Ekspektasi demi ekspektasi

Mumpung lagi nggak nangis si jagoan bunda nomer dua YANG HABIS SUNAT td pagi (ceritanya nyusul); maka aku mau posting dikit seputar ekspektasi-ku terhadap Baby M yg mungkin ketinggian atau ga realistis.

EKSPEKTASI NO. 1 : TIDUR

Ekspektasiku sebenarnya sederhana: masalah tidur.

Seingatku, waktu anak sulungku si B masih newborn kan ga pernah ngajak begadang yg sampe berjam-jam semalaman nggak tidur. Nyusuuuu terus. Ya si B mah seharian (24 jam), seingatku lho ya…. polanya ya tidur 2 jam lalu bangun untuk mimik dan ganti popok– REPEAT.

Makanya pas dihajar dgn kondisi Adek M skrg ini, aku syok warbiyasa. Padahal sebenernya ya normal aje kali yeee namanya newborn usia itungan minggu (blm juga sebulan) yg pola tidurnya masih beda jauh sama orang dewasa.

Trs waktu itu baca artikel ttg tidurnya newborn, katanya anak baru lahir itu tidurnya bs sampe 16-17 jam perhari. Aku lgsg mencak-mencak abis baca tulisan itu, muhahahaha. Krn kenyataannya ya M nggak gitu! B dulu gitu tp M nggaaaak!

Jadi ya ekspektasiku yg membuat kondisiku sendiri jadi lbh berat. Coba deh baca tulisan dibawah ini , sorry aku lupa sumbernya drmana:

Tulisan ini mewakili perasaanku banget!

Trs gmn? Ya aku cm bs berharap semoga kondisi kami bs jadi jauh lebih baik. Dan lumayan lah 2 malam terakhir, M bs tidur agak lamaan. 2 jam lebih, ya kan lumayan dibanding sebelom-sebelomnya.

Sampe aku ngerasain, wah ini PD (payudara) udah minta dikosongin nihhh, krn udah 2 jam lebih nggak menyusui. Jadilah jam 12 malem, rada maksain M untuk menyusui sampe terasa enteng. Daripada malem-malem kudu mompa kan yaaa? Ngantuk sis! Sok gak butuh, padahal stok ASIP udah habis 🙂

Anyway….. klo nggak dikosongin, ntar bengkak lagi kayak tempo hari. Jadi ayolah Nak mimik Bunda dulu ya.

Oke. Trus ekpektasiku apalagi ya?

EKSPEKTASI NO.2 : GENDONG

Adek M ini kan klo digendong dia merem. Dipangku di bantal menyusui juga tidur ayem. Giliran ditaroh di kasur? Hmmm ga sampe 5 menit, bangun & nangis lah doi. Minta mimik lagi. Dan seterusnya.

Gak sesuai ekspektasiku yg kudasarkan pada kondisiku dengan si sulung B waktu masih newborn dulu. Yg abis mimik, ditaroh di kasur trs tidur aje doi sampe 2 jam’an sebelum bangun lagi.

Lha dengan kondisi adeknya ini, klo kelamaan duduk sambil mangku, panas nian kurasa-rasa pantatku ini, hihihi. Dan ntah lah kemana ajaaaa diriku ini. Baru sampe 2 harian yg lalu aku tersadar: KENAPE LU KAGAK NYUSUIN SAMBIL TIDUR AJE MALIIIIH!!

Wkwkwkwk……. baru dapet ilhamnya sekarang, setelah berepisod-episod pantat panas, tidur sambil senderan sampe kepala miring, badan mo jatoh ke samping & bikin suami kaget dll.

Meski masih kesulitan memposisikan, tp akhirnya ya bisa juga lah malem-malem menyusui sambil tiduran. Alhamdulillah, kelar menyusui kan kami berdua bs tidur ya. Eh biasanya doi trs pup deng, atau ganti popok lah paling nggak.

============

Ya udah sekian postingan kali ini. Postingan ttg sunatnya si Adek M ntr menyusul yah!

Advertisements

(copas) Satu kesalahan

Seorang Guru menuliskan ini di papan tulis :
5 x 1 = 7                5 x 2 = 10
5 x 3 = 15              5 x 4 = 20
5 x 5 = 25              5 x 6 = 30
5 x 7 = 35              5 x 8 = 40
5 x 9 = 45              5 x 10 = 50

Setelah selesai menulis dia balik menghadap ke depan melihat murid – muridnya yang mulai tertawa menyadari ada sesuatu yang salah…

Pak Guru pun bertanya :
“Mengapa kalian tertawa ?”

Serentak mereka semua menjawab : “Yang nomor satu salaaaah Paaakk!” 😃😃😃 (tertawa bareng).

Sejenak Pak guru menatap muridnya, tersenyum menjelaskan : “Saya sengaja menulis seperti itu agar kalian bisa belajar sesuatu dari ini.

Saya ingin kalian tahu, bagaimana dunia ini memperlakukan kita.

Kalian kan sudah melihat bahwa saya juga menuliskan hal yang benar sebanyak sembilan (9) kali, tapi gak ada satupun dari kalian yang memberi ucapan selamat.

Kalian lebih cenderung menertawakan saya hanya untuk satu (1) kesalahan.

Hidup ini jarang sekali mengapresiasi hal-hal yang baik bahkan yang kita lakukan ribuan sekalipun.

Hidup ini justru akan selalu mengkritisi kesalahan kita, bahkan sekecil apapun yang kita perbuat.

Ketahuilah anak-anakku : “Orang lebih sering dikenal dari satu kesalahan yang ia perbuat, dibandingkan dengan seribu kebaikan yang telah ia lakukan. Pilihan kembali ke masing-masing pribadi. Hendak menjadi orang yg fokus pada 1 kesalahan orang lain atau 9 kebaikan sisanya?”

Asbun bin Asmuni

Aduh aslik deh mau bikin judul aja bingung. Asbun = asal bunyi dan Asmuni = bahasa Jawa untuk Asbun = asal muni. Asal ngomong (atau komentar) gitulah kira-kira artinya.

Tulisan ini diketik gara-garanya lagi viral komentar seorang ibu yg merasa terganggu akan polah anak berkebutuhan khusus (ABK) yg dia temui di suatu tempat. Komentar si Ibu meuni kejam emg. Pantesan klo doi lalu dihujat manusia sejagad dunia maya.

Dan jujur pas ngeliat cuplikan video si ibu tsb meminta maaf, aku ketawa loh dalam hati 🙂 Krn menurutku dia kok gak bs ya belajar dr banyak sekali pengalaman wanita lain yg komentar pedesnya udah viral duluan di dunia maya.

Itu track record saat menjadi viral, akan tersimpan selamanya lho di arsip dunia maya! Along with, of course, nama lengkap dan foto kita yg berhasil dicari & diviralkan oleh mereka yg sakit hati. Trs klo calon bos atau calon mertua kamu, suatu saat ngegoogling nama kamu & nemu semua track record tsb…., apa nggak berabe? Pasti ada efeknya lah ya, sedikit banyak.

Ntah contoh: itu mbak-mbak yg menghina ibu hamil di kendaraan umum (KRL). Atau ada mbak lain yg menghina kota Jogja.

Dikira klo komentar di lapak sendiri, status pribadi, trs ga bs viral dan jadi heboh? Lalu gak bisa jd bumerang untuk si komentator itu sendiri? Woh salah besar.

Itu si mbak yg menghina ibu hamil di KRL, dia posting komentarnya di status Path lho! Dimana Path ini cmiiw, kan socmed yg sangat private. Postingan di Path gak bs dilihat dr browser. Cm bs dilihat dr aplikasi dan oleh temanmu sendiri. Lumayan private dan jadinya bikin ‘terlena’ gitu kali ya? Dianggep aman, mau nytatus ato komen apa aja.

Gak taunya statusmu discreencap sama temenmu sendiri dan dibikin viral…. *aku cm bisa mesem nahan ngakak*

Tentu ini jg jd bahan introspeksi buatku sendiri krn sering jg berkomentar atau nulis apapun di dunia maya yg bernada keterlaluan atau sembarangan.

Apakah semua harus dikomentarin meski emg ngeganjel di hati? Apakah semua komentar harus dipajang di muka umum?

Lha jangankan punya opini atau uneg-uneg yg ditulis untuk dipajang di muka umum; klo aku komen jahat atau ngomel dalam hati aja, ntr pasti kena getahnya. Ya krn Alloh pasti tau apapun yg tersembunyi & klo Dia ga ridho dgn tingkah atau tutur kataku, ya pasti Dia tegur.

Jadi yah…. mari makin berhati-hati dalam berkomentar 🙂 Jangan nunggu jadi viral baru menyesal.

Keluar rumah tanpa newborn

Hai. Ini adalah kali kesekian (mungkin ketiga) aku terpaksa keluar rumah agak lamaan dan gak bisa membawa Baby M. Semuanya pergi kontrol atau periksa ke dokter sih, di RS. Jd kurasa riskan klo kudu bawa newborn. Sambil antre dokter, enaknya posting ajalah drpd bengong.

SpJP

Yg pertama pas aku hipertensi bbrp hari setelah pulang dr RS. Aku dirujuk sama obgyn (SpOG) untuk ke spesialis jantung. Ngebut lah dr Subuh mompa ASIP (asi perah) untuk M. Blm ada stok sama sekali tuh.

Klo gak salah cm dapet less than 70 ml untuk 2x mompa. Jadilah aku ke RS membawa pompa ASI, dgn niat mau mompa dan klo perlu ya di Gojek ke rumah. Lha ga ada persiapan Sufor (susu formula) sama sekali. Ada sih Frisolac yg dibawain dr RSIA tempat melahirkan. Tp itu bukan preference ku.

Di ruang tunggu, sampe mewek deh krn kuatir anakku gak cukup ASIPnya. Duile monmab, baru kelar begadang 2 malam, otomatis daku ya bawaannya emosional.

Alhamdulillah cukup 70 ml. Aku tinggal M selama kurang lebih 5 jam an lah. Ya emang usia M aja blm ada seminggu toh, jd ya mimiknya blm banyak.

SpOG

Kemudian pas seminggu lewat dikit pasca lahiran. Aku kudu lepas perban di obgyn ku. Ini sih ga pake antre dan RSnya relatif lengang. Beda lah ama RS yg ke spesialis jantung sebelumnya yg sungguh crowded!

Aku lupa M kutinggalin brp ml ASIP tp yg jelas alhamdulillah lbh well prepared lah waktu itu. Klo ga salah stok botol susu udah nambah dr 2 menjadi 3. Stok plastik ASIP juga udah beli lagi 2 kotak krn yg sebelumnya habis (emg itu sisa dr thn 2016).

Oiya aku pake Pigeon Peristaltic Plus (wide neck). Nggak takut bingput alias bingung puting? Wes akunya mah bismillah– allahu akbar aja. Pas B dulu nggak bingput, dan alhamdulillah M juga nggak.

Oiya klo abis pergi gitu, pulangnya ntr kudu mompa ASI jg dah slain nyusuin lgsg. Berasa ‘utangan’ byk bgt, kyk ga cukup klo dikeluarin lewat nyusui doank.

Sp.B

Hari ini aku sampe bolak-balik ke spesialis bedah. Ngapain ke spesialis bedah? Agak kurang keren alasannya: BISUL in unfortunate and unmentionable location, hahahaha apaan deh.

Well it cud be worst, jadi aku masih sangat alhamdulillah dgn kondisiku skrg ini. Tp tetep aja ni bisul kudu diobati krn mengganggu kenyamananku sebagai seorang ibu dgn newborn yg kadang masih ngajak begadang plus ganti popoknya ntah brp kali sehari.

Stok ASIP udah lumayan ada tabungan meski ragu-ragu mau nurunkan dr freezer ke pintu. Kuatir klo ntar kebanyakan malah kebuang. Ihhh padahal kan drpd kurang ya, malah berabe. Mending mah lebih. Toh stok tabungan jg ada kok. Perhitungan bener sama ASIP 😦

Btw ini semalam abis begadang lagi jd ya mood agak berantakan dr pagi. Semoga hasil periksanya ntr ok-ok aja deh. Aamiin ya Rabb.

Update : ternyata ambeien pemirsaaaaah! Salah satu penyebabnya adalah krn tekanan abis hamil kmrn. Duh yowes. At least bukan bisul deh alhamdulillah.

(another) Clodi story: the tale of two sons

Halo. Alhamdulillah aku udah melahirkan sekitar seminggu yg lalu. Screen name untuk anak keduaku adalah M atau Adek M 🙂

Nah….. Untuk cerita perdana ttg Adek M, paling asik ya cerita ttg clodinya dia (plus Mas B-nya).

Pas jaman B newborn dulu, kami tinggal di apartemen dgn ukuran balkon yg menurutku pas buat jemuran sekluarga. Tp emang kudu gantian antara– pagi: menjemur baju bayi dan handuk mandi orang serumah…. dan agak siang: menjemur baju orang dewasa (aku, Abi & ortuku).

Clodi newborn B yg jumlahnya cuma 12 pcs pun mencukupi buat sehari semalam. Krn cover clodi merk Cluebebe Coveria Petit milik B boleh dicuci dgn deterjen biasa, alhasil tiap siang pun aku bs nyuci at least 5 cover clodi kotor bersama dengan baju orang dewasa. Jadiin satu kali cuci aja barengan, gitu.

Karena nyuci clodi newborn yg cuma 12 pcs bisa 2x sehari, kurasa itu yg membuat stok B jadi alhamdulillah cukup-cukup aja.

Kondisi beda dengan sekarang, saat M newborn. Nyuci cm sehari sekali plus M pup lebih sering kayaknya. Padahal stok clodi newborn-nya ada 15 lho, tp bbrp hari yg lalu, masaaaaa blm ada 24 jam, udah habis semua stok ke-15 clodi M tsb!

Aku lgsg rada panik & ngeluarin stok disposable diapers yg sisa dari RS kemaren. Alhamdulillah masih ada 10pcs lah. Bisa buat seharian mestinya?

Alhamdulillah pas baru kepake selembar, aku lgsg inget klo emg ada rencana cadangan buat makein M clodi merk Ecobum bekasnya B.

Si Ecobum ini udah ga bs kepake lagi ama B krn pasti bocor; ya emg udah agak rusak sih krn selama setahun lebih dipake, aku ga bener cara ngejemurnya. Tp asumsiku, klo dipake newborn mah bisa laaaah…..

Jadi deh aku ambil 7 pcs clodi Ecobum tsb, diisi pake Alas Ompol merk Baby Oz (disingkat AO Boz) dan bisa dipake sama M. Meski yaaah, emg ini clodi kan cuttingnya gede dan emg bukan khusus untuk newborn. Jadi ya kegedean gitu. Trs krn bekas dipake B dr usia 4 bulan sampe sekitar 18 bulanan, karet bagian pahanya jg udah molor 😀

Tp gpp aaah…. yg penting kan ga bocor. Apalagi anak segini, pipisnya jg cm dikit-dikit banget. Meski dipake dalam kondisi tidur miring pun insyaalloh ga bocor samping 🙂

Sehari setelah aku nyoba makein Ecobum bekas B ke adeknya dan berhasil; aku mendapati bahwa popok B yg relatif baru (aku beli Agustus 2017 buat gantiin Ecobumnya yg dipensiunkan) yaitu Pempem velcro, nggak bs lagi dipake ama B karena bagian velcro/prepet (perekat pinggang) nya sering lepas sendiri dan akibatnya ya bocor lah pipisnya dgn sakses.

Ntahlah apa yg terjadi, hehehe. Mungkin dilepas sendiri ama B krn emg perekat clodi model velcro/prepet kan lbh gampang dilepas anak.

Akhirnya kuputuskan untuk merolling stok clodi kakak beradik ini. 6 pcs clodi Pempem velcro milik B akan dipake ama adeknya. Dan lumayan pas aja sih si Pempem dipake ama M yg usianya baru sekitar 2 mingguan.

Pinggangnya pas di settingan terkecil, tapi yah emg lingkar paha gak boong yaa 😉 ada sedikit celah gitu. Namanya jg newborn, pahanya kecil gitu kan ya.

B akan dipakein clodi Ecobum yg baru, milik adeknya, yg bulan Agustus kemaren dibeliin ama Abi. Dimana semua Ecobum perekat pinggangnya pake kancing yg kuat & susahlah dilepas sendiri ama B.

Trs masa M ga kebagian Ecobum yg brand new? Cm dapet lungsuran doank? Oh jangan kuatir. Kan aku ada lumayan banyak stok Ecobum yg baru-baru krn dapet kado dr teman, ehehehe 🙂 Makasih ya, you know who you are!

(Kado dr teman-teman blog yg baik hatinya: gendongan ringsling merk Nana dan clodi Ecobum)

Memilih skincare ala ndutyke

2018 ini udah niat bener deh buat merawat wajah dgn lebih niat dan nggak cuek kayak cowok. Duile hari gini gituloh, cowok (metrosekzuil) aja ke klinik perawatan wajah…. Masa’ iya guah kalah kinclong?

Trs emangnya ente mau ke klinik kecantikan gitu? Ya nggak lah. Nggak seniat itupun aku ngeluarin duit (yg saat ini masih pas-pas’an) dan meluangkan waktu. Cukup lah dulu dirawat di rumah. Yg penting teratur.

Btw ini barangnya baru dateng, lgsg foto & upload. Jd blm dicobain. Ntr update lagi ceritanya klo udah 1-2 bulan rutin dipake yaaa. Ooya yg warna silver abu paling atas itu vitamin rambut.

Nah lanjut…. Kriteriaku dalam memilih skincare rada picky sehingga membuat opsi yg ada menjadi terbatas. Emang apa aja sih?

(1) Halal MUI.
(2) Produk lokal Indonesia, buatan negeri sendiri.
(3) Harga terjangkau, maksimal Rp 200.000 per-set (isi sekitar 5-7 item). Maklum, kelas menengah aje pan kite.
(4) Paraben free.

Nah untuk saat ini, yg bs memenuhi kemampuanku dari sisi budget baru gabungan dari merk Wardah (seri anti acne: toner, pelembab, krim anti jerawat) dan Inez (maskernya yg clay), dan Mustika Ratu (masker yg peel-off). Dan semua merk yg kupake ini blm paraben free kayaknya ya?

Klo pembersih wajah, aku sebulan lalu baru beli lagi (untuk ketiga kali) sabun cari Johnsons yg biru (yg buat bayi). Jd aku gak beli facial foam-nya Wardah. Trs masih ada jg cleansing milk Wardah tp bukan yg anti acne; pake dulu ajalah sampe habis.

Jadiii….. ya ya aku masih mengutamakan poin nomer 1-3.

Kalo mau beli item dgn fungsi serupa bisa merk Mica (Mineral Botanica) yg mencakup kriteria 1,2,4 (doi mengklaim produknya paraben free). Tapi aku cek total harganya sampe Rp 300.000 keatas, langsung garuk-garuk kepala. Mica aja segini, gimana Biokos yak?

Iya….. sorry not sorry, emang budgetku sengepas itu, wkwkwwk 😀

Makanya kupikir-pikir, yg penting ni urusan jerawat beres dulu deh. Insyaalloh cocok pake Wardah. Ntr klo udah abis si Wardah, barulah upgrade ke Mica kek atau Biokos kek. Ya tentu dengan catatan Si Boy: “Kalo ada dokunya ya cing!”

Mas Boy versi kere kayaknya yg ngomong begini, hahaha. Bukan anak gedongan yg kuliah di Amrik & boilnya CBU (completely built up).

*DIBAHAS*
*KENAPA KUDU BAWA-BAWA MAS BOY SIHHH*

Cerita gado-gado : postingan yg hilang, bantal menyusui dan wishlist kado

Tadi benernya mau posting cerita lain. Bukan ini. Tp postingannya yg udah diketik puanjang tsb hilang.

Bukan hilang sih. Lebih tepatnya kehapus. Ya nggak sengaja tentunya 😀 Tadinya udah ngetik panjang sampe kelar cerita, trs seingatku kok udah klik menu draft ya. And then gak sengaja klik select all dan kepencet backspace kemudian raiblah semua, hahaha.

Ya udahlah. Aku anggep aja emg Alloh nggak ridho sama isi postingannya. Mungkin ntr postingan tsb malah merugikan aku in some ways.

Anywayyyy…. aku blm jg nih packing buat hospital bag. Ya sebagian barang (bajuku + Abi) sih udah disiapin tp blm nemu koper yg pas. Secara mau bawa bantal buatku 1 dan bantal menyusui 1. Jd kudunya bawa koper yg medium donk ya.

Knp bawa bantal buatku? Krn buat pasien pasti cm ada 1 bantal deh disediakan ama RS. Padahal aku klo tidur miring kan selalu suka sambil meluk suami guling or minimal bantal.

Trs kudu bawa bantal menyusui krn ini benda bener-bener sangat menolong pas B masih newborn dulu. Dulu baru kepikiran pake bantal ini pas B udah usia 2 mingguan setelah capek malem-malem buta kudu nyari posisi ganjelan bantal yg pas.

Alhamdulillah trs ada teman kantor Abi yg ngado bantal ini setelah sebelumnya dia tanya: “Mau dikado apa?”

Wah rejeki anakku, hehehe. Dapet bantal super nyaman yg gratisan dan kepake beneran sampe akhirnya B udah terlalu panjang buat ditaroh diatas bantal tsb (usia 5 bulanan).

Serius deh pake bantal menyusui merk Cuddle Me, udah paling enak posisinya. Model bantalnya jg lain drpd yg lain krn bagian atasnya rata/trepes gitu. Nggak menggembung kayak bantal menyusui lain. Jadi bayi ditaroh diatasnya jg gak bakalan terguling. Manteb aja gitu.

Bantal menyusui merk Cuddle Me. Foto kenangan waktu masih tinggal di Jakarta.

Mungkin bagi sebagian orang, bertanya: “Mau kado apa?” Masih dianggap tabu ya? Trs yg jawab juga malu-malu gitu krn kuatir dianggep nggak sopan. Padahal klo aku sihhh, ditanyain begitu ya seneng banget. Udah bikin list, malah, hahaha. Isi listnya pun tentu barang yg aku mau (pastinya bakalan kepake dengan senang hati sukaria) dan favorit banget sejak jaman B newborn.

Trs kan bs nerka-nerka juga, ini yg ngado, budgetnya brp ya?

Aku sendiri naroh barang di wishlist, range harga mulai dari 50ribuan (clodi Pempem velcrow Litty), 100ribuan (handuk IKEA seri Frajen terbukti mantab daya serapnya, B pake dr newborn sampa skrg) sampai gendongan merk Nana model Ringsling polos yg harganya 200ribuan. Sampe yg mau ngasih tisu basah sekerdus ((((SEKERDUS)))) juga aku terima; krn punya baby mah pasti perlu selalu yg namanya tisu basah donk ya!

Semua spesifik dgn merk dan varian/seri-nya *mesem*. Sekalian guah kasih alamat online shop-nya dah klo perlu! LOL.

Nothing too expensive krn barang yg gede dan mahal emg udah dibeli pas jaman lahiran B dan insyaalloh masih awet sampe lanjut ke adek(2)nya ntar.

Eh eh eh….

Tapi…. Bukan berati klo dikado barang lainnya aku nggak suka dan nggak bersyukur lho ya. Tetep diterima dgn syukur dan happy dong, namanya jg rejeki 🙂