buk? Tau-tau nulis ttg hijrah. “Ciyehhhh hijrah niyeeee!”

Bihbaek qita menciyekan diri sendiri ketimbang dongkol ntr diciye-ciyein orang laen, hahaha.

Oiya tulisan ini aku publikasikan, semoga juga tak ada kesan holier than thou ya, wkwkkwkw. Ojok nggilani, po’o, buk.

BANK

Setelah selama bbrp tahun dihimbau dan dipaksa Abi untuk meninggalkan Bank Capek Antre dan hijrah ke Bank Syariah, akhirnya tahun 2017 (pokoknya sebelum hamil Adek M) aku meneguhkan hati untuk berangkat ke Bank Capek Antre untuk nutup kartu kredit (yg dimiliki sblm berangkat ke Sydney) dan nutup rekening.

The moment si mbak CS cut my ATM card into two, swear to God– my heart skipped a beat. Mau covlok jantung eke!

Gantinya pake bank apa? Bank BNI Syariah. Enaq lo. Kodebank sama dengan BNI Konvensional, transfer antar kedua bank ini juga hratis. Transaksi di booth ATM BNI Konvensional bebas biaya. Klo mau print buku, urus lupa PIN, gak harus ke cabang BNI Syariah tp bs dilakukan di BNI Konvensional.

Mau transfer beda bank, bayar tagihan, bisa lewat SMSBanking yg no ribet-ribet club. Asik lah. Segala kekuatiran bahwa hidupku akan ribet tanpa aplikasi mBCA di HP ternyata nggak terbukti, allahu akbar.

GOPAY

Sempet pake GoPay pas di Jakarta dulu tp skrg udah nggak.

TONTONAN

Sejak kapan ya? Sejak 2017 pas hamil Adek M, aku udah tekad mo ninggalin tontonan yg bajakan atau ilegal-ilegal begitu. Ntah download, streaming, DVD, dsb. Klo ini gak terlalu susah sih krn aku juga lbh pilih browsing internet atau nonton YouTube timbang nonton serial atau film.

MUSIQ

Nah klo ini masih sering lupa, ahahaha. Mestinya ya klo mau dengerin lagu ya ke akun YouTube yg official dr artisnya ya. Tp ya no prob juga krn aku sangat amat jarang ndengerin musik.

I can live without music, no problemo. Yg tak bisa kan, hidup tanpa browsing dan googling dan blogging, hihi 😉

BACAAN

Nah klo ini sejak kapan ya? Kayaknya terakhir baca dan beli ebook bajakan itu ya pas Adek M newborn. Setelah itu berusaha nyari ebook gratis buat di Kindleku. Atau beli yg murah pas sale.

Sekali lagi: gak baca bukupun taq masalah bagiku. Hobinya bukan itu sih yha.


Wuokeh….. I think that’s all for now 🙂

3 tahun 2 bulan berclodi: my fave so far

Halo semua. Wah udah lama sekali nggak update cerita ttg clodi aka (also knows as) popok kain modern. Ciyeeeh…. pasar kali ah, modern!

Fokus tulisan di blog selama bbrp bulan terakhir memang bukan ttg clodi sih. Ya boro-boro nulis ttg clodi; perkembangan anak aja nggak ada update ceritanya. Not even my Adek M’s milestones. Pukpuk sayangku manisku…. maafin Bunda ya Nak!

Okelah daripada ngeciwis sampe mana-mana gak jelas juntrungane, mendingan kita langsyung ajah bahas poin per poin.

MASIH BERCLODI?

Masiiiiiih! Alhamdulillah hampir 3 tahun 2 bulan. Sesuai dengan usia anakku yg besar yaitu Mas B 😀

MERK CLODI FAVORIT?

Numero uno-nya adalah Ecobum. Varian snap (kancing). Most of my sons’ clodi are Ecobum.

Deretan atas itu Ecobumnya Adek M. Deret bawah punya Mas B, yg motif Chevron itu Ecobum. Yg polosan adalah GG B Dipe (varian perekat/prepet/velcro).

Baca juga: CLODI UNTUK NDUTYKE’S NEWBORN (link).

INSERTNYA?

Ya ofkorzzzz insert hemp-nya Ecobum dan litty-nya Pempem dong ya!

Baca juga: REKOMENDASI INSERT CLODI UNTUK SEHARI-HARI (link).

HOW ABOUT THE LEAST FAVE?

Sayangnya meski insert faveku adalah litty-nya Pempem, tp untuk clodi yg tidak kurekomendasikan juga Pempem. Aku punya bbrp variannya:

SNAP: alasan kutaksuka krn masang kancing atau snapnya agak susah ya. Klo lagi buru-buru apalagi. Mleset melulu! Trs setelah 2 tahun pemakaian, kancing/snapnya udah kayak mo lepas gitu.

VELCRO: aku punya 2 macem untuk yg velcro ini.

Yg motifnya cuma di pinggang kyk foto diatas, itu velcronya gampang dilepas anak yg udah agak gedean. Tp one day bakalan kupake lagi buat anak dibawah usia setaon.

Yg motifnya full dengan double leg gusset (aku blm ada fotonya), velcronya berkualitas jelek….gak nempel; onde mandeeee…. pas dipake malah lepas sendiri!! Tobat….


Wokeeeeeh… Demikian tulisan ttg clodi kali ini ya. Insyaalloh bersambung segera.

2-5 minutes only!

“If something can be done in 2 minutes or less, then just do it!” – itu adalah tips beberes yg pernah kudengar ntah di vlognya siapa dan applicable untuk banyak hal juga selain declutter atau beberes, lho!

Later on, jumlah menitnya ditambahin oleh vlogger lain, dari 2 menjadi 5. Dan baik 2 menit atau 5, sama-sama waktu yg singkat tp jika dilakukan beberapa kali dalam sehari ya bisa mengurangi lumayan banyak deretan to do list yg harus dilakukan. Atau ngurangi level keberantakan di tempat tinggalku.

Berikut adalah beberapa hal beberes yg dulu akan kutunda pengerjaannya krn males (sesederhana itu: MALES) atau udah kuatir duluan akan bakalan lama selesainya.

(1) Mengoleskan salep atau apapun itu untuk mengurangi rasa sakit di lututku. Krn sudah 3 bulanan ini lututku suakit pol kanan dan kiri, jika dipakai berpindah posisi dr duduk ke berdiri. Tp sebelumnya aku terlalu males untuk oles-oles ya. Skrg ini aku mikirnya: “Ya ampun cuma 2 menit doang, trs kelar…. ikhtiar ngurangi rasa sakit….”

(1b) Minum suplemen kalsiumnya!

(2) Beberes kamar berantakan akibat ulah oknum-oknum yg masih terlalu muda untuk dimintai pertanggungjawaban.

Popok kering blm dilipat yg ter-edel-edel dgn paripurna oleh oknum berinisial B. Kemaren itu begitu dia bobo, aku gak lgsg beberes karena lelah aing, kang…. jd kubiarkan skitar 1 jam baru kubereskan, ahahaha. Padahal klo mau lgsg diberesin juga cm makan waktu 5 menit maksimal!

(3) Meletakkan piring dan gelas kotor ke dapur. Lha wong yg nyuci juga bukan aku, opo angele (apa susahnya) sih bantu naroh ke sebelah bak cuci piring? Males yo mbok ojok nemen-nemen (baca: sungguh ther la lu).

(4) Meletakkan sepatu atau sendal yg baru dipakai, ke rak sepatu. Instead of ditinggal begitu saja di teras. Digondol tikus, kapok koen!!

(5) Put everything back to its place.

(6) Ngisi botol minum yg baru dihabiskan, dengan air galon, lalu dimasukkan ke kulkas. Kan yg seneng yo aku sendiri klo stok air dingin selalu ready.

(7) Pagi hari: menyiapkan 1 set baju kerja Abi. Sore hari: menyiapkan baju dan celana rumah yg bersih.

(8) Isiin botol minum Abi/aku/anak-anak dgn air dr galon. Krn di kamar kan kami minum ga pake gelas tp pake botol ukuran 400 mL gitu.

(9) Pas ada kesempatan, 5 menit nganggur, nyuci botol minum Abi/aku/anak-anak. Dalam satu hari gantian aja, jadi gak barengan langsung semua dicuci. Nyucinya di washtafel depan kamar. Aku selalu siapin spon cuci piring beserta sabun buat cuci botol susu anak.

(10) Hapus email yg gak penting. Bahkan sebelum dibuka, ahahaha.

(10b) Unsubscribe dr email berlangganan juga butuh less than 2 minutes!

(11) Vakum lantai kamarku cm butuh ga sampe 5 menit; yaaa dan lanjut ke seluruh lantai 2 jika sempat. Vakumku ringan dan tanpa kabel jd tinggal nyalain aja. Gak repot nyari colokan endesbrei endprei.

(12) Lipet popok terserah sedapetnya berapa lah dalam 5 menit.

Wah banyak juga ya yg bs dilakukan dalam 5 menit or less 🙂

Bacaan dini hari

Bacaan bagus dr blog yg kufollow di WordPress:

intinya, banyak lansia yang hanya jualan permen, kwaci, peniti, sampai peyek. mereka inilah yang dagangannya perlu kita beli tanpa berpikir panjang. dengan jualan barang remeh itu, mereka mau nunjukin ke kita kalo mereka tidak mau menyerah pada kemiskinan yang mendera mereka sekaligus menunjukkan bahwa dengan berdagang, harta bisa mereka dapatkan dengan izin allah subhanahu wa ta’ala dengan skenario yang tidak pernah kita duga sekalipun.

by deadyrizky.


Semua permasalahan pasti meninggalkan bekas luka pada yang mengalami. Entah hanya lecet di pikiran atau bahkan luka besar di hati. Kita yang tak pernah mengalami pasti tak tahu hal itu. Kalau kalian belum pernah kehilangan anak, ya jangan bicara seperti itu ke orang yang baru saja kehilangan dan berusaha merelakan.
Kalau kalian belum pernah bercerai ya jangan mengeluarkan komentar seperti itu pada orang yang sedang berusaha menyembuhkan diri dan hati.

by nyimazzzdini.


Membandingkan fenomena yang dialami orang-orang. Orang2 sibuk mengurusi dan mengomentari politik, pilihan hidup orang lain, ngediss klub sepakbola lawan secara berlebihan (bukan dalam kapasitas bercanda, tapi sudah tahap olok-olok juga kekerasan), sedangkan mereka lupa akan esensi hidup yang sebenarnya. Pulanglah dan urusi keluargamu.

by anna meutia.