(FS) Fiksi Sydney: The Beginning

Few months ago.

Siang bolong dapat message dr Abi. Ditengah isu mutasi di tempat dia bekerja, tau-tau pas buka LinkedIn kok doski dapat message dr recruiter sebuah perusahaan besar di Sydney.

Mereka dapat kontaknya Abi dr database UNSW Sydney, tempat Abi sekolah S2 di 2014 dulu. Menawarkan apakah berminat untuk bekerja di company tsb.

Tentu saja masalah gaji itu penting. Apalagi ini perkara bermigrasi ke negara lain, dan gak cuma berdua seperti dulu. Tapi kali ini berlima; dengan Mamahku dan 2 anak kecil kesayangan ini.

Long story short…. trust me, it was a loooong one, akhirnya Abi memasukkan aplikasi lamaran, dipanggil interview di sebuah kota besar di Asia Tenggara (nggak ke Sydneynya langsung), ini itu ina inu dan voila…..

Bulan depan mulai ngantor, OMG!!


Ini cm fiksi yo rek, hahaha.

Akibat rindu melulu

Sebulanan ini aku rindu melulu sama Sydney, huhuhu. Saking kangen’e yo rek, sampe ngebet pengen bawa anak-anak tinggal disana lho! Wkwkwk.

Ciyus miapahhhh? Serius kamuuu? Hmmm memang rindu bikin orang jadi lupa diri. Lupa klo dulu, Maret 2015, pulang dr Sydney dgn perasaan lega luar biasa krn bisa kembali ke tanah air.

Tempat dimana nyari tempat wudhu dan sholat, gampang. Mau makan diluar, mulai dari cemilan sampe makanan berat, yg halal? Gampaaaang….!

Sementara di Sydney? Ya bahagia tentu tp ketika udah kecentok urusan wudhu, sholat dan makanan halal, aing lelahhhh aing…..

Lah ini postingan kok jadinya malah ngebahas masa lalu? Masa kininya bagemana ini masa kini? Katanya rindu? Katanya kangen?

Iya sih. Bahkan sampe rindunya, aku mo bikin serial baru di blog ini. Bukan Throwback Sydney ya krn udah basi, hahaha. Tapi mau bikin FIKSI SYDNEY.

Apaan itu Fiksi Sydney?!

Jadi demi pelipur rinduku, dan daripada cm posting foto-foto aja di Instagram Setorih, aku mau nulis beberapa postingan fiksi, seolah-olah lagi tinggal disana sama Suami, Mamah & anak-anak.


Contoh postingan IG Story hasil kerinduanku, wkwkwk…..

Ya menumpahkan khayalanku dalam bentuk tulisan di blog lahhhh. Drpd dipendem doang, nanti jd jerawat.

Begitulah kira-kiranya ya. Dinantikan ya postingan Fiksi Sydney ku, wkwkkwkw….

Good night sleep

Alhamdulillah. I had good night sleep, last night. Dinginnya AC terasa pas, kakiku juga bs selonjoran dgn enak krn posisi anak-anak nggak tumpang tindih.

Enak banget, ya Alloh.

Meski kemudian jam 3.15 am udah bangun n sampe skrg blm bobo lagi, tp mengenang enaknya bobo semalam, rasanya bahagia bener, alhamdulillah.

Anyway kmrn ke dokter anak, buat meriksain Mas B yg seharian anget-anget panas badannya. Tenggorokan rada merah ternyata. Tp pagi ini udah nggak panas sih, alhamdulillah.

Trs pulang dr dokter, aku n Abi ngobrol sambil nonton YouTube Ari Lasso. Cekikik’an berdua. Mau makan burger tp gak jd soale lelet sih akunya. Antara ya dan tydac gitu mau pesen, keburu malem akhirnya.

Trs pagi ini akhire tukang AC langganan dateng juga setelah berhari-hari ditelponin kok gak diangkat dan diSMS juga gak dibales. Eeeh ya Alloh tibake wong’e mari kecelakaan, innalillahi. Tp ini udah bs kerja lagi, syukurnya, alhamdulillah.

Maskeran day!

Setelah terakhir kali maskeran pas Adek M masih usia blm 2 bulan, akhirnya udah sebulanan ini aku rajin pake masker lagi.

Aku pake facial mask tiap 2 hari sekali, pake masker yg aku punya, ada 3. Pilih aja salah satunya, diselang-seling. Selain si Viva diatas, aku juga ada Vienna yg gold dan Vienna yg black. Si Viva itu krem dan yg Vienna peel-off.

Tips bermasker sesuai jenisnya:

  • Bersihkan wajah sebelum mengoleskan masker ya. Aku biasanya sih bersihin wajah pake cleansing milk, lalu bilas wajah atau wudhu klo emg mau sholat. Setelah sholat barulah bermasker.
  • Klo pake yg krem, tipis aja ngolesinnya spy ntr bersihinnya gampang. Aku bersihin pake air anget atau klo ga sempet ya air keran aja, pake washlap mandinya anak-anak, hahaha. Pinjem yeee…
  • Nah klo pake yg peel-off, olesinnya yg agak tebel supaya nanti ngelupas/ngelenteknya gampang.

Next on my list:

Ketiga masker diatas, kecuali yg jeruk 😁😁 Tp belinya nanti klo yg masih ada sekarang, udah habis.

Edel-edel laci baju


Ini aktivitas yg skrg sdh jarang dilakukan anak-anak. Dulu (sampai skitar Juli 2019) hampir tiap hari aku update story/ status di WhatsApp, memajang keberantakan kamarku hasil kolaborasi anak 2 ini.

Aku kasih nama Satpol PP Beraksi, The Edel-Edel Club, wes pokoke sak karepku lah. Dan ada juga penggemar dr update’an status kayak gini, wkwkwkwk.

Awalnyaaaa…. pas cuma Mas B aja yg hobi edel-edel (acak-acak, obrak-abrik) laci baju (dan laci buku), aku selalu rapiin lagi baju mereka dgn serapi-rapinya. Ya dilipetin lagi satu-persatu. Dipisah lacinya antara baju Mas dan Adek. Plus untuk tiap laci, dipisah tumpukannya antara baju dan celana. Rapi lah, lumayan.

Sejak Adek juga turut serta ngedel-edel? Oh ya tentu saja tydac kurapiin seperti paragraf sebelumnya, ya, Bambaaaaang! Capek kali….

Cuma aku pisahin mana laci baju dan mana laci celana. Baju adek dan mas jadi satu aja. Celana juga gitu. Trs dilipet ulang? Woh yo males’eee…. aku masukin aja umpel-umpelan apa adanya.

Wong baju rumah, aja, lho. Kusut yo ben (90% nggak kusutan juga deng bahannya). Timbang sumpek akunya kudu ngelipetin lagi satu persatu. Hihhhhh ogah!!

Biar berantakan dalam laci aja gpp. Yg penting gak keleleran di lantai.

Edel-edel mainan dan yg bukan mainannya

Mainan dan bukunya anak-anakku ini ya lumayan banyak lho. Tp sering juga mereka bermain dgn yg bukan mainan. Hanger atau gantungan baju, misalnya.

Atau favorit Adek adalah ngedel-edel alias mengobrak-abrik tempat nyimpen wadah makanan aka tupperware. Eh ini juga pas Mas B kecil, merupakan aktivitas favorit deng.

Selama nggak berbahaya, yo aku biarkan ajalah…..

Oh iya, mungkin karena Adek M itu masih kecil ya (blm 2 tahun), jd suka banget ngedel-edel aka obrak-abrik lego duplo yg udah aku atau mamahku susun untuk Mas B. Apalagi klo Mas’e udah bobo….

Wow! Bebaskan deeeek!

Kadang juga ngedel-edel karena lagi BT:

Tapi seringnya ya krn emang pengen aja:

Btw. Ini penampakan rel kereta api lego duplonya klo sebelom diobrak-abrik Adek:

Ketika jam bobo siangnya barengan

Jarang terjadi nih. Biasane gantian, hahaha. Jadi Adek M bobo duluan, lalu bangun. 1-2 jam berikutnya barulah Mas B bobo. Makanya klo kejadian mereka berdua bobonya samaan, kan aku jd happy banget 😁😁

Biasanya sih aku mewarnai, atau sekedar mainan HP. Tp paling asik ya mewarnai. Krn klo cm salah satunya aja yg bobo, gak bisa juga aku mewarnai krn satunya lagi pasti nimbrung, wkwkwk.

Klo Adek M pas bobo (tapi Mas nggak), aku seringnya ikut bobo juga. Meski akunya cm bobo 30 menit tp wes bersyukur banget. Mas B ngapain? Main lego duplo sama Mamahku atau main sendiri tp diawasi simbak dr dapur. Mamahku jg ngawasi sambil menjahit.

Nah klo pas siang Mas B bobo (dan Adek nggak), itu waktunya simbak bobo dan biasanya jamnya Mamahku bobo juga. Jd aku ya main aja ama Adek 😁 Sambil curi-curi intip HP juga sih klo pas bosen.