Memilih skincare ala ndutyke

2018 ini udah niat bener deh buat merawat wajah dgn lebih niat dan nggak cuek kayak cowok. Duile hari gini gituloh, cowok (metrosekzuil) aja ke klinik perawatan wajah…. Masa’ iya guah kalah kinclong?

Trs emangnya ente mau ke klinik kecantikan gitu? Ya nggak lah. Nggak seniat itupun aku ngeluarin duit (yg saat ini masih pas-pas’an) dan meluangkan waktu. Cukup lah dulu dirawat di rumah. Yg penting teratur.

Btw ini barangnya baru dateng, lgsg foto & upload. Jd blm dicobain. Ntr update lagi ceritanya klo udah 1-2 bulan rutin dipake yaaa. Ooya yg warna silver abu paling atas itu vitamin rambut.

Nah lanjut…. Kriteriaku dalam memilih skincare rada picky sehingga membuat opsi yg ada menjadi terbatas. Emang apa aja sih?

(1) Halal MUI.
(2) Produk lokal Indonesia, buatan negeri sendiri.
(3) Harga terjangkau, maksimal Rp 200.000 per-set (isi sekitar 5-7 item). Maklum, kelas menengah aje pan kite.
(4) Paraben free.

Nah untuk saat ini, yg bs memenuhi kemampuanku dari sisi budget baru gabungan dari merk Wardah (seri anti acne: toner, pelembab, krim anti jerawat) dan Inez (maskernya yg clay), dan Mustika Ratu (masker yg peel-off). Dan semua merk yg kupake ini blm paraben free kayaknya ya?

Klo pembersih wajah, aku sebulan lalu baru beli lagi (untuk ketiga kali) sabun cari Johnsons yg biru (yg buat bayi). Jd aku gak beli facial foam-nya Wardah. Trs masih ada jg cleansing milk Wardah tp bukan yg anti acne; pake dulu ajalah sampe habis.

Jadiii….. ya ya aku masih mengutamakan poin nomer 1-3.

Kalo mau beli item dgn fungsi serupa bisa merk Mica (Mineral Botanica) yg mencakup kriteria 1,2,4 (doi mengklaim produknya paraben free). Tapi aku cek total harganya sampe Rp 300.000 keatas, langsung garuk-garuk kepala. Mica aja segini, gimana Biokos yak?

Iya….. sorry not sorry, emang budgetku sengepas itu, wkwkwwk πŸ˜€

Makanya kupikir-pikir, yg penting ni urusan jerawat beres dulu deh. Insyaalloh cocok pake Wardah. Ntr klo udah abis si Wardah, barulah upgrade ke Mica kek atau Biokos kek. Ya tentu dengan catatan Si Boy: “Kalo ada dokunya ya cing!”

Mas Boy versi kere kayaknya yg ngomong begini, hahaha. Bukan anak gedongan yg kuliah di Amrik & boilnya CBU (completely built up).

*DIBAHAS*
*KENAPA KUDU BAWA-BAWA MAS BOY SIHHH*

Advertisements

Cerita gado-gado : postingan yg hilang, bantal menyusui dan wishlist kado

Tadi benernya mau posting cerita lain. Bukan ini. Tp postingannya yg udah diketik puanjang tsb hilang.

Bukan hilang sih. Lebih tepatnya kehapus. Ya nggak sengaja tentunya πŸ˜€ Tadinya udah ngetik panjang sampe kelar cerita, trs seingatku kok udah klik menu draft ya. And then gak sengaja klik select all dan kepencet backspace kemudian raiblah semua, hahaha.

Ya udahlah. Aku anggep aja emg Alloh nggak ridho sama isi postingannya. Mungkin ntr postingan tsb malah merugikan aku in some ways.

Anywayyyy…. aku blm jg nih packing buat hospital bag. Ya sebagian barang (bajuku + Abi) sih udah disiapin tp blm nemu koper yg pas. Secara mau bawa bantal buatku 1 dan bantal menyusui 1. Jd kudunya bawa koper yg medium donk ya.

Knp bawa bantal buatku? Krn buat pasien pasti cm ada 1 bantal deh disediakan ama RS. Padahal aku klo tidur miring kan selalu suka sambil meluk suami guling or minimal bantal.

Trs kudu bawa bantal menyusui krn ini benda bener-bener sangat menolong pas B masih newborn dulu. Dulu baru kepikiran pake bantal ini pas B udah usia 2 mingguan setelah capek malem-malem buta kudu nyari posisi ganjelan bantal yg pas.

Alhamdulillah trs ada teman kantor Abi yg ngado bantal ini setelah sebelumnya dia tanya: “Mau dikado apa?”

Wah rejeki anakku, hehehe. Dapet bantal super nyaman yg gratisan dan kepake beneran sampe akhirnya B udah terlalu panjang buat ditaroh diatas bantal tsb (usia 5 bulanan).

Serius deh pake bantal menyusui merk Cuddle Me, udah paling enak posisinya. Model bantalnya jg lain drpd yg lain krn bagian atasnya rata/trepes gitu. Nggak menggembung kayak bantal menyusui lain. Jadi bayi ditaroh diatasnya jg gak bakalan terguling. Manteb aja gitu.

Bantal menyusui merk Cuddle Me. Foto kenangan waktu masih tinggal di Jakarta.

Mungkin bagi sebagian orang, bertanya: “Mau kado apa?” Masih dianggap tabu ya? Trs yg jawab juga malu-malu gitu krn kuatir dianggep nggak sopan. Padahal klo aku sihhh, ditanyain begitu ya seneng banget. Udah bikin list, malah, hahaha. Isi listnya pun tentu barang yg aku mau (pastinya bakalan kepake dengan senang hati sukaria) dan favorit banget sejak jaman B newborn.

Trs kan bs nerka-nerka juga, ini yg ngado, budgetnya brp ya?

Aku sendiri naroh barang di wishlist, range harga mulai dari 50ribuan (clodi Pempem velcrow Litty), 100ribuan (handuk IKEA seri Frajen terbukti mantab daya serapnya, B pake dr newborn sampa skrg) sampai gendongan merk Nana model Ringsling polos yg harganya 200ribuan. Sampe yg mau ngasih tisu basah sekerdus ((((SEKERDUS)))) juga aku terima; krn punya baby mah pasti perlu selalu yg namanya tisu basah donk ya!

Semua spesifik dgn merk dan varian/seri-nya *mesem*. Sekalian guah kasih alamat online shop-nya dah klo perlu! LOL.

Nothing too expensive krn barang yg gede dan mahal emg udah dibeli pas jaman lahiran B dan insyaalloh masih awet sampe lanjut ke adek(2)nya ntar.

Eh eh eh….

Tapi…. Bukan berati klo dikado barang lainnya aku nggak suka dan nggak bersyukur lho ya. Tetep diterima dgn syukur dan happy dong, namanya jg rejeki πŸ™‚

Cerdas finansial

Tahun 2018 ini aku mencanangkan gerakan bebas kebokek’an cerdas finansial (ada ga sih istilah gini? Anggep aja ada, yaa). Udah kebayang sih bbrp cara untuk mewujudkannya. Meski masih yah, ragu untuk memulai krn takut gagal.

Mari kita coba list bbrp diantaranya:
(1) Lebih ketat dalam mengontrol uang yg keluar. Pokoknya duit buat bayar tagihan, nggak boleh diutak-atik.

(2) Berusaha lbh ngirit listrik. Agak sulit ya dimasa-masa Surabaya panasnya kayak gini. Musim hujan, mendung melulu, tp sumuknya ya Rabb…. sedappp pemirsaaaah!

(3) Mulai berdagang lg secara serius. Kan katanya 8 dr 10 pintu rejeki, ada pada perniagaan yg Islami.

(4) Jangan pelit bersedekah harian. Ini penting bgt krn setahun ini aku sering abai. Juga perbanyak istighfar untuk minta ampun atas dosa yg menghambat rejeki. Trs klo berdoa, isinya jangan minta melulu tp banyakin juga bersyukur. Krn nikmat untuk manusia ditambah olehNYA bukan krn banyaknya minta tp banyaknya syukur.

(5) Kurangi jajan/makan diluar/delivery. Selain kulit makin tak tahan dgn MSG, kantong jg tak tahan dgn pengeluaran ekstranya.

(6) Kurangi belanja tak perlu. Pikir lagi sebelum beli-beli barang:
– butuh banget atau cuma pengen?
– klo kemaren-maren bisa hidup tanpa barang ini, knapa skrg harus punya?
– ada tempatnya nggak buat nyimpen? Coz storage is also an issue, here.

(7) Marilah menabung jika dapat pemasukan tak terduga. Pemasukan tak terduga bukan alasan untuk spend more tapi untuk save more.

(8) Yakin bahwa rejeki udah ada yg ngatur, dan tiap anak manusia lahir ke dunia udah ada rejekinya sendiri-sendiri. Tinggal gimana akunya aja sbg ortu, pinter gak ngejemputnya? Niat dan caranya udah sesuai yg Alloh suka?

==============

So far segini dulu aja rencanaku buat masa depan finansial yg lebih cerah, hehehe. Semoga berhasil yaaa.

Sabtu sore di pusat kota

Mau cerita ttg weekend waktu itu.

Suami lg browsing arloji (jam tangan) baru dan kepengen ke Seiko di Jalan Tunjungan. Udah lama ga ajak B pergi naik mobil (specifically: duduk di carseat) untuk durasi perjalanan yg lbh dr 10 menit. So tentu Bundanya deg-deg’an juga. Ni bocah betah di carseat apa nggak ya?

Anyway. Jam 3 sore lewat dikit, kamipun meluncur ke Seiko yg berjarak tempuh kurang lebih 25-30 menit dr rumah. Ngajak simbak atau bahasa kerennya: NANNY…. nanny-nya B.

Ahahaha ciyeeeeh akhirnya punya nanny sendiri, nggak numpang suster Kakeknya B (Kakeknya B pasien pasca stroke yg skrg lumpuh & kesulitan berkomunikasi). Ga pake istilah mbaksus krn ntr ketuker sama mbaksus’e Kakek.

Biasanya klo pergi-pergi apalagi ke mall dsb, ga pernah ajak simbak. Cuma bertiga aja (atau berempat klo pas ada supir harian yg dipake). Tp krn ini dalam rangka Abinya pasti konsen mo nyari barang, dan repot klo sambil gendong & gandeng B, jd nanny-nya diajak saja.

Apa? Aku? Momong bocah di tempat umum? Jalan bawa badan sendiri aja udah susah skrg ini klo guah mah, apalagi ladenin bocah riwa-riwi, wkwkkwkw….

{Yeah well I’m the fat one. Bigger, ofkors.}

Perjalanan pergi, alhamdulillah B mau duduk di carseat sambil aku berusaha suapin makan krn emang jamnya makan. Nyampe sana, awalnya ya minta gendong Abi. Tp kemudian si bocah terpesona melihat begitu banyak jam dinding.

Di rumah ku kan emang ada jam dinding besar dan B ngefans ama jam tsb. Ya B emg suka sih liat jam dinding apapun. So you can imagine how thrilled he was when he saw lots and lots of clocks!

Wes jan ndeso tenan anakku, hahaha. Tiap berapa menit dia berseru (kenceng bener): “Waaaaaauuuuw…..” Seneng deh keliling toko yg emg lumayan gede itu buat liatin jam dinding dimana-mana, jam tangan apalagi. Dan syukurnya mau digandeng aja ama mbaknanny (tetep manggilnya pake mbak, hahaha).

Disana hampir 30 menit tp sayangnya Abi ga dapetin arloji yg dia mau. Trs ngajak B pulang tp doi ruewel gak mau pulang. Ya salah kami juga sih. Mestinya dari 10 dan 5 menit sebelum pulang, dibilangin dulu pelan-pelan: “Abis ini pulang ya Nak….” diulang beberapa kali. Barulaaaaah mari kita pulang. Jd jangan mendadak. Apalagi B lagi having fun liatin jam dan arloji.

Alhasil berusaha strap dia di carseat, susahnya minta ampyun! Udah didudukin di carseat pun masi nangis heboh. Akhirnya Abi minta nepi di Taman Apsari aja. Eh taman sebrang Grahadi situlah pokoknya. Turun lah mereka tp cuma berdua dan B digendong tentunya krn ga mau pake kaos kaki atau sepatu.

Lumayan juga, ada kali 10 menit mereka menghilang di tengah kerumunan tanaman di Taman tsb. Aku, mbaknanny & pak supir nunggu di mobil. Benernya aku udah mau beli iced chocolate di gerai Coffee Toffee yg di kantor pos sebelah Taman Apsari. Tp kuatir ntr pas turun, tau-tau hujan. Udah mendung gelap gitu soalnya.

B dan Abi, balik-balik dr taman malah nongkrong di tukang bakso doronh yg mangkal di depan mobilku. Beli es degan dulu rupanya buat orang semobil, termasuk B yg emg suka air kelapa (beserta kelapanya).

Sayang aku ga ikut turun jd ga bs motretin asrinya Taman Apsari yah. Lagian udah gelap juga siy.

Beres semua urusan, B udah happy duduk di carseat. Aku bilang ke Abi, gmn kl sekalian melipir ke Bakso Jalil yg katanya deket-deket Taman Apsari situ deh. Aku blm pernah kesana atau makan baksonya tp langganan temen-temenku. Menurut mereka, rasanya TERPUJIKAN.

Sayangnya dicariin kok gak ketemu dimana letaknya si Bakso Jalil ini. Jd ya udah lgsg pulang aja deh.

Buat yg bosen ngabisin waktu di mall, bs deh park-hopping keliling taman di Surabaya yg jumlahnya gak 1-2. Tapi banyak banget. Taman Apsari ini one of the oldest krn udah ada lama sejak sebelum Bu Risma menjabat. Sekitar Taman Apsari jg banyak jajanan enak sekelas warung gitu tapi. Mau makan di resto ber-AC juga ada tuh rumah makan Padang; yg kayaknya siy harganya jg ga bs dibilang murah yaa, jd jgn kaget klo ntr makan disana.

Belom beres jugaaaaak?!

My God, udah H -30 rencana lahiran tp lantai 2 rumah eke (daerah kekuasaanku) masih sangat berantakaaaaaan! Bagemana inih? Akibat memiliki terlalu banyak barang, bertumpuk-tumpuk, duh sampe bingung mo beberes mulai darimana.


Padahal rencana awal, kusambut 1 Desember dengan semangat baru. Semangat untuk beberes dalam rangka menyambut anggota keluarga baru yaitu adeknya B yg insyalloh skedul lahirannya sudah dipropose ke bu obgyn, pada pertengahan Januari.

Tapi nyatanya? Laci untuk baju & keperluan #babyBravery aja blm dikosongin dari ‘sampah’ dan belom dibersihkan dari debu. Alhasil baju barunya doi yg udah dibeli dan dicuci, masih teronggok dalam ember cucian bersih.

Baju lungsuran dari Mas B-nya? Ya blm dicuci lagi deh. Lha wong tempat nyimpennya aja blm siap menampung. Blm lagi basically kamarku ini makin lama kok makin kayak kapal pecah. Sumpek lho padahal ngeliatnya. Tapi tiap sumpek, daku lbh milih melarikan diri dari kenyataan, dan menonton iflix -_______-

iflix adalah racun terbaru, nampaknya?

Dan sekarang sudah tgl 12 ajeeee! 11 hari berlalu sejak rencana beberes, 11 hari dalam kondisi sehat, yg kusia-siakan. Semoga Tuhan ampuni dan masih kasih kesempatan untuk beberes, declutter, apalah apalah istilahnya– pokoke beressss!

Jadi. Mulai beberes kapan ini? Dan kalo ada sumbangan tips-trik untuk beberes, link ke artikel seputar beberes yg bs bikin semangat, atau link ke youtube video, all will be happily and thankfully accepted πŸ˜‰

Just remember that….

Namanya bocah, masih toddler pulak. Blm terlalu bisa dibilangin (meski tetep kudu telaten ngasih tau), krn emg blm having the ability to completely understand. Jadi kadang bikin hayati lelah (meski sambil senyum geli) ngeliat polah-tingkahnya.

Yg gak mau berhenti jejeritan lah. Yg minta gendong (simbak atau Abinya) terus lah. Yg kayaknya gak ngantuk padahal udah jamnya bobo, dll.

Emaknya mulai dr senyum geli sampe senyum asem deh pokoknya, hehehe.

Tp alhamdulillah. (hampir) Setiap ngeliat kelakuan si doski yg ada-ada aja itu, Tuhan mengingatkan aku untuk BERSYUKUR:

Bahwa anakku ini bisa jejeritan, bisa jalan nonstop mondar-mandir kek setrikaan, bisa nunjukin emosi dan apa maunya (well, sesuai standar anak usia segitulah ya)…. itu krn anakku SEHAT.

Repeat after me, pemirsa: SEEEEHAAAAT! Mari kita bernyanyi bersama: β€œHarta yg paling berhaaarga, adalah? KESEHATAAAAN…..”

*udah kek seminar MLM* 

Jadi ya udahlah. Yg penting anak(2)ku mah SSC aja : sehat, soleh, cerdas (mestinya soleh ditaroh di depan ya?). Mau tingkahnya kayak apa, asal memang nggak ada pembiaran dr kami, yg menyebabkan dia bs jd liar, wes rapopo.

Kadang, sbg orang yg lebih dewasa, mau ga mau kudu nyerah sama excuse: β€œYaudalahyaa…. namanya juga anak-anak….”

*tempel koyo*
*kopi mana kopi*

Perjalanan 12 tahun menulis

Desember adalah bulan yg spesial bagiku. Karena tiap bulan ini, perjalanan ngeblogku bertambah usianya. Dan tahun ini menginjak usia ngeblog-ku yg ke-12 πŸ™‚

Rasanya kayak baru kemaren ulang tahun ke-5, trs tau-tau ke-10 dan sekarang ke-12.


Blogku sendiri udah ganti alamat bbrp kali (biasanya nama doank yg ganti, tp isinya tetep dibawa), termasuk perpindahan dr blogspot ke wordpress. Awalnya aku pake screen-name tyka82 tp kemudian sekitar tahun 2008, pas pindahan ke wordpress, aku ganti nama jadi ndutyke.

Selama 12 tahun ngeblog, tentu udah banyak menyaksikan, dengan berat hati, satu persatu blog milik teman pada gulung tikar. Yg konsisten ngeblog sampe sekarang ya si Zilko, hehehe. Kenal blognya sejak doi masih lulus SMA lho.

Sejak dulu sampe sekarang sih tema blogku ya masih tetep daily journal. Nulis yg enteng-enteng aja. 

Mulai dari perjalanan diriku si jomblo berusia 1/4 abad yg ngecengin lelaki sekantor (teman sesama guru di salah satu sekolah @ Surabaya). Sampe trs akhirnya nikah bertahun-tahun, pindah ke Sydney, pindah ke Jkt dan sekarang lg expecting our second newborn, hehehehe. 

Klo dibilang rajin ngeblog, ya memang bawel warbiyasak lah diriku ini. Sebulan minimal, yah dirata-rata aja, bisa posting 15x. Dan itu konsisten dr dulu sampe sekarang. 

Meskipun di blog ini, posting seminggu sekali aja udah syukurβ€” tp blogku kan memang bukan ini doank. I have few other blogs. Blog whileinSydney sendiri usianya masih muda bgt, baru 3,5 tahunan (sejak aku masih di Sydney, tahun 2014).

Untuk kedepannya, aku berencana tetep ngeblog. Berbagi cerita, sambil terus memperbaiki diri supaya bs berbagi hal yg tetep fun (bagiku) tp juga semoga ada manfaatnya bagi yg baca. Tetep apa adanya aku ajalah meski tentu ya, namanya ngeblog di usia jelang 25an pastinya beda dgn skrg yg….. ya bisalah dikira-kira skrg usiaku berapa, hahahaha.

Gaya nulispun juga tentu ada perubahan ya: dulu pake saya, sekarang pake aku atau kadang eke/eykeh, hahaha. Tp diluar itu, berusaha untuk bs menulis dgn sejelas mungkin (dr sisi ejaan dsb). 

Pernah gak dapet hate comments? Alhamdulillah pernah lah sekali dua kali blogku disambangi ama troll. Meskipun blog daku (menurut salah seorang teman), masih kurang heitzzzz untuk bisa dikomenin sama the notorious Ny. Okta, bhahahahaha.

Mulai dari dikomentarin, katanya aku pamer merk. Sampe dikritik pedassss sama seorang teteh-teteh dr Dago, Bandung (yes dear, I checked your IP address); si teteh bilangnya aku gak pantes jadi guru, trs disuruh introspeksi mgkn kelakuan & sepak terjangku (seperti yg kutulis di blog) bikin aku gak pantes punya anak dll. 

Ya semua tentu jd masukan berharga meski awalnya sangat bikin syok ya…. #menurutNgana

Aku jg bukan tipikal yg nelen bulat-bulat tiap pujian, dgn senang hati. Krn pujian itu bs jadi racun, klo akunya gak hati-hati (nggak ngomongin orang lain yaβ€” ini ttg aku aja). Smentara kritikan dan cacian bs jadi obat jika aku bs mengolahnya; yah well ntah diolahnya dengan kepala dingin atau hati yg phanazzzz, lol.

Tp bbrp pengalaman nggak enak, termasuk a major privacy invasion (halah, maksudnya: privasiku diacak-acak oleh oknum pembaca blog), tetep nggak membuat aku kapok untuk menulis. Meski dgn efek samping kudu ngunci blog dan bikin blog baru dr awal. Pokoknya urusan nulis mah lanjuttt mterussss!

Tentang nama panggilan yg beredar saat ini yaitu (nulisnya aja isin lho rek, benernya, hahaha) mem tyke (atau kadang  memy), sumprit ini kerjaannya either Dhiralifia atau Dani Rachmat gitu yg awalnya manggil aku dgn panggilan spt itu di tahun 2012, lol.

Meski emg muridku (eh teman blog yg baru-baru mungkin gak tau ya klo aku sempet 8 tahun ngajar di SMA?) klo manggil aku ya kebanyakan klo nggak mstyka ya memtyka. Tentu ada jg yg manggil memtik, memnya, misticeuh (wkwkwkkw serius ini, ada lhooo! *sun sayang*).  Jadi demikianlah asal muasal panggilan mem tyka itu πŸ™‚

Ok deh. Hmmmm mau bahas apalagi yah. Udahlah segitu aja postingan kali ini. Doakan ya semoga bs tetep konsisten nulis meski insyaalloh abis ini jadi emak beranak dua (2 under 2). Meski isi blognya ya gak jauh-jauh dr curhat keseharian, tp semoga sedikit-banyak bs bermanfaat.

Atas segala salah tulis yg bikin gak enak hati, mohon maaf yaa! πŸ™‚