Ekspektasi demi ekspektasi

Mumpung lagi nggak nangis si jagoan bunda nomer dua YANG HABIS SUNAT td pagi (ceritanya nyusul); maka aku mau posting dikit seputar ekspektasi-ku terhadap Baby M yg mungkin ketinggian atau ga realistis.

EKSPEKTASI NO. 1 : TIDUR

Ekspektasiku sebenarnya sederhana: masalah tidur.

Seingatku, waktu anak sulungku si B masih newborn kan ga pernah ngajak begadang yg sampe berjam-jam semalaman nggak tidur. Nyusuuuu terus. Ya si B mah seharian (24 jam), seingatku lho ya…. polanya ya tidur 2 jam lalu bangun untuk mimik dan ganti popok– REPEAT.

Makanya pas dihajar dgn kondisi Adek M skrg ini, aku syok warbiyasa. Padahal sebenernya ya normal aje kali yeee namanya newborn usia itungan minggu (blm juga sebulan) yg pola tidurnya masih beda jauh sama orang dewasa.

Trs waktu itu baca artikel ttg tidurnya newborn, katanya anak baru lahir itu tidurnya bs sampe 16-17 jam perhari. Aku lgsg mencak-mencak abis baca tulisan itu, muhahahaha. Krn kenyataannya ya M nggak gitu! B dulu gitu tp M nggaaaak!

Jadi ya ekspektasiku yg membuat kondisiku sendiri jadi lbh berat. Coba deh baca tulisan dibawah ini , sorry aku lupa sumbernya drmana:

Tulisan ini mewakili perasaanku banget!

Trs gmn? Ya aku cm bs berharap semoga kondisi kami bs jadi jauh lebih baik. Dan lumayan lah 2 malam terakhir, M bs tidur agak lamaan. 2 jam lebih, ya kan lumayan dibanding sebelom-sebelomnya.

Sampe aku ngerasain, wah ini PD (payudara) udah minta dikosongin nihhh, krn udah 2 jam lebih nggak menyusui. Jadilah jam 12 malem, rada maksain M untuk menyusui sampe terasa enteng. Daripada malem-malem kudu mompa kan yaaa? Ngantuk sis! Sok gak butuh, padahal stok ASIP udah habis πŸ™‚

Anyway….. klo nggak dikosongin, ntar bengkak lagi kayak tempo hari. Jadi ayolah Nak mimik Bunda dulu ya.

Oke. Trus ekpektasiku apalagi ya?

EKSPEKTASI NO.2 : GENDONG

Adek M ini kan klo digendong dia merem. Dipangku di bantal menyusui juga tidur ayem. Giliran ditaroh di kasur? Hmmm ga sampe 5 menit, bangun & nangis lah doi. Minta mimik lagi. Dan seterusnya.

Gak sesuai ekspektasiku yg kudasarkan pada kondisiku dengan si sulung B waktu masih newborn dulu. Yg abis mimik, ditaroh di kasur trs tidur aje doi sampe 2 jam’an sebelum bangun lagi.

Lha dengan kondisi adeknya ini, klo kelamaan duduk sambil mangku, panas nian kurasa-rasa pantatku ini, hihihi. Dan ntah lah kemana ajaaaa diriku ini. Baru sampe 2 harian yg lalu aku tersadar: KENAPE LU KAGAK NYUSUIN SAMBIL TIDUR AJE MALIIIIH!!

Wkwkwkwk……. baru dapet ilhamnya sekarang, setelah berepisod-episod pantat panas, tidur sambil senderan sampe kepala miring, badan mo jatoh ke samping & bikin suami kaget dll.

Meski masih kesulitan memposisikan, tp akhirnya ya bisa juga lah malem-malem menyusui sambil tiduran. Alhamdulillah, kelar menyusui kan kami berdua bs tidur ya. Eh biasanya doi trs pup deng, atau ganti popok lah paling nggak.

============

Ya udah sekian postingan kali ini. Postingan ttg sunatnya si Adek M ntr menyusul yah!

Advertisements

19 thoughts on “Ekspektasi demi ekspektasi

  1. Kalo aku kebalikannya mba, anak pertama sensitif banget, ngajakin begadang dan kalo denger suara (pintu dibuka, ada yg cuci piring) dia bisa bangun. Sebagai new mom waktu itu, aku galau. Untung ada ibuku dam mertua yang bantuin.

    Lah pas anak ke-2, aku dah siap2 kayak kakaknya, dilalah dia anteng banget.

    Kalo aku ikut kelas rangkul nya najelaa shihab kemarin, kecenderungan ini bisa menunjukkan karakter anak mba πŸ™‚ .

    Eh jadi panjang komennya. Semoga diberikan kesabaran yang berlimpah ya mba. Sehat selalu bunda dan dedek bayi. Amin

    Like

  2. aku juga dulu stress luar biasa karena di minggu ketiga jayden maunya minum melulu… persis kayak adik M, aku nyusuin, dia tidur, begitu ditaro di kasur malah bangun, gendong, nyusuin lagi… gitu aja terus ampe aku stress… akhirnya belajar nyusuin sambil tiduran… yang mana keterusan ampe anaknya umur 2 tahun 8 bulan hahahaha…

    Like

  3. Aduuhh been there done that.
    Tapi aku ngerasain di anak pertama, 6 bulan awal maunya gendongan muluuuu, kalo nggak dia gak tidur dong 😦 untung sih nyokap bisa bantuin waktu itu.

    Pas anak kedua dan ketiga lantjar jaya.. nggak tahu deh besok satu lagi gimana (jadi deg2an) hahaha..

    Like

Thanks for your comment(s). Have a nice day!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s