Cek-cek make up & skincare pouch

MAKE UP POUCH

Ya ya meski ngakunya ke kondangan cuma modal lipstik ama eyeliner doang, tp aku punya juga make up pouch yg isinya: BB cream, maskara, eye shadow dan blush on.

2 item yg disebutkan pertama, cuma dipake 1-2 kali, bbrp tahun yg lalu. Dan tentu saja ketika aku cek lagi, ya sudah kadaluarsa. Wow, talk about buying things you only wear once or twice; to impress people you dont really like and not a big fan of you, either.

But thats for another post, ahahahaha. Or not.

Ehem. Yg jelas untuk make up pouch-ku yg merupakan bonus dari majalah Seventeen sing saiki wes wassallam bekerjasama dengan Sunsilk (adakah yg 10-15 tahun lalu pernah punya pouch ungu yg sama?) udah dibersihkan dari produk kadal….uarsa. I did it around 2 months ago.

SKINCARE POUCH

Next. Skincare pouch. Blm dibuka lagi sih. Isinya ya skincare yg kubeli awal tahun lalu. Mostly isinya ya masker. Aku terakhir pake masker kan bulan…. Maret kayaknya? M masih newborn lah.

Dan akupun udah menerima fakta bahwa I probably will never use facial mask again…. karena…. malas. That simple.

Jadi ya, ini masker ada 3 tube, mau dihibahkan saja. Sapa ya yg mau nerima…. wong udah dipake at least 1/4nya. Mau dibuang yo eman. Disimpen yo gak kanggo.

Advertisements

Manajemen gawai ala pencandu internet

Tuliskan apa yang Bunda ketahui tentang Manajemen Gawai dan ceritakan bagaimana manajemen gawai a la Bunda selama ini?

Ini topik sensitif buatku yg merupakan pencandu internet. Dicek terakhir (kemaren), aku tercatat menghabiskan waktu sampai 7 jam perhari didepan HP.

Dan HPku kan terkoneksi ke internet dong ya. Krn klo nggak ada wifi atau kuota mah, 90% kemungkinan HPnya bakalan dicuekin olehku. 😁

Manajemen Gawai (gawai = gadget). Hmmm apa pulak itu? Hal yg asing bagiku.

Intinya sih adalah bagaimana caranya supaya kita bisa mengatur waktu dengan baik dalam menggunakan gadget. Bukan kebalikannya: kita yg diatur atau disetir oleh kegilaan bergadget gadget.

Sehingga gadget aka smartphone ini bisa membuat kita menjadi lebih smart. Smart dalam hal durasi penggunaannya juga untuk apa penggunaannya.

Sebelum yg baca bosan dgn gaya tulisanku yg mendadak serius (monmaab pemirsa, anaknya lagi bikin PR), udahlah kita langsung baca aja tips-tips manajemen gawai ala pencandu internet yg ingin sembuh seperti diriku ini.

    Yang pertama. Sadarilah bahwa kamu sedang dalam posisi kencanduan internet. In my case: aku sadar. Sadarnya sih sadar, tp blm bisa merehabilitasi diriku.
    Kedua. Beritahu orang terdekat (misal: Suami) bahwa aku ini dalam kondisi kecanduan internet dan ingin sembuh. Dukungan mereka sangat berarti krn mereka lah yg bisa membantu mengingatkan jika aku udah nampak sering megang HP sampe nyuekin anak.
    Mulai buat rencana gimana cara menuju kesembuhan dari kecanduan ini. Suami udah kasih 1 ide simpel: setiap pagi, kami berdua gak boleh ada yg megang HP sebelum mengaji dapat 1 lembar.
    Batasi penggunaan HP didepan anak. Coz monkeys see monkeys do: anakku yg besar tiap ngeliat aku megang HP, dia bakalan rewel minta pinjem HP. Meski aku ini pecandu internet tp aku tetep ingin anakku yg blm genap usia 3 tahun ini nggak terlalu banyak menghabiskan waktu di depan layar gawai. Dan aku sebel klo liat dia mainan HP meski tentu dia juga sebel liat aku sibuk sendiri ama HPku.
    Cara ekstrem: putus hubungan dengan internet provider di rumah. Mulai bulan depan, aku udah nggak langganan First Media (FM) lagi. Jd ya di rumah udah ga ada wifi lagi deh. Cuma andelin kuota di HP aja yg mana pasti jauh lebih sedikit dibanding unlimited internet dari FM.
    Kalah lah sama ngantuk. Jd kan aku biasa ya bawa HP ke kasur. Tp alhamdulillah, kegilaanku berHP ini so far selalu kalah sama ngantuk. Pokoknya tiap ngantuk, ya udah lgsg taro HP dan merem deh. Jd ga ada cerita kurang tidur gara-gara browsing.
    Uninstall aplikasi yg terbukti menjadi time-waster. In my case: Instagram. Juga jangan setiap saat login IG dari browser. Kalo pas ada perlunya aja. Misal: pas mau posting atau mau hubungi orang lewat DM.
    Letakkan HP di ruangan yg berbeda dengan posisi ku banyak beraktivitas. Insyalloh klo gak keliatan mata, akan mengurangi persentase kemungkinan tergoda. Tp jangan juga HPnya disilent ya spy klo ada yg telpon, bisa terdengar.
    Manfaatkan Apple Watch (jika punya) untuk melihat notifikasi HP. Pesan yg masuk bisa dibaca di Apple Watch dan bisa juga dibales drsana meski agak ribet. Menerima dan melakukan panggilan juga bisa dr Apple Watch; kecuali WhatsApp call ya yg gak terdeteksi di arloji keluaran Apple ini.
    Sibukkan diri dengan hobi lain yg tak kalah menarik. Misal: membaca buku. Kalo kau tidak menyibukkan diri dengan hal yg bermanfaat, niscaya kau akan sibuk dengan yg tak bermanfaat.

So far baru itu aja tips dariku yg udah aku praktekkan. Tips lain banyak….. tp klo blm kupraktekkan sendiri kan kurang afdhol ditulisnya, gituuuu…..

Finding new homes for my clutters

Rencana Sabtu (12 Januari) mau jemput Abi di Juanda Airport. Dianter ama parttime driver langganan kami. Sblm ke airport sih pengenku mampir drop barang di bbrp lokasi dalam rangka mencari rumah baru untuk barang-barang yg ga kepake lagi di rumah. Urutannya dr rumah, sebagai berikut:

  1. Mau ke sebuah yayasan penyantun anak yatm (semacam itu) buat ngedrop balon. B pny banyak bgt balon karakter hasil dikasih ama tukang parkir dokter anak langganan. Seminggu sekali dikasih, at least 2. Dalam sebulan bs dapet 10 balon, hehehe. Krn di yayasan ada skitar 10 anak usia TK, ya harapanku mereka bs senang menerima balon-balon tsb.
  2. Mau ke Bank Sampah untuk ngedrop ceramic trinkets. Barang ybs udah dibahas di postingan kapan hari ya.
  3. Mau ke rumah teman yg searah airport. Untuk drop barang elektronik.

Setelah ditimbang-timbang jarak dan waktu tempuh, diputuskan untuk ke rumah teman thok ae yg bener-bener sejalan sama airport. Kebanyakan rencana wira-wiri kuatirnya malah telat sampe di Juanda. Sisanya kapan-kapan. Next week insyaalloh kan panggil supir lagi.

Digital clutter: perlukah Path data backup?

Wow postingannya tentang beberes aka decluttering terus ya bo’…. gpp dong ah, mumpung lg semangat nih.

Nah kali ini aku mau ngomongin ttg sesuatu yg…. well udah basi kali ya ngomongin Path?

Baca juga: Path gulung tikar?

Aplikasinya udah gak ada dan masa untuk bisa membackup dan restore data di dalamnya juga udah lewat.

Aku sendiri memutuskan untuk tidak membackup data/postingan disana dengan alasan:
Postingannya buanyak. Sekitar 3000an selama aktif disana.

Dan banyakan cuma meme-meme atau GIF gak penting gitu, hehehe. Ngapain yg begituan dibackup, ya tho? Ngebek-ebeki nggon. Menuh-menuhin HP dan/atau laptop ajah!

Ingat! Ingat! Ada juga yg namanya DIGITAL CLUTTER, lho!

Baca juga: Beberes inbox email.

Meski ada sih foto kenangan dari era di Sydney dulu yg kayaknya gak ada di IG-ku. Ini nih yg benernya eman-eman klo gak dibackup.

TAPI…. aku terakhir aktif di Path kan udah dr sebelum hamil Adek M. Brati akhir tahun 2016 lah. Dan selama 2 tahun terakhir, aku bisa kok hidup bahagia tanpa foto-foto di Path.

Hidup jalan terus, gak kekurangan satu apapun meski gak pernah kutengok lagi itu foto kenangan dari Sydney yg katanya ‘berharga’ itu. Jadi ya buat apa mesti aku ributin sekarang?

We dont have unlimited space so we clearly cannot save everything especially craps we no longer care about. Enuf said.

Until next post!

Menyingkirkan pajangan keramik

Another decluttering episod.

Sabtu siang, 5 Januari 2019.

Suami baru sadar kalo di salah satu lemari pajangan, ada banyak ceramic trinkets atau pajangan dr bahan keramik kayak foto diatas.

Klo aku sih udah dr 1-2 bulan lalu sadarnya tp cm sembari lewat aja sambil ngebatin: hmmm ini pajangan berbentuk mahluk hidup, kudu disingkirkan.

Tp krn posisi lemari yg diatas rata-rata tinggi orang dewasa Indonesia (ribet banget, maksudnya gmn), jd ya sering terlupakan lah niat untuk menyingkirkan mereka.

Alasannya mo disingkirkan bukan cuma krn menuh-menuhin rumah tp lebih kepada apakah diperkenankan dalam Islam, memajang barang seperti itu? — kalian bisa googling sendiri ya klo mau tau jawabannya. I’m not gonna preach, here.

Back to those small ceramic trinkets. Akhirnya tadi pagi itu, sama Abi diturunin satu persatu dan diletakkan di tempat yg kethok moto alias terlihat olehku. Jd aku gak ada alasan untuk menunda langkah selanjutnya.

Emg langkah selanjutnya apa? Well barusan sih udah aku bungkusin pake bubble wrap meski ga sampe berlapis-lapis. Ya secukupnya lah spy ga gampang pecah. Rencana mau dirombeng atau kasihkan ke teman non muslim.

Tp klo dirombeng ntr gimana ya…. klo dikasihkan ke teman non muslim…. masalahnya adalah SIAPA?

Akhirnya aku teringat bahwa tempo hari pernah diskusi ttg decluttering sama salah seorang saudara, sebut saja dia Kikie (nama sebenarnya). Kikie cerita klo dia rutin membawa sampah ke Bank Sampah.

Wah ini…. mantap ini Bank Sampah. Bisa jadi solmat alias solusi umat ya tho. Aku browsing lah dimana Bank Sampah di Surabaya dan nemu IG-nya: @BankSampahIndukSurabaya. Alhamdulillah lokasi mereka ga terlalu jauh dr tempat tinggalku.

Kayaknya sih ceramic trinkets gini berada di kategori yg sama dengan piring dan pecah belah gitu kali ya? Ya bolehlah nanti aku coba hubungi pihak terkait untuk ditanyakan lebih lanjut.


Update Minggu pagi, 6 Januari 2019.

Oiya, di lemari pajangan yg kusebutkan diatas, masih sisa bbrp pajangan keramik lainnya yg berbentuk vas kecil-kecil gitu.

Alhamdulillah they have found their new home. Makasih buat Mbak N yg bersedia menampung, hihi. I hope you can cherish them, they make you smile everytime you see them and also bring joy to your home (ini pentiiiing!).

Napa fotonya jd nampak miring. Hmmm ini kondisi terakhir lemari pajangan tsb pasca sisanya diturunkan dan dibawa pulang ama Mbak N. Beneran kan, posisinya tinggi banget. Oiya…. Yg ada plastik memanjang itu, ya si keramik yg mau aku bawa ke Bank Sampah.

Strategi declutter 2019

Berhubung ini masih awal 2019, ya masih hangat tentunya tulisan seputar revolusi eh resolusi tahun baru. You know: “New year new me, bla bla bla….”

Akupun tak ketinggalan ingin meramaikan blogosphere dengan posting Rencana 2019 ku. Udah diposting kan ya kemaren itu.

Postingan kali ini aku mau ngebahas tentang bagaimana usahaku, strategiku, untuk menjalankan dan mensukseskan rencanaku untuk decluttering. Ya ya ya ngebahas ini lagi.

Yg mendasari bisa bergerak dan mulai aja dulu (macam Toped ye?) meski gak menggebu tp yg penting api semangat kudu tetep ada dan menyala.

Klo semangat terlalu membara sementara daftar yg kudu dilakukan ada banyak (hello? Aku kudu declutter almost the whole house lho!), kuatir nanti kayak 2018: bingung mau mulai darimana.

Overwhelmed, gitu lhoooo.

Alhasil ya bisa dibilang aku nggak bergerak. Ya gerak sih. Toh jumlah barang yg udah keluar dr rumahku sejak hamil M di 2017 juga udah banyak kok.

Tp ada masa dimana aku bisa berbulan-bulan cuma setiap hari merasa sumpek dan dikejar target…. but I did nothing. Itu laci penuh berisi barang ga kepake cuma dipandangi isinya, tp ga aku sortir apalagi disingkirkan.

Yg ada begitu B ngacak-acak laci tsb, aku sebel bgt. Sebel ama bocah tukang acak (hei itu tanda anak kreatif!) tp lebih sebel lagi ama diriku sendiri!!

Oke.

Dari pengalaman itu, 2019 ini aku berencana untuk melakukan hanya 1 hal besar setiap harinya. Dan bisa jug dibatasi waktu (durasi). Misal (per-poin untuk perhari):

(1) Mau jualin barang elektronik bekas yg udah mati: keyboard dan laptop. Hari pertama hubungi pihak yg sekiranya bersedia menampung barang tsb.

In this case aku berencana pake jasa Nurul Hayat. Hari kedua (yg ntah berjarak brp hari dari hari pertama) barulah eksekusi

(2) Malam Senin kemaren berhasil ngerapihin koper besar dan kecil. Banyak amat sih koper di rumah ku. 3 terbesar diantaranya yg kupake mondar-mandir ke Sydney dulu. Nah selain yg besar kan ada yg medium dan yg cabin size. Cara beberesnya ya yg lebih kecil dimasukkan ke yg besar. Jadi macam koper beranak, hehehe.

koper ijo yg terbesar
didalam koper ijo ada koper item
Didalam koper item ada koper cabin size

Eeeh tapi sebelumnya berati koper yg masih ada isinya kudu dikosongi dulu dong ya? Aku tau ada bbrp koper yg penuh berisi barang gak kepake tp bingung mo digimanain. DISITULAH LETAK PUSINGNYA, ahahaha…..

pantes berat. ada isinya.

Naaaah….. untuk aktivitas yg blm apa-apa udah bikin pusing ini, saatnya timer dipake. Set aja: aku cuma mau beberes isi koper selama 10 menit. Walo kemaren sih jadinya ya total sampe beres sih, butuh 30 menit juga.

dapet 1 tas besar isi pakaian untuk didonasikan

Dan semisal klo gak selesai dlm 10 menit tsb ya lanjut next time (besoknya, gitu). Klo ternyata bisa lanjut sampe 15-30 menit ya bagus. Apalagi klo sampe selesai 1 proyek or in this case: beberes koper.

Biasanya siiiihhh…. beberes begini ini yg berat itu awalnya. Sekali mulai, lancaaaaar…. semangat berkobar insyaalloh! Hanya tangisan Adek M yg bisa menghentikanku, LOL.

Nah.

Kalo hari itu jadwalnya aku bebersih kamar mandi atau ngepel lantai 2, ya declutternya libur dulu. Membayangkan ada begitu banyak hal melelahkan yg harus kulakukan dalam sehari, blm apa-apa udah males duluan.

So intinya sih, setiap harinya tetep ada yg dicapai atau diselesaikan meski goal-goal kecil 🙂 Krn dari pencapaian kecil yg teratur itu, yg bakalan mendongkrak rasa PD dan semangat kita.


Ya begitulah kira-kira strategiku tahun ini. Awal 2019 semangat masih berkobar. Selain efek euforia new year new me that kind of stuff, juga karena aku udah ngeset deadline untuk declutter ini adalah:

MARET 2019, hahaha.

Semangat!!!!

Buat bacaan juga: 10 Creative Ways to Declutter Your Home by Joshua Becker (link)

Jualin bahan jualan

PR besar tahun 2019 sebagai lanjutan dr 2018 yg gagal, adalah: jualan dan juga decluttering.

Keduanya saling berkaitan. Krn rencananya, akan ada bahan-bahan yg dulu dipakai buat bikin aksesoris ndutykehandmade, skrg udah ga kepake. Aku cm sisain buat yg bikin gelang, kalung ama peniti aja.

Malah aku mikir, udahlah ga usah bikin gelang lagi. Fokus ke peniti aja tp yg model charmbracelet gitu.

Nah si bahan ini bejibun banget. Sumpek deh menuh-menuhin rumah dan mau aku jualin aja.

Mauku aku jual dlm jumlah besar (bulk ya istilahnya?) tp murah ajalah sekedar ganti ongkos ngebungkusin paket ama biaya capek jalan kaki ART di rumah ke Wahana (iya pake Wahana doang, no TIKI/JNE).

Murah? Yakin? Iyaaaaa! Kan niatnya juga kan asal itu bahan segunung pada keluar dari rumahku.

Tapi aku udah niat banget ini sebelum Maret 2019, urusan bebersih bahan jualan ndutykehandmade udah kudu kelar.

Klo inget deadline yg begitu dekat, jd semangat lagi deh 🙂