Strategi declutter 2019

Berhubung ini masih awal 2019, ya masih hangat tentunya tulisan seputar revolusi eh resolusi tahun baru. You know: “New year new me, bla bla bla….”

Akupun tak ketinggalan ingin meramaikan blogosphere dengan posting Rencana 2019 ku. Udah diposting kan ya kemaren itu.

Postingan kali ini aku mau ngebahas tentang bagaimana usahaku, strategiku, untuk menjalankan dan mensukseskan rencanaku untuk decluttering. Ya ya ya ngebahas ini lagi.

Yg mendasari bisa bergerak dan mulai aja dulu (macam Toped ye?) meski gak menggebu tp yg penting api semangat kudu tetep ada dan menyala.

Klo semangat terlalu membara sementara daftar yg kudu dilakukan ada banyak (hello? Aku kudu declutter almost the whole house lho!), kuatir nanti kayak 2018: bingung mau mulai darimana.

Overwhelmed, gitu lhoooo.

Alhasil ya bisa dibilang aku nggak bergerak. Ya gerak sih. Toh jumlah barang yg udah keluar dr rumahku sejak hamil M di 2017 juga udah banyak kok.

Tp ada masa dimana aku bisa berbulan-bulan cuma setiap hari merasa sumpek dan dikejar target…. but I did nothing. Itu laci penuh berisi barang ga kepake cuma dipandangi isinya, tp ga aku sortir apalagi disingkirkan.

Yg ada begitu B ngacak-acak laci tsb, aku sebel bgt. Sebel ama bocah tukang acak (hei itu tanda anak kreatif!) tp lebih sebel lagi ama diriku sendiri!!

Oke.

Dari pengalaman itu, 2019 ini aku berencana untuk melakukan hanya 1 hal besar setiap harinya. Dan bisa jug dibatasi waktu (durasi). Misal (per-poin untuk perhari):

(1) Mau jualin barang elektronik bekas yg udah mati: keyboard dan laptop. Hari pertama hubungi pihak yg sekiranya bersedia menampung barang tsb.

In this case aku berencana pake jasa Nurul Hayat. Hari kedua (yg ntah berjarak brp hari dari hari pertama) barulah eksekusi

(2) Malam Senin kemaren berhasil ngerapihin koper besar dan kecil. Banyak amat sih koper di rumah ku. 3 terbesar diantaranya yg kupake mondar-mandir ke Sydney dulu. Nah selain yg besar kan ada yg medium dan yg cabin size. Cara beberesnya ya yg lebih kecil dimasukkan ke yg besar. Jadi macam koper beranak, hehehe.

koper ijo yg terbesar
didalam koper ijo ada koper item
Didalam koper item ada koper cabin size

Eeeh tapi sebelumnya berati koper yg masih ada isinya kudu dikosongi dulu dong ya? Aku tau ada bbrp koper yg penuh berisi barang gak kepake tp bingung mo digimanain. DISITULAH LETAK PUSINGNYA, ahahaha…..

pantes berat. ada isinya.

Naaaah….. untuk aktivitas yg blm apa-apa udah bikin pusing ini, saatnya timer dipake. Set aja: aku cuma mau beberes isi koper selama 10 menit. Walo kemaren sih jadinya ya total sampe beres sih, butuh 30 menit juga.

dapet 1 tas besar isi pakaian untuk didonasikan

Dan semisal klo gak selesai dlm 10 menit tsb ya lanjut next time (besoknya, gitu). Klo ternyata bisa lanjut sampe 15-30 menit ya bagus. Apalagi klo sampe selesai 1 proyek or in this case: beberes koper.

Biasanya siiiihhh…. beberes begini ini yg berat itu awalnya. Sekali mulai, lancaaaaar…. semangat berkobar insyaalloh! Hanya tangisan Adek M yg bisa menghentikanku, LOL.

Nah.

Kalo hari itu jadwalnya aku bebersih kamar mandi atau ngepel lantai 2, ya declutternya libur dulu. Membayangkan ada begitu banyak hal melelahkan yg harus kulakukan dalam sehari, blm apa-apa udah males duluan.

So intinya sih, setiap harinya tetep ada yg dicapai atau diselesaikan meski goal-goal kecil 🙂 Krn dari pencapaian kecil yg teratur itu, yg bakalan mendongkrak rasa PD dan semangat kita.


Ya begitulah kira-kira strategiku tahun ini. Awal 2019 semangat masih berkobar. Selain efek euforia new year new me that kind of stuff, juga karena aku udah ngeset deadline untuk declutter ini adalah:

MARET 2019, hahaha.

Semangat!!!!

Buat bacaan juga: 10 Creative Ways to Declutter Your Home by Joshua Becker (link)

Advertisements

38 Replies to “Strategi declutter 2019”

          1. Hehehe fotonya ya bisa disimpen di HP, laptop atau mana aja. Klo istrinya punya sosmed macam IG mungkin bs juga dipost disana sama dikasih caption pendek ttg : ini barang kenapa kok memorable. Kadang orang itu berat melepas barang kenangan krn kuatir nanti begitu barangnya gak ada— mereka akan melupakan kenangan indah tsb. Padahal yo endak gitu.

            Like

  1. Semangat!
    Semangat!
    💪💪
    Udah gatel pengen declutter juga, namun apa daya masih mudik.
    Aku kayaknya juga pengen nerapin declutter 15menitan biar gak pegel-pegel😁 secara mulai bulan ini gak punya ART.

    Like

    1. Whaaaat? No ART? Tp anakmu wes besar2 jd less worry ya mbak. Aku kmrn anakku sing bayi hampir seharian dititipin ke simbak. Sementara aku & bapaknya declutter mission i’m_possible di lantai 2. Iya dicicil 10-15 menit tp tiap hari. Ntr lama2 kan nggunung terkumpul juga itu barang yg bisa dikeluarkan dr rumah. Semangat ya mbak!

      Like

      1. Iyes, si bungsu bentar lagi lewat masa balitanya. Bisa lah ya bantuin nyapu ma ngepel😁.

        Wiih seru banget misi declutter nya ada bala bantuan. Kayaknya aku nanti bisa minta bantuan anak-anak pas bagian declutter mainan, tapi jadi gak 15menit lagi sih kalau bareng mereka😂

        Like

        1. Lho emang ada brp metode, mbak? Hihihi aku malah baru tau. Klo awalnya sih yg jelas ya belajar dr Peter Walsh-nya Oprah. Pertama kenal doi di Oprah trs lanjut baca bukunya di 2014. Trs tahun lalu namatkan bukune Fumio Sasaki. Marie Kondo malah blm pernah.

          Liked by 1 person

          1. Banyak sih mba…tergantung authornya ada KonMari, Death Cleaning, Fumio Sasaki (versi xtrem KonMari). Yg membedakan cuma proses dan caranya. KonMari dan Fumio aku lumayan cocok sayang buku pertama menurutku bnykan utk singles. Nunggu ada KonMari with Kids. 😂Oh baru tahu Peter Walsh. Boleh juga buat referensi.😀

            Like

        2. Trs aku jg gak mengarah ke minimalist lifestyle sih meski urusan wardrobe udah berhasil minimalis. But I guess thats it, berhenti di wardrobe aja klo yg ala ala minimalist. Sisanya sih, asal gak numpuk barang dan bisa punya clean surfaces at home, bagiku udah cukup

          Liked by 1 person

  2. Declutter itu hobiku tapi entah kenapa end upnya hanya mindahin barang dari 1 lemari ke lemari lain… hahahaha…. Libur tahun baru kemarin lumayan bersih2 gudang sampai kinclong… kuncinya emang cuma satu… harus TEGA!!!

    Like

  3. Aku habis bersih2 baju, yang dulu disayang2, tapi gak pernah dipake, udah tak sumbangin semua.. mau beresin buku2nya Iyan, udah gak pernah dibaca, dia ngomel2 haha.. Alhasil cuma diberesin aja, biar tidak terlihat berantakan..
    Sama kayak disini, bisa jual di trade me, ini kayak gumtree di OZ. Tapi kadang nunggu lakunya lama banget, alhasil ujung2nya disumbangin juga haha..

    Like

  4. Mantaaap! Semangat mba, aku bacain soal decluttering dari kemaren jadi kepengen juga ikutan. Tapi dimulai dari baca dulu bukunya Fumio Sasaki *laaahh kapan mulainya

    Like

  5. Semoga batere ne tetap terisi penuh Tyk dadi tetap semangat resik2 e. Ada alasan khusus kah deadline nya Maret?
    Lek aku ket biyen ancene ratu tega buang apa2 😅 pokok e sing nyumpek2i mripat langsung tak singkirkan. Sampai suamikupun sering protes “ini kan rumah bukan museum, jadi ga perlulah bersih2 amat” “lha justru krn ini rumah, lalu buat apa barang2 musti ditumpuk kalau sudah ga kepake. Mau dijadikan museum masa depan?”

    Like

  6. Aku baru kenal 2: KonMari (ikutan fbgrup) & Fumio Sasaki (seorang teman dengan mantap ngikutin ini).

    Sebagai seorang wanita biasa yang pecinta diskon & masih cinta sama barang2 lucu. Tentu sedikit susah. Tapi mulai dikit2 tiap kali beberes, yang mana parah bgt nunggu mood nya dateng. Mulai bisa nerapin kalo antara dibuang atau dikasih orang. Kalo jualan preloved kok aku gak PD ya. Tapi sah aja, aku nya aja yang minder-an.

    Like

  7. Aku hari ini baru aja ngedeclutter sepatu sama sendal. Sepatu sandal si K dapat 4, sepatu sendal aku dapat 2 dan sepatu suami dapat 1, semuanya langsung dikasihkan ke cs kantor. Awalnya pengen jualin, makanya gak terisisih-sisihkan, soalnya harganya lumayan yang punya K, masih layak deh dijual. Tapi udah setahun gak bergerak berarti gak ada niatan jual juga seh, ya udah, tutup mata aja langsung kasih

    Like

    1. Nah betul. Klo udah setahun gak gerak, kemungkinan besar dimasa depan juga ga bakalan gerak, hehehe. Good job jeung! Aku turut senang klo baca cerita declutter teman2. Jd tersemangati lg nih

      Like

Thanks for your comment(s). Have a nice day!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s