Jaga makan sekembalinya dari tinggal di luar negeri

Baiklah. Tentu aku tidak ingin blognya jadi tak terurus pasca kembalinya aku ke tanah air. Meski mood nulis tentang Sydney juga belom sepenuhnya terkumpul kembali, tapi kan bisa disiasati dengan memilih topik yg paling gampang πŸ™‚

IMG_4937.JPG

lontong balap dan es degan

Sejak awal tiba di Sydney, aku sudah mendengar beberapa cerita tentang orang yg mudik ke tanah air (setelah beberapa saat tinggal di luar negeri) dan gak lama kemudian jatuh sakit. Katanya sih pengaruh makanan di tanah air. Sakitnya mulai dari demam sampe tipes (atau tipus/typhoid/para-typhoid? entahlah mana istilah yg benar). Ya gimana dong, makanan di Indonesia kan enak-enak dan murah. Isinya cabe lah, jeroan lah, petis, air keran, es batu dari air keran….. hahaha. The ingredients which create the best food on earth, indeed!

IMG_4956.JPG

sate Padang

Nah sedari sebelom pulang, tentu aku sudah bikin list makanan apa aja yg mau aku santap di Surabaya. Nasi Padang. bubur ayam dan lontong balap adalah 3 yg terutama. Tapi aku juga sudah niat untuk gak langsung membabi-buta menyantap semuanya sesegera mungkin. Kuatir sakit aja sih, hehehe. Kan perut dan badan masih proses penyesuaian. Jadilah, aku baru berhasil menyelesaikan list makanan itu setelah 3 minggu. Makan di luar rumah, bener-bener gak tiap hari. Banyakan makan home-made food. Selain jaga perut, ini sih juga karena jaga dompet πŸ˜€

Denger cerita teman-teman yg sudah duluan balik dari Sydney (selisih sebulan), emang beneran lho: setelah seminggu di Indonesia trus makan rujak– eh terus perutnya belom kuat. Diare deh. Aku juga sempet yg murus-murus meski ga sampe diare, waktu itu abis makan sambel udang beberapa sendok teh, hahaha. Padahal nasinya cuma sepiring πŸ˜€ Mungkin karena nasinya kurang ya? Kalo nasinya nambah sebakul, mungkin ga sampe murus. TAPI GENDUT, hahahaha.

Advertisements

24 thoughts on “Jaga makan sekembalinya dari tinggal di luar negeri

  1. Kebanyakan emang karena airnya sih (dan atau cabe yang kebanyakan) πŸ™‚

    Kalau saya pulang ke Indonesia, biasanya minggu pertama minum air murni dari botolan 100% (dan atau dispenser kalo lagi dirumah), ga makan pedes (emang ga suka) dan ga makan di warung…

    Biasanya minggu kedua udah lebih mendingan… dan udah bisa minum jus dan makan di warteg πŸ™‚

    Like

    • Thank you mas Ardi sudah mampir. Kebetulan di rumah emang pake air galon terus, termasuk untuk bikin teh. Dan orang rumah jg bikin sambelnya abal-abal, alias isinya cm tomat+cabe gede+terasi. Nggak ada rawitnya blass. Makanya begitu skali makan diluar dan ketemu sambel beneran, kalap deh dan endingnya murus πŸ˜†

      Like

  2. air keran…es batu dari air keran…. hahahahaha… Indonesia banget lha….
    jadi sampe sekarang belum maem nasi padang? sama kikil dan rendang? hehehehe….
    dan rangin…. gak masuk dalam list? πŸ™‚

    Like

    • Mungkin pas lagi gak fit bodinya ya jeung? Coba next time dibungkus aja plus minumnya air mineral. Mengurangi resiko dr alat makan dan air yg kurg higienis

      Like

        • Muhahaha. Aku krn emg blm ada rencana balik ke Sydney, jd emg bs nahan2, ga tiap hari njajan di luar (toh bisa besok2– pikirku). Ini aja baru hari ini lho makan nasi Padang setelah hampir sebulan nyampe di Surabaya. Dan sore ini sudah 1x BAB, hahahahaha. Ntah krn emg masuk angin atau krn nasi Padangnya ya?

          Like

  3. Ini sayang banget pas kemaren ke Surabaya malahan cuma sempet nyobain nasi bakmoy doang, hahaha……….makanan lainnya malahan gak sempat nyobain. Kalo aku balik ke Jakarta mau makan apapun di manapun perut tetep aman, tapi tenggorokan pasti deh radang, maklum kalap makan segala macem goreng2an, hihihi…….

    Like

    • hahaha iya. aku biasanya kalo abis ngabisin sate padang sampe tuntas sekalian bumbunya, besokannya tenggorokan langsung radang. tp yg kemaren ini nggak πŸ˜€

      Like

  4. hahaaha tadinya aku mau komen “ini jaga makan atau balas dendam nyari kuliner indonesia” waktu liat foto2nya.. eh ternyata ngaruh bgt ya kalo lama ga makan yg pedas2 eh tau tau bantai makan yg pedes di indo perutnya udah ga kuat lagi??

    Like

  5. ongakudewi says:

    Idem mem.. tapi aku pas pulang dr korea sebulan badan pegel2 ga karu2an..soalnya makanannya seafood melulu.. terutama sering makan gurita ato cumi-cumi.. sedeepp siih disana, disini lgsg diet sayur doank.. alhamdulillah udah mendingan…list makanan pelampiasan smpe sekrg belom selesai sih…belom selesai bosennya maksdnya…hehehhee

    Like

Thanks for your comment(s). Have a nice day!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s