THR and minimalist wardrobe

Alhamdulillah THR ku sudah turun, hehehe. Unexpected rizki jd tentu senang sekali. Mostly ya buat bayar THR orang lain dan persiapan Lebaran tp tentyuuuuw kusisihkan seuprit buat diriku sendiri.

Udah lama pengen beli jilbab hitam krn ada gamis buat acara formal yg bunga-bunga merah tp warna dasarnya hitam. Selama ini selalu kupadukan dgn jilbab merah tp pengen aja sesuatu yg baru tanpa harus membeli gamis baru.

Berhubung untuk perihal wardrobe aku udah lumayan sukses menerapkan minimalisme, tentu aku gak mau sembarangan beli baju lg padahal yg lama masih aku suka. Kan maunya 1 baju baru = 1 baju lama keluar (kasihkan orang). Lha ini ga ada yg mau dikeluarkan.

Back to gamis diatas.

Udah lama belinya, pas hamil Mas B. Tp dipake baru brp kali ya? Ga sampe 5x lha wong aku jarang bgt ke kondangan. Dan gamis formalku juga kan ada 3. Jadi sejak 2016 ya makenya ganti-gantian aja.

Trs skrg pengen beli jilbab hitam. Apakah itu berati akan ada jilbab yg dikeluarkan dr koleksi saat ini? Ada, hehehe. Terakhir dipake udah lamaaaaa bgt dan aku jg gak suka bahannya.

So there you go, one in– one out 🙂

Btw aku tadinya mo sekalian beli jilbabnya 2-3 gitu krn sekalian ongkirnya toh. Tp ah udahlah, yg ada aja udah cukup. Toh butuhnya cm 1– kok malah jadi mau nambah. Mending uangnya dipake yg lain yg lbh manfaat 🙂

Beli lipstik baru, misalnya, wkwkkwwk.

Advertisements

Yes and No-nya aku dan kamu

Kamu yg dimaksud disini adalah koooopiiiii….. hahaha. Selalu aja pamitan ga mau ngopi tapi ujung-ujungnya selalu nitip simbak: “Beliin kopi saset ya, 5 ajah….” tapi 5 hari berikutnya diulangi lagi requestnya, hmmm.

Gara-garanya sih blm hamil lg kan, trs aku lg mens pulak. Jadilah aku ngopi aja sehari sesaset.

Nanti klo udah serius merencanakan kehamilan– apalagi klo udah hamil beneran, insyaalloh serius juga kuberhenti nyaset 😀

Today’s beberes: flat surface

{Peter Walsh, my declutter guru & motivator since the Oprah era}

Each item should have its own home. Jadi nggak geletakan memenuhi setiap flat surface. Emang enaknya klo rumah setiap barang itu ada di dalam laci, almari atau boks. Supaya ga keliatan mata, hehe. Gak nyumpek-nyumpeki moto, ngono.

Klopun memang rumahnya berada diatas almari, drawer atau kulkas (misalnya– krn bagian atas kulkasku juga penuh barang), rapikanlah.

Letakkan dalam box bertutup, atau dalam wadah lain yg tak bertutup. Wadah-wadah ini bs dibikin sendiri dr kotak kemasan bekas.

Anyway, you cant organize if you still have too much stuff. Thats why decluttering is also important. Organize itu mengembalikan atau menata barang pada tempatnya; declutter itu mengurangi jumlah barang.

Sebagai penutup, aku mau majang foto hasil beberes kekisruhan bbrp flat surface di rumahku. Foto before & after.

Kerjaan pagi ini mostly hanya mengembalikan barang ke rumahnya masing-masing.

Oiya tulisan 11 topik PR dr deady kemaren stuck ya, hahaha. Tp masih diniatkan untuk berlanjut kok.

5: Kapan waktu paling asyik untuk ngeblog?

All day, hahaha. Sesempatnya lah– kapan lowong. Klo untuk baca postingan teman lewat aplikasi di HP, ya sepanjang hari bisa bbrp kali cek-cek feed. Kali aja ada yg abis posting.

Nah klo untuk ngetik postingannya ya pas anak-anak tidur atau pas mereka lagi sama simbak di rumah.

Mikir bahan postingannya kapan? Ya all day juga tp biasanya paling khusyuk yo pas di kamar mandi, LOL. Pokoknya aku mah nganggur dikit (maksudnya sedang ga kudu fokus ke apa-apa), pasti lgsg kepikir mau posting apa, sambil dicicil merangkai kata apa aja yg ntar mo diketik 🙂👍🏼

Kabar decluttering

Cukup lama ga ada progress lagi. Hari ini alhamdulillah skitar 15-20 buku-buku Islam berhasil dikeluarkan dr rumah. Lega rasanya meski setelah dilihat, kardus buku ku kok masih banyak ya isinya, wkwkkwk.

Tp isinya ya tinggal buku & majalah golf Abi. Dan ada buku novel yg memang sengaja pengen disimpen (karya Hilman dan Enid Blyton). So practically there’s nothing more to be decluttered.

Klo untuk barang lain, blm ada lagi yg sudah tersortir sih. Padahal si Pak Rombeng udah bbrp kali ngeWA, nanyain, wkkwkw. Sori Pak, blm sempet milihin lg ini.

Semoga selekasnya.

4: Mengapa WordPress

Oke Pemirsa. Hari ke-4. Kita sekarang akan membahas ttg MENGAPA WORDPRESS. Bukan yg lain, tp WordPress.

Sebenarnya sih…. aku mengawali ngeblog justru di blogspot (blogger.com) mulai dari 2004 sampai 2008 disana saja. Pindah ke WordPress dan melahirkan kembali blogku di ndutyke.wordpress.com baru pada Agustus 2008.

Singkatnya, untuk menjawab pertanyaan MENGAPA WORDPRESS: aku pengen ganti suasana aja, jadilah kutinggalkan blogspot & pindah ke wordpress.

Oiya pas awal aku ngeblog 2005-2006 dan masih di blogspot, aku tuh somehow klo ngeliat blogger yg mangkal di wordpress, mereka kek macam beda gitu ya ama kami-kami di blogspot. Kayaknya lho ya… dulu itu masih terbelah dua, jadi blogger yg mangkal di blogspot ya main sendiri. Dan yg di wordpress juga asik sendiri.

Nggak ada namanya nonggo atau main (baca dan komen) ke kompleks sebelah. Anak blogspot nggak main ke blognya anak wordpress dan sebaliknya. Well mungkin itu perasaanku saja.

Yg sesama blogger angkatan baheula macam mbak cK mungkin mau urun pendapat? Wkwkkw. Jaman di blogspot mah aku mana berani mau ninggal komen di blognya mbak cK krn dia kan anak gaul wordpress gitu 😉

Nah mulai awal 2010an gitu, pas aku udah di wordpress dan ngeblog dari aplikasi handphone. Trs mendadak dunia blogger wordpress jadi rame krn bisa berbalas komen dan ada notifikasinya. Klo dulu (sebelum itu) kok kayaknya nggak ada notifikasi ya tiap ada komen baru yg masuk?

Wes pokoke seru berbalas komen ama teman-teman di wordpress. Dan itu berlanjut sampe sekarang, 9 tahun kemudian, LOL.

Blogger yg sejak 2010an udah sering saling kunjung ya tinggal Arman ama Zilko doang kayaknya. Lainnya udah hiatus…. udah pindah ke IG.

Trs enak mana blogspot sama wordpress? Koyoke kok enak wordpress tho yo? Selain blogspot kan aku juga udah nyobain yg lain macam Posterous (wes kukut bakule), Tumblr, Blogdrive & Blogsome (koyoke 2 ini wes wassallam juga).

Menu yg paling accessible ya si wordpress ini lah 🙂