Sarapan pagi ini

Assalamualaikum warrohmatulloh wabarokatuh. Pagi-pagi bukannya ngaji malah buka HP. Untung nemu yg manfaat-manfaat dr status WA orang 😁


Masyaalloh. Aku hapal doa ini tp gak tau artinya. Tempo hari mbatin: ini doa artinya apa ya? Eh lha kok nemu postingan temen ini. Syukron Mbak Novita.


And the other 3, aku repost salah seorang adiknya Nenekku.


Alloh itu Maha Baik. Terrrrrbhaiqueee pokoknya, allahu akbar. Sakit yg dirasakan manusia, kan bs jd diundang oleh dosa yg dilakukan manusia itu sendiri. Tapi begitu kita merasakan sakit, itu bisa jd penggugur dosa tsb. Dan menjadi penyuci badan ini.


Nah ini. Aku butuh tips dong supaya semangat membaca Quran. Masih males-malesan banget. Klo kata Abi, aku tuh baca Quran cm pas Al Kahfi doang– yg mana cm sepekan sekali. Hiks. Sungguh salut sama yg bs konsisten ODOJ (one day one juz). Aku mau one day one page aja kok sulit.

Boneka bunda

Assalamualaikum warrohmatulloh wabarokatuh.

Ini adalah boneka (plush doll) yg dijahit mesin sama Bunda pas dulu belajar jahit mesin. boneka pertama dan terakhir yg dibikin. waktu itu 2009 dan masih jauh aja dr punya anak.

hasilnya boneka nya jelek & me dont like. mau dibuang tp sayang. akhire disimpen aja sampe akhirnya bbrp bulan lalu pas lg decluttering, kukeluarkan dr gudang. diliat anak2 … lha kok mereka sueneng. mereka nyebutnya: BONEKA BUNDA.

Belajar ridho (4)

Assalamualaikum warrohmatulloh wabarokatuh.

Akhir-akhir ini, mungkin krn pengaruh hormon (ehem terus aja hormon yg sikit-sikit kau persalahkan….), aku klo lg capek batin ngadepin kelakuan duo bocil bawaannya jadi nangis.

Ya tentu saja tangisan ini ada kaitannya ama isu kurang ridho yg akhir-akhir ini kubahas dan masih akan dibahas terus krn emang blm selesai.

Krn emang nangisnya tuh lebih kepada karena: “Duh capek hati bgt sih ngurus anak? Knapa sih pada susah nurut?” jd drsanalah aku menyimpulkan bahwa ini nangis krn akarnya ya di kurang ridho ama keadaan.

Kurang ridho, kurang syukur, kurang nrimo. Lha kok jadi panjang PR-ku, wkwkkw.

Jadi lain kali mau mewek lagi, baiknya kupaksakan sambil istighfar aja dalam hati. Istighfar itu kan mohon ampun plus juga membuka pintu pertolongan Alloh.

Belajar ridho (3)

Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh.

Masih ngebahas PRku di 2021 ini. Yaitu belajar ridho akan ketetapan yg sudah Alloh gariskan untukku. Dan hari ini aku nerima broadcast message di WAG, yg isinya tentang SYUKUR.

Apa kaitan ridho dengan syukur? Mungkin…. salah satu pembuka dari rasa ridho ini adalah syukur. Mensyukuri yg ada– & hati gak memaksakan untuk mengada-adakan yg belom ada.

Hmmm yaudah baca ajalah ini:


#QuoteOfTheDay

“Bersyukurlah untuk hal-hal kecil, hal-hal besar dan segala sesuatu yang berada di antaranya.” (Abu Mahira)

Anaz Almansour, seorang motivator kepribadian berkata, “Semakin sering bersyukur, semakin bahagia hati, dan rasa bahagia adalah rezeki terindah yang tidak bisa dibeli dengan uang, dan itu paling utama dalam kehidupan. Saat bersyukur, menelusuplah perasaan lega, damai dan tenteram dalam hati. Kamu bisa tetap tersenyum walau kesulitan sedang menghimpitmu. Itulah keajaiban dari sikap syukur.”

Biasakan utk bersyukur sebelum berdoa, maka doamu lebih mudah diterima.

Teladan terbaik kita pun tak pernah absen untuk bersyukur dan berdoa. Dari Abu Hurairah, dia berkata: Sebuah doa yang aku dengar dari Rasulullah ﷺ, aku tidak pernah meninggalkannya selama aku hidup, aku mendengar beliau mengucapkan, “Ya Allah, jadikan aku hamba yang bisa bersyukur dan memperbanyak dzikir kepada-Mu, mengikuti nasihat dan menjaga wasiat-Mu.” (HR. Ahmad: 7754)

Belajar ridho (2)

Assalamualaikum warrohmatulloh wabarokatuh . Jek dowo iki tulisane krn masih belajar.

Tempo hari aku mikir, knapa sekarang gampang marah? Okelah mungkin bisa sedikit banyak nyalahin hormon (yea rite…. *rolling eyes*). Klo nyalah-nyalahin aja emang gampang (& nyaman bagi ego) tp masalah gak selesai krn masalahnya datang dr dalam.

Iya hormon kan didalam tubuh kita juga TAPI KAMU JANGAN NGOTOT DONG MARKONAH!

Baiklah Markonah. Chill.

Anyway sempet baca infografis di IG bahwa ibu gampang marah bisa jadi karena merasa…. bbrp diantaranya : telat makan, kurang istirahat, endesbre endepre dan akhirnya tiba di poin yg setelah dipikirkan 2x barulah aku sadar, OH WOW MARKONAH MUNGKYN INI DIA:

Ekspektasi terlalu tinggi.

Yha~

Kayaknya itu masalahku. Aku berekspektasi terlalu tinggi bahwa pola pikir dan level kemengertian anak-anak balitaku ini ya sudah sama denganku yg berusia hampir 39.

WO YA KAN CHENCIUW CIDHAQ MUNGKYN. Anda ngadi-ngadi aja deh.

Jadi klo anakku udah bolak-balik dikasi tau tapi ngeyel tetep melakukan apa yg dia mau? Aku marah: “Kok gak ngerti-ngerti sih?” Ngono batinku. Yapiye ya Buk ya, anaknya kan yg kecil baru aja lewat 3 taon usianya.

Jadi sebagai penutup, kutemukan salah satu penyebab aku kurang ridho pada hal-hal keseharianku: setting the expectation bar too d**n high.

Sekian dan bersambung.

Currently reading this. A great book given by my lovely lil sis in law. Miss you An!

Belajar ridho

Assalamualaikum warrohmatulloh wabarokatuh.

Akhir-akhir ini sering penasaran dgn gimana caranya bisa ridho dgn kehidupan kita sendiri supaya Alloh pun bisa meridhoi kita.

Wow berat ya pemirsa? Mikir gini gara-garanya abis dengerin tausyiah salah seorang Ustadz, di YouTube. Nah abis dengerin beliau itu, aku barulah ngeh, selama ini– lebih tepatnya sejak awal tahun ini, aku sering ngerasa lebih berat menjalani hidup.

Dan sepertinya karena aku gak ridho dgn bbrp hal yg sedang aku jalani saat ini. Jadi aku menjalaninya dgn komplain di hari demi hari.

Akupun masih bingung dgn konsep ridho ini jd kurasa aku kudu baca-baca artikel dr sumber terpercaya atau coba cari tausyiah berikutnya dr Ustadz yg sama.

Maaf aku hanya ingin share kebingunganku aja kali ini, hehehe. Ga ada solusi.

Mie ala Vietnam dan resto lain di Anzac Parade

Assalamualaikum warrohmatulloh wabarokatuh. Bukan ini bukan mau share resep. Cuma mau nostalgia aja.

Waktu tinggal di Kingsford, Sydney– ini semacam kecamatan yg berbatasan langsung dengan kampus UNSY– aku tinggal di kawasan yg kayaknya nggak berlebihan klo kusebut sebagai Kampung Asia.

Karena emg mayoritas orang yg kulihat adalah orang Asia, hehehe. Dan sepanjang jalan Anzac Pde., yg namanya restoran Asia tuh udah gak bs diitung pake 10 jari lagi.

Kayaknya sepanjang 800an meter (mulai dr setelah UNSW persis sampe Nine Ways Gardeners Road), isinya restoran Asia semua. Makanan Cina, Thailand, Indonesia, Jepang, Vietnam…. apalagi ya? Cuman restoran India aja yg kayaknya ga ada. Sayangnya…. padahal aku suka masakan India.

Anyway. Gara-garanya abis ngomongin MIE sama temenku si Memo. Trs aku jd inget ada restoran Vietnam, ukurannya kecil, di Anzac Pde., yg jualan pho. Pho ini kayaknya mie khas Vietnam gitu ya? Aku ya tentu sering lewat restoran ini meski gak pernah mampir krn ga ada tulisan halal-nya.

Baiklaaaah. Berikutnya….. Aku mau share bbrp restoran fave aku di sepanjang jalan Anzac Pde., Kensington dan Kingsford:

Resto Indonesia: Sedap Rasa.

Gak jauh dari UNSW tp diseberangnya. Masakan Padang nihhhh dan lauk 1 macam plus sayur mulai dari $6.5; lumayan murah lho ini apalagi udah lauk ayam gule.

Resto Thailand (halal): It’s Time For Thai.

Permenu rata-rata minimal $10 tp bisa share dgn 3 orang lah. Ga ada yg gak enak, ahahaha. Hostfam ku sering takeaway dari sini klo lg ga masak krn cuma selemparan kolor dr apartemen mereka.

Later on aku pindah ke apartemen jejeran ama resto ini dan klo gak masak, aku ngumpulin duit kecil buat beli egg fried rice nya yg perporsi $6.5. Trs katanya sih ada mushollanya disini? Yah aku blm pernah intip krn sholatnya ya dirumah (maksudnya di apt) dong klo makan disini.

It’s Time For Thai ada cabang di George St., downtown Sydney (atau Sydney CBD ya nyebutnya: Central Business District) dan juga ada mushollanya disana. 2 foto diatas adalah foto pas aku & my hostfam lagi makan di George St. Difoto dari luar sama tetangga-tetangga kami yg abis main dr city trs mereka liat kami dr luar, ahahaha. Kami pas duduk sebelah jendela. Kocak bgt, sering papasan ama tetangga klo pas lg di downtown Sydney.

Resto Indonesia: Indo Rasa.

Aku lupa apa menu fave ku disini. Bbrp kali dine in dimari. Jejerannya Time For Thai nih.

Resto Indonesia: Shalom.

Seberang Time For Thai. Farewell dinnerku bersama hostfam, makan disini. Aku pertama kopdar ama @qyusha juga disini (suaminya kan almamater UNSW juga kayak Abi).

dan yg paling EPIC adalah:

Ayam Goreng 99

yg antreannya, hm hm hm bahkan on winter night aja orang antre sampe berdiri diluar resro…. that good? Yes, hahaha. Lokasi sebelahan ama Shalom deh kayaknya. Atau beda bbrp meter gitulah.

Okelah. Sori sekali lagi, gak komplet fotonya 😁🙏🏼

So many things to write

…. yet so little time!

Assalamualaikum warrohmatulloh wabarokatuh. Semoga semua dalam kondisi sehat.

Mau masuk 2 bulan aku kembali pindah kamar ke lantai atas, selantai ama kamar kerja Abi. Setelah sejak Papah meninggal di pertengahan 2019, aku dan anak-anak pindah ke kamar bawah untuk menemani Mamah.

Awal Jan 2021, Mamah sempet sakit dan ga memungkinkan unt kami menemani beliau di kamar lantai bawah.

Bukan apa-apa tp anakku yg besar itu kan muanja pol sama Mamahku. Maunya ditemenin maen almost all day long. Klo liat Mamahku berbaring atau tidur siang, nangis. Lah ya repot to orang lagi sakit, butuh banyak istirahat.

Jadilah kami balik lagi, bedhol desa keatas, hehehe. Dan ga tau knapa (ah masasih gak tau?), sejak balik keatas kok kayaknya aku jd jauh lebih sibuk dan capek. Mau ngeblog ama ngepodcast, gak sempet aja bawaannya.

Padahal ya banyak yg pengen dibagi, diceritakan, didokumentasikan. Trutama di blog. Syukurnya masih sempet update status di WhatsApp dong ya, ahahaha. Bagemanalah hidupku klo gak ada pelarian update ini itu di WA 😝😝

Yowes gitu ajalah dulu. Masio gak sempet banyak posting di blog apalagi podcast, yg penting jangan telat makan, usahakan sholat diawal waktu dan tidurlah dikala cape atau ngantuk.

Somehow, all of them cannot be called as SELF CARE krn itukok lebih cocok disebut BASIC HUMAN NEED yagak sih?