Bertemu guru di sekolah

Haduh haduh…. Akutuh mixed feeling hari ini (Sabtu, 9 Okt). Antara happy krn akhirnya Mas B dan Dekmas M bs bertemu dengan guru-guru di sekolahnya meski cm 10 menit.

Trs jg jd mikir, anakku bakalan sekolah online selama masa TKnya. Kasian ya? Jd melewatkan banyak keseruan bermain di halaman sekolah dgn teman-teman.

Yaaa namanya juga pandemi sih Bun. Dan itupun pilihan pribadi tiap ortu toh, apakah mau mengoffline kan anaknya saat belom vaksin. Hmm klo aku ya selama belom vaksin— di rumah dulu aja sekolahnya.

Sabar dulu aja. Akhir tahun ini, di Amerika sono kan insyalloh udah ada merk vaksin yg approved for kids from 6 months to 11 years old. Tinggal tunggu aja giliran di Indonesia.

Yaudah gitu aja ceritanya. Sekedar menyimpan kenangan di blog ini. Krn mo diterusin ceritanya kok kuatir mellow. Halah, hahaha.

Antara sumbu sabarku, PAUD dan vaksin bocah cilik

Anakku si Mas B kan gak sempet PAUD ya. Krn pas tahun yg mestinya PAUD, aku antara males masukin dia PAUD dan pas pandemi pula (tahun lalu).

Dan baru aku sadar bahwa, wow, PRku sebagai madrasah pertamanya jd nambah dah. Untuk ngajarin basic skills anak TK gitu, yg klo anak ikut PAUD, udah diajarin pas PAUD kali ya?

Ya gpp juga sih meski astaga, kesabaranku baru segitu doang ternyata. Ngajarin anak TK menggambar persegi panjang aja, aku syuda spanneng. Apalagi ntr pas ngajarin baca tulis.

Lgsg komat-kamit berdoa semoga akhir tahun ini Mas B dan adek-adeknya udah dapet vaksin. Supaya Mas B tahun ajaran depan, insyalloh sudah bisa sekolah offline (waktunya TK-B). Dan Adek M mungkin akan masuk PAUD.

Kasiaaaan Malihhhhh, anak akuuuu…. Diajarin ama Ibu yg sumbu sabarnya masih perlu dipanjangin lagi….

Ya Rabb, klo gak karena pandemi dan daring begini, mungkin banyak orang yg gak sadar bahwa kerjaan guru PAUD-TK itu bukan cm sekedar ngajarin anak jogad-joged tepok tangan doang lohhhh!

Yg anak usia 6 bulan s.d 11 tahun, bisa pake Moderna insyalloh.

Anyway. Untuk Adek M, klo tahun depan (dia usia 4,5 thn) blm dirasa pas untuk PAUD offline, yaudasih mau dimasukkan ke SMM aja kayaknya (Sekolah Murid Merdeka). Tp PAUD di SMM setara TK, kujadi agak bingung juga. Apa yg diajarkan, ntr gak terlalu sulit untuk anak usia 4,5 ya?

Yaudahlah Sis, kita pikirkan tahun depan aja ya….!

Berani kotor itu baik (kata iklan….)

Bismillah mau share kegiatan anakku di sekolah. Bikin dreamcatcher yg ntahlah ini dari kegiatan suku mana di belahan mana di muka bumi. Kayaknya sih semacam jimat tolak bala gitu ya? Ah serem dong…. Jd abis ini diturunin ajalah si dreamcatcher ini. Daripada daripada.

Anyway.

Kegiatan yg hasilnya (masyalloh tabarakalloh) membanggakan Bunda karena Mas B bisa melakukan banyak hal sendiri. Mulai dari meronce manik dan potongan sedotan, menggulung bulu kawat dan yg terpenting: bisa menempel gulungan kawat bulu dan bulu ayam sendiri pake lem.

Mulai berani kotor meski tetep belom mau nyentuh lemnya langsung. Gulungan kawat bulunya yg dicolekin ke lem. Tapi lumayan kan. Dia juga udah bisa pake glue stick sendiri di kegiatan berbeda tempo hari (yg berkreasi dgn kertas geometri). Udah kesenggol lem dikit-dikit lah jemarinya.

Anakku yg Mas B ini memang beda sama adeknya (Dekmas M) yg lebih berani jorok-jorokan (agak terlalu jorok malah hahaha, *uwel Dekmas*). Mas B ini risih’an, lebih kayak aku gitu. Jd bagiku, hal sesederhana jari mau kecolek lem sedikit, udah alhamdulillah, hehehe.

Sabtu siang tabebuya

Si Dekmas M (my middle child) minta jalan-jalan agak jauhan. Ya Bunda sih mau aja Nak ke Taman Safari, tp kuatir macet, wkwkkw. Padahal anaknya gak minta ke Taman Safari— tp akunya aja yg pengen.

Anaknya cm pengen muter Surabaya tp yg keluar dr kecamatan tempat kami tinggal. Baiklah. Ke kecamatan sebelah aja ya Nak, jauhan dikiiiiiiit bae. Kita lihat pohon tabebuya berbunga.

Ternyata di sepanjang jalan, ya berbunga sih tp gak seheboh yg di jalan Merr. Wadidaaaaw klo kudu ke Merr sih, kejauhan mainnya kita Nak. Jd Sabtu siang (pekan lalu, 2 Oktober) itu kami cuma sampe Mayjen Sungkono aja, trs putar balik dan pulang.

Nyampe rumah krn masakan sudah habesss, jd Bunda GoFood mie ayam. Kata Abi, mienya enak jd kayaknya bs jd langganan.

Anyway. Bunda seharian Sabtu itu, makan browniesss melulu. Seneng banget dapet kiriman dr Jeung Deny. Jazakillah khairon Jeung 🙏🏼🙏🏼

Ayo Mas, kita belajar!

Waduwww untung aja anak usia sebelom 7 tahun blm diwajibkan belajar calistung (baca, tulis & hitung). Harus kuingat-ingat nih supaya gak gampang sutreissss klo Mas B masih jarang mau diajak belajar menulis angka.

Ya baru angka dulu krn dia minatnya baru disana. Klo alfabet, ntr dulu lah dan itupun palingan belajar nulis namanya aja dulu. Blm terlalu penting sih klo menurutku, dia bisa nulis.

Yg penting dia bisa menyebutkan dgn jelas, namanya siapa (juga nama ortunya). Plus bisa menghapal nomer HPku & bapaknya.

Tp aku tetep seneng sih pas dapet link buat worksheet gratisan untuk anak seusia Mas B. Walo udah beli beberapa bukunya yg untuk anak PAUD gitu.

Yg kadang dipake ama Mas B. Tp kan kurang bervariasi gitu. Klo yg worksheet gratisan ini, isinya lebih variatif, alhamdulillah. Tinggal milihin aja mana yg mau diprint.

Worksheet pembelajaran anak mulai umur 2-5 tahun. Sebuah pembelajaran asik dan menyenangkan dengan media berwarna. Free file PDF

  1. Number
  2. Kognitif & persepsi visual
  3. Matching worksheet

File bisa diunduh disini (link)

Amanah dari pembuatnya, disebarkan agar jadi amal jariyah 😊🙏

One tough morning

Ya Alloh, gils banget sih pagi ini. Si Mas B isinya bertingkaaaaaah aja. Ngajakin berantem melulu. Penyebabnya apalagi klo bukan: CEM BU RU. Sama Adek R, sama Dekmas M.

Ckckckck cemburu itu nyata adanya yha. Lelah. Untungnya…. Semalam aku tidur cukup krn Adek R gak begitu sering bangun minta nenen. Jd sumbu sabarku pagi ini lebih panjang dibanding biasanya, hwahahaha.

Anyway. Klo udah ngadi-ngadi gini kelakuan anak, ibuk kudu makin tough. Diperkuat dengan cemilan! Pokoknya makan sebelum lapar, lol. Begitu ada tanda lapar, lgsg isi dengan air putih & snack seadanya di rumah. Yg penting pala jangan sampe pening krn telat nyemil.

Marikkkk makaaaan!!

Les gambar aja apa gimana kita Nak?

Astaga kemampuan menggambar anakku…. Sungguh masih butuh diasah lagi. Ini kerjaan sekolah 2 pekan lalu kayaknya. Kasian deh aku ngeliatnya.

Hal-hal sederhana yg buat kita orang dewasa, gak pernah kepikir atau keinget kapan belajarnya—- tau2 udah bisa aja, kayak: nggambar lingkaran, nggambar bentuk segiempat dgn lurus tanpa penggaris, atau sesederhana menarik garis lurus. Itu semua ternyataaaaa: sulit pada awalnya bagi anak kecil lho!

Dan klo nggak karena sekolah di rumah kayak sekarang, aku juga pasti taunya bocah udah pada bisa aja ini dan itu. Ya soalnya gak ikut ngajarin sih, hahaha.

Btw itu tugas menggambar barang-barang yg biasa dibawa oleh Ayah dan Ibu. Trs sejak hari itu, Mas B sering aku ajarin caranya menggambar segiempat, persegi panjang dll. Ya awalnya tentu dengan mengikuti garis putus-putus dulu ya. Trs juga belajar menjiplak.