Ketika itu 38 minggu kamu dalam perutku…..

10 Juli 2015. Waktu itu jam 2 pagi, klo gak salah sudah masuk 10 hari terakhir bulan Ramadhan. Untuk kedua kali di bulan puasa tahun lalu, aku test pack. No expectation sih. Cuma karena disuruh sama Mamak Sondang saja, bhahaha😉

Soalnya aku ada janjian makan siang sama dia, begitu datang hari dimana aku tak berpuasa. Makanya pas di hari yg kuperkirakan bakalan datang bulan, tp ternyata gak datang juga…. sama Mamak disuruh test pack. Ternyata 1st trial hasile masih 1 setrip. Tp ya nggak lantas mens juga. Kata Mamak: Coba lagi bbrp hari….

Dan inilah hasil tes kedua yg selisih 2-3 harian. Akunya mah wesbiyasak ngeliat hasil test pack negatif toh ya. Jadi begitu ngeliat ada 2 garis, ostosmastis daku bengong di kamar mandi. Aihhhh tumben inimah garisnya 2, hahaha. Lgsg manggil Abi yg lagi tiduran di sofa depan tipi:

“Bi…. abi….”
“Hmmm…….”
“Abi! Abi sini!”
“Hmmm…….” *masih merem manja*
“Sini Abi!”

Trus akhirnya si Abi nyamperin aku di kamar mandi. Trus aku kasih liat lah test pack ini. Dan kami berdua ketenggeng’en eh apasih bahasa Indonesianya? Termangu? Tertegun? Ya pokoknya gitu. Percaya gak percaya gitu lah.

Klo gak salah hari itu juga lgsg ke obgyn (dokter kandungan). Obgyn yg ada di MMC , adanya laki-laki. Pas di USG, eh kagak muncul di layar itu yg diharap-harap. Ya akunya mah juga lempeng aja. Blm berani berharap apa-apa.

Pulang dr RS ya dibeliin lagi test pack merk lain. Besok paginya dicobain lagi dan pas pake merk Sensitip, eh garis keduanya samar-samar. Ighhhh kezel aku! *banting test pack* Bikin drop ajeeeehhh! Soale aku pernah punya pengalaman dgn hasil test pack yg positif samar & ternyata janinku gak berkembang (it was on 2010). Makanya aku cedih deh. Trs aku berzumpah gak akan mau pake merk Sensitip lagi krn hasilnya kok samar; nggak kayak merk lain yg hasilnya lebih pasti.

*lah*
*ko nyalahin test pack nya, hahahahaha*

Tgl 14 Juni aku ke dokter lagi dan kali ini dokter perempuan. Ya aku jelasin gini gini gitu gitu, udah nikah 7 tahun dan baru hamil sekali tp keguguran 5 tahun sebelumnya. Trs sama dokternya di USG trans-v (USG dalem). Daaaaan udah keliatan itu titik kecil yg diharap-harap. Alhamdulillah positif hamil deh🙂

Pas ke dokter yg tgl 14 ini, pas sendirian krn Abi ke kantor. Wah wah rasanya pas jalan menuju kasir, campur aduk. Masih tetep sih nggak mau terlalu happy. Pengalaman sebelumnya yg abortus spontan di usia kandungan dibawah 7 minggu, membuat aku blm berani terlalu berharap dan bahagia berlebihan. Ya pokoknya banyak doa aja minta sehat dan selamat.

Akhirnya tiket mudik ke Surabaya aku cancel deh karena terlalu riskan untuk terbang pas hamil masih muda banget.

Dan jadilah sejak saat itu, setiap minggu aku menghitung hari eh minggu. Begitu sampai 6 minggu, lega…. lewat 7 minggu, lega lagi. Lewat 10 minggu, alhamdulillah. Tiap minggu aku & Abi bersyukur bs melewati week by week kehamilan dgn sehat selamat. Sambil mantengin aplikasi pregnancy di HP yg ngasih liat: perkembangan janin dr minggu ke minggu. Dr segede kacang ijo sampe lemon sampe melon, hehehe.

Kami juga pindah RS dr MMC ke YPK dan begitu kelar periksa perdana di YPK Mandiri…. syok ngeliat tagihannya… SELISIHNYA LUMAYAN YA BOK, hahahaha….. MMC mahallll….😛 emang waktu itu milih MMC krn deket bgt dr apartemen yg kami sewa. Tp YPK juga naik Uber pulang-pergi kadang gak sampe 35 rebu kok.

Begitu si #babyTangguh dinyatakan beratnya melewati 2,5kg di dalam kandungan, kembali lega. Itu berati, he wont be too small. Jadi aku gak bingung nyari baju bayi yg lebih kecil dr size 0-3 bulan toh.

Pas masuk minggu ke-30 juga kembali berdebar-debar. Kuatir prematur, jujur aja. Melewat minggu ke-32 dgn kelegaan. Apalagi pas lewat minggu ke-35. Abi udah siap menyambut kehadiran #babyTangguh begitu masuk 36 minggu dan beneran deh anak lanangku lahir di minggu ke-38 kurang sehari, wakakakak….. gak genap 40 minggu doi.

Awalnya dijadwalkan caesar krn simfisiolisis, di hari Senin. Dari Senin seminggu sebelumnya lahiran, aku udah masuk RS tuh, rawat inap krn panggulku meregang & gak bisa jalan. Sip banget dah seminggu di RS tanpa boleh turun ranjang sama sekali! Mandi pipis pupi…. semua di tempat tidur!! Total 8 hari aku di RS. Sama obgyn ku sampe dipanggil “Ibu RT” saking lamanya, qiqiqi.

Anyway. Abi sih pengennya punya anak lahir hari Jumat. Udah minta ke dokter supaya caesar dijadwal Jumat aja, jangan Senin apalagi Selasa. Tp dokterku maunya sedekat mungkin dgn minggu ke-38. Lha kok malam Jumat dicek detak jantung si #babyTangguh, udah agak melemah. Hari Jumat, seharian tensiku naik naik terus. Dokternya pas visit Jumat siang, memutuskan jadwal caesar dipercepat menjadi malam itu juga.

Jreeeeeng. Kesampean lagi deh maunya Abi *lirik bapake bayik*. Lahirlah Jumat jelang tengah malam ini anak gantengku tersayang.

Ada 1 lagi maunya Abi yg butuh 17-25 tahun kedepan untuk bisa tahu apakah jadi nyata apa nggak. Yaitu doi pengen anaknya kuliah di Boston Uni. Sampe udah dicariin kos-kos-an loh mulai dr sekarang, zzzzzz groook =____= Jauh amat sik Bi. Nggak bisa (disuruh cari beasiswa) di UNSW aja apah yg deket-deket. Atau ITS yg luebihhhhhh deket lagi sama rumah, naik sepeda pancal juga masih kuat lah emaknya nyamperin (sekalian olahraga), wakakakak😉

Jadi ya demikianlah pemirsa, sekilas balik cerita hamil lahiran #babyTangguh. Ntar kapan-kapan diposting cerita lengkapnya🙂 eh sama aku masih utang cerita yg ttg penyebab lama br bs hamil ituyah, hmmm….. *dijitak pemirsa yg nungguin*

Perpanjang SIM di Taman Bungkul

SIM KELILING di Taman Bungkul Surabaya. Lokasi lain bisa cek di website. Klo mo sekalian ngemol, bisa ke SIM Corner di TP (masih ada gak ya?)

Yg di Taman Bungkul ini enak. Klo weekend buka sampe jam 9 malam lho. Hari biasa kan cuma sampe jam 4. Biaya perpanjangan SIM A dan C total ga sampe 300rebu. Nyari parkir roda 4 sih emang rada PR. Kmaren Abi parkir di depan rumah warga (deket hotel Grand Darmo apalah itu yg deket foodcourt Taman Bungkul). Tp ribet cari parkirnya mah worth it lah sama proses nunggunya yg ga sampe 30 menit. Yg bikin lama kan ngisi formnya, apalagi kemaren rangkap 2 (SIM A dan C). Lain-lainnya mah gak antre kok.

Jangan sampe telat lhooo perpanjang SIM ! Malesin kan klo kudu urus baru….

Disini nih serahin KTP + SIM lama. Bayar trs dikasih form. Isi form trs balikin lagi kemari. Nunggu bentar buat foto. Kelar foto, ga sampe 5 menit, jadi deh.

Oiya jangan lupa bawa pulpen sendiri. Ada sih yg nawarin jasa pengisian form. Bayar splewon apa piro ngono lho…. Berhubung aku pelit ya nggak pake jasa mereka. Cuma minjem pulpennya doang, bhahahak….. Mayan kan splewon buat beli rangin.

Tertangkap basah sedang nyabu!

Tertangkap basah sedang nyabu, sepasang supir & babysitter tega menelantarkan seorang bayi di dalam mobil.

Ini dia anaknya sudah 2x berturut-turut di hari Minggu diajak ke kampus supirnya, pas masuk gerbang utama kok langsung tidur.

Sang supir mencari tempat yg adem dan sepi untuk melakukan aksi nyabu alias nyarapan bubur ayam. Made by Mang Dudung.

Setelah puas nyabu 2 porsi, sang babysitter (iya, makan 2 porsi doi, dgn alasan: “Ibu menyusui…” #pret) nekad mengabadikan momen tsb sehingga fotonya lantas dijadikan barang bukti oleh pihak berwajib.

Sang supir pun membuang barang bukti berupa styrofoam tempat sabu. Bukan. Bukan ke kolam kok buangnya. Kemudian sang supir yg nampaknya sudah terpuaskan oleh sabu yg dikonsumsinya (cuma makan 1 porsi, doi… That explains the size of his body) ketawa-ketiwi (mungkin dia ‘high’) melihat beberapa saksi mata yg mendadak muncul ntah darimana.

Saksi mata adalah sekeluarga bebek yg menolak bersaksi di pengadilan jika tidak dimasukkan kedalam witness protection program. Mereka hanya bersedia bersaksi jika kemudian diberikan identitas baru sebagai KELUARGA ANGSA….

Demikian sekilat info.

#fiksi #atleastseparohfiksi

Instagram nasibmu kini….

…. di hatiku…. #tsahhhh

Tapi memang ya yg namanya ndutyke & instagram ini bener-bener love and hate relationship. Dulu sih loooove melulu. Sekarang banyakan hate-nya prasaan. Bukan salah IG-nya tp murni karena aku yg tak punya cukup kontrol terhadap diriku sendiri. Klo udah mainan IG, it always becomes my number one time waster.


Ceritanya hari ini. Kan aku mau cari ide MPASI gitu ya, dan klo udah mo nyari ide begini mah paling asik ya mainan hashtag di IG. Klo di Pinterest banyakan bule-nya toh. Ok deh install IG lagi di HP setelah selama 2 tahun ini uninstalling it most of the time. Dan bs ditebak: I spend (sorry, I mean: waste) too much time in it. 

Jadi tak sampai 24 jam setelah install, I, again, said gudbay bay bay bay once more to Instagram…. Sutralah. Klo kepepet kan, I can always browse Instagram hashtag on my laptop anyway.

Kalo kamu? Aplikasi sosmed apa yg kadang diinstall kadang unistall trs install lagi trs uninstall lagi….??

(Review) Javan Bed Canopy

Sejak Lebaran kemaren, secara resmi aku & B udah jadi warganya Bu Risma lagi, hehe. Dan udah sejak awal pindah ke Surabaya, Abi pengen beli tudung saji raksasa ini buat anti nyamuk. Secara kan ya nyamuk Surabaya ganas-ganas😦 Tapi waktu itu kan udah mepet Lebaran. Toko yg jual deket rumah, udah ngga melayani pembeli.

Ya untung juga sih ngga beli disono. Yabes selisih harganya ama di Tokopedia, even after shipping cost (ongkir), 150ribuan aje. Lebih murah di Tokopedia. Emang sik kudu nunggu kan kita; nunggu ditanggepin sama seller, nunggu barang dikirim & akhirnya tiba. Tp dalam masa semi paceklik kek macam sekarang, 150rebu mah selisih yg layak diperjuangken, hehehe.

Ini seri LUXURY SUMMER. Pintunya ada 3. Kanan-kiri dan di sisi satunya lagi. Cocok dgn kebutuhanku. Diluar ongkir, harganya Rp 390.000. Yah plus ongkir 20ribuan lah. Belinya di Tokopedia: IWANSA SHOP. Harga jual produk yg sama di toko deket rumah? Rp 570.000….. Shyok Hayati mendengar selisihnya!

Iwansa Shop ini fast response kok. Jadi ngga terlalu lama lah nunggu barangnya tiba. Mamak Sondang mungkin bisa kasih testimonial ttg bagaimana produk ini berhasil menahan anaknya yg ngegelundung dr kasur? Hehehe. Aku pernah baca & liat fotonya di postingan Mamak tp aku lupa anakmu yg mana yg pernah nyangkut di pinggir bed canopy ini.

Banyak juga teman lain & juga saudara yg memakai produk ini. Yah selain bentuk ikhtiar anti nyamuk, memang aku beli buat antisipasi tingkah polah Baby B yg udah makin lincah ngegelundung & merayap kesana kemari🙂

Ibu* …. Aku pulang….

(*)maksudnya Bu Risma, gitu😆

Halo pemirsa. Cuma mo mengabari klo episod Jakarta di kehidupan kami sudah hampir berakhir setelah hampir 13 bulan tinggal disini. Weekend ini, kami (aku, Mama & Baby B) akan pulang ke Surabaya. Abi juga ikut pulang sekalian cuti Lebaran; tapi setelah libur Lebaran masih balik ke Jakarta sembari menanti SK pindah balik ke Surabaya.

Sebenarnya ketika awal ke Jakarta di Juni 2015, kami berdua mengira bahwa ngga akan lama lah tinggal disini. Paling ya sebulan– paling lama 2 bulan. Lho ternyata dapet SK klo penempatan seterusnya di Jakarta. Ya gak papa sih. Sekalian aku numpang hamil & melahirkan di ibu kota😀

Dari yg awalnya datang cuma berdua, eh sekarang balik ke Surabaya jadi ber-4 (plus Baby B & Neneknya). Dari yg awalnya pesimis sama kehidupan disini, lho kok taunya betah. Betah banget, malah😉 Saking betahnya sampe beranak-pinak, hihihi😉

Dari yg awalnya datang cuma bawa koper total 60 kg, sekarang bawa pulang berkerdus-kerdus barang.


{Kardus beli di Jalan Wahid Hasyim, mulai setelah Fave Hotel. Harga Rp 10.000/pc.}

Yah pokoknya sedih juga mo ninggalin Jakarta. Ninggalin apartemen yg kami sewa sudah setahunan ini. Ninggalin RSIA YPK Mandiri, huhuhu. Sedih beneran ih😦


Kami bertiga bersama DSA Baby B di YPK: dr. Erlin yg saaaaangat ramah, baik, informatif, smart! Ah….. Warbiyasak RS ini dgn semua dokter, suster, staff sampe cleaning service-nya! Sayangnya obgyn-ku, dr. Diah, sedang cuti melahirkan. Jd ngga bisa foto bareng buat kenang-kenangan.

Kemaren pas ke YPK, mauku ajak B ke pavilyun Anggrek. Pengen foto depan pintu kamar Anggrek 8, tempat aku dirawat total 8 hari krn simfisiolisis plus lahiran B. Tp niatku kubatalkan.

Ooya buat teman-teman blogger yg kujanjiken bertemu, mohon maaf yah. Kepindahanku kembali ke Surabaya ini memang mendadak. Jadi banyak janji temu yg blm sempat kupenuhi. Insyaalloh lain waktu kita kopdar yaa🙂