Legrek jaya

Weekend kemaren, masyaalloh legrek jaya awakku. Memang usia tak bisa bohong ya. Atau simply akunya aja yg letoy krn gendut & tak pernah olahraga.

Apapun itu, menggendong M di hari Sabtu belanja di Giant plus Minggu besokannya ke rumah kakak ipar…. sudah cukup untuk membuat aku tepar dgn sakses semalam.

Semalam itu klo gak salah, B udah merem dr jam 7. Bbrp hari terakhir emg alhamdulillah jam tidurnya kembali ke jam 7 malam sih (sebelumnya sempet sebulanan br bobo tiap jam 8– mehhh). Nah aturan kan setelah doi tidur, aku kudu nyemprot popok/clodi kotor sambil mandi.

Tp kembali ke judul ya pemirsa: LEGREK JAYA! Puegel pol wes pokoke awakku. Barulah jam 8 kurang, aku mandi. Itupun krn badan lengket. Plus awalnya nggak mau sekalian bersihin popok tp yaudahlah dicicil, separo malam tadi dan separo pagi ini. #clodiLyfe banget hahaha.

Kelar mandi, pake exfolliating toner, sholat Isya, lalu hydrating toner dan oles wajah pake minyak zaitun (night cream ku habis). Minyak yg sama lgsg kukasih ke Abi krn aku nagih jatah pijat oksitosin. Sungguh klo semalam itu ga dipijet Abi, aku nekad pagi ini mo manggil mbok pijet.

Alhamdulillah Abi gak kesusu tidur jd masih mau mijetin punggung istri sambil ngobrol bisik-bisik krn buah hati kami sedang tidur….

((((BUAH HATI KAMI))))

Trs kata Abi: “Udah lama ya nggak ngobrol malem-malem gini,” krn kemaren-maren emg si Abi sering nemenin B tidur lalu bablas ketiduran juga sampe pagi; biasanya setelah B tidur– Abi bangun dan nonton YouTube TV or apalah. Dan juga sempet keluar kota agak lama (2 minggu lalu).

Beres dipijet, akupun makan dgn nikmatnya, hahahaha. Emg beneran ternyata. Kelar dipijet (atau creambath & sejenisnya), makan jd lbh enak.

Trs ya selesaikan bbrp pre bedtime ritual kecuali lipet popok krn keranjang cucian bersihnya blm dibawa naik sama simbak dan akupun jelas males mau turun ngambil di bawah jd udahlah. It can wait.

Trs ya udah browsing-browsing dan YouTube’ing dikit trs bobo deh sblm jam 10 πŸ™‚

Advertisements

No coffee break for me

Sejak lahiran M kayaknya aku blm sempet nyobain minum kopi (#pengabdisasetan) secangkir penuh. Untuk liat gimana reaksinya dia jika air susuku terkontaminasi kafein. Karena Mas B dulu sih nggak kuat. Boro-boro ngopi klo B dulu mah; aku ngeteh aja doi udah cranky.

Aku baca-baca sih, di beberapa kasus, para bayi itu, pencernaannya gak bisa menoleransi ‘cipratan’ kafein hasil ibuknya ngopi atau ngeteh. So cukup lama aku nggak pernah ngeteh lagi. Baru balik ngeteh secara teratur pas hamil M, itupun krn sama dokter masih diijinkan.

Klo pas hamil B dulu mah nggak boleh ngeteh krn (cmiiw) HB-ku rendah sampe kudu minum hemobion.

Nah bbrp minggu pasca melahirkan M kan aku kena hipertensi, tuh. Dan salah satu pantangannya adalah kopi. Jd sampai B usia 8 bulan ini, aku ga pernah ngopi lg.

Sampe akhirnya bbrp hari lalu aku coba cek tensi dan hasilnya udah normal. Yaa wes masuk batas normal lah.

Jadilah aku coba 2 pagi berturut-turut, kembali ngopi saset. Pilihanku jatuh kepada…. ya krn di rumah adanya itu sih… Torabika Cappucino dan Good Day Cappucino.

Sueneng’e masyalloh bisa kembali sruput-sruput kopi lagi yha….

Trs ternyata efeknya di M, nggak bagus. 2 siang berturut-turut jd cranky doi. Jadi ya udahlah. Batal deh memasukkan menu KOPI sebagai bagian dari my morning ritual, hehehe….

Until next time my dear kopi sasetan!!

Path gulung tikar?

Serius? Wow! Walo sebenarnya aku udah bisa dibilang, nggak mainan Path lagi sejak bahkan sebelum hamil M, tp tetep aja kaget yah.

Sejak awal September ini, aku download aplikasi Path lg sih dan terkaget-kaget krn sepi buanget sekarang disana. Keliatan kan dr berapa orang yg ngeview postinganku. Biasanya, dulu…. bisa sampe 50-60 lah meski yg berbaik hati mau ngelope-lope mah mbanopi deui- mbanopi deui….

*kirim sun shayang*

Trs skrg ini yg ngeview gak sampe 10, bhahahaha. Lha td barusan buka Path dan nemu postingan orang-orang (yg kmaren gak keliatan batang idungnya di Path) yg say goodbye adios amigos sama aplikasi merah menyala ini.

Ya sudah akupun ikut-ikutan posting ucapan selamat tinggal yuk dadah babay sambil tetteup posting GIF (meme bergerak kyk 2 diatas itu lho), hahaha. Mohon mua’ap ini orangnya lagi maniak GIF jd dimana-mana dan kapan saja selalu posting GIF.

Jd jika memang this is the end of an era (Path’s era- maksudnya), yowes rapopo juga sih. Kan masih ada tempat lain untuk eksis. Caelah EKSIS BANGET SIS?! Ya klo aku sih bisa ditemukan di blog(s) dan WhatsApp status, qiqiqi.

Lari dari kenyataan

Ibu A: Eh kenapa sih anaknya si Anu itu kok milih untuk menjalani hidup begini begini begitu? Padahal ntar efeknya kan bisa begono begono beginu…. wuih pokoknya gawat deh. *ngajak gosipan*

Sementara Ibu B yg diajak gosipan, ngeliatin Ibu A sambil ngebatin:

Ibu A masih lanjut aja ngajak Ibu B ngegosip, ngebahas betapa salah dan kelirunya pilihan hidup si X, si Y dan ntah siapa lagi; dan bagaimana seharusnya mereka harus menjalani hidup sesuai saran dan standar Ibu A.

Sementara Ibu B masih tetep:

Sampai akhirnya Ibu B gak tahan dan jika tidak ingat sopan-santun, ingin rasanya dia berseru:

Tp dalam rangka menghormati lawan bicara, maka Ibu B mengurungkan niatnya dan berusaha mengalihkan pembicaraan,

Ibu B: Eh anak-anak Ibu sendiri gimana kabarnya? Baik-baik semua?
Ibu A: Lha ya itu dia. Yg nomer 1 itu masih aja bla bla bla *membahas kekurangan pada hidup anaknya yg sulung*.
Ibu B: Owhhh… trs yg bungsu gimana kabar?
Ibu A: Aaaah klo dia sih, gitu emang! Bla bla bla bla *membahas kekurangan pada hidup anaknya yg bungsu*

And Ibu B be like:

Ahahahahaha….

Ternyata bener kan teori guah Ibu B bahwa orang yg terlalu fokus pada kehidupan artis orang lain itu sebenarnya memiliki banyak problem, masalah, isu, di kehidupannya sendiri.

Alasan mengapa mereka suka sekali bergosip membahas kehidupan orang lain adalah krn mereka mau lari dari kenyataan hidup mereka (termasuk anak/keluarga).

Lari dari kenyataan ini ya diwujudkannya dengan cara memfokuskan pada hal lain yg bs membuat mereka lupa pada masalahnya sendiri.

Dan bentuknya bisa bermacam-macam, baik ke arah positif maupun negatif: olahraga, ngelakoni hobi (bercocok tanam, masak/baking), belanja/shopaholic, alkohol, gosipan, bekerja/workaholic, mainan sosmed (dalam porsi yg pas atau berlebih), atau bisa juga terlalu banyak browsing info gak penting di google– kayak kelakuannya Ibu B.

In a short, bs jd lari dari kenyataan ini adalah awal dari sebuah kecanduan. Yg namanya kecanduan tentu konotasi ya. Internet junkie kayak Ibu B, misalnya.

“Trs gimana?” Ya udah gitu aja tulisanku. “Nggak ada solusi atau saran atau gimana gitu?” Nggak ada, wkwkkwwk…. inti tulisan ini kan cuma acknowledge the problem. Tapi tanpa problem solving.

Maab yee πŸ˜‰ Ini ngetiknya tengah malam pas laper lho. Jd klo kurang jelas ya maapin aja daaaah!

The No Rese’-Rese’ Club

How bout this:

Why dont I just stop spending my money to buy things I dont need, things I dont want, things I dont like…. just to impress people who dislike me.

And not to worry, the feeling is mutual 🀣
I dont like them either.


But the difference is, I give no s*** dont care what they wear or own. Guah kagak rese’ orangnya.

#MindYourOwnBusiness πŸ‘πŸ½πŸ˜˜

Pre-bedtime routine

Postingan ini diketik td malam tp blm sempet dipublikasi.


Wah ga terasa udah seminggu nggak posting. Malam minggu, abis beberes sedikit kekacauan, maunya sih cerita-cerita aja yah di blog drpd lipetin clodi, wkwkwk….

Boro-boro lipetin clodi atau masuk-masukin cucian bersih ke tempatnya masing-masing, mau ngeberesin porak-poranda yg diciptakan oleh Mas B aja, benernya males yha …

Tp cepat atau lambat kan kudu diberesin dan daripada ntr malem-malem aku turun kasur dan kepleset buku– malah runyam. Jadilah kusingsingkan lengan baju dan mulai beberes. Asline yo beberes gini ini gak sampek 5 menit kelar kok. Cm awalnya aja yg kayak horor bener krn segal barang tumplek blek, keluar dari laci dan wadahnya….

Tapi begitu begitu beres kan lega….

Woohooo! Bhaiquelah, sekarang kita menuju judul postingan: MY PRE-BEDTIME ROUTINE alias apa aja sih yg kudu dilakukan sebelum akhirnya aku bisa….

Walo dalam hati maunya lgsg bobo sih dan macak bendera gak urus…

Tp ya mana bisalah ya. Namanya juga tanggung jawab yg klo gak dilakoni bakalan bikin kepikiran πŸ™‚

Without further ado, here’s the list:

(1) Sholat Isya. Dijaminnnn tidur gak nyenyak klo blm sholat.
(2) Memastikan anak-anak sudah memakai popok yg sesuai untuk tidur. Klo blm ganti ke pampers/pospak atau clodi yg ketebalannya suitable for night sleeping– ya diganti dulu.

(3) Gosok gigi. Meski sesudahnya kadang masih ngemil nasi penyetan hasil ngeGoFood tp tetep kudu sikat gigi.
(4) Ngisi botol minumku, Abi dan Mas B. Trs diletakkan di samping kasur.
(5) Matiin lampu, ganti dgn lampu kecil. Kecil dr segi ukuran dan watt πŸ˜€

(6) Pake night cream. Atau kadang skip night cream dan cuma olesin minyak zaitun aja. Aku pake Mustika Ratu.
(7) Trs sekalian tumit yg pecah-pecah ini diolesin minyak zaitun dan dibungkus kaos kaki.

(8) Keluarin selimutku & selimut Abi. Klo Abi udah tidur duluan ya aku pakein selimutnya.
(9) Olesin YLEO/essential oil ke telapak kaki Abi dan Mas B jika dirasa perlu. Nggak dipake tiap hari krn mahal, bhahaha. Buat Abi pake Thieves dan Mas B kadang thieves– kadang Myrtle.
(10) Berburu nyamuk dulu krn lagi musim nyamuk. Minimal yg keliatan mata, dibasmi dulu deh. Karena kasian anak-anak terutama Mas B yg kasurnya nggak ditutupi kojong/selambu. Foto diatas, yg keliatan pake selambu dan bedrail itu kasurnya M dan aku. Kasur Mas B dan Abi disebelahnya.

(11) Klo nggak males ya aku olesin hembodi aka hand & body lotion. Tp ini banyakan malesnya sih.

(12) Lantas beberes cucian bersih. Dimasukkan ke lemariku, lemari Abi dan laci anak-anak. Ini klo males mah ter la lu. Wong ga makan waktu sampe 5 menit.
(13) Yg butuh waktu agak lama (15-20 menit) mungkin lipet-lipet popok kain ya. Tp itupun, spy semangat, disambi YouTube’an kok πŸ˜€

Nomer 12 dan 13 ini, klo tiap malam nggak dilakukan ya bakalan numpuk sampe malam berikutnya dan berikutnya lagi. Jd memang kudu diniati πŸ™‚


Kayaknya ada 1 yg ketinggalan, apa ya? Oiya, sebelum merem, klo inget dan gak kebalap ama ngantuk, ya baca-baca doa dulu, hehehe. Berharap smoga semua bs tidur nyenyak, gak ada kerewelan tengah malam, besok bangun dalam kondisi sehat dan segar.

Friday Five (8) : Buku favorit Mas B

Disclaimer: ini bukan review buku.

Dan semua buku dibeli bekas di @ Sydney di bursa barang bekas untuk anak dan bayi; dulu namanya BKM. Pengalamanku mengunjungi BKM bisa dibaca disini , disitu dan disana. Harga perbuku, rata-rata AUD 50cent.


Kalo anakku sukanya mainan HP apalagi YouTube’an sih….. nggak bs nyalahin dia juga ya. Lha wong Bundanya aja internet junkie. Wlo begitu, alhamdulillah dia suka juga kok membaca.

Ya membaca buku ala anak 2,5 tahun tentunya. And this very good habit, he doesn’t get it from me alias bukan mengimitasi kelakuan Bundanya (Abinya jg nggak– krn dia bacanya Kindle).

Sejauh ini sih, aku bs bilang bahwa masih jauh lbh banyak waktu yg dia habiskan untuk membaca dan bermain dibanding dgn melototin tipi atau gadget. Walo kayaknya, kadang batasan screen time maksimal 2 jam perhari ya lewat juga.

Nah, suatu ketika, B yg bicaranya masih ada pelafalan bbrp kata yg nggak jelas, bertanya padaku:

B: Mana buku tingjip? *sambil buka laci buku*
Bunda: Hah? Apa Nak?
B: Mana buku tingjip?

#naon

Bunda: *bertanya dengan hati-hati, kuatir anaknya BT* Buku apa itu?
B: Mau baca buku tingjip!

#kemudianhening

Still have no idea. Bunda ngiyem…. anak sedih…. tp alhamdulillah bbrp detik kemudian….

aha!

Aku tauuuuu! Ternyata yg dia maksudkan adalah buku…. well marilah kita sekalian langsung menuju ke buku nomer 1 berikut ini:

Ladies and gentlemen, I present you my son’s TINGJIP book:

(1) WHERE IS THE GREEN SHEEP. By Mem Fox & Judy Horacek.

Bhahahahahahahak! Ternyata…. Tingjip = green sheep……

Bunda nahan ketawa 1/2 matik


Tipe boardbook dan halamannya banyak cing! Jadi tebel nggedebel gitu. Klo dilempar ke orang yo lumayan klo kena. Nggak percaya? Boleh tanya Adek M yg pernah dilempar buku tingjip ini sama Mas B.

Nganu, waktu itu Mas e lg jealous krn aku ngeloni adeknya, byasalahhh =______=

Untung aja waktu cm nyerempet, nggak sampe kena.

Setelah kejadian pelemparan buku itu, buku tingjip ini sempet disembunyiin sama simbak. Tp trs tempat persembunyiannya ketauan B, secara nggak sengaja; dan B lgsg yg sumringah begitu melihat buku ini: “Lha ini buku tingjipnya…..”

*sigh* Jd pengen masangin helm ke Adek M.

(2) ALPHABET.


Bukan board book tp perlembarnya tebel kok, sedikit lebih tebel dr karton manila. Ini favorit B banget pas usia 1,5 tahunan. Dibaca sambil makan, maka tak heran jika bukunya kotor ketumpahan macem-macem.

Jauh sebelum B perdana makan ice cream cone (which was around a month ago), dia udah tau gambar ice cream cone dari buku ini. Buku ini mengenalkan dia pada banyak kosakata.

Walo biasanya sih aku translate ke Indonesia aja meski bukunya berbahasa Inggris.

Maklum, anak eke kan rada late bloomer, ‘telat ngomong’ klo kata orang. Aku kuatir klo dr awal udah bilingual, ntr dia tambah kesulitan.

Jd sampe skrg pun blm pernah aku bacain buku-buku ceritanya dlm bahasa asli sesuai yg di buku (bhs Inggris). Selalu aku awur aja isinya dan bacainnya dlm bhs Indonesia campur Suroboyoan dikit-dikit lah πŸ˜‰

(3) THE BERENSTEIN BEARS : THE SERIES.

Bisa dibeli eceran. Aku punya skitar 3-4 judul. Di TGA ada tuh, kapan hari aku liat. Ntah versi terjemahan apa pake bahasa Inggris. Yg jelas harga perbukunya klo di TGA, nggak kurang dr Rp 50.000. Bisa dibeli satuan.


Ini buku sih kayaknya buat anak yg udah bs baca meski dikit-dikit. Krn tulisannya banyak booo! Meski gambarnya jg banyak sih. Makanya benernya ni buku gak pernah aku kenalkan ke B. Aku taro di tumpukan terbawah di laci buku.

Trs skitar 2 bln lalu, ditemu sendiri ama B dan dia suka aja bacanya. Bukan board book, kertas biasa dan full colour.

(4) WHEN I’M FEELING


Bundling books, dijual perkotak isi 4 judul. Ini juga bukan aku yg mengenalkan ke B. Tp emang aku taroh di tempat yg dia bs jangkau (just like all his books). Aku beli skitar AUD $ 3-4, tanpa VCD. Klo mau beli baru, di Kmart Australia masih jual tuh. Bbrp bulan lalu didiskon jd tinggal $10/kotak.

Bukan board book, kertas biasa tp glossy gitu lho. Full colour. Bagus untuk mengenalkan macam-macam emosi.

Aku blm pernah bacain sih buat B krn dia tipe yg lbh suka buka-buka sendiri trs ‘dibaca’ dgn kata-kalimatnya sendiri.

bebasin shaaay!

(5) BABY BUNNY BOOKS


Bundling books, dijual perkotak isi 4 judul. Sampulnya hardcover tp dalemnya kertas biasa. Punya B udah ada bbrp yg sobek dan butuh diselotip.

Bukunya nggak tebel kok. Tebel’an yg The Berenstein Bears. Tapi krn hardcover, klo dilempar dan kena mata ya lumayan juga yha…

sakit gak sepiro tp kaget ae

Percayalah, krn saya sudah pernah merasakan dilempar anak pake buku ini, bhahahahaha!