The day UNSW’s doctor put a name on it

me.mo.ar /mΓ©moar/

n) kenang-kenangan sejarah atau catatan peristiwa masa lampau menyerupai autobiografi yang ditulis dengan menekankan pendapat, kesan, dan tanggapan pencerita atas peristiwa yang dialami dan tentang tokoh yang berhubungan dengannya
n) catatan atau rekaman tentang pengalaman hidup seseorang

(sumber)

Day 2 ini judul aslinya 6 words memoir tp dirasa susah amat yak? Trs untuk mengerti apa itu memoir pun, daku kudu intip sana-sini dulu. Klo cuma 6 words kayaknya kudu mikir bgt. Yowes modifikasi aja ya yg penting lanjut πŸ˜‰ 

Btw ini CERITANYA PANJANG lho ya. Dan klo nggak tertarik baca cerita ttg perjuangan pasutri buat hamil, skip ajalah.

Sekalian ini  buat’bayar hutang’ postingan yg udah tertunda hampir setahun; tentang pecahnya misteri of our unexplainable infertility. The day when dr. Kathryn Medynski from UNSW Health Service put a name on it: probably/suspect PCOS

Doctor Kathryn, if somehow you’re reading this post one day, alhamdulillah I already have one toddler now. I got pregnant a year after taking the test (aaaaaand after losing 6 kg)  πŸ™‚ Thank you!


(TTC = trying to conceive aka Promil = program hamil)

Kita mulai dr awal dulu: ketika masih di Surabaya…..

My husband and I started our TTC journey on 2009, around 1,5 year after we got married. Klo ke obgyn pasti ditanyain: mens terakhir kapan? Teratur apa nggak? Aku selalu punya jadwal mens yg pasti dan gak pernah sampe gak mens. Tiap mens juga gak ada keluhan yg berat; masih bisa aktivitas seperti biasa.

Awal tahun 2010 pas lagi rajin olahraga (tapi lupa setelah olahraga brp minggu & turun berat brp kg) sempet naturally conceived (hamil tanpa ikut promil/obat dsb) but it was only for 7 weeks and we lost it.

Pas hari keguguran itu, aku diperiksa oleh dr. Didi di Husada Utama. Sebetulnya pada saat itu, obgynku adalah dr. Poedji di RSIA Putri (praktek malam) tp krn pagi itu kondisi emergency (bleeding) jd akupun dilarikan ke Husada Utama aja untuk menemui dr. Didi (atas saran seorang teman).

Setelah USG trans-v dan dipastikan klo aku keguguran (namun gak perlu kuret), dokternya ngajak ngobrol dgn gaya santai tapi sangat menenangkan. It was the day when I named him my best obgyn so far. Aku udah ganti obgyn bbrp kali sebelum ketemu beliau.

Lalu aku pindah promil ke dr. Didi (despite the fact that we actually wanted a female obgyn) dan setelah bbrp bulan pemeriksaan demi pemeriksaan, minum obat dsb tp tetep belom hamil. Dokter Didi lalu menyarankan 1 hal: turunkan BB/ berat badan 10 kg (ke angka 60 kg).

Karena kata beliau, banyak wanita yg bisa hamil setelah turun BB. Termasuk kenalan beliau yg blm hamil setelah 4 tahun nikah, lalu olahraga & nurunkan BB, kemudian bisa hamil.

Tapi yg namanya nurunkan BB kan motivasinya gak dijual ya di apotek atau black market sekalipun. Apalagi mendengar angka 10 kg. Widih berat amat targetnya. Plus nggak ada kepastian bahwa klo turun BB = hamil. 

Setelah hampir 1,5 thn promil dengan dr. Didi dan sudah termasuk melakukan Histerosalpingografi (HSG. nggak sakit kok), saran terakhir beliau adalah bayi tabung (klo mau). 

Ya sudah. Ganti dokterlah akhirnya di 2010 apa 2011 gitu. Masih di RS yg sama. Kali ini ke dr. Indra Yuliati. Cek-cek ini itu, ditanyain jadwal mens, hasil HSG dulu dll. Bbrp kali kesana, tetep blm hamil tp beliau gak menyarankan bayi tabung krn usiaku waktu itu blm 30.

Ya sudah. dr. Indra Yuliati adalah obgyn terakhirku di Surabaya dan setelah itu aku stop promil krn jenuh. Menurunkan BB sih tetep usaha tp ala kadarnya aja. Eh sempet deng turun 5 kg gt pas mraktekkan 5MR-nya Juli Triharto.

At that time, the conclusion was: nothing is wrong with me and my husband. Cuma blom dikasih aja (tapi kok lama bener ya blm dikasih-nya??). 

Akhirnya sekitar 4 tahun pasca keguguran, awal 2014 kami berdua pindah ke Sydney….

Karena udah bayar mahal buat asuransi kesehatan (it was a must to get the Australia visa, cmiiw); jadi mau dimaksimalkan tuh πŸ˜€ meski ngeceknya ‘cuma’ ke klinik kampus dan bukan ke dokter spesialis. 

Aku nyari dokter perempuan dan ketemulah dengan dokter Kathryn Medinski ini. Ditanyain: udah diapain dan ngapain aja selama di Indonesia. Ya aku jawab: jadwal mensku teratur, udah pernah HSG (hasilnya bagus) dll. Kemudian cek lab buat kolesterol dll dan hasilnya memang gak begitu bagus. 

Sama beliau disuruh: turunkan BB & banyak gerak. Itu sebelum Ramadhan 2014. Kelar Ramadhan memang BBku turun krn sebulan puasa aku membatasi sekali konsumsi karbohidrat. Tapi balik ke aktivitas normal di Sydney (termasuk memamah biak dgn tidak aturan krn winter), ya gendut lagi dah (diatas 70 kg).

Trs aku lupa gimana urutannya yg jelas seingatku sih aku nerima hasil lab yg lbh spesifik ttg fertility issue itu, setelah Ramadhan kok. Yah well she said that there’s a little problem from my side, a little problem from my husband’s side. 

Nah dari hasil tes (aku baca sih namanya tes AMH) yg pertama, dokternya agak gimanaaaa gitu ya. Trs aku disuruh tes AMH lagi dan barulah kemudian, jlegerrrrr….. dr. Kathryn finally could put a name for my unexplainable fertility issue: suspect/probably PCOS.

Berdasar hasil tes, beliau (ini semoga aku ga salah kutip ya krn udah 3 tahun berlalu) berkata bahwa:

Ternyataaaaaaaa! Meskipun jadwal mensku teratur, tapi hasil tes menunjukkan bahwa aku nggak berovulasi setiap bulan. Aku ini probably PCOS…..suspect PCOS. Obatnya apa? Nggak ada (untuk kasusku). Solusinya: TURUNKAN BERAT BADAN.

Ok lah doc. Since you have put a name on it, alias ada nama penyakitnya (eh PCOS termasuk penyakit gak sih? Maaf ya klo salah)…. dan solusinya adalah menurunkan BB, then I will do it.

Altho it took me a year to finally lost 5 kg (with no-carb diet PLUS olahraga min 30 menit/hari), tapi aku nggak (terlalu) berat melakukannya karena memang dokter berkata: ya itu solusi buat kasusku. 

Sama aja klo orang lain, ada kasus begini begitu dan kudu minum obat ini itu. In my case, there’s no medicine given. Klo mau menormalkan kondisiku ya berolahraga-lah dan turunkan BB. Memang gak ada jaminan orang bakalan sembuh klo minum obat. Gak ada jaminan aku bakalan hamil setelah turun BB. 

Tapi somehow ya setelah aku tau apa yg salah dgnku dan solusinya juga dikasih, ya aku ambil dan laksanakanlah saran tsb. 

Terbukti setelah BANYAK ISTIGHFAR & BERTOBAT (kabothen duso ancene aku, hahaha), teratur berolahraga, pijat buat membuka sumbatan lemak yg nutupin jalan sel telurnya (ini kata tukang pijatku)…. atur makan juga tentunya…. trs minum madu pasutri, minum habbatussauda….

Akhirnya Ramadhan 2015 aku hamil πŸ™‚ trs lahirlah si B sampai sekarang udah setahun usianya :-* Allahu akbar…

==========

Sekian postingan Day 2 yg jadinya puanjang amat, qiqiqi. Lega bgt; sekalian bayar utang, bok! Aku tau ada bbrp teman yg nungguin postingan ini, maaf ya baru nemu hasil tes lab AMH nya trs baru bisa posting ceritanya sekarang. Semoga bs jadi salah satu ikhtiar juga buat teman yg sedang TTC/promil.

Kun faya kun. Gak ada yg gak mungkin. Kunci pertolongan Alloh juga jangan dilupain ya selain ikhtiar minta solusi ke sesama manusia: banyak istighfar. 

Krn ibaratnya kita mau melakukan perjalanan ke tempat yg asing, tapi gak tau jalan sama sekali. Nanya jalan dulu atau langsung jalan aja? Ya kan nanya jalan dulu ke ahlinya toh? Klo mau nyetir mobil tp kaca mobil ketutupan debu kotoran sampe ga bs liat jalan; mau bersihin kotorannya dulu atau lgsg jalan? Ya dibersihin dulu lah kotorannya. Ya istighfar itu gunanya buat nanya jalan ke Alloh sama bersihin kotoran (eh bersihin dulu baru nanya, deng….).

Akhir kata, atas kalimat yg kurang berkenan, mohon dimaafkan yaaa πŸ™‚

NB: untuk tes lain selain AMH, bisa baca cerita dr dokter Suryo disini.

Advertisements

26 thoughts on “The day UNSW’s doctor put a name on it

  1. Sejak japrian kita waktu itu, aku termasuk yg nunggu sampean crita ttg ini ☺
    Btw, selamat ya. Skrg udah ada B yg ganteng bin uwelable *colekin dikit aaah* πŸ˜†πŸ˜† Kun fayakun, kalo Allah sudah berkehendak ga ada yg impossible.

    Like

  2. Aku..aku..yg nunggu post iniπŸ˜„ Biasalah sesama senasib.. Sampe saat maju buat IVF dulu diagnosa aku+suami masih unexplained infertility.. Dan aku emang gak pernah hamil sebelum IVF itu.. Kami udah ke obgyn di Colombia dan Indonesia (Bandung, Jakarta). Tau deh ntar kalo mau nambah anak trus harus IVF lagi gimana diagnosa dokter di Oz sini..(tapi keburu diledek sama KTP😝 ketuaan kaleee..hahaha)

    Like

  3. Yay! Selamat atas perjuangan dan keberhasilannya. Memang usaha tidak pernah membohongi hasil. Dari sini saya belajar bahwa memang kita punya tujuan yang jangka panjang dan jauh banget. Tapi untuk mencapai tujuan yang jauh itu jangan terfokus, pasti ada tujuan-tujuan jangka pendek yang harus dicapai. Dalam kasus Mbak, menurunkan berat badan. Memang tidak ada kepastian dengan turunnya berat badan akan pasti mengandung, tapi paling tidak setelah berat badannya turun, sudah selangkah lebih dekat. Dan untuk mencapai tujuan utamanya bisa lebih nyaman, hehe.
    Maaf atuh kepanjangan komennya, haha.

    Like

  4. Waaah aku terharu bacanya, ini serius ya. Makasih udah cerita. Well, aku juga jadi nambah pengetahuan soal PCOS ini karena beberapa kenalanku ada yang punya itu. (Aku nggak ngerti mau pake kata penjelas apa, mau tulis mengidap.. tp apakah ini penyakit? Maap kalo salah). Tapi dari ceritamu, aku jadi tau perjuanganmu mem.. dan itu menginspirasi sih. Alhamdulillah ya gak berasa juga baby B udah setahun. Kayaknya belom lama aku ngucapin lahiran, tapi kayaknya aku dulu ngucapinnya juga telat sih πŸ˜‚. Happy selalu yaaa. Dan semoga para survivor lain –yang mungkin lagi baca, juga segera diberi apa yang diinginkan. Aamiin πŸ™πŸΌπŸ˜Š

    Like

  5. Tyke baru tau.. apapun itu pasti akan indah ps waktunya.. selamat ya.. .
    btw. adik iparku sdh 6,5 thn nikah segala cara sdh diikhtiarkan.. sampai IVF pun belum berhasil. dia sempet gemuk krn terapi hormon..
    dr lebaran thn lalu diet makan sehat dan olah raga, berhasil turun 8 kg.. daaann baru kemarin sabtu ini dikasih kabar kalau hamil.. senengnyaaa.. bisa jd kondisinya sama sptmu ya..
    l

    Like

  6. Perjuangan banget ya mba nurunin BB-nya… demi dikaruniai seorang anak. Aku ngga nyangka kalau BB-nya mba sampai segitu. Turut senang dengarnya, semoga babynya sehat selalu ya mba πŸ™‚

    Like

  7. assalamualaikum mba, salam kenal..biasa jd silent rider tp baca postingan ini ngerasa related jd gatel pengen komen, saya pun terdiagnosa pcos, 3x misscariage, alhamdulillah skrg pny sepasang anak, dan ikhtiarnya pun sama olahraga dan kurangin karbo plus bekam rutin, olga minimal 30 menit setiap hari *terimakasih untuk cd drakor yg membuat saya bertahan di atas orbitrek setiap hari* selama 9 bulan dan turun 11kg ^o^ dan hamil..alhamdulillah..
    Setelah menyapih, alhamdulillah dianugerahi anak kedua ngga pake acara olahraga hehehe
    untuk asupannya rajin minum habbat, zaitun, madu, kurma..
    ahh jd panjang komennya..maap..hihihi

    Like

    • Waalaikumsalam. Awww makasih akhirnya komen. Ah kamu pake jadi silent reader segala siiih… ntr klo ada acara bagi2 Nasi Padang kan dikau gak kebagian, lol. Iya ini persiapan untuk Baby No.2, udah mulai rutin habbatussauda & vitamin hamil. Mo rutin olahraga lg jg sama cek2 kesiapan organ2 tubuh lainnya, hahaha. Mau rontgen dulu ekeeee…. keburu hamil tar gak boleh rontgen kannn

      Like

Thanks for your comment(s). Have a nice day!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s