Perkara mandi

Assalamualaikum warrohmatulloh wabarokatuh…. mandi oh mandi. Siapa disini yg males mandi?

Aku termasuk yg rajin mandi krn mandi bersih dgn sabun wangi itu memperbaiki moodku. Gak seneng klo badan lengket krn keringat apalagi di Surabaya yg hawanya most of the time adalah hangat-hangat ongkeb. Ongkeb ini apa ya? Panas sumuk gerah gitu lah pokoe.

Klo lagi musim diluar hujan sehari-hari, aku bisa mandi sampe 3x sehari. Terakhir itu sebelum tidur atau at least sesudah Maghrib. Nyaman banget rasanya tidur dalam kondisi seger dan gak lengket– meski bobo di ruangan ber-AC dan nanti juga keringetnya ilang sendiri hehehe.

Nah klo musim hujan gini, mandiku sehari sekali saja krn adem howone kan ya. Biasanya ya sebelum jam 10 udah mandi; krn sebelum Abi sibuk WFH aku udah kudu seger buat jagain bocah-bocah.

Kadang sih, pas sorean pengen mandi juga krn agak lengket. Tp males krn adem 😁 dingin gitu kan.

Nah pas kemaren itu (Senin), aku pagi muales mau mandi. Trs tau-tau jam 10.30 kudu dadakan pergi anter Mamahku (ngedrop doang– aku gak turun). Aku mikir dgn segala alibi kemalasanku: ntr ajadah mandi siangnya sepulang pergi.

Begitu nyampe rumah jam 13.30an, aku ditelp orang dan kudu pergi lagi jam 15.00; ya aku mikir… ntr ajalah mandinya pulang pergi yg sore.

Begitu nyampe rumah, udah ganti baju (baju & jilbab semua masuk keranjang cucian kotor dong ya) trs beberes, kok males ya mau mandi? Pikirku, ah biasa juga sore gak mandi. AKHIRNYA AKU GAK MANDI. Santai amat.

Barulah besok paginya aku mikir: lah kemaren itu kan aku pagi gak mandi ya? Sore gak mandi? BRATI SEHARIAN AKU GAK MANDI DONG? Astaga…..

Semoga hal seperti ini tyda terulang lagy dimasa mendatang, hahaha.

Mengisi gelas dengan zikir

Hanya dengan mengingat AKU, hati akan menjadi tenang. Ingatlah AKU maka AKU akan ingat kepadamu.

Waktunya sedih ya sedih. Marah ya marah. Tp tetap ingat Alloh. Paksakan diri untuk sebut namanya (dengan istighfar, misalnya) supaya sooner or later diberikan ketenangan. Klo sudah hati tenang, kan enak dipake mikir nyari solusi. Atau malah solusi gak usah dipikir, nanti dateng sendiri.

Makanya klo abis sholat, jangan lupa berdoa minta dikasih SAKINAH. Ketenangan. Dalam situasi serumit apapun, nikmat sekali lho klo bisa tetap merasakan ketenangan. Tenang karena PERCAYA bahwa Alloh pasti tolong.

Pada akhirnya akan tenang karena percaya pada janji Alloh bahwa sesudah kesulitan akan ada kemudahan.

Senin siang kami di parkiran

Assalamualaikum. Postingan yg terbentuk dr kumpulan whatsapp status Senin siang sambil tenguk-tenguk di parkiran nunggu urusan Abi & Mamahku beres.

11.20 siang, tiba di parkian lokasi penungguan pertama. Begitu Abi keluar mobil, Adek lgsg minta biskuit. Sak toples’s dipeluk ama dia. Mesra amat. Mesra apa laper? Hmmm beda tipis:

11.43 20 menit berlalu. Adek sudah selesai nyemil, dan bobo. Mas mulai rewel nunggu Bapaknya selesai. Tercium aroma kengantukan datang dari dirinya.

12.02 Lokasi parkiran selanjutnya. Bunda dan Mas ngemil dengan asyik. Makasih Mas udah sabar nunggu:

12.04 Kangen jahit masker lagi. Kain perca baru udah ada dari kapan tau tp tentunya waktu yg tydac memungkinkan untuk jejahitan ria. Mending aku turu timbang jahit, gaessss….

12.22 Beres nyemil sebungkus, ni bocah beneran ikut bobo juga alhamdulillah:

15.20 Sore-sore pergi lagi dan bocah pada nunggu di parkiran lagi. Menghilangkan bosan dengan cara mainan seatbelt Abi dan gembyeng satu sama lain (gembyeng = berantem), hehehehehe.


Alhamdulillah…..

My secondborn

Assalamualaikum warrohmatulloh wabarokatuh. Udah lama ga nulis tentang anak-anak. Apalagi update milestones 🤣 Maaf ya my tole-tole…

Oiya, my sons’ screen name di dunia maya itu adalah Mas B (anak pertama) dan Adek M (anak kedua aka secondborn). Sekarang aku mau share sedikit cerita ttg cah-bocah.

PERKARA KENTUT

Suatu siang, Bunda lg nemenin mereka berdua main trs kentut. Duuuuut….

Bunda: Siapa yg kentut?
Mas B: (lirik Bunda sekilas) ….. Bunda.
Adek M: (langsung menyanggah) Mas!
Bunda: (dalam hati) Looks like I have found my favorite….

🤣🤣

MILESTONES KULINER ADEK M

Lekas sembuh…..

Assalamualaikum warrohmatulloh wabarokatuh. Jumuah Mubarok! Jangan lupa Al Kahfi!

Sambil istirahat dr penatnya merawat yg sakit, atau klo kalian sendiri yg sakit; atau klopun (alhamdulillah) ga ada yg lagi sakit juga gpp banget setel ini. Sungguh enak didengerin. & klo sempet, baca artinya (ada di layar juga). Sambil berharap kesembuhan hanya dr Alloh….

SHOLAWAT THIBBIL QULUB

(Link)

Kembali diingatkan… tentang komentar

Assalamualaikum warrohmatulloh wabarokatuh.

Ada sebuah kejadian, tempo hari, bahwa emg kudu hati-hati dalam berkomentar. Meski itu maksudnya cm guyon/bercanda. Ditujukan kepada status yg juga guyon. Yg punya status juga lumayan akrab.

Ternyata 2 jokes (sometimes) dont make it laugh. Halah ki opo bahasa Inggris e kok ngawur. Maksudnya, ternyata status guyon yg dikomentarin dgn guyon juga, jadinya bisa jadi gak lucu. Yg punya status kurang berkenan.

Mungkin empunya status lg sensitif krn ada masalah. Mungkin akunya yg emang keterlaluan. Apapun itu, biar cepet ya anggaplah akunya yg becanda ga pada tempatnya. Semoga beliau berkenan memaafkan.

Sesungguhnya….. Berilah maklum pada orang lain dan berilah teguran pada diri sendiri.

Gak sempurna, gak papa

Assalamualaikum warrohmatulloh wabarokatuh.

Klo kalian udah cukup umur dan hopefully cukup banyak pengalaman yg mendewasakan, tentu lama-lama ya sadar juga bahwa: HIDUP KITA MASING-MASING INI GAK SEMPURNA. Dan gak papa.

Banyak idealisme yg beredar diluar sana, harus begini begitu. Banyak sosok yg berusaha mengejar keideal’an itu, lupa bahwa mencoba untuk ideal itu boleh dan bahkan mungkin wajib tp manusia itu bukan tempatnya kesempurnaan.

Baiknya aku tuliskan dulu bahwa ini bukan mau ngomongin soal ibadah doang lho ya.

Kembali ke perihal checklist yg harus dicentang untuk bisa merasa ideal: meniatkan untuk menjadi yg terbaik dimata Alloh, niat untuk jadi yg baik dimata manusia (diri sendiri kan termasuk manusia).

Itu semua gak papa. Tp ingatlah bahwa hidup ini harus bisa fleksibel. Ada 26 abjad, dari A sampai Z. Jadi klo Plan A nya gagal, ya no worries. Dan ada baiknya mempersiapkan Plan B dan C atau seenggaknya: menyiapkan mental bahwa it’s okay to be fail in your Plan A– nah sekarang Plan B nya mau ngapain nih?

Fleksibel lah. Fleksibel lah wahai anak manusia. Krn manusia boleh berencana tapi Alloh juga kok yg menentukan. Dan gak semua orang ditakdirkan untuk ngelakoni Plan A. Selama Plan B sampai Z itu tetap diusahakan berada dalam koridor yg Alloh ridhoi, ya udah jalankan.

Fleksibel dan satu hal lagi: SADAR bahwa manusia lain di sekeliling anda itu jumlahnya ada buanyak. Mulai dr Ring 1 (pasangan, anak, ortu, mertua) sampai Ring 2 dst.

Klo mau ngejar spy hidup ini disenangi sesama manusia, meski itu cm segelintir dari Ring 1– yg ada hanyalah CAPEK.

Kejar hidup ini supaya Alloh ridho. Hablum minalloh dulu yg diberesin. Nanti hablum minannas (hubungan dgn sesama manusia), DIA yg akan perbaiki. Itu udah janjiNYA, jd percaya aja.

“Tapi gimana klo ada orang yg sholatnya 5 waktu di masjid terus– eh sama ortu dan temannya kok jahat?” Ya brati ibadahnya blm sampe diperbaiki ke kualitas. Ibadahnya blm ikhlas, blm krn Alloh. Dan ya masih kudu diperbaiki lagi hablum minalloh nya.

“Lha tapi klo orang itu baik sama sesama, namun dia atheis? Dia gak percaya Alloh dan membenci Rasulnya?” Nah ini aku agak sulit jawabnya. Hahaha. Mungkin ada yg bisa bantu jawab?

Capek (untuk kesekian kali) ama sosmed

Assalamualaikum warrohmatulloh wabarokatuh.

Lagi sensi aja kali yah? Cuma kok tiap berniat wasting time dan ngepoin hidup orang di sosmed (niatnya aja udah jelek sih 🤭), bawaannya jadi CAPEK.

Isinya sosmed sedang banyak yg langit dan bumi. Klo gak yg hidupnya indah & curated banget (curated ama fake beda ya), ya yg susaaaaah buanget– menderita ampun-ampunan (& emg yg susah beneran).

Aku yg lg sensi jd makin sedih liatnya. Sedih tp lama-lama muak. Knapa sosmed gini amat? Yg seneng kok seneng banget dan yg susah kok nelongso pol? Padahal aku tau, ga ada yg namanya selalu senang atau selalu susah.

Bukan salah orang lain dan postingan mereka. Yaaa tp emg lg kotor hati dan sensitif aja akunya. Jd yaudah untuk kesekian kalinya aku logout sosmed lagi.

Kalian apa kabar? Lagi capek atau muak ngeliatin apa? Sini curhat, ahahaha….