Memberi udzur

Memberi udzur mungkin dalam kata lain, bisa disebut sebagai memaklumi atau memberi/menduga alasan yg berdasar prasangka baik. Mungkin lho ya….. Klo ada yg bs membantu mencerahkan, makasih banyak.

Jadi misalnya begini: aku nunggu Abi nyampe rumah tp dia telat lama banget, jam 9 blm juga nyampe rumah dan gak bisa dihubungi.

Jika aku memberi udzur, maka aku akan berprasangka baik pada situasi ini:
– hp nya keabisan batre dan dia ga bawa charger.
– bawa charger tp ga ada tempat nyolok & laptop pun mati.
– Oh mungkin dia ada meeting mendadak.
– ada masalah di kantor cabang lain & dia kudu turun tangan.
– dia ikut kajian di masjid bada isya.
– macet.
– dia laper di jalan trs mampir makan dulu.
– mobilnya mogok atau ada masalah lain dgn mobil.

Dan seterusnya sampai sebanyak mungkin permakluman yg kita berikan.


“Memberi udzur (kepada orang lain) menghilangkan kegelisahan, melenyapkan kesedihan, menolak kedengkian, menyirnakan penghalang dari saudara…
Seandainya sikap memberi udzur kepada saudara (yang bersalah) hanya memiliki satu keutamaan yang terpuji yaitu menghilangkan sikap ujub dari jiwa seketika itu juga, maka wajjb bagi orang yang berakal untuk tidak meninggalkan sikap memberi udzur kepada saudara pada setiap kekeliruan…
(Roudhotul ‘Uqolaa’ hal 186)

Orang yang suka memberi udzur apalagi memaafkan saudaranya yang bersalah maka akan mensucikan jiwanya dan membahagiakan hatinya.
Adapun jika tidak suka memberi udzur apalagi suka mencari cari kesalahan dan suka mendendam maka hanya menyiksa hati dan menjadikannya ujub

Read more https://firanda.com/1704-memberi-udzur-kepada-saudara-yang-bersalah.html

Advertisements

Chats with my boys

BALADA SOTO

Abi: Katanya klo mau bikin soto enak, kuahnya dikasih bandeng lanang (lanang = jantan).
Aku: Trs gimana cara ngeceknya laki apa perempuan ya?
Abi: ….
Aku: Diintip? ((((DIINTIP))))
Abi: Gak tau ya….

BALADA BAMBU RUNCING ABIS DICAT

Aku: Wow liat itu Bambu Runcingnya abis dicat!
Abi: Dalam rangka apa ya?
Aku: (penuh percaya diri) Yaaa mungkin dalam rangka 11 November.
Abi: (puzzled) Emang ada apa 11 November?
Aku: (menatap Abi dgn pandangan melecehkan) Eh gmn sih…. (kok gt aja gak tau). Itu lho… Institut Teknologi…
Abi: (ngintipin aku dr spion)
Aku: Sepuluh November. EH IYA SEPULUH NOVEMBER YA (hari Pahlawannya).
Abi: Hwakakakak….
Aku: Ya udah, klo gitu dalam rangka sehari setelah Hari Pahlawan.
Abi: Bhahahaha.
Aku: Kayak itu lho, (nyanyi) 16 Agustus tahun 45, besoknya hari kemerdekaan kita….

KOMPAK

Mas B: (Menyapa aku dr balik pintu kasa kamar) Bunda, sampai jumpa lagi!
Aku: He mau kemana kamu? Bunda aja masih ganti baju!
Mas B: Sampai jumpa, Bunda!
Adek M: (nimbrung) Dha dha…. (baca: daaghh….)
Aku: Wkwkwk…. (adek M br bs ngomong bbrp kata aja, tp udah bisa bilang dadah & kissbye)

AKU MILIK SIAPA?

Adek M lagi mau mimik Bunda.
Aku: Dek, ini susu siapa? (maaf saru, hahaha).
Adek M: Adik…. (sambil nyengir)
Aku: Wkwkkwkw pinternyaa!

Besoknya aku nanya lagi.
Aku: Dek, ini punya siapa?
Adek M: Abi….

Wah saru kowe Dekkkk, wkwkwk.

AKU KIRAIN KAMU JUGA….

Aku: Mas aku boleh peluk nggak?
Mas B: (lg duduk di carseat, otw mol) Boleh.
Aku: Aku sukaaaak banget peluk Mas!
Mas B: Aku juga suka….
Aku: (GR banget, kirain bakalan dibilang klo dia jg suka dipeluk)
Mas B: …. naik Poli (Robocar Poli di Timezone).
Aku: (syebel)
Mas B: (diterusin) …. sama aku juga suka…
Aku: (nyimak)
Mas B: …. naik ambulan…. (di Timezone)

Ah elaaaah, yawdalah bebasinnnnn!

Adek M suatu siang

Diambil dr status whatsapp hari Selasa:

Ini bocah….Ditinggal pipis ama sholat aja nangis, ya Alloh. Lucune, ahahaha. Masih bisa bilang lucune soale ada yg megang dia klo aku ke kamar mandi atau sholat. Aku kapan itu bilang ke Mamahku: “Ini klo aku di rumah ga ada simbak atau Mamah, opo bisa mandi– bisa sholat yo? Wong Adek M ditinggal ke WC bentar aja nangis.”

Giliran Adek M gak nangis pas ditinggal, eeeh doi ama Mas B gak bs dibiarin berdua tanpa diawasi orang dewasa krn Mas B suka gitu deh sama adeknya. Hadehhh inilo namanya toddler punya adek toddler. Sesama toddler, wkwkwk….

Bukan ‘CUMA ibu rumah tangga’

Ibu rumah tangga itu bukan CUMA yo rek. Berhentilah menyebut diri kalian CUMA IBU RUMAH TANGGA. Have some pride in yourself. Klo kalian aja nggak bangga, gimana orang lain mau respek.

Klo kalian nggak bangga, nanti jatohnya jd julid’in pilihan hidup orang lain. Krn misery loves company. Orang klo gak puas ama dirinya sendiri, biasanya jadi jatohin pilihan hidup orang laen.

Makanya, sekali lagi, apapun pilihan hidup san kondisimu, please have some pride meski jangan juga dibarengi dgn ngenyek orang lain yg berbeda.

Ibu rumah tangga itu berat lho. Gak kalah berat dgn yg bekerja diluar rumah. Blom bosennya, sumpeknya, capeknya. Manalah jam kerja dan jam istirahatnya kan tydac tentu.

Bos-bos kecil ditinggal ke wese aja ngambek. Ditinggal sholat di kamar, anaknya nangis sambil mlorotin mukenah. Ah elah…. meweknya kayak ditinggal naik Haji 40 hari, wkwkwk. Lucu sih wlo kadang kezeul.

Ahhh…. Blom lagi dinyinyirin tetangga, saudara, teman, netyjen.

Ya semua pekerjaan yg dilakukan dimana saja, berpotensi mengundang komentar pedeus sih.

Wes pokoke sing gak melok mbandhani/biayain hidup kuwi, biasane sing komentar paling galaque, wkwkkwk…. (maaf no subtitle. bisa cek kolom komen tapi ya, siapa tau ada teman yg mau menerjemahkan, hihi)


Reminder buat diriku sendiri yg td hampir aja nyebut diriku sendiri ini sebage CUMA IBU RUMAH TANGGA.

YOLO

You only live once (yolo) and it’s definitely too short to join all argument; baik argumen/perdebatan yg penting maupun tydac penting.

Kadang orang itu nyerocos nyebelin, karena mereka cuma butuh channeling their emotion aja kok. Cuma butuh dikasih panggung. Cuma butuh didengerin.

So defintely not everybody wants your comment….. answer & explanation. Not everybody deserves it either. Dan gak harus kok, kita mau-maunya aja jd tempat sampah emosi orang lain.

Maka dari itu…. pick your battle carefully, ignore the rest coz you know what, gurl?

WHO CARES.

….. and whenever needed: simply use the BLOCK button and leave any negativity behind.

Nulis ulasan di Tokopedia

Maafin, saya anaknya Tokopedia banget. Soalnya menu BukaLapak membingungkan, Shopee apalagi! Hadehhhhh.

Tentunya ini personal preference yg bergantung pada tingkat kepandaian, wkwk. Kuakui, kumemang kurang vintar untuk urusan belajar pake aplikasi baru. Klo udah cocok sama 1 aplikasi, yowes bhay aja ama lainnya.

Anyway. Aku kadang kan baca ya ulasan produk yg mau dibeli. Banyak yg membantu lho. Kita jd bs tau bagemana si penjual ini fast respon apa nggak…. trs kualitas produknya gimana…. kan banyak tuh yg fotonya kece tp produk aslinya jembret.

Makanya, meski males, tp aku ya berusaha lah nulis ulasan produk yg kubeli. Krn kan aku udah banyak ditolong ama ulasan orang. So maybe my review will help others too.

Tempo hari aku borongan nulisnya sampe mundur ke pembelian taon lalu, wkwkwk.

Biasanya sih yg pertama aku komentarin adalah kecepatan si penjual nanggepin pertanyaanku. Klo soal bintang, reflek ajasih ngasih bintang 5. Kecuali klo beneran ada masalah, barulah biar bintang 1-3ku berbicara, wakaka.

Yg begini-begini (kayak foto diatas) ngeselin tp kocak juga menurutku. Ya kan aku memuji diriku sendiri kocak gpp toh, wakakaka. Jadi… Mau nulis trs typo. Tp kekkeuh ga mau delete/hapus. Trs typo lagi…. dan lagi….. *tepok jidat*

Btw masih sisa 50 ulasan yg blm ditulis. Sampe mundur ke Mei 2018, wkwk. Tp klo udah lupa gmn pengalamannya, ya udahlah skip aja. Kedepannya sih, klo bisa ya jangan ditunda 😁😁

Makannya anak-anak

Mas B udah 3 harian ini mulai mau makan lagi. Setelah sempet muales pol. Sekarang balik mau makan sehari 3x meski kudu ditemenin HP.

Alesan banget lah kadang, hahaha. Minta makan sambil liat HP– padahal benernya cm mau liat HP aja. Makannya diemut. Makanya klo memang blm jamnya makan ya nggak aku kasih juga HPku: “Klo laper ya makan aja. Gak usah HPan,” galak emaknya. Klo udah jamnya makan, baru boleh pinjem.

Tydac ideal memang makan sambil henponan. I cannot blame him tho, krn aku sendiri juga suka makan sambil YouTube’an. Aslinya aku makan bs kelar dalam 5 menit, tp total jdinya 15 menit. 5 menit diawal, bingung milih apa yg mau ditonton. 5 menit terakhir? Udah kelar makan, tp episod Peristawa-nya blm selesai, wkwk.

Yaaaa tp gpp lah untuk sementara ini. Until I can figure out how to deattach him from mobile phone during meal time.

Oiya si Mamah yg bagian nyuapin Mas krn kayaknya beliau tau aku gampang menyerah klo kudu nyuapin anak makan.

Adek M masih angot-angotan. Pagi dan sore palingan 3-4 sendok makan aja. Siangnya yg porsi full. Ya demi mengingat anak teman ada yg klo kg ga mood makan– seharian cm makan roti selembar…. so udahlah anak aing makan sehari sepiring ya disyukurin aja.

Buktinya anak teman aing bae-bae aja kan? Napa mesti terlalu kuatir dah ama selera makan Adek M yg sedang turun. Klo ditawarin cemilan biskuit-biskuit juga dia mau kok. Plus masih ASI.

Nah yg begini-begini ini nih yg bikin mak guah sebel, hahaha. Aku terlalu santuyyyyy untuk urusan makan.

Lha ya gmn dong? Akukan percaya bahwa anakku ini suka makan kok keduanya. Klo lapar, mereka akan makan. Akan minta makan. Mas M udah bs nyomot lauk sendiri dan ambil susu kotak sendiri (udah bs nyubles juga pake sedotan). Adek M udah bs buka kulkas dan makan tempe mentah, sendiri, wakakaka. Ya intinya gitu lah.

Let them know the feeling of hunger. Biarkan juga mereka menakar, kenyangnya mereka itu seberapa.