Buka-bukaan di hari ke-8

from dupre.co.uk

Sambil ngantre di KPP Pratama, mari kita berusaha selesaikan tantangan hari ke-8 ini yg ternyata lebih sulit dibanding hari ke-5….. Padahal hari ke-5 itu disuruh ngayal doang. Sementara hari ini disuruh nulis fakta πŸ˜€

THE GOOD

Sejak tahun 2005-an, aku berusaha untuk menjadi pengguna internet yg cautious, berhati-hati. Kesannya memang paranoid krn meski memajang foto pribadi di blog dan dimana-mana, tp aku nggak berani menyantumkan:

1) Nama asli. 
2) Tempat & tanggal lahir (termasuk yg di FB itu palsu, pemirsa, hahaha).
3) Apalagi sampe ngelist nama ibu kandung di FB atau di blog.

3 info itu bs dipakai untuk mengakses banyak akun pribadi terutama perbankan lho (lewat phone banking, misalnya). Jadi waspadalah! Waspadalah!

Selain fotoku, aku masih berani majang fotonya Abi. But that’s it. Foto ortu & adek, aku batasi bgt.

Sampai akhirnya punya anak pun, meski di blog satunya bs curhat ttg anak tiap hari, tp mempublikasikan foto B, sangat aku batasi. Apalagi nama lengkap. No no no. Padahal hasrat ingin pamer berbagi kan begitu menggebu ya bow. Namapun anak pertama yg dinanti sekian lama. 

Ya akhirnya posting bbrp foto di blog & sosmed tp untuk ukuran pengguna internet (sangat) aktif kayak aku, jumlahnya sedikit lah. Bukan cuma kuatir foto anakku dicolong orang (udah kejadian di bbrp temen, kayak Arman & Lisa), tp aku juga kan takuuuuuuut sama penyakit ain, huhuhu 😦

Pas B genap setahun, aku mulai memberanikan diri posting foto wajah full (biasanya cm nampak belakang) plus video!! Ya! Daku yg paranoid ini posting video anak di Path dan blog, hahaha. Warbiyasak, kemajuan banget.

Tapi gak lama kemudian, ada kejadian terbongkarnya grup FB yg menghebohkan dunia (khususnya dunia parenting). Dan menurutku, itu jadi tamparan bagiku supaya kembali ke jalan semula. Oiya aku gak bilang bahwa jalan yg aku ambil itu adalah jalan yg benar lho ya. Whatever floats your boat alias pilihan masing-masing, sesuka & senyaman tiap orang aja.

Ya sudah. Akhirnya foto dan video yg udah diposting di Path pun dihapusin lagi, qiqiqiqi πŸ˜‰ Untuk saat ini aku berusaha memuaskan diri dengan berbagi foto B cukup di grup WA keluarga inti saja πŸ™‚

THE BAD

Kadang aku merasa bahwa I am being too cautious. Jadi pernah waktu itu aku ngasih surprise ke temen grup WhatsApp di Jakarta (temen bloggerku para The MamahMuda). Klo aku mau ke Jakarta & ngajak kopdar. Ngasih kejutannya berupa foto tiket pesawat SUB-CGK. Tapi saking apanyalah ya, masak itu foto cuma diposting di grup temen deket, tp bagian namanya aku edit/tutupi dulu, astaga. 

Orang lain mah boarding pass aja diposting di sosmed, sosmednya gak digembok pulak. Lha aku sampe segitunya 😦 padahal sama temen sendiri. Maap yak, ini sih force of habit aja, hehehe. 

Btw aku pernah juga kok posting foto boarding pass Garuda tp bagian nama & barcode nya ditutupi.

THE UGLY 

Ini ngebahas apaan sih bagian The Ugly? Fisik ya? Apa gimana? Klo fisik sih alhamdulillah sehat normal (kecuali kadar kolesterol yg nyeremin dikarenakan obesitas *upss*). Klo yg dimaksud The Ugly ini adalah mengungkap suatu hal jelek yg pernah aku lakukan? Hmmmmm……

Ya tentu ada, banyak. And they haunt me whenever I remember them, hiks. Kesalahan yg blm dimintai maaf ke ybs, banyak orang, ya ada banyak. Aku terlalu malu untuk minta maaf.

Oiya ada lho doanya di Zikir Pagi Petang, minta supaya Alloh tutupi aurat dan aib dan apapun yg tak layak dilihat orang. Itu klo dibaca, hmmm lgsg inget dosa bejibun yak. Semoga Alloh ampuni, aamiin.

================

Baiklah, and the antre continues. Masih di kantor pajak & berapa nomer lagi lah ini. Abis ini makan dimana dan makan apa ya demi mengembalikan kesetrong-an eykeh, qiqiqi.

Rekomendasi buku buat emak & anak


Day 7 adalah tentang rekomendasi buku. Hmmm aku sejak kenal akrab sama internet sih, udah say bhaaaaay feliciaaa sama yg namanya membaca buku dan majalah. 

Padahal dulu demen abis, sampe-sampe punya persewaan buku dan komik lho meski kecil-kecilan, hehehe. Trs dalam sebulan bisa yg langganan 3 majalah sekaligus; waktu harga per-eksemplar masih 3rebu (bayangin aja sendiri sudah berapa lamanya itu, hahaha). Tapi itu duluuuuuuuuuu (u-nya banyak).

Makanya pas ngeliat tantangan hari ke-7 ini, aku kagum juga sama diriku sendiri bahwa aku masih bisa merekomendasikan buku yg kubaca dalam 3 tahun terakhir (untuk rekomendasi buku bagi emak). 

Untuk rekomendasi buku bagi anakpun, dgn penuh kelegaan aku berbagi info bahwa SERIAL KUMBANG-nya Enid Blyton masih beredar boxset-nya lho di pasaran. Bahkan covernya juga baru! 

Baiklah mari kita mulai cerita tentang rekomendasi  buku di tantangan hari ke-7 ini…. (haaaah jadi udah nulis daritadi itu blm mulai?? Kirain malah udah mo selese ini postingan)

REKOMENDASI BUKU FOR EMAK (or calon emak) : BRINGING UP BEBE by Pamela Druckerman.

Ini sekedar rekomendasi kan? Bukan review kan?  Ok deh.

Tau buku ini dari postingan blogger feyvret eykeh. Penasaran dong. Maka tahun 2014 awal dicoba baca ebook-nya dan aku suka. Pas pertengahan 2014, lagi di Sydney ini, si Abi nawarin: “Mau order buku dari bookdepository gak? Gratis ongkir loh!” Waow denger yg gratis-gratis ya chenciuw aku tertarik. 

Apalagi klo gak salah, bukunya juga dibeliin Abi. Maka gak heran klo aku lantas gak inget harganya berapa, hahaha. Maab yak, gak nolong.

Dan memang buku memberikan pengaruh besar ke cara aku menangani anakku si B. Sejak 2014 itu, aku berkeinginan bahwa klo punya anak, aku mau sedari dini dia bisa sleep thru the night alias gak bolak-balik bangun (sejak usia 3 bulan). Trs pengen punya anak pemakan segala plus bs makan di high chair dgn tertib. Trs klo balita nakal-nakal biasa, ya biarlah– jangan dikit-dikit dimarahin. Ntar malah imun.

& menurut buku ini: ASI atau Sufor, lahiran lewat pintu (vaginal birth) atau jendela (csect)– gak perlu dipermasalahkan & dibesar-besarkan. Hahaha setuju!

Abi sampe heran ngeliat aku ngefans bgt sama buku ini =_____= “Emang apa bagusnya sih orang Perancis itu sampe harus ditiru?” Yaaa kan kita ambil baik-baiknya aja. Aslinya sih aku jg nggak ngefans sama orang Perancis apalagi sampe mimpi bs kesana πŸ˜€

Dan walo pada kenyataannya, daku menganut paham siMbak Parenting instead of French Parenting, buku ini tetep menjadi my numero uno parenting book. Must read at least once in your life πŸ˜‰

==========================

REKOMENDASI BUKU UNTUK ANAK: BOXSET SERIAL KUMBANG by Enid Blyton.

Buat yg nggak ngeh sama Serial Kumbang, ini sebutan untuk satu set buku yg berisi : Si Babi Ungu, Monyet Mike, dll itu lho. Aku dulu ps SD punya 1 set tp ntah kemana sekarang. Serial Kumbang ini terdiri dari bbrp judul. Dan tiap buku terdiri dari bbrp cerpen. 

Selalu ada pesan moral yg bs dipelajari dari tiap cerpen. Ini serial udah kek macam pembinaan akhlak gitu lah, hahaha. Mestinya pelajaran PPKN/PMP buat anak SD mah, menjadikan box set Serial Kumbang sebagai buku paketnya. Oiya, tiap cerpen dihiasi dengan ilustrasi lho. Vintage gitu gambarnya secara ini buku awalnya diterbitkan ntah taun berapa.

Aku beli di Tokopedia dgn keywords: SERIAL KUMBANG. Lalu sort aja berdasar lokasi & harga termurah, hehehe.

Baiklaaaah! Akhirnya masih berlanjut juga ini keikutsertaanku di tantangan ini. Meski terseok-seok seminggu sekali, qiqiqi;)

Oven listrik buat ndutyke

Day 6. Hal yg dari lama ingin kulakukan tapi blm kelakon.

Beli oven listrik. Krn otang/oven tangkring kurang cocok dgn kondisiku; aku udah sempet punya otang merk Hock kok. Bikin ini itu ya asline semangat. Yg bikin ngedrop kan krn kudu diganjel batu bata apalah apalah. Akhirnya kuhibahkan ke yg sekiranya lbh bisa memanfaatkan.

Tp kapan hari aku liat di Toped, udah ada yg jual kok ganjelnya otang. Praktis lah…. gak usah rempong beli batu bata dan pas mau dipake ganjel otang– eh batu batanya dipake buat ganjel pintu, HAHAHA. Aslik bikin drop dah, πŸ˜‚πŸ˜‚

Pas 2015 itu kantor Abi nampaknya masih galau antara menempatkan Abi tetep di Surabaya apa mutasi ke Jakarta…. dijanjiin sama Abi: klo ternyata penempatan Surabaya, demi menghibur hatiku yg maunya di Jakarta aja….. ntr dibeliin oven listrik deh.Β Trs ternyata 2015 itu penempatan Jakarta toh. Yoweis bhay oven, hihihi.

Alhasil aku bikin muffin di microwave (itu hasilnya yg di foto, eggless muffin yee); bikin lasagna ala-ala di rice cooker, bikin eggless cake juga di rice cooker. Makan dan baking tetep jalan terus walo ga ada oven. Tapiiii…. setelah punya anak, aku pengen bikinin doi cemilan yg dipanggang… *endel! Hahaha*

Ini lg proses pemantapan hati: milih oven 19 liter mana yg termurmer. Eh memantapkan hati juga deng bahwa beneran lho yaaa, ntr anak dan keluarga dibaking-kan macem-macem πŸ˜› Jangan yg warm-warm chicken poo alias hangat-hangat tai ayam. πŸ˜‚πŸ˜‚

Dinner of five (+1)

Day 5. Which is the MOST DIFFICULT day, in my opinion, hehehe…..


Ini judulnya rada aneh krn maksain niru judul serial Party of Five, hehehe. Padahal kan mestinya dinner of 6 including me πŸ˜‰ Anyway…. Mo ngomongin dinner with my family tp bawaannya ntar mellow 😦 Yasudahlah, mumpung dikasih kesempatan berkhayal, yuk lah cuzzz

==========

Dinner of Five (+1)

1. Bolot

2. Malih

3. Nunung

4. Mongol Stres

5. Bintang Bete

Kebayang gak sih bakalan jadi makan malam kayak apa, hahaha. Aduh tp ga pake skenario-skenario ya, akyu mati gaya beneran dah di tantangan hari ke-5 ini. 

Tp berkhayalnya lanjut ke menu makanannya ya:

1. Nasi merah (mengimbangi kalori totalnya krn bakalan nambah terus nambah terus). Nasinya anget ngepul dan free flow yak!

2. Ayam bakar bumbu kecap.

3. Cah kangkung.

4. Cumi goreng tepung.

5. Udang saos Padang.

6. Minumnya es teh dan es kelapa muda (iye minumnya 2).

7. Sambel segala macam ples lalapan.

8. Dan terakhir: ngebekel simvastatin yak, alias obat penurun kolesterol, hahahaha….

Udah gitu ajah πŸ˜‰
Pic taken from (link)

Baca buku

Jumpa lagi! Kita lanjutkan 15 days writing challenge di Day 4.

Sebagai angkatan 80an, maksudnya yg lahir tahun 80an, alhamdulillah masa balita-ku dulu bebas dr layar gadget (HP, game console). Boro-boro HP dan game, nonton TV aja jarang krn cuma ada TVRI dan klo beruntung: bs dapet RTM dan TV3 dr negeri sebelah.

Hiburan sehari-hari selain mainan ya tentu adalah dengan membaca. Bacaan pertamaku, mungkin sama kayak buanyak sekali anak Indonesia lainnya: MAJALAH BOBO πŸ™‚ Pas TK ya duduk bertiga sama adekku & Mamah trs dibacain sama beliau.

Mulai baca buku fiksi, pas kelas 2 SD. Judulnya tentu tak akan kulupa: Lupus! Hehehe. Setelah itu ya lanjut ngoleksi buku Lupus. Mulai kelas 3 SD, rajin beli buku fiksi terjemahan kayak karyanya Enid Blyton (Si Babi Ungu satu set) dkk. Trs novel ABG macam The Babysitters Club, Dear Diary dll. Ada juga komik remaja asal Eropa kayak Tina, Nina, gitu….

Trs pas kelas 4 kayaknya? Mulai deh ada komik Elex Media kayak Doraemon, Candy Candy, Pop Corn, Seven Magic dll.

Kelas 5 SD, berhenti baca Bobo dan naik pangkat ke Gadis πŸ˜€ dst dst…. sampai akhirny hobi membaca berhenti pas awal kuliah meski masih rajin beli Cita Cinta.

=====

Nah klo mau balik ke kenangan memorable masa kecil, yg tak terlupa tentu pas tinggal di kota M dan di dalam kompleks perumahannya ada fasilitas LIBRARY-nya πŸ™‚ alias perpustakaan. Tp plang di depan gedung kecilnya ya pake nama LIBRARY memang, jd ni bukan akunya yg keminggris πŸ˜› 

Gratis dong tentunya pinjem buku disana. Dan konon dibangun pas tahun 70an gitu. Koleksi Mallory Towers dan St. Claire nya lengkap lho. Seneng deh ngabisin waktu browsing buku disana. Pilih-pilih trs bawa pulang.

Seingatku sih klo kesana selalu sendirian dan disana juga gak rame. Aku inget pernah minjem terjemahan Little Women di Library dan bukunya udah kuniiiiing bgt halamannya. Untung itu buku disampul plastik. Klo nggak, mungkin udah ancur covernya, hehehe.

Pas pindah ke Surabaya, deket rumah ada ASTERIX (Persewaan Buku). Seneng juga kesana klo pas ada yg anter πŸ™‚ nyisihin duit jajan buat sewa buku dan komik.

=====

Sayangnya hobi membaca buku trs kalah sama hobi melototin layar HP. Meski tetep seneng baca ya, misal baca blog orang atau artikel/berita. Dan setelah punya anak, ya bacain artikel di babycenter, whattoexpect, drsears dll. Tp klo urusan membaca buku, udah jarang banget. Setahun mungkin cuma 5 buku or even less than that.

Makanya sejak bayi, anakku ini sudah kuperkenalkan dengan buku. Berusaha membangun kembali kebiasaan dan kecintaan terhadap buku. Jadi klo pergi-pergi, doi nggak ribut minjem HP bundanya. 

Lha bunda kan kebelet eksis pengen popotoan dan update status, Nak. Kamu ganggu ajadeh, lol. Sana baca buku aja sana; sama ini kertas dan pensil buat gambar, lol. Ntr pas kamu membaca dan menggambar, Bunda kan jd ada bahan buat dipoto dan diposting, hahahaha…. tetteup ye Bundanya gak lepas dr gadget dan eksploitasi anak.

Tp kudu diinget lho bahwa monkeys see– monkeys do. Sekarang aja doi klo liat ortunya megang HP? Ya pengen ngeroyok. Sebenarnya dia liat ortunya megang apapun kan ya pengen ikutan toh. Ortu pegang buku, doi ngerebut. Pegang Quran, mo nimbrung. Jd tergantung aja aku & Abi pengen mempengaruhi dia untuk pergi ke jalan yg mana πŸ˜‰

Berhentinya perjalanan panjang jilbabku

Maksudnya panjang jilbabnya yg berhenti sementara sepanjang sampai kayak di foto ini, hehehehe. Sepinggul kira-kira.


Judulnya kontroversial ya? Nggak kaaan? πŸ˜€ Day 3 ini membahas ttg baju favorit. Ya jilbab termasuk CLOTHING ITEM bukan? Anggep aja termasuk ya πŸ˜€ #SukaSukaKauLah #BebasinShaaaay

Jadi, ndutyke’s most favorite article of clothing?  Jawabannya adalah: BERGO PANJANG.

Mari flashback dulu buat nyimpen cerita kenang-kenangan…..

Pertama aku berjilbab, tahun 2003 dalam kondisi masih jadi mahasiswi di salah satu universitas kristen. Awal pengen sih udah dari tahun 99 dan akhirnya kurasa cukuplah menunggu 4 tahun. Gak bisa lagi aku menunggu lebih lama. Nunggu sampai lulus? I dont think so. 

Btw aku bukan mahasiswi pertama yg berjilab di kampus tsb. Ya memang masih jarang sih, mungkin aku yg ke-5. Tapi melihat juniorku sejak jadi maba, melenggang di kampus dgn jilbabnya…. dan kuamati juga gak ada masalah apapun dgn pihak kampus atau dosen… keinginan itu kembali datang menggebu.

Akhirnya kumantapkan niatku untuk berjilbab. Jilbab awalnya masih pake yg scarf segiempat gitu, dililit di leher. Dapet hibahan total 50 scarf jilbab dr kakak sepupuku, alhamdulillah. Tahun 2005, foto ijazah S1-ku juga berjilbab πŸ™‚ 

Trs skitar 2006 mulai musim bergo tp masih model pendek. It simplified my life a lot krn pake bergo kan tinggal lhebbbb πŸ˜€ . Pake jilbab tanpa perlu ngaca. Tinggal dimasukkan aja kedalam kerah baju spy rapi.

2007an mulai muncul bergo panjang sampe nutup dada dikit. Beli lah aku bergo model baru tsb. Disitu aku mulai merasa….., nyaman ya pake jilbab agak panjangan dikit. Lama kelamaan mulai merasa BUTUH berjilbab menutup dada. Klo nggak menutup dada, rasanya malu, risih sendiri. 

Tahun 2009an say bye sementara ke bergo dan mulai pake jilbab paris (model segiempat lagi) yg diulur nutup dada tp seadanya aja nutupnya. Lha wong memang ukuran kainnya cuma 115×115 cm. Iya sih….. Jilbab paris emang kliatan sedikit lebih kece drpd bergo tp kembali ke prinsip fashion akyu (halah, fashion naon) : 

COMFORT FIRST #apaanSih πŸ˜‰

Maksudnya: yg penting bagiku itu merasa nyaman. Meski nampak kurang trendi menurut kacamata hijaber gawl masa kini atau fashionista? Yoweslah ya….. #AkuTidakTrendi #AkuTidakTakut #AkuRapopo

2013 mulai kembali pake bergo, tapi panjangnya udah sampe seperut. Tahun segitu udah mulai banyak kan perempuan berjilbab panjang (tapi bahan sifon, non-pet). Ah ngeliatnya aja seneng, apalagi pas nyoba make.

2015 abis lahiran, ngeliat makin banyaaaaaak bgt mbak-mbak sliweran dgn jilbab panjang mereka. Aku jg mau tp jangan yg bahan sifon lah. Akhirnya ya bergo deui– bergo deui, bahan jersey, panjang ditambah jd sekitar sepinggul. Bagian tangan jatuhnya diatas arloji lah. Bagian belakang jgn terlalu panjang.  Dapet bergo panjang kayak di foto, di Tokopedia. Tokonya namanya SANGKALI.

Ya punya sih jilbab sifon cantik– model pinguin (bag. belakang lbh panjang) tp buat kondangan doang. Merk Munira yg seri MD19.

Dan kita kembali ke judul : Berhentinya perjalanan panjang jilbabku. Untuk saat ini…… aku merasa nyaman dgn jilbab sepanjang ini dulu aja πŸ™‚ Semoga senantiasa Alloh mudahkan untuk istiqomah…. klo Alloh anggap perlu untuk berubah jd lbh baik lagi, juga dimudahkan…..

The day UNSW’s doctor put a name on it

me.mo.ar /mΓ©moar/

n) kenang-kenangan sejarah atau catatan peristiwa masa lampau menyerupai autobiografi yang ditulis dengan menekankan pendapat, kesan, dan tanggapan pencerita atas peristiwa yang dialami dan tentang tokoh yang berhubungan dengannya
n) catatan atau rekaman tentang pengalaman hidup seseorang

(sumber)

Day 2 ini judul aslinya 6 words memoir tp dirasa susah amat yak? Trs untuk mengerti apa itu memoir pun, daku kudu intip sana-sini dulu. Klo cuma 6 words kayaknya kudu mikir bgt. Yowes modifikasi aja ya yg penting lanjut πŸ˜‰ 

Btw ini CERITANYA PANJANG lho ya. Dan klo nggak tertarik baca cerita ttg perjuangan pasutri buat hamil, skip ajalah.

Sekalian ini  buat’bayar hutang’ postingan yg udah tertunda hampir setahun; tentang pecahnya misteri of our unexplainable infertility. The day when dr. Kathryn Medynski from UNSW Health Service put a name on it: probably/suspect PCOS

Doctor Kathryn, if somehow you’re reading this post one day, alhamdulillah I already have one toddler now. I got pregnant a year after taking the test (aaaaaand after losing 6 kg)  πŸ™‚ Thank you!


(TTC = trying to conceive aka Promil = program hamil)

Kita mulai dr awal dulu: ketika masih di Surabaya…..

My husband and I started our TTC journey on 2009, around 1,5 year after we got married. Klo ke obgyn pasti ditanyain: mens terakhir kapan? Teratur apa nggak? Aku selalu punya jadwal mens yg pasti dan gak pernah sampe gak mens. Tiap mens juga gak ada keluhan yg berat; masih bisa aktivitas seperti biasa.

Awal tahun 2010 pas lagi rajin olahraga (tapi lupa setelah olahraga brp minggu & turun berat brp kg) sempet naturally conceived (hamil tanpa ikut promil/obat dsb) but it was only for 7 weeks and we lost it.

Pas hari keguguran itu, aku diperiksa oleh dr. Didi di Husada Utama. Sebetulnya pada saat itu, obgynku adalah dr. Poedji di RSIA Putri (praktek malam) tp krn pagi itu kondisi emergency (bleeding) jd akupun dilarikan ke Husada Utama aja untuk menemui dr. Didi (atas saran seorang teman).

Setelah USG trans-v dan dipastikan klo aku keguguran (namun gak perlu kuret), dokternya ngajak ngobrol dgn gaya santai tapi sangat menenangkan. It was the day when I named him my best obgyn so far. Aku udah ganti obgyn bbrp kali sebelum ketemu beliau.

Lalu aku pindah promil ke dr. Didi (despite the fact that we actually wanted a female obgyn) dan setelah bbrp bulan pemeriksaan demi pemeriksaan, minum obat dsb tp tetep belom hamil. Dokter Didi lalu menyarankan 1 hal: turunkan BB/ berat badan 10 kg (ke angka 60 kg).

Karena kata beliau, banyak wanita yg bisa hamil setelah turun BB. Termasuk kenalan beliau yg blm hamil setelah 4 tahun nikah, lalu olahraga & nurunkan BB, kemudian bisa hamil.

Tapi yg namanya nurunkan BB kan motivasinya gak dijual ya di apotek atau black market sekalipun. Apalagi mendengar angka 10 kg. Widih berat amat targetnya. Plus nggak ada kepastian bahwa klo turun BB = hamil. 

Setelah hampir 1,5 thn promil dengan dr. Didi dan sudah termasuk melakukan Histerosalpingografi (HSG. nggak sakit kok), saran terakhir beliau adalah bayi tabung (klo mau). 

Ya sudah. Ganti dokterlah akhirnya di 2010 apa 2011 gitu. Masih di RS yg sama. Kali ini ke dr. Indra Yuliati. Cek-cek ini itu, ditanyain jadwal mens, hasil HSG dulu dll. Bbrp kali kesana, tetep blm hamil tp beliau gak menyarankan bayi tabung krn usiaku waktu itu blm 30.

Ya sudah. dr. Indra Yuliati adalah obgyn terakhirku di Surabaya dan setelah itu aku stop promil krn jenuh. Menurunkan BB sih tetep usaha tp ala kadarnya aja. Eh sempet deng turun 5 kg gt pas mraktekkan 5MR-nya Juli Triharto.

At that time, the conclusion was: nothing is wrong with me and my husband. Cuma blom dikasih aja (tapi kok lama bener ya blm dikasih-nya??). 

Akhirnya sekitar 4 tahun pasca keguguran, awal 2014 kami berdua pindah ke Sydney….

Karena udah bayar mahal buat asuransi kesehatan (it was a must to get the Australia visa, cmiiw); jadi mau dimaksimalkan tuh πŸ˜€ meski ngeceknya ‘cuma’ ke klinik kampus dan bukan ke dokter spesialis. 

Aku nyari dokter perempuan dan ketemulah dengan dokter Kathryn Medinski ini. Ditanyain: udah diapain dan ngapain aja selama di Indonesia. Ya aku jawab: jadwal mensku teratur, udah pernah HSG (hasilnya bagus) dll. Kemudian cek lab buat kolesterol dll dan hasilnya memang gak begitu bagus. 

Sama beliau disuruh: turunkan BB & banyak gerak. Itu sebelum Ramadhan 2014. Kelar Ramadhan memang BBku turun krn sebulan puasa aku membatasi sekali konsumsi karbohidrat. Tapi balik ke aktivitas normal di Sydney (termasuk memamah biak dgn tidak aturan krn winter), ya gendut lagi dah (diatas 70 kg).

Trs aku lupa gimana urutannya yg jelas seingatku sih aku nerima hasil lab yg lbh spesifik ttg fertility issue itu, setelah Ramadhan kok. Yah well she said that there’s a little problem from my side, a little problem from my husband’s side. 

Nah dari hasil tes (aku baca sih namanya tes AMH) yg pertama, dokternya agak gimanaaaa gitu ya. Trs aku disuruh tes AMH lagi dan barulah kemudian, jlegerrrrr….. dr. Kathryn finally could put a name for my unexplainable fertility issue: suspect/probably PCOS.

Berdasar hasil tes, beliau (ini semoga aku ga salah kutip ya krn udah 3 tahun berlalu) berkata bahwa:

Ternyataaaaaaaa! Meskipun jadwal mensku teratur, tapi hasil tes menunjukkan bahwa aku nggak berovulasi setiap bulan. Aku ini probably PCOS…..suspect PCOS. Obatnya apa? Nggak ada (untuk kasusku). Solusinya: TURUNKAN BERAT BADAN.

Ok lah doc. Since you have put a name on it, alias ada nama penyakitnya (eh PCOS termasuk penyakit gak sih? Maaf ya klo salah)…. dan solusinya adalah menurunkan BB, then I will do it.

Altho it took me a year to finally lost 5 kg (with no-carb diet PLUS olahraga min 30 menit/hari), tapi aku nggak (terlalu) berat melakukannya karena memang dokter berkata: ya itu solusi buat kasusku. 

Sama aja klo orang lain, ada kasus begini begitu dan kudu minum obat ini itu. In my case, there’s no medicine given. Klo mau menormalkan kondisiku ya berolahraga-lah dan turunkan BB. Memang gak ada jaminan orang bakalan sembuh klo minum obat. Gak ada jaminan aku bakalan hamil setelah turun BB. 

Tapi somehow ya setelah aku tau apa yg salah dgnku dan solusinya juga dikasih, ya aku ambil dan laksanakanlah saran tsb. 

Terbukti setelah BANYAK ISTIGHFAR & BERTOBAT (kabothen duso ancene aku, hahaha), teratur berolahraga, pijat buat membuka sumbatan lemak yg nutupin jalan sel telurnya (ini kata tukang pijatku)…. atur makan juga tentunya…. trs minum madu pasutri, minum habbatussauda….

Akhirnya Ramadhan 2015 aku hamil πŸ™‚ trs lahirlah si B sampai sekarang udah setahun usianya :-* Allahu akbar…

==========

Sekian postingan Day 2 yg jadinya puanjang amat, qiqiqi. Lega bgt; sekalian bayar utang, bok! Aku tau ada bbrp teman yg nungguin postingan ini, maaf ya baru nemu hasil tes lab AMH nya trs baru bisa posting ceritanya sekarang. Semoga bs jadi salah satu ikhtiar juga buat teman yg sedang TTC/promil.

Kun faya kun. Gak ada yg gak mungkin. Kunci pertolongan Alloh juga jangan dilupain ya selain ikhtiar minta solusi ke sesama manusia: banyak istighfar. 

Krn ibaratnya kita mau melakukan perjalanan ke tempat yg asing, tapi gak tau jalan sama sekali. Nanya jalan dulu atau langsung jalan aja? Ya kan nanya jalan dulu ke ahlinya toh? Klo mau nyetir mobil tp kaca mobil ketutupan debu kotoran sampe ga bs liat jalan; mau bersihin kotorannya dulu atau lgsg jalan? Ya dibersihin dulu lah kotorannya. Ya istighfar itu gunanya buat nanya jalan ke Alloh sama bersihin kotoran (eh bersihin dulu baru nanya, deng….).

Akhir kata, atas kalimat yg kurang berkenan, mohon dimaafkan yaaa πŸ™‚

NB: untuk tes lain selain AMH, bisa baca cerita dr dokter Suryo disini.