Segar kembali ya MasB

Yg 2 pekan lalu MasB mogok sekolah itu, diawali dengan hari Selasa, dia cm mau ikut kegiatan bagian akhir. Sisanya ya MasM yg nongol di kamera.

Rabu, MasB gak mau nongol sama sekali tp aku tetep login zoom. Akhirnya hari Kamis, aku gak mau login sama sekali krn isin (malu) sama gurunya, hahaha.

Okelah penyebab utamanya adalah dia kehabisan semangat atau jenuh dgn sekolah online; krn temennya yg online emang tinggal bertiga doang ama dia. Penyebab kedua, dirusuhi adeknya terus (si MasM). Kemudian ketiga adalah dia sedang kurang sehat. Rabu dan Kamis siang, dia muntah-muntah gitu.

Trs kayaknya nihya, penyebab keempat, faktor pendukungnya adalah anaknya kurang piknik, wkwkwk. Nggak deng, bukan kurang piknik tp waktu itu beberapa hari berturut-turut emg aku males diajak jalan pagi keliling komplek.

Padahal dia suka sekali dengan rutinitas tsb, ntah jalan dengan Omanya ato denganku. Tp kok yao pas males dan ada aja alasan aku mangkir dr rutinitas tsb.

Pas Jumat pagi itu setelah melewati berbage macam drama dengan Adeknya (si MasM), akhirnya aku dan MasB cm jalan pagi berdua aja. MasM kami tinggal soale kesuwen & kakehan nggondok’e 🤣

Sepanjang jalan, MasB riang sekali trs dia bilang klo hari ini mau sekolah online dan juga bilang kalo mau menari. Ya kan tiap Jumat memang isinya menari dan bernyanyi saja, hari ekskul gitu.

Dan beneran lhooo…. Dia login zoom dgn happy dan mau menari walo joged’an seadanya. Ah Bunda pun happy juga melihat anakku bergairan kembali untuk sekolah, wkwkwk.

Tak terduga tak disangka… MasB PTM!!

Berawal dr MasB yg mogok sekolah sampe 3 hari di pekan lalu, akhirnya dibujuk-bujuklah Bundanya oleh Bu Wali Kelas, supaya melepas MasB PTM. Krn memang alasan MasB mogok ya karena jenuh ama sekolah online plus kzl doi digangguin mulu ma MasM.

Rencana awal mo Jumat lalu mulai PTM. Tp Rebo dan Kemis itu dia tiap siang muntah-muntah. Kayaknya krn makan gak teratur yg kebablasan. Anaknya gak mau makan, picky, GTM you name it lah…. dan krn pada riweuh orang dewasanya, akhirnya dibiarin ama kami serumah.

Tp setelah kejadian muntah dan dilanjut sakit perut itu, alhamdulillah udah bisa didisiplinkan bocahnya. Trauma juga keknya doi, muntah 2 hari berturut-turut. Diancem pulak ya kan, klo sakit melulu ntr gak bisa sekolah di sekolah.

Dr Ahad (dr Kamis sebenernya), MasM udah mulai disounding klo besoknya MasB mau sekolah di sekolah dan MasM cm nganter aja. Gak ikut turun. Ya mewak-mewek gitu tp alhamdulillah gak setantrum yg KAMI TAKUTKAN. Puji syukur ke hadirat Alloh yg Maha Membolak-ik kan hati manusia.

Yawes kemaren PTM pertama kali, pulang sekolah katanya CAPEK. Nyampe rumah ngadat gamau mandi tp akhirnya ya mau lah. Lanjut makan dan mainnnnnn sampe Maghrib.

Bundanya yg CUAPEK BUANGET kemaren itu dan syukurlah ada kesempatan tidur siang nyenyak 45 menit pas AdekR tidur. Malemnya aku puegel tak terkira, sampek heran sendiri…

Blonyohan (oles tebal) balsem level Geliga sak badan-badan ya Alloh 🤣🤣 baru kali ini aku merasakan cape yg sampe kayak gini.

Hari ini PTM lagi…

Alhamdulillah MasM masih bs dikondisikan dgn sogokan cone vanilla McD 🤣 Hari ini jadwal membawa plastisin aka playdoh tp apalah daya, kami gak ada playdoh di rumah selain sisa yg dulu dr sekolah. Udah agak keras.

Syukurnya I already made friend with some other mommies jd dapat bantuan playdoh dr Mamanya Dicky 😘 matur nuwun Mbakyu!

Besok finally hari terakhir PTM TKA. Jumat rapotan. Nanti aku update lg cerita abis rapotan. Yg jelas rapotan semester ini gak lagi dilakukan online kek semester lalu.

(not) Breakfast in Tiffany

Foto diatas adalah MasB. Calon anak TKB, yg skrg sudah ga minta suapin lg klo makan. Alhamdulillah. Tumbenan makan sambil membaca buku.

Krn lg seneng, buku lama yg mreteli (disobekin MasB dan MasM) abis direparasi sama Bunda. Btw dekmas skrg dipanggilnya MasM, sudah gak adek2an lagi krn sudah mau TKA, masyalloh tabarakalloh.

Kerjaan dr kemaren, reparasi buku. Td pagi aja, matahari blm terbit tp udah ditodong buat reparasi buku yg difoto diatas itu.

After a week

Wooooiii… cemana cemana cemana ini kok tau-tau sepekan berlalu tanpa posting apapun. Sungguh aku gak sadar klo sudah 7 hari tidak menulis. Pasti karena sybuc ngedrakor, wkwkkwwk.

Yes pemirsa, akhirnya aku berhasil menamatkan Hospital Playlist season pertama dan lanjut season kedua cm mandeg nih sampe episodddd…. Berapa ya? 7 keknya. Trs gak mood lanjutin lagi (at least untuk sementara).

Trs update cerita dr postingan terakhir. Eh ternyata malemnya itu aku mens, pemirsa. Astaga pantesan aja kok sungguh emosionil sekali mamak ni. Ternyata PMS! Akupun gak sadar klo lg PMS (padahal udah ditandai dgn jerawat nongol plus sariawan). Kukira masih pekan depannya. Atau malah gak mens lagi….

Eeeeeeh yak apaaaaa? Kok sampe mengira bakalan gak mens lagiiii 🤣🤣 Tenang pemirsa, tenang. Buktinya kan mens lg. Jd aku enggak hamil toh.

(bayinya aja usia setaon juga belom knapalah sudah curiga hamil lagi. agak seram perencanaan keluarga klean ni kutengok-tengok)

Anyway, horor benar ya mens episod bulan ini. Sungguh meledax-ledax emosi mamak. Krn memang bertepatan dgn pergantian ART, yg berakibat anak bayiku si R ini nempel kayak perangko sama mamaknya ini. Akukan jd kewalahan, agak kecapean, krn tak bisa minta tolong ART baru untuk gantian gendong atau jaga Baby R.

Akibatnya anak yg besar-besar ini agak terabaikan dan tangki cintanya kosong song. Alhasil ya tentu sajalah mereka berulah yg tida-tida, cary perhatyan mamak dan bikin gempar kedamaian rumah akhirnya kan. Ngeri-ngeri shut up rasanya 🤣🤣

Demi menjaga kewarasan ibu rumah tangga, akhirnya mamak menimba ilmu lewat join webinar. Lumayan lah dapet asupan buat mengadem-ademkan emosi dan tentunya ilmu untuk mengatasi drama balita (baca: dekmas M aka my secondborn).

Ooya, omong-omong soal M yg bulan depan usianya 4.5 tahun, sudah ikut observasi buat TKA dia. Alhamdulillah keterima dan dinyatakan siappppp menempuh pendidikan di level TKA. At least dr hasil observasinya sih begitu. Nanti kan sambil jalan ya dipantau lg.

1,5 bulan lagi, bismillah anak-anakku PTM di kelas TKA dan TKB.

Yaoda sekian aja ceritaku malam ini. Suda ngantuk aku.

One of those days

Today is just one of those days yg alhamdulillah sudah jarang terjadi. Hari dimana aku merasa sungguh nggak tahan dengan kelakuan anak(-anak)ku.

In this case, today, is my secondborn alias Dekmas. I cried a lot today saking gak tahannya dengan betapa ni bocah bs jd sangat keras kepala dan betapa stok sabarku masih butuh refill lagi dan lagi.

Oh well…. Hopefully tomorrow is an easier day for us…

Dekmas sekolah tahun ini.

Jika postingan sebelumnya adalah pertanyaan, maka postingan hari ini adalah pernyataan, wkwkwk.

Insyalloh jadi sekolah TKA ya Dekmas. Dan jd seyayasan ama MasB. Knapa begitu? Ya karena anaknya gak mau sekolahnya dibedakan dr MasB-nya 😪😪

Trs anakmu minta apa, akan kau turuti? Hmmm klo Dekmas sih emg agak alot ya negosiasinya. Ntah krn usia, ntah karena anaknya emg lebih…. Lebih apayaaa? Mau mengucapkannya tapikok kuatir dianggap melabeli anak.

Lets just say that Dekmas is more strongwilled than his older brother. Begitu.

Anyway. Aku sebenernya sudah mengontak salah satu ustadzah di sekolah deket rumah ini, sebut aja Yayasan X; dan katanya nanti aku dihubungi lg untuk info lebih lanjut. Tapi sudah bbrp hari kok blm dicolek juga akunya.

Yasudah akhirnya td ini aku daftarkan Dekmas di PGB Yayasan (sebut aja Yayasan Z) tpt MasB sekolah, lewat cara online.

Tp blm kubayar uang pendaftarannya. Krn aku ragu perkara usia (apakah Dekmas mah aku masukin PGB atau lgsg TKA), aku cari-cari second opinion di saudaraku yg ketiga anak lelakinya semua sekolah di Yayasan Z, mulai dr TK.

Long story short, dia bilang sih emg umum aja anak SD di Yay.Z ini sekolah di usia sebelum 7 tahun. Dan gakpapa juga krn sekolah di SD Yay.Z ini fun kok. Insyalloh gak membebani anak.

Trs untuk semakin memantapkan, aku kontak ustadzah yg bagian penerimaan siswa baru level PGTK. Aku sampaikan bulan dan tahun kelahiran Dekmas (Januari 2018) dan aku bertanya, usia se doi ini masuk jenjang apa untuk tahun ajaran 2022/2023.

Eh jawaban ustadzah, masuk jenjang TKA. Ya Alloh…. Terharu akutuh. Ngeliat anakku yg ngomong aja masih terdengar so cute, lakok udah mo jd anak TK aja kamu Le, masyaalloh tabarakalloh.

Yawes, insyalloh besok didaftarin TKA ya Nak. Tp semisal nanti pas selesai TKB, km masih blm siap masuk SD, no worries ya Nak, nanti ngulang aja TKB lagi. Yg penting km siap…. Ok?

Dekmas sekolah tahun ini?

Lain anak, lain cerita. Itu bener banget. Jangankan sama anak tetangga atau anak saudara, yg sama-sama anak kandung kita aja nih ya…. Bisa beda modelannya.

Contoh, Dekmas (my secondborn) dan MasB (my firstborn). Waktu MasB usia 4 tahunan, aku gak ada rencana untuk masukin dia ke PG (playgroup) aka KB (kelompok bermain). Dalam pikiranku: langsung TKA aja (TK nol kecil).

Banyak lah yg mendasari keputusanku untuk skip PG bagi MasB. Dan tentu pemikiran yg berbeda mendasari keputusanku untuk memasukkan Dekmas ke PG, di tahun ajaran 2022-2023. Sebelum akhirnya dia memasuki jenjang TK di tahun ajaran berikutnya.

Kebutuhan dan karakter Dekmas, membuatku terpaksa memasukkan dia ke PG. Ini long story, lah.

Gampangannya sih, masukin aja Dekmas ke yayasan sekolah yg sama dengan MasB sekarang bersekolah TK. Tp sayangnya jadwal kepulangan anak PG dan TK berbeda. Ada selisih 30-90 menit, tergantung model PTM-nya.

Pre-Covid era, selisihnya 90 menit. Tp pas pandemi begini, kondisi PTM 100%, selisihnya 30 menit.

Seandainya cari parkir di sekolah MasB gampang sih, tinggal asik aja Bapaknya yg bagian anjem (antar jemput), untuk parkir dulu lalu jemput Dekmas di pintu trs mereka nunggu jam kepulangan MasB sambil leha-leha di gazebo sekolah atau masjid. Atau di mobil.

Lha masalahnya nyari parkirnya ini gak bisa. Gak ada spot. Dan perkara parkir atau nggak, ini rumit. Saking rumitnya, aku gak bs jelasin di blog.

Solusinya? Ada sih. Masukkan ke PG di yayasan lain aja dulu, yg dekaaaat dgn rumah. Jd urusan antar jemput, gak lagi jd masalah.

Walo tetep masalah deng, ahahaha. Krn di yayasan satunya lg yg deket rumah ini, usia Dekmas masuknya ke TKA. Udah lewat usia PG. Padahal aku maunya dia start di PG. Krn aku maunya dia masuk SD nanti di usia 7,5 tahun.

Jd klo Dekmas tahun ajaran 2022-2023 ini mulai sekolah di yayasan yg sama dengan MasB, dia masuk PG-B.

Klo dia kumasukkan ke yayasan lain yg deket rumah (asli deket banget), dia masuknya terpaksa TKA.

Ya gpp lah TKA nya nanti bisa ngulang, jd totalnya tetep sekolah 3 tahun sebelum masuk SD. Taaaaapiii…. TKA ini kan masuknya setiap hari yaa. Sementara PG itu sepekan 3x.

Secara fisik dan mental, apa Dekmas yg nanti di tahun ajaran baru akan berusia 4,5 tahun, suda siyap sekolah tiap hari? @ Durasi 3,5 jam lho. Aku kok kasian.

Jd solusinya apa? Setelah dipikir lg, ya let it flow aja. Terserah doi sebagai yg menjalani. Klo dia mau sekolah tiap hari, ya berangkaaaat. Klo pas nggak mau atau enggan, yawda gaosah sekolah. Skip aja, emang napa…

Kunciannya kan di emak yg tida bowle ambisiyes ya sama anak, ahahaha. Rumit ughak ea masalah sekolah anak nih. Tp gpp lah, klo gak rumit ya gak seru. Yg penting rejekinya ada dan ngalirrrr lancar buat urusan sekolah dan asthma-tits nya (baca: tetek bengek).

Aamiin….!!

Ahad’s Decluttering: Electronic Equipment & Clothing

Hairdryer itu akhirnya pensiun bbrp hari sebelum lahiran Baby R. Bagian belakangnya emg udah pecah dr lama tp waktu masih berfungsi normal sih ya dipake aja. Tp pas sblm lahiran R, kucoba nyalain kok keluar percikan api, serem amat. Lgsg gojekin, beli gantinya buat dipake di RS. Abis lahiran ya keramas dong, ben ora kumus2 meski gada yg nengokin

Blender rusak sebulan lalu. Mesinnya masih jalan tp gelas/wadah blendernya yg sudah rembes/bocor. Hari ini keluar sudah keduanya dr rumah, alhamdulillah….

2 Baju koko (alias baju takwa), punya Abi, sudah kekecilan di area tertentu (baca: PERUT). Tp mosok seh ngasih ke orang cm bajunya tok, akhirnya kucariin sarung dr laci Abi. Lumayan lah laci baju Abi jd rodok longgar.

Saturday’s Decluttering: Kitchen Area

Weekend kemaren alhamdulillah diisi dengan decluttering area dapur yg rauwes-uwes. Karena memang isi lacinya sering nambah dgn kontainer plastik hasil beli makanan.

Keterangan foto diatas:

  • A: Kalo wadahnya terutama yg kotak, sering terpakai untuk berbagai keperluan mulai dari nyimpen makanan, organizing dll. Tp tutupnya ini lho yg sisa buanyak. Jd penuh dah laci dapur sama tutup yg jodohnya ntah berada dimana.
  • B: Karena sedang bersemangat decluttering plus anakku yg bayi ada yg bantu megang, jd sekalian aja aku merambah ke laci isi tas kresek dan tas spunbond. Ntah bener apa nggak ya istilahnya, spunbond. Semua kresek bekas belanja, kujadikan 1. Siap untuk dikasih ke pemulung yg biasa lewat depan rumah.
  • C: Laci penyimpanan kresek dan spunbond yg awalnya hampir gak bs dibuka, skrg sudah lowong. Kuisi dengan sebagian tas spunbond, plastik gula dan ziploc.
  • Sebagian spunbond lainnya aku lipat dgn rapi dan dijadiin 1 di tas kayak gini. Nanti disimpan di mobil dan diturunkan seperlunya klo belanja di super/minimarket.
  • E: Ini isi tasnya. Tas isi tas. Tas beranak tas, wkwkwk.
  • F: Ada yg dikaretin, ada yg dimasukkan ke plastik gula kecil. Pokoknya harus rapi supaya gak sumpek.
  • G: Sebenernya aku selalu ready tas belanja bahan nilon yg motifnya lucu-lucu. Di tiap tas insyalloh selalu ready. Tp kadang sizenya kecil aja. Klo belanja agak banyakan jd gak muat toh. Jd kudu tambah bawa tas spunbond.

Di kasir kan biasanya ditanyain ya, bawa tas belanja sendiri apa nggak. Klo pas bawa spunbond yg dikaretin (karetnya 1 ajaya krn klo 2 itu berati pedes kek komen netijen) atau diplastikin, nanti karet/plastiknya ditaro dalam tas spunbond-nya lagi. Jd bs dipake lg. Gitu terus, muter aja.

Sebenernya masih mau ngedeclutter setumpuk piring nasi kecil yg hadiah deterjen itulo. Tp next time aja klo pas ada ART pulangsore dateng (which is ntah kapan…). Udah ditumpuk rapi, tinggal kasihkan ke mbaknya. Aku juga baru sadar kok masih banyak ajasih piring hadiah begini kebawa ke Wiyung & skrg balik ke Timur. Mondar-ir aje lu, kepake juga enggak.

Demikian decluttering dan organizing hari Sabtu. Bersambong ke hari Ahad.