Salah fokus

Ada banyak alasan mengapa aku suka menenggelamkan diri dalam aktivitas dunia maya; misalnya browsing di Google, atau menghabiskan waktu ku yg berharga di Instagram.

Kadang aku ngerasa: “Duh malesin bgt kudu konsen ke kehidupanku sendiri, krn ada masalah ini itu…. dan ada deadline yg hrs dipenuhi tp aku masih clueless,”

Nah dalam kondisi sperti itu, herannya sih, bukannya aku meluangkan waktu untuk mencari solusi dr masalah tsb; eeeh aku malah sibuk ngurusin hidup orang lain di dunia maya.

Misal: browsing ini itu di Google. Window shopping di Toped. Atau bukain IG dan random aja gitu, buka akun orang yg ga dikenal (hasil dr klik hashtag tertentu). 

Intinya sebener’e: aku melarikan diri dr masalahku sendiri dgn cara memfokuskan diri ke masalah orang lain.


Kelar browsing urusan orang, yg ada akunya malah jd lelaaaah. Ya iyalah, abis buang waktu ngurusin hidup orang & balik ke dunia nyata disambut masalah sendiri. Ya pastinya lelah, menurut ngana? Blm lg merasa bersalah krn udah buang-buang waktu. The precious hours of my life, I will never get back.

Teman-teman ada yg punya pengalaman serupa? Ngatasinnya gimana ya?

Mirip siapa ya?

Day 15 : best compliment I have ever received? Tentunya klo ada yg komentar: “Anakmu mirip bangetttt sama kamu ya!!”

Awwww ku tersanjuuung…. (ku jatuh cintaaaa…..) Ku tersanjung…. (tuk shelaaaamanyaaa….)

*yg ikut nyanyi brati fans nya Lely Sagita*

Jadi gini lho ya ceritanya. Dr jaman masih SMA, aku udah puengen banget one day bs punya anak muirip aku. Krn klo diliat dr foto masa toddler & masa kecilku, emhhhh AKU TUH LWUCU BGT YAAAK, hahaha. Gemezinnnn gitu. Ya subjektip biarin la yhaaaa. Maaf tak ada barang bukti berupa foto yg bs dipajang disini krn ntah pada dimana itu foto masa kecilku dulu.

Pokoknya dulu klo berkhayal bisa punya mesin waktune Doraemon (I dont normally like Doraemon, fyi), aku mau pake supaya bisa mengunjungi diriku sendiri waktu usia 3 tahunan gitu. Saking ngefansnya aku sama diriku sendiri…. ini kok dirikusendiriception gmn sih. Tapi ya namanya jg postingan di blog sendiri ya bhebhasin aja shayyyy!

Dr sejak B usia 3 bulan, aku sering ngerasa gimana gitu ya klo ngeliatin wajahnya dia. Kok kayak familiar ya? Pernah ketemu dimana ya? Aku sendiri benere gak merasa B mirip aku. Itu kata orang-orang. Ya mungkin B mirip aku waktu masih kecil, di foto yg sering aku liatin dulu (sayangnya lg keselip ntah dimana).

Wokey lah pemirsa. Cukop sekian dan alhamdulillah kelar juga ini writing challenge. Kayaknya aku yg terakhir kelar ya? Gpp deh yg penting sudah selesaiiiiii, woo hoooo! Partyyyy partyyyy….. 

*bongkar kulkas Teacher Jo, nyari yakult*

“Oh stewardess…. stewardess…”

Day 14: klo cm bs nonton 1 film aja sepanjang hayat. Maka aku akan pilih nonton film ini.

Perdana nonton pas SMA kayaknya? Trs lgsg naksir berat sama John Malkovich, awwww….. *lope lope* Yg paling kiri itu lho orangnya.

Trs film ini dialognya jg lucu-lucu walo clearly this isn’t a comedy movie. Aku sampe apal bbrp line-nya 🙂 

Nicolas Cage masih ganteng, John Cusack apalagi. Soundtracknya the beztttt…..! “How do I, get thru one night without you. If I had to live without you…. what kind of life would that be…..” mewek deeeeeh….. Personally aku lbh suka soundtrack Con Air drpd Titanic (sorry tante Celine). 

Selain Con Air, aku jg suka Twister, tp di Twister kan gak ada John Malkovich nya 😀

This and that semua kesukaanku

Day 13 menyenangkan yaaa 🙂 Nulisnya nggak pake peres otak deh 😉 Oiya ini random sampling aja ya, seingatnya dan seketemu fotonya.

SONG: MAU DIBAWA KEMANA BY ARMADA

INI LAGU KENANGAN MANIS BANGET YHAA…. #gaksante

Sampe sekarang sukak mau-mau mbrebes mili dengerin lagu ini. Jdi begini ceritanya…. 

*keluar asap dr ujung jalan* *backsound KisMis* *salah acara tipi*

Alkisah dulu itu lagi sukak banget ngajar (udah mulai ngerti celahnya, nggak rookie lg gituloh), sampe klo weekend datang– rasanya sedih. Trs pada suatu hari (once upon a time, klo kata wong londo), lg ngajar di kelas XI P1 dan lalu terdengar lagu ini berkumandang begitu kencang dr kelas sebelah (XI P2). Kedengeran kenceng bgt soalnya sekatnya kan kayu bukan tembok.

Nah begitu denger lagu itu berkumandang dr kelas sebelah, kelasku lgsg terdiam dan kamipun….

.

.

.

.

.

.

Koor….. bersama2 menyanyikan lagu itu, sampe kelar…. wkwkwkwkwkwkwk…. #EPICFAIL #tapiHatikuHangat

QUOTE

* Love what you do, or do what you love.
* If you cant change it, change the way you think about it.
* There’s no heartbreak Nasi Padang cant fix.

FOOD

* Nasi Padang!
* Pizza!

VACATION SPOT

* Any spot where I can see the beauty of Sydney Harbour Bridge 🙂

PHOTO

* Noh udah tuh dipajang diatas 🙂

Bukan target…. hanya sekedar inginnya Bunda

Day 12 ini berkaitan sama my Baby B (oi ngana pe anak udah toddler, kelez… masih dipanggil baby aje.) 


Aaaaaanyway…..

6 bulan dari sekarang, siapa tau terkabul keinginanku….. aku pengennya:

(1) B udah bs jalan. Krn 6 bulan lg kan B udah berusia 19 bulan. Sekarang udah bs jalan sih, pegangan push walker trs didorong kliling rumah. Tp jaraaaaang bgt mo latian jalan. Lebih suka merangkak dgn kecepatan tinggi, hihihi. Gpp sih asalkan dia gak mau jalan bukan krn kakinya sakit atau apa. Masih enggan krn blm PD mungkin?

(2) Makan finger food (slash BLW) untuk snack. Biarlah belepotan awalnya, yg penting belajar makan sendiri ya Nak.

(3) Bisa menggunakan lebih banyak signs dr ASL (American Sign Language). Ini signs bukan terbatas untuk yg tuna wicara atau tuna rungu lho ya. Sama aja kyk kita yg dewasa sampe skrg masih sadar gak sadar kan masih bicara sambil kasih signs. Misal: haus (tangan ngusap leher), laper (ngusap/nepuk perut), menggeleng, mengangguk, thumb up dan thumb down, dsb.

satu sign, beragam arti


Bedanya, klo ikut panduan dr ASL, lbh universal dan yah…. enak aja gt klo bs belajar dr panduan yg ada. Aku belajar dr aplikasi gratisan: MSH LITE di iPhone, sejak B usia 6 bulanan. Tp jarang diajarkan ke B krn lupa mo ngajarinnya 😀

Sekarang B udah bisa sih ngasih sign yg based on ASL: minum, more (alias nambah– ntah nambah makan atau minum), mandi. Trs klo signs lain yg orang rumah bikin sendiri sih ya kayak: sholat (kasih gerakan takbiratul ihram/Allahu Akbar), ngasi makan burung, gerakan tangan liat hujan. 

Ya klo ternyata dlm jangka waktu 6 bulan kedepan udah bs ngomong yo alhamdulillah. Skrg udah nampak sih bakat ceriwisnya. Untuk sekarang, aku sdh cukup bahagia ngeliat dia pernah sekali bisa merangkai 2 buah signs sekaligus: minum nambah 😂👍🏼 Haus ya Nak? 😉

=========

Btw krn ga mau pake foto sendiri tp kekkeuh kudu pake ilustrasi untuk tiap postingan, aku muterin Google nyari foto yg cucok tp gak ada yg pas (how come sih?).  And totally free (bukan nyomot dr blog orang) until I found pexels.com ; yg bahkan gak butuh dilink balik, yeehaaa! Langganan deh!

One thing I’d never change about myself

Day 11 lumayan gampang…. tsaaaah sok. 

Ini foto bertiga pas ngemol bbrp bulan lalu, itu yg pojok kanan bawah itu gundulnya B kupakein kerpus 🙂

Nah tp bukan mau ngomongin itu. Masang foto ini soalnya aku nampak lg pose tertawa palsu, qiqiqi. Emangnya pose prewed? Tawa palsu? Padahal lg gak ada yg lucu. Eh ada deng yg lucu, aku ….. aku kan lucu…. *dibekep kerpus*

Klo ngomongin soal hal yg gak mau aku rubah ttg diriku, hmmm ya pastinya sih selera humorku ya. Memang, klo terlalu banyak tertawa bs mengeraskan hati dll. Tp selama selera humornya secukupnya saja, pas lah buat bumbu-bumbu keutuhan rumah tangga 😉

Flashback ke 2005, aku waktu itu ngobrol sama temenku si Chantee. Lokasi di dalam Jazz merahnya dia, otw mo balikin VCD ke persewaan VCD WinsDisc Dharmahusada. Masih inget detilnya doooong! Soalnya itu obrolan yg mengandung doa dan akhirnya dikabulkan Alloh.

Waktu itu aku kurang lebih bilang gini ke dia: “Aku pengen dapet cowok yg bs menghargai selera humorku. Soalnya aku nggak seberapa cantik,” hahahahaha. Kesian mbaknya! Untung akhirnya kesampean dpt Suami yg nganggep aku lucu; trs dianya juga gak kalah kocaknya 🙂

Mari akhiri postingan hari ini dengan ngutip Pakalu Papito: “I have to be funny because being hot is not an option,” 😂😂

Malu apa nggak….. hayoooo?

SUARA MISTERI
Waktu itu aku masih SMP. Lg duduk di kursi  depan kelas. Pas lg angkat badan, mo geser duduknya…. eeeeh tau-tau…. brot…. terdengar suara misteri?!? Eke kentut bok! HAHAHAHA. Ngeselin abis kan, gak ada angin– gak ada ujan, gak masuk angin…. eh tau-tau kentut pake bonus dolby stereo. Untungnya sepi– tp tetep kan harga diri…. #tsaaaah

Bbrp tahun kemudian, kejadian yg serupa terulang kembali. Kaget pastinya, malu juga. Trs aku lgsg pura-pura batuk aja 😛 Kagak ngefek laaaah…. Emang sama, suara kentut ama suara batuk? Lol.

SALAM MODEL APA SIH?

Pas SMA, aku sempet jadi Bendahara Koperasi Siswa (dan Bendahara OSIS). Tugas anak koperasi kan menghandle urusan foto kartu siswa gitu. Per-kelas jadwalnya kapan dan pas waktunya foto, semua aku yg umumin & panggilin dr kelas ke kelas. Blm ada speaker untuk per-kelas soalnya, jd kudu manual.

Itung aja satu sekolah ada brp kelas. Banyak kan bok? Dan kenapa aku? Krn temen-temen bilang aku percaya diri untuk ngomong di depan umum.

AH MAZAAAAAK?

Nah pas giliran ke satu kelas, klo gak salah 2-3. Ada bbrp cowo kece disana bok…. eykeh kan hrohi (baca: grogi). Halah ini ntar klo dibaca ex kelas 2-3 gimana inih, hahaha. Biarin deh.

Trs kan biasa ya, diawali dgn Assalamualaikum…. trs lanjut pengumuman dr koperasi sekolah: bla bla bla. Dan pengumuman dr aku diakhiri dengan salam juga dong ya: wa’alaikumsalam warrohmatullohi wabarokatuh….

Seketika anak sekelas lgsg NGAKAK! “Kapan salamnyaaaaa kok udah dijawab?” Teriak salah seorang anak.

Jreeeeeng…. oiya yak kan mestinya aku nutup dengan wassalamualaikum warrohmatulloh wabarokatuh, barulah mereka jawab wa’alaikumsalam.

Muhahahaha. Malu gaaaak mbak bendaharaaaa? Ya menurut ngana woooy! Tp tak salah kata teman-temanku, daku memang penuh percaya dori eh diri. Aku ya akhirnya ikutan ketawa ngakak aja di depan kelas *_____*

MANA ANAKNYA? SINI!

Ini masih kisah SMA. Dari oknum yg sama yg penuh percaya diri. Huek, hahaha. Alkisah aku dulu pake sepatu keds item merk Spotec klo nggak salah. Trs sepatu tsb KEMBAR sama sepatu anak kelas sebelah, namanya Dodit. Alhasil tiap lewat kelasnya mereka, aku digodain terus: “Diiit dodiiit…. kembaranmu diiit….” gitu.

Nah pas suatu hari aku butuh kasi pengumuman ke kelas mereka, ntahlah dalam rangka apa. Beneran dah guah meluluk yg disuruh ngasih pengumuman. Pas berdiri di depan kelas *yaeyyalah masak di atas kelas* trs itu cowok-cowok pada ngegodain Dodit: “Dit dit itu lho!” *sambil nuding kearahku* Basi banget lama-lama, aku bosen. Akhirnya sambil nahan malu & nahan kesel aku teriak: “Mana sih yg namanya Dodit?” *nantangin*

Langsung ngakak lah anak sekelas…. huft bgt.