Dear my blogbuddies,

…. thank you.

Makasih kalian udah nyempetin ngeblog, ngetik cerita keseharian kalian (yg bukan ad atau sponsored post). Krn klo ad/iklan atau sponsored post kan berasa lebih semangat ya nulisnya krn ada reward.

Tp klo postingan cerita-cerita keseharian mungkin sekarang kalian udah males atau ga sempet ya mau blogging.

Udah pada pindah ke Instagram, hehehe. Which is bs dimengerti krn serasa lbh simpel aja nulis disana.

Makanya…. buat yg masih nyempetin ngisi blog, aku makasih banget. Trust me, buatku ga ada istilah tulisan sampah krn aku jg ga suka kellessss, mengonsumsi sampah.

Cerita kalian meski mungkin kalian nganggepnya ah cerita begini doank, tp bagiku they’re either entertaining atau nambah wawasan + ilmu (sometimes both). Iya nambah ilmu itu kan ga harus lewat textbook, artikel berat atau tulisan yg gimana-gimana.

Lewat cerita keseharian dan tulisan santai, banyak jg yg bs diambil hikmahnya, lho, beneran!

Curhatan kalian bs jd penguat buat aku. Disaat aku mengalami hal serupa, aku inget-inget oh si A pernah cerita hal yg mirip ama yg kualami/kurasakan skrg, trs aku mikir: dia bs melewati semuanya– insyaalloh aku jg bisa. Trs aku jd semangat lg deh 🙂

Bukan cm sekali dua kali, saat aku lg galau atau sedih trs baca cerita kalian– alhamdulillah bikin senyum. Atau ya, kyk di paragraf sebelumnya: memberikan ilham ((((ILHAM))))…. dan semangat.

Sebagai penutup…. buat yg mulai males ngeblog krn ini atau itu, trust me…. ada seorang ibu rumah tangga disini yg senang sekali klo kalian posting 🙂

Advertisements

1001 alasan happy & bersyukur 21-30

Mari kita teruskan listnya!

21) Waktu itu Abi pilek lg dan nularin aku & B lg. Tp beda dgn bulan lalu, kali ini sembuhnya lbh cepet trutama B. Sepertinya ini perpaduan antara obat dokter yg tepat dan insyaalloh cocok pake YLEO (Young Living Essential Oil). Perdana beli, aku coba Myrtle buat flunya si B.

22) Selama 2 mingguan libur Lebaran dan ditinggal susternya Papahku (yg biasa momong B juga), alhamdulillah cm sehari dua hari B mogok makan. Itupun krn sakit tenggorokan. Sesudahnya perlahan napsu makannya kembali seperti biasa.

23) Yg bertugas nyuapin adalah babysitter infal dr Jakarta (yaitu Adekku, oom-nya B), hehehe. Telaten deh Adekku nyuapin B. Lbh telaten dan lbh panjang sumbu sabarnya dibanding aku.

24) Gantian juga nyuapinnya sama mbak ART infal 😀 Kadang disuapin Abi juga. Pokoknya Bunda bebas tugas deh klo untuk urusan nyuapin. Saya outsource-kan ke mereka yg lbh capable aja deh!

25) Kemaren bikin spaghetti bolognese, resep saus dr Mama Koki Handal. Alhamdulillah B lahap makannya. Apakah krn rasanya warbiyasa endeus marandeus (alias: enak banget)? Well ntahlah. Tapi ini anak kayaknya emg turunan Bundanya. Penganut diet OCD: Opoae Cembarang Dipangan, wkwkwkwk…. (subtitle:apa aja semua dimakan).

26) Ini list kok ngomongin anak melulu ya? Yabes emg lately hidupku berpusat pada anak-anak aja trutama si B. B yg suka jealous sama M. Jadilah M skrg sering sendirian di kasurnya selagi aku nemenin B main. M yg insyalloh sabar ngadepin Mas-nya yg kadang suka melakukan tindakan kekerasan dalam rumah tangga (UU No. 23 Tahun 2004).

27) Opo maneh yo lainnya yg ga ngebahas ttg anak? Hmmm oiya, libur kemaren ini aku 2x ngadain potluck di rumahku. Potluck ini semacam kumpul-kumpul tp masing-masing peserta bawa makanan sendiri yg dikoordinasikan dgn peserta lain; jd menunya ga ada yg tabrakan dan bs serasi. Halah SERASI ni ye, hahaha.

28) Potluck pertama dgn Blogger Geng Bu Rudi aka Arsop. Ini isinya blogger beken pada jamannya, wkwkwkk…. ada @RozalinaZ dan @ninien plus ada satu-satunya lelaki dan dia bukan blogwriter tp blogreader, yaitu Koko Irawan.

29) Potluck kedua dgn My 2032 Family, hehehe. Alias Kingsford Mommies. 2032 ini kodepos nya Kingsford, Sydney. Cm 2 keluarga aja totalnya yg akhirnya bs datang (3 termasuk keluargaku). Tp alhamdulillah.

30) Akupun lgsg buru-buru menawarkan spy tahun depan potluck di tempatku lagi, wkwkwk…. ya selama ada mbak ART infal yg bantuin beberes sih, why not lah di tempatku. Drpd pergi ke resto atau mall, ribet cari parkir, trs pas waktunya sholat jg yah…. enakan wudhu dan sholat di rumah lah ya. Mau ngobrol jg lbh nyaman di rumah. Anak-anakpun jg lbh aman dan asik main di rumah drpd mall. Insyaalloh.

==========

Bhaiquelahhhh segitu dulu. Next time dilanjut lg 🙂

MPASI-nya M

Jreeeeeng…. here we go again. Tibalah kita di momen persiapan MPASI.

Yessss bulan depan M mulai makan. So far blm banyak yg mau dibeli. Paling ya talenan, pisau, trs kayaknya terpaksa beli saringan teh walo males bgt sih nyaring2, krn nyucinya susah ga sih, lol. Pengalaman dgn B dulu kok kayaknya susah. Lalu waktu itu akupun beralih ke blender Baby Safe gitu.

Apa buat M beli Munchkin Grinder aje ye? Trs tau-tau ternyata nyuci grindernya lbh PR drpd nyuci saringan teh, wkwkkwwk.

Nah. Klo ngomongin ttg MPASI. Yg seru itu browsing ilmunya ya? Milih mau pake metode apa, milih peralatan mana yg bs dibeli tanpa berlebihan dr jumlah dan harga. Peralatan makan sih udah ada. Kado jaman Mas B dulu yg blm dibuka 😀 Minta buat dipake Adeknya ya Mas…..

Lalu lalu mau pake metode apa? Kiblatnya sih ke dokter Tiwi. Dipantengin tuh video di channel YouTube-nya yg ttg MPASI, trs abis ini mau beli bukunya juga.

Tp ngikut saran 2 orang DSA disini juga sih untuk pake fortified MPASI instan seperti Cer*lac, dsb. Dokter Tiwi juga gak mengharamkan MPASI instan tp SKB (syarat & ketentuan berlaku). So di aku dan M, MPASI instan bakalan dipake juga tp palingan yg beras merah ama kacang ijo doank sih, lainnya nggak. Kombinasi lah. Tp itu juga klo anaknya doyan. Mamak-mamak bisa berencana A sampe Z yg idealis sampe realistis; tp pada akhirnya kan kembali ke anaknya juga.

Btw: Daku kan prinsipnya, “Anakmu adalah anakmu dan anakku adalah anakku. Dapurmu dapurmu, dapurku dapurku,” So aku tidak menerima debat MPASI instan vs homemade yha wahai mommynazis, wkwkwk…. Klo gatel pengen komen ya monggo tp paling kubales pake emotikon senyum ajah.

Mommynazi = emak2 garis keras yg klo liat emak lain yg gak sepaham & semahzab, bawaannya pengen nendang yg gak semahzab tsb masuk ke kamar gas atau disilet-silet trs kucuri jeruk nipis ala Ge*wani. Sadis nian memang dunia per-ibu-ibu’an.

Jadi ya dr segi pendapat dokter spesialis anak (DSA) mana yg diambil, aku sih mengkombinasi sana sini aja secocoknya ama kemampuan pribadi. Beli yg organik (krn bebas pestisida) iya. Kearifan lokal selokal-lokalnya (alias nyegat tukang sayur lewat) juga pastinya dhonk. Klo lagi bokek ya kita realistis sahaja.

Yg organik cenchu lbh mahal. Makanya anak 2 jangan 2-2nya pake pampers, bs jebol budget Bunda & Abi, wkwkwk. Secara klo pake pospak (popok sekali pakai), peranak paling nggak budget 400ribuan perbulan.

Aku sekarang tau perkara budget pospak krn sepanjang libur Lebaran ini (3 minggu tanpa mbak ART yg biasa telaten 2 jam sekali nguber B buat ganti clodi), B full pake pospak. M tetep pake clodi donk; pospak cm selembar perhari klo malam itupun Sweety yg murah yg maksimal 6 jam kudu ganti– klo gak gitu ntr bocor, hahaha.

Ok back to MPASI. Perkara popok akan ada sendiri postingannya.

BLW nggak? Itu juga kombinasi tp jelas gak jadi yg utama. Finger food akan diperkenalkan sedini mungkin (walo nggak juga yg mulai usia 6 bulan). Krn kemampuan anak memegang makanan (mencubit) dan memasukkan makanan ke mulut kan juga perlu diasah ya.

Trs pemakaian selendang sutra dalam urusan makan (baca: anak gendong jarik/sewek lalu digendong kesana kemari), itu insyaalloh cukup dengan B aja. Krn sejak B usia 8 bulan memang urusan nyuapin makan, dioutsource ke mbak ART di rumah yg jauh lbh telaten.

Bunda gampang tinggi darah ya cyn klo liat anak makannya ogah-ogahan. Akibatnya B klo makan biasa digendong (alhamdulillah worth it krn makannya cukup) dan amat sangat jarang di highchair. Untung dulu highchair beli yg murah aja (baca: IKEA).

Dengan M, bismillah sih niatnya mau belajar telaten dan sabar (Bundanya) & belajar makan di highchair tanpa distraksi….. (nulisnya aja deg-deg’an yha Sis).

Bhaiquelachhhh sekian aja postingan kali ini. Please doakan kami yhaaa! Semoga anak-anak kita semua, makannya cukup– gizinya cukup. Aamiin.

Selamat Hari Raya Idul Fitri

Atas segala salah kata di postingan blog, status medsos, kolom komen maupun chatting…. Semua yg kurang berkenan di hati pembaca sekalian,

Aku mohon maaf lahir & batin.

Semoga ibadah kita selama bulan Ramadhan, diterima olehNYA. Dan kita diberi kesempatan untuk berjumpa dengan Ramadhan tahun-tahun berikutnya dalam kondisi sehat, siap & semangat!

Met Lebaran.

Jangan lupa sebelum bertandang ke rumah sanak saudara & menyantap hidangan penuh kelezatan dan lemak…. obat kolesterol & darah tingginya dibawa, LOL. #notetomyself

1001 alasan happy & bersyukur 11-20

Lanjutttt….

11) Pas waktu itu ngebatin: duh udah lama ga makan nasi goreng…. Eeeh simbak di rumah sebelum berbuka, bikin nasi goreng pedes. Ya ampun niqmadddd…. Cabe rawitnya metik di belakang rumah. Dan klo ga inget hipertensi, mau rasanya kutambahi garam lagi. Yumm….

12) Anakku yg besar, makin pinter ngomongnya. Alhamdulillah sebelum 2,5 tahun udah lumayan lancar. Bener kata dokter tumbang (tumbuh kembang) yg dulu pernah kumintai pendapatnya waktu B usia 15 bulan blm bs ngomong: “Ditunggu aja Bu. Anak saya dulu juga umur 2,5 tahun baru bisa bicara. Habis itu ceriwis! Saya sampe pusing!” Hahaha ya kurang lebih begitulah kata Pak Dokter.

13) Kulkas di lantai 2 rumahku (letaknya di sbrang pintu kamar) masih berfungsi dengan baik dan mampu mendinginkan minuman favoritku. Mulai dari air putih, es teh, jus apel-wortel sampe es buah buat berbuka 🙂

14) Aku dikasih Alloh kesempatan, kemampuan dan kesehatan buat berpuasa tahun ini. Gak kebayang akan pernah berpuasa dalam kondisi full menyusui M. Krn waktu B dulu kan campur susu formula.

15) Perusahaan tempat Suami bekerja, tahun ini berusia 2 dekade lebih. Alhamdulillah separoh lebih sahamnya masih dimiliki oleh kita sendiri. Belom digadaikan ke pihak asing. Naudzubillah min dzalik. Kasian ah Indonesia klo semua-semua jd milik asing. Wong orang kita sendiri aja masih sangat mampu mengelola dgn baik kok 🙂

16) Sepanjang Ramadhan ini sering dapet jajanan yg dgn suka cita riang gembira kusantap sebagai snack sehabis Taraweh. Mulai dr jajan pasar buatan Tanteku yg aku lupa namanya (ketan + gula merah), trs ada semacam pastel tutup gitu seloyang medium, pastel sekotak gede. Alhamdulillah.

17) Masih ttg makanan. Jumat lalu beli Nasi Padang. Perdana nih setelah melahirkan, aku makan NasPad! Enak, ya Rabb. Makasih buat Uda yg masak & jual dgn harga relatif murah. Harga perporsi lauk ayam masih Rp 15.000 aje!

18) Urusan THR aman. Allahu akbar. Alhamdulillah wa syukurillah. Sungguh nikmat Tuhanmu yg mana yg hendak kau dustakan.

19) Dibeliin playmat buat di kamar anak-anak. Mungkin akan kubikin reviewnya.

20) Buat genepin 20 nomer, hmmm apa ya? Ah ya. Aku bersyukur justru pas Ramadhan ini dikasih hidayah untuk rajin bebersih lantai 2, tempatku tinggal. Sampe ngosek kamar mandi juga. Biasanya ngandelin ART kan. Sekarang belajar ngerjakan semua sendiri 🙂

Setengah perjalanan berlalu

Alhamdulillah. Udah mo masuk 10 hari terakhir Ramadhan. Sungguh sedih mengingat sempat seminggu malas baca Quran. Semoga abis ini bs semangat lagi!

Akhir-akhir ini juga sempet yg males minum tp tetep pokoknya wajib minimal 2 liter air putih perhari, sejak berbuka sampai sahur. Bah wes sampek mlokek-mlokek pokoke kudu entek jatahe (biarpun minum sampe mual pokoknya harus habis jatahnya.

Ditambah es teh, es jus, es buah, huwikkk…. banyak tambahan manis-manisnya ya. Maklum, kemanisanku makin tergerus oleh usia, tsaaaah…. tuek koen mbak! LOL. Nggak kok. Aku kan masih muda (alias: muda-muda-han gak cepet keriput).

Taraweh dilakukan di rumah saja. Bukan krn alasan ada anak apalagi anak bayi. Tp emang jarang banget aku taraweh di masjid.

Ramadhan kali ini diisi dgn kecemasan ttg THR yg lalu disahutin sama Abi: “THR lapo kok dipikiri? Ket biyen yo onok, pancet nggon’e. Kono lho! Cedeke Smala!” Subtitle: “THR ngapain kok dipikirin? Dari dulu selalu ada dan gak berubah tempatnya! Sana lho, deketnya Smala!”

Maksudnya Abi THR ini:

Hahahaha. Maab, guyonan’e arek Suroboyo 😀

_____________

Keterangan:

THR = Taman Hiburan Rakyat
Smala = SMA Negeri 5. Keduanya berada di jalan Kusuma Bangsa Surabaya.

1001 alasan happy & bersyukur

1) Anak-anak bangun tidur dlm kondisi ceria. Sehat.
2) Bisa berbuka puasa pake es teh, setiap hari: sueger’e reeeek!
3) Jelang akhir bulan, tagihan udah terbayar semua.
4) Sempet nap-time at least sejam perhari-nya.
5) Berhasil mengusir rasa malas dan beres nyapu-pel seluruh ruangan di lantai 2 tempat tinggalku. Bonus rasa bangga krn lantai keset (apalagi lantai balkon), terasa bersih gitu…..
6) Bisa mandi 2x sehari. Krn aku gampang BT klo dlm kondisi telat mandi, badan lengket dan Surabaya panas.
7) Liat angka di timbangan yg menunjukkan berat badan menurun meski cm beda 100-200 gram, ehehehe 🙂
8) Pas sahur, ngitung brp liter air yg sdh diminum sejak berbuka kemaren…. dan pas udah genap 2 liter (setara 4 botol @ 500 mL), rasanya senang sekali.
9) Punya camilan manis/gurih (buah, kacang, kue) buat dimakan abis Taraweh.
10) Another episod of mengusir rasa malas: berhasil memaksakan diri untuk mengaji.

Krn sama seperti harus memaksakan diri untuk berhenti berbuat yg gak baik, memulai perbuatan baik pun kudu dipaksain.

~~~~~~~~~~~

Udah itu aja dulu 10 nomer pertamaku. Thanks Puji udah kasih inspirasi mo posting apa. Daripada nggak diisi blognya 🙂